Pulau Bira, Surga Dunia :D

Posted by Leila Husna On Sabtu, 23 Maret 2013 17 komentar

Ehm, bingung mau mulai cerita dari mana, terlalu banyak yang pengen diomongin, terlalu banyak yang pengen  ditunjukin hahaha :D Oke, mulai dari awal aja deh.

Ide liburan bareng ini pertama kali muncul pas kita lagi KSM di kontrakan Dimas. Entah kenapa kita masih ngerasa kalo anak-anak kelas belum nyatu, dan harapannya sih dengan adanya jalan-jalan kelas yaah paling nggak bisa makin akrab laah. Secara jurusan KS cuma ada 3 kelas, kalo pun nanti pas naik tingkat kelasnya diacak lagi...yaaah paling ujung-ujungnya bakal sekelas sama orang-orang itu aja. Nah untuk merealisasikan rencana ini akhirnya dibikin deh panitia dadakan yang sebenernya asal tunjuk doang dan kebanyakan magabu, termasuk aku hahaha. Yang ngurusin dari awal sampe akhir paling cuma si Lewis sama Kiok wkwk :p. Nah, setelah mempertimbangkan beberapa tempat keren yang layak buat liburan, akhirnya terpilihlah Pulau Bira, salah satu Pulau di Kepulauan Seribu. Selanjutnya, kita ngebahas waktunya. Awalnya kita milih waktu pas liburan UAS, tapi berhubung kebanyakan dari kita pada pulang kampung, akhirnya diputuskan untuk ke Pulau Bira seminggu setelah masuk kuliah, alias Sabtu-Minggu (16-17 Maret 2013).

H-4 yang confirm mau ikut yaa lumayan laah 15an, tapi karena beberapa hal ujung-ujungnya yang ikut cuma 9 orang doang (Aku, Tiyar, Kiok, Ridha, Kamil, Lewis, Dimas, Yoga, Fakhri). Sempet ngerasa agak sedih juga sih, kalo ber-9 sih namanya bukan liburan kelas dong -____-

16 Maret 2013
Sekitar jam setengah 6 kita berangkat nyarter angkot ke Muara Angke.  Jam setengah 7an kita sampe di Muara Angke dan entah kenapa isinya saudaranya Tiyar semua hahahaha (re : putih-putih sipit gitu)

yoga-fakhri-lewis-kiok-kamil-aku-tiyar
Jam 7 kita masuk kapal dan beeeeh udah kayak ikan pepes, penuuuuh banget sama manusia-manusia yang mau nyebrang ke kepulauan seribu. Untung kita dapet tempat di ruang nahkoda, jadi lumayan lah nggak begitu dipepes-pepes banget.

Sekitar jam 9 atau jam setengah 10 gitu, kapal sempet berhenti di Pulau Pramuka. Karena udah pengap di dalam ruangan, akhirnya aku, Tiyar, sama Kiok nyusul yang cowok-cowok di atap kapal. Yaah meskipun agak serem juga awalnya, tapi better lah daripada di bawah. Lebih banyak angin dan nggak terlalu bikin mual.

biar nggak item meeen wakakaka
kita keliatan freak banget nggak sih?? muahahaha

ngerasa familiar sama posenya Dimas sama Yoga nggak sih? Nih, kita kasih bocoran...


Jam setengah 11an kita sampai di Pulau Harapan

kamil-ridha-fakhri-lewis-kiok-tiyar-aku
Dari Pulau Harapan kita naik kapal yang lebih kecil alias perahu menuju ke pulau Bira, yeaaaah \m/


Dan akhirnyaaaaaa jam 11an kita sampe di Pulau Bira, saya ulangi lagi... P U L A U  B I R A !!!!!!!!


