Ogeb!

Posted by Leila Husna On Rabu, 29 September 2010 0 komentar

Hari ini Leila kelihatan lagi begonya.

Ya, aku terlihat bego banget di depan adek kelas.

Jadi, tadi pas di kelas, seperti biasa aku geje muter-muter di dalam kelas, siapa tau ada sesuatu yang menarik. Eh, dan ternyata benar. Aku lihat Jo lagi ngletakin beberapa lembar kertas di meja. Aku ambil kertas itu, trus aku lihat deh. Eh lhadalha ternyata itu kertas tugas agama. Sumpah lengkap banget dan diisi semua. Ada fotonya pula ckckck. Padahal punyaku aja belum kusentuh sama sekali. Dan aku mulai nyeloteh sendiri sama Jo.
Aku : Eh, sangar banget ik. Punyanya sapa ki? Mbek.an ada foto lagi sholat og. Ki mesti pura-pura sholate. Masa dia mau sholat tahajud nyuruh-nyuruh orang dulu "eh ntar fotoin aku ya kalo aku lagi sholat" hahahaha rak mungkin lah.
Jo : (aku lupa Jo bilang apa)
Aku : Eh, ada lagi fotonya, mbek.an lagi narik karung sampah og hahaha, niat banget ik. hahaha ki skenario kabeh mesti fotone. hahaha
Jo : (aku juga lupa Jo bilang apa)

bentuk tugasnya kayak gini ni, tapi ada 3 lembar, yang satu tentang kegiatan tahajud call, yang satu lagi kegiatan aktivitas kejujuran, dan yang satu lagi tadarus quran (tugas selama bulan Ramadhan)
Aku trus ketawa sambil nyeloteh sendiri  sambil mikir, ini tugas agamanya sapa ya? kok nggak ada yang mirip sama orang-orang di kelasku, tapi pas pake rukuh kok kayak Hasna ya? tapi pas nggak pake rukuh kok rambutnya lurus panjang? Padahal rambutnya Hasna kan kriting pendek. Ki tugase sopo ya??
Tiba-tiba rasa penasaranku terjawab
Adek kelas : Mbak, maaf mau ngambil itu.
Sumpah malu banget. langsung aku letakin kertasnya di atas meja, aku langsung kabur dan mumpet di bawah meja, sedangkan Jo malah nyukur-nyukurin aku sambil ketawa. Sem asem, ternyata adeknya denger yang aku omongin, mana aku udah ngetawain foto-fotonya pula hahaha.
Kata sapa gitu aku lupa : Untung kuwi adek kelas jadi dia paling cuma mbatin, coba kalo dia kakak kelas iso diapakke kowe. hahaha


Buronan Interkom

Posted by Leila Husna On Selasa, 28 September 2010 0 komentar

Aku keluar dari koperasi. Tiba-tiba dikagetin sama Cha-cha dan Ilman
Chacha : Kamu kemana aja tho lek? Dicariin di interkom sampe 3 kali thu lho. Aku mbek Ilman sampe ngekek-ngekek dewe di kelas.
Aku : Hah? Di interkom 3x? Mosok?
Chacha : Iya yo. Panggilan yang ketiga kalinya untuk Leila Husna 12 IPA 7.
Aku : Aku rak krungu yo. . masa udah 3 kali?
Chacha : Masa nggak denger sama sekali? Kelasmu dimana emang??
Aku : Sumpah yo rak krungu blas.

Kaget + bingung + kwatir = campur jadi satu . Pikiran pertamaku "Aku jadi buronan di sekolah!! oh No!!" . Banyak pertanyaan muncul. Aduh jangan-jangan aku mau di skors gara-gara udah lebih dari 3x telat. Tapi aku kan udah nggak pernah telat lagi sekarang. Aku nggak mau di skors :'( . Lagian dulu aku telat kan gara-gara sakit perut mlulu tiap pagi, bukan gara-gara males. Aduh namaku tercemar ni dipanggil di interkom 3x. Aduh jangan-jangan yang dipanggil cuma aku tok. Aduh ntar kalo orang-orang ngiranya aku kabur dari masalah gara-gara dipanggil 3x tapi nggak dateng juga gimana ya. . tapi kan aku nggak tahu yang manggil sapa. Itu beneran aku bukan ya, apa jangan-jangan ada anak lain yang namanya juga Leila Husna. Aduh apa aku ke ruang wakasek aja ya, tapi ntar aku dikira keGRan dong kalo ternyata nggak ada yang manggil aku. Duh piye ki, aku bingung.

