Sepatu baru.. alhamdulillah (yah)

Posted by Leila Husna On Sabtu, 29 Oktober 2011 1 komentar

Naaah mumpung ada kesempatan buat posting, aku mau pamer something wkwk. Kemarin nih, tepatnya saat sumpah pemuda -28 Oktober 2011- aku dibagiin beberapa atribut almamater gitu *sebenernya nggak ada hubungannya sih sama sumpah pemuda haha*. Nah yang lucu itu adalah sepatu. Bukan lucu bentuknya sih, tapi lucu karena merk-nya STIS wkwk. Penasaran? cekidot..



Jangan dikira cuma sepatu doang yang kembaran, kaos dalem pun kembaran loh ckck hahaha

kaos dalem, kaos kaki, dan ikat pinggang STIS
 daaaan ini dia jaket almameter :D


Jadi, untuk sementara ini udah ada beberapa barang almamater, termasuk tas dan topi yang udah dibagi jauh-jauh hari sebelumnya. 

Sekali lagi saya tegaskan.. UNTUK SEMENTARA INI. Kenapa "untuk sementara ini"? karena masih ada lagi atribut yang belum dibagi, salah satunya adalah..... PDA (Pakaian Dinas Akademik)! Waaah nggak sabar deh, pengen cepet-cepet pake PDA hehe, bosen juga kan ya pake item putih mulu tiap hari, monokrom cuy.

Nah untuk pengobat kekecewaan karena PDA belum dibagi, foto dulu lah ya pake jaket almamater. Sekali keren tetep keren kok :p


We are 1M  !!!
-1 Milyar -
:p

Kepompong Kejedug

Posted by Leila Husna On Sabtu, 22 Oktober 2011 0 komentar

Hari ini bener-bener suwung, apalagi semalem sempet bete abis, berasa dapet harapan palsu lah *lhoh apaan coba*. Jadi dari Rabu sampe Minggu aku free alias nggak ada kuliah, lumayan banget kan tuh buat pulang ke Semarang? Tapi karena hari Rabu ada DN dan hari Jumat sempet bingung ada kuliah apa nggak akhirnya nggak jadi pulang deh. Eh ternyata hari Jumat kosong nggak ada kuliah, cuma dateng bentar buat ngumpulin tugas. Ah tau gitu hari Kamis aku pulang :(

Nah biar nggak suwung akhirnya kelompok 13 berencana buat jalan-jalan keliling Jakarta. Wuih pada menggebu-nggebu semua tuh di fb, pas rapat di rumah Sonia juga pada setuju semua. Rencananya kita mau ke TMII hari ini. Nah kemarin malem udah dapet jarkom kalo kita kumpul jam 7 pagi di rumah Sonia. Aku udah semangat tuh, udah pasang alarm segala. Tiba-tiba jam setengah 11 malem aku dapet jarkom lagi kalo rencana jalan-jalan DIBATALKAN. Ah sumpah gonduk banget, bete abis. Tiba-tiba lebih dari 10 orang bilang nggak bisa padahal sebelumnya bilang bisa. Hmm, sabar-sabar. Jadi karena itulah hari ini aku suwung.

Dan karena suwung itulah, aku iseng aja liat-liat folder foto pas SMA. Eh malah nemu video-video super narsis dan nggak banget hahaha. Jadi waktu latian nari buat ujian praktek, aku, Nia Alfa, Nia Beta, Ursula, dan Arvin bikin video-video geje gitu kayak Shinta-Jojo. Dan sejak itu hampir setiap jam kosong di kelas kita gunain buat bikin video lipsing sok imut gitu, dan anak cewek sekelas pada ikut-ikutan hehe. Kita sampe bikin grup saingan SM*SH yaitu FL*SH (Female with Love As Super Hero) huahaha keren nggak tuh wkwk.


Aku liatin satu persatu video dan aku baru sadar betapa nggak banget-nya aku di masa lampau huahaha. Apalagi aku sempet nemu satu video yang ada adegan konyolku dan itu nggak sengaja alias kecelakaan. Nah iseng-iseng aku edit tuh bagian yang paling konyol, itung-itung sambil ngisi waktu luang. Dan jadilah video berdurasi 18 detik seperti ini... taraaaaa 

video
*akibat terlalu bersemangat*

Sebenernya ini terlalu memalukan untuk dipublish, tapi terlalu sayang juga kalo hanya disimpan di dalam folder dan pada akhirnya terlupa gitu aja. Ya udah lah itung-itung hiburan buat kalian terutama untuk Nia Alfa, Nia Beta, Arfin, Ursula dan juga #duitpalsu tercinta :* ! Haloooo apa kabar kalian? Kangeeeen :)

Oke deh mungkin itu aja, nggak mungkin kan kalo aku harus ngupload versi aslinya, bisa-bisa harga diriku jatuh wkwk.

Oh iya satu lagi, akhirnya muncul label #duitpalsu  juga :p

Dies Natalis AIS/STIS ke 53

Posted by Leila Husna On Jumat, 21 Oktober 2011 2 komentar

Hari ini label postinganku masih sama, seputar STIS. Nah kemarin Rabu nih di STIS ada Acara Puncak Dies Natalis AIS/STIS ke-53! Acara ini khusus untuk civita akademika STIS aja, tapi tapi tapi maba-miba yang mau ikut harus bayar 20ribu dan pake seragam hitam putih kayak biasanya. Yaelah nggak asik banget kan. Bayangin aja nih ya, pas lagi jalan menuju STIS liat kakak tingkat sliwar-sliwer pake baju bebas, rapi-rapi, modis-modis, cantik-cantik, eh kita malah pake seragam hitam putih, yaelah diskriminasi amet sih :( Tapi nggak papa, demi STIS, apa sih yang nggak? hahahaa gombal nih ceritanya wkwk.


Nah begitu masuk STIS, celingak-celinguk, temen aku mana??? sumpeh deh aku berasa kayak orang ilang. Temen-temenku pada ngumpul sama himada-nya sendiri-sendiri (himada: himpunan mahasiswa daerah), nggak enak juga kan kalo nimbrung SKSD gitu.Ya udah deh aku duduk aja di masjid sambil ngeliatin orang lewat dan bazar stan-stan himada yang bagus-bagus. Ada yang stan-nya berbentuk pelaminan, ada yang stan-nya berbentuk rumah adat daerahnya, dll deh. Apalagi di depan stan ada Papida (Putra-Putri Daerah) yang memakai kostum baju adat daerahnya :)

Sekitar jam 9 pagi kita masuk ke Auditorium, untungnya aku ketemu sama Ayu, jadi lumayanlah ada barengannya. Nah sebelum masuk Auditorium kami (maba/miba) harus menunjukkan tiket, lalu tangan kami di cap dan diberi gelang yang nggak bisa dilepas. Kami (aku, Ayu, dan 1 temannya yang juga teman sekelasku) kebagian  tempat duduk di Auditorium lantai 2 dengan tempat duduk berundak, berasa kayak nonton bioskop aja ckck. Tapi aku sama Ayu duduknya kepisah, tapi masih 1 baris kok.

