Hal-Hal yang Bikin Kangen Masa SMA

Posted by Leila Husna On Kamis, 20 Desember 2012 0 komentar

Barusan baca nyunyu, dan tiba-tiba inget sama hal-hal yang bikin kangen masa-masa SMA :'D Beberapa kejadian udah pernah aku ceritain di post-post jaman dulu sih, tapi nggak papa lah ya, pengen mengenang lagi hehe.

1. Disetrap
Bener sih kata nyunyu, kalo udah kuliah itu nggak ada yang namanya disetrap apalagi dijemur di lapangan. Untungnya dulu aku bukan tipe anak yang selalu patuh sama peraturan jadi ada aja cerita untuk dikenang hehehe *kayak gitu dibanggain lel? ckck*. Nah kalo disetrap atau dijemur sendirian mah udah biasaaaaaa, udah sering malah *buka aib*, tapi kalo disetrap rame-rame? Itu baru luar biasaaaa! Iya, dulu pas kelas 12, kita pernah dijemur di lapangan karena satu kelas telat upacara. Selengkapnya baca disini aja deh, males nulis ulang lagi hehe. Yah meskipun kita dijemur + harus nulis di buku pelanggaran, tapi nggak papa sih, seenggaknya dapet pengalaman langka yang bisa diceritain ke anak cucu nanti hahaha *dihukum kok malah seneng*

Kita juga pernah disidang di ruang BK rame-rame sekelas. Alasannya: kita ketangkep basah main kartu. Dan yang mergokin kita itu wakasek. Ya udah, tanpa basa-basi langsung dijeblosin ke ruang BK. Dan lagi-lagi kejadian dihukum masal ini terjadi pas kelas 12. Mungkin karena taun terkahir di SMA kali ya, jadi dipuas-puasin bikin kenangan sebanyak mungkin hehehe #ngeles

2. Upacara Bendera
Kadang kangen sih sama upacara bendera, karena pas kuliah nggak ada tuh yang namanya upacara bendera. Tapi sekalinya kampus ngadain apel pagi, beeeeeh malesnyaaaa minta ampun -___-

nggak ada upacara katanya kangen, ada upacara malah protes, jadi maunya apaa??? #ngasahcangkul

Nah ada kejadian unik yang kayaknya cuma ada di Smaga. Tiap upacara, selalu ada 1 guru yang rajiiiiin banget ngiterin semua barisan, sekali lagi, semua barisan. Padahal murid di Smaga itu lebih dari seribu, angkatanku aja ada 500an orang, bisa dibayangin kan seberapa panjang barisan kami saat upacara? Nah guru yang satu ini nih jalan di sela-sela barisan dari barisan depan sampe barisan belakang, dari ujung kanan sampe ujung kiri. Nggak ada satupun barisan yang nggak dilewatin sama bapak ini. Tujuannya sih cuma buat ngelurusin barisan sehingga satu deret barisan itu lurus dari ujung kanan sampe ujung kiri dan jarak antara barisan itu lebar, minimal selebar badan bapaknya (supaya bisa buat jalan bapaknya). Dan kalo udah gini...sim salabim, barisan sepanjang itu jadi super duper lurus. Tapi agak horor juga sih, soalnya kita sering ketangkap basah lagi ngobrol pas upacara karena nggak nyadar kalo bapaknya ada di belakang kita -.-
video

Btw, bapak itu udah pensiun sekarang, jadi penasaran ada yang meneruskan "hobi" bapaknya nggak ya?? :p

3. Lipsing dan Gitaran
Dulu, kalo lagi bosen di kelas ada aja yang dilakuin, misalnya nyanyi rame-rame dan ada yang ngiringi pake gitar. Nggak perlu diraguin deh kalo masalah suara, karena suara kita-kita ini kompak bangeeeet *kompak falsnya* Dan dari ajang nyanyi rame-rame inilah munculah bibit-bibit boyband semacam ini:
video

Nah, buat yang nggak pede sama suaranya, tapi pede abis masalah tampang, lipsing (atau lipsync) adalah solusi yang paling oke, apalagi waktu itu lagi booming-boomingnya Shinta-Jojo.

Pertama kali keisengan ini dimulai tuh pas kelompokku lagi latihan nari buat ujian praktik dan kita bosen abizzz sampe akhirnya tercetuslah ide buat bikin video lipsing. Saking semangatnya, sampe ada kejadian konyol tanpa rekayasa semacam ini
video

Semacam candu, kita pun ketagihan bikin video lipsing dan kita bikin video lipsing lagi di kelas. Dari yang awalnya cuma 5 orang, sampe akhirnya seluruh murid cewek di kelasku  tumplek blek jadi satu narsis-narsisan di depan webcam, sampe saling dorong-dorongan biar dapet angle yang bagus dan kesorot terus. Nggak nanggung-nanggung, kita bahkan bikin nama grup-lipsing, yaitu FL*SH (Female with Love As Super Hero)>> SM*SH abal-abal *saya tau ini alay. plis, jangan hina kami plis*. Entah udah berapa video lipsing yang kita buat, yang jelas dari sekian banyak video, nggak ada satupun yang terkenal kayak Shinta-Jojo, miris ya hiks hiks. *ya iyalah, orang nggak di-upload juga* *kalaupun di upload, paling ujung-ujungnya juga bakal dihujat*


4. Nonton film bareng di kelas
Kegiatan ini paling sering dilakuin pas kelas 11. Kalo pas jam kosong, kita gunain buat nonton film pake LCD yang ada di kelas, trus lampu dimatiin dan pintu ditutup, udah berasa kayak nonton di bioskop aja deh pokoknya *jauh leeeeeel, jauuuh*.

Pernah suatu ketika kita nonton film yang kocak abis. Nah pas kita lagi nonton film itu, tiba-tiba ada guru yang masuk. Kita sih biasa aja, toh film yang kita tonton juga bukan film yang aneh-aneh. Tapi apesnya, pas guru itu masuk tiba-tiba muncul adegan kissing di film yang kita tonton. Dan eaaaaa salting semua deh satu kelas. Kenapa muncul adegan begituannya pas ada guru masuk, padahal sedari tadi aja nggak ada tuh adegan yang aneh-aneh, bener-bener apeeees -.-

5. Makan bekal bareng
Dulu pas kelas 12, jaman-jamannya pelajaran tambahan, kita kompakan bawa bekal. Nah biar bisa minta makanan temen-temen terasa kebersamaanya, kita tarik deh meja dari mana-mana, kita jadiin satu dan taraaaa.. siap menyantap bekal orang lain masing-masing.
Kalo kayak gini nih, buat yang nggak bawa bekal pun modal sendok aja dijamin kenyang! (mintain satu-satu dari tiap-tiap bekal -__-)
Dan sekarang, selalu ngiri kalo ada yang makan bekal di kelas, ngiri ada yang masakin, apalagi kalo itu masakan ibu hiks hiks.

6. Mainan
Nah ini adalah poin yang sangat dirindukan. Dulu pas SMA, kita sering banget mainan sesuatu yang mungkin kekanak-kanakan di kelas, seperti domikado, cublak-cublak suweng, tepuk ampar-ampar pisang, dan masih banyak lagi.
domikado (di ruang tari)
cublak-cublak suweng (di ruang seni rupa)
video
tepuk "ampar-ampar pisang" yang lagunya diganti jadi "layang-layang"
lhah, berarti namanya tepuk layang-layang dong?
ya apapun itu lah -.-"

Selain itu kita juga sering main kartu, nah yang kalah dapet hukuman, entah itu makan lidi yang pedes tanpa boleh minum atau dicolek pake bedak. Dan kalo lagi apes alias ketauan pihak sekolah yaaa siap-siap aja dijeblosin ke BK :3

Dan ada juga permainan yang lebih ekstrim..
Jangan tiru adegan ini tanpa latihan dan keterampilan khusus

Yak begitulah masa-masa SMA, masanya gila-gilaan bersama teman-teman ~
emang sekarang udah nggak gila lel?
Ya...masih ~(*o*)~

Sesi 4

Posted by Leila Husna On Kamis, 22 November 2012 1 komentar

Minggu ini bener-bener minggu terpadat sepanjang aku kuliah di STIS. Masih mending kalo cuma sampe sesi 3 doang, ini sampe sesi 4 meeeen, sesi 4!!!! Dan lebih parahnya lagi, ini terjadi di minggu terakhir sebelum UTS. Bener-bener sesuatu banget, cetaaar membahana, kampret epret epret, endang bambang, tarak-tak-tak-dung-dung-jesss! Padahal dulu pas tingkat 1 sama sekali nggak ada yang namanya sesi 4, tapi karena 2 bulan ini banyak tanggal merahnya dan sering batal sesi juga, akhirnya dibikin ada sesi 4 deh -____- 




Dan 2 hari ini puncak kepadetan kuliah, 4 sesi full nonstop. Kuliah kok sampe 12 jam sehari, kayak romusha otak aja -___-

Tapi meskipun kuliah padet gini, tetep aja nggak pengen cepet-cepet weekend, karena itu artinya semakin dekat dengan UTS hiks hiks, rasanya belum siaaaaaaaap, gimance dong T.T

Besok udah hari Jumat, besoknya lagi Sabtu..Minggu...SENIN! Oh no! *Kabuuur* Exit~

Pengusaha Muda (?)

Posted by Leila Husna On Kamis, 15 November 2012 0 komentar

Kali ini aku mau cerita tentang pengalaman pertama aku jadi pengusaha (ceileeh bahasanya "pengusaha"~) yang lebih banyak jatuhnya #eh. Ini cerita lama sih, tapi entah kenapa tiba-tiba keinget masa-masa itu dan jadi pengen nulis disini, sebelum lupa lagi hehe.

