Lupa kan (?)

Posted by Leila Husna On Selasa, 31 Desember 2013 0 komentar

Sebelumnya : Kerikil Kecil

Kamis, 19 Desember 2013

Aku : bagaimana pak? saya bisa ikut ujian susulan?
Pak Dosen : ya sudah, besok kamu ujian susulan.

Susah dijelasin gimana bahagianya aku waktu itu, rasanya bener-bener nyata, hingga akhirnya aku terbangun dan sadar kalo itu cuma mimpi. Untuk beberapa menit aku cuma diem di atas kasur, menerawang mana yang kenyataan dan mana yang mimpi.

Kalimat "ya coba nanti saya bicarakan dengan institusi" dari Pak Dosen waktu itu dan mimpi semalam bener-bener ngasih kekuatan untuk memberanikan diri menghadap lagi ke ruang Pak Dosen setelah ujian Anareg, seenggaknya ada secercah harapan, pikirku. Berharap Pak Dosen bener-bener mendiskusikan dengan institusi dan percakapan dalam mimpi itu bukan sekedar mimpi. Tapi nyatanya, semua itu berbanding terbalik 180 derajat. Pada akhirnya nggak ada kesempatan untuk ujian susulan, sama sekali. Air mata udah nggak bisa keluar, rasanya cuma males dan nggak ada semangat buat ngapa-ngapain, bahkan buat pulang kampung pun nggak ada semangat. Jam 8 malem harusnya berangkat, tapi jam setengah 8 baru packing.

Saat di stasiun, temenku tiba-tiba tanya "kok ada yang bilang Leila nggak ikut Ujian, itu Leila yang mana? itu bukan kamu kan?" DEG. Sejujurnya aku agak males ngomongin hal itu, rasanya udah susah payah untuk tidak mengingat-ngingat hal itu eh tiba-tiba ada yang ngingetin lagi. Temen-temen yang tadinya nggak tahu pun jadi tahu dan mereka mulai bertanya-tanya, dan ingatan tentang hari itu kembali lagi.

Di dalam kereta pikiranku campur aduk, bingung besok harus gimana di depan orang tua, gimana kalo aku kelihatan sedih, gimana kalo orang tuaku jadi khawatir, pengennya beban ini cuma ku tanggung sendiri, nggak perlu melibatkan orang tua, pengennya aku kelihatan baik-baik aja di depan orang tua, tapi seberapa keras aku berpura-pura 'baik-baik saja' tetep aja orang tuaku pasti tau kalo aku 'tidak baik-baik saja'.

Dan benar saja, begitu sampai Semarang, ortu mulai tanya-tanya tentang hal itu. Aku pun hanya menjawab sekenanya. Mungkin mereka sadar kalo aku lagi males ngomongin itu, mereka pun berhenti bertanya dan menenangkanku, bahwa semuanya akan baik-baik saja.

***

Liburan kali ini benar-benar menyenangkan. Selama seminggu aku nggak pernah kehabisan acara, ada aja kegiatan, entah itu jalan-jalan bareng keluarga, bareng my super geng dari jaman belum TK, ataupun bareng temen SMA. Nggak ada waktu buat mengingat-ngingat masalah P.Web, semuanya nyaris terlupakan sampai akhirnya di akhir liburan Ibuku membicarakan hal itu lagi dan aku tersadar bahwa selama ini Ibuku menyimpan sendiri rasa khawatirnya, bahkan jauh lebih khawatir ketimbang diriku sendiri. 

***

Detik-detik masuk kuliah, rasanya sama sekali nggak semangat, entahlah. Berharap nggak ada lagi yang mengungkit tentang hal itu, biarkan yang nggak tahu tetep nggak tahu, dan yang tahu pura-pura nggak tahu. Bukan apa-apa, hanya tidak ingin mengingat-ngingat lagi, itu saja. Tapi nyatanya tetep aja ada yang bertanya, ya sudahlah, mungkin itu bentuk perhatian mereka, tapi maaf kalo aku jawabnya sekenanya, bukan marah kok, bukan, hanya tidak ingin mengingat-ngingat lagi, itu saja.

Karena slogan "Kerjakan, Kumpulkan, Lupakan" lebih mudah diterapkan ketimbang "Tidak Mengerjakan, Tidak Mengumpulkan, Lupakan"

L's

Kerikil Kecil

Posted by Leila Husna On Rabu, 18 Desember 2013 6 komentar

Sebenernya masih cukup speechless. Nggak tau mau gimana, nggak tau mau ngomong apa, nggak tau mesti berbuat apa lagi. Rasanya tuh kayak "ini mimpi nggak sih?" dan ujung-ujungnya cuma nangis. Entah udah berapa liter air mata yang terbuang "cuma" karena nggak ikut UTS Pemrograman Web.

Lah kok bisa, lel?
Ya begitulah..

Minggu malem sempet ngejatuhin bingkai foto dan nggak tau kenapa feeling tiba-tiba nggak enak, seriously. Tapi dalam hati mikir, "ah ya udahlah, ngejatuhin barang mah udah biasa, nggak usah mikir yang aneh-aneh, lel". Dan pikiran-pikiran negatif pun terbuang dengan sendirinya.

Senin pagi, jam 10, aku mandi. Sambil ngeringin rambut yang habis dikeramas, aku baca-baca slide materi ujian. Pas mau ngebaca catatan yang ada di pangkuan, cukup kaget karena tetesan air dari rambut yang belum kering ternyata jatuh ke halaman pertama binder dan bikin luntur tulisan namaku. Lalu mblobor, tembus sampe ke halaman belakang-belakangnya. Sekali lagi, perasaanku nggak enak. Entah kenapa pikiran yang terbesit pertama kali begitu ngeliat tulisan "Leila" luntur adalah "duh, soal UTS nya nanti nggak sulit sampe bikin nangis kan?". Sejujurnya nggak tahu kenapa bisa kepikiran hal semacam itu, padahal itu bukan sesuatu hal yang aneh. Catatan ketetesan air dan luntur itu biasa, tapi entah kenapa feeling bener-bener nggak enak. Dan sekali lagi berusaha menepis semua pikiran-pikiran negatif, menyugestikan diri bahwa "semua baik-baik saja, it's okey lel".


Jam 12 aku keluar kos, niatnya mau cari makan. Tapi baru jalan beberapa langkah, lagi-lagi feeling nggak enak begitu ngeliat jalanan sepi. Entah kenapa ngerasa ada yang salah, ada yang janggal ngeliat jalanan sepi, padahal biasanya juga sepi. Kemudian mikir "kok sepi? kok nggak ketemu anak STIS? ujiannya sesi 3 kan? bukan sesi 2 kan.." DEG. pikiran terakhir itu bikin langkah terhenti, rasanya pengen balik lagi ke kosan dan ngecek ulang jadwal ujian hari ini. Tapi lagi-lagi menepis semua pikiran aneh "nggak kok, sesi 3 kok ujiannya. Iya sesi 3. Yang sesi 2 itu besok. Iya, besok." Dan aku melanjutkan langkah ke warteg. Tapi semakin keras aku menyugestikan diri, feeling ku makin nggak enak. Begitu selesei beli makan, aku langsung balik ke kos dengan berjalan cepat sambil bertanya-tanya dalam hati "ujiannya sesi 3 kan yaa? sesi 3 kan ya? sesi 3 kan?". Begitu sampai kos, buka laptop, cek jadwal...DEG. Masih nggak percaya sama apa yang ku lihat, aku baca lagi, aku lihat dengan seksama. Speechless. Aku diam di depan laptop untuk beberapa saat. Kata-kata yang keluar pertama kali adalah "gimana ini..". Dan hanya itu kata-kata yang sanggup aku ucapkan. Berkali-kali aku cuma bilang "gimana ini..gimana ini..gimana ini..". Nada suaraku semakin lama semakin panik. Udah kayak orang linglung yang nggak tau mesti gimana. Ujung-ujungnya nangis kayak orang bego yang baru tahu kalo jadwal ujian hari ini adalah sesi 2,  bukan sesi 3. Dan nyadarnya tepat 15 menit sebelum waktu ujian berakhir. Pada akhirnya aku nangis bukan karena ujiannya sulit tapi karena dapet "ujian" lain yang nggak kalah sulit, langsung dari Allah.

Sempet kayak orang yang uda putus asa banget, mengucapkan hal-hal yang nggak berguna berkali-kali "aku harus pura-pura sakit.. aku harus sakit.. tapi sakit apa.. aku sakit apa.. tapi aku nggak sakit..aku nggak sakit.. terus aku harus gimana.. aku harus gimana.." dan tangisan pun makin menjadi. Iya, sempet mikir mau pura-pura sakit, kan kalo sakit bisa ujian susulan, tapi aku nggak mau pura-pura sakit kalo faktanya aku sehat. Semacam nggak bersyukur udah dikasih sehat tapi ngakunya sakit. Lebih takut kalo dihukum Allah sakit beneran. Akhirnya niat nggak berguna itu tertepis dengan sendirinya.

Jam setengah 1 aku sms Khusnul, memastikan kalo ujiannya bener-bener sesi 2 atau nggak. Dan di saat-saat terakhir pun aku sempet berharap Khusnul bilang "sesi 3 kok lei" dan bikin aku malu karena udah nangis tanpa alasan. Tapi ternyata balasan dari Khusnul bikin tangisan makin menjadi. Si Khusnul nawarin buat nemenin ngadep pak Dosen. Tanpa pikir panjang aku langsung setuju, berharap si bapak mau ngasih kesempatan untuk ujian susulan.

