Sayur Goreng

Posted by Leila Husna On Kamis, 31 Maret 2011 0 komentar

Siapa bilang sayuran itu tidak enak? (Nia beta yang bilaaaang!!) Jangan katakan itu sebelum Anda mencoba sayuran goreng.

Sayuran goreng? Haha iya. Akhir-akhir ini mood masakku cukup tinggi, jadi kalo boring di rumah pasti ujung-ujungnya berantakin dapur. Nah pas buka lemari es ternyata ada brokoli. Dan tiba-tiba ingat kata Indri kalo brokoli digoreng tepung itu enak, dan untuk pertama kalinya aku nyoba ternyata hasilnya enaaaaak :D beneran deh enak banget :))) . Dan entah aku denger dari siapa atau baca dimana, katanya sih terong juga enak kalo digoreng tepung. Dan pas aku coba emmm enaaak, nggak kalah enak sama brokoli :))) . Nah adekku yang ngliat aku nggorengin sayuran, tiba-tiba dia ikut-ikutan nggoreng sayur, tapi kali ini dia pake bayam. Udah pernah kan kalo makan kripik bayam? Itu juga enak kok, crispy :9

Dan efek sampingnya kalo mood masak lagi naik ya otomatis berat badan naik -____- zz

TIPS :
Kalo motong terong jangan tebel-tebel. Paling nggak ketebalan setengah senti sampe satu senti, biar bisa "garing". Dan kalo tepungnya, aku pake tepung yang udah siap pakai tapi aku campur dengan sedikit tepung kanji (kalo bahasa kerennya sih tepung tapioka) biar bisa "garing" tapi kenyal :)) . Oh iya, aku dua kali eksperimen goreng brokoli. Yang pertama enak sih tapi aku pikir itu gagal soalnya brokolinya nggak bisa crispy, malah lemes kapes-kapes gitu. Dan ternyata kesalahan ada pada nyala api. Jadi  biasanya aku kalo nggoreng apapun selalu pake api kecil biar mateng sampe dalem tapi luarnya nggak gosong. Dan ternyata kalo nggoreng brokoli atau terong pake api kecil justru bikin gorengan lemes kapes-kapes dan nggak bisa "garing" . Jadi jangan lupa nyalakan api sedang dan sering dibolak-balik biar nggak gosong :)) 

Perutku Galau

Posted by Leila Husna On 0 komentar

Try Out kelima alias Try Out terakhir udah selesei. Sekarang tinggal jedag-jedug nungguin Ujian Nasional.

TO kali ini beda dari TO sebelumnya. Selain dari segi tipe soal A sampe E, ada juga yang beda : kondisi perut yang labil.

Sebelumnya aku nggak pernah puasa pas Try Out dengan alasan umum : TO menguras pikiran dan bikin cepet laper. Tapi kalo pemikirannya gitu mulu ya kapan puasanya? ckck. Dan akhirnya kemarin Senin aku puasa. 

Dari kecil perutku emang ababil, tiap pagi mules. Dari jaman SD sampe SMA tetep aja keluhan mendasarnya selalu itu. Dan itu juga yang bikin aku jarang sarapan dan kalo pun sarapan nggak pernah lebih dari 5 sendok makan, soalnya kalo sarapan mesti tambah mules dan aku jadi bolak-balik WC dan ujung-ujungnya telat. Nah kalo puasa kan otomatis sahur, dan yaa, hari Senin kemarin perutku ababil lagi. MULES! Sial, di rumah udah mules, di motor tambah mules, sampe di kelas pun tetep aja mules. Dan ajaibnya setiap mules aku berhasil mengerjakan soal lebih cepat dari biasanya, tapi ya itu..nggak teliti! Nah gimana mau fokus, lha yang ada di otak cuma "ayo ndang bar, ndang ijin ke belakang" . Dan akhirnya di tengah kesibukan mereka yang sedang berkutat dengan soal, aku malah menghabiskan waktuku di toilet -____-

Malemnya, pas buka. Dengan segala ketertarikan mata, aku melahap tahu aci bikinan Ibuku. Baru sekali lahap dan lalalala maghku kumat. Udah minum obat pun nggak ngaruh. Dan aku jadi nggak bisa konsen belajar Matematika. Bahkan sampe pagi pun masih aja sakit, dan kayaknya ini sakit magh terparah dalam bulan ini -_____-

Belajar dari pengalaman yang lalu, hari ini aku nggak berani puasa. Takut mules lagi dan magh kumat. Tapi tidak disangka-sangka justru mulesnya lebih parah! Setengah jam aku di WC dan perutku masih mules! Dan gara-gara kelamaan di kamar mandi aku jadi telat. telat banget. Gila, masa aku jam 7 lebih baru berangkat dari rumah ckck. Udah dibela-belain nggak sarapan satu sendok makan pun eh tetep aja mules. Err rasanya menyeramkan ketika harus membagi pikiran antara Fisika dan Mules! Dan lagi-lagi ajaibnya aku bisa cepet nggarap fisika. Belum jam 9 aku udah sampe nomer terakhir, padahal biasanya lemot banget kalo ngerjain. tapi ya itu... nggak teliti! Zzz sama aja bo'ong -_____- Dan lagi-lagi selama 5 menit aku menghabiskan waktuku di toilet err -,-

Dear perutku yang labil, janganlah mengekspresikan kegalauanmu dengan mules. No more galau lah rut, masa'  galau bertahun-tahun -_____- 

NATO

Posted by Leila Husna On Sabtu, 26 Maret 2011 0 komentar

Hari ini pulang gasik, tapi berhubung ada Try Out di GO ya mau nggak mau harus tetep pulang sore.

Sambil nunggu Try Out yang baru dimulai jam setengah 2, aku dan Nia Alfa seperti biasa menghabiskan waktu di rumah Indri. Entah itu sekedar ngobrol atau menghabiskan makanan di rumahnya Indri wkwk.

Habis itu aku berangkat ke GO, tapi pas mau muter gas kok rasanya ada yang kurang. Jaket? udah, sarung tangan? juga udah, slayer tutup hidung juga udah. Dan yaaa! Aku baru nyadar, aku belum pake helm!!!! Aduh untung inget, kalo nggak aku kayak orang bego nih pake slayer tapi nggak pake helm ckck.

Habis Try Out rencananya langsung pulang, tapi karena si Nia Alfa pengen nebeng dan nggak bawa helm akhirnya kita ke rumah Indri lagi buat pinjem helm. Dan seperti biasanya ujung-ujungnya malah main di rumah Indri lagi. Kali ini nonton film yang dibawa sama Nia Alfa. Dan of course tidak lupa kami menghabiskan makanannya Indri hahaha. Sumpah warok banget, jajanannya ludes gilaaaaaa. Dan ogebnya aku kebanyakan NATO : No Action Talk Only .
"Ya Allah, jajanannya Indri jadi habis nih, gimana jal, nggak enak nih. Ngawur banget ya kita ckck" Dari nada dan muka sih emang udah meyakinkan banget kalo aku lagi menyesal tapi kenyataannya aku ngomong kayak gitu dengan keadaan tetep makan dan nggak berhenti hihihihihi.

Atau seperti ini..
"Ih aku wareg banget ik, gimana ya...malah ditawari makan nih"  dan ujung-ujungnya di meja makan aku dan Nia Alfa malah rebutan telur! Haha parah >.<

Dan sebagai murid yang baik, kita nggak nglupain kewajiban. Ditengah serunya film, menggiurnya makanan, dan nikmatnya obrolan, kita masih inget sama tugas iEARN lhooo! Dan akhirnya kita bikin 2 post yang Februari dan yang Maret. Dan lagi-lagi aku dan Nia Alfa malah asik ngobrol dan Indri sibuk translate artikel ke bahasa Inggris. Dan aku NATO lagi
"Lho kok Indri ngerjain sendiri sih, kasian tho ya" suaraku udah nunjukin rasa simpati, tapi kenyataannya aku malah tetep duduk tanpa bergerak sedikitpun hihihihi jahaaaaat banget ckckck :p (tapi ujung-ujungnya bantu kok hehe -alasan-)

Nah habis itu masih aja dilanjut ngobrol lagi. Dan lalalala kita baru keluar dari rumahnya Indri jam setengah 9 ckck.

Sampe rumah aku udah capek, ngantuk, dan pas aku ketuk pintu ternyata nggak ada orang di rumah. Aku cek tempat persembunyian dan ternyata ada kunci. Aku masukkan kuncinya ke lubang pintu dan ternyata pintunya nggak bisa dibuka gara-gara diselop dari dalam. Yaaah sama aja bohong deh kalo gini. Ada kunci tapi nggak guna deh. Aku mau telpon tapi sialnya hapeku mati, batrenya habis! Err sebel, mana diluar sendirian, gelap, sepi, pohonnya goyang-goyang, serem abis. Dan entah selama berapa lama aku nunggu diluar akhirmya Ibu dan adekku pulang zz.