Pertama kali bisnis kecil-kecilan itu waktu SD. Waktu itu nggak ada niat buat jualan something gitu sih, tapi tiba-tiba terbesit ide buat jualan gara-gara adekku cerita tentang kelasnya.
Ica : Mbak, temenku jualan ini lhooo (aku lupa temennya jualan apa, yang jelas itu bukan makanan tapi kerajinan tangan)
Aku : Temenmu yang bikin?
Ica : Bukan, kakaknya
Aku : Yang beli banyak nggak? Berapaan tuh?
Ica : Banyak, 500an mbak
Aku : Wah jualan kayak gitu ada yang mau beli ya ternyata ckck *songong banget*

Nah gara-gara itu aku jadi pengen ikut-ikutan jualan something gitu. Trus mikir-mikir jualan apa ya yang gampang dibikin, nggak butuh modal gede, tapi untungnya banyak. Karena waktu itu lagi hot-hotnya binder, jadi kepikiran buat jualan kertas binder. Tapi setelah dipikir-pikir lagi kayaknya bakal kalah saing sama  penjual mainan di depan SD yang juga jual kertas binder dan lebih bervariasi pula. Setelah semedi di atas WC, akhirnya dapet ide juga, kenapa aku nggak jualan gambar aja? Nah nggambarnya di atas kertas binder! Kan kalo gini nggak ada saingan huehehe B)

Setelah dapet ide, aku nge-list apa aja yang aku butuhin:
kertas binder (kalo kertas binder aku udah punya banyak, jadi nggak perlu beli)
pensil (pasti punya laaah)
penghapus (apalagi..)
crayon (punya doong)
keahlian tenaga (harus punya)

Sama sekali nggak ngeluarin uang, bener-bener nggak butuh modal gede lah pokoknya. Masalah nggambar pun juga nggak harus butuh keahlian menggambar, cukup dengan keahlian menerawang alias menjiplak gambar yang udah jadi nyahahaha, apalagi waktu itu lagi sering-seringnya disuruh nggambar peta, jadi udah terbiasa dengan urusan jiplak menjiplak #eh *kok jadi pengakuan dosa*

Setelah selesei menggambar dan mewarnai, yang perlu dipikirin selanjutnya adalah harga. Nah karena waktu itu masih nggak ngerti gimana cara nentuin harga, jadi cara nentuin harga pun dengan mengasumsikan harga barang-barang mentah untuk menghasilkan 1 gambar *bahasamu lel, bahasamu, nggak nguatin*
kertas binder : 100 rupiah
pensil+penghapus : karena bisa dipake berkali-kali, kita anggep aja @gambar 100 rupiah
crayon : karena bisa dipake berkali-kali, kita anggep aja @gambar 100 rupiah
tenaga : 100 rupiah
untung : 100 rupiah
TOTAL : 500 rupiah
Dan sesimpel itu lah menentukan harga -.-
Tapi lumayan kan? Kalo jualan kertas binder doang cuma dapet 100, kalo kertas bindernya digambarin bisa terjual dengan harga 5 kali lipat :D

Selanjutnya adalah menentukan pasar. Ini yang paling mempengaruhi nasib jualanku. Kalo aku jual ke temen-temen kelasku, bukannya laku, aku malah dapet cercaan dan makian karena menjual gambar jelek seharga 500 rupiah yang seharusnya bisa buat beli siomay 5 buah. Untuk itu aku numbalin adekku buat jualan di kelasnya.  Kalo pun dapet cacian kan yang dicaci bukan aku tapi adekku muahahaha. Apalagi adekku masih kelas 1 SD, pasti temen-temennya masih polos dan masih gampang dikibulin wakakaka. Setelah diskusi, akhirnya diputuskan, tiap 1 gambar : 300 rupiah untuk aku, 200 rupiahnya untuk adekku.

Hari pertama, jualanku laku keras, bahkan aku dapet pujian "wah kakakmu pinter gambar yaaa" buahaha, rasanya aku pengen ketawa denger pujian itu, rasanya nggak tega udah ngebohongin mereka kalo itu gambar hasil menjiplak wakakaa. Aku juga dapet pesanan gambar banyak :D
Ica : Mbak, yang winnie the pooh pesen 5 lagi ya, yang ini juga. Nih, yang nggak laku #nyodorin kertas
Aku : Oke. Lhoh, gambar princess kok nggak ada yang beli? Temenmu nggak ada yang suka ya?
Ica : Ada mbak, 2 orang, sampe rebutan malah.
Aku : Nah trus kenapa nggak jadi beli?
Ica : Kan mereka rebutan tuh, trus akhirnya si A ngalah "ya udah buat kamu aja", eh si B malah ikut-ikutan ngalah "emm, nggak jadi deh, buat kamu aja", trus si A nolak "nggak, aku nggak jadi kok", dan si B juga ikut-ikutan nolak "aku juga nggak jadi". Ya udah deh akhirnya mereka berdua nggak jadi beli.
Aku : #speechless
Anak kelas 1 SD ternyata labil banget ya -_____-

Hari kedua, adekku pulang dengan membawa sejumlah gambar yang nggak laku,
Aku : Lhoh, kok winnie the pooh nya sisa banyak? Katanya temenmu pesen?
Ica : Temenku nggak jadi pesen mbak
Aku : APA??? nah trus uangnya mana? kan ada yang laku tuh
Ica : Temenku banyak yang utang mbak
Aku : APA???
Anak kelas 1 SD kam-to-the-pret juga ya ternyata #!&^%#%$@

Dan setelah itu aku makin males buat jualan, bukannya untung malah rugi. Aku udah capek-capek ngebikinin gambar pesanan mereka eh besoknya mereka batal buat beli, kalo pun ada yang beli eh malah utang, entah deh itu utangnya udah pada lunas atau belum -_____-

Emang bener ya, pengusaha kalo lagi jatuh itu jatuuuuuh banget, tapi kalo lagi di atas itu bener-bener jayaaa banget. Nah tinggal pinter-pinternya kita gimana agar bisa sampe di atas, dan gimana cara mempertahanin agar tetap di atas. Dan ceritaku ini bukan contoh yang baik, sekalinya jatuh eh langsung nyerah hahaha. Maklum masih anak SD, masih polos dan nggak tau gimana usaha yang bener hahaha #alibi.

Colorful :D

Posted by Leila Husna On Senin, 12 November 2012 0 komentar

terispirasi dari rainbow cake :9
terinspirasi dari lolipop
drawn by : Khusnul, edited by : me
terispirasi dari foto

Umur

Posted by Leila Husna On Minggu, 04 November 2012 0 komentar

Selalu merasa kayak gini setiap ada kabar duka, terutama kalo yang meninggal itu masih kecil, masih muda, atau sepantaran. Berasa kayak diingetin kalo umur orang itu nggak ada yang tau, cuma Allah yang tau. Dan pertanyaan yang terlintas di pikiranku setelah itu adalah "giliranku kapan ya?" "bekal ku udah cukup belum ya?" "nasibku nanti gimana ya?" dan pertanyaan-pertanyaan itu yang bikin sedih, mengingat begitu banyak dosa yang udah aku perbuat. Ampuni aku ya Allah :'(

Jadi, apa yang kita perjuangkan?

Posted by Leila Husna On 0 komentar

6 Oktober 2012 -awal dari kegalauan yang panjang-
Aku : Bel, hari Kamis tanggal 25 Oktober pulang yuk, cari kereta yang siang aja biar bisa Sholat Ied di Semarang. Aku nggak ada sesi 3
Abel : Lhah, aku ada sesi 3, gimana dong? -.-

8 Oktober 2012 
Aku : bel, gimana? jadi pulang?
Abel : Jadi, aku bolos sesi 3 aja deh.

Begitu baca sms dari Abel, aku langsung cari tiket di internet dan ternyata tiket kereta ke Semarang untuk tanggal 25 habis semua. Nggak ada satupun duapun untuk kita. Tiket untuk balik ke Jakartanya pun juga habis. Aku udah cari lewat internet, lewat fastpay, bahkan sms bolak-balik ke calo kenalannya Satrio, tapi hasilnya nihil. Kita nggak dapet tiket sama sekali. Seakan nggak ada celah untuk kita lebaran di kampung.

9 Oktober 2012
Kita masih nggak bisa trima kenyataan kalo kita kehabisan tiket kereta. Jadi, kita mutusin untuk langsung ngecek ke stasiun. Siapa tau masih ada tiket, siapa tau ~

Habis sesi 3 kita langsung cuuuus ke stasiun. begitu sampe stasiun langsung liat selembar kertas yang ditempel di kaca loket. Mata kita langsung tertuju di kolom 25 dan *jreng jreng jreng* tiket habis. Tiket beneran habis. TIKET BENERAN HABIS SODARA SODARAAAA!!!

Kita pulang.

Serius, begitu lihat kolom 25 tertulis "H" semua dari baris atas sampe bawah (yang artinya : untuk tanggal 25 kereta apapun habis) kita langsung pulang, kalo diitung-itung, nggak ada 5 menit kali ya kita di stasiun, padahal perjalanannya...beeeeh antri busway-nya itu yang nggak nahan.

