Hidup Itu. .Pilihan! #2

Posted by Leila Husna On Sabtu, 29 September 2012 4 komentar

Setahun yang lalu aku masih jadi miba. Masih polos, masih belum ngerti apa-apa, termasuk tentang jurusan. Yang aku tau cuma STIS itu ada 2 jurusan, Statistik dan KS (Komputasi Statistik), nggak tau lebih dalam tentang kedua jurusan itu. Tapi karena penjurusan itu ada di tingkat 2, jadi aku nggak mikir sampe kesitu. Yaa let it flow aja lah, ntar lama-lama juga ngerti apa yang diminati. Tapi ternyata ada angket peminatan jurusan buat maba-miba :o Karena aku juga belum terlalu paham masalah jurusan, tanpa mikir panjang aku pilih jurusan KS (Komputasi Statistik).

Awalnya sempet khawatir, jangan-jangan pilihan di angket itu mempengaruhi jurusanku nanti. Sempet panik juga soalnya denger-denger jurusan yang satu ini tuh susah banget makanya peminatnya dikit. Tapi lega juga pas kakak tingkat bilang kalo yang menentukan jurusan kita nanti ya pilihan kita saat mau naik tingkat 2, nah pilihan pas masih jadi miba itu nggak mempengaruhi. Fiuhh, lega ~

***

Awal-awal aku jadi penghuni kelas 1M, ada 1 fakta yang sempet bikin heboh anak sekelas. Diluar dugaan, ternyata penghuni 1M dan 1L itu adalah orang-orang yang milih jurusan KS di angket peminatan jurusan :o Kebetulan kah?

"Oh, ini kelas 1M ya, calon-calon KS".
*pyar* runtuh sudah kata "kebetulan" saat ada dosen yang bilang itu. Dan kalimat itu semakin familiar karena nggak cuma 1 dosen yang bilang, tapi dosen-dosen lain juga bilang kalimat-kalimat semacam itu.

Nggak cuma dosen, temen-temen dari kelas lain juga, "Kamu kelas 1M? Ciyee, yang mau masuk KS!"

Bahkan kakak tingkat juga -____-

Kak A : Dek, katanya anak kelas 1L sama 1M itu udah disiapin buat masuk KS ya? kamu kelas apa?
Aku : 1M -___- gosip itu kak, gosiiiiip
Kak A : Nggak yo, seriusan itu. Ciyeeeeeeeee
Aku : Pokoknya gosip gosip gosip *tutup telinga*

#menghelanafas ~

Awalnya aku mencoba menerima gosip-gosip itu dengan berusaha untuk menyukai matkul-matkul yang berhubungan sama KS, seperti PTI dan Alpro. Tapi, makin lama, makin ilang rasa nih sama 2 matkul itu, terutama Alpro. Rasanya susaaaaah banget untuk ngerti, paham, mudeng sama matkul yang satu itu. Tiap mau UTS sama UAS itu rasanya frustasi ngeliat sintak-sintak rumit yang nggak bisa aku pahami. Kalopun bisa ya cuma saat itu aja, besoknya suruh ngerjain lagi eh bingung lagi. Kata temenku sih kuncinya : main logika. Nah masalahnya logikaku itu nggak nyantol sampe kesana. Kok bisa gini, kok bisa gitu, terlalu banyak pertanyaan.

Parahnya, H-30menit sebelum ujian, aku heboh sendiri di kelas. "Aaaaaaaaa, hafalanku hilang. program yang udah aku hafalin tiba-tiba ngeblank, gimana niiiih" See? Semaleman aku bukan belajar memahami program, tapi aku belajar mengahafal program. Karena apa? Karena kalo aku nggak bisa ngerjain, minimal aku udah punya program cadangan yang bisa bikin lembar jawaban terisi. Lumayan, dapet upah nulis.

***

Beberapa minggu sebelum pembagian IP Semester 2, kita disuruh ngisi angket jurusan. Nah kalo ngisi angket kali ini harus bener-bener mikir, nggak bisa cuma asal pilih. Menyangkut masa depan meeeen! Setelah semedi mencari wangsit istikharah berhari-hari, akhirnya *jreng jreng jreng jreng* yap, aku pilih Jurusan Statistik. Iya, aku pindah haluan.

Nggak takut sama gosip-gosip kalo 1M bakal dimasukin ke KS semua?
Takut sih, tapi coba lihat, nilai UTS Alproku aja 67. Sedih? Kagak! Malah lega, karena kalopun nati aku masuk KS itu bukan karena dijeblosin tapi karena emang pilihanku sendiri. Masa iya sih nilai segitu mau dijeblosin ke KS?? Haha.

Nah nilai UAS mu lel?
Entahlah, waktu itu nilainya belom keluar, tapi aku juga nggak yakin sama nilai UAS Alproku. Amburadul kayaknya.

***

Waktu bagi IP, yang bikin aku dag dig dug der nggak karuan itu bukan karena masalah IP nya, tapi masalah jurusannya. Konon katanya, tahun ini bakal ada 3 kelas KS, sedangkan yang minat baru 2 kelas. Nah 1 kelasnya? Otomatis comot sana comot sini. Eh begitu terima hasil IP ternyata nggak ada keterangan jurusannya, cuma nilai IP aja -.- Agak gonduk sih, tapi gondukku ilang seketika pas liat nilai Alproku. Aku dapet A- ! Miapaaaaah???? (۳˚Д˚)۳

Z : Lel, alpromu dapet berapa?
Aku : A-
Z : Siap-siap dijeblosin ke KS ya! HAHAHAHA

#galaumendadak

Seneng sih dapet nilai segitu, tapi agak nggak percaya juga dan jadi penasaran sama nilai UAS dan nilai Tugas Alpro, kok hasil akhirnya bisa bener-bener jauh banget dari prediksiku.