Coklat

Posted by Leila Husna On Jumat, 25 Maret 2011 0 komentar

(Ini tulisan lama yang entah sudah berapa lama menjamur di folderku)

Aku berjalan makin cepat menaiki satu persatu anak tangga E-Plaza, berharap tidak kehabisan tiket Eclipse. Ku tinggal Rendi, mantan kekasihku sejak 2 minggu silam, yang berjalan di belakangku. Aku sengaja menjaga jarak dengannya, aku tidak ingin membuatnya berharap lebih. Bagiku, kalau sudah putus ya putus. Tidak ada lagi balikan atau apapun itu. Seandainya sebulan yang lalu aku tidak berjanji  akan mengajaknya melihat premier film Eclipse pasti saat ini kami tidak akan pergi nonton.
***
“sebulan lagi Eclipse diputer lho!” seruku pada Rendi saat kami sedang makan siang.
“Aku nggak suka Twilight atau apapun itu,” sangkal Rendi. Ia masih berkutat dengan makanan di depannya.
“Hih, aneh kamu. Bagus kali, masa nggak suka??”
“Lha nggak pernah ngikutin dari awal, jadi nggak nyambung kalo ntar tiba-tiba nonton Eclipse.”
“Nggak boleh komentar sebelum lihat! Ntar kalo Eclipse udah nongol di bioskop aku traktir nonton deh, habis itu baru boleh komentar bagus apa nggak. Oke? Hahahaha.”
***
Lamunan masa laluku buyar saat aku melihat seseorang menuruni tangga, persis  di depanku. Ya, dia, cinta pertamaku, cinta monyetku di jaman SD. Mata kami sempat bertemu, ingin aku menyapanya atau sekedar menyulam satu simpul senyum di wajahku, tapi entahlah, sulit rasanya. Dalam sekian detik kami hanya saling menatap dalam bisu hingga akhirnya ia mengalihkan pandangannya ke perempuan cantik di sebelahnya.  Rasa sukaku ke dia memang sudah lama pupus, namun entah mengapa saat menyadari dia tidak menyapaku….sakit… hanya itu yang ku rasakan.  Dan pikiranku melayang ke masa 5 tahun silam, saat aku dan dia masih duduk satu bangku di Sekolah Dasar.
***
“Ebel-ebel, udah ngerjain PR belum?” Vanno datang dari belakangku, mengagetkanku yang baru datang.
“Hiiih, namaku Bela, bukan Ebel-ebel !!!!”
“Biarin week. Ebel-ebel, ebel-ebel, hahaha,” sambil menjulurkan lidahnya dia berlari keluar kelas, menghindari pukulan kecilku.

Sebenarnya aku tidak marah, justru aku senang saat dia memanggilku dengan sebutan yang berbeda dari yang lain. Hanya saja aku senang menggodanya dengan berpura-pura marah.

Aku sengaja menundukkan kepalaku di atas meja saat dia kembali masuk kelas.

“Ebel-ebel, eh, Bela, jangan marah dong. Maaf yaaa!” pintanya saat menyadari aku terlihat marah.

Aku suka caranya minta maaf, dia tidak pernah lupa menjulurkan tangannya untuk minta bersalaman setiap kali dia berlaku salah.

 Diantara teman sekelas, Vanno memang anak laki-laki yang paling kekanak-kanakan, manja, dan mudah marah. Tapi entahlah, aku justru suka sifat kekanak-kanakannya. Entah sejak kapan aku mulai menyukainya, yang jelas rasa itu muncul sendiri karena faktor kebiasaan. Ya, aku duduk sebangku dengannya sudah 1 tahun ini. Seperti pepatah Jawa “witing tresna jalaran saka kulino” .

Vanno punya pacar, Nesya, sahabatku juga. Mungkin aku jahat menyukai pacar sahabatku sendiri, tapi siapa yang bisa menolak ketika cinta datang? Cinta monyet lebih tepatnya.

Tidak seperti cara berpacaran jaman sekarang, cara pacaran jaman SD pun masih bisa dibilang sangat sederhana tapi mengena. Hanya surat menyurat tanpa ada ngedate atau apapun itu. Terlebih lagi akulah perantara surat mereka. Sakit memang menjadi perantara kisah mereka, tapi aku nggak mungkin nolak. Mereka berdua sahabatku. Dan seharusnya aku bahagia saat mereka bahagia. Dan mungkin hanya dengan itu aku bisa tetap dekat dengan Vanno. Miris, tapi aku menyukainya.
***
“Bela? Kamu denger nggak sih?” Rendi membuyarkan lamunanku.
“Haa? Iya? Emm sorry, terlalu serius nonton nih. Tuh lagi bagus-bagusnya,” Aku hanya mengeles sebisaku dan aku yakin aku terlihat bohong.
Rendi hanya mengerutkan dahi, dan untungnya dia tidak menyadari sejak tadi aku melamunkan orang lain.
“Emm, mau coklat?” sambil menyodorkan 1 batang coklat.

Coklat. Aku ingat sesuatu…
***
“Bela, lihat! Aku bawa 2 batang coklat!” seru Vanno saat jam istirahat. Hari itu hari Valentine.
“Buat Nesya ya?”
“Iya, buat Nesya 1, buat kamu 1.”
“Serius?? Aaa senangnya, makasih yaa!”

Aku senang lebih dari apapun saat itu. Aku tahu dia memberiku karena dia menganggapku teman, tidak lebih. Tapi aku tidak pernah mempermasalahkan itu. Aku tetap senang. Sangat senang.

Aku memasukkan coklat itu ke dalam tas, sedangkan Vanno berjalan menuju tempat duduk Nesya.

“Bel..,” ucap Vanno lirih.
“Lhoh? Kaktanya mau ngasih Nesya coklat? Kok malah balik lagi?” tanyaku heran.
“Emm, nggak jadi,” jawab Vanno pelan hingga aku hampir saja tidak mendengar, “Barusan dia dikasih 2 coklat sama Andi, masa aku cuma ngasih satu? Aku bingung.”

Andi, dia mantan Nesya yang hingga saat ini masih ngejar-ngejar Nesya. Beberapa hari lalu Nesya curhat ke aku kalo dia mulai suka lagi sama Andi dan dia berencana putus sama Vanno dan balikan lagi sama Andi. Mungkin harusnya aku senang karena sebentar lagi Vanno jomblo, tapi nggak, aku marah, rasanya aku ingin memarahi Nesya habis-habisan. Bagaimana mungkin dia segampang itu mempermainkan hati Vanno? Dia beruntung bisa dapet Vanno, kenapa semudah itu dia melepas Vanno?

“Bel, aku boleh pinjam coklatmu? Besok aku bawa 2 juga deh buat kamu. Janji!” bujuk Vanno.
“A-ah? Iyaa. Ini kasih aja ke Nesya. Besok nggak usah bawa coklat nggak papa kok,” sebisa mungkin aku tersenyum di depan Vanno meski batinku nyesek banget, kecewa.
“Kok nggak usah sih?”
“Iya nggak papa nggak usah.”
“Emm, ya udah aku kasih pas kamu ulang tahun yaaa! Kali ini nggak boleh nolak. Oke?”
“Haha iya, oke.”

Empat bulan berlalu, hingga kami lulus SD. Nesya dan Vanno sudah putus, tapi aku dan Vanno masih berteman. Kami bertiga masuk ke SMP yang sama, hanya saja aku lebih beruntung bisa satu kelas lagi dengan Vanno.

Vanno masih Vanno yang aku kenal, dia masih kekanak-kanakan, dia masih sering menggodaku, dan aku pun masih sering berpura-pura marah. Hingga teman-teman baruku mengira ada sesuatu di antara kami. Memang benar aku menyukainya, tapi Vanno? Dia tidak terlihat sama sekali menyukaiku.

“Bel, mintain nomernya Sasa dong!” pinta Vanno saat aku lagi asyik baca novel di kelas.
“Buat apa? Kamu suka Sasa?” entah kenapa pertanyaan pertamaku yang terlontar justru seperti itu.
“Eh? Nggak lah. Dido tuh yang suka sama Sasa. Ayolah, kamu kan dulu waktu SD deket sama Sasa, pasti dikasih deh kalo kamu yang minta.”
“Emm, iya deh iya.”

Aku bergegas ke kelas sebelah. Dan ya, aku mendapatkannya dengan cukup mudah. Aku kembali ke kelas dan berniat memberikan nomer ini ke Vanno sesegera mungkin, tapi nggak jadi, Vanno sedang asyik bermain dengen teman-temannya. “Ah, nanti aja deh kalo udah selesei istirahat,” pikirku.

Aku menghabiskan sisa istirahat dengan 4 sahabat baruku, Riri, Tiara, Sandra, dan Acha. Kami bercanda seperti biasa hingga akhirnya Vanno dan Dido datang menghentikan obrolan kami.

“Bel, gimana? Udah dapet nomernya Sasa?” Tanya Vanno.
“Udah, nih” sambil menyodorkan kertas.
“Eh, kok nggak bersyarat sih Bel? Harus ada upah dong,” sela Tiara sambil menyerobot kertas itu dari tanganku.
“Iyalah, gini aja, syaratnya kamu harus bilang cinta ke….,” belum selesei Riri ngomong tapi udah aku bungkam duluan mulutnya. Aku takut kalimat selanjutnya adalah namaku. Aku nggak mau Vanno tahu kalo aku suka dia. Tapi ternyata sikap saltingku ini malah bikin mereka tahu kalo aku suka sama Vanno!
“Ciyeee…Bela suka sama Vanno!!!” Dido tanpa basa-basi langsung menyimpulkan kejadian tadi. Suaranya melengking, satu kelas melihat ke arahku.
“Ah, nggak kok. Nih Van nomernya,” aku langsung menyerobot balik kertas itu dan buru-buru memberikannya pada Vanno berharap mereka berdua cepat pergi. Aku malu.

Aku lihat muka Vanno, aneh, mukanya merah, tapi ia hanya diam, dan justru tidak terlihat senang. Sekarang terilhat jelas, dia tidak menyukaiku.

“Riri! Kamu apa-apaan sih? Bisa-bisanya ngomong gitu ke Vanno!” rasanya aku ingin marah di depan mereka berempat.
“Lhoh emang kenapa? Kamu sendiri yang salah, kenapa kamu mesti salting dan bungkam mulutku? Aku nggak akan nyebut namamu, aku tadi mau nyebut Ve!” jawab Riri membela diri.
“Ve?” tanyaku polos.
“Iya, Ve, anak kelas lain itu. Vanno kan suka sama Ve, katanya besok dia mau nembak Ve!”