Jadi, apa yang kita perjuangkan hari ini?
we're just looking for something called "bejo"

*di perjalanan pulang*
Aku : bel, nomer calo yang kamu kasihin ke aku itu tetangganya Satrio?
Abel : itu Pak S***** lel, yang dulu bantuin kita waktu kita nggak dapet tiket pulang
Aku : *shock* *nafas berhenti sejenak* jadi...itu...bapak-bapak? jadi..itu...Pak S***** yang dulu itu? #terbatabata
Abel : Iya, kenapa emang?
Aku : Kenapa nggak bilang dari awal bel???? Aku kira calo-nya masih muda makanya aku panggil "mas" di setiap sms. Astaga berasa godain om-om. Dan parahnya aku tanya tentang tiket terus-terusan sampe bapaknya sebel. Oh my God, mau dibawa kemana mukaku T.T
Abel : Tenang aja lel, kan bapaknya nggak tau kita
Aku : ya tau lah, orang aku nyebutin nama lengkap kita, dan aku juga bilang kalo aku temennya Satrio.
Abel : *Shock* Lel...kamu nyebutin nama kita? Kamu..bilang kalo kamu...temennya...Satrio? #terbatabata
Aku : Iya, kenapa emang?
Abel : Mati lah lel, Satrio udah pesen dari awal "Jangan bilang ke bapaknya kalo kamu dapet nomernya dari aku". Dan kamu malah nyebut-nyebut nama Satrio??  oh-my-God
Aku : Kenapa nggak bilang dari awal bel??? T.T *pura-pura mati*

10 Oktober 2012
Karena nggak dapet tiket kereta, akhirnya kita mutusin buat naik bis yang jam 2. Tapi masalah nggak selesei sampe disini, tiba-tiba tanggal 25 ada sesi 3. Galau pun memuncak, kalo naik bis yang jam 5 takutnya nggak nyandak solat Ied. Tapi kalo maksain naik bis yang jam 2...masa iya mau bolos? Bingung.

11 Oktober 2012
Akhirnya kita bikin keputusan : Kita balik ke Semarang tanggal 26, habis sholat Ied, naik kereta. Jadi tetep bisa pulang kampung dan tetep bisa sholat Ied. Trus balik ke Jakartanya Senin malem (tanggal 29), soalnya hari Senin nggak ada sesi.

Nah trus ngapain pulang kampung kalo nggak sholat Ied di kampung?? :o
Nggak papa, biar bisa makan daging! #eh

Cuuuus, pesen tiket via fastpay. Beres deh! :D

18 Oktober 2012
Tiba-tiba tanggal 29 ada sesi 3, galau.

22 Oktober 2012
Tiba-tiba tanggal 29 ada sesi 1, tambah galau.

Kampreeeet, ini kenapa ada 2 matkul nongol di hari Senin??? Mana hari Minggu udah nggak ada tiket buat balik ke Jakarta pula T.T *alamat bakal bolos nih*

23 Oktober 2012
Hari ini Abel sama Aris cari tiket bis buat tanggal 25 di Rawamangun. Iya, si Abel ngebatalin rencana untuk pulang habis sholat Ied. Dia pengen sholat Ied di Semarang. Dan beruntungnya, tanggal 25 dia nggak jadi ada sesi 3, jadi dia bisa nyari bis yang jam 2. How lucky she is!
Dan gimana nasibku? Aku tetep kekeh pulang habis sholat Ied, dan itu artinya.. ini bakal jadi pengalaman pertama naik kereta sendirian.

Emang diijinin sama Ibumu, lel?
Kan backstreet, ntar bilangnya begitu udah sampe Semarang hehehe.

Tapi diluar dugaan, ternyata Abel nggak dapet tiket bis dan Aris tiba-tiba ada sesi 3 tanggal 25. Jadi, Aris mutusin buat pulang habis sesi 3. Si Abel nggak berani pulang naik bis sendirian, otomatis si Abel ngikut Aris pulang habis sesi 3. Nah karena mereka pada mutusin untuk pulang habis sesi 3, otomatis aku juga ikut-ikutan pulang naik bis bareng mereka.

24 Oktober 2012
Habis sesi 3, aku sama Abel langsung naik busway tujuan Harmoni. Kita mau ke Pulogadung nyari tiket bis buat besok. Pas udah di jalan, Aris sms, katanya mending besok langsung nekat aja ke terminal,  nggak perlu nyari tiket bis dulu. Awalnya aku agak ragu, ya kalo besok dapet, kalo nggak? tapi akhirnya di-yakin-yakinin aja deh, semoga besok masih ada bis buat kita. Dan kita pindah haluan deh, nggak jadi ke Pulogadung tapi langsung ke Stasiun Senen buat mbatalin tiket kereta. Iya, kita nekat buat mbatalin tiket kereta. Kita asumsikan besok kita bakal dapet tiket bis jadi kita nggak butuh lagi tiket keretanya.

Meskipun pindah haluan, tapi kita nggak pindah bis, karena setau kita sih bis jurusan Harmoni itu lewat Pasar Senen. Dan ternyata bener, bisnya lewat Pasar Senen, iya lewat doang alias nggak berhenti alias bablas!!!!!! Panik sih, tapi habis itu mikir "ya udah lah berhenti di shelter selanjutnya aja" dan ternyata di shelter selanjutnya pun nggak berhenti dan tetep bablas terus, terus, terus, dan akhirnya baru berhenti di Juanda! Begitu sampe Juanda kita tanya sama pegawai trans Jakarta yang intinya kita harus naik bis apa buat balik ke Senen. Dan ternyata kita harus ke Harmoni dulu sodara sodara, setelah itu baru nyari bis yang puter balik ke Senen oh-my-God. Tau gitu tadi kita nggak usah turun di Juanda. Ngantri lagi, ngantri lagi  -_____-

Akhirnya kita sampe Harmoni, dan kita terpesona dengan antrian yang begituuuuuuuuuuuuu panjang. Kita udah ngantri sejam lebih tapi bis yang lewat cuma 2 doang. Mana antriannya makin lama makin penuh, oksigen makin menipis, keringat bercucuran, masih pake PDA pula -.- dan dalam sikon kayak gitu orang-orang pada emosi "mana bisnya??!!" "mas, bisnya ada nggak?" "kita udah nunggu sejam woy!!" Satu orang nyolot, yang lain pun ikutan teriak-teriak. Beeeeh, tambah panas deh suasananya. Hingga akhirnya kita dapet bis juga. Dan baru sadar ternyata kita nyasar jauh banget sampe kita ngelewatin monas, gubernuran, gambir, dll, wow. Keliling Jakarta dulu lah ya -.-

Sampe Senen udah hampir jam 8, padahal tadi kita berangkat jam setengah 5. Kebayang kan seberapa jauh kita nyasar dan seberapa lama kita nunggu bis? -___- Nah begitu sampe Senen, kita langsung ke loket penukaran tiket (karena kita belinya lewat online). Setelah itu ke loket pembatalan tiket. Dan pas lagi ngantri tiba-tiba kita baca peraturan kalo pembatalan tiket paling lambat 30 menit sebelum jam keberangkatan.
Abel : Lel, kenapa kita nggak mbatalinnya pas di Semarang aja? kan kita sampe Semarang pagi, sedangkan tiket kita buat jam 2 siang. Jadi masih ada waktu buat mbatalin.
Aku : Oh iya ya bel, kan kita juga lebih ayem kalo seumpama besok nggak dapet bis. Ya udah yuk gitu aja.
*Langsung keluar dari antrian*

Baru jalan beberapa langkah, tiba-tiba langkah terhenti..
Aku : Bel, jadi apa yang kita perjuangkan setelah kita berjalan sejauh ini?
Abel : *diam sejenak* nothing lel #menghelanafas
Abel : eh ada 1 lel, akhirnya aku bisa liat monas setelah setaun di Jakarta *mata berkaca-kaca*
Aku : *speechless*

Dan dengan perut keroncongan, muka lusuh, baju kucel, kita akhirnya meninggalkan stasiun dan harus berhadapan lagi dengan antrian busway yang panjang. Rasanya itu.....rasanya itu......nggak bisa diungkapin dengan kata-kata #ngelusdada

25 Oktober 2012
Hari ini aku full sesi. Di sela-sela antara sesi 2 dan sesi 3, aku pulang ke kos ngambil barang-barang yang mau aku bawa pulang kampung. Iya, habis kuliah kita mau langsungan ke terminal. Dan bodohnya, dompetku ketinggalan. Kalo dompet ketinggalan, artinya aku nggak bakal bisa beli tiket bis dan nggak bakal bisa mbatalin tiket kereta, dan nggak bisa balik lagi ke Jakarta karena tiketku ada di dompet. Dan akhirnya habis kuliah aku harus balik lagi ke kosan sambil ngangkut barang-barang yang aku bawa tadi dan balik lagi ke kampus dengan membawa seabrek barang itu lagi. Jadi nambah-nambahin beban kan kalo gini -___-

Jam 4 kita langsung cuss ke terminal, dan biasa~ macet! Jam 5 lebih kita cari-cari bis dan akhirnya dapet juga. Jam setengah 6 lebih bis baru berangkat. Alhamdulillah, akhirnya :D

Karena tadi buru-buru, aku sama Abel nggak sempat beli makanan buat buka puasa, alhasil kita cuma buka  puasa dengan tahu sumedang dan setelah itu nahan lapar lama, berharap bisnya segera berhenti di rumah makan. Biar nggak kerasa lapernya, aku tidur. Bangung-bangun udah jam setengah 11 malem dan itu belum berhenti di rumah makan! Padahal harusnya 3 jam aja nyampe, tapi ini udah 5 jam belum nyampe-nyampe di rumah makan. Mana tadi nggak sahur, buka cuma sama tahu, lapernya itu banget banget banget. Hingga akhirnya muncullah pedagang pop mie. Setelah menimbang untung dan ruginya, akhirnya kita makan pop mie. Dan kampretnya, jam 11 bis berhenti di rumah makan! perut udah terlanjur kenyang dan si Aris terus-terusan bilang "wah rugi kalian beli pop mie! hahaha!" -____-