Jam 1 aku ke ruang Bapaknya, tapi Bapaknya nggak ada. 1 jam kita nungguin si Bapak, tapi Bapaknya nggak nongol-nongol juga. Akhirnya kita keliling kampus nyari Bapaknya. Dan pas kita ke kantin, Aan bilang kalo Bapaknya baru aja dari kantin. Kita lanjut ke lobi, pas di Lobi, Salma bilang kalo Bapaknya baru aja naik lift. Astaga, giliran kita naik, Bapaknya malah turun, eh giliran kita turun, Bapaknya malah naik. Semacam nggak jodoh.

Kita mulai masuk ke ruang Bapaknya, lalu menjelaskan alasan kedatangan kita. Bapaknya sempet diem, dan hanya bilang "saya nggak tau kalo itu, coba ke BAAK, temui Pak S*gi". Jawaban yang singkat, padat, dan ...*menghembuskan nafas.

Belum sampai di ruang BAAK, kita udah ketemu Pak S*gi di jalan.
Aku : Maaf pak, saya salah baca jadwal ujian hari ini, saya kira sesi 2, ternyata sesi 3. Bagaimana ya pak?
Pak S*gi : Ya udah nggak bisa diapa-apain. Tahu aturan kampus nggak? Emang ada susulan karena lupa jadwal? Nggak ada kan?
DEG.

Dan begitu pak S*gi pergi, air mata udah bener-bener nggak bisa dibendung lagi. Udah macem kayak sinetron aja, beruntung nggak ada yang lewat (iya nggak ya? nggak tau juga sih, kan mukaku ku tutupin pake tangan jadi nggak lihat ada yang lewat atau nggak -.-)

Cukup bandel, aku sama Khusnul balik lagi ke ruang pak Dosen. Memohon keringanan, tapi tetep aja "saya nggak bisa apa-apa kalo BAAK nya aja nggak ngebolehin".

Aku : Nggak ada cara lain ya pak? Tugas, atau ujian lain, bobotnya nggak full nggak papa pak, tapi yang penting nggak 0%
Bapak Dosen: Ya coba nanti saya bicarakan dengan institusi
Aku : Kira-kira keputusannya kapan ya pak?
Bapak Dosen: Saya belum bisa memastikan. Cuma sampai ini aja yang bisa saya berikan. Tapi jangan sampai dengan adanya masalah ini kamu jadi nggak fokus dengan ujian besok. Yang ini jangan dipikirin dulu aja. Berdoa saja.

Rasannya kalo inget kata-kata Bapaknya, makin sedih aja, tapi mau gimana lagi, emang murni 100% kesalahanku. Toh Bapaknya berusaha menaati peraturan kampus. Tapi tetep aja berharap semoga ada jalan, apapun itu, yang terbaik menurut Allah.

Btw, dari masalah ini, aku sadar sesuatu, aku kayak nggak punya temen di kelasku yang sekarang. Aku paham kok kalo mereka nggak ngingetin aku bahwa hari itu ujiannya sesi 2, toh mereka nggak akan kepikiran juga kalo aku bakal salah baca jadwal. Aku juga paham kok kenapa mereka nggak ngehubungin aku begitu tau aku nggak muncul-muncul di ruang ujian, aku paham, toh mereka mungkin terlena dengan soal ujian yang mungkin sulit. Tapi yang aku nggak bisa paham sampai sekarang adalah, setelah ujian selesai..nggak ada satupun yang nanyain kenapa aku nggak dateng ujian, satupun nggak ada, bahkan hingga detik ini. Hari ini pun ketemu sama mereka kayak nggak ada apa-apa, mereka tetep curcol tentang sulitnya soal yang ini dan soal yang itu. Disisi lain, bisa ikut ujian hari ini aja aku udah bersyukur. Rasanya semacam sedih sendiri. Entah mereka yang nggak sadar kalo kemarin aku nggak dateng ujian, atau merekanya yang nggak peduli, entah. Tapi ya udahlah, masih ada orang tua dan teman-teman yang lain.

Makasih buat Khusnul, karena udah mau ngebuang waktunya buat nemenin ngadep ke pak Dosen. Makasih juga buat Tiyar dan Kiok, makasih buat usahanya untuk ngehibur :')

***

Ada banyak makna dibalik semua ini, semoga bisa menjadi pelajaran dan membuat kita menjadi manusia yang lebih baik ke depannya.  Doain aja yang terbaik, semoga diberi kemudahan untuk melewati tingkat tiga. Semoga kerikil kecil ini nggak menjadi sandungan untuk naik ke tingkat empat, aamiiin. :') Semangaaat lelaaaa, this is not the end of the world! :))

"Jangan sedih, semua sudah ada tulisannya, kita tinggal menjalani. Kita sama-sama berdoa, semoga ada jalan" - Ibu

"Karena sesungguhnya setelah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan" (Q.S. Al- Asyroh: 5-6)

"Allah tidak akan membebani seorang anak manusia di luar batas kemampuannya" (Q.S. Al Baqarah: 286)

L's

MOVIESEARCH

Posted by Leila Husna On Jumat, 06 Desember 2013 0 komentar

Postingan kali ini nggak jauh-jauh juga dari yang namanya tugas. Kalo postingan sebelumnya tentang tugas matkul Pemrograman Web, tapi kalo yang ini tentang tugas matkul Teknologi Web. Dalam waktu seminggu kita disuruh bikin aplikasi search engine dengan menggunakan bahasa Java, XML, dan Apache Lucene. Kita dibagi jadi tim-tim, 1 tim terdiri dari 2 orang. Dengan memanfaatkan fungsi bilangan random di excel, aku dapet partner Yulia. Saat itu juga aku merasa kasian sama Yulia, wakaka :p

Selama ngerjain tugas ini, serasa jadi orang apatis yang nggak keluar kamar dan mantengin laptop seharian. Rasanya belum tenang kalo programnya belum bisa jalan. Apalagi pake laptop tua yang hobi banget not responding, kalo nggak sabar mungkin laptopnya udah tinggal setengah, setengahnya udah masuk perut. Begitu juga sama aku-nya yang hobi banget bikin error, udah nyoba ngebenerin tapi tetep error juga, akhirnya di-undo-undo ke kondisi awal sebelum error, eh anehnya udah di-undo sampe maksimal tapi errornya nggak ilang juga. Gimana nggak gregetan coba. Ujung-ujungnya minta Yulia buat ngebenerin, dan langsung berhasil begitu dipegang sama dia :3

Pernah kejadian, entah salah mencet apa, programnya nggak mau jalan. Karena bingung ini kenapa nggak mau jalan akhirnya aku undo. Dan begitu ku undo, cukup shock juga. Satu-satunya hal yang aku ubah di code program itu ternyata cuma tulisan author, yang awalnya author: Yulia (karena bikinnya di laptop Yulia, jadi secara otomatis nama authornya Yulia) kuganti jadi Leila dan Yulia. Kemudian mikir, "apa jangan-jangan programnya ngambek ya authornya ku ganti? ih nggak terima banget sih kalo namaku nampang" -___- Dan dengan polosnya aku balikin lagi authornya jadi Yulia doang dan berharap programnya bisa jalan. Tapi ternyata sama aja, tetep nggak mau nge-run hahaha. Ya iyalah, mana mungkin ganti author bikin error, odong nih wakaka.

H-1 kejadian yang sama terulang lagi. Karena sebagian datanya nggak mau muncul, jadi aku coba otak-atik malemnya. Eh habis di-otak-atik bukannya bener malah makin parah errornya. Awalnya masih mending, ada 50% data yang bisa ter-index, eh setelah ku-otak-atik malah nggak ada 1 pun data yang ter-index. Alhasil kalo masukin keyword di kotak pencarian hasilnya nol besaaaaar. Udah ku-undo-undo sampe pol tapi nggak ngaruh. Mana nggak punya back-up lagi. Untung tadi si Yulia udah sempet ngopy filenya, jadi masih ada 1 back-up lah. Lega.

Jam 8 malem Yulia sms "bad n". Mikir juga sih ini maksudnya apa. Setelah memperhatikan posisi huruf di keypad, oh paling kepencet, kan tombolnya deketan. Tapi nggak lama kemudian ada sms masuk lagi dari Yulia yang isinya "bad news lel, filenya kehapus!" DEG. Jantung berhenti sejenak. Terus panik sendiri, heboh sendiri. Besok presentasi, file aslinya error, copiannya kehapus. Fix, laptop masuk ke perut.

Sekitar jam setengah 9 aku tanya lagi ke Yulia gimana nasib filenya, dan alhamdulillah Yulia jawab "Udah udah tenang :)"  Meskipun kalimatnya agak ambigu tapi pasti maksudnya filenya udah aman, aaaa alhamdulillah :D

Hari H.

Aku pikir semua tim bakal maju, tapi ternyata hanya 4 tim yang akan presentasi hari ini. Biar adil, si bapak memanfaatkan fungsi bilangan random di excel untuk menentukan siapa yang maju. Pengacakan pertama alhamdulillah bukan nomer absen kami. Nah pas pengacakan kedua..