Nah acara pertama dibuka dengan paduan suara, kemudian dilanjutkan sambutan-sambutan, lalu ada vokal grup Pasandi yang personilnya adalah angkatan 49 yang besok Sabtu wisuda :) Lagu yang dibawakan Pasandi ini adalah lagu buatan mereka sendiri, liriknya seputar STIS dari tingkat 1 sampe tingkat 4 dikupas semua. Intinya sih kalo tingkat 1 itu pada takut sama DO, kalo tingkat 2 itu isinya ngitung mulu sampe stres, kalo tingkat 3 sih rada enak soalnya disini waktunya PKL, nah kalo tingkat 4 bener-bener dibikin pusing sama skripsi terutama yang jurusan Komputasi Statististik. Harapan : semoga kami mampu melewati semua itu dan lulus 4 tahun! amiiiiin :)

Setelah vokal grup, ada penampilan dari Himada Jatim, yaitu Reog Ponorogo! Ih sumpeh deh keren banget apalagi adegan terakhir saat singa barong muncul dengan memakai topeng berbentuk kepala singa dan berbulu merak yang beratnya sekitar 50-60kg. Dan hebatnya, topeng itu diangkat pakai gigi lhoo ckck. Dan ternyata penari singa barong itu adalah kakak tingkat berprestasi, jadi selain pinter, giginya juga kuat hehe, salut deh.

Acara selanjutnya adalah penampilan band dari kakak tingkat juga. Setelah itu ada penampilan himada dari Kalimantan dengan tariannya yang nggak kalah bagus dengan Reog Ponorogo. Sangat menghibur lah. Setelah itu ada awards untuk dosen tersabar, terinspiratif, terfavorit dan karyawan teramah.

Selanjutnya ada fashion show 18 Papida (Putra-Putri Daerah), yaitu Papida dari Aceh, Sumut, Sumbar, Riau dan Kep. Riau, Sumsel, Bengkulu, Lampung, Jakarta, Jabar dan Banten, Jateng, DIY, Jatim, Bali, NTB, NTT, Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Papua. Mereka menggunakan kostum dan slempang layaknya pemilihan Putri Indonesia. Setelah itu dipilih 5 besar Papida yang dipilih berdasarkan hasil tes cerdas cermat dan berbagai tes lainnya di hari sebelumnya. Jawa Tengah masuk 5 besar lhoo! Pakaian adatnya juga bagus, menggunakan kostum wayang orang kayak Gatotkaca gitu deh. 5 besar-nya itu Bali, Jatim, Jabar, Jateng, dan NTT. Wah orang Jawa mendominasi nih hihi. Nah dalam babak 5 besar ini masing-masing papida mengambil 1 lintingan kertas yang berisi pertanyaan dari dosen, dan mereka harus menjawab dalam waktu 1 menit. 

Setelah itu ada penampilan solo, kemudian ishoma. Nah pas ishoma ini aku dan sebelahku yang berasal dari Tegal langsung menuju ke bazar himada. Ah langsung mupeng liat makanan-makanan daerah yang dijual disana. Aku cuma beli rujak kangkung dari Jabar dan es pisang ijo. Sebenernya pengen nyoba semua makanan tapi uang waktu terbatas dan harus sholat dulu. Oh iya, aku terpisah sama 2 orang Tegal tadi, jadi aku ngebolang (lagi) sendiri dan sempet salah orang juga.
Aku : eh kamu disini ternyata, aku cariin dari tadi. Gimana, udah nyoba es pisang ijo?
Bunga : ha?
Aku : *diem sejenak* *mikir* eh sori salah orang #kabur

Setelah ishoma, ada penampilan dari vokal grup 51 divo, kemudian ada pengumuman 3 besar Papida berdasarkan akumulasi nilai dari tahap sebelum-sebelumnya sampe tahap sesi pertanyaan tadi. Dan ternyata juara 3 adalah Jabar, juara 2 adalah Jatim, dan juara 1 adalah Bali yang dinobatkan menjadi Putra-Putri STIS. Yah, Jateng nggak masuk :( tapi nggak papa deh, Jateng tetap selalu di hati huehehe ini bukan gombal lho :p

Acara selanjutnya ada penampilan solo lagi, kemudian ada penampilan dari Himada Jakarta yaitu lenong betawi yang kocak banget, kemudian ada modern dance, penampilan dari himada Maluku dan Papua dengan tariannya yang bagus juga, lalu ada penampilan dari himada Bali dengan sendratari kolosal-nya :)

Dan yang terakhir adalah penampilan dari Sheila On 7!! Wah langsung deh nostalgia jaman #pensaga2008 dulu, jadi inget dulu nerobos ribuan penonton sampe aku, Ikha, dkk bisa maju ke  barisan depan, setelah itu kita lonjak-lonjak bareng, ah kangen banget sama masa itu. Dan sekarang, aku lebih kalem, nggak lonjak-lonjak, nggak nerobos barisan, cukup liat dari lantai 2 sambil sesekali ikut menghentakan kaki dan menggoyangkan kepala. Dan sekali lagi memori 3 tahun yang lalu terputar seiring dengan lagu-lagu yang dibawakan oleh Duta :) Untuk semua teman-teman SMA-ku, halo apa kabar? Dan untuk para adek kelas, semangat untuk #pensaga2011, semoga bisa mengulang kesuksesan #pensaga2010 :D amiiiin.