Aku speechless, rasanya aku pengen nangis. Aku patah hati, dan ini pertama kalinya aku patah hati. Dan aku masih harus berpura-pura seperti tidak ada apa-apa, seperti aku tidak pernah menyukai Vanno, seperti Vanno bukan cinta pertamaku, cinta monyetku di jaman SD.

Sejak itu Vanno terlihat menjauh. Tidak pernah lagi dia menggodaku, atu memanggilku “Ebel-ebel”. Mungkin dia tidak ingin memberi harapan lebih padaku, atau mungkin dia ingin menyibukkan waktunya bersama Ve, pacar barunya.
***
“Bel? Gimana? Kok malah bengong? Mau coklat nggak?” lagi-lagi Rendi mengaburkan lamunanku.
“Emm, iya mau,” sambil mengambil coklat dari tangan Rendi.

Aku membuka bungkus coklat perlahan sambil melihat film yang sudah diputar lebih dari setengah bagian. Untung aku sudah pernah membaca novelnya, jadi aku masih bisa mengikuti jalan cerita film yang sedari tadi tidak kuperhatikan.

Aku melumat coklat pelan-pelan, pikiranku melayang lagi ke coklat yang diberikan Vanno. Ulang tahunku sudah terlewat 5 kali tapi tak satupun coklat dari Vanno yang mampir ke mulutku. Dia mungkin lupa, atau tidak sempat, tapi aku masih menunggu. Bukan satu batang coklat, melainkan satu simpul senyum darinya.
***

Silogisme

Posted by Leila Husna On Rabu, 23 Maret 2011 0 komentar

Hari ini pelajaran bahasa Indonesia tentang silogisme, dan entah kenapa aku dan teman sebangku-ku si Nia Beta jadi terobsesi jadi silogister (pecinta silogisme wkwk) .

Sedikit pengantar, Silogisme adalah salah satu jenis penalaran deduksi. Dalam silogisme terdapat dua premis (premis umum dan premis khusus) dan satu simpulan, dengan rumus :
PU : Semua A = B     ("Semua" bisa diganti dengan "setiap")
PK :            C = A
S   :            C = B

Contoh :
PU : Semua profesor pandai
PK : Pak Bondet profesor
S : Pak Bondet pandai 

Nah disaat Bu Sri lagi sibuk nulis contoh di atas, tiba-tiba aku dapet inspirasi contoh lain:

1. PU : Setiap manusia pasti punya kesalahan
    PK : Nia Beta manusia
    S : Nia Beta pasti punya kesalahan
(terinspirasi dari lagunya Sherina : "Setiap manusia di dunia pasti punya kesalahan, tapi hanya yang pemberani yang mau mengakui...")

2. PU : Setiap manusia pasti pernah sakit hati
    PK : Nia Beta manusia
    S : Nia Beta pasti pernah sakit hati
  
    PU : Semua orang yang berjiwa kesatria mau memaafkan
    PK : Nia Beta tidak berjiwa kesatria
    S : Nia Beta tidak mau memaafkan
(terinspirasi dari lagu Sherina : "Setiap manusia di dunia pasti pernah sakit hati, hanya yang berjiwa kesatria yang mau memaafkan...")

3. PU : Semua rocker manusia
    PK : Yayas rocker
    S : Yayas manusia

    PU : Semua rocker punya rasa punya hati
    PK : Yayas rocker
    S : Yayas punya rasa punya hati
(terinspirasi dari lagu : "Rocker juga manusia, punya rasa punya hati, jangan samakan dengan pisau belati...")

Lagi enak-enak bikin silogisme, tiba-tiba terhenti gara-gara Bu Sri nyuruh salah satu maju. Deg-degan nih, gila aja daritadi aku bikin silogisme ngawur dan nggak mungkin aku tulis di papan tulis. Dan untungnya si Nia Alfa dengan paksaan teman-teman sukarela mau maju ke depan. Ini yang dia tulis :

PU : Semua orang yang berlesung pipit berwajah manis
PK : Nia berlesung pipit
S : Nia berwajah manis

Dan karena kenarsisan dirinya maka dia dihujat satu kelas dengan tuduhan "pembohongan publik" (karena Nia Alfa tidak punya lesung pipit) dan silogismenya dijuluki "silogisme hitam" wkwkwk. 

Saran dari Nia Beta untuk Nia Alfa : "Kenarsisan akan berujung pada hujatan!"

Dan mungkin karena Bu Sri kasihan sama Nia Alfa gara-gara satu kelas tak henti-hentinya menghujat Nia Alfa, maka Bu Sri pun membela dengan pernyataan "yang tidak terima berarti sirik" hahaha plis -____-


Dan sejak saat itu otak-ku serasa dimasuki silogisme, misal :
1. Seperti biasa kita berdebat dan kalo udah terjepit dan kalah telak pasti ujung-ujungnya keluarlah jurus silogisme "Semua manusia tidak sempurna. Saya manusia. Saya tidak sempurna"
2. Seperti biasa kalo lagi adu mulut pasti ada kata-kata "malu nggak sih blablabla" dan sekarang saya punya jawaban ala silogisme "Semua manusia punya malu. Saya manusia. Saya punya malu"
3. Nia Beta lagi nyanyi lagunya BCL "Semua cinta yang datang mendekat, ku menolak...." dan secara spontan otakku kerasukan silogisme dan langsung nyeplos "Semua orang yang memberikan cinta ke Nia ditolak oleh Nia. Dani memberikan cinta ke Nia. Dani ditolak oleh Nia"

dan masih banyak lagi.

Intinya :

PU : Semua yang ditulis di blog ini tidak mutu
PK : Postingan ini ditulis di blog ini
S : Postingan ini tidak mutu


Salam hormat,
Silogister muda :)

MALING!!!!

Posted by Leila Husna On Selasa, 22 Maret 2011 0 komentar

Untuk kesekian kalinya hari ini aku telat karena suatu hal yang tidak dapat dijelaskan. Intinya aku telat!! -___- tapi nggak papa ada temennya si cik Yol ama Nobi  hihihi.

Nah sesuai prosedur terlambat, maka seperti biasa kita ditahan diluar gerbang dan gerbang baru bisa dibuka jam 7.15 dan nggonduknya lagi aku nggak boleh masuk gara-gara masih bawa motor alias motor harus diparkir diluar sekolah. Ya udah deh parkir di Bank Jateng -,-

Tibalah di bagian yang memaleskan : berdiri lama ndengerin ceramah + nulis di buku pelanggaran . Dan tiba-tiba ada segerombolan anak kelas 12 yang langsung pergi, entah itu mau langsung ke wakasek atau mau kabur. Yang jelas Bu Endang langsung naik darah dan nyemprit peluit sambil teriak-teriak manggil mereka. Bukannya mbalik eh mereka malah lari ckck. Dan saking emosinya Bu Endang langsung teriak "woooooiii maliiiiiiiiingg!!!! Jangan lariii!!!" :o ohmyGod sampe speechless denger Ibunya teriak gitu. Plis Bu, itu lebay. Dan yang jadi imbasnya malah kita yang masih berdiam diri menunggu antrian buku pelanggaran.

Bu Endang : Temen-temen kamu itu pengecut semua! Bisa-bisanya lari! Apa mereka nggak malu saya teriakin maling??? (Plis Bu, apa nggak kebalik? Harusnya gini "apa Ibu nggak malu teriak-teriak maling??")
Bu Indah : Siapa aja tadi yang kabur? Mesti ada yang kenal?? Siapa??
Kita : (Saling memandang)
Aku : Nggak tau bu, nggak pernah sekelas (aku nggak bohong lho, aku emang nggak pernah sekelas, tapi pernah satu ekskul wkwk)
Bu Indah : Masa ya nggak tau namanya?? Masa nggak pernah lihat??
Aku : Lihat sih pernah tapi nggak tau namanya Bu (oke terpaksa bohong, nggak mungkin kan aku mbocorin nama mereka semua, itu namanya mateni konco!)
Bu Indah : Wendy! Tadi kamu kabur kan? Pasti kamu tahu siapa aja mereka! (Satu-satunya yang mbalik lagi cuma Wendy, yang lain langsung kabur)
Wendy : Aku nggak kenal og Bu
Bu Endang : Bohong kalo nggak kenal, siapa aja? Tadi thu lho anak paski yang telat siapa namanya??!!
Wendy : Nggak tau nama panjangnya og Bu
Bu Endang : Ya udah nama panggilannya siapa??
Wendy : Kalo di kelas dipanggil cina og bu
Bu Indah : Lhoh kok malah cina?? Nama aslinya siapa?
Wendy : nggak tahu bu (sumpah mukanya Wendy melas banget)
Bu Endang : Payah. Kelas piro tho Bu si cina kuwi??
Bu Indah : ketoke kelas ipa 9
Bu Endang : Siapa disini yang kelas ipa 9 ??
(dan sialnya satu-satunya yang kelas ipa 9 cuma Wendy)
Bu Endang : Lho kamu sekelas?! Berarti kamu bohong kalo nggak tahu namanya siapa!
Wendy : beneran og Bu nggak tau, yang saya tau namanya cina soalnya temen-temen pada manggilnya cina cina gitu og Bu (salut deh sama Wendy yang sampe titik darah penghabisan masih aja nutupin nama temennya padahal mukanya udah pucet gitu *plok-plok-plok*)
Bu Endang : Aneh kalo nggak tahu, masa sekelas nggak tahu namanya
Ikha : Lho anak sekarang kan biasa bu, sukanya manggil temen pake nama ece-ecean, jadi lupa sama nama aslinya (Ikha berusaha mbelain)

Dan akhirnya 2 guru itu nyerah ngintrogasi kita soalnya percuma, kita nggak akan njeblosin temen ke lubang buaya hihihi , maaf ya Bu :p

Refresh

Posted by Leila Husna On Senin, 21 Maret 2011 0 komentar

*UJIIAN SEKOLAH TELAH SELESAI*

Ucapan "selamat datang" dari kasurku yang sudah seminggu ini tidak aku tiduri. Akhirnya malam ini aku bisa tidur di kasur setelah seminggu membuat badan pegal dengan tidur di sofa berselimut buku :D

Seperti biasa, saatnya curcol.