Aku : Itu angka berapa Yul? *nunjuk viewer*
Yulia : 23, absenmu berapa?
Aku : 17 yul, tenaaaang
Tiba-tiba..
Dosen : Yak, siapa ini yang nomer 33? Yulia mana Yulia?
DEG.. ternyata itu bukan nomer 23 tapi nomer 33 yang muncul. Dan itu artinyaa..
Yulia : Saya pak
Dosen :  Yak, silahkan maju. siapa partner kamu?
Aku : Saya pak T.T

Dan pada akhirnya timku adalah 1 dari 4 tim yang tidak beruntung. Meskipun hari ini dosennya adalah dosen pengganti yang nggak se-saklek dosen aslinya, tapi tetep aja kita berdua dibuat diam membisu di depan. Bener-bener kalah telak menghadapi pertanyaan-pertanyaan yang diajukan si bapak, serasa seperti ikan cetul di tengah-tengah lautan :3 pertanyaannya bener-bener kritis seputar pengembangan search engine kita. jadi yg ditanya bukan search engine ini dibikinnya gimana, tapi malah "nantinya kalo search engine ini dikembangin menjadi seperti ini, seperti itu, apa yang harus dilakukan" yaaah ilmuku belum setinggi itu pak, ngebenerin program yang ini aja udah kewalahan eh udah ditanya jauh kedepan :3

Setelah presentasi, aku bilang ke Yulia
Aku : Yul, aku nggak ada firasat sama sekali kalo kita bakal maju
Yulia : Ada tau lel, dari sesi 1 lamu terus-terusan bilang "eh Yulia, yang presentasi jangan aku dong, kamu aja" berkali-kali. bahkan pas pengacakan dimulai pun kamu bilang gitu terus. Aku sampe mbatin dalam hati "ini Leila kenapa bilang gitu terus. bukan kita kok yang maju, bukan kita"

Kemudian mikir. Iya ya, dari pagi aku selalu bilang gitu ke Yulia, tanpa ada maksud apapun padahal. Kan mikirnya semua bakal maju, eh taunya cuma 4. Tapi begitu tau yang maju cuma 4 kenapa aku masih bilang gitu terus ya?? :o Berarti gini kali ya, firasat itu kadang ada tanpa kita sadari :o

Terakhir, ini dia penampakan aplikasi search engine yang sedari tadi dibicarakan, yang sedari seminggu yang lalu bikin gregetan. This is it! MOVIESEARCH - a movie search engine. 

tampilan saat loading pertama kali dibuka
jendela Search
jendela About
L's

Web Baru!

Posted by Leila Husna On Minggu, 17 November 2013 0 komentar

Halooo blog-yang-beberapa-minggu-ini-aku-campakan-dan-kemungkinan-kedepannya-akan-aku-campakan-lagi! :D

Sama halnya ketika aku mencampakan facebook setelah ada twitter, kali ini aku mencampakan blog karena sibuk bikin web (itulah kenapa aku nggak mau bikin tumblr, karena pasti akan ada yang tercampakan). Bikin web ini bukan karena aku kerajinan, kurang kerjaan, atau mau sok-sok-an jadi KS sejati, tapi karena aku dapet tugas bikin homepage di mata kuliah Pemograman Web (seperti yang kalian kira, Leila Husna nggak mungkin serajin itu bikin web kalo nggak ada yang nyuruh). Dalam pengerjaan web, kita dikasih waktu 2 minggu, tapi aku baru ada niat ngerjain web pas H-seminggu, itupun karena panik ngeliat web temenku udah hampir jadi. Tugas yang aku kira satu atau dua hari bakal selesei (sok banget) ternyata menyita waktu sampai seminggu, dan itu malah lama di desain, bukan di coding (bukan karena codingnya udah expert, tapi udah nggak tau mau diapain lagi :v). Dulu pas semester 3 kita juga pernah disuruh bikin web di matkul PPTI, tapi itu web kelompok, bukan individu, bikinnya pake joomla pula yang nggak harus berhubungan langsung sama tag-tag html dan lebih praktis, beda sama tugas kali ini yang harus dibikin manual via notepad++ dengan berlandaskan html dan css. Jadi kita bener-bener disuruh ngerancang web dari 0, dari yang halaman putih kosong hingga jadi halaman web yang kata bapaknya "dapat anda banggakan pada dunia" muahaha. Tapi setidaknya coding-coding kali ini cukup membahagiakan dibanding coding-coding program di matkul OOP yang entahlah sudah melayang kemana :3

kutipan dari file bapaknya yang berisi aturan tugas :3
Awal bikin web, sempet bingung juga harus mulai dari mana dan harus ngapain, mengingat si bapak baru ngajar 1 kali pertemuan tapi kita udah dituntut bikin web yang "dapat Anda banggakan pada dunia". Apalagi aku nggak ada bayangan sama sekali web itu yang kayak gimana. Selama ini aku cuma berkutat sama blog, jadi dalam pikiranku web=blog, pemikiran yang sungguh sangat amat sempit sekali. Alhasil konsep tampilan webku pun nggak jauh-jauh dari model blog. Yah emang sih bukan sesuatu yang baru dan udah umum, tapi tak apalah, saya sudah cukup bangga akan jerih payah saya selama seminggu #halah. Dan ini dia webku, silahkan yang mau kepo-kepo, tuh nambah 1 tempat lagi buat ngepoin aku wakakaka, #plak.

Kalo mau suudzon-suudzonan nih ya, mungkin ada yang mikir "web begitu aja dipamerin" "web cupu kayak gitu aja dipajang di blog" hahaha, it's okey. Ini bukan masalah bagus atau jelek, ini juga bukan masalah keren atau cupu, tapi ini tentang hasil kerja, itu saja. Toh aku udah cukup bangga dan bersyukur bisa menyelesaikan tugas ini tepat waktu :D *kedengarannya kok malah kayak menghibur diri ya haha*. Tapi kalo emang mau ngebahas masalah bagus atau jelek, webku tergolong biasa aja sih  kalo dibanding web temen-temen yang lain. Ada beberapa web yang kerennya luar biasa sampe bikin bengong dan bertanya-tanya itu cara bikinnya gimana, atau histeris sendiri "wah super banget webnyaaaa!!!", "gilaaaak, keren bangeeeet" dan komentar-komentar takjub lainnya. Dan semacam kesalahan kalo liat-liat web punya temen sebelum ngupload tugas, karena yang ada malah jadi down dan galau sendiri wakakakaka. Tapi ya udahlah, di atas langit masih ada langit, nggak akan ada habisnya kalo ngeliat ke atas terus, nggak akan ada habisnya kalo ngebandingin milik kita sama milik orang lain, yang ada malah nyiksa diri sendiri. Mending ngebandingin web yang sekarang sama web pas jaman SMA dulu, dijamin akan langsung bersyukur dan sangat puas, karena web jaman SMA yang dulu aku pikir keren ternyata amat sangat cupu sekali wakakaka.

Btw, menurut kalian, gimana tampilan blogku yang ini kalo dibandingin sama tampilan web yang baru aku buat?
VS

Beda pake banget kan ya? Aku juga bingung kok seorang aku yang dulunya lebih suka tampilan web yang item-polos-classic nggak terlalu mencolok tiba-tiba berubah jadi suka sama tampilan web yang cewek banget, bunga-bunga, pink pula! Luar biasa drastis. Padahal Leila yang ngatur template blog ini dan Leila yang bikin template di web sebelah masih Leila yang sama lho, ckckck. Bisa gitu ya :/  luar biasa emang. Yang lebih luar biasa lagi, selera aja bisa berubah-ubah sesukanya, tapi yang di hati kok nggak berubah-berubah?  #eaaaa 

L's

KARISMA, Si Penguji Kesabaran

Posted by Leila Husna On Senin, 28 Oktober 2013 5 komentar



Nggak berasa udah pensiun aja dari kepengurusan Himada Karisma. Setelah 2 tahun terpaksa aktif dalam himpunan ini, yaah lumayan lah, cukup banyak pengalaman, manfaat, dan derita yang didapat. Terutama kalo pas bikin event, adaaa aja kejadian yang nggak diduga-duga, nggak pernah mulus-mulus lancar jaya. Dan ini dia beberapa kegiatan di Karisma yang bisa dibilang setengah gagal #miris.

1. Jalan-jalan Ke Cibodas

Seperti halnya Himada lainnya, Himada kita juga sering ngadain yang namanya jalan-jalan. Selain untuk mempererat hubungan kekeluargaan di antara mahasiswa Karesidenan Semarang, itung-itung buat refreshing dari kemonotonan pemandangan di kampus yang hanya berkisar pada angka dan angka.

Jalan-jalan yang dilakukan bulan Juni tahun 2012 ini emang luar biasa parahnya. Dari 30an anak Karisma, yang ikut jalan-jalan cuma 13 orang, miris ya? Padahal ada 41 kursi di dalam bis yang tersedia. Akibatnya, selama perjalanan yang macet parah itu sering banget ada orang asing yang keluar masuk bis dengan niatan nebeng. Dikira angkot apa ya -___-

Belum lagi pas di SPBU, mesin bis yang ada di deket supir tiba-tiba berasap, mengepul tinggi di udara #eh. Tapi beneran deh berasap tebel banget. Asapnya dari dalam pula. Satu bis langsung panik dan gerudukan keluar dari bis, berlari sejauh mungkin. Itu di SPBU masalahnya, bisa gawat kalo sampe mesinnya kebakar dan meledak di SPBU :o

Tuh kan, belum sampai tujuan aja udah banyak cobaannya, pfft..

2. Buka Bersama Karisma

Berhubung dalam beberapa tahun ini bulan Ramadhan bertepatan dengan pergantian tahun ajaran baru, jadi kita memanfaatkan momen ini untuk mengadakan Buka Bersama Karisma di Semarang sekaligus untuk menyambut mahasiswa baru. Jadi, selain anak Karisma, kita juga ngundang adek-adek kita yang baru saja dinyatakan lulus TAHAP 3 (tahap terakhir).

Buber tahun 2011 (penyambutan Karisma angkatan 53 -angkatanku-) dan tahun 2013 (penyambutan Karisma angkatan 55) lumayan berhasil. Kenapa kita bilang berhasil? Simpelnya sih, karena maba yang dateng cukup banyak.