Aku mulai tanya ke temen-temen sekelas "Ada yang denger interkom panggilan buat aku nggak?" dan jawabannya NIHIL, nggak ada yang denger sama sekali. Aneh! Masa 1 kelas budek semua? atau Masa kelas yang aku tempati interkomnya rusak semua??

Aku deg-degan setiap kali interkom bunyi. Takut kalo aku dipanggil yang ke-4 kalinya. Dan ternyata nggak ada panggilan ke4. 

Aku semakin cemas, hingga akhirnya Novita mengajakku menemui Pak Faojin. Ya, ternyata bukan cuma aku yang dipanggil. Eh, dan ternyata benar, aku dipanggil gara-gara telat. Dan ternyata aku nggak diskors, melainkan cuma dikasih surat pernyataan terlambat yang harus ditandatangani orang tua. Heran, telatnya udah jaman kapan eh surat pernyataannya baru disuruh sekarang. Tapi akkhirnya selamatlah aku dari masa buronanku.
NB : Aku buronan yang baik karena aku menyerahkan diri hahahaha.

Ternyata eh ternyata

Posted by Leila Husna On Jumat, 24 September 2010 0 komentar

Hari ini iseng-iseng liat fbnya si ex. Ternyata eh ternyata si ex udah punya gandengan. Cantik pula. Huaa.
Ternyata eh ternyata aku sedih, tapi nggak sesedih yang aku bayangin :) . Intinya aku emang udah ikhlas. Semoga bahagia aja deh.

Halal Bi Halal Elevator

Posted by Leila Husna On Sabtu, 18 September 2010 0 komentar

Jumat kemarin tanpa persiapan yang matang, hanya bahas sebentar lewat FB , akhirnya kita (elevator's family) halal bihalal. Jarkomnya sih jam 9 kumpul di smaga trus mbahas mau kemana (nah lho? rapat pas hari H , ckck). Karena aku ada urusan ke bank, jadi aku baru nyampe smaga jam setengah 11. Ku pikir aku yang paling telat. eh lhadhalha ternyata belum ada 10 orang yang udah nyampe smaga zzzz. Ngaret semua ternyata ckckck.

Jam udah nunjukin pukul setengah 12, dan baru 18 orang yang dateng. Tapi Ismi malah pulang. Ya udah kita langsung nentuin mau kemana, dan hasilnya kita mau nonton sang pencerah di EP jam 12.45. yang cewe ngantri tiket, yang cowo jum'atan. Ternyata EP belum buka. Kita nunggu lagi sampe jam 12. Pas buka, Ulfah langsung lari padahl yang lain jalannya pada santai semua. Ngliatin Ulfah ndesel-ndesel. haha. Dan berkat ulfah kita dapet antrian agak depan. Ulfah dan Chacha yang ngantri. Kebetulan lagi ada promo indosat "buy one get one", nah chacha mikir kalo beli 8 brarti dapet 16 , eh ternyata pas ulfah beli 8 eh cuma dapet free 1, chacah beli 7 juga cuma dapet free 1. Ternyata promo itu nggak berlaku akumulasi, seberapa banyak belinya tapi kalo yang ngantri cuma 1 orang ya cuma dapet free 1. tau gitu tadi ngantri semua biar dapet free banyak zzz. Tuh promo harusnya gini ni kata-katanya "ngantri 1 dapet 1"

Karena dapet 2 free, uangnya jadi sisa 40ribu, akhirnya kita belanjain makanan dan minuman buat nonton. trus sholat dan dilanjut nonton deh. Sumpah bagus banget filmnya. Settingnya keren. Banyak pertanyaan-pertanyaan bego yang muncul di otakku " tuh orang belanda segitu banyak dapet darimana ya? kereta tuanya kok bisa jalan ya? itu bangunannya di robohin apa nggak sayang ya?" (ogeb)

Habis nonton kita makan di lombok idjo Manggala dan ditraktir sama Dila soalnya dia habis ultah , unyuuuuuuuuu. Pas kita mau pulang eh malah hujan. Jadi pulang telat deh. Tapi kami semua seneng kok, meskipun anak cowoknya pas di akhir acara malah pada misah jadi 2 block hufh. Tapi nggak papa, kita udah biasa kok sama situasi kayak gitu.