Dan ternyata, nilai UAS : 92 , nilai tugas : 92

PAK TAKDIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIR :O

Sumprit deh ini dosen kenapa jadi baik banget ngasih nilainya. Bingung antara harus seneng atau sedih.

***

Kemarin sore aku pergi sama Ibuku ke ADA. Aku inget banget, waktu itu aku lagi ngantri ATM. Iya, aku mau ngecek TID yang katanya 2 hari yang lalu udah keluar. Selangkah lagi masuk ATM, eh dapet jarkom kalo pembagian kelas baru udah ada di Sip*du. Yang aku pikirin saat itu bukan aku sekelas sama siapa, tapi aku masuk jurusan apa.

Aku buka sip*du sambil merem-merem, antara penasaran dan takut.
Dan yang tadinya...
Leila Husna, 1M

Sekarang jadi...
Leila Husna, 2KS3

#Shock

Kali ini aku nggak speechless, tapi aku nyrocos, ngomong + ngeluh nggak berhenti-berhenti, nggak pake spasi. Alhasil, mesin ATM pun jadi korban. Aku mencet-mencet tombolnya dengan sekuat tenaga sampe Ibuku bilang "jangan pake emosi gitu mencetnya, nanti nomor pinnya salah"

Masuk supermaket pikiranku campur aduk.
Ibu : kamu mau beli apa aja tadi?
Aku : nggak tau bu, tiba-tiba lupa semua.

Iya, saking shocknya aku jadi lupa tadi aku kesini mau ngapain. Rasanya pengen nangis tapi itu di tempat umum. Lagi lagi kalo ada berita mengejutkan kenapa pas lagi di tempat umum gini -____-

Dan hap, kayaknya kesalahan deh Ibuku ngajak aku ke bagian telur-telur. Kalo aku nggak bisa tahan diri, udah pecah semua deh itu telur. Tapi seriusan, waktu itu aku bener-bener gregetan. Nafasku sampe kedengeran, kayak orang jantungan. Pengen koprol tapi nggak bisa. Pengen salto, apalagi. Akhirnya aku cuma jogging di tempat sambil meremas-remas tangan. Rasanya gemes, kesel, gelo, ah campur aduk deh. Nah karena aku hiperaktif mendadak, orang-orang jadi ngliatin aku dengan pendangan aneh. Ibuku sampe bilang "aduh aduh, kaki Ibu keinjek. jangan lebay gitu, ntar dikira orang-orang kamu lagi step" -____-

Dan detik itu aku nggak peduli sama pandangan orang. Dulu Ibuku pernah bilang "kalo kamu lagi di tempat umum ya senyum, tunjukkin wajah ceria, nggak peduli seberapa banyak masalah yang kamu hadapi. Jangan kamu tumpahin amarahmu ke orang lain yang nggak tau apa-apa." dan hari itu aku gagal. Aku nggak bisa nutupin perasaanku. Aku cemberut, wajahku bener-bener kucel mendadak.

***

Sampe rumah aku galau. Buka facebook tambah galau. Buka grup tambah tercengang. Ternyata banyak temen yang senasib...

Kenapa pada minta tukeran jurusan? karena kabarnya, kita bisa pindah jurusan asalkan ada yang mau nggantiin kita. Tapi sayangnya, dari sekian orang yang minta tukeran kok dari KS semua. Nggak ada anak Statistik yang ngepost minta tukeran -___-

Dan grup berubah jadi lapak barter kelas...


Udah gitu nggak di hape, nggak di chat fb pada tanya "masuk kelas apa?" dan setelah aku jawab, pertanyaan pun berlanjut "kamu mau tuker ke Statistik?"

Jujur, kalo sedih sih iya aku sedih. Sedih karena kenyataannya nggak kayak yang aku pengen. Tapi kalo ditanyain "kamu mau tuker ke Statistik?" nah ini yang bikin galau. Masih berhenti di satu garis, bingung mau maju atau mundur. Dan sekali lagi, aku dihadapin pada 2 pilihan : bertahan atau pindah.


***

Sampai detik ini, aku dapet banyak banget motivasi dari keluarga, teman, kakak tingkat. Dan ini beberapa sms dari orang-orang terdekatku saat ini.

