22

Posted by Leila Husna On Kamis, 25 Juni 2015 0 komentar

Alhamdulillah, masih bisa ketemu sama Ramadhan, alhamdulillah masih dikasih kesempatan ngerasain umur double dua, alhamdulillah :')

Untuk semua ucapan dan doanya, makasih, semoga doa baiknya balik ke kalian juga, aamiin :)

Buat ibu, bapak, adek, mas, dan mbak, love you :* maaf belum bisa pulang :'(

Buat HF53 yang nggak pernah absen dalam 3 tahun ini, alhamdulillah jaza kumullohu khoiro. Finding friends with same mental disorder, priceless! :D

Dan buat yang bela-belain ijin kerja pulang awal, yang kerempongan bawa j.co sendiri macem abang-abang gojek delivery makanan ampe toping donatnya berceceran, yang di whatsapp bilangnya masih di kantor tau-tau udah nongol di depan pintu, alhamdulillah jaza kallohu khoiro :)))


Thank you for standing by my side when times get hard, thank you for making me laugh when I didn't even want to smile

L's

Road to Dufan!

Posted by Leila Husna On Sabtu, 16 Mei 2015 0 komentar

Ada satu list jalan-jalan yang terserah mau dibilang kekanak-kanakan, cupu, atau kampungan, tapi dari 3 tahun lalu belum kesampaian juga. Yap, dufan. Alesannya pun nggak jauh-jauh dari kantong yang selalu bertepuk sebelah tangan dengan waktu. Waktunya ada, kantongnya nggak ada. Kantongnya ada, waktunya nggak ada. Seringnya sih kantongnya nggak ada hahaha. Hingga akhirnya, the dream comes true..

Niatan jalan-jalan ke dufan ini sebenernya cuma seonggok impian dari aku sama Khusnul, doang. *macem jones forever alone deh kami kemana-mana berdua*. Untungnya dari temen ngaji juga ada rencana mau kesana, mumpung promo bikers (promo dufan untuk pengendara motor jabodetabek, syaratnya cuma nunjukin STNK asli + fotocopian, diskon 50%, 1 STNK bisa untuk berdua). Jadilah kami bertujuh (aku, Khusnul, mbak Anita, Ines, Tiara, Surya, Rofiq) road to dufan! *Itupun setelah ribet kebingungan cari STNK sana-sini sampe akhirnya bikin grup wa dan sok kenal pinjem STNK ke surya-rofiq.*



14 Mei 2015

Antrian Tiket Masuk DUFAN

Pukul 08.30 aku sama Khusnul cus ke dufan naik transjakarta. Sedangkan lainnya kumpul dulu di masjid Nasrum dan motoran. Sekitar jam sembilanan aku sama Khusnul udah sampe dufan dan wow banget, antriannya udah macem ngantri BLT. Padahal loket aja belum buka :3


Jam 10 mereka sampe dufan, dan tiba waktunya ketika cowok lebih berguna daripada cewek. Ngantri!

Disaat yang cowok ngantri unyel-unyelan engap-engapan, yang cewek malah selfie. Kita mah gitu orangnya.


Nah saat nungguin mereka ngantri, ada mbak-mbak yang dibopong ke luar, kayaknya sih nggak kuat ngantri sampe pingsan. Yang nolong banyak banget, baik-baik pula pada beliin minum. Pas dilihat, ah pantes, mbaknya cantik binggo. Jadi mikir kalo aku yang pingsan, boro-boro ada yang beliin minum, yang ada ampe tangan melambai-lambai minta tolong pun kagak ada yang nolong, hahaha, miris.

Tibalah saat Rofiq-Surya keluar dari pintu antri tiket. Muka macem orang kehabisan nafas, dateng sambil bilang "Kami cuma beli 5 tiket, STNK yang satunya nggak berlaku". Ternyata STNK nya Surya yang mau dipinjemkan ke aku sama Khusnul itu lagi diperpanjang, jadi dia cuma bawa surat pajaknya, dan itu nggak berlaku untuk promo dufan. 

Selama 15 menit aku, mbak Anita, Surya, Rofiq lomba ngomong. Yang lain pada nggak tau karena lagi wudu. 