Bukan, bukan mau curcol tentang soal Ujian yang bikin kepala cenat-cenut kok. Malah males kalo bahas itu, ntar ujung-ujungnya galau nilai. No more galau laaah ;)

Ehem, dimulai dari perubahan mendasar, perubahan yang terlihat secara kasat mata, yaitu *jreng-jreng-jreng* .... Aku udah pake sepatu lhoo!!! (penting nggak sih? -___-) akhirnya setelah 3 minggu lebih 5 hari perbanku resmi dibuka hihihi. Sebenernya ini sebuah pemaksaan dan pemalsuan pengakuan *nah lo* btw kok lebai ya? Oke kembali ke jalan yang benar. Ya intinya aku bilang sama Ibuku kalo kakiku udah sembuh (supaya bisa naik motor sendiri). Ya mau gimana lagi, itu udah mepet dan kalo aku naik bis pasti telat -___- dan ya aku nekat naik motor *lalalala -masabodoh-* . Lagian kalo dianterin masku pun tetep aja telat. Lha gimana nggak telat, setiap aku udah siap pasti deh masku langsung mules dan boker dulu 10menit, sampe Ibuku bilang "masmu tu lho aneh, setiap lihat kamu udah seragaman pasti mules" oh God, apa yang salah dengan seragamku?? -___- dan masku cuma alesan "lha emang jam bokerku tu jam setengah 7" . Dan mau nggak mau aku harus trima pasrah dianterin mepet jam 7 -,- . Melihat kenyataan jam boker masku tidak dapat diganggu gugat, maka semakin yakin pula aku untuk naik motor hihihi.

Ambil sepatu, pake kaos kaki, pake sepetu. *jreng-jreng-jreng* ehem, ini kaki kanan ku yang masih bengkak apa sepatuku yang mengkeret ya?? Kok yang kiri cukup tapi yang kanan nggak cukup? Ah paling kakiku cuma nambah gendut gara-gara jarang dipake numpu dan jarang gerak juga (mencoba mensugestikan diri dan tetap positive thinking)

Sekarang giliran naik motor. Ah gampang naik motor. Tapi kok kaku gini ya? Ah masa bodoh. Lho kok rem-nya nggak pakem ya? Ini efek kakiku yang nggak kuat ngerem apa rem belakangnya yang bermasalah ya?? Ah nggak papa, tak ada rem belakang rem depan pun jadi (padahal bahaya -____-)

Dan alhamdulillah sampai Smaga dengan selamat dan tidak telat :))

Next.

Ujian Sekolah berakhir berarti tugasku secara otomatis juga berakhir. Tugas apa? Tugas Jarkom-menjarkom! hihihi. Suka duka menjarkom : hape sering hang gara-gara kotak sms penuh. Kalo sukanya? nggak tau, sampe saat ini belum terdeteksi :p .

Oh ya, ada satu hal yang masih bikin ngganjel. Di kontakku ada 32 kontak anak #duitpalsu, dan yang aku jarkom selalu 32 anak itu, yang 5 anak aku suruh Nia Alfa yang jarkom soalnya aku nggak punya nomernya, nah kurang 2 anak lagi kan? Yang satu aku, nah yang satu lagi siapa yaaa?? Sampe sekarang aku dan Nia Alfa masih bertanya-tanya siapa 1anak #duitpalsu yang nggak pernah dijarkom sama aku ataupun Nia Alfa. Yaa semoga dia udah dapet dari yang lain yaaa, amin.

Next.

Refresh Otak.
Hari Sabtu main sama #denokdupal (sebutan untuk anak cewek duitpalsu) dan seperti biasa tujuan akhirnya lagi-lagi ngobrol di pujasera lawangsewu. 

Nah kalo hari ini, main sama anak #elevator . Sebenernya sempet dilema sih mau main sama #denokdupal apa #elevatorgirl . Dan akhirnya seperti biasa aku milih ke yang pertama kali ngajak, kali ini #elevatorgirl .

Tujuan pertama ke Warung Leko -spesial iga sapi penyet- . Kita ber-13 dan karena jumlah kita banyak jadi tanpa diduga kita dikasih tempat spesial, di dalam ruangan tertutup ber-AC dengan meja panjang dan kursi banyak. Jadi mikir "kok kayak mau ada pertemuan penting ya?? ckck" . dan karena tertutup jadi kita bebas bengak-bengok sepuasnya.

Sebenernya ada tujuan kedua, main ke rumah Vanes atau siapapun lah. Tapi karna dirasa sudah PW dan cuaca panas jadi males keluar dan akhirnya kita menciptakan permainan yang atas usul Depe dikasih nama KPA (Kecap Putar Abcd) . *opo jal* Jadi intinya cuma mainan abcd nama siswa satu angkatan tapi dimodifikasi dengan botol kecap. Jadi sebelum mulai botol kecapnya diputar dulu, dan kalo udah berhenti di salah satu orang maka permainan dimulai dari dia dan diterusin ke sebelahnya searah putaran jarum jam. Intinya biar nggak rebutan njawab dan biar tertib makanya njawabnya satu-satu. Siap-siap aja deh yang dapet giliran paling ujung harus siapin banyak stok nama teman seangkatan. Nah yang nggak bisa njawab maka jujur atau tantangan, dan liciknya setiap orang dipaksa untuk jujur, soalnya mereka yang milih tantangan maka tantangannya adalah "jawab dengan jujur pertanyaan dari kami" (ya sama aja boong wkwk).

Mengutip dari twit Depe :
Hikmah dari KPA :
1. Melatih kesabaran
2. Melatih mendengarkan orang lain
3. Tau nama temen-temen satu angkatan
4. Melatih untuk berbagi dengan teman
5. Melatih percaya pada teman
6. Melatih berpikir dan berpacu dengan waktu
7. Melatih menjaga rahasia
8. Melatih fair play
9. Menyadari bahwa ada teman untuk tempat berbagi
10. KEBERSAMAAN

"big huge thanks #elevator girls :D"

Dan akhirnya kita pulang dengan sebuah "pemaksaan" . Jadi pemiliknya atau karyawan, entahlah siapa itu, tiba-tiba tanya "mbak ini ada acara pertemuan tau apa ya? soalnya kalo lebih dari 2 jam maka kena tambahan biaya" what the..sejak kapan makan dibatasi jamnya zzz -___- . Namanya juga anak SMA, diancam gitu aja langsung ngacir. Ah pintar sekali bapakanya, mengusir kita dengan cara halus ckckck. Ya sadar diri sih, udah 2 setengah jam kita nggak keluar-keluar padahal makannya udah habis daritadi wkwkwk.

Dan ya, mulai besok udah pemadatan.
Ujian Nasional datang membayang.

Wish us luck.

Stay on the path
and remember
"don't talk to strangers!"

Teka-Teki

Posted by Leila Husna On Selasa, 08 Maret 2011 0 komentar

Aku tidak pernah seyakin itu
membuat pilihan
membuat satu bulatan
tiada bimbang
tiada ragu


Hingga entah apa yang menggerakkan tanganku
aku mengulang dari awal
menyusun 2 bulatan kecil
dan menukar posisinya

Dan entah apa pula yang menyeret mataku
hingga masuk dalam 3 kotak (yang kini ku anggap "sesat")
menggoreskan warna
dari berbagi campuran warna
tanpa beban
tanpa pikiran

Dan sebuah tuntutan ketika aku harus menggoreskan warna yang sama persis
namun gagal
mencoba lagi
lagi-lagi gagal
dan bodohnya, aku berhenti mencoba

Satu minggu berlalu
dan aku tersadar
dari sebuah bisikan
bukan
lebih tepat sebuah ocehan
dari mulut seorang teman
dan ya
aku menyesal

kenapa aku ulang?
kenapa aku tambah?
kenapa aku tukar?
kenapa aku gores?

Puluhan "kenapa" tersangkut dalam pikiran
membawa beban
yang berawal dari kecerobohan
bukan
mungkin ini takdir
atau seperti yang biasa aku lontarkan "ini petunjuk"

Aku mencoba ikhlas
ikhlas
sepenuhnya aku ikhlas

Dan tiba-tiba terbuka jalan
jalan yang terlalu lambat untuk disadari

Dan ketika kaki ini telah terseret dari labirin satu ke labirin berikutnya
hasilnya NIHIL

Doa
Aku panjatkan doa
berharap ada cahaya menyilaukan mata

Dan jika bukan cahaya
Aku tidak akan menyesal

Karena Dia
Dia yang aku pinta
bukannya pelit
atau tak mau memberi
hanya saja 
dari sudut pandang-Nya
ada yang lebih berkilau
daripada cahaya

Dan Dia
Dia yang aku pinta
pasti memberi apa yang aku minta
entah sama
atau lebih baik

Dan kini
ketika teka-teki menyulubungi
aku tetap yakin
tiada rencana paling indah
selain rencana-Nya

Lalu buat apa aku berpusing diri?
Bukankah lebih baik aku beranjak?
Bukankah begitu Tuhan?