Berbeda dengan Buber tahun 2012 (penyambutan Karisma angkatan 54). Buber yang satu ini parahnya nggak ketulungan. Kenapa? Karena mabanya sedikit? Sedikit sih masih mending, masih ada yang dateng, nah ini nggak ada satupun maba yang dateng. Di hari itu, mungkin kebetulan sekaligus ketidakberuntungan, maba berhalangan hadir semua, sekali lagi, SEMUA. Dan itu bener-bener yang "hah, kok bisa sih", bener-bener kelewatan gagalnya. Nggak ada yang disambut dong kalo gini -____-

3. Pisbut

Pisbut (pisah-sambut) adalah agenda tahunan yang rasa-rasanya semua Himada juga akan mengadakannya. Kenapa dikatakan pisah-sambut? Karena kita akan memisah angkatan yang baru saja wisuda, dan menyambut angkatan yang baru.

Pisbut angkatan 50-54. Lagi-lagi acara ini juga nggak kalah cobaannya jika dibandingkan dengan acara-acara yang udah disebut di atas. Kenapa? Yang pertama, kalau Buber 2012 tadi nggak ada yang disambut, kalau Pisbut 50-54 ini nggak ada yang dipisah. Dengan kata lain, dari 20an orang angkatan 50, nggak ada satupun yang ikut dalam acara ini. Sedih ya? Banget. Kalo ini sih bukan Pisbut 50-54 lagi namanya, tapi But 54 doang -___- Akibatnya, di lain hari, kita harus bikin lagi acara Pis 50. Kalo gini sih ujung-ujungnya double budget deh, hmm..

Yang kedua, karena adanya miskom sama supir bis, yang awalnya kita mau ke Pantai Anyer, eh sama supir bis malah dibawa ke Pantai Carita. Berhubung udah terlanjur parkir ya udah deh kita sih terima-terima aja. Tapi nggak lama setelah bis parkir, kita ditodong biaya masuk sama penjaganya, padahal kita sama sekali nggak menganggarkan karcis masuk, toh kata Himada sebelah, Pantai Anyer itu gratis masuknya. Nah ini, udah salah pantai, dimintain biaya masuk pula. Mending kalo murah ya, lha ini 400RIBU meeeen! Katanya, itungannya bukan per orang, tapi diitung 1 bis. Mau nggak mau, kita bayar juga deh itu biaya masuk, meskipun harus rogoh sana, rogoh sini. Nyeseknya lagi, cuaca hari itu nggak mendukung. Hujan deres banget. Mau ngapain ke pantai hujan-hujan? Nah lo. Yang ada kita terjebak di dalam bis, nggak bisa main-main, semacam bayar 400ribu cuma buat numpang berteduh aja, zzz -____- Begitu terang, kita langsung turun dari bis dan ternyata...pantainya kotor sodara-sodara. Kotor pake banget. Parah lah. Nyesel? Banget.

4. Nonton Kick Andy

Selama 2 tahun di Karisma, baru kali ini ada agenda nonton Kick Andy. Kalo aku pribadi sih ini udah kedua kalinya, yang pertama itu nyempil di Himada Bekisar (Jatim). Nah, daripada nyempil-nyempil ke Himada orang lain, kan lebih baik ngadain agenda sendiri, ya nggak? hehe.

Berhubung hari Rabu mayoritas kuliahnya sampai sesi 3, jadi kita berangkat ke Kick Andy jam 5 sore nyarter Kopaja. Kebetulan Himada Sulawesi juga diundang ke Kick Andy di hari yang sama, tapi kita berangkatnya terpisah. Entah ya, kalo jalan-jalan sama Karisma adaaa aja cobaannya. Udah macet parah, supir Kopajanya nggak ngerti jalan ke studio MetroTV, sempet nyasar pula. Acara dimulai jam 19.15 eh jam 20.00 kita baru nyampe. Yang harusnya begitu dateng konfirmasi kehadiran dulu + ngambil snack, eh kita langsung nyelonong aja masuk studio. Akibatnya, udah telat, nggak dapet jajan pula. Padahal anak Sulawesi yang lebih telat dari kita aja dapet snack karena mereka konfirmasi dulu sebelum masuk studio, pfft. Begitu juga pas acara Kick Andy udah selesei. Harusnya kan ada perwakilan yang ngoordinir buku, eh yang ada kita malah kesenengan narsis foto-foto sama Bung Andy. Akibatnya, kita nggak kebagian buku. Sedih banget kan ya? Untung si mbaknya masih baik hati mau ngirimin bukunya ke alamat kampus kita. Dan ngenesnya, pas kita mau pulang, eh Kopajanya mogok, harus didorong dulu baru mau jalan. Kebayang nggak sih gimana malunya kita di depan studio MetroTV, banyak orang, eh kita malah dorong Kopaja -_____-

foto bareng bung Andy F. Noya
Buku dari Kick Andy yang sempat kehabisan :3
5. Try Out Nasional STIS 2013 Region Semarang (Perdana)

Bulan Maret lalu, untuk pertama kalinya Karisma unjuk gigi dalam event yang satu ini. Meskipun hanya ada 20 anggota aktif, dengan modal nekat kita ngadain juga TONAS di Semarang. Sialnya, karena waktu itu anak 53 yang dateng rapat cuma 4 orang yaitu Ksatrio (ketua Karisma), Hafshoh (pemilik kosan sekaligus Bendahara), Yunita (pemilik kosan sekaligus Sekretaris), dan aku (Koor. KSM yang magabu), akibatnya aku ditumbalin jadi Ketua TONAS Region Semarang dengan alasan: yang jadi ketua harus yang dateng rapat, anak 53, dan yang selain ketua-sekretaris-bendahara. Kam-to-the-pret banget nggak sih? zzz

Dengan waktu yang sangat amat terbatas, belum lagi waktu itu kita juga mau UAS, sempet stres juga ngadepin TONAS ini. Baru nyari tempat untuk TO aja udah kesusahan karena terhalang jarak Jakarta-Semarang. Untung pas minggu tenang si Abel sama Lutfi pulang kampung, jadi yang harusnya mereka pulang leyeh-leyeh jalan-jalan, eh malah aku recokin suruh muterin sekolah-sekolah se-Semarang yang bisa dijadiin tempat TO. Setelah survey, ada beberapa pilihan sih, cuma ya itu, biaya sewa tempatnya luar biasa mahal ternyata. Hingga akhirnya kita memilih untuk memakai tempat di Smanda, dan semacam bermain peruntungan kita ngebooking 10 kelas, padahal kita belum tahu yang daftar bakal seberapa :3

Selama UAS, lagi-lagi aku ngerecokin anggota yang lain, entah si Ayu yang aku suruh gonta-ganti poster sampe dianya bosen (hehe maap), Aris yang aku suruh ngurusin pendaftaran, Fania yang aku suruh promosi terus via socmed, dan anggota lainnya dengan jobnya masing-masing.

Siangnya UAS selesei, malemnya kita langsung pulang kampung. Begitu di Semarang, belum sempet istirahat udah muter-muter nyari percetakan. Lagi-lagi aku ngerecokin si Lutfi, wakilku yang oke banget kalo disuruh-suruh wakaka. Target kita 300 orang, jadi kita cetak tiket, lembar soal dan pembahasan sebanyak itu juga.

Kita libur 2 minggu. Seminggu pertama kita gunain untuk persiapan + sosialisasi ke sekolah-sekolah se-Karesidenan Semarang. Begini Alurnya:

Minggu kita kumpul di rumah Ayu. Nggak mau tau, yang rumahnya luar Semarang sekalipun aku suruh dateng, minimal ada perwakilan lah dari tiap wilayah.

Senin-Selasa-Rabu sosialisasi+promosi. Kalo 3 hari nggak cukup, bisa nambah Kamis-Jumat.

Kamis kumpul lagi. Nah pas hari Kamis itu kita itung jumlah peserta yang daftar, ternyata cuma 180an orang doang. Padahal itu udah H-3. Bisa rugi kalo gini. Akhirnya aku nyuruh Lutfi buat balik ke percetakan dan bilang nyetaknya 200 aja. Entah deh itu si Lutfi dimarahinnya kayak gimana. Untuk konsumsi sendiri, aku juga bilang ke Mayo (selaku sie konsumsi), roti sama minumannya dikurangi jadi 200 aja.

Jumat dapet laporan kalo pendaftar membludak jadi 250. Sempet bingung juga karena konsumsi sama cetak soal udah terlanjur kita cut jadi 200. Lagi-lagi aku muter-muter nyari percetakan, ada sih tapi mahal banget. Untung, si Lutfi mau balik ke percetakan yang sebelumnya dan bilang kalo nambah 100 lagi boleh atau nggak, dan akhirnya setelah dibujuk berkali-kali mau juga. Meskipun orang percetakannya agak gimana gitu karena ke-plin-plan-an kita :3

Sabtu kita kumpul lagi. Kali ini semua aku suruh nginep, baik yang dalam maupun luar kota. Biar besok nggak ada yang ngaret. Lagian kerjaan kita bakalan sampe malem. Malemnya, kita cek + itung lagi jumlah soal dan ternyata ada yang lebih dan ada yang kurang! Malem-malem kita muter-muter nyari fotokopian tapi udah nggak ada yang buka. Untung si Satrio mau ke Undip Peleburan, kan biasanya kalo daerah kampus ada fotokopian yang 24 jam, fiuh~ alhamdulillah.