Btw, ini pertama kalinya aku pulang pake seragam, semua mata memandang -,- Dan gara-gara seragam ini, ada yang ngira aku anak SMA tapi ada juga yang ngira udah kerja, labil banget -.-

26 Oktober 2012
Perjalanan kali ini macetnya nggak ketulungan, dan kalian tau? kita baru sampe Semarang jam 7 pagi! Dan itu artinya kita melewatkan sholat Ied!!!!! nyesek nyesek nyesek bangeeeeeeeeeeet T.T

Jadi, apa yang kita perjuangkan setelah kita menempuh jalan sejauh ini?
Seenggaknya kita ketemu keluarga, nonton pensaga, dan masih bisa makan daging -.-

Siangnya aku ke Stasiun Poncol buat batalin tiket, sebelum itu mampir dulu ke rumah Abel. Sampe rumah Abel jam 13.15, padahal batas maksimal penukaran tiket itu jam 13.35. Dan gawatnya lagi, ternyata Abel masih tidur sodara-sodara. Dengan masih setengah sadar, Abel aku boncengin. Begitu sampe stasiun, aku dikejutkan oleh 2 hal. Pertama, ternyata kita harus bawa fotokopian ktp. Kedua, Abel nggak bawa ktp. Jadi intinya, kita nggak bawa fotokopian ktp, dan kalo pun mau fotokopi nggak ada ktp nya juga T.T

Tinggal 10 menit lagi batas pembatalan tiket. Aku sama Abel langsung cusss ke tempat fotokopi buat ngopi ktp-ku. Sedangkan Abel telpon omnya buat bawain ktp ke tempat fotokopian. Dan apesnya, fotokopian terdekat tutup. Kita susurin jalan panjang banget sampe hopeless kayaknya nggak bakal sempat buat mbatalin tiket. Dan di puncak ke-hopeless-an kita, tiba-tiba kita nemuin fotokopian. Setelah itu kita balik lagi ke stasiun. Di jalan, kita ketemu sama om-nya Abel. Trus Abel bonceng om-nya ke fotokopian yang tadi buat ngopi ktp nya, sedangkan aku duluan ke stasiun. Sampe stasiun tinggal 2 menit lagi. Aku tanya ke customer service, dan mbaknya nyuruh aku ke loket 3. Aku lari-lari cari loket 3, tapi nggak ada. yang ada loket 4 dan loket 5. Aku panik. Aku tanya ke loket "tak bernama"
Aku : mas, loket 3 mana?
Petugas : sini mbak, mau pesen tiket apa?
Aku : mau mbatalin tiket mas. *sambil nyodorin tiket*
Aku : yang atas nama annebel nggak ada foto kopian ktp nya gimana mas? nggak bisa dibatalin ya?
Petugas : wah nggak bisa
Aku : Ya udah yang atas nama Leila dulu aja deh, yang Annebel nyusul *buka dompet, ambil fotokopian ktp*
Petugas : itu kamu ada 2 fotokopian? *ngeliat ke dompetku*
Aku : Ha? Iya mas
Petugas : ya udah, yang Annebel pake fotokopian ktp mu aja nggak papa. udah mau habis batas waktunya.
Aku : MAKASIH MAAAAS!! *mata berkaca-kaca*

Aku duduk di tangga, dengan nafas masih ter-engah-engah. Antara lemes dan nggak nyangka. Akhirnya, apa yang aku perjuangkan siang ini nggak sia-sia. Padahal sebenernya pas di loket tadi, batas waktunya udah habis, tapi masnya baik hati banget masih ngelayanin, bahkan tiketnya Abel pun juga bisa dibatalin padahl harusnya nggak boleh tanpa fotokopian ktp Abel. Big thanks buat masnya. *masih terharu sampe sekarang*

28 Oktober 2012
Besok nggak ada sesi 1 ternyata, tapi ada sesi 3. Dan kabar-kabarnya sih besok ada kuis. Makin ragu buat bolos. Akhirnya aku cari tiket bis, kereta, apa aja deh yang penting besok nggak bolos. Tapi nihil, nggak ada akses untuk balik ke Jakarta hari ini. Oke, fix, bolos - untuk pertama kalinya-.

29 Oktober 2012 - akhir dari kegalauan yang panjang-
Hari ini aku balik lagi ke Jakarta dan alhamdulillah tadi dapet kabar kalo nggak ada kuis (tapi tetep ada sesi sih -.-). Dan untuk pertama kalinya aku tidur nyenyak di kereta. Sangat nyenyak, tau-tau udah sampe Jakarta, padahal biasanya aku nggak pernah bisa tidur di kereta. Matanya merem sih, tapi pikirannya masih kemana-mana. Mungkin karena capek badan capek pikiran kali ya makanya bisa tidur senyenyak itu. Pulang kampung kali ini bener-bener pulang kampung paling ancur, paling geje, paling galau, paling butuh perjuangan. Wow *koprol*.

***

Bulan Oktober ini penuh perjuangan, mungkin karena Sumpah Pemuda kali ya?
Bulan Oktober ini banyak yang dikorbankan, mungkin karena Idul Adha kali ya?

Full Sesi

Posted by Leila Husna On Minggu, 21 Oktober 2012 1 komentar

Minggu ini bakalan padet banget. Nggak nanggung-nanggung senin-kamis full sesi mulu. Yang parah lagi, liat deh hari Senin, 2 sesi berturut-turut Metstat! Rasanya kuliah metstat 5 jam itu.... -.-


*alamat bakal tidur di kelas*

Nah biar mata melek, daripada diganjel pake tusuk gigi, mending beli permen aja yang banyak, trus dibungkus kecil-kecil biar nggak cepet abis praktis bawanya. This is it!

bukan iklan lhoh ya :3

Niat? Bangeeeeet!

Woyo-Woyo Jos! #3

Posted by Leila Husna On 0 komentar

This is it!

Thek Thek Banyumas, karya putra daerah Jawa Tengah, dalam rangka Acara Puncak Dies Natalis AIS/STIS ke-54 :D


Note: Agak nggak sinkron sih antara gambar sama suaranya, but it's ok, nggak masalah :D

***

Sebelumnya :
Woyo-Woyo Jos!
Woyo-Woyo Jos! #2

Kick Andy

Posted by Leila Husna On Jumat, 19 Oktober 2012 3 komentar

Awal-awal jadi anak rantau di Jakarta udah nge-list pengen kesini lah pengen kesitu lah, mumpung di Jakarta yang segala macam tempat, fasilitas hiburan, dll, tumplek blek jadi satu disini. Nggak mungkin kan yaa jauh-jauh ngerantau ke Jakarta cuma ngiterin Kampung melayu aja -.- rugi bangeeeet.

Naaaah akhirnya salah satu list ku kesampean jugaaaaa, yaitu nonton Kick Andy langsung dari studionya huehehe :D Sebelum ini udah banyak sih anak STIS yang dapet undangan kesana, cuma aku belum dapet kesempatan aja. Hingga akhirnya hari Selasa kemarin si Khusnul ngajakin aku buat nonton Kick Andy. Sebenernya yang dapet undangan itu anak-anak Bekisar, tapi karena undangannya buat 50 orang dan yang confirm nggak sampe segitu ya udah deh mereka ngajakin anak non Bekisar, salah satunya aku :D

Kita berangkat hari Rabu jam 5an naik kopaja. Ada 3 kopaja kalo nggak salah, karena ternyata yang dapet undangan nggak cuma rombongan Bekisar, tapi ada rombongannya si Era juga (30 anak).

Perjalanan lumayan lama. Bukan lumayan lagi sih tapi lamaaaa banget, hampir 2 jam. Sampe sana pun udah jam 7, padahal acara dimulai jam 7.15. Nah karena kita telat makanya nggak dapet tempat duduk, jadi  duduk di tangga deeeh -____- tapi it's oke lah, nggak masalah B)

Tema Kick Andy kali ini masih berbau teknologi, yaa penemu-penemu muda gitu. Seingetku sih ada 4 penemuan...

1. Sepatu listrik
Sepintas kayak sepatu hak tinggi biasa, tapi jangan salaaaaah. Sekali kena tendang bisa kesetrum, bahkan sampe luka bakar. Sepatu ajaib ini bermanfaat banget, khususnya buat cewek-cewek yang sering jadi korban pelecehan seksual. Jadi kalo ada yang mau macem-macem tinggal tendang aja beres deeeeeh. Bukan senggol bacok lagi namanya, tapi senggol tendang! Wakakakaa. Nggak bisa ngebayangin kalo pengguna sepatu ini naik busway, bisa-bisa nggak sengaja nendang penumpang-penumpang yang lagi ngantri atau berdiri di bis. Tau sediri kan gimana penuh dan berdesak-desakannya di dalam busway? muahahahaha. 

2. Sepatu charger
Nggak usah khawatir kalo hape lowbat pas lagi jalan kaki. Karena sepatu ini bisa ngecharge hape saat kamu lagi jalan. Keren kaaaan? B)

3. BH penampung ASI
Apakah Anda termasuk Ibu-Ibu yang sedang menyusui, yang ASI nya sering terbuang, mrembes, dan bikin baju basah? Jangan khawatir, sudah ada solusinya! Dengan BH ini ASI akan tertampung, steril, dan nggak akan basi ;) *berasa kayak sales aja*
FYI, penemuan yang satu ini bikin Bang Andy nggak konsen, sampe harus take berulang kali. Tau kenapa? karena di depannya ada BH waakakaka.