Dan lihat,
kini
aku menikmati teka-teki-Mu
tanpa ragu
tanpa bimbang

3 in 1

Posted by Leila Husna On 0 komentar

Hari ini nggak nggak ada Bapakku di rumah, alhasil aku nggak ada yang nganterin. Sempet dilema nekat naik motor atau naik bis. Tapi ujung-ujungnya aku langsung nggondeli adekku yang mau berangkat sekolah minta ditebengin sampe pangkalan bis. Dan daripada nunggu bis lama, jadi aku tetep mbonceng adekku sampe SMPnya, nah pas hampir sampe SMPnya ternyata ada bis Damri di depan SMPnya lagi berhenti. Langsung aku minta adekku buat ngejar dan yak adekku ngebut banget! Aku sampe teriak-teriak "Woi jangan ngebut nanti nggak bisa direm!!!" Dan adekku dengan nyantainya bilang "bisa bisa" -___-

Akhirnya aku naik bis dan of course bis udah penuh sesak dan aku berdiri sampe Smaga -,-

Nah pas di bis aku ketemu Aya dan Arfin. Lumayan ada temen meskipun posisi berdiri kita juga berjauhan sebenernya, tapi paling enggak ayem dulu ada temen satu kelas di bis yang sama. Nah ada satu orang cowok yang gelagatnya aneh banget dari awal. Pokoknya setiap aku menghadap ke belakang eh mesti orang itu langsung diem nggak gerak sama sekali dan malah bales natap aku. 

Pas udah sampe tugu muda, tempat duduk di depanku kosong, aku sih emang nggak berniat buat duduk, toh udah deket. Eh tiba-tiba cowok tadi nyrobot duduk. Dan pas aku mlinguk ke Arfin tiba-tiba Arfin bilang sesuatu tanpa suara, kira-kira kayak gini "Ati-ati, itu copet!" Wuh aku kaget dan reflek langsung meraba kantong rok-ku. Oh alhamdulillah hapeku masih ada. Dan kayaknya si copet itu lagi berusaha "melirik" orang di sebelahnya (cowok, adek kelas) dan untung udah sampe Smaga dan kita semua pada turun. Kayaknya sih nggak berhasil nyopet soalnya tiba-tiba tuh copet ketawa sendiri dengan wajah nggonduk. Dan pas kita turun dari bis eh pak kondektur malah bilang gini "Yak turunnya ati-ati, di cek barangnya, hapenya, dompetnya!" Kalo menurutku sih bapak kondektur itu tau kalo ada copet tapi nggak langsung frontal teriak copet, mungkin takut malingnya digebukin kali.

Begitu turun dari  bis, si Arfin langsung cerita kalo si copet tadi sering banget naik Damri dan emang kerjaannya nyopet. Bahkan si Arfin pernah hampir dirogoh kantongnya, untung Arfin nyadar dan langsung ngelihatin copetnya, eh copetnya pergi sendiri. Dan kebetulan tadi Arfin nggak sengaja liat si copet ngrogoh kantong roknya adek kelas di sebelahnya Arfin dan tiba-tiba kondektur datang dan menggagalkan aksi mencopet dengan bilang "mbak, pindah ke depan aja mbak, udah lowong" (padahal sih sebenernya nggak lowong)

Jadi intinya ati-ati aja deh kalo di bis dan dimanapun itu. Banyak orang tidak "terduga" di sekeliling kia.

***

Hari ini ada donor darah, dan secara mendadak aku mengikut sertakan diri menjadi pendonor. Ini kedua kalinya aku niat donor. Yang pertama gagal gara-gara kelamaan mengumpulkan keberanian, eh begitu keberanianku terkumpul malah donor darahnya udah ditutup -____- . Belajar dari pengalaman, aku berusaha lebih berani. Melihat temanku banyak yang gagal gara-gara Hb-nya rendah pun tidak menyurutkan niatku. Hingga akhirnya giliranku datang. Jariku dicoblos dan darahnya disedot pake apa gitu, kayak sedotan lah pokoknya. Terus ditetesin di gelas berisi cairan warna biru, dan hasilnya darahku tenggelam berarti Hb-ku normal :) yey yey. Dan pas dicek golongan darahnya, aku sih udah yakin dan cuma mbatin "ah paling B, kan ortuku B semua" dan tiba-tiba petugasnya bilang "golongan darahnya O" What??? Aku shock, selama ini aku ngarang golongan darahku B, Kartu Pelajarku  juga dengan mantap tertulis golongan darah B. Jadi ternyata selama ini aku salah??? OhmyGod, kenapa baru tau sekarang?? ckckck <<  Ini salah satu contoh akibat dari orang yang sok tahu.

Lolos tahap pertama *ceileh kayak apa aja* aku langsung menuju ke tes tahap kedua yaitu pengukuran tekanan darah dan alhasil aku GAGAL gara-gara tekanan darahku rendah T.T Ah kandaslah sudah harapanku untuk makan pop mie *lhoh??* Kan kalo donor darah dikasih mie sama susu wkwkwk.

Tapi nggak papa, yang penting aku dapat satu titik terang kalo golongan darahku ternyata O. Dan aku dapat satu fakta lagi : AKU CANTIK! Bingung? Jadi, kami para gagalerz (orang-orang yang gagal donor darah) bersatu padu mengucap satu ikrar : Kalo gagal berarti cantik, kalo berhasil berarti jelek. Jadi cuma orang jelek yang bisa donor! (semoga tidak ada yang tersinggung :p)

Dan karena kita korsa dan kompak maka para gagalerz (btw kok alay ya namanya? wkwk) tetap setia menunggu dan menanti mereka yang sedang donor darah dan kompak masuk kelas bareng (halah alesan! padune pengen cabut! wkwk)

Dan terbukti kan? Selain cantik, para gagalerz pun tipe orang yang setia :)

***

Di tengah sayup-sayup suara Bu Surasmini dan tuntutan kami sebagai murid yang baik untuk mencatat dan mendengarkan, ada suara 2 sejoli kakak beradik yang cukup mengusik dan menggelitik. Sebut saja Dewa dan Dewi :)
Dewa : blablabla...
Dewi : Heh, kurang 5 menit meneh ki lho! Awas og yen balek tak andakke bapakmu!
Dewa : halah mesti og
Dewi : Tenan! Tak andakke bapakmu ben disembelih sukur. Apa susahe sih meneng neng kene selama 5 menit? Paling orak menyenangkan Ibunya lah setelah 2 tahun kowe rak menghargai Ibu'e
Dewa : Aku mbiyen anak baik yaa
Dewi : Halah pret, aku ngerti mbiyen pas kelas siji kowe nakal og!
blablabla..
Dewi : Ngko salim lho pokokmen!
Dewa : Halah ngopo tho wegah, rapotku wae rak tau digawe tuntas!
Dewi : Yo jelas lah, kowe wae rak pernah memberikan apa yang diharapkan Ibunya og, ngono kok nuntut Ibunya memeberikan apa yang kamu harapkan!
Dewa : Emoh ah
Dewi : Heh dusomu ki wes akeh! Salim rak?
Dewa : Iyo iyo...
*BEL*
Dewa : Aduh piye ya mosok salim??
Dewi : (berdiri di depan pintu) Yen rak salim rak entuk metu! Tak cegat og kowe!
Dan akhirnya si Dewa nurut salim sama Bu Surasmini wkwkwk

Aku sama Nia Beta nggak bisa nahan ngekek liat Dewa sama Dewi adu mulut, pantes banget jadi kakak adik deh pokoknya.

Dan seperti kebanyakan adik lainnya yang suka menjahili kakaknya, si Dewa pas mau naik tangga tiba-tiba narik kucirannya Dewi dan langsung ngumpet dan si Dewi kebingungan nyari-nyari siapa yang narik rambutnya hingga akhirnya dia sadar kalo itu perbuatan Dewa dan langsung nyeplos "Oooo lha dasar botak!" hahahaha. Kakak adik yang serasi deh pokoknya! ;D

My Name is Mon

Posted by Leila Husna On 0 komentar

Test test.
a b c d e

Bener gini nggak sih caranya posting??
Aduh pusing deh.

Em, oh ya ya kayaknya aku mudeng.

Ehem, sebelumnya aku mau minta maaf sama pemilik blog ini kalo aku dengan tanpa izin membobol blog-nya. Habisnya aku sebel sih, masa dia nggak mau posting tentang aku! Ya jangan salahin aku dong kalo aku mengambil jalan tengah supaya namaku bisa muncul di blog ini!! 

Ya udah buruan aja ya, sebelum dia sadar kalo blog-nya aku pinjem sebentar.

Ehem, perkenalkan, namaku Momon. Monyet paling gahul di Hutan Rimba Ganesha. Aku cantik, seksi, tapi sayang, perutku sedikit buncit. Tapi tenang aja, dengan kondisi badan seperti ini pun aku tetap tidak kehilangan penggemar, sebut saja Momonizer

Aku cantik kan?? :D

Dulu hidupku tidak sesempurna ini. Aku tergeletak di dalam etalase rumah kaca dan bersaing dengan mainan anak lain untuk mencuri hati pembeli orang tua asuh, hingga akhirnya mama Aya datang dan mengadopsiku. Aku senang tinggal di rumah mama Aya, aku ditimang, aku dimanja, aku disayang. Pokoknya mama Aya tiada duanya. Aku sayang mama Aya.
Aku dan Mama Aya :D

Suatu hari aku diajak mama Aya ke Hutan Rimba Ganesha. Aku kira mama Aya ingin mengajakku piknik atau menemaniku bergelantungan di pohon, tapi ternyata mama Aya malah mengenalkanku pada teman-temannya. Aku senang ketika salah satu teman mama Aya memujiku, iya aku tahu memang pesonaku tiada duanya. Tapi aku sedih saat mama Aya membiarkan teman mama Aya itu membawaku ke rumahnya. Aku memang tersenyum, tapi dalam hati aku menangis. Rasanya menyakitkan ketika tahu mama Aya sama sekali tidak keberatan untuk berpisah denganku T.T . Aku tidak pernah menyangka mama Aya tega membuangku, menelantarkanku, dan memberikanku pada orang lain yang tidak pernah ku kenal! Mama pikir aku apa?? Mainan?? Yang bisa dengan mudah berpindah tangan??? Mainan pun tetap punya hati Ma! :'(