Overall, aku nggak nyesel ngeluarin 20ribu, acaranya top super keren deeeeh :)
Selamat Ulang Tahun STIS! :D


Sedikit tambahan :
Aku super duper nyesel nggak mengabadikan momen, dan apa boleh buat aku nyulik foto dari fb temen wkwkw. Maaf ya Lukmi, aku copas fotomu, tapi berterimakasihlah karena mukamu dan teman-temanmu jadi terkenal di blogku huehehe :p











Malam Inaugurasi angkatan 53

Posted by Leila Husna On Kamis, 20 Oktober 2011 0 komentar

Nah malam inaugurasi ini adalah malam paling spesial semenjak magradika. Disini nggak perlu pake baju hitam putih lagi, dreescodenya "back to the nature". Tapi karena ada dresscode jadi bingung juga sih, secara kita kan anak rantau, mana mungkin ke jakarta bawa baju yang neko-neko, yang dibawa kan paling cuma kemeja sama kaos doang gitu kan ya, jadi sempet bingung mau pake apa, sekedar baju batik pun nggak ada, yaelah melas amat ya ckck. Sempet nggak peduli gitu, ah bodo amet ya, yang penting pake baju. Dan di ujung ke-hopeless-an itu, tiba-tiba nyadar kalo aku punya kemeja corak daun gitu, yah meskipun monokrom juga sih hemnya wkwk. Oh iya, kita juga disuruh bawa kado seharga Rp 5.300,00 yang dibungkus dalam kotak berukuran 30x10,5x10,5cm bersampul koran. Aku sih ngado toples kecil gitu.

Nah, setengah 7 malem kita harus kumpul di auditorium. Ternyata kelompok lain ada yang kompakan pake baju batik motif sama dengan mahkota daun di kepala, wah keren :D . Kelompokku sih beda-beda, yah nggak papa sih, berbeda-beda tetapi tetap satu jua, iya nggak? hahaha #ngeles.

Begitu masuk auditorium, sempet "wow" juga sih dengan dekorasi ruang yang "back to nature" banget deh. Oh iya, inaugurasi ini menampilkan pentas dari maba-miba yang sebelumnya telah dikelompokkan dalam UKM sesuai bakat dan dilatih selama 5 hari. Karena aku pernah ngisi organisasi PMR di formulir maba/miba, jadi aku dimasukin ke UPM (UKM Palang Merah), dan otomatis kami nggak tampil karena emang nggak ada yang bisa ditampilin huehehe. Sedangkan kelompok lain kayak UKM padus, teater, tari, dll, harus pulang malem terus buat latihan, dan hasilnya nggak mengecewakan kok, mereka tampil dengan sangat menarik di atas panggung :)

Susunan acanya itu, yang pertama dibuka dengan penampilan band, kemudian paduan suara yang membawakan mars STIS dan lagu "sempurna", dilanjutkan tari Saman, lalu tari emm tari apa ya? pokoknya tari Jawa lah hehe, lalu tari puspaweri dari Bali, tari nandau dari Kalteng (aku suka tari yang ini! baguuus!), lalu ada juga tari tebe-tebe dari Timor Leste dan disambung tari dari Nias. Semua tarian itu dibawakan oleh maba/miba lhoo :)

Nah setelah itu ada pengumuman award panitia yang voting-nya diambil saat pasca-magradika. Kakak terapi diraih oleh kak Badal, kakak tergalak *jreng jreng jreng* kak Adi! (ya iyalah, Tibum gitu looh), kakak teramah...Kak Aulia, dan kakak tercerewet adalah kak Aisyah (huahaha tibum lagi). Nah kak Aisyah yang biasanya serem abis, selama di panggung malah ketawa terus, apalagi mahkota, slempang, dan hadiahnya semuanya ada gambar bibirnya wkwk (mahkota, slempang, dan hadiah awards dibuat oleh maba/miba).

Lalu acara selanjutnya ada teater yang menampilkan drama yang gokil abis, apalagi di sela-sela drama diselingi lagu india dan tarian juga, mirip film india deh pokoknya! haha. Setelah itu ada modern dance, dan yang gokil adalah di akhir tarian ada gerakan yang sengaja nyindir magradika yaitu menggunakan gerakan lagu duduk dan lagu berdiri wkwk, kakak panitia aja sampe nggak bisa nahan ketawa, apalagi kami! hahaha gokil cuy! Setelah itu dilanjutkan lagi teater part 2, karena yang tadi itu ceritanya "bersambung".

Setelah teater selesei, ada musikalisasi puisi, lalu ilanjutkan dengan nasyid dan pembacaan award (lagi) : kakak terlucu adalah kak Mimi, Kakak tereksis adalah kak Fajar (paling eksis di grup fb maba/miba), kakak terfavorit adalah kak Ima dengan tari pica-pica-nya, dan yang terakhir kakak terwibawa adalah kak Eko selaku ketua panitia pendamping magradika 53. Lalu ada penampilan band dari maba/miba Tugas Belajar dari Timor Leste.

Acara selanjutnya adalah "persembahan angkatan". Satu demi satu memasuki area panggung sambil membawa lilin dan meletakkannya di lantai hingga lilin-lilin tersebut membentuk angka 53! kereeeen :D Oh iya, masing-masing dari mereka memakai slempang bertuliskan asal daerah (kayak slempang putri Indonesia gitu deeeh), lalu mereka menyayikan lagu daerah dari beberapa provinsi di Indonesia. Dan acara selanjtnya adalah acara dadakan yang super kocak, jadi panitia angkatan 52 disuruh mempraktekan lagu duduk, lagu berdiri, dan lagu angkatan mereka, lengkap dengan gerakan! Dan otomatis udah pada lupa kan tuh, dan malah disorakin sama maba/miba "ULANGI! KURANG KOMPAK!!!" huahaha balas dendam nih ceritanya? :p Eh angkatan 51 sama 50 nggak mau praktek juga tuh, curaaang! wkwk.

Dan yang cukup berkesan adalah pemutaran video selama magradika, disana ada foto saat maba/miba terlambat, ada yang ketangkep tidur waktu SG dan parahnya ada yang ketangkep ngupil hahaha, ada foto saat kita dihukum juga, dll gitu lah. Terharu banget liatnya :') Setelah itu ada penampilan band dan diakhiri dengan saling berjabat tangan dengan panitia :) peleburan dosa gitu ceritanya wkwk :p

Oh iya, masih ada lagi! Tukar kadoooo!!! Dan aku dapet gelang :) terimakasih yaa.
Btw, temenku kasian, dapet sandal sebelah doang hahaha. Dan ada pesan kecil "temukan pasangan sandal ini di antara maba/miba" >> kesimpulan : jadi akan ada 2 orang yang dapet sandal sebelah, ckck kasiaaan. Iseng amet yah hahaha, lo pikir cinderella??



Magradika 53

Posted by Leila Husna On 0 komentar

Sebenernya ini itungannya udah telat banget sih, magradika udah selesei jauh-jauh hari yang lalu dan aku baru posting tentang ini. Yah nggak papa lah ya, mumpung sempet, mumpung besok libur karena ada gladi bersih wisuda! Oh iya, di post beberapa hari yang lalu, aku sempet nulis kalo magradika (ospek) hanya sekedar tentang bentakan, hukuman, dan tugas banyak. Dan ya, aku salah.