"waaah, selamat yaa.. hiihii jgn dibenci dan disesali ya leila, hadapi aja. InsyaAllah barokahnya disitu :) KS itu nggak seserem yg org2 bayangkan kok. masalah gampang atau susah yg penting kamu ikhtiar terus, banyak doa, deketin yg pinter2. Kalo merasa lemah di programming, maksimalin di statistiknya buat nabung nilai. Semangat ya! Beneran deh KS itu asik! ;)
Kalo mau nangis mah nangis aja gapapa tp jgn kelamaan :p aku dulu juga nangis seharian, tapi setelah itu aku mikir, buat apa juga disesali. Kan ini jg Allah yg memilihkan kita, berarti kita dianggap mampu :) dan alhamdulillah hasil sama ikhtiarnya bisa kmu lihat sekarang (peringkat 10 besar, penempatan di BPS Pusat). Alhamdulillah. Semangat yaaa" - Mbak Hani
"Nikmati aja, menyenangkan kok. Dulu aku juga dijurusin gitu, tapi aku pikir-pikir mungkin itu emang jalanku. Allah lebih tahu yang terbaik untuk hamba-Nya" - Mbak Tyas
"Gapapa laaah, take the challenge :D" - Mbak Wahyu
"Sabar leel, sabaarr. Itu yang terbaek" - Mega 
Dan ini ada ide brilian buat yang mau pindah ke Statistik :
"Bilang ke ketua jurusan sama mohon-mohon gitu pas masuk besok nduk, kalo perlu akting nangis" - Mbak Netty
Dan ini sms paling bikin shock :
"Yes, berarti doaku terkabul, berarti emang qodarmu di KS lei" - Khusnul
APAA??? Jangan-jangan ini semua gara-gara doanya Khusnul?? :X

***

Dan sekarang..hmm entahlah. Bersambung dulu aja. Sampai aku mantap sama pilihanku.

***

Update 5 Oktober 2012

Siapapun, beri aku 1 alasan kenapa aku harus bertahan, atau kenapa aku harus pindah. 1 aja. Bukan alasan yang umum seperti peluang penempatan anak KS di pusat lebih besar dan semacamnya (karena alasan seperti itu nggak mampu untuk menggerakkan hatiku sedikitpun), tapi yang aku butuhkan adalah alasan yang nggak umum, bahkan nyeleneh atau konyol pun juga boleh. Setidaknya dengan 1 alasan itu, kedudukan akan berpindah menjadi 51:49 dan itu cukup untuk menentukan pilihan.

Mungkin ini kasusnya hampir sama kayak setahun yang lalu. Saat aku galau-galaunya milih antara UGM dan STIS. Dan kalian tahu apa alasan sebenarnya kenapa aku pilih STIS? Bukan, bukan karena lulus langsung jadi PNS, bukan karena ada TID, dan semacamnya, tapi karena di UGM udah nggak ada lagi kartu kendaraan buat mahasiswa, jadi kalo masuk gerbang ya bayar parkir, padahal gerbangnya banyak banget, dan ujung-ujungnya lebih hemat naik angkot atau sepeda, padahal kosanku jauh banget. males to the max. Sebuah alasan yang aneh, nyeleneh, konyol, dan nggak wajar kan? Tapi karena alasan itu, kedudukan STIS : UGM = 51 : 49 . Meskipun sama-sama nggak naik motor, tapi jarak kosan di Jakarta lebih deket kampus daripada jarak kosan di Jogja yang nggak memungkinkan untuk jalan kaki ke kampus :3

Dan sekarang, aku udah punya 1 alasan kenapa aku harus bertahan di KS. Aku nggak bisa menyebutkan alasannya secara gamblang karena ini menyangkut privasi orang lain, tapi intinya, aku harus bersyukur :)
"Apa yang anda sukai belum tentu yang terbaik bagi anda. Dan apa yang tidak anda sukai belum tentu tidak baik bagi anda. Jadi yakinilah secukupnya apa yang anda pikir baik. Apabila ada yang salah dengan pendapatmu, Tuhan yang akan memperbaiki" - Mario Teguh
"Lha wong kamu udah jelas-jelas milih statistik tapi masuknya ke KS, berarti itu ya takdirmu. Gusti Allah yang memilih, tapi lewat tangan orang lain.
Jalanmu itu udah diatur dari sebelum kamu lahir, dan Allah memudahkan hambanya untuk menuju ke jalannya." - Ibu
Oke, bismillah.
2KS3, mohon bantuannya :)

TV

Posted by Leila Husna On Kamis, 27 September 2012 0 komentar

Aku lagi di Semarang lhoooh, yihaaaa :D

terus?

Yaaaa karena aku lagi di Semarang jadi aku bisa nonton TV, nah karena aku bisa nonton TV jadi sekarang aku udah nggak kamseupay lagi loooh. Udah gaul gilaaaaaak wakaka. Biasanya kalo ada yang tanya "eh kamu tau iklan ini nggak?" "eh kamu tau sinetron ini nggak?" aku cuma bisa geleng-geleng kepala, tapi sekarang....

Sinetron-sinetron naga terbang di Indosiar? Lewaaat! 
Yang Masih di Bawah Umur? Lewaaat!
Putih Abu-Abu? Lewaaaat!
Tukang Bubur Naik Haji? Lewaaaat!

Wah gaul bener nih Leila. *standing applause*. eh tapi "lewaat!" itu maksudnya kamu nonton semua kan?
Iya, lewat, maksudnya ya aku ganti terus channelnya sampe nemuin acara yang bermutu! buahahaha. Nggak demen nonton acara begituan -.-

Kampret bener kamu lel, berarti cuma tau judulnya doang? Buat apaaa coba --"

Eeeeeh jangan salah, gara-gara nggak update acara-acara yang ada di TV, harga diri Jakarta jadi terinjak-injak! Nih ya, kemarin pas aku sampe Semarang, ternyata ponakanku nginep di rumahku. Dan kalian tau pertanyaan konyol macam apa yang dia sodorin ke aku?

