Bukan PKL

Posted by Leila Husna On Selasa, 09 Desember 2014 0 komentar

Sabtu pagi entah kenapa rasanya mager banget. Sepagian bahkan sampai matahari udah cukup tinggi masih aja guling-guling di kasur. Semacam melepas penat sejenak sebelum UTS minggu kedua tiba.

Di saat lagi mager-magernya, sekitar jam setengah 11, ada yang ngetuk pintu kos. Dari suaranya sih nggak asing, suara Ksatrio. Eh tapi pas aku buka pintu, yang muncul bukannya Ksatrio tapi bu dosen setis. Aduh mak, ada apa pula ini dosen setis ke kosanku. Mana muka kucel nggak ketulungan pula.

Aku : Eh ibu, ada apa ya bu?
Bu dosen : Ini, ibu mau survei sebentar tentang uji coba indeks pembangunan kebudayaan dari Ke*men*dik*bud
Aku : Oh iya bu silakan
Bu dosen : Bapak atau Ibu kos nya ada nggak?
Aku : Waduh, nggak ada bu. Emang nggak tinggal sama ibu kos sih bu, cuma penjaga kos aja adanya
Bu dosen : Wah nggak ada ya. Tadi ibu ditunjukin sama Ksatrio ke sini. Kira-kira di mana ya ada rumah tangga yang punya ART umur 17-24 tahun? Anak kos juga nggak papa deh, tapi yang satu rumah sama Ibu kos. Dan yang di kelurahan bidaracina ya, kalo deketnya sih sekitaran bonsay aja.

Agak lama sih aku mikirnya, karena kosan temen-temenku yang di bonsay kebanyakan pisah sama ibu kos. Awalnya aku nunjukin rumah tetangga yang punya anak usia 20an, tapi ternyata udah keduluan disurvei sama bu dosen lainnya. Terus lanjut ke beberapa rumah di sebelahnya, hingga akhirnya ketemu juga sebuah kos yang satu rumah dengan pemiliknya.

Nah dari sini nih segalanya dimulai. Awalnya kan aku cuma mau nunjukin satu rumah doang, tapi berhubung bu dosen nggak paham daerah bonsay dan beliau minta supaya aku nemenin beliau, akhirnya keterusan deh ke rumah-rumah yang lain dan ikutan survei keliling bonsay jadi penunjuk jalan yang akhirnya merangkap juga sebagai PCL/pewawancara. Padahal aku juga nggak tahu jalan-jalan tikus bonsay sih sebenernya, sotoy aja main masuk gang sekenanya, hingga akhirnya tersadarkan, mau menuju ke gang manapun itu bisa masuk dari gang manapun, bahkan gang sekecil apapun bisa tembus kemana-mana, semacam semua gang terhubung meski keliatannya berkelok-kelok. *Ya Allah lel, 4 tahun di bonsay kemana ajaaaa*

Btw, sebenernya pas bu dosen minta aku supaya nemenin beliau, aku galau banget cuy. Bukan, bukan karena nggak mau nemenin, kan kasian juga kalo bu dosen bergerilya sendirian tanpa tahu medan perang. Bukan karena mau belajar juga, bukaaaan. Stres juga kalo dipaksa belajar non-stop. Tapi karena....aku belum mandi T.T Seriusan bingung banget gimana ngomongnya sama bu dosen. Malu banget kan kalo ketauan jam segitu belum mandi. Aku udah memutar otak dengan segala cara, akhirnya dapet ide juga. Jadi, pas bu dosen mau melakukan survei di rumah yang aku tunjukin tadi, aku bilang begini...

Aku : Bu, saya tinggal sebentar ya, mau keliling-keliling dulu ya, cari rumah-rumah yang ada ART 17-24 nya
Bu dosen : Boleh, tapi nanti balik lagi kesini kan? (si ibu takut banget aku kabur hahaha)
Aku : iya bu hehe

Nah aku nggak bohong kok teman-teman, aku beneran keliling nyari rumah tangga yang punya ART 17-24 tahun, tapi kelilingnya bentar doang, habis itu langsung lari balik ke kosan, mandi kilat, terus cus balik lagi ke bu dosen. Alhamdulillah nggak sampe bikin bu dosen nunggu karena pas sampe sana ternyata wawancara belum berakhir.

Oh iya, pas setelah mandi tadi, aku sengaja pake baju yang sama, niatnya biar nggak ketahuan gitu kalo habis colong-colongan mandi. Tapi, odong banget, aku tidak berpikir selangkah lebih maju. Aku lupa kalo kostum ku ini gembel bangeeeet. Apalagi kalo dibandingin sama penampilan bu dosen yang rapi banget, duh timpaaaang sekali. Aku cuma pake training, kaos oblong, sama sandal jepit joger yang kegedean, dengan warna sandal kiri pink cetar, warna sandal kanan merah cetar. Ya emang sih itu kostumku sehari-hari, tapi kan nggak buat nyacah juga kaaaaaan?  Duh odooong banget. Kenapa tadi nggak ganti baju yang rapian dikit kek. Pantesan selama nyacah sering banget ditolak, entah, mungkin aku lebih keliatan kayak orang minta sumbangan kali ya T.T Bahkan saat bu dosen memperkenalkan aku ke rumah tangga - rumah tangga "ini mahasiswa saya" kayaknya banyak yang bermuka kaget semacam nggak percaya. Aduh malu deh eke. 

Selain itu ada juga permasalahan lainnya, yaitu "image". Oke, sebenernya malu juga ngomongin image, berasa aku punya image bagus aja hahahaha. Jadi, selama survei berlangsung, seringnya aku yang jadi pewawancara abal-abal yang kondefnya baru diajarin sambil jalan. Nah kalo pas yang disurvei itu anak tingkat empat, belum-belum udah tanya "loh, kok aku ikut didata? kan aku nggak satu dapur sama ibu kos" aduh tolong. Beda cerita kalo yang didata adek tingkat "ini buat skripsi ya kak?" -___- Lain lagi kalo yang diwawancara rumah tangga umum "Ini sama ibunya ya? kok nyacah minta ditemenin ibu?" aduuuuuh maaaaak, image gue, image gueee, berasa aku anak manja yang kemana-mana mesti dianter ibunya, bahkan nyacah sekalipun. Nggak cuma satu orang ya yang ngira bu dosen itu ibuku, buaaaaanyaaaak.

Permasalahan ketiga, karena ini masih uji coba, belum sensus yang beneran, jadi belum ada listing. Alhasil kita harus nyari sendiri rumah tangga mana yang ada ART umur 17-24 tahun di wilayah sampel terpilih. Dan itu susah bingit broh. Sekalinya ketemu yang memenuhi syarat, eh ditolak. Yang "saya sibuk" lah, "saya mau pergi" lah, bahkan ada yang berkelit seribu alasan, semacam takut ditanyain macem-macem. Ya Allah, PKL banget ini mah. Tapi ada juga yang baik banget, welcome, dan mau nunjukin rumah-rumah mana aja yang ada ART 17-24 tahun nya :')

Permasalahan keempat, hujan. Kita udah mengitari bonsay dari dataran tertinggi sampai dataran terendah. Kebetulan pas kita lagi di dataran terendah bonsay, tiba-tiba hujan. Udah nggak bawa payung, daerah rawan banjir pula. Nggak lucu juga kan kejebak banjir pas lagi nyacah. Sempet berteduh di beberapa tempat, lalu melanjutkan perjalanan, lalu berteduh lagi, lalu lanjut lagi. Ini cuma bonsay ya, "cuma" ngiterin sensus sampe gang asem, tapi berasa kayak udah jalan jauh banget.

Jam 5 sore akhirnya 25 rumah tangga terselesaikan. Iya guys, cuma 25 kuesioner doang tapi menghabiskan waktu sebegitu panjang. Ya Allah bener-bener deh, langsung inget momen PKL di Lampung. Nggak kebayang kalo bu dosen tadi sendirian, makin kasian lagi kan ngiterin bonsay yang naik turun, gang-nya banyak banget, tanpa tahu arah, hujan pula. Aku sih ngebayangin aja gimana kalo bu dosen itu ibuku (karena umur ibuku sama bu dosen cuma jarak setahun), kasian kan kalo ibuku yang udah kepala lima harus jalan kaki selama 7 jam lebih :' itu lah kenapa aku nggak bisa nolak waktu bu dosen minta aku nemenin beliau. Btw, aku baru tahu kalo beliau bukan dosen, tapi pegawai. *Ya Allah lel, kemana aja kamu 4 tahun di setis??* Ya kirain semua pegawai itu dosen :3

Daaan akhirnya cerita "PKL kedua" berakhir sampai disini. Nggak ada ceritanya anak tingkat akhir jadi PCL lagi kalo bukan begini. Sehari jadi PCL abal-abal, PCL dadakan dengan kostum mengenaskan.

L's


A Little Story about US!

Posted by Leila Husna On Sabtu, 22 November 2014 0 komentar

Tiga seperempat tahun lalu aku mulai tinggal di kos ini. Bukan sebuah kos yang sempurna, namun cukup, cukup 3 menit untuk sampai ke gerbang kampus maksudnya hahaha. Ini alasan paling utama dan mungkin satu-satunya alasan yang membuat aku masih bertahan tinggal disini, meskipun sebenernya nggak sebanding dengan segudang alasan kenapa aku harus pindah kos. But well, sejauh ini aku cukup setia dengan banyak hal (bukan berarti semua hal yak hahaha). Nggak butuh banyak alasan untuk bertahan, cukup berpegang pada kata-kata ajaib "beri aku satu alasan untuk bertahan", alasan apapun, kalo alesannya masuk akal bagi otak ku yang seringnya nggak masuk akal bagi otak kalian, meskipun cuma satu doang dan aneh pula, aku nggak akan segan-segan untuk bertahan :D

Kembali ke topik kosan.

Aku ulangi, tiga seperempat tahun lalu aku mulai tinggal di kos ini, kami menyebutnya "kos S". Jangan tanya kenapa "S", kenapa bukan "A", "B", atau "Z". Bila memaksa bertanya, barang kali jawaban yang bisa ku beri hanya 1 kata: "kepo!".