"sesuatu yang dilakukan dengan ikhlas, hasilnya akan lebih bermanfaat daripada dilakukan dengan hati yang terpaksa. Selalu ada hal positif dibalik setiap kegiatan Magradika. Jika kalian berpikir kalau Magradika hanya sekedar bentakan, hukuman, tugas banyak, dan semacamnya, maka akan seperti itulah magradika yang kalian jalani. Apa yang kalian pikirkan itu pula yang akan kalian rasakan. Jadi, bergembiralah!" -kak Aulia-

JLEB. aku langsung merasa tersindir meskipun aku tahu kalau kak Aulia nggak bermaksud untuk menyindir siapapun. Dan aku sadar aku salah kalau hanya menilai sesuatu dari hal negatifnya saja. Di luar itu masih ada banyak hal postif yang aku dapetin dari Magradika.

Yang pertama, aku punya kelompok yang luar biasa. Ya, kami, kelompok 13.
Orang bilang 13 itu angka sial. Dan kebetulan 'nama statistik' ketua kelompok kami adalah Spasial. Wow, kebetulan atau.....? Tapi dibalik semua rumor negatif tentang angka 13, siapa yang menyangkan bahwa kelompok kami -kelompok 13- menjadi kelompok terbaik di magradika hari pertama, yah meskipun kami gagal pertahanin predikat itu sih di magradika selanjutnya wkwk. Oh iya, di magradika ini kami punya nama statistik, dan nama statistikku adalah BUFFER, tapi bukan buffer dalam hal kimia lhoo. Dan sampe sekarang masih aja ada yang panggil aku dengan sebutan buffer, bukan leila, waduh-waduh nggak papa deh ya, yang penting bukan lek, lele, dan sebagainya hehehe :p

monaaaas! * nggak ada aku T.T *

Yang kedua, kami belajar disiplin.
Disini kita bener-bener harus disiplin, mulai dari nggak boleh telat, nggak boleh ngantuk/tidur saat stadium generale, makan dan minum dibatasi dalam sekian menit atau sekian teguk, pakai sepatu harus dalam sekian detik, tiap mau duduk dan berdiri ada lagu dan gerakannya, dudukpun ada aturannya, dan sebagainya lah. Istilahnya, semua itu diatur, yang nggak diatur cuma satu : bernafas.

Yang ketiga, kami belajar bekerja sama.
Disini kita harus bisa bagi waktu dan kerjasama lah. Tiap hari kita selalu ada tugas yang super banyak dan peraturannya kita nggak boleh berkeliaran lebih dari jam 10 malam. Jadi begitu pulang magradika (magrib), kita langsung pulang ke rumah, mandi, dan langsung capcus ke kos Sonia. Udah nggak kepikiran buat makan, yang penting ngumpul dulu. Disana dibagi, siapa yang pesen makanan buat besok (makanan ditentuin dan berbeda setiap harinya, misalnya menu makanan pas magradika ketiga: nasi 1 kepal, sayur kacang panjang dengan panjang 5,3cm , bakwan jagung 53 biji, telur asin cap magradika 53, apel biru campur kuning. Dimasukkan dalam kotak makan 15x11cm, diberi label "makanan siangku yang sehat dan merakyat"), dibagi juga siapa yang bikin atribut, bikin label, ngerjain tugas kelompok, ngerjain makalah kelompok, nyari roti, nyari minuman berasa (salah satu contoh : siapkan minuman manis sesuai warna kelompok kalian dengan volume 530 liter. Dan kebetulan warna kelompok kami adalah hijau toska, dan akhirnya kami mencampur fanta hijau, pepsi blue, dan air mineral untuk mendapatkan warna hijau toska. Bayangin aja nih ya pas kita disuruh minum itu, yang kelompok lain minum minuman seger eh kita minum soda anyep+aneh hahaha), dan pas jam 10 kurang seprempat, kita pulang ke kos masing-masing dan masih harus ngerjain tugas pribadi sampe jam 1 malem atau kadang lebih. Yah tidur paling cuma 2 jam doang lah. Malah ada temenku yang nggak tidur 2 hari, sampe pingsan loh dia ckck.

Yang keempat, kami bisa lebih mengenal STIS, BPS, kakak tingkat, dan satu angkatan
Di setiap magradika, selalu ada stadium generale dan beberapa diantaranya tentang STIS dan BPS. Banyak hal yang kita dapet, banyak inspirasi dari para narasumber, entah itu dari mahasiswa berprestasi, dari Ketua STIS, atau bahkan dari ketua BPS RI, sesuatu banget gitu lah ya :) Oh iya, momen yang paling aku suka ketika stadium generale dengan ketua BPS RI adalah ketika beliau "mengabsen" maba-miba dari seluruh provinsi di Indonesia, dan ternyata memang ada perwakilan dari tiap provinsi :) Seneng banget rasanya waktu beliau menyebutkan "dari... JAWA TENGAH!" wah bangga banget rasanya ketika kami (maba-miba Jateng) berdiri dan yang lain tepuk tangan, begitu pula ketika daerah lain disebut dan aku seneng aja ngeliatnya "wah banyak ya yang dari provinsi ini" "wah hebat bener, dari sekian pendaftar di provinsi ini cuma satu yang lolos" "oh ternyata dia mahasiswi Tugas Belajar tho, tiwas aku panggilnya njangkar (tanpa "kak")" dan berbagai komentar heran lainnya. Nah selain itu kami juga dapet tugas nyari biodata dan foto bareng 50 orang angkatan 52, 50 orang angkatan 51, dan 50 orang angkatan 53, dan 75 orang panitian magradika. Nggak jarang kami stand by di pinggir jalan dan "nyegat" kakak tingkat, dan nggak jarang juga kami dapet teguran karena cara kami meminta biodata terlalu "brutal" dan kadang salah orang juga. Ada suka duka deh dibalik itu semua :)
*gedung depan STIS*
foto bareng kakak tingkat