Orang bilang ibu tiri itu menyeramkan, begitu pula yang ku khawatirkan ketika teman mama Aya membawaku ke rumahnya. Lambat laun aku tahu namanya Duni, dan kini aku memanggilnya mama Duni. Iya, sekarang dia jadi ibu tiriku. Dan kalian tahu? Semua yang mereka katakan tentang ibu tiri itu jahat adalah SALAH BESAR!! Aku bahagia tinggal bersama mama Duni. Dimana ada mama Duni, disitu pasti ada aku. Kami berdua serasa dua sejoli yang diciptakan Tuhan untuk selalu bersama.
Aku dan mama Duni :D

Hari-hari bersama mama Duni sungguh menyenangkan. Aku dimandiin, badanku wangi dan aku semakin menarik. Aku juga dikenalkan pada teman mama Duni yang hmm ganteng! hahaha. Aku senang lho ketika om ganteng itu memelukku, aih pasti mama Duni iri melihat aku dipeluk sama om ganteng!!! :p

Oh iya, kemarin mama Duni habis Try Out. Aku diajak mama Duni ke ruang tes lho, aku malah bantuin mama Duni ngerjain matematika! Kata mama Duni aku pintar! Ditengah kestresan temen-temennya yang lagi ngerjain Try Out, mama Duni justru melatihku nari, memeluk-meluk aku, main-main bersamaku. Seneng deh mama Duni selalu menghabiskan waktunya buat aku meski lagi Try Out sekalipun :')

Temen-temen mama Duni juga baik dan sayang sama aku. Tapi pernah suatu saat ada teman mama Duni yang jahat banget sama aku! Namanya Leila dan Nia Beta (ogah ya panggil mereka tante! Mereka jahat sih!). Jadi mama Duni lagi pergi kemana gitu aku nggak tahu. Tiba-tiba mereka berdua mengambilku. Aku kira mereka akan memelukku, eh nggak taunya mereka malah memaksaku push-up, sikap lilin, cium lutut, dan kahyang! Mereka bilang perutku buncit jadi harus olahraga!! Aku sebel banget dipaksa push-up!! Jahat! :'<
Tuh liat! Aku dipaksa senam!! >.<

Belum puas menyuruhku olahraga, eh mereka malah menyiksaku. mereka menggantung kedua tanganku di kursi pertama pohon pertama, dan menggantung kakiku di kursi kedua pohon kedua! Kemudian mereka mengancam akan menggorok leherku dengan penggaris pedang! Mereka bermaksud untuk meminta tebusan pada mama Duni, dan kalo mama Duni tidak menebusku maka mereka akan membunuhku! Aku takut setengah mati, aku berharap ada pahlawan bertopeng yang menyelamatkanku. Tapi NIHIL! Nggak ada satupun yang menyelamatkanku! Hingga akhirnya bel pulang sekolah sirine polisi terdengar. Mereka ketakutan dan melepaskan ikatan di kaki dan tanganku! Dengan tanpa dosa mereka kabur meninggalkanku. Sungguh perbuatan yang tidak senonoh errr . Dendam kesumat deh sama mereka!!

TEGA!!!!


Males nih si duo jahat lagi-lagi menyiksaku err
Eh by the way, denger-denger nenek (mamanya mama Duni) menyuruh mama Duni mencarikan jodoh untukku lhooo :D tapi aku masih ingin menikmati masa lajangku. Aku masih ingin menghabiskan hidupku dengan mama Duni dan teman-teman mama Duni yang baik sama aku (of course kecuali Leila dan Nia Beta!)

Males liat mukanya Nia Beta!

Sekian pidato saya hari ini. Bila ada salah kata mohon maaf sebesar-besarnya.

Cukup sekian suratku kawan, jangan lupa balas ya!

Aduuh gimana sih kata-kata untuk menutup postingan?? Tau ah, pokoknya udah aja deh. Aku capek ngetik pake satu jari! Da daaaah.


With love,
Momon

Happy Sunday

Posted by Leila Husna On Minggu, 06 Maret 2011 0 komentar

Sabtu, 5 Maret 2011
Selamat Hari Nyepi yaa. Kalo aku sih nggak nyepi, tapi nyuwung -___- . Libur tapi di rumah malah nganggur, krik-krik nggak ada temen. Alhasil aku di rumah malah nyoba bikin something. 
Ibu : Ini udah Ibu beliin udang, tahu, sama tepung kanji. Katanya tadi mau pasar-pasaran??
Aku : "...." (cuma mbatin : pasar-pasaran?? Alamaaak -___-)

Selebihnya sih cuma twitteran, nonton film lama, dan tidur-tiduran. Sungguh hidup yang tidak bermutu. ckck. 
Nah siangnya, si Ojan ngetwit sesuatu yang intinya besok Minggu dia pengen jalan-jalan atau sepadaan. Nah kalo aku sih lebih prefer ke sepedaan. Dan berawal dari RT meng-RT  itu eh malah diseriusin sama Ojan. Kayaknya sih dia sms temen-temen dan malemnya aku dapet jarkom dari Tegar kalo besok ada rencana buat sepedaan di Tembalang. WOW seneng banget dapet berita itu! Sepedaan? Di Tembalang? Seru tuh!

Tiba-tiba *klek* ups aku lupa kalo kakiku masih sakit T.T sumpah rasanya pengen nangis guling-guling plus gigit jari! Aku bingung banget mau sepedaan apa nggak. Awalnya sih berpikir "ah, udah mau sembuh. Nggak papa deh" Ya udah aku sms Tegar minta dibokingin sepeda.

Beberapa menit kemudian sepupu-ku telpon. Itu aku masih posisi tiduran di kamar. Nah sepupu-ku itu pengen ngomong juga sama Ibuku, ya udah deh aku beranjak dari kasur dan berniat turun ke bawah soalnya Ibuku lagi nonton TV di bawah. Dan *klek* aku nggak tahu gimana posisi kakiku, yang jelas pas aku mau bangun dari duduk kayaknya kakiku salah memposisikan diri dan akhirnya keteklik lagi. Pengen teriak tapi tiba-tiba inget kalo aku masih dalam posisi telponan sama sepupuku, alhasil aku sebisa mungkin nahan sakit dan stay cool seolan-olah nggak kenapa-napa T.T

Sesudah telponan, aku cerita kalo besok temen-temenku mau sepedaan. Dan sengaknya adekku malah bilang "Khayal kamu mbak, kaki kayak gitu mau sepedaan." Eh sialan, aku langsung speechless, ngambil HP, dan sms Tegar kalo aku nggak jadi ikut sepedaan :'(

Malemnya, sekitar jam 11, aku ke Bu Siti 'sangkal putung' buat mbenerin kakiku lagi. Sampe disana errr banyak banget yang patah tulang, aku sampe miris waktu denger 2 orang Ibu-Ibu saling curcol bagaimana rasanya saat tangan dan kakinya patah. Aku nggak tahan dengernya, aku mengalihkan fokus ke TV. Dan sialnya di TV malah pas adegan pembunuhan dan *crat* darahnya muncrat. Oh God, aku harus gimana? -____- aku mandangin lantai dan berusaha untuk tidak melihat TV ataupun mendengarkan obrolan Ibu-Ibu di depanku. Untungnya Ibu-Ibu di sebelahku ngajak ngobrol aku dan aku dikasih permen pula, jadi seenggaknya ngurangin eneg-ku. Ku lirik Bapakku yang dengan PD-nya lagi tiduran di bangku. Bener-bener tiduran dan merem! Aduuuh ini yang sakit sebenernya siapa sih?? ckckck.

Minggu, 6 Maret 2011
Paginya aku suwung banget, apalagi mbayangin anak #DuitPalsu lagi pada nggowes T.T . Akhirnya aku buka laptop dan ngeliat video-video gilanya temen-temen termasuk video pas aku lagi latihan nari. Nah pas aku nyetel salah satu video tiba-tiba ada adegan yang Nia Alfa lagi ngekek dan Ibuku kaget.
Ibu : Itu siapa yang ngekek? Kamu?
Aku : Bukan, temenku, Nia.
Ibu : O, yang rumahnya di Tembalang?
Aku : Bukan, ini yang Nia satunya, yang di Jatingaleh. Yang Ibunya salah maju pas terima rapot thu lho.
Ibu : O. Lha yang di Tembalang tuh ndak yang jual roti?
Aku : Aduh kalo itu bukan Nia, tapi Ulfah.
Ibu : Siapa?? Marfu'ah ??
Aku : Bukaan, Ulfah.
Ibu : (ngekek) jangan bilang-bilang Ulfah lhooo.

Sekitar jam 11, Ibu dan Bapakku pergi, aku di rumah malah masak-masakan. Nah tiba-tiba Nia Beta telpon kalo mereka mau pada maen ke rumahku. Bingung mendadak, di rumah cuma ada aku dan adekku, dan nggak ada apa-apa di rumah. Aku kira cuma cewek-cewek doang yang main, jadi aku masih nyantai "oh ya udah nanti masak-masakan aja, bikin tahu aci, rempeyek udang, nasi goreng, dan apapun lah sembarang" 

Jam setengah 12 lebih, adekku bilang "mbak, thu lho temenmu dateng". Aku udah mau keluar tiba-tiba lihat bentukane Herdian! Aku langsung lari masuk kamar, ganti baju panjang. Panik "lhoh? Banyak amet yang dateng?"

Ngecek kulkas : Oh, ada crispy crunch yang masih utuh, ada udang juga. Ya bisalah ntar aku gorengin atau bikin nasi goreng udang aja. Eh nggak taunya malah minta indomie, ya udah deh terserah hahahaha. Dan ya, dapurku kecil tapi 12 orang tumplek blek disitu, Oh God -___- . Tapi seru lho masak mie bareng-bareng hahaha. Dan aku seneng rumahku nggak suwung :D

Nah pas itu ada kejadian yang ogeb banget. Si Ojan, Doni, dan Tyo masih di meja makan, yang lain udah pada ke depan. Nah mereka tiba-tiba bilang "Lel, ada telur 3 kan? digoreng yaa. Tapi jangan bilang-bilang yang lain!" Dan akhirnya mereka mulai meracik telur dadar sendiri dan sialnya pas telurnya udah jadi malah ketawan sama yang lain, alhasil telurnya dibagi 12! Hahaha sukuuuur wkwk.

