First Job!

Posted by Leila Husna On Kamis, 21 Agustus 2014 0 komentar

Entah kapan, yang jelas waktu itu aku dikabarin sama Ayu kalo ada lowongan kerja di BPS Jateng.  Ayu dapet info karena iseng-iseng dia ngisi buku tamu di web BPS, singkat cerita, dia dapet email dari BPS yang isinya lowongan kerja jadi mitra Pengolahan Subsektor ST2013 di BPS Jateng selama 2 bulan. Pas banget buat ngisi liburan ketimbang makan tidur mulu di rumah :p

Nah setelah sempat diundur, akhirnya hari ini fix mulai pelatihan petugas entry data. Pelatihan dimulai dari jam 08.00-15.00. Berhubung Ayu, Ksatrio, sama Luthfi ada di Jakarta semua, jadi aku dateng pelatihan sendirian. Kesan pertama : anak ilang! Seriusan macem anak ilang di ruang pelatihan. Disana ada seratus lebih orang dari yang muda sampe yang tua, tapi muka asing semua. Rata-rata orang yang diterima jadi mitra adalah orang yang udah berpengalaman jadi mitra BPS di event-event sebelumnya karena info lowongan kerja jadi mitra BPS pun hanya disampaikan via sms ke mantan mitra yang rekam kerjanya bagus. Jadi nggak semua orang bisa dapet info loker ini. Untungnya Ayu dapet email, ditambah lagi kita punya embel-embel "mahasiswa STIS", makanya langsung diterima.  Wah alhamdulillah terimakasih STIS :p Tapi tetep aja kok tadi ada beberapa orang yang newbie juga kayak kita. Kata pak ketua "wah ini banyak sekali yang daftar, sampe ada cadangan juga. Gimana nggak banyak, kita menginformasikan loker lewat sms untuk orang-orang tertentu aja, tapi yang dapet sms malah ngajak temen-temennya" haha betul pak, termasuk kita :p

Nah kembali ke topik pelatihan. Disitu aku bener-bener merasa seperti butiran debu di hamparan pasir pantai. Aku nggak kenal siapa-siapa, sedangkan mereka saling kenal dan saling ngobrol, jadi aku macem terisolasi dari mereka. Ngenes banget pokoknya. Mana aku tipenya nggak tahan diem, tapi nggak bisa sok kenal. Untung ada ibu-ibu, namanya bu Yanti, yang ngajak ngobrol aku, jadi aku ada temen. Seharian selama pelatihan aku ngikutin bu Yanti terus, kemana-mana sama bu Yanti, ngentri sama bu Yanti, makan sama bu Yanti, sholat sama bu Yanti. Pokoknya udah kayak anak ayam ngikutin induknya. Akhirnya ngobrol ku pun sama temen-temennya bu Yanti yang notabene nya jauh umurnya di atasku. Tapi dari situ aku jadi tau banyak cerita. Ada bu A dan pak B yang suami istri dan sama-sama jadi mitra. Bu Yanti dulunya juga udah pernah jadi mitra SP dan kata bu Yanti rata-rata mereka yang ada disini ya orang-orang yang dulu pernah jadi mitra juga. Jadi tiap ada event beginian di BPS, malah semacem reuni bagi para mitra yang rumahnya berpencar di seluruh Jateng. Bu Yanti dan mitra-mitra lain yang rumahnya di luar Semarang aja pada ngekos buat jadi mitra disini. Wah beruntung aku tinggal di Ibukota Provinsi, terimakasih Semarang :p