Yang kelima, kami belajar menjadi pribadi yang kuat, tidak lemah.
Di magradika ini sering banget kita naik turun tangga manual, alasannya sih supaya kita terbiasa dan terlatih kalo seumpama pas ada kuliah eh ternyata lift penuh dan udah hampir telat. Kan sistem absennya di STIS pakai sidik jari, jasi telat sedetik pun bakal ketahuan di Sip*du. Dan selama magradika ini kita sering banget naik turun ke lantai 5 atau 6 lewat tangga manual, dan yang paling "hebat" pas di BPS kita harus naik ke lantai 10 lewat tangga manual, sumpaaaah rasanya capek banget kayak mau ambruk gitu, nafas udah ngos-ngosan ya Allah. Parah banget deh itu, jadi tau rasanya gimana jadi orang yang nggak bisa naik lift *lirik drama korea secret garden*. Selain itu, setiap evaluasi, selalu ada kesalahan yang kami buat dan pada akhirnya kami di hukum posisi setengah duduk. Dan efeknya masih berasa lho sampe sekarang, lututku sampe saat ini masih sakit, buat sholat pun sakit, ya Allah :(

Yang keenam, kami belajar melatih EQ
Waktu magradika, pernah ada diskusi interaktif, life maping yang super sekali motivasinya, dan ada juga  ESQ yang bener-bener bikin mata banjir karena posisi kita sebagai anak kos jadi ngena banget ESQnya, kan pada homesick gitu deh. Di depanku ada cowok dari papua nangis kejer banget, ya iyalah, secara keluarganya ada di kampuang nan jauh di mato gitu, pasti bener-bener sedih begitu inget keluarga ckck.

Dan mungkin itu 6 dari sekian hal positif yang bisa didapat dari magradika. Masih banyak sih sebenernya, kita belajar korsa, belajar sabar, menjadi lebih ramah, dll lah, nggak bisa dijelasin satu-satu. Intinya top deh buat magradika 53. Top juga deh buat kakak panitia yang udah mau mendidik kita selama emm kurang lebih 6 hari lah, mulai dari pra-magradika, magradika, sampe pasca magradika. Terimakasih juga buat kelompok 13 dan kak Lilis sebagai pendamping kelompok kami yang selalu sabar dan nggak pernah marah meskipun kami sering nglakuin kesalahan. Top super duper buat kelompok 13 dan angkatan 53 pastinya! Yeay, 53MANGAT! (nggak bermaksud alay lho yaa haha)

Angkatan 53? 53 Semangat! 53 Jaya!

Outbound -hari terakhir-

Posted by Leila Husna On Rabu, 05 Oktober 2011 0 komentar

Hari keenam alias hari terakhir. Aku masih sempet ikut senam pagi, tapi begitu pelatih bilang kalo kegiatan setelah ini adalah HR...aaah nggak sanggup deh. Apalagi halang rintang disini pasti jauh lebih berat dari yang kemarin di Rindam Jaya, yah mending aku izin dari awal daripada ntar malah kenapa-kenapa. Dan lagi-lagi aku harus menunggu sendiri di barak setelah sebelumnya sempat menunggu di lapangan sendirian, tapi karena dikhawatirkan terjadi apa-apa makanya aku disuruh pindah ke barak. Hm, kesehatan mahal harganya!

Siangnya kami pulang. Nah tapi sebelumnya kami harus menaiki jalan naikan untuk menuju bis ataupun truk tentara. Ya Allah, bisa dibayangin kan gimana kami harus jalan di jalan tanjakan yang cukup terjal dan cukup jauh dalam keadaan badan super duper capek apalagi kondisiku masih sakit, belum lagi kami harus membawa tas kami yang super berat, haah rasanya berat sekali kaki ini melangkah. Semakin lama langkahku semakin pelan, aku udah nggak ada di barisan lagi, udah ketinggalan dan udah keluar barisan. Entah udah berapa banyak barisan yang lewat, berharap aja aku bukan yang paling belakang haha. Tapi emang banyak sih yang udah kecapekan gitu, bukan cuma kau doang kok yang nggak kuat :p Nah pas lagi lemes-lemesnya tuh, keringat juga udah bercucuran #heseleh #lebaymodeon #tapifaktakok, tiba-tiba si Fahmi lewat di sebelahku, aku kira cuma saling sapa doang gitu ya, eh nggak taunya dia jalan ke belakangku dan mengangkat tasku dari belakang. Rada nggak enak juga sih sebenernya, karena dia pasti juga capek bawa barangnya sendiri, dan sekarang dia harus menahan berat tasku, udah aku bilang nggak usah eh tetep aja tangannya ngangkat tas punggungku dari bawah. Sungguh, saya berterimakasih sekali akan itu :) Dan terima kasih juga pada teman-teman yang telah peduli dan memberi saya semangat ketika saya berada di titik terlemas, terimakasih untuk Syfa yang selalu mengingatkan saya ketika saya mengantuk dalam kelas, terima kasih untuk Sofi yang merawat saya ketika saya sakit, dan sekali lagi, terima kasih Fahmi atas bantuannya mengangkatkan tasku bahkan tanpa aku meminta. Dan yang terakhir, spesial untuk kakak pendamping dan para pelatih, terima kasih untuk acara Outbound yang luar biasa ini, karena disini saya bertemu dengan orang-orang yang luar biasa baik J

Angkatan 53! 53 Semangat! 53 Jaya!

Outbound -hari kelima-

Posted by Leila Husna On 0 komentar

Malam pertama di Gunung Bunder cukup menyiksa, suhunya dingin euy. Sepanjang tidur pun nggak tenang saking dinginnya, begitu bangun badan udah meriang dan demam gitu. Udah nggak enak badan gitu masih aja nekat ikut kegiatan, harapannya sih kalo ikut kegiatan siapa tahu badan jadi fit lagi hehe.

Jam 4 pagi kita udah siap di lapangan buat senam pagi, mulai dari pemanasan, peregangan, sampe push-up, sit up, berguling di atas rumput campur kerikil, lompat-lompat, jongkok berdiri, dan lain-lain. Habis senam dilanjutkan sholat, mandi, makan, dan kegiatan. Aku nggak kuat mandi, dingin banget brr. Aku mandinya pas  isoma siang, jadi nggak terlalu dingin airnya, meskipun kalo dibandingin sama air di kos ya tetep aja dingin banget -.-

Nah kegiatan hari ini adalah TWB atau team work building. Kita dibagi menjadi 5 kelompok, tiap kelompok sekitar 30-33. Kita disuruh nyamperin beberapa pos. Dan di tiap pos itu ada games yang berbeda yang seru pastinya :D. Oh iya, disini ada juga games ngisi air di pralon yang berlubang, air diisi sampe bola pingpong keluar. Inget something? Iya, ini mirip sama games waktu perpisahan #duitpalsu dulu :') bedanya ini lebih susah karena lubangnya lebih banyak dan pralonnya tinggi banget. Kalo dulu masukin air pake tangan, kalo ini masukin airnya pake ember. Saking tinggi dan banyaknya lubang jadi kita gagal deh di permainan ini, padahal udah basah-basahan sampe kayak mandi gitu ckck, kata pelatih sih kita salah metode hmm --a Dan karena basah-basahan inilah badanku jadi meriang lagi padahal sebelumnya udah sempet lebih baik -.-