Masih inget banget gimana kesan pertama masuk kosan ini. Nggak usah aku jelasin, bayangin aja gimana kalo kamu satu-satunya tingkat satu yang tinggal di kos itu, sementara yang lima nya kakak tingkat, yang satu nya udah penempatan pusat, dan beruntungnya tetangga samping kamarmu adalah TIBUM (seksi ketertiban umum). Sudah cukup jelas kan yak gimana gimananya. Aku anggap sudah. *ujung-ujungnya jelasin juga ckck*

Pernah suatu hari ketika Magradika (ospek), tepatnya di hari kami Magradika di BPS, aku telat bangun karena habis nglembur tugas magra sampe jam 3 pagi. Harusnya jam setengah 5 udah bangun, tapi jam 5 baru bangun, itupun karena dibangunin mbak Wahyu (salah satu mbak kos). Antara berterima kasih, panik, dan bingung kok mbak Wahyu bisa tahu kalo aku belum bangun. Pas baca sms dari Ibu, barulah sadar alasan di balik semua ini.

"Sudah bangun? Ibu telpon belasan kali kok nggak diangkat? Ibu udah telpon mbak Tyas, minta tolong ngebangunin kamu. Udah bangun kan?"

Ja..ja..jadi, Ibu telpon mbak Tyas dan minta mbak Tyas ngebangunin aku??? APAAAAA??? Tidaaaaak. Aku kudu piye. Matilaaaaah. Fyi, mbak Tyas adalah TIBUM. Dan untuk mahasiswa baru, Tibum adalah sosok yang cukup menyeramkan :o

Hari-hari awal di kos adalah hari-hari yang cukup berat. Jelas, karena harus adaptasi. Tapi lebih berat lagi kalo harus adaptasi sendiri. Kemana-mana sendiri, nyari makan sendiri, nyari barang sendiri, ke kampus sendiri, di kos pun ngerasa sendiri *bukan lagi nyanyi ya ini*. Ngiri liat temen-temen lain yang punya temen kosan seangkatan, kayaknya enak banget yak, minimal nggak harus adaptasi sendirian :(

Setahun berlalu hingga akhirnya aku dan mbak kosku cukup dekat. Ngerasa beruntung punya 6 kakak yang baik dan perhatian, dan suka menggosip wakakaka. Rasanya baru setahun, tapi kuping ini sudah dijejali dengan gosip-gosip seputar angkatan 51 (hingga rasa-rasanya aku jadi anak 53 paling update kalo ditanya seputar gosip 51 wakaka) dan gosip-gosip seputar kos S. Nggak akan ada habisnya kalo ngomongin kos S dan penunggunya, ups.

Dua tahun berlalu. Ulang tahun keduaku di Jakarta. Inget banget malem itu aku lagi guling-guling di kasur sambil ngebalas satu persatu ucapan dan doa dari teman-teman. Tiba-tiba mbak Wahyu ngetuk kamarku.

Aku : Kenapa mbak?
Mbak Wahyu : Itu yang di kamar mandi dalemannya siapa yak? Punyamu?
Aku : Hah? Coba aku lihat mbak
...
Aku : Mana mbak?
Mbak Wahyu : Itu di belakang ember.

Tepat saat mataku sedang sibuk mencari-cari sesuatu di belakang ember, tiba-tiba *plok*, beberapa butir telur mendarat di kepalaku, diteruskan dengan tepung dan kecap. Oh my, nggak nyangka, dengan odongnya aku masuk sendiri ke dalam perangkap. Betapa polosnya aku -___-

Dan aku terharu :')
Kalo boleh curcol, itu adalah telur, tepung, dan kecap pertama yang mendarat di kepalaku. Maklum, ulang tahun di bulan Juni adalah ulang tahun yang terlupakan karena selalu bertepatan dengan liburan kenaikan kelas. Masih ada yang inget aja udah syukur hahaha, kasihan yak. wes biasaaaa~

Dua setengah tahun berlalu dan itu adalah puncak kerugian kalo nggak punya temen kosan seangkatan. Selama 3 bulan aku di kos sendirian karena 5 mbak kosku udah wisuda, jadi pada pulang kampung karena magangnya masih lama. Sedangkan 1 mbak kosku yang udah kerja di BPS Pusat jarang pulang ke kos karena kampungnya deket dan sering dinas ke luar kota. Alhasil selama 3 bulan itu aku makin apatis di kamar mulu, karena takut ngeliat kamar-kamar pada kosong dan gelap. Nah puncak dari segala puncak kerugian, di bulan itu juga aku mendapat musibah akibat keodonganku sendiri. Yak, aku salah baca jadwal ujian. Aku pikir ujiannya sesi 3 tapi ternyata sesi 2. Karena kejadian itu, untuk pertama kalinya aku bisa nangis bersuara di dalam kos, karena nggak ada siapa-siapa dan nggak akan ada yang denger. Udah sedih, kesepian pula, kasihan yak? Mau cerita ke mbak-mbak kos, tapi mereka pada di kampung. Mau cerita ke temen, tapi kosannya jauh, malu jalannya karena mata udah kayak mata kodok. Alhasil cuma bisa nangis sendirian di dalam kamar selama berhari-hari, hahaha mentalku payah banget yak. Btw waktu itu temen ada yang nanya, "kenapa bisa salah jadwal? emang temen kosan nggak ada yang ngingetin?". Ah seandainya ia tahu aku di kosan sendirian selama 3 bulan, kalo pun nggak sendirian juga nggak akan ada yang nyadar kalo aku salah jadwal karena jadwalku dan jadwal mbak-mbaknya beda, nasib lintas angkatan cuy :(

Tiga tahun berlalu, aku sudah terbiasa menjadi bungsu di kosan. Punya 6 kakak yang ngemong banget dan punya perannya masing-masing di kosan. Mulai dari mbak Neti yang hobi banget bagi-bagi masakan, mbak Wahyu yang selalu jadi gudang film, kak Nur yang suka neraktir, mbak Tyas yang selalu ngasih wejangan tentang kuliah, mbak Fitri yang selalu jadi hiburan tersendiri karena tingkahnya di kos, dan mbak Susan yang selalu senyap dalam sunyi wakakaa, ampun mbaaak. Tapi satu persatu mbak kos mulai pindah karena satu dan berbagai alasan lainnya. Akhirnya tinggal 3 orang mbak kos yang bertahan, itu pun yang satu nya ikutan pindah karena udah nikah. Sisa 2 mbak kos :(

Tiga seperempat tahun berlalu. Aku masih sering ketemu sama mbak-mbak kos dan mantan mbak-mbak kos ku. Nggak pernah ngerasa bener-bener kehilangan sosok mereka karena mereka masih sering main ke kosan. Tapi tidak untuk sekarang. Mulai empat hari lalu mereka cukup jauh dan sulit terjangkau karena satu hal: penempatan. Udah nggak ada seorang pun yang bisa aku panggil "mbak" di kosan. Sekarang kosanku penuh sama anak 56. Again and again aku selalu jadi angkatan outlier di kosan -___- Bedanya, yang dulunya anak bungsu, sekarang jadi anak sulung. Yang dulunya dijaga ama mbak-mbak kos, sekarang gantian aku yang harus ngejaga mereka.

Pada akhirnya setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Di balik segala hal menyedihkan yang udah terjadi karena nggak punya temen seangkatan di kos, tapi di sisi lain ada banyak hal menyenangkan karena punya 6 mbak kos yang luar bisa baik dan perhatian. Terima kasih banyak mbak, nggak tahu lagi bisa ketemu sama kalian-kalian lagi kapan, tapi bila Tuhan menuntun kita untuk bertemu, insyaAllah kita bertemu lagi kok mbak :') I miss yoooou mbak. Jangan lupakan adekmu yang paling cantik dan paling baik ini yak (karena adeknya cuma satu hahahaha). Maaf dan terimakasih :')

And here, limited edition for kost S-er only, "A Little Story about US!", sebuah catatan kecil, bukti kita pernah ada di bawah satu atap yang sama :)

.

leila-mbak neti-mbak susan-mbak tyas-mbak wahyu-mbak fitri
Penghuni kost S periode 2011-2014, tanpa kak Nur dan (tentu saja) tanpa pak S.


karena kita pernah ada di bawah atap yang sama..

L's

LINE – Ada Apa Dengan Cinta – 2014 (Mini Drama)

Posted by Leila Husna On Jumat, 07 November 2014 0 komentar

It's totally cooool! Siapa sih yang nggak tahu film teensational Ada Apa Dengan Cinta? Nggak nyangka 12 tahun kemudian ada kelanjutan kisah Rangga dan Cinta, benar-benar 12 tahun kemudian. Woaaah, supeeer! Amazing banget ide promosinya Line. Salut!



Serasa reuni dan bernostalgian ngeliat Rangga dan Cinta nongol lagi dalam satu layar yang sama dengan masih tampak cantik dan ganteng tapi udah lebih dewasa. Envy juga ngeliat Cinta yang masih ngumpul bareng sama sahabat-sahabatnya, bahkan setelah 12 tahun berlalu. Keren juga pas flashback ke jaman SMA, tampak kontras banget, bener-bener keliatan jadul banget jaman itu hahaha. Overall, 10 menit yang kece :)

Btw, selalu suka sama film AADC, tokoh-tokohnya, soundtrack-soundtracknya, dan puisi-puisinya. Salah satu film Indonesia favorit yang makin favorit setelah ada mini dramanya. Waah, keren juga nih kalo ada sekuelnya, andai saja~ :D

Detik tidak pernah melangkah mundur
Tapi kertas putih itu selalu ada
-Rangga-

Waktu tidak pernah berjalan mundur
Dan hari tidak pernah terulang
Tetapi pagi selalu menawarkan cerita yang baru
-Cinta-

Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab
-Rangga-

Love, Life, Line


L's

Graduation Cupcake

Posted by Leila Husna On Sabtu, 25 Oktober 2014 0 komentar

Minggu lalu aku dateng ke wisudaan kakak tingkat 52. Detik-detik menunggu pintu auditorium terbuka, tiba-tiba keinget wisudaan tahun lalu. Masih kebayang banget, dulu, di tempat yang sama, aku kayak anak ilang yang dateng ke wisudaan "sendirian" dengan membawa 5 tas tentengan kayak ibu-ibu habis belanja. Yah, nasib jadi satu-satunya angkatan outlier di kosan -___- Beda banget sama tahun ini yang dateng dengan membawa beberapa pasukan, plus dengan atmosfer yang berbeda. Iyap, bedaaa banget atmosfernya. Dulu kalo liat orang pake toga, rasanya biasa aja tuh, tapi sekaraaaaang envy nya masya Allah. Ngiri bingiiit. Mungkin karena udah menyabet status mahasiswa tingkat akhir juga kali ya :3

Nah, wisudaan kali ini, kita bikin special handmade untuk kakak-kakak tercintah. Tahun ini bikin 5 handmade, sama kayak tahun lalu. Bedanya, dulu bikinnya sendirian, di rumah Semarang, terus pas udah jadi...bingung ngangkut ke Jakarta nya gimana -___- Nah kalo sekarang, bikinnya bareng-bareng ama Mecing ama Khusnul, di kosanku.