Btw kegiatan pelatihan hari ini adalah latihan ngentri data. Sekilas simpel, tapi kalo nggak teliti bisa fatal. Tadi juga sempet ada evaluasi pengolahan ST2013 lalu, katanya dulu banyak yang asal ngentri, nggak sesuai dokumen, bener-bener jadi sumber masalah ketika diaudit sama BPK. Makanya mulai sekarang aturan diperketat, biar nggak banyak mitra-mitra yang cuma asal ngejar target tapi nggak peduli sama kualitas entrian. Nah untuk aplikasi entry data untuk kegiatan pengolahan kali ini tanpa rule validasi sama sekali, jadi bingung dan nggak ketahuan kalo ada yang salah. Makanya harus super teliti. Ketahuan ada error atau nggak itu setelah masuk ke menu validasi yang terpisah dari menu entry. Itu pun kita nggak punya hak untuk masuk ke menu validasi. Hak kita cuma entry doang. Soalnya pengalaman pengolahan terdahulu, katanya kalo form entry nya dikasih rule validasi, yang ada malah ngaco entriannya, karena ketika ada isian yang agak outlier dan nggak sesuai batas rule validasi, sebagian oknum dengan enaknya langsung ngarang dan ngganti data, gimana caranya supaya datanya clean tanpa perduli akibat dari tindakannya itu. Woah ckckck. Jadi rule validasi malah menimbulkan banyak masalah. Makanya validasinya dilakukan setelah data selesai di-entry dan diserahkan ke orang yang bertugas untuk ngecek validasi aja. Kalo kita mah kerjanya cuma ngentri. Pokoknya entry aja apa yang ada di dokumen, nggak boleh beda sama isian di dokumen meskipun kita tau isiannya salah. Pokoknya biarin aja, nggak usah mikirin masalah validasi. Cukup nyalin aja. Oke sip.

Naaah, pelatihan petugas usai sudah. Untuk 3 hari ke depan mau refreshing sejenak sebelum mulai kerja yang sesungguhnya insyaAllah nanti mulai tanggal 25 Agustus - 10 Oktober fuullll setiap hari, sabtu minggu juga, dari jam 8-14! Woah liburanku super produktif dong kalo begitu duh duh :o Okeh semangaaaat! hap! hap! :3

L's

Akhirnya..

Posted by Leila Husna On 2 komentar

Pagi itu entah kenapa tidur lebih nyenyak daripada biasanya, atau emang dasarnya kebo, entahlah, yang jelas matahari udah tinggi tapi badan masih guling-guling di atas kasur. Seperti biasa hape ngajak main petak umpet, dicari-cari ternyata lagi ngumpet di bawah bantal. Dengan mata masih remang-remang, ngecek hape, 2 sms dari nomer tak dikenal. Respon setelah baca sms : bengong, "kayaknya aku lagi di alam mimpi". Mata merem lagi, meluk guling lagi. Penasaran, baca lagi sms yang tadi, terus lihat ke sekeliling, memastikan ini mimpi atau bukan. "kayaknya bukan mimpi...bukan mimpi? kalo gitu berarti...." badan langsung reflek bangun dari tempat tidur. "alhamdulillah". tapi sesaat kemudian rebahan lagi. senyum yang tadinya mengembang kemudian surut. "aku harus gimana..."

Aku bangun lagi. Kali ini aku benar-benar bangun dari tempat tidur. Membuka laptop dan mengecek email. Dan benar, ada email yang isinya sama dengan sms yang aku terima tadi.


Aku pahami kata per kata. Berharap nggak ada salah interpretasi. 4 keyword yang paling menyorot perhatian : kesempatan ujian susulan - Jumat - nilai maksimal C, syarat 80% benar - pelajari seluruh materi kuliah khususnya soal ujian lalu.

Kesempatan ujian susulan. Untuk yang satu ini, bagaimanapun amat sangat berterimakasih dengan pak dosen yang akhirnya luluh mau memberi kesempatan. Setelah bolak-balik ke ruang jurusan selama 8 bulan tapi nggak pernah digubris, akhirnya disaat aku udah iklhas, udah pasrah, apapun yang akan terjadi terjadilah, eh tiba-tiba pak dosen berubah pikiran :') alhamdulillah ya Allah. Siapapun yang udah bantu doa, matur nuwun sanget.