Brian : mbak, udah jam 8 belom?
Aku : Belooom. Kenapa?
Brian : Aku mau nonton Dibo. Tau Dibo kan mbak?
Aku : emmm, nggak tau
Brian : Oh iya ya, di Jakarta kan nggak ada film Dibo *masang muka polos*
Aku : Bukan karena nggak ada di Jakarta, tapi karena aku nggak punya TV -__-

Tuh kan, karena nggak tau judul film kartun aja harga diri Ibukota kita jadi tercabik-cabik oleh seorang anak umur 6 tahun -.-

Kalo aku tau judul acara-acara di TV, minimal kan aku bisa sok tau, jadi nggak keliatan kamseupay banget gitu wkwk. Misalnya nih...
A : tau film blablabla nggak?
Aku : iya, aku tau tuh *padahal cuma tau judulnya*
A : wah keren ya, masa monyetnya bisa makan pisang, terus bisa manjat pohon! *menggebu-gebu*
Aku : Iya tuh keren banget! Aku juga liat kok pas adegan manjat pohonnya! *cuma ngulangin omongannya dia aja, padahal nggak pernah nonton*

Berhubung nggak ada sinetron yang bisa aku bahas -karena emang nggak doyan nonton sinetron- jadi kita beralih aja ke berita.

Akhir-akhir ini banyak berita tentang tawuran ya. Baru 2 hari yang lalu ada berita tawuran antar SMA yang menyebabkan munculnya 1 korban, eh tadi udah denger lagi ada tawuran anak SMK dan ada 1 korban juga. Gilak ya, parah banget anak muda jaman sekarang ckck *gayanya kayak udah tua aja* ups, bukan tua meeen, tapi dewasa muahahaha.

Tapi iya sih, emang gila banget. Aku jadi inget kejadian 2 minggu yang lalu pas masih di Jakarta. Waktu itu aku sama Khusnul naik angkot dari depan Trijaya Ban, kita mau ngajar. Nah di angkot itu kalo nggak salah ada 2 pelajar SMP, 1 ibu-ibu, dan 1 bapak-bapak yang duduk di depan. Baru jalan beberapa meter, tiba-tiba ada banyak anak SMP ngejar angkot kita sambil bawa kayu. Apesnya, kita kena lampu merah dan anak-anak yang ngejar kita tadi langsung ngroyok angkot yang kita naiki sambil teriak-teriak nyuruh turun 2 pelajar SMP yang ada di angkot. Otomatis kita yang ada di angkot pun ikut panik. Mereka nggrebegnya dari sisi kiri jadi semua penumpang pada pindah ke tempat duduk sebelah kanan karena takut kalo anak-anak tadi nekat mukulin kaca angkot pake balok kayu yang mereka bawa. Dan apesnya, aku nggak kebagian tempat duduk yang sebelah kanan. jadi cuma aku doang yang tersisa di bangku kiri. Kam to the pret banget!

Seisi angkot panik semua, 2 pelajar tadi lebih panik. Karena takut kita diapa-apain, supir angkotnya langsung nrobos lampu merah. Anak-anak yang tadi nggak berhasil ngejar kita. Si ibu-ibu yang di angkot masih panik aja dan nyuruh 2 pelajar itu turun. Akhirnya 2 pelajar itu turun dan lari masuk gang-gang kecil.

Gila ya, tempat serame itu, di jalan raya, ada banyak orang, bisa-bisanya mereka dengan pedenya ngajak tawur. Satu lagi kejadian yang bikin aku tercengang. Yang biasanya lihat dari TV, eh sekarang ngalamin kejadian nyatanya. Dan seriusan, aku bener-bener panik to the max, takut kalo-kalo balok kayunya nyasar ke badan kita :o naudzubillahimindzalik.

060912

Posted by Leila Husna On Jumat, 21 September 2012 1 komentar

Ada apa dengan tanggal 6?
Emmm, kasih tau nggak yaaaa

Hayooooo, tanggal jadian ya lel???
Mau tau aja apa mau tau banget nih?

Mau tau banget!
KEPO! hahaha

***

Di post sebelumnya aku sempet nyinggung kalo aku gagal pulang kampung tapi aku nggak nyebutin kan alesannya apa. Nah, alesannya itu konyol banget banget banget dan bikin aku kelihatan ogeb to the max. Tapi lama-lama gatel juga nih tangan pengen posting tentang itu #dilema.

Hm, oke. Aku buang jauh-jauh rasa gengsi ini, toh image ku yang ogeb udah ketahuan dimana-mana, jadi agak percuma kalo mau menutupi -____-

2 September 2012
Hari itu Mayo sms ngajakin balik lagi ke Semarang tanggal 6. Dan kebetulan juga, beberapa menit setelah Mayo sms, ibuku sms.

Ibu : Tanggal 6 Deki jadi nganten di Rawamangun. Ibu kesana bareng keluarga Brebes.

Mas Deki itu anaknya Budeku yang tinggal di Tanjung Priuk. Nah keluarga besarnya Ibuku yang dari Brebes mau pada dateng ke resepsi nikahannya mas Deki. Jadi Ibuku dari Semarang ke Brebes dulu, trus lanjut deh ke Jakarta bareng keluarga besar.