Ngomongin masalah handmade, untuk handamade apapun, yang paling susah adalah ide. Selama beberapa hari sempet stuck, bingung nyari ide bikin handmade apa yang cocok buat graduation, plus yang multigender. eh bahasa apaan tuh multigender? Hahaha, pokoknya handmade yang cocok buat cewek, cowok, dan transgender. Sumprit bingung banget. Dari 5 orang yang mau kita kasih, ada satu cowok. Nah satu cowok ini nih yang bikin bingung mau dikasih apa. Berhubung ide handmade yang terbesit adalah handmade ke-cewek-cewek-an gitu, entah gimana rasanya agak kurang pas kalo dikasihin ke cowok. Tapi mengingat kakak tingkat kita yang cowok ini juga nggak cowok-cowok banget ups ampuuun maaas, ya udah sih booodooo amaaaat, toh kalopun hadiahnya malu-maluin, yang malu juga si mas nya, bukan kita, hahahaha, sekali lagi ampuuun maaas ^^v

Daaan, ini dia penampakan handmade kitaaa. Idenya sih graduation cupcake, tapi entah kenapa jadi mirip graduation pou gara-gara ditambahin mata-mata-an haha.

graduation cupcake 2 warna
graduation cupcake 3 warna, spesial untuk mbak-mbak kosnya Khusnul :)
tampak depan - tampak belakang
super muda-mudi kelompok empat

super HF53
 Tahun depan gantian kita yuk gais yang pake toga, aamiiiin :D


L's

Balok Empat!

Posted by Leila Husna On Rabu, 15 Oktober 2014 0 komentar


Balok empat! Bahagia luar biasa, akhirnya bisa melewati tingkat tiga yang sedari awal super super super pengen di-skip secepat mungkin. Menikmati olahraga jantung setiap harinya selama 2 semester, semacam nila setitik rusak jantung sebelanga. Wow banget emang. Tapi bagaimanapun, sekarang aku udah di tingkat empat, daaaan ah, aku terharu :' nggak bisa berkata banyak. Pokoknya bahagia :'D

Balok empat! Bahagia luar biasa. Seneng banget liat poin pelanggaranku cling, bersih bersinar kembali suci seperti semula hahaha. Eh tapi betewe, ntar di akhir nggak ada poin akumulasi kan ya? nggak ada kan ya? jangan hancurkan kebahagiaanku dalam semalam :'

Balok empat! Akhirnya menyabet status mahasiswa tingkat akhir. Kompre-TKD-skripsi. Berat bener kalo dipikir ye. Makanya nggak usah dipikir kan ya? Eh tapi kalo nggak dipikir terus begimane dong, odong-odong -____-

Balok empat! Sempet penasaran juga sih bakal sekelas ama siapa aja di 4KS2. Dan ternyata, meskipun kelas baru, tapi mukanya muka-muka lama semua. Hanya 6 dari 34 orang yang belum pernah sekelas sama aku. Sisanya, udah pernah sekelas semua daaan ada Khusnul juga looh haha. Wah nul, kita emang ditakdirkan untuk membuka dan menutup lembaran hidup di STIS bersama haha, aamiiin. Oh iya, betewe, aku gagal pecah rekor 4 tahun ama sodara senasib sepenanggungan dari tingkat satu, sodara Lewis.  Takdir kita berakhir sampai disini Lew... Semoga kamu menemukan kebahagiaanmu disana. wakakaka.

Balok empat! Wih, jadi angkatan paling tua dong kalo begitu, tapi, duh gimana ya, mukaku emang susah diajak kompak, jadi maap ya kalo nggak keliatan tua.

Balok empat! Duh, kalo udah tingkat akhir begini, obrolan dengan para sesepuh nggak akan jauh-jauh dari...
"calonnya mana?"
Nanti juga datang, bila saja boleh ku jawab demikian.


L's

First Job! #2

Posted by Leila Husna On Jumat, 10 Oktober 2014 0 komentar

Sebentar lagi liburan panjang akan berakhir. Yang nyebelin kalo liburan panjang gini adalah komen dari para tetangga dan temen-temen yang terus menerus menanyakan "kapan balik ke Jakarta?" "kok masih disini? lama banget liburannya?" berasa kayak diusir aja hahaha. Tapi yang lebih nyebelin lagi adalah komen dari adeknya sahabatku yang bilang begini "ini mbak Lela nggak balik-balik ke Jakarta kemungkinannya ada 2 : udah lulus atau kena drop out" kampreeeeeet, naudzubillahimindzalik untuk pilihan nomer 2 -____- Yang jelas liburan panjang yang hampir 3 bulan - dari sebelum Idul Fitri sampe setelah Idul Adha - ini cukup kontroversial bagi mereka, atau entah merekanya yang udah bosen liat mukaku kali ya? hahaha.

Untuk menghabiskan liburan yang super duper panjang ini, setiap orang punya caranya masing-masing. Ada yang makan tidur doang di rumah, ikut kepanitiaan, perlombaan, jalan-jalan, dan segudang kegiatan-kegiatan lainnya yang seriously bikin envy. Kalo aku sih jauh-jauh hari sebelum liburan udah nyiapin plan A sampe Z. Mau kesinilah, mau kesitulah, mau beginilah, mau begitulah, eh ujung-ujungnya malah out of the plan : kerja di BPS.  Lah kenapa bisa begitu?  Kepoin aja di pos sebelumnya haha. *ngarep banget minta dikepoin lel*



***

Minggu Pertama
25-30 Agustus 2014

Kalo bisa dibilang, minggu pertama ini temanya ngeluh, hahaha. Gimana nggak ngeluh, yang biasanya tidur-tiduran atau main-main doang di rumah tiba-tiba harus menjalani aktivitas dari jam 8 pagi sampai jam 2 siang, selama 5 jam di depan komputer non-stop dan monoton, intensitas kedipan mata berkurang, intensitas gerakan jari tangan kanan jauh lebih bekerja keras dibandingkan jari tangan kiri yang hanya diam (karena fokusnya ke tombol angka doang),  berdiri cuma pas sholat, selebihnya duduk, belum lagi merasa salah pilih tempat duduk karena dikelilingi mitra-mitra yang umurnya jauh di atasku (FYI, aku mitra paling muda disana. bayangkan, bayangkaaaan! *oke abaikan*). Pokoknya ngeluhnya udah tingkat dewa. Meskipun makin hari makin terbiasa, tapi yang namanya punggung pegel dan mata merah sulit terbiasa -___-

Nah di minggu pertama ini aku masih lebih banyak mendengar ketimbang bicara. Karena masih belum kenal aja sih, lagian umur-umur mitra lainnya udah 30an ke atas, makin bingung kan mau ngobrol apa. Tapi masih mendingan tempat dudukku daripada tempat duduknya Lutfi yang desperate banget sendirian di sebelah komputer absen yang lebih sering dipake sama supervisor. Makin forever alone banget dah si Lutfi hahaha. Apalagi Ayu sama Ksatrio belum dateng karena mereka masih ngurusin PKL di Jakarta, makin bingung lagi kan kita nyari temen seumuran. Ada sih beberapa orang yang umurnya nggak jauh beda sama kita, tapi tempat duduknya ada di sayap kanan, sedangkan aku ada di sayap kiri, jadi jarang interaksi. Tapi ada sih satu orang yang emang sering ngobrol sama kita, namanya Lina. Dan pas si Lutfi minta nomernya Lina, hebooooh dah mitra-mitra sayap kanan hahaha. Adapun mitra-mitra lain yang statusnya mahasiswa kebanyakan ada di sesi dua. Wah salah pilih sesi ini mah ceritanya :3

Ngomongin sayap kiri sayap kanan, perbedaan mendasar keduanya adalah kalo yang sayap kiri rame, yang sayap kanan sepi. Kenapa bisa rame? Bayangin aja gimana kalo ibu-ibu berkumpul. Udah kebayang kan? Hahaha. Nah kalo deretanku isinya bapak-bapak. Rame juga sih, tapi bukan rame ngegosip, melainkan rame ngebuli. Jadi gambarannya sayap kiri itu, deretan satu diem, deretan dua tiga ngegosip, deretan empat -deretanku- saling membuli. Ringkasnya, deretanku sama deretan belakang itu sama-sama rame, tapi obrolannya udah beda. Dan untuk minggu pertama aku cukup nyimak dan ber-haha-hehe doang. Kalo sayap kanan, sejauh ini sih masih aman dan damai.

Kalo cerita tentang mitra-mitra di deretanku, rasanya nggak afdol kalo nggak aku kenalin namanya (berharap mereka nggak ada yang nyasar ke post ini). Urut dari aku yang pojok kiri, sebelahku Pak Arif, lalu sebelahnya Pak Meta, kemudian Pak Hendy, dan yang terakhir yang paling pojok kanan adalah mas giring (para mitra memanggilnya demikian, karena katanya rambutnya mirip Giring Nidji haha, salam damai mas, bukan aku yang bilang, tapi mbak Dewik :p). Umurnya kira-kira 30an ke atas kecuali mas giring yang seumuran sama aku, jadi obrolannya ya obrolan bapak-bapak ~

“wah ini harusnya pasang foto anak ya biar kerjanya semangat!" - pak Arif
*kalo aku masang foto siapa dong paaaak? Masang foto selfie diri sendiri aja kali yak haha*

Btw kerjaan ngentry ini terhitung kerjaan yang nggak perlu mikir, yang penting teliti. Masalah kecepatan jari mah lama-lama juga terbiasa ngetik angka ala mbak-mbak kasir. Tapi jangan salaaaah, meskipun nggak mikir, tapi olahraga jantung di minggu-minggu pertama ini masih kuat. Tiap ada yang bikin kesalahan, langsung ditegur. Pokoknya kalo supervisor udah mulai manggil nama, duh, jantung udah berasa mau copot, takut dipanggil, takut didepak. Pak Arif pernah kena semprot gegara ada 1 halaman yang kelewat entry, selama seharian dan hari-hari berikutnya ngetiknya bener-bener pelan dan nggak enjoy saking takutnya didepak, tapi setelah sekian hari berlalu emm balik lagi deh kayak semula hahahaha.