Aaaa wonderful banget deh pulaunya, suka banget sama pantainya yang super jernih, bener-bener ngerasa wow banget begitu sampe sana :D Rasanya pengen langsung main air, ngerasain pasirnya, tapi beres-beres dulu lah yaaaaaa. And this is it... cottage kita, depannya langsung pantai, asik banget lah pokoknya :D


Oh iya ada beberapa kejadian yang saling berkaitan dan itu konyol banget.

di kapal...
Aku : eh yar, coba deh liat ke kanan, ada bule tuuuh
Tiyar : wah iya le, ganteng

di Pulau Harapan...
Tiyar : eh le, denger-denger si Bule mau ke Pulau Bira juga lhooo

di perahu...
Aku : Yar, bulenya satu perahu sama kita :D

di Pulau Bira...
Aku : Yar.. bulenya tinggal di cottage sebelah kita :o

Hahaha, nggak nyangka ternyata orang yang dari tadi kita kepoin malah jadi tetangga cottage kita. Nggak cuma itu, karena kita sama-sama pake jasanya Pak Man, jadi kemana-mana kita bareng terus sama 2 bule asal Uzbekistan yang lagi ikut program pertukaran pelajar di Gun*d*rma :3

Jam 1 kita cuuusss naik perahu menyusuri lautan. Kita berhenti di 3 spot untuk snorkling, dan ternyata  kehidupan di bawah laut itu awesomeeee banget sodara-sodaraaaa. Gilaaak, keren banget terumbu karang sama ikan-ikan dibawah laut. Sayang nggak ada kamera underwater, jadi nggak bisa diabadikan lewat foto deh, hiks. Oh iya, awalnya aku takut banget buat snorkling, secara nggak bisa renang dan selalu parno kalo udah nyemplung di air seluas dan sedalam itu meskipun udah jelas-jelas pake pelampung, tapi untung si abang perahunya mau ngawal kita kemana-mana dengan sabar, jadi selama snorkling aku nggak mau lepas dari abangnya mehehehehe. maap yee bang ^^v


dapet bintang laut sama kerang
Setelah puas snorkling di 3 tempat yang berbeda, kita lanjut ke pulau Dolphin. Kata si abang perahunya sih meskipun namanya pulau Dolphin tapi nggak ada lumba-lumba disana. Nah kenapa namanya Pulau Dolphin? karena dulu pulau ini jadi tempat penangkaran Dolphin.

lewis - si manusia pasir
jernih kan?? :D
foto sama si bule, tapi nggak keliatan karena back light :/ hayo tebak mana bulenya? 
Setelah puas di pulau Dolphin, kita cuuuus ke pulau selanjutnya yaitu pulau Bintang. Dan diantara pulau-pulau yang kita kunjungi, pulau Bintang yang paling cling cling, paling bening, paling jernih, lebih keren dari pulau Bira maupun pulau Dolphin. Padahal pulau Bira sama pulau Dolphin aja udah jernih gitu kan? Tapi pulau Bintang ini jauh jauh jauh lebih jernih :D

jangan liat bulenya, liat pemandangannya aja :p

Saking jernihnya tuh pantai, pantainya sampe tembus pandang. Kerang-kerangnya kelihatan jelas banget dari permukaan pantai. Aku sama Tiyar jadi keasikan nyari kerang deh hehehehe :D

Nah pas aku sama Tiyar lagi asik nyari kerang, yang cowok-cowok malah narsis foto-foto. Masih mending kalo posenya normal, eh ini malah brutal banget,  jempalikan gak karuan ckckck


Giliran kita (yang cewek-cewek) foto dengan pose normal, eh yang cowok tetep aja foto dengan pose sok -sok-an kayak lagi adegan film action, tapi malah keliatan kayak film power rangers wakakaka.


Jam setengah 6 kita balik ke Pulau Bira, niatnya mau liat sunset, tapi malah mataharinya sebagian ketutup awan, jadi nggak maksimal deh viewnya errr.