Nah, setelah TWB ada kelas survival. Disitu kita ditunjukin beberapa daun-daunan liar yang ada di hutan yang tentunya bisa dimakan kalo dalam keadaan kepepet. Aku sempet nyoba beberapa daun, ada yang asem, ada yang sepat, nah yang paling unik adalah buah kecil yang bila kita makan rasanya biasa aja, tapi setelah itu semua makanan atau air yang masuk mulut kita rasanya jadi manis semua. Contohnya nih, kita makan daun yang rasanya asam, begitu kita makan buah kecil itu emm awalnya nggak ada efek, tapi begitu kita makan daun itu lagi, daun yang awalnya asem tiba-tiba berubah jadi manis banget, trus pas kita minum air, tiba-tiba air yang biasanya tawar berubah jadi manis :D Istimewa!

Setelah kelas selesei, kami kembali ke barak, dan yang aku lakukan selama di barak ya cuma tidur karena badanku rasanya udah lemes banget. Dan nggak tau gimana, tiba-tiba temenku yang duduk di sampingku nyadar juga kalo aku sakit. Aku sempet dikasih obat masuk angin sama dia. Entah berapa jam kemudian, dan itu aku masih dalam keadaan tidur, tiba-tiba di sekitar aku udah penuh orang gitu, nggak lama kemudian kakak pendamping sama bu dosen dateng dan aku dibawa ke barak pelatih. Disana aku diperiksa dan dikasih obat 3 jenis. Setelah itu aku kembali ke barak, lalu makan, minum obat, dan tidur (lagi).

Malamnya, aku nggak ikut jurit malam karena nggak diperbolehin sama pelatih, padahal aku pengen banget tuh, lagian aku juga takut di barak sendirian, rasanya malah kayak jurit  malam sendiri di barak. Saking takutnya sampai sleeping bag aku tutup rapa-rapat sampai kepala. Aku paksain mejamin mata meskipun sebenarnya aku nggak bisa tidur di barak sendirian, sepi pula. Untungnya masih ada bu dosen di luar barak yang nggak ikut jerit malam, yah setidaknya aku  bisa merasa sedikit aman karena ada temennya meskipun di luar barak.

to be continued...

Outbound -hari keempat-

Posted by Leila Husna On Selasa, 04 Oktober 2011 0 komentar

Hari keempat alias hari terakhir di Rindam Jaya alias hari pemberangkatan ke Gunung Bunder, Bogor. Sebelum berangkat, kami masih melakukan aktivitas rutin (lari, apel, makan, dll), melakukan PBB, dan mencoba medan halang rintang lainnya. Di permainan halang rintang kali ini ada beberapa anak yang kejebur di kolam yang airnya udah lumutan. Salah satunya si emm aku lupa namanya, sebut aja si X. Nah halang rintangnya itu berupa kolam yang lumayan besar, dan di atasnya ada beberapa tali yang digantung. Jadi kita harus menyebrang kolam menggunakan tali. Awalnya kita lari dulu, setelah itu lompat dan meraih tali, lalu bergelantungan dan berayun melewati kolam seperti tarzan. Ada bayangan? nggak ada ya? haha ya udah lah. Nah si X ini awalnya udah lari dan fokus pada tali yang dituju yaitu tali yang di tengah. Entah kenapa tiba-tiba dia berubah haluan ke tali yang di pojok kiri, alhasil nggak nyampe lah dia dan kejebur ke kolam haha, kasian juga sih, tapi geli liatnya hihihi.

Nah siangnya, setelah makan siang, kami berangkat ke Bogor. Dan lagi-lagi aku dapat jatah naik bis tentara. Di perjalanan sempet hujan deres, bersyukur karena udah lama nggak liat hujan sederes itu, tapi cukup apes juga sih soalnya atap bisnya bocor, alhasil kami harus mengamankan barang-barang kami dari area tetesan air hujan. Bahkan sebelahku yang duduknya deket pintu sampe pake jas hujan karena hujannya masuk lewat celah-celah pintu (padahal pintunya udah ditutup lho). Untungnya hujannya nggak berlangsung lama.

Malamnya, entah jam berapa (kita nggak boleh bawa hape dan jam), yang aku tahu pokoknya gelap aja gitu, entah masih magrib atau udah malam pun aku juga nggak tau, pokoknya pas gelap-gelap gitu kami sampai di Gunung Bunder. Hawa dingin langsung kerasa. Jalanan menuju barak curam banget dan itu nyusahin, udah curam, gelap pula. Kami cuma bermodal senter kecil. Tas yang kami bawa juga berat dan itu semakin memberatkan langkah kami, takut tergelincir gitu.

Begitu sampai barak, nggak ada kasur, nggak ada lemari, nggak ada bantal. Yang ada cuma papan panjang, mirip meja tapi panjang banget dan itu pula yang menjadi alas tidur kami. Tersedia juga sleeping-bag bercorak tentara sebagai penghangat tidur. Pake sleeping bag berasa jadi lontong wkwk :p

to be continued...

Outbound -hari ketiga-

Posted by Leila Husna On Senin, 03 Oktober 2011 0 komentar

Hari ketiga di Rindam Jaya dimulai dengan aktivitas seperti hari sebelumnya, mulai dari lari, senam, apel, makan, kegiatan, dll. Nah yang bikin beda dengan hari sebelumnya yaitu kegiatan HR atau Halang Rintang. Disini kita disediain beberapa rintangan seperti jalah pendarat, jembatan tali dua, meluncur duduk atau yang sering kita sebut dengan flying fox, dan turun tebing dengan ketinggian 15 meter.

Sekilas, jalah pendarat (seperti jaring laba-laba, terbuat dari tali tambang warna coklat) terlihat simpel, cuma manjat, manjat, dan manjat. Tapi ketika kaki manjat satu demi satu tambang...rasanya wow sekali. Nggak bisa dibilang simpel lagi. Semakin tinggi kita manjat, semakin besar pula keinginan untuk segera turun lagi haha. Dan karena kami miba, jadi kami nggak perlu berpindah ke sisi belakang jalah, cukup naik saja sampai atas lalu turun lagi. Ah tapi gitu aja udah bikin takut euy -.-" (emang dasarnya aku sih yang penakut).