4. Bahan Bakar Urin
Berkat kemampuan dari 2 siswa SMA, urin yang tadinya selalu berakhir ke sapiteng, sekarang bisa buat bahan bakar mobil looooh. Nggak percaya? Nggak percaya??? Makanya, tonton Kick Andy! Wakakakaka.

Yap, kalo penasaran sama 4 penemuan tadi, tonton aja Kick Andy tanggal 2 November jam 21.30 di MetroTV. Dijamin keren deeeeh huehehehe. *iklan bangeeeeet*

Dan terakhiiiir, aku mau pamer buku nih nyahahahhaa. Ini yang aku incer dari awal, buku gratis! Wakakaka. *mental anak kos*

Do It Now! - Lynda Field
Langkah-langkah Praktis Menciptakan Kehidupan yang Diinginkan
"Anda bisa menjadi pribadi yang paling Anda Dambakan"

Woyo-Woyo Jos! #2

Posted by Leila Husna On Kamis, 18 Oktober 2012 0 komentar

Di postingan Woyo-Woyo Jos! aku bilang kan ya kalo persembahan Jateng alhamdulillah masuk final (di post sebelumnya aku juga bilang kalo yang masuk final itu yang 5 besar, tapi ternyata DN kali ini yang masuk final itu 7 besar), ya meskipun penampilan kedua ini nggak akan merubah juara sih (juaranya udah ditentuin pas culture day), tapi rasanya bisa tampil di acara puncaaaaaak itu Woooooow bangeeeeet *koprol*.

Setahun yang lalu, di acara puncak DN 53, aku pake baju item putih khas maba-miba bangeeet, dengan tampang polos cupu kamseupay, duduk di kursi penonton, berdecak kagum tiap liat penampilan kakak-kakak tingkat. Dan sekarang, di acara puncak DN 54, aku pake kostum, pegang kentongan, berdiri di panggung, disorot lampu, disorot kamera, ratusan pasang mata memandang. Wow, kontras banget yaa :') Sama sekali nggak pernah nyangka bakal dapet pengalaman luar biasa kayak gini :')









Di acara puncak ini kita ketambahan personil 30 maba Jateng angkatan 54 yang rela nyumbangin suara emas mereka buat ngisi paduan suara. Bener-bener salut sama mereka :D

semua personil + crew
Daaaaan *jreng jreng jreng* kita juara 4 loooh :D nggak 3 besar emang, tapi momen kebersamaan yang didapet itu melebihi apapun :) #serius #bukanalibi

***

Btw, karena aku dkk dandan dari pagi dan tampil jam setengah 2 siang, jadi aku nggak sempet liat penampilan-penampilan yang lain, nggak sempet foto-foto sama papida juga, dan nggak sempet foto-foto di stand. Parahnya lagi, aku nggak sempet nyicipin makanan-makanan di stand T.T Begitu selesai tampil eh stand nya udah pada bubaaaaar semua. Cuma kebagian makanan sisa sisa makanan yang nggak terjual. Tapi lumayan sih, karena tinggal sisa itu kita jadi dapet minuman + jajan gratis wakaka.

Tapi meskipun stand udah bubaaaar, narsisnya mah teteeeeep :p

with papida Jateng
di stand Jateng
di stand Kalimantan

Nah habis foto-foto, nyicipin jajan sisa, dan ganti pakaian, langsung cuuus ke audit buat nonton guest star Alexandria dan The Changcuters. Lagi-lagi nostalgia jaman pensaga 2008 yang waktu itu bintang tamunya Sheila on 7 sama The Changcuters. Tapi kali ini The Changcuters terutama si Tria bener-bener all out banget, jingkrak-jingkrak nggak ada berhentinya, kontras banget sama aku yang duduk nyender di audit lantai 2 sambil terkantuk-kantuk hehehe. Yang namanya tepar ya udah nggak peduli sama keadaan, meskipun orang-orang pada moshingan di bawah dan atraksi Tria yang sedemikian hebohnya, tapi  teteeeeep aja kalo udah tepar ya se-energik apapun lagunya ya kedengerannya kayak lagu nina bobo wakakaka paraaaaaah. Tapi mantap lah si Tria, baru nikah langsung manggung di STIS, lumayaaan nama STIS jadi muncul di berita-berita wkwkwk :p


***

Dan sekarang, semua selesai. Nggak ada kumpul-kumpul lagi, nggak ada latihan, nggak ada jarkom, nggak ada adu mulut lagi. Jadi ngrasa sepi, kayak ada sesuatu yang hilang. Sedih? Iya :(

Tapi teteeeep,  DN 54 kali ini bener-bener luar biasa, aku jadi punya teman baru, sahabat baru, dan keluarga  baru. Keluarga besar lebih tepatnya. Baru ngeh ternyata Jawa Tengah sebesar ini :')

Jawa Tengaaaaah?? Woyo-Woyo Jos!

Minggu Pertama

Posted by Leila Husna On Jumat, 12 Oktober 2012 2 komentar

Udah hampir seminggu kuliah di semester 3, udah hampir seminggu kuliah di 2KS3.

Gimana rasanya??
hmm, pertanyaan yang akhir-akhir ini sangat familiar dan aku cuma bisa jawab "sejauh ini sih baik-baik aja"

Iya baik-baik aja, soalnya dari kemarin aku emang belum ketemu sama matkul yang KS banget, baru ketemu sama pelajaran statistika aja. Dan baru hari ini nih aku ketemu sama matkul yang emang cuma ada di KS. Rasanya? Jujur, ada lah  momen-momen yang sempet bikin aku down, salah satunya saat matkul metnum. Jadi waktu itu kita disuruh bikin program nyari akar faktor. Yang maju ke depan bakal dapet poin. Nah semua pada nyobain tuh, pada fokus sama kertas masing-masing, berusaha untuk nemuin jawaban supaya bisa maju ke depan. Kalo aku? Cuma ngeliat sekitar, trus ngeliat ke binder dan mainin pensil. Just it. Hahaha, kontras ya. Disitulah aku ngrasa down dan mikir "gilak ya, aku nggak paham program tapi berani banget buat bertahan ckck" Tapi ya udahlah, let it flow aja kali ya. Tuhan pasti punya rencana kan? :)

Btw, ada 2 fakta nih tentang kelasku yang sekarang.
Fakta pertama, untuk pertama kalinya dalam sejarah kelasku, cowok lebih banyak dari cewek! :o ada 20 cowok, dan 15 cewek.
Fakta kedua, 2KS3 ini adalah the first 2KS3 ever! iya, sebelum-sebelumnya nggak pernah tuh KS sampe 3 kelas, paling banyak juga cuma 2. Jadi ini pertama kalinya ada 2KS3.

Oh iya, tadi pas matkul metnum, ada sesi perkenalan. Cukup nyebutin nama, asal, dan alasan masuk KS. Dan ternyata banyak juga lho yang beralasan "dijebloskan" hahaha, I'm not alone :p Ada juga yang alasan masuk KS karena lupa milih jurusan lah, nggak suka hafalan lah, macem-macem deh alesannya. Dan ini nih beberapa alasan mereka yang cukup bikin suasana kelas jadi gaduh.

A : alasan saya masuk KS karena KS itu LAKI*... berarti aku??? ...*
B : alasan saya masuk KS itu..iseng-iseng sih *iseng-iseng berhadiah??*
C : alasan saya masuk KS ya karna nggak masuk Statistik *iya juga sih ya*
D : alasan saya masuk KS karena panggilan hati *ecieeeeeh*
E : alasan saya masuk KS karena IMPIAN! *widiiih kereeen* 
F : alasan saya masuk KS karena berubah pikiran
Bu Lya : oh tukeran?
F : Iya bu
Bu Lya : Kenapa mau tukeran?
F : pengennya statistik sih, tapi berharap dijeblosin *ebuseeeeet*
G : Alasan saya masuk KS karena saya tahu Ibu ngajar di KS *Ecieeeee, gombal abissssss*
Bu Lya : emm kamu absen berapa? *nah loooo hahaha*
H : Alasan saya masuk KS karena ingin menghindari Bu I*n *wooooow, frontal bangeeet hahaha*

Hahahaha ada-ada aja ya alasan mereka.
Apapun alasannya, minumnya teh botol s*sro :p

Hidup Itu. .Pilihan! #2

Posted by Leila Husna On Sabtu, 29 September 2012 4 komentar

Setahun yang lalu aku masih jadi miba. Masih polos, masih belum ngerti apa-apa, termasuk tentang jurusan. Yang aku tau cuma STIS itu ada 2 jurusan, Statistik dan KS (Komputasi Statistik), nggak tau lebih dalam tentang kedua jurusan itu. Tapi karena penjurusan itu ada di tingkat 2, jadi aku nggak mikir sampe kesitu. Yaa let it flow aja lah, ntar lama-lama juga ngerti apa yang diminati. Tapi ternyata ada angket peminatan jurusan buat maba-miba :o Karena aku juga belum terlalu paham masalah jurusan, tanpa mikir panjang aku pilih jurusan KS (Komputasi Statistik).

Awalnya sempet khawatir, jangan-jangan pilihan di angket itu mempengaruhi jurusanku nanti. Sempet panik juga soalnya denger-denger jurusan yang satu ini tuh susah banget makanya peminatnya dikit. Tapi lega juga pas kakak tingkat bilang kalo yang menentukan jurusan kita nanti ya pilihan kita saat mau naik tingkat 2, nah pilihan pas masih jadi miba itu nggak mempengaruhi. Fiuhh, lega ~

***

Awal-awal aku jadi penghuni kelas 1M, ada 1 fakta yang sempet bikin heboh anak sekelas. Diluar dugaan, ternyata penghuni 1M dan 1L itu adalah orang-orang yang milih jurusan KS di angket peminatan jurusan :o Kebetulan kah?