Minggu. Hari H. Kita berangkat pagi-pagi ke Smanda, ngatur meja daftar ulang dan lainnya. Jam setengah 7 udah ada yang dateng padahal TO mulai jam setengah 9. Ada beberapa yang daftar on the spot, dan di hari itulah fix total 299 orang yang daftar. Melenceng 1 dari target kita, tapi udah alhamdulillah banget untuk sebuah TO perdana.
kondisi ruang 10 kondusif, foto by surya
Awalnya udah berjalan lancar, sampe akhirnya di tengah-tengah jalannya TO, tiba-tiba kita kebingungan nyari toa yang kita pinjam dari pak satpam. Kalo ilang bisa-bisa nambah masalah lagi, karena sebelumnya kita emang udah banyak masalah sama pihak penyedia tempat, kita agak nggak sreg sama sikap beliau-beliaunya. Setelah dicari-cari, akhirnya ketemu juga itu toa-nya. Ternyata toa-nya dibawa sama anak Smanda yang lagi ekskul di hari itu juga, ngambilnya nggak bilang sama kita, mereka ngiranya itu toa  lagi nganggur di depan, padahal masih kita gunain buat sirine perpindahan materi ujian -__-

Selesei TO, ada sosialisasi STIS di kelas-kelas. Sebagian ngisi sosialisasi, sebagian lagi ngoreksi hasil TO. Kita pede banget berani ambil resiko ngumumin hasil TO di tempat padahal personil kita cuma 20, itupun yang efektif ngoreksi paling cuma 10 orang, sisanya sosialisasi di kelas-kelas. Maksain 10 orang ngoreksi MANUAL lembar jawab ratusan peserta itu...bunuh diri namanya. Dan bener kan, koreksi kita nggak selesei tepat waktu. Yang harusnya jam 2 udah kelar, eh jam 4 baru kelar. Peserta TO sampe marah-marah dan nggak sabar nungguinnya, soalnya hari Senin mereka ada Ujian Sekolah.

Begitu selesei koreksi, langsung kita umumin hasilnya. Udah sempet lega karena selesei, eh ternyata ada kesalahan. Kita lupa ngehapus nama anak-anak yang nggak berangkat TO. Akibatnya ada kejadian anak yang nggak berangkat TO rankingnya lebih tinggi dari yang berangkat TO. Kok bisa? Ya bisa, yang nggak berangkat TO kan poinnya 0, nah yang berangkat TO, dia ngerjain tapi banyak salahnya sehingga poinnya minus. Otomatis rankingnya dia dibawah yang nggak berangkat. Pada protes tuh peserta, jadinya kita benahi lagi, kita ralat lagi. Begitu udah diralat, ternyata ada  kesalahan lagi: salah input, nilainya turun satu baris. Misal nilainya peserta nomer urut 1 keinput di peserta nomer urut 2, nah nilainya peserta nomer urut 2 keinput di peserta nomer urut 3, dan seterusnya. Ngopi-nya udah bener, tapi nge-paste-nya yang salah posisi, kelewat 1 baris. Jadi fatal banget deh salahnya, padahal udah terlanjur kita umumin juara 1, 2, 3. Harus benahin lagi, ralat lagi, juaranya ganti lagi, pesertanya marah-marah lagi. Pokoknya bener-bener parah banget endingnya. Malu sama seragam. Seriusan.

Dari segi keuntungan sih, TO region Semarang ini bisa dibilang berhasil. Tapi dari segi jalannya TO, ancur. Sad Ending. Pengalaman buat tahun depan, jangan sekali-kali berani menjanjikan pengumuman di tempat kalo koreksinya manual. Mending pengumuman online, hasilnya lebih akurat dan terpercaya.


Itulah agenda-agenda Karisma yang sedikit banyak menguji kesabaran. Semoga pengalaman-pengalaman yang telah lalu bisa jadi pelajaran untuk kepengurusan Karisma yang baru, yang mana per 26 Oktober 2013 jabatan Ketua Karisma resmi dipegang oleh Lutfi Hakim. Pesennya sih, jangan kapok-kapok lagi ngadain kegiatan di Karisma, terutama Try Out, setidaknya karena Try Out itulah kita bisa makan-makan gratis Karisma makin solid dan kegiatan Karisma yang lain bisa berjalan tanpa kekurangan dana. Angkatan kami sudah memulai, silahkan kalian meneruskan. Toh anggota kalian nambah 18 orang dari angkatan 55, pasti bisa laaah. Lumayan tuh banyak yang bisa disuruh-suruh #eh :p

Terakhir, 1 mantra favorit yang selalu ada di akhir jarkom-jarkom Karisma, yang mungkin bakalan jarang didapet setelah ini :')
"Yang merasa Karisma wajib datang, yang nggak datang DIKUCILKAN!!!"
Sukses selalu buat Karisma, kalo nggak sukses..DIKUCILKAN!  :)

L's

Cinta Sepihak

Posted by Leila Husna On Kamis, 24 Oktober 2013 2 komentar

Tiba-tiba keinget kata-kata emm siapa ya lupa, Mecing apa ya --a
"Nih ya, sekarang kita lagi heboh kesenengan gara-gara ketemu sama mas itu, atau tiap hari ngepoin mas ini. Tapi pernah nggak sih kita mikir jangan-jangan di luar sana ada juga orang yang heboh kesenengan pas ngeliat kita, atau ngepoin kita tiap hari? bisa aja loh. cuma kitanya aja yang nggak tahu. Sama kayak masnya yang nggak tahu kalo kita selalu ngomongin dia. Dan masnya nggak akan pernah sadar kita kepoin, toh masnya nggak kenal kita. Sama kayak nggak nyadarnya kita kalo ada yang ngepoin kita, toh mungkin karena kita nggak kenal mereka."
Iya ya,  ketika kita sibuk menyukai seseorang, kita sering menutup mata ke orang sekitar. Bisa jadi di waktu yang sama, di luar sana ada seseorang yang menunggu kita, hanya saja kita nggak tahu, atau lebih tepatnya nggak mau tahu *bisa jadi loh, bisa jadi*. Karena pada dasarnya kalo kita suka sama orang, pengennya itu ya perasaan kita dibales sama doi. Bahkan meskipun ada 1000 orang yang suka sama kita, tapi kalo doi nggak ngebales perasaan kita, yaelaaah, hambar. percuma. Padahal di sisi lain, ke-1000 orang itu juga berharap perasaannya dibales sama kita. Kalo gini sih jadinya bakal ada 1001 orang yang cintanya nggak berbalas :/ Miris ya? Padahal kalo dipikir secara logika nih ya, ngapain susah-susah ngeharepin orang yang nggak suka sama kita, tinggal pindah haluan aja ke orang yang suka sama kita! Beres kan? Iya, gitu juga bisa, tapi masalahnya...kita kan nggak tau siapa yang suka sama kita -___- kalo pun tahu, nggak bisa segampang itu juga kali. Karena hati itu nggak punya remote, yang bisa dipindah channel kapan aja..

Contohnya aja nih ya, emm misalnya, misalnya loh ya, bisa jadi beneran, bisa jadi bohongan hahaha. Oke, misalnya aku suka sama orang. Udah 3 tahun berlalu nggak ada kabar, nggak ada komunikasi, tapi masih tetep aja nggak move on move on. Ini misalnya loh ya hahaha. Baru ngerasain cinta sepihak 3 tahun aja rasanya kayak udah miriiiiis banget, patah hati nggak ketulungan, berasa dunia udah berakhir. Padahal di sisi lain, ternyata ada orang yang jauh lebih parah gagal move on nya ketimbang aku, lebih parah rasa patah hatinya ketimbang aku, dan itu gara-gara aku. Orang itu suka sama aku dari jaman SD sampe sekarang. Kok bisa gitu ya bertahan selama itu, padahal yaa sama aja kondisinya, udah nggak pernah ada komunikasi, ketemu pun akunya udah males, pengennya cuma menjauh sebisa mungkin. Padahal aku sendiri tahu gimana rasanya dihindari sama orang yang disukai, tapi dengan teganya aku malah ngelakuin itu ke dia. Bersikap nggak peduli, acuh, nggak kenal kalo bisa, dan itu cuma karena satu kesalahan yang dia lakuin. Jahat banget kan ya? iya, emang, namanya juga misalnya ~ wakakaka. Padahal kalo dipikir secara logika kan, ngapain aku susah-susah menderita patah hati selama 3 tahun, sedangkan di luar sana ada orang yang nungguin aku selama 9 tahun. Gitu kan ya logikanya? Tapi ya itu, sekali lagi masalahnya adalah..karena hati itu nggak punya remote, yang bisa dipindah channel kapan aja..  iya kan? :'

sumber gambar

L's

2KS3 - 3KS2

Posted by Leila Husna On Selasa, 22 Oktober 2013 0 komentar

Di tengah kesibukan kampus lain yang sedang UTS, kita semacam baru bangun dari hibernasi yang panjang alias baru mulai kuliah. Dan setelah "tertidur" 3 bulan lamanya, akhirnya kita benar-benar menyandang label "Tingkat 3". Tulisan Selamat Datang di Sipadu-ku yang awalnya 2KS3 sekarang berubah jadi 3KS2, cuma dibolak-balik aja kan ya :))

Alhamdulillaaah, akhirnya nambah lagi 1 balok di pangkat ~ Semakin berat nih beban di pundak :)) One step closer, lel! :D
3KS2. Secara garis besar, nggak terlalu banyak muka baru yang ada disini. Yaa ada sih yang muka baru, tapi kebanyakan aku udah pernah kenal atau minimal tau lah orang-orangnya. Entah itu pernah sekelas di tingkat sebelumnya, satu kelompok JA53, satu kepanitiaan JA54, ataupun tau dari mulut ke mulut alias nggosip #eh :p Yaaah, siapapun mereka, yang namanya kelas baru tetep lah harus adaptasi baru. Bisa lah ya, bisaa :)

Semester ini matkulnya cukup luar biasa. 5 dari 7 matkul isinya pelajaran komputasi semua. Itu artinya, 5 kali seminggu kita ada di lab komputer, wow, seneng sih, tapi ya itu... kalo di lab komputer itu mmm godaannya banyak, hahaha, you know what I mean.