Balik Ndeso :)

Posted by Leila Husna On Minggu, 12 September 2010 0 komentar

Kemarin habis sholat ied aku mudik ke 3B (Boyolali, Brebes, Batang) . Nah saat disana ada beberapa kejadian konyol yang aku inget :

Saat perjalanan kami lapar, dan sialnya nggak ada warung makan yang buka. Cuma rumah makan padang yang kami temui, dan makanlah kami disana. Nah di sebelah rumah makan ada mushola. Kami sekalian sholat disana. Pas aku ke WC mau pipis, aku kaget karena pintunya transparan (what??) iya, pintunya transparan dari kaca gitu. Gila, nggak jadi pipis lah aku. . Nah pas aku mau wudhu, aku lepas kerudungku dan aku taruh jarum pentulku di atas semacam kotak infak gitu. Eh, malah nyemplung ke lubang uangnya. Udah kebingungan aku, mana jarum pentul cadanganku ketinggalan di rumah. Untung ada tanteku yang mau ngasihin jarum pentul yang sebenernya mau dipake.

Selesei sholat kita nglanjutin perjalanan, namun lagi-lagi kita sial. Mobil yang kami tumpangi mendadak tak bisa distarter. Entah kenapa, kata iparku sih konslet. Dicoba berkali-kali tetep nggak bisa. Dalam hati aku berdoa bismillah, namun nggak ngefek juga. Tapi tiba-tiba iparku berkata dengan lantang "bismillah!" dan nyalalah mobil kami. Hore!! Ternyata bismillah lebih ampuh kalo kita dikatakan secara lantang, nggak cuma dibatin, hehe. .

Saat ke rumah pakdheku, kita nglewatin jembatan dari bambu, takut juga awalnya, soalnya takut jembatannya ambruk (salah siapa punya badan gedhe!). Tapi akhirnya nyebrang juga dan malah narsis di jembatan wkwkwk.



Saat perjalanan pulang kami mampir ke tempat penjualan tahu aci, tapi sayangnya habis dan kami disuruh langsung membeli di pusatnya

Ibu : Lela dan Ica lihat ke sebelah kanan, Ibu dan Zen lihat ke sebelah kiri. Nama tokonya Nyata.
Beberapa detik kemudian aku bergumam
Aku : Eh masak tho honda sama yamaha jejer ik tokonya, aneh ckckck
Zen : Mbak, disuruh nyari Nyata malah ngomongin honda. Dilihatin thu lho jalannya!
Aku : Aku ngliatin jalan lho ya! Kalo aku nggak ngliatin mana aku tahu kalo honda dan yamaha jejeran!
Adikku langsung meneng clep. Kalah telak haha
Zen : Kalo nggak ketemu mending beli yang di pinggiran jalan aja rak wes bu.
Aku : Lha itu ada toko tahu tapi Nata bukan Nyata. hmm. . 
Ibu : Lha he'e itu bener Nata Jaya!
Aku : Lho tadi katanya Nyata? Kok jadi Nata?
Ibu : Aku tadi bilangnya Nata lho ya, sapa yang bilang Nyata?
Zen : He'e tadi ibu bilangnya Nyata yo.
Ibu : Nggak yo Nata
Ica : Wah, brarti sekarang Ibu ngomongnya mulai nggak jelas kayak Bapak. haha
Ibu langsung meneng clep. kalah telak. wkwkwk

Saat perjalanan pulang :
Zen : Ih ada Rumah Makan Pring Sewu og. Kayak Rumah Makan yang waktu itu buat makan pas perjalanan piknik ke Jakarta. Rumah Makan Pring Sewu Pajajaran.
Bapak : Pring Sewu Pajajaran?? Bukannya Prinjajar ya?
Zen : O he'e ding Pringjajar! (zzz)


Saat halal bihalal bersama keluarga dari pihak bapak di salah satu hotel di Batang :
Ica : Bu, mbak itu sama mbak Rini cantik mana?
Aku : Hush, nggak etis ik tanyanya.
Ibu : Iya nggak noleh tanya gitu.
Aku : Lagian kalo ibu mau jawab pasti ibu jawab mbak Rini lah , kan mbak Rini anaknya ibu. Yo mesti ngalem anak'e dewe lah.
Ibu : Iya lah, ngalem anak'e dewe, masak ngalem anak'e wong liyo. 
Aku : Sekarang coba tanya sama Ibu, aku sama Luna Maya cantik mana? Pasti Ibu jawab cantik aku. Terus coba tanya lagi, kamu sama Omas cantik mana, pasti Ibu juga bakal jawab cantik kamu. hahahaha.
Ica : Yo mesti aku mbek Omas cantik aku
Aku : Lha iyo, aku kan yo ngomong ngono mau. .
Ica : Mbek'an aku dibandingke mbek omas, tapi kowe dibandingke mbek Luna Maya og. wuu
Aku : Lha njalukmu sopo? Sandra Dewi? Marshanda? Dian Sastro? Tetep ayu aku, coba'o tanya ibu. Iya nggak bu??
Ibu : Iya lah.
Aku : Wekk

Selamat Hari Raya Idul Fitri :D

Posted by Leila Husna On Kamis, 09 September 2010 0 komentar


Gemintang.com ??