"Oh, ini kelas 1M ya, calon-calon KS".
*pyar* runtuh sudah kata "kebetulan" saat ada dosen yang bilang itu. Dan kalimat itu semakin familiar karena nggak cuma 1 dosen yang bilang, tapi dosen-dosen lain juga bilang kalimat-kalimat semacam itu.

Nggak cuma dosen, temen-temen dari kelas lain juga, "Kamu kelas 1M? Ciyee, yang mau masuk KS!"

Bahkan kakak tingkat juga -____-

Kak A : Dek, katanya anak kelas 1L sama 1M itu udah disiapin buat masuk KS ya? kamu kelas apa?
Aku : 1M -___- gosip itu kak, gosiiiiip
Kak A : Nggak yo, seriusan itu. Ciyeeeeeeeee
Aku : Pokoknya gosip gosip gosip *tutup telinga*

#menghelanafas ~

Awalnya aku mencoba menerima gosip-gosip itu dengan berusaha untuk menyukai matkul-matkul yang berhubungan sama KS, seperti PTI dan Alpro. Tapi, makin lama, makin ilang rasa nih sama 2 matkul itu, terutama Alpro. Rasanya susaaaaah banget untuk ngerti, paham, mudeng sama matkul yang satu itu. Tiap mau UTS sama UAS itu rasanya frustasi ngeliat sintak-sintak rumit yang nggak bisa aku pahami. Kalopun bisa ya cuma saat itu aja, besoknya suruh ngerjain lagi eh bingung lagi. Kata temenku sih kuncinya : main logika. Nah masalahnya logikaku itu nggak nyantol sampe kesana. Kok bisa gini, kok bisa gitu, terlalu banyak pertanyaan.

Parahnya, H-30menit sebelum ujian, aku heboh sendiri di kelas. "Aaaaaaaaa, hafalanku hilang. program yang udah aku hafalin tiba-tiba ngeblank, gimana niiiih" See? Semaleman aku bukan belajar memahami program, tapi aku belajar mengahafal program. Karena apa? Karena kalo aku nggak bisa ngerjain, minimal aku udah punya program cadangan yang bisa bikin lembar jawaban terisi. Lumayan, dapet upah nulis.

***

Beberapa minggu sebelum pembagian IP Semester 2, kita disuruh ngisi angket jurusan. Nah kalo ngisi angket kali ini harus bener-bener mikir, nggak bisa cuma asal pilih. Menyangkut masa depan meeeen! Setelah semedi mencari wangsit istikharah berhari-hari, akhirnya *jreng jreng jreng jreng* yap, aku pilih Jurusan Statistik. Iya, aku pindah haluan.

Nggak takut sama gosip-gosip kalo 1M bakal dimasukin ke KS semua?
Takut sih, tapi coba lihat, nilai UTS Alproku aja 67. Sedih? Kagak! Malah lega, karena kalopun nati aku masuk KS itu bukan karena dijeblosin tapi karena emang pilihanku sendiri. Masa iya sih nilai segitu mau dijeblosin ke KS?? Haha.

Nah nilai UAS mu lel?
Entahlah, waktu itu nilainya belom keluar, tapi aku juga nggak yakin sama nilai UAS Alproku. Amburadul kayaknya.

***

Waktu bagi IP, yang bikin aku dag dig dug der nggak karuan itu bukan karena masalah IP nya, tapi masalah jurusannya. Konon katanya, tahun ini bakal ada 3 kelas KS, sedangkan yang minat baru 2 kelas. Nah 1 kelasnya? Otomatis comot sana comot sini. Eh begitu terima hasil IP ternyata nggak ada keterangan jurusannya, cuma nilai IP aja -.- Agak gonduk sih, tapi gondukku ilang seketika pas liat nilai Alproku. Aku dapet A- ! Miapaaaaah???? (۳˚Д˚)۳

Z : Lel, alpromu dapet berapa?
Aku : A-
Z : Siap-siap dijeblosin ke KS ya! HAHAHAHA

#galaumendadak

Seneng sih dapet nilai segitu, tapi agak nggak percaya juga dan jadi penasaran sama nilai UAS dan nilai Tugas Alpro, kok hasil akhirnya bisa bener-bener jauh banget dari prediksiku.

Dan ternyata, nilai UAS : 92 , nilai tugas : 92

PAK TAKDIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIR :O

Sumprit deh ini dosen kenapa jadi baik banget ngasih nilainya. Bingung antara harus seneng atau sedih.

***

Kemarin sore aku pergi sama Ibuku ke ADA. Aku inget banget, waktu itu aku lagi ngantri ATM. Iya, aku mau ngecek TID yang katanya 2 hari yang lalu udah keluar. Selangkah lagi masuk ATM, eh dapet jarkom kalo pembagian kelas baru udah ada di Sip*du. Yang aku pikirin saat itu bukan aku sekelas sama siapa, tapi aku masuk jurusan apa.

Aku buka sip*du sambil merem-merem, antara penasaran dan takut.
Dan yang tadinya...
Leila Husna, 1M

Sekarang jadi...
Leila Husna, 2KS3

#Shock

Kali ini aku nggak speechless, tapi aku nyrocos, ngomong + ngeluh nggak berhenti-berhenti, nggak pake spasi. Alhasil, mesin ATM pun jadi korban. Aku mencet-mencet tombolnya dengan sekuat tenaga sampe Ibuku bilang "jangan pake emosi gitu mencetnya, nanti nomor pinnya salah"

Masuk supermaket pikiranku campur aduk.
Ibu : kamu mau beli apa aja tadi?
Aku : nggak tau bu, tiba-tiba lupa semua.

Iya, saking shocknya aku jadi lupa tadi aku kesini mau ngapain. Rasanya pengen nangis tapi itu di tempat umum. Lagi lagi kalo ada berita mengejutkan kenapa pas lagi di tempat umum gini -____-

Dan hap, kayaknya kesalahan deh Ibuku ngajak aku ke bagian telur-telur. Kalo aku nggak bisa tahan diri, udah pecah semua deh itu telur. Tapi seriusan, waktu itu aku bener-bener gregetan. Nafasku sampe kedengeran, kayak orang jantungan. Pengen koprol tapi nggak bisa. Pengen salto, apalagi. Akhirnya aku cuma jogging di tempat sambil meremas-remas tangan. Rasanya gemes, kesel, gelo, ah campur aduk deh. Nah karena aku hiperaktif mendadak, orang-orang jadi ngliatin aku dengan pendangan aneh. Ibuku sampe bilang "aduh aduh, kaki Ibu keinjek. jangan lebay gitu, ntar dikira orang-orang kamu lagi step" -____-

Dan detik itu aku nggak peduli sama pandangan orang. Dulu Ibuku pernah bilang "kalo kamu lagi di tempat umum ya senyum, tunjukkin wajah ceria, nggak peduli seberapa banyak masalah yang kamu hadapi. Jangan kamu tumpahin amarahmu ke orang lain yang nggak tau apa-apa." dan hari itu aku gagal. Aku nggak bisa nutupin perasaanku. Aku cemberut, wajahku bener-bener kucel mendadak.

***

Sampe rumah aku galau. Buka facebook tambah galau. Buka grup tambah tercengang. Ternyata banyak temen yang senasib...

Kenapa pada minta tukeran jurusan? karena kabarnya, kita bisa pindah jurusan asalkan ada yang mau nggantiin kita. Tapi sayangnya, dari sekian orang yang minta tukeran kok dari KS semua. Nggak ada anak Statistik yang ngepost minta tukeran -___-

Dan grup berubah jadi lapak barter kelas...


Udah gitu nggak di hape, nggak di chat fb pada tanya "masuk kelas apa?" dan setelah aku jawab, pertanyaan pun berlanjut "kamu mau tuker ke Statistik?"

Jujur, kalo sedih sih iya aku sedih. Sedih karena kenyataannya nggak kayak yang aku pengen. Tapi kalo ditanyain "kamu mau tuker ke Statistik?" nah ini yang bikin galau. Masih berhenti di satu garis, bingung mau maju atau mundur. Dan sekali lagi, aku dihadapin pada 2 pilihan : bertahan atau pindah.


***

Sampai detik ini, aku dapet banyak banget motivasi dari keluarga, teman, kakak tingkat. Dan ini beberapa sms dari orang-orang terdekatku saat ini.

"waaah, selamat yaa.. hiihii jgn dibenci dan disesali ya leila, hadapi aja. InsyaAllah barokahnya disitu :) KS itu nggak seserem yg org2 bayangkan kok. masalah gampang atau susah yg penting kamu ikhtiar terus, banyak doa, deketin yg pinter2. Kalo merasa lemah di programming, maksimalin di statistiknya buat nabung nilai. Semangat ya! Beneran deh KS itu asik! ;)
Kalo mau nangis mah nangis aja gapapa tp jgn kelamaan :p aku dulu juga nangis seharian, tapi setelah itu aku mikir, buat apa juga disesali. Kan ini jg Allah yg memilihkan kita, berarti kita dianggap mampu :) dan alhamdulillah hasil sama ikhtiarnya bisa kmu lihat sekarang (peringkat 10 besar, penempatan di BPS Pusat). Alhamdulillah. Semangat yaaa" - Mbak Hani
"Nikmati aja, menyenangkan kok. Dulu aku juga dijurusin gitu, tapi aku pikir-pikir mungkin itu emang jalanku. Allah lebih tahu yang terbaik untuk hamba-Nya" - Mbak Tyas
"Gapapa laaah, take the challenge :D" - Mbak Wahyu
"Sabar leel, sabaarr. Itu yang terbaek" - Mega 
Dan ini ada ide brilian buat yang mau pindah ke Statistik :
"Bilang ke ketua jurusan sama mohon-mohon gitu pas masuk besok nduk, kalo perlu akting nangis" - Mbak Netty
Dan ini sms paling bikin shock :
"Yes, berarti doaku terkabul, berarti emang qodarmu di KS lei" - Khusnul
APAA??? Jangan-jangan ini semua gara-gara doanya Khusnul?? :X

***

Dan sekarang..hmm entahlah. Bersambung dulu aja. Sampai aku mantap sama pilihanku.