Jumat. Pemberitahuannya hari Rabu dengan posisi di Semarang dan masih guling-guling di atas kasur pula, tapi hari Jumat udah harus ada di Jakarta. Se-positif-thinking-positif-thinking-nya aku, tetep aja terbesit pikiran "kok bapak tega...". Kelimpungan nyari tiket kereta. Buka salah satu web tiket online, tapi malah jadi korban PHP. Seluruh kereta keterangannya "kursi tersedia" tapi begitu di klik muncul alert "kursi habis". Sampe capek nge-klik-in satu persatu kereta tapi nyatanya kursi habis semua. Udah bingung segala macem ini mau naik apa ke Jakartanya, sempet kepikiran naik bis, tapi mengingat jembatan Comal lagi bermasalah, gilak aja bisa 18 jam baru nyampe Jakarta, terus aku belajarnya kapan? -__- Si Rasyid ngebantuin nyari tiket. Sesaat kemudian dia sms beberapa jadwal penerbangan Semarang-Jakarta yang masih tersedia untuk hari Rabu. Belum sempet aku bales, eh dia udah sms lagi, katanya ada 1 kereta Semarang-Jakarta yang masih tersedia kursi. Dalam hati bertanya-tanya "kok bisa? perasaan tadi udah habis semua", dan setelah aku cek alhamdulillah beneran ada, sepertinya tadi terlewat dicek. Habisnya error gitu sih tadi webnya -__- Oke, tiket Semarang-Jakarta udah beres, sekarang yang jadi masalah adalah tiket pulang Jakarta-Semarang. Masalahnya, hari Sabtu aku harus ada di Semarang karena udah terlanjur terima job dari BPS Jateng (mulai pelatihannya hari Sabtu). Cek tiket Jakarta-Semarang untuk hari Jumat alhamdulillah ada, meskipun harganya udah saingan ama pesawat -___- Ah bener-bener deh, masalah tiket aja udah bikin kepala nyut-nyutan. Apalagi pas ngantri tiket di stasiun beeeh panjang banget antrinya, nunggu 60 antrian. Udah capek-capek ngantri, ternyata untuk pemesanan tiket keberangkatan hari H ada loket khususnya, jadi nggak perlu ngantri sebegitu panjangnya, astagaaa, bener-bener menguji kesabaran. Udah gitu, pas di loket khusus, ternyata yang bisa dilayani cuma tiket yang hari H aja, yang tiket pulangnya (tiket untuk hari Jumat) tetep harus ngantri di loket yang tadi, jadi tetep aja harus ngantri, oh my Gooood -____-

Nilai maksimal C, syarat 80% benar. begini aja udah alhamdulillah, yang penting nggak nol aja sih. Tapi syarat 80% benar nya yang bikin cukup tertekan pak, seriously...

Pelajari seluruh materi kuliah khususnya soal ujian lalu. Pak, saya kan susulan UTS, kok pelajari semua materi pak? kok bapak tega... :( Seriusan itu kalimat ambigu bener. "Seluruh materi" dan "soal ujian lalu" >> kalo begini berarti soal UAS dong? Lah tapi kan aku susulannya UTS, lah gimana sih pak. jadi aku harus belajar UTS apa UAS paaaaaaaaak T.T Cari aman : pelajari dua-duanya. Tapi ampuuun, apa iya harus pelajari semua? :| Makin bingung lagi begitu inget kalo aku nggak punya soal UTS, dan aku juga lupa masih punya soal UAS atau kagak. Langsung sms-in ke beberapa orang dan ngepost di FB, dibantuin jarkom sama Risna juga. Alhamdulillah akhirnya dapet juga dari kak Teuku sama Adit :))

Hari Kamisnya, entah, suasana batin lagi jelek banget. Serasa belajar di bawah tekanan. Semacam puncak kegalauan selama 8 bulan numpuk di hari itu. Seharian pelajarin materi tapi kayak mental, nggak bisa bener-bener konsen. Mana kosan sepi karena penghuni kos pada magang semua di BPS, baru pada pulang habis magrib, jadi nggak ada temen ngomong. Sendirian di kamar dengan lantai super berantakan hasil dari ngebongkar kardus untuk menemukan catatan-catatan perkuliahan Pemrograman Web semester lalu. Pokoknya situasi dan kondisi batin maupun sekitar sama sekali nggak mendukung. Tiap kali inget syarat benar 80%, batin makin melemah. Nyoba ngerjain soal UTS tahun lalu pun stuck, nggak tahu harus diapain lagi, bener-bener nggak bisa mikir. Udah macem orang setres.