Yaaa pokoknya semoga kelas baru ini menyenangkan, matkul sama dosennya juga, amiiiin. Btw, di tingkat ini ada PKL loh! Semangat semangat! Bakalan sibuk nih kayaknya, kayaknya ~

L's

Festival Kota Lama

Posted by Leila Husna On Sabtu, 19 Oktober 2013 1 komentar

Setahun yang lalu, secara nggak sengaja pernah baca artikel tentang Festival Kota Lama. Pas baca artikel itu rasanya langsung tertarik pengen dateng, tapi sayangnya waktu itu lagi di Jakarta dan nggak mungkin balik ke Semarang cuma buat dateng ke festival. Nah, sebulan yang lalu, lagi dan lagi, secara nggak sengaja aku baca artikel tentang Festival Kota Lama yang konon katanya bakal diselenggarakan lagi tahun ini :D

geraja blenduk
Sesuai dengan namanya, Festival Kota Lama diselenggarakan di Kota Lama, yakni sebuah kawasan di Kota Semarang dengan gedung-gedung tua khas peninggalan Belanda (salah satu bangunan yang terkenal di kawasan ini adalah Gereja Blenduk). Festival ini diselenggarakan oleh Oen Foundation dan Komunitas Penggiat Pariwisata Semarang. Dari artikel yang aku baca, festival ini memiliki empat bagian penting, yakni 200 stand makanan tempo dulu yang berupa masakan Belanda dan Jawa, barang-barang kuno, ekspo mobil tua, dan Petualangan Kota Lama. Festival ini diadakan tanggal 21-22 September 2013. Nah, mumpung banget tanggal segitu aku masih liburan di Semarang, ya udah tanpa pikir panjang aku langsung ngajakin temen-temen se-geng buat dateng ke acara itu.

Kita berangkat dari rumah jam 7 malem. Setelah menempuh perjalanan sekitar 30 menitan, akhirnya sampai juga di kawasan Kota Lama. Dari awal masuk mau markirin motor aja antrinya udah luar biasa. Maklum, malam minggu. Begitu masuk ke area stand-stand, beuh ini bener-bener lautan manusia. Dari orang lokal sampe bule-bule bertebaran. Penuh nuh nuh nuh banget, padat merayap. Mau beli makan tapi antrinyaaa ckck. Mau foto-foto tapi susahnyaaa. Baru bergaya dikit, adaa aja orang lewat. Udah senyum lebar dengan pose cantik.. adaaaa lagi yang lewat. Gigi sampe garing nahan senyum pun tetep adaaaa aja orang lewat. Mau foto sekali jepret aja susahnya bukan main *ngelap keringet*. Sampe akhirnya kita nahan orang-orang buat nungguin kita foto bentar. Jadi kita foto dalam keadaan kanan kiri penuh orang berdiri menghadap ke kita, ngeliatin ke kita, nungguin kita selesei foto. Nggak malu? Bodo amet. Kalo nggak gini nggak akan bisa foto!

perjuangan 1 pose...

foto bareng Punakawan
Oh iya, ada yang unik dari festival ini. Jadiiiii, setiap transaksi yang dilakukan di kawasan festival harus menggunakan uang kuno. Nah lo, kalo nggak punya uang kuno gimana? Tenaaaang, disini ada beberapa mobil yang dijadikan tempat untuk menukarkan uang kita dengan uang kuno. 1000 rupiah senilai dengan 1 rupiah. Waktu itu kita nukerin Rp 80.000,00 (untuk 4 orang) dan yang kita dapet adalah 5 lembar 10 rupiah, 4 lembar 5 rupiah, dan 4 lembar 2,5 rupiah. Jadi totalnya 80 rupiah. Dalam penukaran uang, ada 2 hal yang perlu diingat, yang pertama, tukarkanlah uang kalian dengan uang kuno pecahan. Misal kalo nukerin Rp 20.000,- usahakan ada 10 rupiahnya, ada 5 rupiah nya, dan ada 2,5 rupiahnya. Ini untuk memudahkan transaksi. Nah yang keduatukarkanlah uang sesuai dengan kebutuhan. Jangan terlalu banyak menukarkan uang kalian dengan uang kuno ini. Kenapa? Karena kalo uang kunonya sisa nggak boleh dikembaliin! Sayang kan?
kok sayang lel? kan kalo uang kunonya sisa ya udah tinggal kita simpen aja buat koleksi. Lumayan kan dapet uang kuno tanpa perlu susah-susah nyari.
Ehem, begini ya sodara-sodara, satu hal yang saya lupa beritahukan di awal, uang kunonya itu bukan uang kuno asli, tapi uang kuno palsu. Jadi dipikir-pikir dulu mau nukerin uang berapa daripada ntar nyesel di akhir. Mending nukerin dikit dulu aja, kalo kurang kan bisa nuker lagi. Gitu.

tempat penukaran uang
uang kunooo ~
Setelah menukarkan uang, kita langsung keliling ke stand-stand kuliner. Berhubung kita datengnya udah malem jadi udah banyak makanan yang habis. Waktu itu kita cuma beli es dawet merang, leker, sama bistik sapi. Bistik sapi disini bikin ketagihan banget. Bukan bistik sapi yang kayak di tempat makan pada umumnya, namun bistik sapi ini di masukkan ke dalam mangkuk alumunium, kemudian ditutup dengan adonan yang terbuat dari kentang, terus di oven deh. Jadi tampak dari luar kayak pie kentang, tapi begitu dibuka isinya bistik sapi yang bumbunya langsung meleleh di lidah :9 jangan ngiler, guys! muahaha. Awalnya kita cuma beli satu buat berempat. Tapi berhubung enak banget dan bikin ketagihan, akhirnya kita beli lagi 4 buah untuk kita bawa pulang masing-masing :))

ngantri beli bistik (lagi) :3
Setelah puas makan dan jeprat jepret sana-sini, kita langsung cuuuus pulang :))

Ah, akhirnya kesampaian juga dateng ke Festival Kota Lama, setelah mengingat setahun yang lalu cuma bisa gigit jari ngadep layar laptop baca artikelnya doang. Semoga acara-acara yang beginian tetep dipertahankan dan rame pengunjung. Kalo bukan kita yang melestarikan, siapa lagi?

aku - atfi - putri - tyas - nilam
my super geng dari sebelum TK sampe sekarang :))
L's

Ketika Dua Hijabers Cilik Berebut Foto

Posted by Leila Husna On Kamis, 17 Oktober 2013 0 komentar

Waktu itu iseng-iseng ngerudungin 2 ponakanku, Izza sama Keisha (biasa dipanggil Cica), pake selendang. Eh nggak taunya mereka kesenengan dan sering banget minta "digubet-gubet" kepalanya. Kalo udah gini, pasti deh habis itu minta difoto. Dan begini nih jadinya kalo 2 hijabers cilik berhadapan dengan kamera...


Selalu ngakak kalo liat video ini. Bisa gitu ya se-semangat itu minta difoto. Padahal sebenernya tanpa dorong-dorongan pun mereka tetep kelihatan semua kok wajahnya, ckck. Dasaaaar bocah, nggak bisa kalem dikit kalo liat kamera. Bukannya pose cantik eh malah brutal berantem rebutan posisi. Yang satu sukanya ngegodain, yang satu lagi sukanya teriak-teriak. Udah tau adiknya suka teriak-teriak eh malah digodain. Ampun daaaah.

NB: Bagi yang telinganya bermasalah setelah menonton video ini, silahkan menghubungi dokter THT. Biaya ditanggung pasien.

L's

Kakap Saus Teriyaki

Posted by Leila Husna On Senin, 14 Oktober 2013 0 komentar

Sejak ngekos, rasanya udah lamaaaa banget nggak masak-masakan. Gini nih, nasib anak kos yang di kosannya nggak ada dapur :3 Berhubung ini lagi liburan 3 bulan, jadi dipuas-puasin deh berantakin dapurnya :D

Nah, mumpung di rumah lagi ada kakap fillet, jadi pengen bikin sesuatu yang bahan utamanya adalah kakap. Berhubung dari dulu kalo masak kakap itu cuma digoreng tepung aja atau paling pol dibikin bakso kakap, jadi, kali ini eke mau bikin yang lain. Setelah googling sana-sini, dengan mempertimbangkan bahan yang ada di dapur, akhirnya ketemu juga sama resep yang satu ini, resep dengan bahan-bahan yang alhamdulillah 90% nya udah tersedia di rumah. 10 % nya bisa laaah diakalin, tinggal diganti aja sama bahan yang ada, gitu aja kok repot ~ :) Dan ini dia hasil copas resepnya :

Bahan-bahan:
200 g filet ikan kakap, iris tipis
tepung terigu secukupnya
minyak goreng secukupnya

Bumbu rendam:
½ sdt garam
½ sdt merica
¼ sdt ajinomoto (aku ganti pake penyedap rasa yang lain)
1 sdt tepung terigu

Saus:
2 siung bawang putih, cincang (ditambah atau diganti bawang bombay juga boleh tuh biar makin mantep rasa sama harumnya, tapi karena nggak punya bawang bombay jadi aku tetep ngikutin resep pake bawang putih doang)
1 buah cabai merah buang biji, iris tipis (karena aku doyan pedes, aku tambah 2 buah cabe rawit yang warnanya oren, kalo di daerahku namanya lombok setan~)
½ buah wortel, iris panjang (kalo aku lebih suka dipotong dadu kecil-kecil, mehehe)
½ batang daun bawang, iris tipis (dibanyakin juga oke)
1 sdm saus tomat (berhubung nggak punya saus tomat, aku pake saus cabe trus aku tambah ½ belimbing wuluh yang diiris tipis biar dapet rasa asemnya)
100 ml air
1 sdm minyak goreng
3 sdm saus teriyaki

Cara masak:
1). Rendam ikan dengan bumbu rendam, lalu lumuri dengan tepung terigu hingga rata. Goreng hingga
berwarna kecoklatan.
2). Tumis bawang putih hingga harum, tambahkan cabai merah, wortel, dan daun bawang,
aduk hingga rata. Masukkan air, saus tomat dan saus teriyaki, masak hingga
mengental. (sekali lagi mengingatkan, saus tomat aku ganti pake saus cabe, dan aku tambahin irisan belimbing wuluh)
3). Angkat dan sajikan kakap goreng dengan sausnya.