Malemnya, sambil nunggu giliran mandi, kita main uno. Nah yang kalah jujur-jujuran. Tapi ujung-ujungnya semua harus jujur-jujuran juga, nggak peduli kalah atau menang -____- 

Sekitar jam setengah 10 kita nyalain api unggun. Lumayan lah buat ngangetin badan sambil ngobrol-ngobrol nostalgia gitu, nyebutin gimana kesan pertama ketemu sama 9 orang ini. Dan kampretnya, hampir semua yang ada disana bilang "kesan pertama ketemu Leila itu....medok" ah iya ya? separah itu kah? -____-

Oh iya, ada yang ngeselin banget, si Fakhri dkk itu mancing-mancing cerita horor gitu, nakut-nakutin kita, padahal aku kan orangnya parnoan. Nah biar mereka kapok akhirnya aku sok-sokan nakut-nakutin mereka balik "kalian mau cerita horor? serius? kalo aku sih gampang aja, cukup nembang jawa pasti kalian udah ngerasa horor". Setelah aku ngomong gitu, semua langsung hening, dan entah kenapa hawanya jadi beda dan aku malah ikut takut sendiri. Nggak lama, aku ngrasa  kayak ada yang manggil aku gitu dari cottage sebelah yang nggak ada penghuninya, dan itu cuma aku doang yang denger, kampreeeeet, kenapa malah senjata makan tuan T.T

Jam setengah 1 aku udah tepar tidur duluan. yang lain masih di luar dan katanya ada yang baru tidur jam 3 pagi, itupun mereka tidur karena denger ada yang manggil-manggil mereka, ya sama kayak kejadian ku tadi. Apalagi malemnya sempet hujan badai di laut, ombaknya juga gede banget, bikin suasana makin horor deh.

17 maret 2013
Paginya aku sama Tiyar udah rencana liat sunrise. Tapi karena baru bener-bener melek jam 6 ya udah deh kelewatan sunrise nya. Alhasil kita cuma jalan-jalan menikmati udara pagi sambil mainan air di pantai. Kiok sama Ridha juga ikutan main air, sedangkan yang lain, masih tepar di kasur.


Capek main air dan ngalay nulis-nulis di pasir, kita balik lagi ke cottage. Sedangkan Tiyar tetep stay di pantai depan cottage sambil ngalau-nggalau gitu wakakaka.

*foto diambil dari depan cottage*
Di cottage, ternyata masih pada tepar semua, masih pules semua tidurnya. Akhirnya kita lanjut jalan-jalan lagi muter-muter Pulau Bira dan kita menemukan dermaga lama yang udah agak reyot jembatannya. Tapi airnya tetep jernih, rumput lautnya tembus pandang dari permukaan.

abaikan tangannya
kamil-tiyar-aku-kiok
Setelah puas narsis, kita balik ke cottage dan bangunin cowok-cowok yang masih pada ngebo karena udah waktunya buat sarapan. Dan seperti biasa kita makan di bawah pohon, sambil ndengerin suara ombak di pantai dan sepoi-sepoi angin laut :)


Setelah makan, kita cuuuus naik perahu dan snorkling lagi! Spot snorkling kita kali ini jauh lebih eksotis pemandangan bawah lautnya dibanding 3 spot yang kemarin. Lebih kaya termubu karang dan ikan-ikannya. Keren banget lah pokoknya (y)

Jam 12 kita makan siang dan setelah itu cuuus pulang. Itu pun pulangnya nggak nyantai, buru-buru banget karena harusnya jam 12 kita udah di Pulau Harapan tapi yang ada kita malah baru berangkat. Perahu pun melaju dengan kecepatan maksimal menuju Pulau Harapan.
foto dulu sama abang-perahunya
Sampai di Pulau Harapan kita langsung naik kapal yang sedari tadi udah nungguin kita. Begitu kita naik, kapal langsung berangkat. Jadi keliatan banget deh kalo kapal ngaret gara-gara kita :3

Dan lagi-lagi kita pilih duduk di atap kapal. Kenapa? Biar nggak mual. Soalnya laut lagi pasang gara-gara hujan badai semalem dan ombaknya bener-bener nggak nyantai. Apalagi di bawah udah penuh kayak ikan pepes. Yah meskipun resikonya kita harus siap gosong karena mataharinya terik banget, bener-bener terik.