***

Update 5 Oktober 2012

Siapapun, beri aku 1 alasan kenapa aku harus bertahan, atau kenapa aku harus pindah. 1 aja. Bukan alasan yang umum seperti peluang penempatan anak KS di pusat lebih besar dan semacamnya (karena alasan seperti itu nggak mampu untuk menggerakkan hatiku sedikitpun), tapi yang aku butuhkan adalah alasan yang nggak umum, bahkan nyeleneh atau konyol pun juga boleh. Setidaknya dengan 1 alasan itu, kedudukan akan berpindah menjadi 51:49 dan itu cukup untuk menentukan pilihan.

Mungkin ini kasusnya hampir sama kayak setahun yang lalu. Saat aku galau-galaunya milih antara UGM dan STIS. Dan kalian tahu apa alasan sebenarnya kenapa aku pilih STIS? Bukan, bukan karena lulus langsung jadi PNS, bukan karena ada TID, dan semacamnya, tapi karena di UGM udah nggak ada lagi kartu kendaraan buat mahasiswa, jadi kalo masuk gerbang ya bayar parkir, padahal gerbangnya banyak banget, dan ujung-ujungnya lebih hemat naik angkot atau sepeda, padahal kosanku jauh banget. males to the max. Sebuah alasan yang aneh, nyeleneh, konyol, dan nggak wajar kan? Tapi karena alasan itu, kedudukan STIS : UGM = 51 : 49 . Meskipun sama-sama nggak naik motor, tapi jarak kosan di Jakarta lebih deket kampus daripada jarak kosan di Jogja yang nggak memungkinkan untuk jalan kaki ke kampus :3

Dan sekarang, aku udah punya 1 alasan kenapa aku harus bertahan di KS. Aku nggak bisa menyebutkan alasannya secara gamblang karena ini menyangkut privasi orang lain, tapi intinya, aku harus bersyukur :)
"Apa yang anda sukai belum tentu yang terbaik bagi anda. Dan apa yang tidak anda sukai belum tentu tidak baik bagi anda. Jadi yakinilah secukupnya apa yang anda pikir baik. Apabila ada yang salah dengan pendapatmu, Tuhan yang akan memperbaiki" - Mario Teguh
"Lha wong kamu udah jelas-jelas milih statistik tapi masuknya ke KS, berarti itu ya takdirmu. Gusti Allah yang memilih, tapi lewat tangan orang lain.
Jalanmu itu udah diatur dari sebelum kamu lahir, dan Allah memudahkan hambanya untuk menuju ke jalannya." - Ibu
Oke, bismillah.
2KS3, mohon bantuannya :)

TV

Posted by Leila Husna On Kamis, 27 September 2012 0 komentar

Aku lagi di Semarang lhoooh, yihaaaa :D

terus?

Yaaaa karena aku lagi di Semarang jadi aku bisa nonton TV, nah karena aku bisa nonton TV jadi sekarang aku udah nggak kamseupay lagi loooh. Udah gaul gilaaaaaak wakaka. Biasanya kalo ada yang tanya "eh kamu tau iklan ini nggak?" "eh kamu tau sinetron ini nggak?" aku cuma bisa geleng-geleng kepala, tapi sekarang....

Sinetron-sinetron naga terbang di Indosiar? Lewaaat! 
Yang Masih di Bawah Umur? Lewaaat!
Putih Abu-Abu? Lewaaaat!
Tukang Bubur Naik Haji? Lewaaaat!

Wah gaul bener nih Leila. *standing applause*. eh tapi "lewaat!" itu maksudnya kamu nonton semua kan?
Iya, lewat, maksudnya ya aku ganti terus channelnya sampe nemuin acara yang bermutu! buahahaha. Nggak demen nonton acara begituan -.-

Kampret bener kamu lel, berarti cuma tau judulnya doang? Buat apaaa coba --"

Eeeeeh jangan salah, gara-gara nggak update acara-acara yang ada di TV, harga diri Jakarta jadi terinjak-injak! Nih ya, kemarin pas aku sampe Semarang, ternyata ponakanku nginep di rumahku. Dan kalian tau pertanyaan konyol macam apa yang dia sodorin ke aku?

Brian : mbak, udah jam 8 belom?
Aku : Belooom. Kenapa?
Brian : Aku mau nonton Dibo. Tau Dibo kan mbak?
Aku : emmm, nggak tau
Brian : Oh iya ya, di Jakarta kan nggak ada film Dibo *masang muka polos*
Aku : Bukan karena nggak ada di Jakarta, tapi karena aku nggak punya TV -__-

Tuh kan, karena nggak tau judul film kartun aja harga diri Ibukota kita jadi tercabik-cabik oleh seorang anak umur 6 tahun -.-

Kalo aku tau judul acara-acara di TV, minimal kan aku bisa sok tau, jadi nggak keliatan kamseupay banget gitu wkwk. Misalnya nih...
A : tau film blablabla nggak?
Aku : iya, aku tau tuh *padahal cuma tau judulnya*
A : wah keren ya, masa monyetnya bisa makan pisang, terus bisa manjat pohon! *menggebu-gebu*
Aku : Iya tuh keren banget! Aku juga liat kok pas adegan manjat pohonnya! *cuma ngulangin omongannya dia aja, padahal nggak pernah nonton*

Berhubung nggak ada sinetron yang bisa aku bahas -karena emang nggak doyan nonton sinetron- jadi kita beralih aja ke berita.

Akhir-akhir ini banyak berita tentang tawuran ya. Baru 2 hari yang lalu ada berita tawuran antar SMA yang menyebabkan munculnya 1 korban, eh tadi udah denger lagi ada tawuran anak SMK dan ada 1 korban juga. Gilak ya, parah banget anak muda jaman sekarang ckck *gayanya kayak udah tua aja* ups, bukan tua meeen, tapi dewasa muahahaha.

Tapi iya sih, emang gila banget. Aku jadi inget kejadian 2 minggu yang lalu pas masih di Jakarta. Waktu itu aku sama Khusnul naik angkot dari depan Trijaya Ban, kita mau ngajar. Nah di angkot itu kalo nggak salah ada 2 pelajar SMP, 1 ibu-ibu, dan 1 bapak-bapak yang duduk di depan. Baru jalan beberapa meter, tiba-tiba ada banyak anak SMP ngejar angkot kita sambil bawa kayu. Apesnya, kita kena lampu merah dan anak-anak yang ngejar kita tadi langsung ngroyok angkot yang kita naiki sambil teriak-teriak nyuruh turun 2 pelajar SMP yang ada di angkot. Otomatis kita yang ada di angkot pun ikut panik. Mereka nggrebegnya dari sisi kiri jadi semua penumpang pada pindah ke tempat duduk sebelah kanan karena takut kalo anak-anak tadi nekat mukulin kaca angkot pake balok kayu yang mereka bawa. Dan apesnya, aku nggak kebagian tempat duduk yang sebelah kanan. jadi cuma aku doang yang tersisa di bangku kiri. Kam to the pret banget!

Seisi angkot panik semua, 2 pelajar tadi lebih panik. Karena takut kita diapa-apain, supir angkotnya langsung nrobos lampu merah. Anak-anak yang tadi nggak berhasil ngejar kita. Si ibu-ibu yang di angkot masih panik aja dan nyuruh 2 pelajar itu turun. Akhirnya 2 pelajar itu turun dan lari masuk gang-gang kecil.

Gila ya, tempat serame itu, di jalan raya, ada banyak orang, bisa-bisanya mereka dengan pedenya ngajak tawur. Satu lagi kejadian yang bikin aku tercengang. Yang biasanya lihat dari TV, eh sekarang ngalamin kejadian nyatanya. Dan seriusan, aku bener-bener panik to the max, takut kalo-kalo balok kayunya nyasar ke badan kita :o naudzubillahimindzalik.

060912

Posted by Leila Husna On Jumat, 21 September 2012 1 komentar

Ada apa dengan tanggal 6?
Emmm, kasih tau nggak yaaaa

Hayooooo, tanggal jadian ya lel???
Mau tau aja apa mau tau banget nih?

Mau tau banget!
KEPO! hahaha

***

Di post sebelumnya aku sempet nyinggung kalo aku gagal pulang kampung tapi aku nggak nyebutin kan alesannya apa. Nah, alesannya itu konyol banget banget banget dan bikin aku kelihatan ogeb to the max. Tapi lama-lama gatel juga nih tangan pengen posting tentang itu #dilema.

Hm, oke. Aku buang jauh-jauh rasa gengsi ini, toh image ku yang ogeb udah ketahuan dimana-mana, jadi agak percuma kalo mau menutupi -____-

2 September 2012
Hari itu Mayo sms ngajakin balik lagi ke Semarang tanggal 6. Dan kebetulan juga, beberapa menit setelah Mayo sms, ibuku sms.