Oh iya, ada juga yang bikin aku ngekek banget, pas itu pada ke kamar mandi dan bilang "Lel, kok ada ikannya di bakmu? Jangan-jangan itu ikan yang kecemplung WC??" Huahaha malah pada gilo wkwk. Setauku sih bukan, soalnya ikan yang kecemplung di WC itu yang di bak kamar mandi yang ada di kamarku bukan yang di kamar mandi bawah, jadi aku jawab aja bukan. Eh nggak taunya pas Ibuku dateng dan aku tanyain masalah ikan yang di bak itu ternyata Ibuku bilang apa jal?? "Iya kan bak di kamar mandimu pas itu langsung dikuras sama Ibu soalnya Ibu juga jijik dan ikannya Ibu pindahin ke kamar mandi bawah. Dan Ibu lupa nggak nguras kamar mandi bawah." Aku langsung speechless dan ngekek berat hahahahahaaha. Airku terkontaminasi sama ikanku yang hebat! Hahaha. Jangan bilang habis ini kalian mau mandi kembang 7 rupa?? wkwk. Tapi sebenernya nggak masalah sih, toh waktu itu kan ikannya udah aku cuci :p wkwk. 

Sekitar jam setengah 2, anak-anak malah pada ke indomart beli es krim, lha air di rumahku habis sih. Sebenernya masih ada tapi anget. Dan disaat mereka pada beli es krim, aku ngelanjutin masak tahu aci yang adonannya udah ku bikin dari tadi. Sedangkan si Nia Beta sama Fitrah bantuin nyuci piring *makasih yaaaa :))* 

Setelah makan es krim, ada sebagian yang pulang, ada juga yang masih stay mau sholat dulu.

Jam 2, pas kita lagi sholat, ortuku pulang dan konyolnya si Nia Beta bilang "pertanda harus cepat pulang nih". Dan pas Ibuku masuk rumah dan mereka salim, tiba-tiba Ibuku dengan pedenya tanya "Lho yang namanya Aziz nggak ikut??" Dan mereka ngiranya itu Aziz Azindani padahal yang Ibuku maksud itu Aziz si Ayesh Andavi itu zzz dan kompak pada nge-ciye-in aku -___- . Belum sampe disitu, Ibuku yang udah masuk ke dalem tiba-tiba keluar lagi dan tanya "Disini yang dari luar kota ada nggak? Dari Tegal?" Dan sialnya kebetulan yang dari Tegal cuma Aziz Azindani! Dan ya, lagi-lagi aku di-ciyeciye sama mereka T.T dan aku semakin susah untuk membela diri kalo itu bukan Dani tapi Aziz kelas 11 !!! Ursula malah bilang "wah semakin diperjelas nih. Sama-sama orang Tegal jadi cocok!" Dan Ibuku bilang lagi "Aku liat Aziz di itu lho, di laptop." Dan ini semakin membuat temenku puas dan bilang "Ooo jadi fotonya Dani dijadiin wallpaper????" Oh God, apa yang harus ku katakan? Padahal maksud Ibuku kan bukan wallpaper tapi video, soalnya aku pernah nunjukin Ibuku tentang video keong racunnya Aziz sama Wawan dan sejak itu Ibuku apal banget sama Aziz soalnya gayanya di video itu konyol banget. Tapi kenapa malah gini???? Aduuuh -____-

Dan akhirnya mereka pulang dengan wajah puas, sedangkan aku meratapi nasib karena sama sekali tidak bisa melakukan pembelaan. Apakah ini juga perilaku aniaya? Kalo iya, aku mau doa ah hahaha. 

Dan hari ini aku seneng banget, meskipun nggak ikut nggowes tapi bisa kumpul sama anak #Duitpalsu udah seneng banget. Ini pertama kalinya sejak sekolah di smaga ada temen-temen yang dateng grudukan ke rumhaku. Nggak nyangka mereka yang rumahnya di semarang bawah bisa sampe ke rumahku yang mblusuk banget :D

Terimakasih untuk 2 jam yang menyenangkan :)

Jatuh (denotasi)

Posted by Leila Husna On Kamis, 03 Maret 2011 0 komentar

Aku mau cerita! aku mau cerita! aku mau cerita! "iyo-iyo santai tho lel, santai -,-" haha, oke calm down .

Mulai dari hari Sabtu yaa.. "yo sak-karepmu lah lel -__-" e e e apaan sih sirik banget "yo sori yen aku sirik" ehem oke cukup! 

Sabtu, 26 Februari 2011
Aku, Ira, Dian, DP, Dewi, dan Inan rencananya sih mau mbolang hari ini. Kita kumpul di sekolah jam 9 (tapi ujung-ujungnya molor wkwk). Kirain naik motor, ternyata naik mobilnya Ira, ya udah deh malah enak nggak capek nyetir. Baru jalan beberapa meter tiba-tiba *brek* aku turun dari trotoar dan entah gimana posisi kakiku yang jelas aku udah dalam keadaan jongkok dan anehnya kakiku cenat-cenut udah nggak bisa digerakkin. Bahkan sekedar buat berdiri pun nggak bisa. Aku duduk di trotoar sambil mringis kesakitan, beneran deh sakit banget. Aku pijit-pijit mata kakiku tapi "kok empuk banget ya??" dalam hati mikir gitu. Ira dkk udah panik, aku nyoba bersikap biasa aja biar nggak tambah heboh.  Akhirnya kita tetep mbolang. Di mobil udah ngerasain kaki yang nggak karuan dan tetep nekat ikut mbolang. Pertama rencananya mau makan waffle tapi ternyata tutup, ya udah kita ke deoholic (coffee shop). Karena emang dasarnya nggak suka kopi jadi aku pesen es cokelat aja, sementara Dewi yang nggak suka kopi malah beli kopi, alhasil setengah botol gula dia habisin dan ya ya ya kamu pesen kopi atau air gula ya?? hahaha. Lagi asik-asik nikmatin cokelat, eh tiba-tiba ada pengunjung lain yang kayaknya seusia kita dateng rame-rame. Nah, kita disuguhin sinetron lhoo. Jadi mereka masuk bareng tapi duduknya pisah-pisah, yang pacaran sama yang nggak duduknya beda kursi. Nah ada dua sejoli yang lagi pacaran tuh, tiba-tiba si cewek berdiri mau ngambil makanan yang ada di meja temen-temennya, baru berjalan 1 langkah tiba-tiba si cowok berdiri sambil narik tangan si cewek, si cewek berhenti dan membalik badan, si cowok bilang "biar aku aja yang ngambilin makanannya" , si cewek duduk, si cowok mengambil makanan -,- . Hahahaha kalo menurutku sih lebai soalnya meja mereka dan meja temen-temennya cuma jarak 1 meter, jadi nggak bakal deh bikin si cewek capek haha, tapi boleh lah usahanya, yaa mirip kayak di FTV gitu wkwk (MALES!)

Habis dari deoholic, kita ke waffle. Flashback dulu ya, jadi dulu pas kelas 11 aku pernah kesitu. Udah capek-capek nyatuin 3 meja, narik kursi sana-sini, trus tiba-tiba mbaknya yang jual bilang "mbak, mejanya yang dsatuin yang disebelah sana saja mbak, biar nggak menuhin jalan" err kenapa nggak bilang daritadi. Akhirnya kita ganti meja dan milih-milih menu, tiba-tiba mbaknya yang jual bilang lagi "mbak, bisa pindahin  motornya? Soalnya kami nggak enak kalo pada parkir di warung sebelah" Ya okelah masih nggak papa kita turutin. Tapi yang lebih nyesek, setelah kita selesei mindahin motor dan selesei milih menu, tiba-tiba mbaknya bilang "maaf mbak, waffle-nya tinggal 3, pancake-nya tinggal 2" . Rasanya pengen teriak "KENAPA NGGAK BILANG DARITADI???!!!" Beneran yang jengkel banget, udah tau kita datang berbanyak orang, kenapa nggak dari awal bilang kalo waffle dan pancake-nya tinggal dikit?? Kan kita nggak perlu susah-susah narik meja, mindah motor, dan milih menu !! zz sabar-sabar . Akhirnya kita pindah tempat makan seketika itu juga tanpa komentar apapun.

Lain lagi sama Dewi, jadi dia dan temen-temenya juga pernah kesitu. Udah capek-capek milih menu tiba-tiba si penjual bilang "maaf mbak, lampunya mati, jadi es nya mencair semua" -,- zzzz

Maka dari itu, begitu kemarin kita sampai di tempatnya, kita langsung bilang :
Ira : Wafelnya cukup kan mas buat 6 orang?
Mas-nya : Cukup
Aku : Nggak mati lampu kan mas?
Mas-nya : (mringis) nggak kok

Oke sip lah, kita langsung pesen, dan beberapa saat kemudian datanglah pesanan kita
DP : Lho mas? Kok yang strawberry ada 2?
Mas-nya : Lha kan tadi pesennya 2 
Ira : Lho satu og mas
Mas-nya : (ngambil kertas menu) oh iya deng, yang satu blueberry og ya
Kita : (hanya saling memandang)

Ira : Lho mas, kok yang strawberry nggak ada topping-nya?
Mas-nya : Lho tadi nggak bilang
Ira : Lho udah aku tulis lho ya
Mas-nya : (melihat kembali kertas menu) lho mana? nggak lho yaa (lihat lagi) eh iya deng ada
Kita : (hanya saling memandang)

Dan akhirnya selesei juga kisruhnya, dan kenyanglah kita. Kalo aku sih lebih ke eneg soalnya aku nggak terlalu suka makanan manis tapi hari ini full manis semua makananku ckck. Tapi seneng juga akhirnya kesampean makan waffle :DDD

Habis dari waffle kita mbalik ke SMAGA, ngobrol bentar, dan akhirnya aku les. Sampe di GO ternyata ruangan penuh dan aku nunggu kloter 2. Daripada boring nunggu, akhirnya aku dan Nia Alfa mbolang ke DP Mall. Ini kaki udah nggak karuan rasanya, tapi malah tak pake jalan-jalan mulu ckck. Jalan udah setengah pincang tapi mood main masih belum surut.