Pak Arif : mbaknya mesti santai-santai aja nih karena calon pegawai BPS, jadi nggak mungkin dipanggil…
Aku : haha kata siapa pak, kalo salah ya tetep dipanggil lah
*kagak tau ye si bapak kalo sedari tadi jantungku dag-dig-dug-der kayak habis lari marathon -___-*

***

Minggu Kedua
1-5 September 2014 

Kalo dibandingin sama minggu pertama, harusnya makin berkurang kan ya ngeluhnya? harusnyaa~ tapi sayangnya ada 1 pengumuman yang aaaah, begimana ya hmm. Intinya jam pulang kerja berubah, yang tadinya jam 2 siang dimundurin jadi jam setengah 4 sore. Begitu denger pengumuman, seketika itu pula yang terpikir adalah...punggungku...duh maaaak, selamatkan punggungku maaaaak T.T

Di minggu ini kita ketambahan personil baru, yakni Ksatrio. Yang bikin geli adalah dia sempet terusir dari kursi yang satu ke kursi yang lain. Gimana nggak diusir, hampir semua kursi udah ada penunggunya. Jadi pas dia mau duduk, selalu aja ada yang bilang "maaf mas, kursi itu udah ada yang punya" hahahaha. Pokoknya nasibnya si Satrio dan mitra-mitra lain yang baru dateng ini sama persis kayak nasibnya mas Giring yang dulu juga baru dateng di hari ketiga atau keempat, entahlah lupa. Yang jelas, mas Giring dulu juga sempet terlempar dari kursi yang satu ke kursi yang lain hingga akhirnya dapet tempat duduk di paling pojok deretanku. Untungnya, anak-anak yang PKL di BPS udah pada selesai minggu ini, jadi kursi mereka kosong. Alhasil si Kstario bisa dapet tempat duduk dan si Lutfi yang seminggu ini desperate banget juga bisa pindah tempat duduk di sebelah Ksatrio, di sayap kanan.

Di minggu kedua ini kita udah pinter "memilih" dokumen. Jadi sistem ngentry disini adalah ambil dokumen satu bendel >> lalu dientry >> lalu ambil satu bendel lagi >> dientri >> dan seterusnya . Satu bendel -atau kita biasa menyebutnya 1 NKS- rata-rata isinya 10 dokumen, tapi nggak jarang juga kurang dari 10 atau lebih dari 10. Nah disini ada 9 jenis dokumen/kuesioner yang tebal tipis per jenis dokumennya beda-beda tapi sepertinya bayarannya sama. Diantara 9 jenis dokumen dengan 9 warna kertas yang berbeda, ada beberapa jenis dokumen yang sebisa mungkin dihindari demi kebaikan jari, mata, dan punggung kita, yaitu : dokumen warna hijau gelap (tanaman padi) dan dokumen warna pink (hortikultura). Udah deh kalo dapet 2 jenis dokumen itu duh maaak, mabok mabok daaah. Yang jelas banyak bingiiiit isiannya, apalagi yang warna hijau tua, udah banyak, nggak keliatan pula tulisannya (karena warna kertasnya hijau tua dan tulisannya pake pensil, kalo kena lampu jadi silau nggak kelihatan, musti diterawang -__-). Kalo yang warna pink masih bisa ditoleran asalkan bukan komoditi bawang merah. Udah ampun dah kalo dapet bawang merah, banyaknya keterlaluan. Bisa 2 jam berkutat sama 10 dokumen bawang merah doang, lebih malah. Adapun dokumen yang wajib musti banget diicer adalah dokumen warna putih alias dokumen survey budidaya kehutanan. Ajib dah kalo udah dapet dokumen yang satu itu, nggak ada 1 jam, bahkan setengah jam pun udah kelar 1 bendel. Bayangin aja gimana panasnya suasana hati kalo kita lagi ngentri dokumen pink bawang merah, sedangkan sebelah kita lagi ngentri dokumen warna putih/budidaya hutan yang setiap setengah jam sekali ambil dokumen baru sedangkan kita udah 2 jam berlalu masih berkutat sama dokumen warna pink, bayangkaaaan. Ini ngebayangin doang aja udah panas meletup-meletup nih. *sabar leeel*  Yang apes lagi itu kalo ada setumpuk dokumen putih dateng, terus kita langsung semangat 45 ngentrinya (biar bisa cepet-cepet ambil dokumen baru yang warna putih), tapi pas kita mau ambil dokumen baru...ternyata dokumen putihnya udah habis, sisa yang hijau atau yang pink pula, beeeh itu apes banget sumprit. Tapi ada juga ngeselin-momen kalo kita dapet dokumen putih, yaitu siap-siap aja dipantengin semua mata yang ada disana, entah karena mereka envy atau karena mereka ingin memastikan bahwa dokumen putih yang kita ambil cuma 1 bendel, nggak lebih. sampe sebegitunya ya hahaha.

Tapi selain apes-momen semacam diatas, ada juga bejo-momen (re: bejo=beruntung) macem dibawah ini..

Pak Arif : Mbak kok kamu ambil dua bendel? Ati-ati disemprot haha
Aku : Aku nggak ambil dua pak. Tadi kan dokumennya habis, terus aku minta dokumen ke pak X (pegawai BPS), eh malah dikasih dua. masa rejeki ditolak pak ~
Pak Arif : Kalo dapet 2 bendel dokumen putih aja diterima, coba kalo dokumen hijau atau pink, pasti langsung dibalikin
*Muahaahaha, ah tau aja nih si bapak ~*

atau

Pak Arif : Mbak, kamu dapet dua bendel lagi? Enak banget
Aku : Ini bukan dua bendel paaak, ini 1 bendel doang tapi isinya 20 dokumen :D

atau

Pak Arif : Hiyaaa mbaknya dapet hijau haha
Aku : Iya nih pak -___-
Aku : eh tapi pak... ada yang kode empat paaak hahahahaha

Bagi kami, ada yang lebih menggiurkan dibanding dokumen warna putih, yaitu dokumen-dokumen non respon, baik kode 2 (pindah keluar blok sensus), kode 3 (tidak dapat diwawancarai sampai dengan batas waktu yang ditentukan), maupun kode 4 (menolak diwawancarai). Ini bedanya pencacah lapangan dengan pengentri dokumen. kalo pencacah lapangan berharap nggak ada yang non respon (terutama non respon kode 3 dan 4), kalo pengentri dokumen berharap dokumennya non respon semua hahaha.
udah dokumen putih, kode empat pulaaak :D
Aku : Asiiik aku dapet kode empat lagi :D
Pak Arif : Ih enak banget sih, kode empat terus
Aku : Eh tapi kok halaman-halaman selanjutnya ada isiannya full ya pak? Padahal kan non respon.
Pak Arif : coba tanyain ke supervisor aja
*beberapa saat kemudian*
Aku : udah ku tanyain pak
Pak Arif : katanya apa?
Aku : Katanya tetep dientri -____- jadi kalo kodenya 4 tapi ada isiannya tetep dientri sesuai dokumen *pffft, gagal bejo dah*
dokumen ijo kode empat tapi zonk, ada isiannya -___-
***

Minggu Ketiga
8-13 September 2014

Minggu ini aku udah banyak mendengar dan banyak bicara. Deretanku makin deket juga. Obrolan tiap hari kita nggak jauh-jauh dari membuli. Seringnya sih ngebuli pak Arif, tapi nggak jarang juga aku ikutan dibuli. Nah berhubung tiap hari ngobrolnya ama bapak-bapak, jadi aku sering lupa malah ngobrol pake bahasa Jawa-ngoko kayak ngomong sama temen sendiri, hehe, ampuun paak, semoga nggak dianggep kurang ajar. Dan yang lebih parah lagi, aku pernah keceplosan bilang "kampreeeet" pas lagi dibuli sama beliau-beliau ini. Odongnya, aku nggak nyadar kalo kata "kampret" masih nggak lazim di Semarang, apalagi di kalangan bapak-bapak. Jadi semenjak itu, mereka dikit-dikit bilang "kampret", semacam nyindir gitu tapi dibuat bercandaan. Sampe-sampe pak Hendy bilang "wah mbak, baru kali ini aku lihat ada cewek mukanya polos tapi bisa bilang kampret" waduuh, image ku maaak, image ku T.T

Btw di minggu ketiga ini aku dapet bejo-momen yang wow banget. Cuma tejadi sekali seumur kerja di BPS.

Pak Meta : Wah Arif seneng nih dapet dokumen biru laut. Kok bisa ya Arif suka sama dokumen warna biru laut, aku aja nggak suka. Kamu suka Hen?
Pak Hendy : Aku juga nggak suka. Apa enaknya coba. Emang Arif ki aneh, sukanya yang laut-laut
*Pak Arif tetep diem ngelanjutin ngentry sambil sesekali senyum-senyum sendiri*
Pak Meta : Loh kok kamu cepet banget ngentrinya?
Pak Arif : Lah kan udah aku bilang kalo biru laut itu cepet
Pak Meta : Masa sih secepet itu? Kok bisa?
Aku : Wih, pak Arif cepet bangeeeeet. Tadi pas pak Arif ngambil dokumen, aku udah ngentri 8 dokumen. Sekarang aku dapet 10 dokumen, pak Arif udah 5 dokumen??? :o Waaah luar biasa.
Pak Meta : Iya kan? Cepet banget ya?
Semenit kemudian aku ngambil dokumen baru dan dapet dokumen warna biru laut
Aku : Wah aku dapet biru laut juga kayak pak Arif
Pak Arif : Enak lho mbak, cepet
Aku : Tapi dibanding ini aku sukanya dokumen biru muda yo pak.
Semenit kemudian...
Aku : Wih..wih..wih.... astagfirullah..luar biasa *heboh sendiri pas ngecek dokumenku satu persatu* pak lihat dokumenmu pak, jangan-jangan.... *aku cek satu persatu dokumen pak Arif* tuh kaaaan. Pantesan pak Arif cepet, ternyata dokumennya kode empat semua. Punyaku juga kode empat semua pak hahahaha.
Pak Arif : hahaha, asem, kayak aku nggak pernah cepet aja. Tuh, tadi bilang katanya nggak suka biru laut, tapi sekarang muji-muji biru laut, dasaaaar
Aku : Ya kalo non respon semua gini siapa yang nggak suka paaak hahaha.