Setelah itu lanjut ke rintangan selanjutnya, yaitu jembatan tali dua. Ini jauh lebih ngeri daripada jalah pendarat, karena rintangan yang satu ini menuntut kita untuk berjalan melewati satu tali yang terbentang diantara dua pohon besar, dengan ketinggian yang cukup untuk membuat badan terluka apabila terjatuh :o
*dari google*
Jadi inget berita di TV tentang anak-anak SD yang mau ke sekolah harus nyebrang jembatan yang udah roboh. Nah jembatan tali dua dalam versi kehidupan nyata kayak gini nih, jauh lebih ngeri hii
*dari google*
-miris-
Nah setelah melewati jembatan tali dua, kita lanjut ke rintangan selanjutnya yaitu turun tebing. Sebelum turun tebing, kita harus naik dulu ke medan turun tebingnya. Baru naik tangga gitu aja rasanya kaki udah gemeter tiap liat ke bawah, apalagi kalo turun...wuss serem abis. Terutama waktu posisi awalnya itu lhooo, badan kita berposisi horisontal di ketinggian 15 meter dari tanah. Rasanya ngeri, pengen mengundurkan diri nggak jadi turun tebing tapi udah terlanjur posisi horisontal, tinggal turun aja gitu. Setelah ngeberaniin diri akhirnya nyampe bawah juga meskipun awalnya sempet nggak bisa ngendaliin badan dan natap papan dua kali sampe lutut jadi biru lebam, ckck.
*dari google*
Nah rintangan terakhir yaitu meluncur duduk. Jangan dikira ini seperti flying fox yang ada di tempat wisata outbound yang asik asik gitu, ini beda karena kita nggak pake katrol dan sebagainya, pengendalinya badan dan tangan kita sendiri, jadi kalo salah metode dikit udah fatal akibatnya, bisa-bisa tangan lecet atau parahnya robek. Untungnya Sayangnya, aku nggak kebagian rintangan yang satu ini karena waktunya udah habis. Yah disatu sisi kecewa, disisi lain lega karena takut juga setelah liat temen-temen yang tangannya pada melepuh setelah naik meluncur duduk. Tapi sebenernya asik sih kalo bisa dipraktekin dengan cara/metode yang benar dan sesuai aturan.

Setelah HR, kegiatan dilanjutkan dengan bela diri militer. Setelah itu dari jam 5 sore sampe magrib acaranya bebas.

Oh iya, ada kejadian yang konyol juga, jadi selama acara bebas itu kita istirahat, banyak juga yang tidur. Nah tiba-tiba ada pengumuman dari pelatih. Kita langsung bangunin temen-temen yang lagi tidur dan langsung lari pontang-panting ke lapangan. Kita langsung baris rapi gitu, takut kena hukuman lagi kayak tadi (flashback : aku tadi pagi telat baris dan disuruh merayap dari barak sampe keluar barak, padahal lantainya agak basah bekas jejak sepatu dari kamar mandi, nah selama merayap itu aku berasa ngepel barak karena setelah aku merayap bajuku jadi kotor dan lantainya jadi bersih -____-). Nah begitu barisan udah rapi, tiba-tiba pelatih datang dan teriak "kalian ngapain baris?? saya suruh sholat kenapa malah baris???" buahaha berasa pengen ketawa. Emang dasar pendengaran kita nih yang bermasalah atau mungkin efek trauma? haha. Disuruh kumpul buat sholat magrib eh dengernya kumpul buat baris ckck, paraaah euy.

to be continued...

Outbound -hari kedua-

Posted by Leila Husna On 0 komentar

Malam pertama di barak udah terlewati dengan cukup mulus, dalam artian kita bisa tidur cukup nyenyak tanpa gangguan seekor nyamuk pun, yah meskipun ketika bangun pipi dan tangan udah ada benjolan benjolan merah bekas gigitan nyamuk yang entah kapan nggigitnya. Dan hari ini, hari yang panjang akan dimulai. Mulai dari lari pagi 3 kali keliling area barak, senam pagi, apel pagi, PBB dengan kondisi cuaca yang panas, pembelajaran di kelas yang luar biasa ngantuknya, dan yang paling “berkesan” adalah kegiatan makan. Bukan karena disuruh memakan kue hasil jilatan teman, tapi karena kita dipaksa untuk menghabiskan makanan dengan porsi nasi yang ekstra luar biasa banyaknya dan semua itu harus habis dalam hitungan menit. Dan itu terjadi di setiap makan pagi, makan siang, dan makan malam. Belum lagi ada extrafooding dua kali tiap harinya. Disana jadi berasa makan-kegiatan-makan-kegiatan-makan-kegiatan dan seterusnya begitu alurnya. Benar kata kakak tingkat, disini kita akan jadi sehat, yah gimana nggak sehat kalo makannya teratur dengan porsi nasi sebanyak itu lengkap dengan sayur dan lauk, bahkan kadang ditambah buah. Yah, paling nggak masih ada nilai postif yang bisa kita ambil dari porsi makanan yang nggak biasa itu. Itung-itung perbaikan gizi! :p

to be continued...

Outbound -hari pertama-

Posted by Leila Husna On Minggu, 02 Oktober 2011 0 komentar

Setelah cek barang dan sebagainya, akhirnya pemberangkatan pun dimulai. Aku dapet jatah naik bis dengan 41 miba lainnya. Sedangkan yang lain ada yang naik bis dan ada pula yang naik truk tentara emm apa sih itu namanya, aku lupa. Dalam hati aku berharap banget perjalanan ini bakal makan waktu yang cukup panjang, yah lumayan lah bisa buat istirahat gitu, eh nggak taunya letak Rindam Jaya masih di Jakarta Timur juga -.- sirna sudah harapanku.

Nah begitu sampe sana udah disambut dengan muka "ramah" para tentara. Kita (160 orang) dibagi jadi 3 barak. Nah di dalam barak ternyata kayak asrama gitu, jadi ada tempat tidur dan lemari. Tempat tidurnya ada yang tingkat dan ada yang nggak. Seru deh pokoknya tidur rame-rame gitu hihihi.