Hari udah petang, tapi masih berkutat dengan soal UTS tahun lalu. Tekanan makin menjadi. Aku udah bingung, sampe akhirnya sms kak Teuku minta diajarin. Dalam hati ngerasa nggak tau diri, udah dikirimin soal, masih minta ajarin jawabannya pula, duh perang batin, tapi mau gimana lagi...maaf dan super makasih ya kak Teuku :')

Hari Jumat. Jam setengah 8 kurang 10 menit aku berangkat dari kosan. Sampe di depan gerbang ngeliat pak Dosen yang juga baru dateng dan reflek langsung ngumpet haha. Nungguin untuk beberapa menit, berharap pak Dosen udah naik lift duluan, bisa mati gaya kalo se-lift ama pak Dosen. Setelah merasa aman, aku masuk ke lobi dan berdiri di depan lift. Dan bhadala....ternyata pak Dosen masih ada disana, lagi absen. matilaaaaaaah. Berharap lift cepat-cepat terbuka biar aku nggak se-lift ama pak Dosen. Untungnya lift terbuka juga, jadi nggak se-lift ama beliau, hahaha, odong emang.

Selama nunggu pak Dosen, ngobrol sama bu Kajur
Bu kajur : kamu khoirotun..khoirunn...
Aku : leila bu
Bu kajur : Oh leila. Kamu kok bisa nggak ikut ujian?
Aku : salah baca jadwal bu
Bu kajur : kamu ini, tugas kamu kan cuma belajar, kok bisa baca jadwal aja salah.. *hehe, ampun bu*

Begitu pak Dosen dateng, ngasih soal, dan alhamdulillaaaaah soalnya sama kayak soal UTS kemarin. Waaa, makasih kak Teukuuuu. Untung semalem dibantuin ama kak Teuku, kalo nggak bisa nulis cerpen di atas lembar jawaban.

Pulang-pulang hati super bahagia, mood bagus maksimal. Tapi tiba-tiba runtuh begitu baca sms kalo jadwal pelatihan subsektor pengolahan BPS Jateng pada hari Sabtu diundur sampai hari yang belum ditentukan -___- jadi, tiket-kereta-harga-pesawat-ku sia-sia dong T.T

Tapi tetep, alhamdulillaaaah ya Allah. Alhamdulillah kegalauan 8 bulan terobati. Entah apa hasilnya nanti, pasrah sama Allah. Terima kasih teman-teman semuaa yang udah support dan bantu doa. Semoga segala urusan kalian dimudahkan Allah :') bener-bener dah pelajaran berharga buat ke depan. Salah baca sesi, akibatnya luar biasa bikin ngais tanah 8 bulan :'

L's

4 Tahun

Posted by Leila Husna On Minggu, 10 Agustus 2014 0 komentar

10 Agustus 2014, selamat hari jadi kita yang ke-empat ya blog! Nggak berasa udah empat tahun sejak pertama kali bikin blog. Dari yang tulisan awal-awal alay bingit dan sekarang tetep alay, dari yang isinya curcol-curcol nggak penting dan sekarang tetep nggak penting, terima kasih sudah menjadi pendengar penampung yang baik, blog! :) Make a wish nya, semoga blogger.com nggak bangkrut dan nggak ditutup, jadi ntar kalo udah tua mau baca-baca cerita lama masih bisa, dan kalopun ntar dunia kita udah beda, minimal tulisannya masih ada :)

Betewe, sejak pertama kali bikin blog, paling malu kalo ketemu orang terus orang itu bilang "eh, aku baca blogmu lhooo", duh, serasa image-ku turun drastis karena aib-aibku terbaca orang. Padahal blog dibikin tujuannya untuk dibaca orang, tapi aku malah nggak mau tulisanku dibaca orang, odong emang. Minimal, kalo baca jangan bilang-bilang di depanku ya, hahaha. Dan kalopun baca juga jangan niat-niat banget ya ampe kepo-kepo ke tulisan-tulisan jaman bahula, aku peringatin, jangan baca-baca, nanti naksir lhoo. padahal dalam hati "nanti ilfil lhoo" -___- 

"ah lela mancing nih biar tulisan jaman bahulanya dikepoin"

mana adaaa -___- seriusan jangan, nanti ilfil. Nanti kalo kamu berubah pikiran dan nggak lagi nge-fans sama aku gimana? T.T

"ya udah tulisan yang alay-alay dihapus aja, lel"

kalo alay semua gimana? :3

...