Habis baca sms dari Ibuku, tiba tiba dapet ide brilian, gimana kalo aku pulang ke Semarangnya nebeng mobilnya Pakdeku? kan lumayan, ngirit biaya transport wakaka #mentalanakkos. Trus aku bilang deh ke ibuku kalo aku mau nebeng hehehe, dan ternyata di acc sama Pakdeku. aseeeeek :D

Tanpa pikir panjang aku langsung sms Mayo kalo aku nggak jadi pulang bareng dia, ntar balik ke Jakartanya aja yang bareng hehehe.

4 September 2012
Hari ini ibuku sms, intinya sih aku disuruh nyiapin barang-barang yang mau dibawa ke Semarang.

5 September 2012
Entah kenapa ada yang ngganjel, tapi nggak tau apa gitu yang bikin ngganjel. Tumben juga ibuku nggak ngasih kabar mau berangkat jam berapa kesininya.

*sms*
Aku : Ibu, berangkat dari Brebes ke Jakarta kapan?
Ibu : Tanggal 5, habis magrib. Ada apa?
(Ngrasa aneh nggak sih? kenapa harus bilang tanggal 5? kenapa nggak bilang "hari ini" atau "nanti habis magrib" gitu?)
Aku : Nggak papa. Berarti sekarang ibu udah ada di Brebes dong? (sekarang posisinya lagi jam 3 sore. kalo berangkat habis magrib sih harusnya Ibuku udah ada di Brebes sekarang)
Ibu : ya, resepsinya hari Sabtu, tanggal 6
*liatin tanggalan. perasaan tanggal 6 itu hari Kamis deh.
Aku : Lho, resepsinya tanggal 6 atau tanggal 8? Sabtu itu tanggal 8, kalo tanggal 6 itu Kamis.

Agak lama Ibuku balesnya, perasaanku udah mulai nggak enak. Tiba-tiba mbak-mbak kosku ngajakin ke Atrium, itung-itung refreshing merayakan kenaikan tingkat. Aku sih ayok ayok aja, daripada galau sendirian di kosan.

Pas lagi nyari kikir kuku, tiba-tiba ibuku bales sms. Itu sekitar jam setengah 7 malem.

Ibu : 6 september yang Kamis, kalo 6 Oktober itu Sabtu. Coba dilihat deh, 6 Oktober itu Sabtu.

Baca sms, aku langsung shock. Di pikiranku penuh kata-kata "jangan-jangan....". Belum sempet berandai-andai, tiba-tiba Ibuku telpon.
Ibu : Lho la, 6 Oktober itu Sabtu
Aku : Lho, Ibu ke Jakartanya tanggal 6 September kan???
Ibu : Bukan, Ibu ke Jakarta tanggal 6 Oktober. Coba dibuka deh sms Ibu yang sebelum-sebelumnya. Ibu nggak pernah bilang 6 September.

#shock
#speechless

Aku langsung cek sms Ibuku. Ternyata bener, dari awal Ibuku nggak pernah luput nyantumin kata "Oktober" setelah angka "6". Tapi mungkin karena aku udah kebelet pulang dan pengen tumpangan gratis, jadi tulisan "oktober" itu bener-bener kayak blur nggak kebaca, kalo pun kebaca juga nggak ngeh. Lagian sama-sama tanggal 6 juga dan Ibuku sms mau ke Jakarta tanggal 6 itu tepat setelah Mayo sms ngajakin pulang tanggal 6. Siapa yang bakal nyadar kalo tanggal 6 nya Mayo sama tanggal 6 nya Ibuku itu selisih 1 bulan T.T Dan yang lebih bikin nggak sadar-sadar itu karena Ibuku sms nyuruh aku packing, seakan-akan emang mau pulang ke Semarang dalam waktu dekat. Dan anehnya lagi waktu aku tanya "skrg Ibu udah ada di Brebes?" eh Ibuku malah jawab "ya" -____- aaaa bener-bener masih nggak percaya kalo ada miskomunikasi gini. Dalam otak udah penuh pertanyaan, ini mimpi nggak sih? T___T

Yang bikin tambah nyesek lagi itu, kenapa aku baru sadar pas tanggal 5 dan udah malem pula. Kenapa nggak nyadar dari kemarin-kemarin jadi kan bisa beli tiket kereta buat besok :'(

Loh lel, kan besok pagi kamu masih bisa beli tiket.
Kagak bisa! Besok kan ada Opening Ceremony DN54 :'(

Ya udah habis Opening Ceremony aja.
Iya kalo masih, kalo udah habis gimana? :'(

Ya udah, cari tiket aja sedapetnya. Kan kamu masih bisa pulang tanggal 7, 8, 9 dan seterusnya lel? pasti masih ada lah stok tiket kalo buat lusa dan beberapa hari ke depan.
Kalo yang ini udah bukan masalah ada stok tiket atau nggak, tapi masalah temen pulang. Sampe sekarang aku masih belum dapet ijin pulang sendirian, entah itu mau naik kereta eksekutif pun tetep nggak boleh. Kalo disuruh milih naik eksekutif sendirian atau naik ekonomi rame-rame pasti Ibuku justru ngebolehin naik ekonomi karena ada temennya. Dan masalahnya temen-temenku pada pulang tangggal 6 semua, sisanya pada nggak ada rencana buat pulang lagi T____T