Kegiatan hari pertama nggak terlalu berat (kalo dibandingin sama magradika). Tapi disiplinnya itu lhoo wuss disiplin banget. Dan kegiatannya juga belum terjadwal sih, namanya juga gelombang percobaan. Ada sih kegiatan yang masih teringat jelas sampe sekarang, yaitu ketika extrafooding (entah deh bener apa nggak tulisannya, intinya itu jam makan snack). Nah disitu kita duduk berhadap-hadapan dan kita saling suap-suapan dengan orang yang duduk di depan kita. Masih mending kalo cuma suap-suapan doang, nah ini harus dijilat dulu kuenya baru disuapin ke orang di depan kita dan harus habis dalam hitungan menit. Heseleh, ya nggak papa sih, nglatih kekorsaan kita juga sih sebenernya dan cukup berkesan lah haha. Nah malamnya kita diajari yel-yel dengan gerakan tepuk tangan yang cukup rumit dan dipraktekkan dengan gaya yang nggak banget sama pelatih haha. Cara pelatih ngelafalin tiap kata dalam bahasa Inggris juga lucu apalagi dengan logat ngapak-ngapaknya, seru deh pokoknya :D

Sekitar jam 9 acara selesei, dan itu berarti kita punya waktu buat mandi dan nyuci baju. Yah namanya kegiatan padat dan diwaktuin, jadi mau mandi pun nggak sempet, takutnya pas lagi mandi udah disuruh kumpul kan repot tuh. Makanya nyari aman aja mandinya pas acara udah selesei hehe. Sebelum tidur aku juga sempet ngobrol sama temen-temen dari Gorontalo, trus mana lagi gitu, intinya disitu kita saling cerita gimana pengalaman waktu daftar STIS sampe diterima di STIS dan ternyata banyak pengalaman unik yang mereka alami, entah yang diajak temen dan temennya yang ngajak malah nggak lolos, ada yang nyoba STIS sampe 2 kali baru lolos, ada juga yang dari sekian orang yang daftar di daerahnya cuma 1 yang lolos yaitu dia, wah subhanallah yah :)

Setelah capek ngobrol ngalor ngidul, akhirnya tidur juga. Sekitar jam 3 pagi, ada yang bangunin aku. Sempet nglindur juga sih antara sadar dan nggak sadar. Jadi pas dibangunin gitu aku melek dikit-dikit tapi sambil bengong sambil mikir "itu siapa? kok bisa masuk kamar kos ku? apa kakal penghuni kamar sebelah ya? tapi kok bisa masuk kamarku, perasaan udah aku kunci" dan setelah mikir lama dan dia terus bilang "ayo bangun bangun blablabla" aku langsung tengok kanan kiri dan barulah sadar kalo ternyata aku nggak lagi di kamar kos tapi aku lagi di barak! Yaelah haha belum apa-apa udah inget kamar kos aja nih ckck payaaah.

to be continued...

Outbound -pendahuluan-

Posted by Leila Husna On 0 komentar

Hari ini aku mau sedikit flashback tentang kegiatan Outbound yang berlangsung selama 6 hari 5 malam di Rindam Jaya dan Gunung Bunder, Bogor. Niatnya sih aku mau copas dari tugas essay "pengalaman outbound", tapi karena bahasanya cukup formal jadi rada aneh kalo dimasukin blog, yah meskipun sebenernya nggak ngaruh-ngaruh amet sih. Tapi nggak papa deh, sambil nunggu magrib, aku mau cerita "sedikit" tentang pengalaman outbound yang cukup "luar biasa".


Bingung mulai cerita darimana, emm begini, jadi kegiatan outbound ini adalah kegiatan lanjutan dari magradika yang sifatnya wajib dan mempengaruhi kelulusan magradika. Nah outbound ini dibagi menjadi 3 gelombang, untuk pembagian tanggalnya aku lupa, yang jelas yang paling enak itu gelombang 2. Kalo gelombang 1 nih ya, hari ini magradika ke-3 nah besoknya langsung berangkat outbound, kan capek banget tuh, capeknya magradika belum kelar eh udah ditambah capeknya outbound. Nah kalo gelombang 3, hari ini pulang outbound nah besoknya pasca magradika, itu juga lebih capek karena kegiatan outbound udah jelas capeknya karena full fisik disana. Nah kalo gelombang 2 nih, dia setelah magradika masih punya beberapa hari buat istirahat sebelum berangkat dan masih punya beberapa hari juga buat istirahat sepulang dari outbound, wuuih mantap nggak tuh. Jadi selama dibacakan pembagian gelombang aku terus berharap biar dapet gelombang 2, tapi kenyataan berkata lain, aku gelombang 1. Wow, sesuatu yah.

Begitu pulang magradika ke-3, aku langsung tepar di kos. Mau makan dan mandi pun rasanya aras-arasan, badan udah nggak karuan pengen tidur. Rencana nyuci baju pun jadi gagal karena ketiduran. Tapi karena ketiduran itulah jam tidurku jadi normal lagi, yah meskipun kelebihan 1-2 jam sih, tapi lumayan lah, itung-itung buat nambal kekurangan tidurku selama magradika yang cuma 2-3 jam doang. 

Paginya aku cukup kewalahan gara-gara bangun kesiangan. Masalahnya aku belum nyuci baju, belum beli alat-alat yang harus dibawa, belum ngambil baju outbound juga, padahal jam setengah satu udah harus kumpul di STIS. Parahnya, jam 12 aku baru selesei packing dan disitu aku baru sadar kalo tasku (tas STIS) udah robek dan hampir jebol, mati lah aku, padahal barangnya seabrek gini. Dan sialnya lagi, pas aku ganti baju, aku baru nyadar kalo celana yang aku ambil ternyata salah ukuran! padahal 10 menit lagi udah harus ada di STIS, ohmyGod *panik panik panik*.

Nggak peduli sama tas yang udah robek dan celana yang kekecilan, aku langsung berangkat ke STIS. Di jalan ketemu mbak-mbak tapi nggak pake seragam (entah itu mahasiswi STIS atau bukan) bilang sama aku "cepet dek, udah telat, udah disuruh masuk lho" huaaa aku tambah panik dan langsung lari. Gonduknya aku begitu sampai STIS ternyata masih pada leyeh-leyeh di halaman, nggak ada tanda-tanda udah telat. Siaaaal kena tipu T.T

Nah pas udah masuk, ternyata dicek tuh barang bawaan kita, yah udah susah-susah packing rapi-rapi pada akhirnya dikeluarin lagi. Dan ternyata banyak yang ketangkap basah bawa sabun muka, pelembab, bedak, dll. Yaelah, kalian mau kemana sampe alat dandan dibawa semua ckck. Oh iya, alhamdulillah aku bisa nukar celanaku, tapi sayangnya aku nggak bisa nukar tas karena batas waktu penukaran tas udah habis. Harusnya dari semalem aku konfirmasi, tapi karena aku ketiduran dan baru nyadar beberapa menit sebelum berangkat ya apa daya. Ya udah deh berdoa aja biar tasku nggak jebol. Amin.

to be continued...