Pokoknya jangan baca-baca! *sekali lagi ini bukan mancing* *tapi kesannya kayak mancing ya?* *ah tau ah*

L's

Terlambat Perpanjangan SIM C

Posted by Leila Husna On Senin, 04 Agustus 2014 32 komentar

Satu setengah bulan yang lalu, umur udah beranjak ke angka 21. Berhubung dulu bikin SIM C nya pas umur 16 tahun, jadi sejak 1,5 bulan yang lalu SIM ku udah kadaluarsa. Rencananya pagi ini mau ngurus perpanjangan SIM. Karena nggak tau prosedurnya gimana, nyoba googling-googling eh malah nemu beberapa artikel yang menyatakan bahwa mulai 1 Maret 2013 tidak ada masa toleransi 1 tahun untuk perpanjangan SIM yang sudah kadaluarsa, harus bikin baru lagi bahkan meski telatnya cuma 1 hari.
Sesuai Peraturan Kapolri No. 9 tahun 2012, pasal 28 ayat 2 dan 3 menyebutkan bahwa : "Perpanjangan SIM dilakukan sebelum masa berlakunya berakhir dan perpanjangan yang dilakukan setelah lewat masa berlaku harus diajukan sebagai SIM baru". sumber
Mati! Mana SIM ku udah telah hampir 2 bulan pula. Jadi males-malesan buat ngurus. Tapi kalo nggak diurus-urus takutnya makin belibet urusannya. Seriusan dilema. Tapi akhirnya berangkat juga :3

Sebenernya bisa perpanjangan di SIM keliling yang ada di Simpang Lima, tapi berhubung masih butuh kepastian ini SIM bisa diperpanjang atau kagak, akhirnya langsung ke Satlantas Polrestabes Semarang yang ada di kawasan Kota Lama. Sampai sana udah macam orang ilang, nggak tau mesti ngapain. Tanya ke bapak polisi yang ada di loket tapi jawabannya nggak begitu jelas dan bapaknya agak serem #eh hehehe. Akhirnya cari-cari info ke polisi lain biar makin jelas.

Aku : maaf pak, mau tanya, kalo mau perpanjangan SIM C prosedurnya bagaimana pak?
Pak Polisi : Telat nggak SIM nya?
Aku : *mati, belum-belum udah ditanya telat*  emmm, iya pak
Pak Polisi : Coba lihat SIM sama KTP nya
Aku : *ngasih SIM sama KTP*
Pak Polisi : *ngecek SIM* oh ini masih bisa diperpanjang
Aku : *dalam hati alhamdulillah, ternyata masih ada toleransi*
Pak Polisi : Kok bisa telat?
Aku : Hehe, iya pak, kuliah di Jakarta, jadi nggak sempet memperpanjang. Ini pas pulang kampung  pak. *ngeles everywhere*
Pak Polisi : ya udah ini kamu fotokopi KTP sama SIM masing-masing 2 kali. Terus ke pos penjagaan buat tes kesehatan. Setelah itu ke loket BRI, lalu isi formulir, terakhir foto. Bisa sendiri kan?
Aku : Hehe iya pak

Ok clear! Cuuss ke pos penjagaan buat tes kesehatan. Ku pikir tes kesehatan apa, ternyata cuma dites buta warna apa nggak. Cuma disuruh nebak 3 angka. Udah itu doang. Tapi biayanya 35ribu -__-

Setelah tes kesehatan, aku balik lagi ke loket BRI. Biaya perpanjangan SIM C : 75ribu.