Dan taraaaa... ini dia kakap saus teriyaki ala chef Leila ~ mehehehe.


Berhubung aku udah lapar, jadi tuh kakap langsung aku taruh aja dalam piring tanpa dihias-hias hehe, bodo amet lah urusan penampilan, yang penting kan rasanya B) *bilang aja nggak bisa ngehias, lel* eh :p Tapi seriusan loh ini enaaaaaaak, aaa pengen bikin lagi, sayang kakapnya udah habis :3

Btw, kalian nggak kepengen? oh kepengen? minta dibikin? yee, enak aja, bikin sendiri noh! :p

L's

Congraduations!

Posted by Leila Husna On Kamis, 10 Oktober 2013 3 komentar

Alhamdulillah project kedua udah kelaaar. Setelah sebelumnya nyelesein video stop motion buat Khusnul, kali ini aku bikin 5 buah graduation box spesial untuk mbak-mbak kos tercinta yang tanggal 10 Oktober kemarin diwisuda :D  Waaah liburan kali ini bener-bener produktif! (y)


Ide untuk bikin graduation gift macam ini nggak muncul gitu aja, butuh semedi berhari-hari, berminggu-minggu *lebay amet*, sampe akhirnya tercetuslah ide untuk bikin graduation box. Desainnya sendiri terinspirasi dari salah satu blog penjual souvenir. Berhubung kalo beli mmm..ehem..mahal, jadi aku bikin sendiri aja deh mehehe. Toh menurut ku, menurutku lho ya, kalo handmade itu fell-nya lebih berasa ketimbang kalo beli jadi :) *bilang aja nggak mampu beli, lel* eh :p

terinspirasi dari ini, sumber
Nah buat temen-temen yang mau bikin sendiri di rumah, mungkin mau dikasih ke temen, saudara, atau ehem..pacar, ini eke kasih tau cara bikinnya. Gampang kok! :D


1. Langkah pertama, kita bikin dulu bingkainya. Kalo mau praktisnya sih mending beli aja, tapi berhubung aku nggak tau dimana toko yang jual bingkai yang ada kedalamannya macam itu, jadi aku bikin sendiri deh bingkainya dari sterofom mehehe, kreatif kere tapi aktif kaaaan? B)

2. Langkah kedua, lapisi tepi bagian dalam bingkai dengan kertas warna hitam. Aku nggak tau nama kertasnya apa, bentuknya mirip-mirip kertas kado tapi warnanya item polos.

3. Selanjutnya, tempelkan kertas bertekstur di bagian dalam bingkai. Awalnya aku pakai kardus yang dikuliti, tapi berhubung menguliti kardus itu susahnya luar biasa, jadi aku nyerah dan milih buat beli kokoru di gramedia.

bagian dalam kardus setelah dikuliti
Kokoru - color corrugated paper
4. Nah untuk tahap keempat adalah tahap berkreasi. Disini kita bisa bebas menempel tulisan maupun gambar di atas kertas bertekstur. Biar gambarnya nggak polos, bisa divariasiin dengan kain flanel, pita, dan lain-lain. Untuk pemasangannya pun bisa dibikin timbul, melengkung, atau apapun lah, terserah. Intinya disini suka-suka kita, silahkan berkreasi, buat semenarik mungkin :D

5. Setelah selesei urusan tempel menempelnya, tutup dengan kertas mika bening. FYI, alat tempel yang eke pake sedari tadi itu cuma solasi bolak-balik atau double tip.

6. Nah ini adalah tahap finishing. Bungkus bingkai bagian luar dengan kertas item polos yang tadi. Btw, di tahap finishing inilah tahap yang paling bikin aku stres. Ada sekitar 3 atau 4 kali aku nyoba ngebungkus, tapi nggak ada yang rapi. Buka lagi, bungkus lagi, sampe akhirnya kelar juga *meskipun nggak rapi juga, tapi better lah*. Soalnya kalo ngebungkusnya jelek..itu semacam nila setitik rusak susu sebelanga -____- Jadi kalo yang nggak mau repot ngebungkus bingkai atau takut bungkusannya merusak penampilan, mending beli bingkai jadi aja. Tapi entah belinya dimana --a
Dan taraaaaaa... ini adalah ke-5 graduation box yang sudah terbungkus :D

Spesial untuk mbak Wahyu :)
Spesial untuk mbak Susan :)
Spesial untuk mbak Neti :)
Spesial untuk mbak Tyas :)
Spesial untuk mbak Fitri :)
Untuk penyangga bingkainya, aku lupa mendokumentasikan proses bikin + hasil akhirnya, jadi maap yee nggak ada tutorialnya :3

Graduation box udah, penyangganya juga udah, emm rasanya kurang kalo nggak pake graduation card. So, malam sebelum hari H, aku bikin kartu ucapan dadakan dengan memanfaatkan sisa bahan yang ada, yaitu kertas buffalo dan kain flanel. Dan taraaaaa...ini dia penampakan dari cover kartu ucapan :D


Cara bikinnya bisa lihat disini, toh aku juga nyontek dari sono, cuma karena adanya keterbatasan bahan dan waktu jadi aku bikin seadanya aja, mehehe.

Untuk packingnya, masukkan graduation box dan graduation card-nya ke dalam tas. Graduation gift siap disajikan #eh.

***
10 Oktober 2013

Tibalah hari H yang ditunggu-tunggu. Ini yang wisuda mbak-mbak kos, tapi kenapa aku yang nggak bisa tidur ya ckck. Jam setengah 2 baru tidur eh jam 4 udah kebangun gegara kosan udah rame banget sama suara-suara mbak kos yang siap-siap mau dandan. Disitu aku keliatan mupeng banget ngeliat mbak-mbak kos pada dandan cantik-cantik, pake kebaya, pake TOGA, hiks hiks. Sabar lel, 2 tahun lagi, 2 tahun lagi. Okee, tunggu aku di wisuda 2015 insyaAllah! Amiiin! :D

Berhubung aku adalah satu-satunya wakil dari kosan dan penghuni kosan satu-satunya yang belum wisuda, jadi aku nggak ada temen deh pas ke acara wisuda. Sempet jadi anak ilang di kerumunan banyak orang sambil nenteng-nenteng 5 tas kayak ibu-ibu pulang shopping. Untung ketemu sama gerombolan anak Permata (himpunan mahasiswanya anak Solo dan sekitarnya) yang lagi nungguin mbak-mbak Permatanya dan kebetulan 4 dari 5 mbak kosku itu anak Permata, jadi aku nunggu mbak-mbak kos bareng mereka deeeh, huehehe.

Naaah, akhirnya, ini dia 2 dari 5 foto bareng mbak kos yang aku punya. Yang lain aku belum minta, soalnya habis wisuda langsung pulang kampung sih mehehe. Kapan-kapan aku update lagi kalo udah dapet, insyaAllah :)

mbak Wahyu :*
mbak Neti :*
Sekali lagi, selamat wisuda untuk mbak-mbak kos tercinta. Ayo, ndang magang, ndang penempatan, ndang NIKAH! :D

L's

Snow World

Posted by Leila Husna On Selasa, 08 Oktober 2013 0 komentar

Dari dulu pengen jalan sama HF tapi susahnyaaaaa minta ampun. Dari yang ribet cari tempat lah, cari waktu yang tepat lah, sampe ribet sama budget. Maklum, kantong anak kos. Tapi akhirnya kesampaian juga deh jalan-jalannya. Yap, tanggal 6 Oktober kemarin akhirnya kita (aku, Unul, Mecing, Ocid) pergi ke Snow World International yang ada di Bekasi Square! :D


Yang pertama ngedapetin info tentang Snow World itu si Unul. Entah dia nyari dimana, yang jelas tiba-tiba dia ngeposting link ini di grup HF. Dari situ kita tau kalo Snow World ada di Bekasi sampai tanggal 27 Oktober 2013 dan HTM nya 50 ribu, kalo untuk anak-anak yang tingginya di bawah 140 cm HTM nya 40 ribu. Karena kita masih ndeso belum pernah ngerasain salju kayak gimana, dan itung-itung buat latian kalo suatu saat nanti ke luar negeri (amiiin), jadi kita putuskan untuk pergi kesana! :D

Kita berangkat dari kosan jam 10 kurang, ntah kurangnya berapa. Naik angkot 26, lalu turun di samping Bekasi Cyber Park. Dari situ kita jalan nyari Bekasi Mall. Berhubung disana pusatnya Mall, jadi sampe bingung, dari sekian Mall yang berjejer mana yang Bekasi Mall. Karena udah capek jalan dan nggak ketemu-ketemu juga tulisan "Bekasi Mall"-nya, kita tanya deh sama satpam salah satu Mall. Dan ternyata pak Satpamnya nggak tau dimana Bekasi Mall. Katanya "Nggak ada Bekasi Mall, Kalo Mall yang ada di Bekasi banyak" -___- Sempet panik juga, jangan-jangan kita salah baca info, jangan-jangan nggak ada Snow World di Bekasi... kampreeet, trus kita ngapain jauh-jauh kesini -___-

Karena orang yang kita tanya nggak ada yang tahu dan kitapun udah linglung kayang anak ilang, akhirnya kita browsing, siapa tahu beneran salah info. Sempet dibuat shock sama salah satu artikel yang menyatakan kalo Snow World yang ada di Bekasi cuma sampe akhir April doang! :o Tapi pas kita buka lagi link yang dari Khusnul..bener kok sampe 27 Oktober 2013. Nah lo..yang salah yang mana coba. Dan ternyata yang salah adalah kita-nya! Kita salah baca sodara-sodara, yang bener bukan Bekasi Mall, tapi Bekasi Square! Astagaaa, bisa-bisanya 4 orang nggak ada yang nyadar ckck.