Yap, untuk pertama kalinya dan satu-satunya kejadian langka dapet satu bendel non respon semua. 5 menit juga kelar nih ngentrinya. Yang nggak kebayang adalah, entah gimana nasib PCL yang dapet blok sensus non respon semua. Yakin deh disemprot habis-habisan sama Kortimnya. Nggak kebayang kalo itu terjadi pas PKL, udah disemprot Kortim, disemprot Dosen, dijadiin bahan gibah satu angkatan, belum lagi kalo ceritanya turun temurun ke adek tingkat "eh ada tim yang 2 blok sensus non respon loh" duh paaaaak, kuatkan batinmu ya pak PCL. Tapi odongnya, itu malah hal yang disyukuri para pengentri haha, agak bimbang juga sih sebenernya, di mulut bilangnya "astagfirullah" tapi muka sama hatinya riang gembira, ckckk, ketika mulut dan hati tidak sinkron :3

Nah terkadang, selain apes-momen dan bejo-momen, ada juga geli-momen kalo nemuin kueisoner yang aneh-aneh. Entah dicorat-coretlah, entah blok catatan yang kayak bikin cerpen lah, pokoknya bikin ngakak hahaha.
Kesimpulanku sama pak Arif begitu ngeliat kuesioner macem ini adalah : PCL nya pasti lagi setreees hahaha, ampuunn pak PCL ^^v
Ada juga zonk-momen di minggu ketiga. Jadi waktu itu di tumpukan dokumen pink ada sebendel dokumen putih. Mataku sama matanya Ayu langsung cling begitu lihat dokumen putih. Tangan kita bebarengan megang tuh dokumen. Alhasil kita rebutan udah macem kayak anak kecil rebutan permen. Tapi tiba-tiba kayak ada sesuatu yang janggal sama tuh dokumen, merasa ada yang beda, nggak kayak dokumen putih biasanya. Dan ternyata zonk sodara-sodara. Itu bukan dokumen putih (budidaya hutan) tapi dokumen pink (hortikultura) fotokopian, makanya warna kertasnya putih -___- ah, zonk bener deh, merasa percuma udah rebutan segala :/
***

Minggu Keempat
15-18 September 2014

Di minggu ini kerjaan ngentri udah nggak begitu banyak karena dokumen pun tinggal sedikit. Luar biasa ya kecepatan jari para mitra disini, yang tadinya diprediksikan bakal kelar dalam waktu satu setengah bulan full bahkan minggu pun masuk, eh baru 3 minggu dan tiap hari minggunya libur aja udah mau habis dokumennya. Kalo kecepatan ngentrinya rata-rata macem Ksatrio sih percaya, ngentri kok kayak dikejar setan, cepet beneeeer dah.

Nah selain ngentri, kita juga dikasih tugas buat ngecek error dokumen-dokumen yang udah pernah kita entry. Jadi kita dikasih daftar error dari dokumen yang kita entri, lalu kita tandai apakah errornya karena kesalahan dokumen (dari sononya emang begitu) atau karena kita salah entri. Nah pas dibagi daftar error, punyanya Ksatrio luar biasa, buanyaaak banget errornya, muahahaa, sukurin, makan tuh error wkwk *ampun saaaat*. Nah yang malesin kalo ngecek error gini yaitu mesti mikir. Pusing ngeliatin rule validasi yang duh, kagak ngerti, bikin pusing. Lebih milih ngentri daripada ngecek error begini, ngentri nggak pake mikir soalnya :/

Hari Kamis minggu keempat fix kita diliburkan, sampai waktu yang.. entah sampai kapan. Yang jelas sampai kita dipanggil disuruh dateng ke BPS lagi. Tapi nyatanya, setelah seminggu berlangsung nggak ada panggilan juga dari BPS. Hanya beberapa orang yang dipanggil, katanya sih yang dipanggil untuk kerja kembali hanya orang-orang yang dokumen entrinya masih dibawah 500, termasuk Ayu yang baru dateng di minggu ketiga makanya dokumen entriannya masih dikit, tapi ada juga yang udah lebih dari itu juga dipanggil sih. Intinya nunggu panggilan. Kalo nggak dipanggil lagi ya udah. Kelar. The end.

Jadi, udah kelar nih kerjanya? Serius? Rasanya kayak masih nggak nyangka bakal secepet itu. Yang biasanya pagi-pagi udah siap berangkat kerja, menikmati macetnya Jatingaleh, sekarang pagi-pagi masih guling-guling di atas kasur. Kembali ke rutinitas semula makan-tidur doang. Berasa badan udah nggak produktif lagi semenjak kerjaan selesai. Kayak ada yang hilaaaang. Dulu pegelnya karena 8 jam nonstop di depan komputer, sekarang pegelnya karena tidur-tiduran mulu di rumah. Alamaaak dasar manusia.

***

Hari Terakhir
3 Oktober 2014

Setelah seminggu lebih nggak ada panggilan, bahkan udah sempet balik ke Jakarta juga karena ada seminar, tiba-tiba hari Jumat jam setengan enam sore dapet telpon dari Ksatrio, katanya jam 18.30 udah harus ada di BPS. ohmyGod, super dadakan, malem-malem, dan waaah nggak bisa dijelasin dengan kata-kata gimana kagetnya.

Sampe sana ternyata masih ada mitra yang bahkan udah ngentri dari pagi dan sampe aku dateng pun masih ngentri. Ada juga yang nasibnya sama kayak aku, baru dikabarin dan baru dateng. ternyata oh ternyata hari itu adalah hari terakhir kegiatan entry data. Makanya personilnya ditambah lagi biar hari itu bisa selesai. Sialnya Kerennya, hari itu aku dapet dokumen yang satu bendel isinya ada 20 dokumen. Alhasil, yang lain udah kelar, aku masih aja ngentri. Pada akhirnya aku jadi orang terakhir yang masih ngentri, dan jadi penentu kepulangan para pegawai BPS. Kalo aku belum kelar, beliau-beliau belum bisa pulang, duh maaak, makin grogi nih gueeeh. Udah gitu si Ksatrio nyebelin bingit gangguin mulu, makin nggak kelar-kelar kan ngentrinya -___-

"Wah ini gong nya ada di Leila nih" - Pak Ari

Naaah, dengan  berakhirnya dokumen entriku, berakhir sudah kegiatan Pengolahan Entry Data ST2013 Subsektor. Dengan ini saya nyatakakan kegiatan Entry Data resmi di-tu-tup! guoooong *bunyi gong dipentung* mihihihi. Pokoknya terimakasih banyak buat pegawai IPDS yang mengijinkan kami ikut kegiatan ini, wiiih matur nuwun sanget. Pengalaman yang luar biasaaaa. InsyaAllah nanti kalo kami menjadi pegawai BPS, pengen banget jadi pegawai yang kayak mbak Hesti sama pak Sembodo yang memperlakukan mitra dengan luar biasa baik :') Sabarnya dan baiknya luar biasa, salut (y)

Btw, kok nggak dari dulu-dulu ya dapet info lowongan yang beginian? Merasa agak sedih karena baru taunya sekarang. Kalo gini, kemungkinan untuk bertemu temen-temen mitra juga kecil. Tahun depan insyaAllah udah sibuk sama skripsi. Tahun depannya lagi magang, terus penempatan..aaah, penempatan Semarang dooong *ngarep banget lel* hahaha.

Dan akhirnyaaa, tamatlah sudah cerita liburanku. Yah meskipun yang ku ceritain disini cuma pas part bekerjanya aja, bukan berarti sisanya makan tidur doang yee hahaha. 

lutfi - ayu - pak selamet - aku - ksatrio
Jadi, ini liburanku, mana liburanmu? :)


L's

Scrap Box : Happy Birthday!

Posted by Leila Husna On Selasa, 07 Oktober 2014 5 komentar

11 September 2014. Especially for our beloved bestfriend, Khusnul Kotimah :)



Detail :




L's

First Job!