keadaan dalam kapal bagian belakang : lebih parah dari ikan pepes
*foto diambil dari atap*
nggak mau item
Dan akhirnya jam 4 sore sampai juga di Muara Angke
pemandangan dari atap kapal
Dari Muara Angke kita nyarter angkot yang kemarin lagi
yang lain udah tepar, si Tiyar masih sempet aja narsis
Sebelum pulang ke kos masing-masing, kita mampir makan dulu buat ngganjel perut


Dan liburan kita berhenti sampai disini :)

Aaaah bener-bener perjalanan yang luar biasa. Ternyata jalan-jalan ber-9 orang pun nggak krik-krik juga, pas lah, nggak terlalu dikit, dan nggak terlalu banyak juga, jadi lebih kerasa refreshingnya :D

Oh iya, buat temen-temen yang mau liburan, Pulau Bira recomended banget! Kalo bingung-bingung kesananya gimana, hubungi aja Pak Man 08158369826, satu-satunya keluarga yang tinggal di Pulau Bira dan menyediakan jasa paket liburan dengan biaya 280.000/orang. Itu udah dapet makan 4 kali, snorkling 4 kali, sewa penginapan, api unggun, BBQ-an (bisa milih antara makan malam atau BBQ-an), dan biaya perahu yang buat muter-muter pulau, pelayanannya memuaskan deh pokoknya. Tapi itu belum termasuk sama transportasi ke Pulau Biranya ya. Kalo dirinci sih jadinya begini :

Paket liburan di Pulau Bira = Rp 280.000,00
Kapal Pulang-Pergi dari Muara Angke ke Pulau Harapan = Rp 70.000,00
Biaya Asuransi = Rp 2.000,00
Angkot Pulang-Pergi dari Otista ke Muara Angke = Rp 20.000,00
Jadi total biaya/orang =  Rp 372.000,00

Kalo menurut aku sih, biaya segitu sebanding banget sama apa yang kita dapet, sama sekali nggak bikin nyesel deh, trust me! ;p  Oh iya, kita dapet info "Pak Man" pun dari searching di google, jadi tenang aja, udah banyak kok yang merekomendasikan Pak Man. Logikanya nih ya, kalo pelayanannya nggak memuaskan kan nggak mungkin juga aku posting disini ;)

Dan FYI, foto-foto diatas asli lhoo, alias nggak ada yang editan (kecuali fotonya Dimas-Yoga versi the Virgin), dan itu cuma dari kamera hape. Jadi realitanya jauh lebih bagus lagi :D

Tertarik Ke Pulau Bira? Cuuuus buruan aja kesana, mumpung pulaunya masih jarang terjamah, masih asri :)

Ngebolang di Batang

Posted by Leila Husna On Senin, 11 Maret 2013 0 komentar

Hyaaa last day in Semarang :o

Liburan 2 minggu rasanya cepeeeeet banget. Kayaknya baru kemarin deh sampai di Semarang eh nanti sore udah harus balik lagi ke Jakarta, fiuuh ~ siap-siap deh kembali ke rutinitas awal, menyongsong semester baru, semester empaaaaaaat!!! *apasihlel*

Btw, masih inget banget gimana pengalaman pulang kampung kemarin. Yang harusnya sampai Semarang jam setengah 7 pagi, eeeeh yang ada malah sampe Semarang jam setengah 2 siang. Gilaa, molor berapa jam tuh, itung ndiri deh, males ngitung, nggak bawa kalkulator.