Kita pun jalan kaki lagi menuju ke arah Bekasi Square. Kalo Bekasi Square sih di penunjuk jalan juga ada tulisannya. Tapi setelah jalan cukup jauh nggak ketemu-ketemu juga Bekasi Square nya. Alamaaak, masalah lagi. Si Unul telpon mbak kosnya yang pernah ke Bekasi Square, dan kata mbak kosnya, mall nya itu yang kayak istana. Kita lihat semua gedung yang berjejer, nggak ada tuh yang kayak istana. Kita pun tanya ke orang sekitar.

Ocid : mas, Bekasi Square dimana ya?
Mas A : oh kesana mas, lurus aja. Naik angkot juga bisa. 2ribu doang. Mallnya warna kuning.
Aku : Kalo jalan kaki jauh nggak mas?
Mas A : emm, nggak sih, yah 200 meter lah
Aku : *langsung ngebayangin dulu jaman SD pernah ikut lomba lari 100 meter dan itu deket banget, kalo 200 meter berarti cuma 2 kalinya. Ah itu sih deket* Ya udah kita jalan aja yuk! Deket sih kalo 200 meter doang

Kita pun jalan kaki (lagi). Udah jalan lumayan jauh tapi nggak ketemu juga sama kuning-kuning yang kayak istana. Ah ini si masnya ngaco kali ya, 200 meter apaan, ini udah jalan jauh banget nggak nyampe-nyampe juga zzz.

Mecing : Itu, ada kuning-kuning!
Aku : mana sih?
mecing : Itu, yang deket jembatan. Tadi masnya bilang Mallnya kuning kan?
Ocid : Iya, itu kuning!
Aku : mana sih? Nggak ada tauu. Woy, kalian jangan fatamorgana ya! -____-

Dan setelah kita ikutin "kuning-kuning"-nya Mecing, ternyata itu bukan Bekasi Square tapi gedung yang masih dibangun -____-

Kita pun jalan kaki (lagi). Sampe akhirnya nemuin percabangan jalan. Ada jalan yang di atas, dan ada jalan yang di bawah. Nah lo, ini lewat yang atas atau yang bawah -___- kita pun lewat jalan yang bawah. tapi makin kita jalan makin aneh, yang lewat mobil semua, jangan-jangan ini jalan menuju tol???? Astaga, udah jalan jauh-jauh nggak lucu juga kan kalo masuk tol. Alhasil kita balik lagi ke percabangan tadi dan memutuskan untuk naik angkot. Kita nyerah sodara-sodara. *angkat bendera putih* dari tadi kek ..

Baru duduk sebentar eh udah nyampe aja. Dan begitu liat Mall nya langsung nyeplos.
Aku : ya elaaaah, ini tho Mall nya. Kalo ini sih aku tau. Ini kan Mall yang dulu ada lalala yeyeye -nya nul, cing. *sambil meragain tari cuci jemur ala penonton acara musik di TV* Itu lhoo yang dulu kita lewatin pas mau sosialisasi STIS!!
Mecing : Oh iya iya aku inget, yang kita lihat dari jalan tol kan!!

Bekasi Square
Antara gonduk, capek jalan, dan pengen buru-buru ngadem. Cuaca lagi pas panas-panasnya soalnya. Entah deh ini badan jadi apa, habis panas-panasan langsung masuk ke area dingin yang konon katanya suhu di dalam Snow World mencapai -15 derajat celcius. Wuuus ~

Setelah beli tiket, kita langsung cuusss masuk. Sebelumnya kita pakai jaket dulu biar nggak kedinginan. Buat yang nggak bawa jaket tenang aja, karena disana udah difasilitasi jaket. Gratis kok jaketnya. Begitu masuk ke dalam... brrrr..ini dingin sodara-sodara. Seriusan dingin. Makin ke dalem makin dingin sampe ke tulang. Sebelumnya ada ibu-ibu yang baru masukin tangannya doang ke pintu masuk eh langsung nyerah, katanya "aduh dingin banget kalo ini, nggak kuat aku, nggak kuat". Beruntunglah si Mecing yang bawa sarung tangan. Berhubung aku cuma bawa kaos kaki doang, ya udah deh tuh kaos kaki aku jadiin sarung tangan. Lumayaaan ngangetin tangan, meskipun habis itu malah giliran kakiku yang jadi kaku -.-

Awalnya kita cuma liat-liat doang sambil "menikmati" suhu dingin tanpa foto-foto, karena sebelum masuk kita udah dikasih warning kalo hape kudu dimatiin. Kata si petugasnya sih ada kejadian LCD hape pengunjung rusak karena suhu di dalem amat dingin, jadi kalo mau foto pake jasa tukang foto aja di dalam. Kita sih pertamanya percaya-percaya aja, langsung nurut matiin hape padahal satu-satunya kamera yang kita punya ya cuma hape. Tapi lama-lama kok ganjil aja gitu, masa hape bisa rusak gara-gara suhu dingin? Trus nasibnya orang luar negeri yang tiap tahun turun salju gimana dong? Lagian hapenya Unul ama Ocid kan Samsung, buatan korea. Masa hape korea nggak tahan dingin? Cupu lah. Ya udah sih kita mah nekat-nekat aja ngeluarin hape, tapi gantian. Masing-masing hape minimal harus melakukan 3 jepretan. Jadi kan kalo rusak ya rusak semua #eh *kita kan kompak* wakakaka.

Kita juga nyobain seluncur di es. Awalnya takut-takut gitu sih, apalagi kita bertiga pake rok. Nggak lucu banget kan kalo pas seluncur trus tiba-tiba roknya kesibak -___- Tapi akhirnya nyobain juga. Meskipun habis itu kedinginan luar biasa karena di area seluncur ini suhunya dingin banget. Pergelangan kaki dan jari-jari kaki rasanya kaku-kaku semua. Karena nggak tahan, akhirnya kita keluar. Ngangetin badan dulu. Setelah anget, kita masuk lagi, pake jaket lagi. Enaknya disini itu bisa keluar masuk sepuasnya, jadi kalo nggak tahan dingin bisa keluar dulu, trus ntar boleh masuk lagi. Asalkan belum keluar dari kawasan Snow Worldnya sih unlimited keluar masuk lah pokoknya. Kita aja keluar masuk sampe 3 kali mehehehe. Yang pertama sama kedua paling cuma 15 menitan udah nggak kuat. Nah yang ketiga kalinya kita bisa bertahan sampe setengah jam lebih lhooo wkwk. Makin lama emang makin kebal nih badan. Wah bisa lah ya ntar di luar negeri, kan udah latian #plak
latian dulu.. suatu saat di luar negeri, amiiin


mecing - unul - ocid - aku
Berhubung sedari tadi kita fotonya paling banyak bertiga doang, nggak pernah bisa foto komplit berempat, akhirnya kita pake jasa tukang foto. Jepretnya berkali-kali tapi yang kita beli cuma 1 doang wkwkwk. Sabar ya mas ~ Nah, kita ambil fotonya di luar. Biaya cetaknya 20 ribu, kalo burning foto ke CD 10 ribu. Sebenernya yang kita butuhin cuma softcopy-nya doang, tapi karena foto yang bisa diburn itu cuma foto yang dicetak, ya udah deh ujung-ujungnya kita nyetak foto.

Setelah puas ngerasain salju di Snow World, kita lanjut sholat dan cuuus makan! Tanpa diduga-duga si Unul yang beberapa minggu  lalu berkepala dua ini mentraktir kita, hahay, makasiiiiih Nuleeeeee {} :*

Di perjalanan pulang, kita udah berencana mau kembaran profpic. Kita mau pasang foto yang berempat tadi. Biar, biar dunia tau kalo badan kita udah siap ke luar negeri! \yeay/

Begitu sampe kosan, aku langsung buka CD. Niatnya mau langsung diupload. Tapi tapi tapi, malapetaka sodara-sodara. Emang orang sombong itu nggak diridhoi Allah ya, CD nya kosong sodara-sodara. Sekali lagi.. CD NYA KOSONG!!!! Tidaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak!!! *banting CD*

Sumprit ini nyesek banget, mau dibuka berkali-kali tetep aja CD nya kosong nggak ada file foto kita. Nyesek nya nggak ketulungan. Itu kan satu-satunya foto kita yang berempat T.T Kalo hasil cetakan fotonya bagus sih nggak masalah ya, kan bisa discan, lha ini...cetakan fotonya aja pecah-pecah gitu tintanya. Aaaaaa kam-to-the-pret. Kembalikan uang kami! kembalikan uang kami! pffft..

foto dari foto
Ya udah sih ya, mau diapain lagi. Kita udah nge-wall dan kirim message ke pihak Snow World tapi nggak ada tanggepan juga. Sekalinya ada tanggepan eh katanya kita disuruh balik ke sono. Ah ogah deh, jauh. Ya udah sih ya, takdir.
Makanya jadi orang jangan sombong, sok sok an mau kembaran profpic segala sih, ckck.
Iye iye..khilaf -__-

L's