Aaaa rasanya bener-bener pengen nangis sambil joget gangnam style. Tapi karena aku lagi di Atrium dan kalo nangis di Mall itu kayak ABG labil yang baru diputusin pacar, jadi aku tahan-tahan deh ini air mata biar nggak banjir kemana-mana. Tapi tetep aja nyeseknya itu lhooo nggak ilang-ilang. Bener-bener konyol dan..ya ampun leeeel, kok bisa sih nggak bisa bedain september sama oktober ohmyGod.. bahkan anak TK aja bisa ngebedain T.T

Kalo diibaratin itu kayak kamu pengen beli baju, tapi begitu kamu sampe di kasir ternyata kamu salah liat harga, nggak jauh sih, cuma kurang 0 satu aja. Jadi harganya bukan 100ribu, tapi 1juta! Gonduk banget kan? T.T

Belum ilang nyeseknya, eh tanggal 6 September aku dapet 1 masalah lagi yang nggak kalah nyeseknya. You know what? Pas aku buka Sip*du dan liat nilai-nilai Semester 2, aku shock liat nilai tugas Bahasa Inggrisku 0! Pantesan aku ngrasa agak ngganjel liat nilai akhir Bahasa Inggrisku C+. Bukannya sombong atau gimana, tapi aku ngrasa bisa ngerjain dan prediksiku minimal B lah. Setelah dikonfirm ke dosen, ternyata pak dosen bilang kalo nilai tugasku dapet 0 karena tugas kelompok yang dikirim ke email bapaknya itu karangannya dalam bahasa Indonesia, bukan bahasa Inggris. Sekali lagi shock. Setelah kita cek email, ternyata bener, kita salah attach file. #speechless. Sudah jatuh tertimpa tangga. Bener-bener tanggal 6 yang menyedihkan, udah gagal pulang, dapet nilai 0 pula. Dan yang bikin kecewa itu, yang pertama, kenapa bapaknya nggak pernah nyinggung tentang hal ini dari dulu, jadi kan kita nggak serangan jantung mendadak gini. Kan nggak mungkin juga kalo kita sengaja ngirim karangan bahasa Indonesia padahal jelas-jelas matkulnya aja Bahasa Inggris. Itu sama aja kayak nantangin Dosen. Dan yang kedua, perasaan tugas Bahasa Inggris itu banyak deh, kenapa gara-gara 1 tugas yang salah trus tugas yang lain jadi nggak dianggap gitu. Bener-bener nila setitik rusak susu sebelanga T.T

Pokoknya hari itu mood udah ancur-ancuran, kalo bisa minus udah minus tak terhingga kali ya. Sampe akhirnya terbesit ide buat ikut Tek Tek Banyumasan, kayak yang udah aku jelasin di post sebelumnya. Dan karena ikut Tek Tek ini, aku jadi lupa sama 2 musibah tadi (gagal pulang dan nilai 0). Bener-bener sesuatu deh dalam 1 hari ada musibah dan penawarnya, subhanallah,  Allah itu Maha Adil dan Maha Bijaksana ya. Dan karena kebijksanaan-Nya lah, aku udah bisa ngikhlasin nilai 0 ku itu, dan alhamdulillah masih ada kesempatan untuk pulang ke Semarang, insya Allah tanggal 22 nanti :D

Dan sekarang aku ngerti, bahkan sebuah musibah pun nggak ada yang sia-sia. banyak banget pembelajaran yang didapet biar nggak jatuh lagi di lubang yang sama, salah satunya : harus lebih TELITI!

***
060912 kayaknya tanggal ini bakal jadi tanggal bersejarah, bukan karena punya pacar baru, tapi karena banyak kejadian-kejadian yang unforgettable. Terutama yang masalah nilai itu, bakal jadi salah satu kenangan kalo udah lulus dari STIS (aamiin).

Jadi, udah selesei keponya?

Woyo Woyo Jos!

Posted by Leila Husna On Selasa, 18 September 2012 0 komentar

Masih dalam tema yang sama, rangkaian kegiatan Dies Natalies AIS STIS 54, kali ini aku mau share tentang acara Culture Day di kampus :D

FYI, Culture Day adalah hari dimana kita nggak perlu repot-repot keliling Indonesia untuk melihat keindahan budaya dari Sabang sampai Merauke, tapi cukup dengan dateng ke Auditorium aja karena 18 himada (himpunan mahasiswa daerah) akan menampilkan kebudayaan dari daerah mereka masing-masing, termasuk diantaranya adalah himada Jawa Tengah :D  Nah, berbeda dengan tahun sebelumnya yang menampilkan kesenian gamelan, kali ini Jawa Tengah menampilkan "Tek Tek Banyumasan", sebuah kesenian musik kentongan dari Banyumas. Dan alhamdulillahnya aku dikasih kesempatan buat ikut tampil dalam kesenian ini :D So, untuk postingan kali ini, aku mau share gimana suka dukanya ikut andil dalam persembahan mulai dari latihan hingga hari H.