Kloter 1 selesei, giliran kita masuk kelas dan Try Out Fisika. AC-nya dingin banget dan kakiku jadi kaku, entah karena membeku (lebai) atau capek gara-gara dipake jalan mulu. Dan nggak sengaja lihat ke arah bawah "Lhoh? Kok kakiku bengkak???" Aku pegang mata kakiku dan nggak empuk kayak tadi, justru keras banget dan sakitnya ya Allah sakit banget. Pulang malah hujan deres banget. Aku harus nyetir motor dalam keadaan hujan, petang, dan kaki bengkak. Alhasil aku nangis di jalan, lebai kali ya, tapi emang sakit banget waktu itu. Rasanya menyedihkan saat kakimu yang sedang bengkak terkena air hujan yang deras dan harus kamu jadikan tumpuan saat motormu berhenti di lampu merah.

Sampe rumah aku langsung curcol sama Ibuku. Bapakku masih di luar kota, tapi untungnya ada masku yang baru dateng dari Jogja. Aku dianterin masku pijet di tetanggaku, rasanya : SAKIT! Pengen njerit tapi malu, pengen nangis tapi air mata nggak mau keluar, alhasil aku cuma mringis kesakitan sambil gigit bibir dan sesekali bilang "aduuh" kalo emang udah kebangetan sakitnya. 

Minggu, 27 Januari 2011
Kakiku udah mendingan, meskipun jalan masih harus dengklang. Hingga aku nggak sengaja nggerakin telapak kakiku ke kiri dan ada yang aneh! Entah aku nggak tau itu apa, yang jelas ada yang aneh. Aku ulangi lagi, aku arahin telapak kakiku ke kiri dan *auu* sakit banget. Hingga akhirnya tanpa persetujuanku, Ibuku pesenin nomor antrian di Bu Siti 'sangkal putung' yang emang udah terkenal ahli banget dalam masalah 'sangkal putung'. 

Jam 6, Bapakku pulang. "nanti ke Bu Siti jam 9, ini Bapak mau nganterin Ibu dulu belanja bulanan" Bapakku dan Ibuku pergi ke ADA , aku di rumah bukannya belajar buat Try Out hari Senin eh malah menggalau masalah Universitas. Aku nggak boleh kuliah di luar kota. Bener-bener yang udah hopeless banget dan males belajar.

Jam 8, Bapakku pulang, dan aku asal bilang "yakin nggak mau telpon dulu? Siapa tahu nomer antrianku masih lama" . Dan Bapakku malah bilang "Nggak usah, kan bukanya habis magrib, paling sekarang udah mendekati nomer antrianmu". Ya udah aku nurut.

Sampe sana ternyata belum buka! Aduh ayahanda.... kenapa ayahanda tidak mendengarkan perkataan adinda tadi?? -___- . Alhasil sampe sana aku mati gaya. Buku nggak bawa, HP pun nggak bawa!! Trus bagaimana nasib Try Out Biologiku besoook?? T.T

Di sebelahku ada cewek seusiaku lagi belajar detik-detik . Aduuh ngiri, pengen deh sok kenal dan pinjem bukunya -___- Dari tas-nya sih tertulis "Loyola" . Aku makin mati gaya gara-gara di ruang tunggu malah tontonannya Amira -,- . Jadi yang kulakuin disitu cuma duduk nonton Amira. Boring banget sumpaaah. Bahkan sampe Amira selesei pun aku belum juga bergerak dari tempat duduk. Aku cuma liat-liat sekitar, siapa tahu ada sesuatu yang menarik, eh yang ada malah korban patah tulang berdatangan. ohmyGod. Seketika itu juga aku merasa bersyukur, ternyata disitu yang paling mending ya cuma aku sama si cewek tadi. Yang lainnya? Aduuh nggak berani liat deh, merinding semua nih badan kalo lihat begituan.

Jam setengah 12 malem, aku baru masuk ruang pijetnya. Ternyata Bu Siti masih lumayan muda dan cantik. Disitu aku disuruh duduk slonjor di kasur dan mata kakiku cuma di usap-usap biasa sambil dibacain doa apa gitu aku nggak tau, yang jelas pake ilmu dalam, sama sekali nggak sakit, nggak kayak pas dipijet kemarin itu. Habis itu kakiku di perban, dan jujur, aku jadi lebih kesusahan jalan dengan kondisi kaki di perban kayak gitu errrr.

Sampe rumah aku langsung tidur, nggak belajar -___-

Senin, 28 Februari 2011
Berbekal belajar dari habis Shubuh, aku berangkat sekolah dianterin Bapakku. Pas mau berangkat sempet kesusahan masukin kaki ke sandal, semua sandal udah di coba, dan akhirnya yang cukup cuma sandalnya mbakku yang entah udah dari jaman kapan, kayaknya udah dari 7 tahun silam (awet banget kan? ckck)

Sampe di sekolah, aku berasa kayak diwawancara, semua pada tanya dan aku sampe capek njelasin satu-satu, apalagi alasanku konyol banget 

Someone : Kamu kenapa? Kecelakaan?
Aku : Nggak og, jatuh.
Someone : Jatuh dari motor?
Aku : Nggak juga
Someone : Kamu lari?
Aku : Nggak juga hehe
Someone : Jalan?
Aku : Nggak, jatuh pas mau turun trotoar.

Dan kayaknya mereka semua nggonduk denger jawabanku yang nggak banget haha, kalian nggonduk apalagi aku?? Rasanya menyedihkan ketika hal yang sepele pun bisa melukaimu.

Siangnya, aku ke GO ikut tambahan matematika. Pulangnya lagi-lagi hujan. Aku bingung gimana caranya biar perban di kakiku nggak basah. Hingga akhirnya ketemulah ide buat "ngresekin kakiku" dengan tas kresek, dan untungnya si Indri mau berbaik hati memberikan tas kreseknya padaku. Awalnya bingung mau pake sandal dulu baru dikresekin, atau kresekin kaki dulu baru pake sandal. Tapi kalo dilihat dari segi estetika sih lebih mending kalo sandalan dulu baru dikresekin (meskipun sebenarnya nggak ada yang mending di antara kedua pilihan kalo dilihat dari segi estetika -___-)

Awalnya aku kira langsung pulang, tapi jahatnya si Nia Alfa malah ngajakin beli molen yang intinya kita harus nyebrang lewat DP. Sekali lagi aku perjelas KITA MASUK DP !! God, mau dibawa kemana mukaku?? Sempet berencana buat nglepas kresek dulu tapi dilarang sama mereka dengan alasan "jangan, nanti ribet, ntar kalo kakimu kehujanan dan basah piye?" Dan ogebnya : aku nurut masuk DP dengan bunyi kresek-kresek dari kakiku dan semua mata tertuju padaku pada kakiku yang kumasukkan tas kresek.

Kakiku kok besar sebelah ya?? Ini efek bengkak atau...

Apakah saya terlihat aneh??
Lihat! Nia Alfa puas sekali menertawakan saya -___-
Selasa, 1 Maret 2011
Aku berangkat dianterin masku. Aku mandi masku malah mainan laptop, giliran aku udah siap eh masku malah kebelet boker alhasil aku TELAT!

Sampai sekolah ternyata udah bel dan udah masuk ruang semua, aku malah ketemu sama Pak ketua Cleaning Service, dan aku dianterin sampe kelas, dibukain pintu segala, aduuh jadi terharu :') . Ternyata yang jaga kelasku pak Faojin. Dicek tuh seragamnya, aku udah deg-degan nggak pake sabuk. Pak Faojin udah nglewatin aku, ayem banget deh, eh tiba-tiba mbalik lagi, kirain mau ngecek sabuk eh ternyata "lihat kaos kakinya seberapa?" dan aku dengan polosnya "nggak pake kaos kaki pak" sambil nunjukin kaki. Dan YES! Bapaknya nggak nyadar kalo aku nggak pake sabuk yey yey yey :D

Rabu, 2 Maret 2011
Nggak ada something weird, semuanya masih di batas kewajaran, paling masih sakit-sakit dikit kakiku. Justru malah kaki kiriku yang sakit soalnya harus jadi tumpuan jalan. Rasanya menyedihkan ketika kamu mempunyai dua kaki tapi berjalan hanya menggunakan satu kaki, satu kakimu dijadikan tumpuan sementara kaki yang lain hanya menumpang jalan.

Kamis, 3 Maret 2011
Ini hari terakhir Try Out dan kita emang udah rencana buat karokean. Nggak peduli kakiku masih kaku-kaku yang penting HAPPY :D !! Awalnya galau-galau gitu lagunya, tapi akhirnya WOW gila-gilaan, dangdutan, didi kempotan! Hahaha. Ber-13 mampu mengguncang dunia hahaha lebai. Kaki kaku, tangan pun bergoyang. jadi yang goyang cuma tangan dan badan, kalo kaki ya stay aja disitu, tapi asik kok :D . Rasanya menyenangkan ketika kamu mempunyai banyak teman yang membuatmu lupa tentang semua hal yang menyedihkan :) Thanks #DUITPALSU :)