Posted by Leila Husna On Kamis, 21 Agustus 2014 0 komentar

Entah kapan, yang jelas waktu itu aku dikabarin sama Ayu kalo ada lowongan kerja di BPS Jateng.  Ayu dapet info karena iseng-iseng dia ngisi buku tamu di web BPS, singkat cerita, dia dapet email dari BPS yang isinya lowongan kerja jadi mitra Pengolahan Subsektor ST2013 di BPS Jateng selama 2 bulan. Pas banget buat ngisi liburan ketimbang makan tidur mulu di rumah :p

Nah setelah sempat diundur, akhirnya hari ini fix mulai pelatihan petugas entry data. Pelatihan dimulai dari jam 08.00-15.00. Berhubung Ayu, Ksatrio, sama Luthfi ada di Jakarta semua, jadi aku dateng pelatihan sendirian. Kesan pertama : anak ilang! Seriusan macem anak ilang di ruang pelatihan. Disana ada seratus lebih orang dari yang muda sampe yang tua, tapi muka asing semua. Rata-rata orang yang diterima jadi mitra adalah orang yang udah berpengalaman jadi mitra BPS di event-event sebelumnya karena info lowongan kerja jadi mitra BPS pun hanya disampaikan via sms ke mantan mitra yang rekam kerjanya bagus. Jadi nggak semua orang bisa dapet info loker ini. Untungnya Ayu dapet email, ditambah lagi kita punya embel-embel "mahasiswa STIS", makanya langsung diterima.  Wah alhamdulillah terimakasih STIS :p Tapi tetep aja kok tadi ada beberapa orang yang newbie juga kayak kita. Kata pak ketua "wah ini banyak sekali yang daftar, sampe ada cadangan juga. Gimana nggak banyak, kita menginformasikan loker lewat sms untuk orang-orang tertentu aja, tapi yang dapet sms malah ngajak temen-temennya" haha betul pak, termasuk kita :p

Nah kembali ke topik pelatihan. Disitu aku bener-bener merasa seperti butiran debu di hamparan pasir pantai. Aku nggak kenal siapa-siapa, sedangkan mereka saling kenal dan saling ngobrol, jadi aku macem terisolasi dari mereka. Ngenes banget pokoknya. Mana aku tipenya nggak tahan diem, tapi nggak bisa sok kenal. Untung ada ibu-ibu, namanya bu Yanti, yang ngajak ngobrol aku, jadi aku ada temen. Seharian selama pelatihan aku ngikutin bu Yanti terus, kemana-mana sama bu Yanti, ngentri sama bu Yanti, makan sama bu Yanti, sholat sama bu Yanti. Pokoknya udah kayak anak ayam ngikutin induknya. Akhirnya ngobrol ku pun sama temen-temennya bu Yanti yang notabene nya jauh umurnya di atasku. Tapi dari situ aku jadi tau banyak cerita. Ada bu A dan pak B yang suami istri dan sama-sama jadi mitra. Bu Yanti dulunya juga udah pernah jadi mitra SP dan kata bu Yanti rata-rata mereka yang ada disini ya orang-orang yang dulu pernah jadi mitra juga. Jadi tiap ada event beginian di BPS, malah semacem reuni bagi para mitra yang rumahnya berpencar di seluruh Jateng. Bu Yanti dan mitra-mitra lain yang rumahnya di luar Semarang aja pada ngekos buat jadi mitra disini. Wah beruntung aku tinggal di Ibukota Provinsi, terimakasih Semarang :p

Btw kegiatan pelatihan hari ini adalah latihan ngentri data. Sekilas simpel, tapi kalo nggak teliti bisa fatal. Tadi juga sempet ada evaluasi pengolahan ST2013 lalu, katanya dulu banyak yang asal ngentri, nggak sesuai dokumen, bener-bener jadi sumber masalah ketika diaudit sama BPK. Makanya mulai sekarang aturan diperketat, biar nggak banyak mitra-mitra yang cuma asal ngejar target tapi nggak peduli sama kualitas entrian. Nah untuk aplikasi entry data untuk kegiatan pengolahan kali ini tanpa rule validasi sama sekali, jadi bingung dan nggak ketahuan kalo ada yang salah. Makanya harus super teliti. Ketahuan ada error atau nggak itu setelah masuk ke menu validasi yang terpisah dari menu entry. Itu pun kita nggak punya hak untuk masuk ke menu validasi. Hak kita cuma entry doang. Soalnya pengalaman pengolahan terdahulu, katanya kalo form entry nya dikasih rule validasi, yang ada malah ngaco entriannya, karena ketika ada isian yang agak outlier dan nggak sesuai batas rule validasi, sebagian oknum dengan enaknya langsung ngarang dan ngganti data, gimana caranya supaya datanya clean tanpa perduli akibat dari tindakannya itu. Woah ckckck. Jadi rule validasi malah menimbulkan banyak masalah. Makanya validasinya dilakukan setelah data selesai di-entry dan diserahkan ke orang yang bertugas untuk ngecek validasi aja. Kalo kita mah kerjanya cuma ngentri. Pokoknya entry aja apa yang ada di dokumen, nggak boleh beda sama isian di dokumen meskipun kita tau isiannya salah. Pokoknya biarin aja, nggak usah mikirin masalah validasi. Cukup nyalin aja. Oke sip.

Naaah, pelatihan petugas usai sudah. Untuk 3 hari ke depan mau refreshing sejenak sebelum mulai kerja yang sesungguhnya insyaAllah nanti mulai tanggal 25 Agustus - 10 Oktober fuullll setiap hari, sabtu minggu juga, dari jam 8-14! Woah liburanku super produktif dong kalo begitu duh duh :o Okeh semangaaaat! hap! hap! :3

L's

Akhirnya..

Posted by Leila Husna On 2 komentar

Pagi itu entah kenapa tidur lebih nyenyak daripada biasanya, atau emang dasarnya kebo, entahlah, yang jelas matahari udah tinggi tapi badan masih guling-guling di atas kasur. Seperti biasa hape ngajak main petak umpet, dicari-cari ternyata lagi ngumpet di bawah bantal. Dengan mata masih remang-remang, ngecek hape, 2 sms dari nomer tak dikenal. Respon setelah baca sms : bengong, "kayaknya aku lagi di alam mimpi". Mata merem lagi, meluk guling lagi. Penasaran, baca lagi sms yang tadi, terus lihat ke sekeliling, memastikan ini mimpi atau bukan. "kayaknya bukan mimpi...bukan mimpi? kalo gitu berarti...." badan langsung reflek bangun dari tempat tidur. "alhamdulillah". tapi sesaat kemudian rebahan lagi. senyum yang tadinya mengembang kemudian surut. "aku harus gimana..."

Aku bangun lagi. Kali ini aku benar-benar bangun dari tempat tidur. Membuka laptop dan mengecek email. Dan benar, ada email yang isinya sama dengan sms yang aku terima tadi.


Aku pahami kata per kata. Berharap nggak ada salah interpretasi. 4 keyword yang paling menyorot perhatian : kesempatan ujian susulan - Jumat - nilai maksimal C, syarat 80% benar - pelajari seluruh materi kuliah khususnya soal ujian lalu.

Kesempatan ujian susulan. Untuk yang satu ini, bagaimanapun amat sangat berterimakasih dengan pak dosen yang akhirnya luluh mau memberi kesempatan. Setelah bolak-balik ke ruang jurusan selama 8 bulan tapi nggak pernah digubris, akhirnya disaat aku udah iklhas, udah pasrah, apapun yang akan terjadi terjadilah, eh tiba-tiba pak dosen berubah pikiran :') alhamdulillah ya Allah. Siapapun yang udah bantu doa, matur nuwun sanget.

Jumat. Pemberitahuannya hari Rabu dengan posisi di Semarang dan masih guling-guling di atas kasur pula, tapi hari Jumat udah harus ada di Jakarta. Se-positif-thinking-positif-thinking-nya aku, tetep aja terbesit pikiran "kok bapak tega...". Kelimpungan nyari tiket kereta. Buka salah satu web tiket online, tapi malah jadi korban PHP. Seluruh kereta keterangannya "kursi tersedia" tapi begitu di klik muncul alert "kursi habis". Sampe capek nge-klik-in satu persatu kereta tapi nyatanya kursi habis semua. Udah bingung segala macem ini mau naik apa ke Jakartanya, sempet kepikiran naik bis, tapi mengingat jembatan Comal lagi bermasalah, gilak aja bisa 18 jam baru nyampe Jakarta, terus aku belajarnya kapan? -__- Si Rasyid ngebantuin nyari tiket. Sesaat kemudian dia sms beberapa jadwal penerbangan Semarang-Jakarta yang masih tersedia untuk hari Rabu. Belum sempet aku bales, eh dia udah sms lagi, katanya ada 1 kereta Semarang-Jakarta yang masih tersedia kursi. Dalam hati bertanya-tanya "kok bisa? perasaan tadi udah habis semua", dan setelah aku cek alhamdulillah beneran ada, sepertinya tadi terlewat dicek. Habisnya error gitu sih tadi webnya -__- Oke, tiket Semarang-Jakarta udah beres, sekarang yang jadi masalah adalah tiket pulang Jakarta-Semarang. Masalahnya, hari Sabtu aku harus ada di Semarang karena udah terlanjur terima job dari BPS Jateng (mulai pelatihannya hari Sabtu). Cek tiket Jakarta-Semarang untuk hari Jumat alhamdulillah ada, meskipun harganya udah saingan ama pesawat -___- Ah bener-bener deh, masalah tiket aja udah bikin kepala nyut-nyutan. Apalagi pas ngantri tiket di stasiun beeeh panjang banget antrinya, nunggu 60 antrian. Udah capek-capek ngantri, ternyata untuk pemesanan tiket keberangkatan hari H ada loket khususnya, jadi nggak perlu ngantri sebegitu panjangnya, astagaaa, bener-bener menguji kesabaran. Udah gitu, pas di loket khusus, ternyata yang bisa dilayani cuma tiket yang hari H aja, yang tiket pulangnya (tiket untuk hari Jumat) tetep harus ngantri di loket yang tadi, jadi tetep aja harus ngantri, oh my Gooood -____-

Nilai maksimal C, syarat 80% benar. begini aja udah alhamdulillah, yang penting nggak nol aja sih. Tapi syarat 80% benar nya yang bikin cukup tertekan pak, seriously...

Pelajari seluruh materi kuliah khususnya soal ujian lalu. Pak, saya kan susulan UTS, kok pelajari semua materi pak? kok bapak tega... :( Seriusan itu kalimat ambigu bener. "Seluruh materi" dan "soal ujian lalu" >> kalo begini berarti soal UAS dong? Lah tapi kan aku susulannya UTS, lah gimana sih pak. jadi aku harus belajar UTS apa UAS paaaaaaaaak T.T Cari aman : pelajari dua-duanya. Tapi ampuuun, apa iya harus pelajari semua? :| Makin bingung lagi begitu inget kalo aku nggak punya soal UTS, dan aku juga lupa masih punya soal UAS atau kagak. Langsung sms-in ke beberapa orang dan ngepost di FB, dibantuin jarkom sama Risna juga. Alhamdulillah akhirnya dapet juga dari kak Teuku sama Adit :))

Hari Kamisnya, entah, suasana batin lagi jelek banget. Serasa belajar di bawah tekanan. Semacam puncak kegalauan selama 8 bulan numpuk di hari itu. Seharian pelajarin materi tapi kayak mental, nggak bisa bener-bener konsen. Mana kosan sepi karena penghuni kos pada magang semua di BPS, baru pada pulang habis magrib, jadi nggak ada temen ngomong. Sendirian di kamar dengan lantai super berantakan hasil dari ngebongkar kardus untuk menemukan catatan-catatan perkuliahan Pemrograman Web semester lalu. Pokoknya situasi dan kondisi batin maupun sekitar sama sekali nggak mendukung. Tiap kali inget syarat benar 80%, batin makin melemah. Nyoba ngerjain soal UTS tahun lalu pun stuck, nggak tahu harus diapain lagi, bener-bener nggak bisa mikir. Udah macem orang setres.