Nah, pada awalnya yang ikut persembahan Tek Tek cuma 11 orang dari Banyumas dan sekitarnya supaya lebih gampang gitu buat latihan pas liburan. Mereka udah sempet latihan 5 kali disana di sanggarnya langsung, tapi karena dirasa kurang rame akhirnya mereka nyari pasukan dari daerah lain yang tentunya masih dalam kawasan Jawa Tengah buat join dan ngramein penampilan tahun ini. Rencananya latihan bakal dilanjutin pas di Jakarta nanti. Awalnya sih aku sama sekali nggak ada niat untuk ikut karena rencananya aku mau pulang lagi ke Semarang, mumpung masih libur. Tapi berhubung ada suatu hal -yang nggak bisa aku ceritain disini karena aku bakal kelihatan konyol banget- yang bikin aku nggak jadi pulang, akhirnya aku mutusin buat join dalam persembahan Jawa Tengah. Itung-itung buat ngisi waktu luang biar nggak suwung selama liburan lah hehe. Dan ternyata banyak juga yang mau join, hampir 30 orang. 10 orang penari, 10 orang grup kentongan, dan sisanya grup pemusik (angklung, dll). Nah aku dapet bagian kentongan. FYI, aku sama sekali nggak tau gimana caranya main kentongan, dan lebih gilanya lagi alat-alat musik termasuk kentongan baru dikirim ke Jakarta H-2! Sempet speechless sih dengernya, secara aku sama sekali nggak ngerti dan tiba-tiba dapet kabar kalo aku baru bisa latihan main kentongan H-2, rasanya kayak harus bener-bener butuh keajaiban gitu biar bisa lancar main kentongan :o

Latihan dimulai tanggal 6 di GOR Gelanggang Remaja. Yang ikut latihan cuma penari dan grup kentongan. Grup pemusik nggak ikut latihan karena alatnya nggak ada. Nah kalo grup kentongan tetep latihan karena main kentongannya ada formasinya. Latihannya ini bener-bener ekstra banget, dari jam 8 pagi sampe jam setengah 12 siang, setelah itu dilanjut lagi dari jam 4 sore sampe jam 9 malem, dan itu setiap hari. Bener-bener abis-abisan deh tenaganya, untung nggak sampe kurus mendadak :3 Dan selama latihan, jangan dibayangin mulus-mulus damai sentosa gitu aja, ada aja masalah-masalah sepele yang muncul sampe bikin adu mulut, nggak mood, dll gitu lah, ya mungkin karena kecapekan juga kali ya jadi nggak bisa ngontrol diri, tapi justru kebersamaan itulah yang dikangenin :')

H-2
For the first time nyoba juga formasi sambil nabuh kentongan sungguhan (biasanya cuma bayang-bayang doang). Dan ternyata seru bangeeeeeeeeet, apalagi kalo grup pemusik udah mulai main, wah bener-bener kereeeeen :D

H-1
Hari ini kita nyoba kostum dan alamaaaaak, gedeeeee banget kostumnya. Rasanya kayak tenggelam di dalam baju, tapi untungnya masih bisa diakalin pake peniti. Sepatunya juga ribeeeet banget kayak sepatunya wiro sableng. Celananya juga nanggung abis, 3/4 gitu. Shock lah liat kostum.

Hari H (17 September 2012)
Dari hasil undian, kita dapet urutan ke-16 dari 18, itu sekitar jam 2 siang. Aaaa rasanya bener-bener campur aduk, dag dig dug nya nggak karuan karena kita bawa nama Jateng dan tampil di depan semua mahasiswa dari tingkat 1 sampai tingkat 4, ada juga dosen, Ketua STIS, dan 3 juri yang menilai penampilan kami (5 penampilan terbaik akan ditampilkan di acara puncak DN 54).

Jam 9 kita mulai make up dll gitu jadi nggak bisa liat penampilan himada lain. Mbak-mbaknya yang ndandanin sempet kerempongan nge-make-up kita yang sebanyak ini. Tapi akhirnya tuntas juga berdandannya. Aaaaaaaaaaaaannddd, this is the show time! :D

Begitu masuk, suara riuh penonton terutama yang dari Jateng bener-bener nambah semangat banget! :D
Oh iya, kita bawain 4 lagu : gambang suling, cari jodoh-wali, iwak peyek, dan selamat ulang tahun-jamrud.

pemusik

kostum oranye = penari , kostum merah = kentongan


Selama tampil, kita dibantu vocal group dadakan yang ngramein suasana karena kalo harus nari + main kentongan + nyanyi sendiri kita nggak sanggup alias bakal menggeh-menggeh.

vocal group dadakan
Penampilan selesei, dan saatnya komentar dari para juri.


"Penampilan kalian kalo diibaratin kayak warteg -merakyat, sederhana, tapi bervariasi-"

Sebagai anak kosan, dapet komentar diibaratin kayak warteg bener-bener seneeeeeng banget. Karena kalo nggak ada warteg kita mau makan apa??? :p

Begitu keluar dari auditorium, rasanya bener-bener plong, lega, bahagiaaaa banget rasanya. Meskipun pas penampilan tadi nggak perfect, ada salah gerak, salah lagu, dan sebagainya, tapi karena udah berusaha melakukan yang terbaik jadi kesalahan-kesalahan itu nggak akan mengurangi kegembiraan dan rasa lega yang aku rasain. Sekali lagi dapet pengalaman yang unforgettable banget deh. Entah nanti masuk final atau nggak (harapannya sih iya, aamiin), yang penting kita udah nunjukin "ini lho ada kebudayaan semacam ini di Jawa Tengah", dan satu lagi : yang penting HAPPY lah! :D :D :D

pemain dan seluruh kru yang membantu pelaksanaan penampilan hari ini

Karisma (Semarang dan sekitarnya)
Terakhir, Alhamdulillahirobbil 'alamin, terima kasih untuk seluruh pendukung acara Tek Tek Banyumas ini. Kalo kata admin twitter DN 54, tanpa kalian kami hanyalah butiran debu :')

Jawa Tengah? Woyo-woyo jos! 