Malemnya pas di kereta, aku udah ada firasat sih, solanya tiba-tiba timeline penuh sama keluhan kalo Semarang banjir, dan ternyata bener kaaaaan stasiun di Semarang juga ikut kebanjiran zzzzz. Akibatnya semua kereta yang melewati Semarang, termasuk kereta yang aku naiki pun harus terdampar di stasiun antah berantah. Kalo udah gini lagu Jangkrik Genggong "semarang kaline banjir~" bukan lagi sekedar lirik lagu -___-
penampakan Stasiun Tawang
Sekitar jam 8 pagi kereta berhenti di Batang, dan itu berhenti lamaaaaaa banget dan katanya kereta baru akan jalan kalo banjir di Semarang udah surut. Hell-o??!! Kita udah pengalaman sama yang namanya banjir di Jakarta dan tau banget kalo air surut itu nggak mungkin dalam hitungan detik, menit, ataupun jam, tapi bisa sampe sehari bahkan berhari-hari baru surut, dan kalimat "nunggu sampai banjir di Semarang surut" itu berasa kalimat paling horor karena kita nggak tau kapan banjir bakal surut. Dan kalo udah gini berasa jadi korban banjir yang ngungsi di kereta -___-

Jam 9 pagi kereta udah sepi, bener-bener sepi. Hampir semua penumpang turun dan pindah naik bis. Sedangkan aku, Abel, Mayo, Ayu, dan Fania tetep bertahan nunggu di dalam kereta. Ngenesnya, yang awalnya gerbong  itu penuh, sekarang tinggal ada aku sama Abel doang (Aku sama Abel ada di gerbong yang sama, yang lain ada di gerbong sebelah). Berasa gerbong hanya milik kita berdua~
hanya ada kita berdua ~
Jam setengah 11 kita udah nggak kuat digantungin terus, akhirnya kita pun memutuskan untuk turun dari kereta. Kita susuri rel kereta sampe akhirnya nemu jalan raya. Kita pun nyari bis yang menuju Semarang.  Pas kita lagi nunggu nih, ada bapak-bapak yang ngedatengin kita dan nawarin mau nganter kita ke Semarang naik mobilnya. Tapi cara nawarinnya itu agak maksa gimana gitu, sok ngeyakinin kita kalo mobilnya itu udah biasa jadi angkutan umum gitu. Hell-o??? mana ada mobil bagus gitu jadi angkutan umum, plat nomernya aja item, bukan kuning zzz. Jelas lah kita tolak. Bukan negative thinking, tapi waspada.

Setelah nunggu bis cukup lama, akhirnya dapet bis juga, fiuhh ~ bener-bener ngerasa jadi bolang sejati! (re : bolang = bocah petualang ilang). Btw, ini pertama kalinya aku di Kota Batang lhoo, tapi tapi tapi kenapa harus dalam situasi seperti ini -__- 

Dan ini adalah perjalanan pulang tersuram. Nggak kebayang Jakarta-Semarang bakal menempuh perjalanan selama itu, lebih parah dari pulang kampung edisi Idul Adha kemarin lah pokoknya. Ada aja cerita kalo pulang kampung, lama-lama ini blog isinya cuma pengalaman pulang kampung doang hahahaha.

Oh iya, harusnya hari ini aku udah mulai perkuliahan semester 4, tapi aku sama Abel malah beli tiket balik ke Jakarta untuk hari ini dan berencana bolos untuk memperingati harpitnas (Hari Kejepit Nasional) :p eh nggak taunya hari ini 2 sesi batal semua :D nggak jadi bolos deh kalo gitu wakakaka. Sebenernya sih kita pengennya pulang besok, kan besok tanggal merah, tapi apa daya, kita kehabisan tiket :| Tapi ya udah deh nggak papa, meskipun masih ngerasa kuraaaaang banget nih liburnya. Emang dasar nih ST*S, perhitungan banget kalo masalah libur, nggak kayak perguruan tinggi lain yang libur semesterannya bisa sampe sebulan dua bulan gitu hmm :3

Udah deh, mau packing dulu, habis ini bakal jadi anak rempong yang barang bawaannya segedhe kingkong.
Semoga perjalanan kali ini lancaaaar selamat sampai kosan, nggak ada yang namanya banjir banjiran, terdampar, atau apapun itu lah, amiiiin.
Sampai ketemu di Jakarta! :D