Hari udah petang, tapi masih berkutat dengan soal UTS tahun lalu. Tekanan makin menjadi. Aku udah bingung, sampe akhirnya sms kak Teuku minta diajarin. Dalam hati ngerasa nggak tau diri, udah dikirimin soal, masih minta ajarin jawabannya pula, duh perang batin, tapi mau gimana lagi...maaf dan super makasih ya kak Teuku :')

Hari Jumat. Jam setengah 8 kurang 10 menit aku berangkat dari kosan. Sampe di depan gerbang ngeliat pak Dosen yang juga baru dateng dan reflek langsung ngumpet haha. Nungguin untuk beberapa menit, berharap pak Dosen udah naik lift duluan, bisa mati gaya kalo se-lift ama pak Dosen. Setelah merasa aman, aku masuk ke lobi dan berdiri di depan lift. Dan bhadala....ternyata pak Dosen masih ada disana, lagi absen. matilaaaaaaah. Berharap lift cepat-cepat terbuka biar aku nggak se-lift ama pak Dosen. Untungnya lift terbuka juga, jadi nggak se-lift ama beliau, hahaha, odong emang.

Selama nunggu pak Dosen, ngobrol sama bu Kajur
Bu kajur : kamu khoirotun..khoirunn...
Aku : leila bu
Bu kajur : Oh leila. Kamu kok bisa nggak ikut ujian?
Aku : salah baca jadwal bu
Bu kajur : kamu ini, tugas kamu kan cuma belajar, kok bisa baca jadwal aja salah.. *hehe, ampun bu*

Begitu pak Dosen dateng, ngasih soal, dan alhamdulillaaaaah soalnya sama kayak soal UTS kemarin. Waaa, makasih kak Teukuuuu. Untung semalem dibantuin ama kak Teuku, kalo nggak bisa nulis cerpen di atas lembar jawaban.

Pulang-pulang hati super bahagia, mood bagus maksimal. Tapi tiba-tiba runtuh begitu baca sms kalo jadwal pelatihan subsektor pengolahan BPS Jateng pada hari Sabtu diundur sampai hari yang belum ditentukan -___- jadi, tiket-kereta-harga-pesawat-ku sia-sia dong T.T

Tapi tetep, alhamdulillaaaah ya Allah. Alhamdulillah kegalauan 8 bulan terobati. Entah apa hasilnya nanti, pasrah sama Allah. Terima kasih teman-teman semuaa yang udah support dan bantu doa. Semoga segala urusan kalian dimudahkan Allah :') bener-bener dah pelajaran berharga buat ke depan. Salah baca sesi, akibatnya luar biasa bikin ngais tanah 8 bulan :'

L's

4 Tahun

Posted by Leila Husna On Minggu, 10 Agustus 2014 0 komentar

10 Agustus 2014, selamat hari jadi kita yang ke-empat ya blog! Nggak berasa udah empat tahun sejak pertama kali bikin blog. Dari yang tulisan awal-awal alay bingit dan sekarang tetep alay, dari yang isinya curcol-curcol nggak penting dan sekarang tetep nggak penting, terima kasih sudah menjadi pendengar penampung yang baik, blog! :) Make a wish nya, semoga blogger.com nggak bangkrut dan nggak ditutup, jadi ntar kalo udah tua mau baca-baca cerita lama masih bisa, dan kalopun ntar dunia kita udah beda, minimal tulisannya masih ada :)

Betewe, sejak pertama kali bikin blog, paling malu kalo ketemu orang terus orang itu bilang "eh, aku baca blogmu lhooo", duh, serasa image-ku turun drastis karena aib-aibku terbaca orang. Padahal blog dibikin tujuannya untuk dibaca orang, tapi aku malah nggak mau tulisanku dibaca orang, odong emang. Minimal, kalo baca jangan bilang-bilang di depanku ya, hahaha. Dan kalopun baca juga jangan niat-niat banget ya ampe kepo-kepo ke tulisan-tulisan jaman bahula, aku peringatin, jangan baca-baca, nanti naksir lhoo. padahal dalam hati "nanti ilfil lhoo" -___- 

"ah lela mancing nih biar tulisan jaman bahulanya dikepoin"

mana adaaa -___- seriusan jangan, nanti ilfil. Nanti kalo kamu berubah pikiran dan nggak lagi nge-fans sama aku gimana? T.T

"ya udah tulisan yang alay-alay dihapus aja, lel"

kalo alay semua gimana? :3

...

Pokoknya jangan baca-baca! *sekali lagi ini bukan mancing* *tapi kesannya kayak mancing ya?* *ah tau ah*

L's

Terlambat Perpanjangan SIM C

Posted by Leila Husna On Senin, 04 Agustus 2014 32 komentar

Satu setengah bulan yang lalu, umur udah beranjak ke angka 21. Berhubung dulu bikin SIM C nya pas umur 16 tahun, jadi sejak 1,5 bulan yang lalu SIM ku udah kadaluarsa. Rencananya pagi ini mau ngurus perpanjangan SIM. Karena nggak tau prosedurnya gimana, nyoba googling-googling eh malah nemu beberapa artikel yang menyatakan bahwa mulai 1 Maret 2013 tidak ada masa toleransi 1 tahun untuk perpanjangan SIM yang sudah kadaluarsa, harus bikin baru lagi bahkan meski telatnya cuma 1 hari.
Sesuai Peraturan Kapolri No. 9 tahun 2012, pasal 28 ayat 2 dan 3 menyebutkan bahwa : "Perpanjangan SIM dilakukan sebelum masa berlakunya berakhir dan perpanjangan yang dilakukan setelah lewat masa berlaku harus diajukan sebagai SIM baru". sumber
Mati! Mana SIM ku udah telah hampir 2 bulan pula. Jadi males-malesan buat ngurus. Tapi kalo nggak diurus-urus takutnya makin belibet urusannya. Seriusan dilema. Tapi akhirnya berangkat juga :3

Sebenernya bisa perpanjangan di SIM keliling yang ada di Simpang Lima, tapi berhubung masih butuh kepastian ini SIM bisa diperpanjang atau kagak, akhirnya langsung ke Satlantas Polrestabes Semarang yang ada di kawasan Kota Lama. Sampai sana udah macam orang ilang, nggak tau mesti ngapain. Tanya ke bapak polisi yang ada di loket tapi jawabannya nggak begitu jelas dan bapaknya agak serem #eh hehehe. Akhirnya cari-cari info ke polisi lain biar makin jelas.

Aku : maaf pak, mau tanya, kalo mau perpanjangan SIM C prosedurnya bagaimana pak?
Pak Polisi : Telat nggak SIM nya?
Aku : *mati, belum-belum udah ditanya telat*  emmm, iya pak
Pak Polisi : Coba lihat SIM sama KTP nya
Aku : *ngasih SIM sama KTP*
Pak Polisi : *ngecek SIM* oh ini masih bisa diperpanjang
Aku : *dalam hati alhamdulillah, ternyata masih ada toleransi*
Pak Polisi : Kok bisa telat?
Aku : Hehe, iya pak, kuliah di Jakarta, jadi nggak sempet memperpanjang. Ini pas pulang kampung  pak. *ngeles everywhere*
Pak Polisi : ya udah ini kamu fotokopi KTP sama SIM masing-masing 2 kali. Terus ke pos penjagaan buat tes kesehatan. Setelah itu ke loket BRI, lalu isi formulir, terakhir foto. Bisa sendiri kan?
Aku : Hehe iya pak

Ok clear! Cuuss ke pos penjagaan buat tes kesehatan. Ku pikir tes kesehatan apa, ternyata cuma dites buta warna apa nggak. Cuma disuruh nebak 3 angka. Udah itu doang. Tapi biayanya 35ribu -__-

Setelah tes kesehatan, aku balik lagi ke loket BRI. Biaya perpanjangan SIM C : 75ribu.

Setelah itu ke loket Perpanjangan buat ambil formulir. Setelah diisi dikumpulin ke bapak petugas loket. Nah disini nih masalahnya. Aku duduk manis di kursi sambil nunggu dipanggil. Sampai akhirnya petugas loket keluar dari balik loket dengan membawa setumpuk formulir. Beberapa orang dipanggil namanya dan diberi formulirnya kembali untuk kemudian diteruskan ke ruang foto. Tapi beberapa formulir ditumpuk di atas meja dan nggak dikembalikan ke pemiliknya, termasuk punyaku. Setelah itu petugasnya masuk lagi ke ruangan di belakang loket. Nggak lama, aku lihat ada ibu-ibu memilah-milah formulir yang ditumpuk di atas meja tadi, terus diambil satu. Aku jadi bingung kan, ini sebenernya nunggu dipanggil atau ngambil sendiri sih. Mumpung bapak petugas tadi masih di dalam ruangan, aku mengendap-ngendap mendekati meja dan mulai memilah-milah formulir. Ku cari formulirku. Eh, belum selesai nyari, tiba-tiba bapak itu keluar dari ruangan. Mati! Ketahuan deh. Duh, salah tingkah juga ini mau kabur atau terusin nyari. Ah tapi bodo amet deh, pasang muka tebal sambil tetep memilah-milah formulir, sampai akhirnya formulirku ketemu di tumpukan paling bawah. Tuh kaaan, untung aku nekat nyari sendiri. Kalo nunggu dipanggil bisa-bisa sampe udel bodong pun nggak ada yang manggil -__- Dengan pedenya langsung ku ambil dan langsung ku terusin ke ruang foto. Padahal setelah ku pikir-pikir, formulirku ditumpuk di atas meja mungkin ada maksudnya kali ya, entah mungkin karena perpanjanganku telat atau gimana,  tapi malah main ku ambil aja hehe.