***

update 3 oktober 2012
alhamdulillah, kita masuk final, dan itu artinya insyaAllah kita bakal tampil di acara puncak :D :D :D

Seleksi Putera Puteri Daerah - DN54

Posted by Leila Husna On Jumat, 14 September 2012 0 komentar

12 September 2012, sekali lagi saya dibuat terpukau oleh mahasiswa/i STIS melalui acara seleksi Putera Puteri Daerah (Papida). Mereka adalah putera puteri yang mewakili 20 himpunan mahasiswa daerah (himada) yang berasal dari seluruh provinsi di Indonesia, yang tujuannya untuk memperkenalkan dan mempromosikan daerah mereka. Nah menariknya, nggak cuma sekedar presentasi, tapi juga dilanjutin dengan ajang persembahan bakat para papida yang masih berhubungan juga dengan budaya dan tradisi asal daerah mereka. Dan disini nih WOW nya, ternyata selain pintar, mereka juga berbakat! Seimbang lah ya antara otak kiri dan otak kanan ;)

Persaingan papida tahun ini sangat berat, melihat penampilan mereka yang benar-benar luar biasa! :D
Tapi....karena aku dari Jawa Tengah, so pasti aku dukung Papida Jawa Tengah dengan penampilan Anoman Obongnya dooooong :D


Kalo kalian dukung siapa? :D

Sumatera Utara
Sumatera Barat
Riau - Kep. Riau
Jambi
Bengkulu
Sumatera Selatan
Lampung
Bangka Belitung
Jabar - Banten
DKI Jakarta
DIY
Jawa Timur
Bali
NTT
NTB
Sulawesi
 
Kalimantan
Maluku - Papua

Sumber foto : album fanpage DN 54

Congratulation!

Posted by Leila Husna On Selasa, 04 September 2012 2 komentar

congratulation for me, for us :))

Aku naik tingkat guuuuuuuuuuuuuuuuuuysssss, aaaaa really really happy :D Alhamdulillah banget dah pokoknya :')

Btw kapan ya dapet pangkat baru? Pangkat yang strip nya ada 2 nyahaha, tambah keren kali yaa haha, ya kali :p

The Kids - bukan nama boyband -

Posted by Leila Husna On Minggu, 02 September 2012 0 komentar

Liburan kali ini bener-bener oye banget. Liburan terpanjang sejak aku jadi mahasiswa. Yah biasanya kan pulang Jumat balik Minggu, nah ini 5 minggu meeeeen, 38 hari. Bener-bener bisa puas main, jalan-jalan, nonton film, dan jadi baby sitter dadakan.

Jadi lo jauh-jauh kuliah di jakarta malah kerja jadi baby sitter????

Haha bukan bukan. Balita-balita ini tidak lain dan tidak bukan adalah ponakanku sendiri. Berhubung kakak ketigaku habis melahirkan anak keempat, jadi ketiga anaknya dititipin di rumahku dari pagi sampe habis Isya. And here they are! :D

1. Brian - 6 tahun,  kelas 2 SD -


Ponakanku yang satu ini gaulnya nggak ketulungan. Kalian tau apa yang dia katakan saat aku nyuruh dia beresin mainannya?? "masalah buat lo?" *nada celat. Shock lah, speechless, antara kesel dan pengen ngakak.

Brian juga rajin nabung. Dulu waktu aku tanya mau beli apa, dia selalu jawab mau buat beli mobil. Terakhir aku tanya dia, eh dia jawab mau buat beli kambing pas Idul Adha! Super sekali! :D

2. Izza - 4 tahun, TK besar -


Izza ini paling merhatiin penampilan, dia nggak mau pake baju asal-asalan, dia mau pake baju yang dia pilih sendiri dan yang paling bagus menurut dia. Bahkan kalo ada baju yang sreg banget, tiap hari bakal dipake mulu sampe usang. Jadi cuci, jemur, pakai. cuci, jemur, pakai lagi, gitu terus sampe bener-bener nggak bisa dipake lagi. Rempong deh kalo udah berdebat masalah baju sama nih anak.

3. Keyzza - 2 tahun, pipinya nggemesin kayak bakpao -


Kalo si Keyzza ini paling rewel kalo udah liat orang pegang hape. Jangan harap kamu bisa menang rebutan hape sama dia, karena dia punya senjatayang bikin kamu kalah telak : nangis!

Btw nanggung nih, sekalian aja  aku kenalin 2 ponakan baruku yang umurnya baru seumur jagung (btw, umur jagung itu berapa sih??)

Noufal (atau Naufal yaa?? --") - adiknya Keyzza -


Nadhifa - anak pertamanya kakak pertamaku, lahir 1 minggu kemudian setelah Noufal -



Naaaaah, itu dia kelima ponakanku yang lucu-lucu, imut-imut, kayak akyuuuuu buahaha. *muntah tanda sirik!*

And the last, video dari 2 ponakanku yang bikin pengen balik lagi ke Semarang cuma buat nyubit pipi mereka satu-satu.

video


eh bentar bentar, balik lagi ke semarang? maksudnya lel?

Iya, pada akhirnya 5 minggu itu habis juga and now I'm here, in Jakarta :')