Posted by Leila Husna On Selasa, 07 September 2010 0 komentar

Hari ini aku teriak-teriak histeris dalam kamar, persis kayak orang gila.
Begini ceritanya (halah):
Aku buka facebook. Ku lihat temanku menulis status yang intinya dikerjain sama Dian Putri Pamungkas (Depe)  -temas sekelasku dulu pas kelas sebelas- . Aku juga melihat tulisan Gemintang.com disertai URL-nya yang cukup menonjol di home facebook-ku. Aku penasaran hingga aku mengklik URL tersebut. Ternyata hanya ramalan jodoh. Iseng-iseng aku mencoba memasukkan namaku dan  nama calon pasangan yang akan diramal. Awalnya aku hanya akan memasukkan nama foreman. Tapi karena  disitu tertulis: "isikan 3 nama, lihat siapa yang paling cocok buat kamu", akhirnya aku memutuskan  untuk menulis nama foreman, nama si ex, dan nama seseorang yang Depe kenal. Setelah itu aku klik. dan kalian tau apa hasilnya???


Weleh weleh.... Kamu baru aja dikerjain !

Semua yang kamu tulis di halaman terakhir baru saja dikirim ke : Dian Putri Pamungkas di the********_princess@yahoo.com


Oh my God, aku langsung panik nggak karuan. Bego! Jadi ketahuan deh siapa yang aku suka T.T Andai bisa kuputar waktu. .  zzzzzzz 


buat yang penasaran coba saja di http://www.gemintang.com/lovemeter/?o=2721297 atau http://www.gemintang.com/lovemeter/?o=5010600

Tahukah kamu?

Posted by Leila Husna On Senin, 06 September 2010 0 komentar

Bayanganmu sirna sempurna dari mataku
Tak ada rasa
Hanya tawar yang tertinggal

Dan kini, saat kupikir aku bebas dari bayangmu
Entah angin apa yang menyeretmu kembali kesini
Kau hadir membawa janji

Kamu tau?
Aku sungguh bosan pada alur kita
Saat kau pergi aku mendekat
Saat aku pergi kau lah yang mendekat

Bagaimana jika alur itu benar terulang?
Haruskah hati yang netral ini tereduksi oleh rasamu?
Rasa yang muncul menghilang sesuka hatimu. .

Dan bagaimana jika kau jatuhkan aku lagi?
Tak taukah kamu betapa sulitnya aku berdiri ketika kau robohkan semua harapanku dulu?
Hey, aku bukan puzzle, yang bisa kau acak dan susun sesuka hatimu. .

Kamu tau?
Aku bimbang memilih langkah
Haruskah ku melangkah searah denganmu?
Atau aku harus berbalik arah darimu?

Kamu tau?
Ada banyak jejak disini
Dan aku tak tau jejak mana yang harus ku pijak

Separuh 24 jam-ku

Posted by Leila Husna On Minggu, 05 September 2010 0 komentar

2 jam ku habiskan di kelas bersama Duit Palsu (Dua belas Ipa Tujuh Paling Sukses)

2 jam berikutnya ku habiskan bersama beberapa Elevator's Girl (Eleven A Ten Corporation)
Tak ada yang kami lakukan memang, hanya mengobrol

8 jam kemudian ku habiskan bersama GPBS (PMR)
-Regenerasi-
Saat regenerasi angkatan kami menyuruh angkatan adek kelas untuk meretorika balik ke angkatan kami. Dan diluar dugaan, mereka mencak-mencak. ya, seperti orang sedang balas dendam. Yang akhirnya ku tau, bahwa mereka sedang kesal dengan kami. Ya, aku tau jika aku berada di posisi mereka pasti aku juga kesal karena aku disalahkan atas ulah kakak kelasku. Tapi di sisi lain kami pun tak tau kenapa terjadi kesalahfahaman seperti ini. Kami pikir CS-nya lah yang terlalu lebai membesar-besarkan masalah hingga berujung pada wakasek. zzz
Di akhir, ada sedikit kebahagiaan kecil yang kami berikan pada angkatan bawah kami. Ya, kebahagiaan yang tidak pernah diberikan oleh angkatan atas kami.
-Buber-
Pukul 5, kami (Aku, 6 temanku, 1 alumni, 1 pacar temanku) bergegas menuju DP. Semua penuh, tak ada tempat untuk kami berbuka. Namun akhirnya kami duduk di area hotspot. Menggabungkan 3 meja jadi satu, menarik kursi dari sana sini, menimbulkan gesekan bunyi yang berisik.
Pukul 7, belum ada makanan di meja kami. Hanya ada 9 teh poci seharga 2ribuan, dan itupun tinggal tersisa sedikit air dan beberapa bongkah es yang memenuhinya. Es mulai mencair, dan saat itulah makanan kami datang. Lapar memang, tapi perutku terlalu kembung untuk menerima makanan. Makanan jadi tidak terlihat menggoda lagi, tapi tetap saja habis di mulutku.
Seret, pedes, haus, dan minuman kami telah habis. Hingga akhirnya kami memutuskan untuk membeli lagi, hingga ada 16 gelas di meja kami sekarang, cukup untuk membuat piramida.