Begitu masuk ke ruang foto, ada beberapa orang yang ngantri. Aku tanya orang yang duduk di samping kananku, katanya nggak ada nomor antrian, ya sudah. Beberapa saat kemudian, pak polisi yang ada di depanku bilang begini "yang mau foto, silahkan formulirnya dikumpulkan disini". Naaah berhubung posisi dudukku yang paling dekat dengan meja, jadi aku yang paling pertama ngumpulin. Alhasil, aku dateng paling akhir tapi dapet giliran foto yang pertama hihihihihi \^^/

Setelah foto, aku duduk lagi di kursi tunggu. Nggak lama kemudian, aku denger namaku dipanggil. Odongnya, aku nggak tahu yang manggil itu dari arah mana. Aku kebingungan muter-muter nyari sumber suara. Mana disitu ada banyak loket dan banyak ruangan. Jadi aku bingung loket atau ruang mana yang manggil namaku. Petugas yang manggil namaku juga kebingungan nyari aku. Aku nyari petugasnya di ruang foto, tapi ternyata petugasnya ada di loket sebelah ruang foto. Aku ke loket sebelah ruang foto, eh petugasnya malah nyariin aku di ruangan foto. Astaga, odong emang ini malah main kucing-kucingan hahaha.

Dan akhirnya setelah main kucing-kucingan, dapet juga SIM C baru nyaaa ~ *ngelap keringet*

Jadi,  kalo dirangkum..

Yang perlu dibawa :
  • Fotokopi KTP 2 lembar
  • Fotokopi SIM 2 lembar
  • Bolpen >> penting!!!
  • Uang

Prosedur perpanjangan SIM :
  • Ke pos penjagaan. Menyerahkan fotokopi KTP dan SIM. Lalu lanjut tes kesehatan.
  • Bayar biaya administrasi di loket BRI
  • Menyerahkan berkas tes kesehatan dan kwitansi ke loket perpanjangan. Lalu dapet formulir.
  • Isi formulir
  • Menyerahkan formulir ke loket perpanjangan
  • Mengambil formulir yang udah diinput
  • Foto
  • Mengambil SIM baru

Total biaya perpanjangan SIM :
  • Tes kesehatan : 35.000
  • Biaya perpanjangan SIM C : 75.000
  • Total : 110.000

Btw, setelah dipikir-pikir, kok nggak ada denda keterlambatan ya? Entah ada proses yang terlewat atau petugasnya yang lalai, atau emang begitu, entahlah. Yang penting untung di aku :p hahaha. Pengalaman buat 5 tahun ke depan dan seternusnya, nggak lagi nelat-nelat begini deh perpanjangannya. Ini masih untung bisa diperpanjang, kalo mesti bikin baru? duh maaak, ampun deh kagak mau.

L's

62 Tahun

Posted by Leila Husna On Senin, 28 Juli 2014 0 komentar

Selamat Hari Raya Idul Fitri

Selamat Ulang Tahun ke 62, pak
Love you, and always :)



scrap frame using wiremesh, fake flower, and wooden clip

Hard Day

Posted by Leila Husna On Jumat, 04 Juli 2014 0 komentar

Hari ini kejatahan presentasi di ketiga mata kuliah. Wajahku jadi berasa eksis karena nongol di depan mulu, ah sayang hari ini wajahku lagi jelek. Kayak biasanya bagus aja lel? hahaha.

sesi 4 nya pun masih lanjut presentasi Metpen karena masih ada beberapa orang yang belum presentasi proposalnya. Jadi total perkuliahan Metpen ada 15 pertemuan, tapi yang terakhir nggak dianggap :3
Nah, yang paling berat itu semalem. Kelimpungan mau fokus sama tugas yang mana dulu, semua berebut minta "disentuh". Ngerjain tugas A, keinget tugas B. Ngerjain tugas B, keinget tugas C. Ngerjain tugas C, keinget tugas A. Pokoknya pikiran bener-bener bercabang.

Dan akhirnya...another hard day has passed. Alhamdulillah :)

Btw, hari ini adalah akhir dari perkuliahan Metpen dan Disjas. Ngeksis dulu lah yaaa

3KS2 with pak Rofiq (Disjas)
3KS2 with pak Setia (Metpen)

L's

51 Tahun

Posted by Leila Husna On Sabtu, 28 Juni 2014 0 komentar

Sebelum hari ini berganti, Selamat Ulang Tahun ke-51 Ibu :*
Love you more, more, and more.

FYI, Ibuku ini udah macem kayak pacar yang tiap berapa jam sekali selalu sms "lagi apa?" dan kalo jawab kudu lengkap, kalo nggak lengkap, begini jadinya...

Ibu : lagi apa?
Aku : lagi makan bu
Ibu : makan sama apa?
Aku : sama nasi goreng bu
Ibu : makan dimana? sama siapa? *Tiba-tiba langsung kebayang lagunya Kangen Band, kamu dimana ~ dengan siapa ~
Aku : di kos bu, sendirian. Ibu lagi apa?

Makanya, biar cepet, tiap Ibu tanya "lagi apa?" sebisa mungkin aku bales lengkap seperti ini "lagi makan bu, makan sama nasi goreng, di kos, sendirian. Ibu lagi apa?"

Itu baru 1 pertanyaan ya, seringnya sih Ibu langsung tanya lengkap dalam 1 sms, udah macem diinterogasi aja : "lagi apa? besok kuliah jam berapa? udah makan? nanti ada ngaji? blablabla?". Sampe aku kelimpungan balesnya. Kalo ada pertanyaan yang terlewat nggak ku jawab, Ibu akan menanyakan lagi di sms berikutnya. Sampe kadang harus ngecek berkali-kali bahwa jawabanku udah mencakup semua pertanyaan dari Ibu sebelum aku pencet tombol "send". Yah, bisa dibayangkan betapa panjangnya balasanku, haha

Pokoknya tiap hari selalu smsan sama Ibu. Kalo aku nggak bales sms, pasti Ibu akan mengirim sms yang sama 2-3 kali. Terus telpon gitu. Jadi kalo satu hari nggak ada sms dari Ibu, berasa ada yang kuraaaang.

Nah hari ini, Ibuku ulang tahun. Sebenernya pengen ngucapin selamat ulang tahun ke Ibu jam 12 malem. Tapi karena jam segitu Ibu pasti udah tidur dan aku nggak mau ngebangunin Ibu, jadi aku berencana untuk ngucapin di pagi hari. Tapi, sayang kenyataan tidak sesuai rencana, aku bangun kesiangan. Dan begitu bangun, buka hape, ada 2 sms dari Ibu.

Pesan 1 : Ini hari apa? Tanggal berapa? Ada apa?
Pesan 2 : Selamat ulang tahun, semoga panjang umur dan sehat selalu...

Jarak antar pesan 1 dan pesan 2 hampir setengah jam. Sepertinya Ibu berniat mengingatkanku bahwa ada sesuatu yang spesial pada hari ini, tapi karena aku nggak balas-balas, jadi Ibu mengingatkanku lagi dengan ucapan selamat ulang tahun yang lebih jelas. Sepertinya Ibu benar-benar menungguku, duh bu, maaaaap. Tapi geli juga sih baca sms Ibu. Ibu kode banget minta diucapin haha ^^v

Aku : Lhoh Ibu kan yang ulang tahun, kok malah Ibu ngucapin selamat ke aku?
Ibu : Soalnya yang lain udah sms. Lagi apa? Kuliah jam berapa? *tetep, lagi-apa-nya nggak pernah terlewat*

Jleb. Ampuuuun mak. Maafkan anakmu ini yang terlena di alam mimpi :3

Aaaak, sekali lagi, selamat ulang tahun Ibu! 'Semoga-semoga-nya' biarkan hanya Allah yang tahu :p Terimakasih dan maaf ya bu, untuk segalanya :'

Btw barusan buka twitter, ngiri lihat adek ngepost foto sama Ibu. Aaaaaak. Icha curaaaaang >.<


Tik Tok

Posted by Leila Husna On 0 komentar

Ketika malammu telah sunyi, dan kamu ingin tidur, tapi kamu tidak bisa tidur. Matamu terpejam namun telingamu masih mendengar suara detak jam. Tik tok tik tok tik tok. Kamu membuka mata dan mendapati waktu telah berputar 1 jam. Jantungmu berpacu dengan detak jam. Kamu cemas. Kamu menutup mata. Membayangkan bahwa kamu telah tertidur. Namun..tik tok tik tok tik tok. Kamu metutup telinga dengan bantal. Kamu terus membayangkan bahwa kamu benar-benar tertidur. Tetap saja tik tok tik tok tik tok. Kamu membuka mata dan menyadari waktu telah berputar 30 menit. Jantungmu makin berpacu dengan detak jam. Kamu kesal. Kamu menutup mata. Menahan matamu untuk tidak melihat jam. Dan terus membayangkan kamu telah tertidur. Hingga entah bagaimana akhirnya kamu benar-benar tertidur. Namun tidak lama...kriiiiiiiiiing. Alarm mu berbunyi.


L's

21 Tahun

Posted by Leila Husna On Rabu, 25 Juni 2014 1 komentar

Alhamdulillah, thanks to Allah, atas segala nikmat yang tiada habisnya selama 20 tahun ini, atas kesempatan yang masih diberikan untuk menginjak umur yang ke-21.

Terima kasih untuk semuanya. Terima kasih untuk semua orang yang pernah ada, masih ada, dan akan ada. Mungkin otak ini tidak akan mampu mengingat semua kebaikan kalian, tapi Allah-ku tidak akan pernah lupa dan insya Allah akan membalas kebaikan kalian, aamiiiin :)

Terima kasih untuk ucapan, doa, surprise, dan hadiahnya :)

love you mom! :*
awesome pop up. tengkyuuu HF53 :D
makasih HF53 :D
makasih ataaang :) maap udah suuzon karena ku pikir kamu kirim link berisi gambar setan haha XD
Sekali lagi terima kasih untuk semuanya :))

Dan maaf untuk semua hati yang tersakiti, entah karena lisan atau perbuatan, baik yang disengaja maupun tidak. Mohon maaf...


Bersiaplah. Karena kamu tidak pernah tahu, di titik mana umurmu akan berhenti. Karena sesungguhnya, hidupmu di dunia ini hanya sebatas loading bar yang suatu hari nanti akan berhenti di titik 100%. Dan loading bar mu, belum tentu sepanjang loading bar orang lain.


L's