Setelah itu ke loket Perpanjangan buat ambil formulir. Setelah diisi dikumpulin ke bapak petugas loket. Nah disini nih masalahnya. Aku duduk manis di kursi sambil nunggu dipanggil. Sampai akhirnya petugas loket keluar dari balik loket dengan membawa setumpuk formulir. Beberapa orang dipanggil namanya dan diberi formulirnya kembali untuk kemudian diteruskan ke ruang foto. Tapi beberapa formulir ditumpuk di atas meja dan nggak dikembalikan ke pemiliknya, termasuk punyaku. Setelah itu petugasnya masuk lagi ke ruangan di belakang loket. Nggak lama, aku lihat ada ibu-ibu memilah-milah formulir yang ditumpuk di atas meja tadi, terus diambil satu. Aku jadi bingung kan, ini sebenernya nunggu dipanggil atau ngambil sendiri sih. Mumpung bapak petugas tadi masih di dalam ruangan, aku mengendap-ngendap mendekati meja dan mulai memilah-milah formulir. Ku cari formulirku. Eh, belum selesai nyari, tiba-tiba bapak itu keluar dari ruangan. Mati! Ketahuan deh. Duh, salah tingkah juga ini mau kabur atau terusin nyari. Ah tapi bodo amet deh, pasang muka tebal sambil tetep memilah-milah formulir, sampai akhirnya formulirku ketemu di tumpukan paling bawah. Tuh kaaan, untung aku nekat nyari sendiri. Kalo nunggu dipanggil bisa-bisa sampe udel bodong pun nggak ada yang manggil -__- Dengan pedenya langsung ku ambil dan langsung ku terusin ke ruang foto. Padahal setelah ku pikir-pikir, formulirku ditumpuk di atas meja mungkin ada maksudnya kali ya, entah mungkin karena perpanjanganku telat atau gimana,  tapi malah main ku ambil aja hehe.

Begitu masuk ke ruang foto, ada beberapa orang yang ngantri. Aku tanya orang yang duduk di samping kananku, katanya nggak ada nomor antrian, ya sudah. Beberapa saat kemudian, pak polisi yang ada di depanku bilang begini "yang mau foto, silahkan formulirnya dikumpulkan disini". Naaah berhubung posisi dudukku yang paling dekat dengan meja, jadi aku yang paling pertama ngumpulin. Alhasil, aku dateng paling akhir tapi dapet giliran foto yang pertama hihihihihi \^^/

Setelah foto, aku duduk lagi di kursi tunggu. Nggak lama kemudian, aku denger namaku dipanggil. Odongnya, aku nggak tahu yang manggil itu dari arah mana. Aku kebingungan muter-muter nyari sumber suara. Mana disitu ada banyak loket dan banyak ruangan. Jadi aku bingung loket atau ruang mana yang manggil namaku. Petugas yang manggil namaku juga kebingungan nyari aku. Aku nyari petugasnya di ruang foto, tapi ternyata petugasnya ada di loket sebelah ruang foto. Aku ke loket sebelah ruang foto, eh petugasnya malah nyariin aku di ruangan foto. Astaga, odong emang ini malah main kucing-kucingan hahaha.

Dan akhirnya setelah main kucing-kucingan, dapet juga SIM C baru nyaaa ~ *ngelap keringet*

Jadi,  kalo dirangkum..

Yang perlu dibawa :
  • Fotokopi KTP 2 lembar
  • Fotokopi SIM 2 lembar
  • Bolpen >> penting!!!
  • Uang

Prosedur perpanjangan SIM :
  • Ke pos penjagaan. Menyerahkan fotokopi KTP dan SIM. Lalu lanjut tes kesehatan.
  • Bayar biaya administrasi di loket BRI
  • Menyerahkan berkas tes kesehatan dan kwitansi ke loket perpanjangan. Lalu dapet formulir.
  • Isi formulir
  • Menyerahkan formulir ke loket perpanjangan
  • Mengambil formulir yang udah diinput
  • Foto
  • Mengambil SIM baru

Total biaya perpanjangan SIM :
  • Tes kesehatan : 35.000
  • Biaya perpanjangan SIM C : 75.000
  • Total : 110.000

Btw, setelah dipikir-pikir, kok nggak ada denda keterlambatan ya? Entah ada proses yang terlewat atau petugasnya yang lalai, atau emang begitu, entahlah. Yang penting untung di aku :p hahaha. Pengalaman buat 5 tahun ke depan dan seternusnya, nggak lagi nelat-nelat begini deh perpanjangannya. Ini masih untung bisa diperpanjang, kalo mesti bikin baru? duh maaak, ampun deh kagak mau.

L's