Ibu : Tanggal 6 Deki jadi nganten di Rawamangun. Ibu kesana bareng keluarga Brebes.

Mas Deki itu anaknya Budeku yang tinggal di Tanjung Priuk. Nah keluarga besarnya Ibuku yang dari Brebes mau pada dateng ke resepsi nikahannya mas Deki. Jadi Ibuku dari Semarang ke Brebes dulu, trus lanjut deh ke Jakarta bareng keluarga besar.

Habis baca sms dari Ibuku, tiba tiba dapet ide brilian, gimana kalo aku pulang ke Semarangnya nebeng mobilnya Pakdeku? kan lumayan, ngirit biaya transport wakaka #mentalanakkos. Trus aku bilang deh ke ibuku kalo aku mau nebeng hehehe, dan ternyata di acc sama Pakdeku. aseeeeek :D

Tanpa pikir panjang aku langsung sms Mayo kalo aku nggak jadi pulang bareng dia, ntar balik ke Jakartanya aja yang bareng hehehe.

4 September 2012
Hari ini ibuku sms, intinya sih aku disuruh nyiapin barang-barang yang mau dibawa ke Semarang.

5 September 2012
Entah kenapa ada yang ngganjel, tapi nggak tau apa gitu yang bikin ngganjel. Tumben juga ibuku nggak ngasih kabar mau berangkat jam berapa kesininya.

*sms*
Aku : Ibu, berangkat dari Brebes ke Jakarta kapan?
Ibu : Tanggal 5, habis magrib. Ada apa?
(Ngrasa aneh nggak sih? kenapa harus bilang tanggal 5? kenapa nggak bilang "hari ini" atau "nanti habis magrib" gitu?)
Aku : Nggak papa. Berarti sekarang ibu udah ada di Brebes dong? (sekarang posisinya lagi jam 3 sore. kalo berangkat habis magrib sih harusnya Ibuku udah ada di Brebes sekarang)
Ibu : ya, resepsinya hari Sabtu, tanggal 6
*liatin tanggalan. perasaan tanggal 6 itu hari Kamis deh.
Aku : Lho, resepsinya tanggal 6 atau tanggal 8? Sabtu itu tanggal 8, kalo tanggal 6 itu Kamis.

Agak lama Ibuku balesnya, perasaanku udah mulai nggak enak. Tiba-tiba mbak-mbak kosku ngajakin ke Atrium, itung-itung refreshing merayakan kenaikan tingkat. Aku sih ayok ayok aja, daripada galau sendirian di kosan.

Pas lagi nyari kikir kuku, tiba-tiba ibuku bales sms. Itu sekitar jam setengah 7 malem.

Ibu : 6 september yang Kamis, kalo 6 Oktober itu Sabtu. Coba dilihat deh, 6 Oktober itu Sabtu.

Baca sms, aku langsung shock. Di pikiranku penuh kata-kata "jangan-jangan....". Belum sempet berandai-andai, tiba-tiba Ibuku telpon.
Ibu : Lho la, 6 Oktober itu Sabtu
Aku : Lho, Ibu ke Jakartanya tanggal 6 September kan???
Ibu : Bukan, Ibu ke Jakarta tanggal 6 Oktober. Coba dibuka deh sms Ibu yang sebelum-sebelumnya. Ibu nggak pernah bilang 6 September.

#shock
#speechless

Aku langsung cek sms Ibuku. Ternyata bener, dari awal Ibuku nggak pernah luput nyantumin kata "Oktober" setelah angka "6". Tapi mungkin karena aku udah kebelet pulang dan pengen tumpangan gratis, jadi tulisan "oktober" itu bener-bener kayak blur nggak kebaca, kalo pun kebaca juga nggak ngeh. Lagian sama-sama tanggal 6 juga dan Ibuku sms mau ke Jakarta tanggal 6 itu tepat setelah Mayo sms ngajakin pulang tanggal 6. Siapa yang bakal nyadar kalo tanggal 6 nya Mayo sama tanggal 6 nya Ibuku itu selisih 1 bulan T.T Dan yang lebih bikin nggak sadar-sadar itu karena Ibuku sms nyuruh aku packing, seakan-akan emang mau pulang ke Semarang dalam waktu dekat. Dan anehnya lagi waktu aku tanya "skrg Ibu udah ada di Brebes?" eh Ibuku malah jawab "ya" -____- aaaa bener-bener masih nggak percaya kalo ada miskomunikasi gini. Dalam otak udah penuh pertanyaan, ini mimpi nggak sih? T___T

Yang bikin tambah nyesek lagi itu, kenapa aku baru sadar pas tanggal 5 dan udah malem pula. Kenapa nggak nyadar dari kemarin-kemarin jadi kan bisa beli tiket kereta buat besok :'(

Loh lel, kan besok pagi kamu masih bisa beli tiket.
Kagak bisa! Besok kan ada Opening Ceremony DN54 :'(

Ya udah habis Opening Ceremony aja.
Iya kalo masih, kalo udah habis gimana? :'(

Ya udah, cari tiket aja sedapetnya. Kan kamu masih bisa pulang tanggal 7, 8, 9 dan seterusnya lel? pasti masih ada lah stok tiket kalo buat lusa dan beberapa hari ke depan.
Kalo yang ini udah bukan masalah ada stok tiket atau nggak, tapi masalah temen pulang. Sampe sekarang aku masih belum dapet ijin pulang sendirian, entah itu mau naik kereta eksekutif pun tetep nggak boleh. Kalo disuruh milih naik eksekutif sendirian atau naik ekonomi rame-rame pasti Ibuku justru ngebolehin naik ekonomi karena ada temennya. Dan masalahnya temen-temenku pada pulang tangggal 6 semua, sisanya pada nggak ada rencana buat pulang lagi T____T

Aaaa rasanya bener-bener pengen nangis sambil joget gangnam style. Tapi karena aku lagi di Atrium dan kalo nangis di Mall itu kayak ABG labil yang baru diputusin pacar, jadi aku tahan-tahan deh ini air mata biar nggak banjir kemana-mana. Tapi tetep aja nyeseknya itu lhooo nggak ilang-ilang. Bener-bener konyol dan..ya ampun leeeel, kok bisa sih nggak bisa bedain september sama oktober ohmyGod.. bahkan anak TK aja bisa ngebedain T.T

Kalo diibaratin itu kayak kamu pengen beli baju, tapi begitu kamu sampe di kasir ternyata kamu salah liat harga, nggak jauh sih, cuma kurang 0 satu aja. Jadi harganya bukan 100ribu, tapi 1juta! Gonduk banget kan? T.T

Belum ilang nyeseknya, eh tanggal 6 September aku dapet 1 masalah lagi yang nggak kalah nyeseknya. You know what? Pas aku buka Sip*du dan liat nilai-nilai Semester 2, aku shock liat nilai tugas Bahasa Inggrisku 0! Pantesan aku ngrasa agak ngganjel liat nilai akhir Bahasa Inggrisku C+. Bukannya sombong atau gimana, tapi aku ngrasa bisa ngerjain dan prediksiku minimal B lah. Setelah dikonfirm ke dosen, ternyata pak dosen bilang kalo nilai tugasku dapet 0 karena tugas kelompok yang dikirim ke email bapaknya itu karangannya dalam bahasa Indonesia, bukan bahasa Inggris. Sekali lagi shock. Setelah kita cek email, ternyata bener, kita salah attach file. #speechless. Sudah jatuh tertimpa tangga. Bener-bener tanggal 6 yang menyedihkan, udah gagal pulang, dapet nilai 0 pula. Dan yang bikin kecewa itu, yang pertama, kenapa bapaknya nggak pernah nyinggung tentang hal ini dari dulu, jadi kan kita nggak serangan jantung mendadak gini. Kan nggak mungkin juga kalo kita sengaja ngirim karangan bahasa Indonesia padahal jelas-jelas matkulnya aja Bahasa Inggris. Itu sama aja kayak nantangin Dosen. Dan yang kedua, perasaan tugas Bahasa Inggris itu banyak deh, kenapa gara-gara 1 tugas yang salah trus tugas yang lain jadi nggak dianggap gitu. Bener-bener nila setitik rusak susu sebelanga T.T

Pokoknya hari itu mood udah ancur-ancuran, kalo bisa minus udah minus tak terhingga kali ya. Sampe akhirnya terbesit ide buat ikut Tek Tek Banyumasan, kayak yang udah aku jelasin di post sebelumnya. Dan karena ikut Tek Tek ini, aku jadi lupa sama 2 musibah tadi (gagal pulang dan nilai 0). Bener-bener sesuatu deh dalam 1 hari ada musibah dan penawarnya, subhanallah,  Allah itu Maha Adil dan Maha Bijaksana ya. Dan karena kebijksanaan-Nya lah, aku udah bisa ngikhlasin nilai 0 ku itu, dan alhamdulillah masih ada kesempatan untuk pulang ke Semarang, insya Allah tanggal 22 nanti :D

Dan sekarang aku ngerti, bahkan sebuah musibah pun nggak ada yang sia-sia. banyak banget pembelajaran yang didapet biar nggak jatuh lagi di lubang yang sama, salah satunya : harus lebih TELITI!

***
060912 kayaknya tanggal ini bakal jadi tanggal bersejarah, bukan karena punya pacar baru, tapi karena banyak kejadian-kejadian yang unforgettable. Terutama yang masalah nilai itu, bakal jadi salah satu kenangan kalo udah lulus dari STIS (aamiin).

Jadi, udah selesei keponya?