Dan begitulah, hari yang seharusnya aku pulang awal jam setengah sepuluh pagi, justru aku pulang jam 8 malem. Ya, separuh 24 jam hariku kuhabiskan bersama mereka.
Banyak hal yang aku lakukan bersama sahabat terbaik, dan kami selalu memiliki waktu terbaik :D

Netral

Posted by Leila Husna On Jumat, 03 September 2010 0 komentar

Aku tersentak
Bayanganmu menghilang spontan
Bahkan, aku tak peduli lagi dengan responmu

Entah apa dan mengapa
Tapi kini hatiku netral

Mungkin aku lelah
Lelah menunggumu
Hingga perlahan rasaku lenyap

Atau mungkin aku bosan
Bosan menjadi cadangan
Hingga perlahan aku beranjak

Aku tak tau sampai kapan hati ini netral terhadapmu
Aku takut rasa itu hadir selimuti diri
Buat ku terjatuh lagi
Buat ku tak bisa berdiri

Arti Sahabat

Posted by Leila Husna On Kamis, 02 September 2010 0 komentar

Ketika ditanya apa itu sahabat, kebanyakan dari mereka akan menjawab : sahabat adalah orang yang selalu ada saat kita suka maupun duka. Ya, itu benar, tapi menurutku masih ada arti sahabat yang lebih luas dari itu.

Sahabat adalah orang yang berkata "ya" jika memang iya, dan berkata "tidak" jika memang tidak.
Kadang ada orang yang mengaku bersahabat, tapi dia justru bermuka dua di depan sahabatnya. Di depan dia mengiyakan, tapi di belakang dia membicarakan alias ngrasani. Ya, sahabat sejati tidak mungkin membicarakan kejelekan kawannya di depan orang lain, justru dia menutupi kejelekannya dan menjaga rahasianya.

Sahabat sejati juga tak mengenal perbedaan.
Kadang ada orang yang mengaku bersahabat, tapi mereka hanya mau bersahabat dengan orang-orang yang selevel dengan mereka. Ya, mereka bukan sahabat yang tulus, karena mereka memanfaatkan persahabatan mereka hanya untuk ketularan tenar atau eksis. Hingga terkadang diantara mereka bersaing diam-diam untuk mendapat posisi terpopuler.

Sahabat sejati juga bukan hanya orang yang mau tertawa saat candaan kita lucu, tapi juga mau tertawa saat candaan kita garing.
Ya, mereka tak mau melihat kawannya malu di depan umum atau nggonduk hanya karena leluconnya garing. Sahabat sejati selalu menghargai perasaan kawannya.

Sahabat sejati juga orang yang rela menangis demi melihat kawannya tersenyum.
Ya, sahabat sejati tak pernah egois. Mereka mau berkorban apapun termasuk berkorban perasaan (seperti dalam hal orang yang disuka) demi melihat kawannya bahagia.

Sahabat sejati selalu berbagi, tanpa pamrih.
Sahabat sejati tak pernah perhitungan dengan kawannya.

Sahabat sejati tak pernah membiarkan temannya melenceng, tapi juga tak pernah menjatuhkan temannya secara langsung. Dia tuntun kawannya ke arah yang benar tapi tetap menjaga perasaan kawannya.
Sahabat sejati tak akan pernah menyesatkan kawannya. Ketika kawannya salah, ia akan mengingatkannya dengan cara yang halus, bukan dengan cara yang menyakiti perasaan kawannya.

Dan seperti itulah sahabat sejati di mataku. Begitu indah, begitu berharga.
Mungkin kamu akan suwung jika ditinggal pacarmu, tapi kamu akan lebih sangat suwung ketika ditinggal sahabatmu.