Surya : STNK nya lagi diperpanjang. Ini cuma bawa surat pajaknya doang. Biasanya kalo sama polisi masih berlaku kok surat pajaknya, Ternyata di sini nggak berlaku.
Mbak Anita : Lah kenapa nggak bilang, kan aku bawa stnk satu lagi.
Rofiq : Ya kami mana tau. Udah kalian aja yang main. Kami nggak usah nggak papa, udah sering juga. Kami tunggu aja di pantai atau gimana gitu kek.
Aku : Nggak, kita antri lagi aja
Surya : Parah antrinya, tadi aja ada yang pingsan. Sayang juga waktunya, mau main jam berapa, ini aja udah dhuhur
Aku: Nggak.

Intinya, dua cowok ini mau ngalah nggak main sedangkan aku sama mbak Anita bersikeras mau ngantri lagi. Sampe akhirnya mbak Anita telpon sodaranya yang kerja di dufan, siapa tahu ada jalan. Dan aku sama mbak Anita pun pergi ke depan pintu dufan mau ketemuan sama sodaranya.

Sampai disana, ternyata emang nggak ada jalan lain selain ngantri ulang. Okelah, akhirnya kita diem-diem ngantri tanpa ngasih tau mereka.

*telfon*
Aku : kalian sholat dulu, makan dulu, masuk dulu, main dulu ajaaa. kami masih nunggu sodaranya mbak Anita
Khusnul: kalian nggak ngantri kaan?
Aku : udah ya ya ya, aku tutup

*SMS*
Khusnul : Leiii, kaliang nggak ngantri kaaan?
Khusnul : Leeeeei
Khusnul : Leiiii T.T

Dan aku kebingungan. Mau boong bingung, nggak boong juga bingung. Akhirnya aku serahin hapeku ke mbak Anita, biar mbak Anita yang bales.

Hapeku geter-geter. Bodo amat. Nggak ku angkat. Sms masuk dari Khusnul banyak banget. Intinya mereka tetep kekeh nungguin kami. Meskipun berkali-kali udah ku bilang "masuk aja dulu, main dulu" mereka tetep nunggu kami dan kami pun tetep kekeh bohong lagi nggak ngantri. 

Sama seperti mereka yang nggak bisa main tanpa kami, kami pun juga nggak bisa main tanpa rofiq-surya yang udah 1,5 jam ngantri, dan itu posisi aku sama khusnul yang nggak punya STNK.

Meski demikian, tetep aja, kami ngantri, mereka selfie. Mereka mah gitu orangnya.


Satu jam berlalu dan antrian kami makin mendekati loket. Aku tertinggal di antrian tengah, sedangkan mbak Anita udah nyaris sampai depan. Mbak Anita udah ngelambai-lambai nyuruh aku maju, meski sebenernya nggak ada sela buat maju ke depan saking penuhnya orang. Dan cewek-cewek depanku udah pasang barikade takut aku serobot antriannya.

Aku : Mbak, misi, saya mau ke depan
Mbak X : Nggak bisa mbak.

*diam sejenak* 

Aku : Mbaak, misi bentar

*mbak nya cuma ngelirik*

Aku : Mbak, saya mau ke depan

Mbaknya nggak peduli. Aku udah setres macem anak ayam kehilangan induk. Tiba-tiba berubah jadi anak labil yang curcol nggak jelas.

Aku : Mbaaaak, terus aku harus gimana, aku nggak mau nyerobot mbak, aku cuma modal badan doang disini. Itu temenku udah di depan, udah mau dapet tiket, dan aku ketinggalan disini, temenku udah mau pergi, terus aku ngapain disini mbaaak T.T

Dan aku nggak berhenti ngomong kayak orang setres dengan muka memelas kayak orang mau nangis, sampe mbaknya panik, "oh iya iya mbak, silakan silakan" trus tiba-tiba ngebukain jalan. What the...

Kalo diinget-inget saya malu juga. Tapi keren juga saya.

Setelah dapet tiket... "Mbak, kita pasang muka bahagia ya, jangan sampe ketahuan habis ngantri", kataku.

Dan sampai sana langsung ditodong pertanyaan. "kalian ngantri kaaaaaaan?????"

"Yang penting udah dapet tiket kan". Masih aja nggak mau ngaku hahaha.

dari kiri ke kanan : aku, rofiq, tiara, surya, khusnul, ines, mbak anita

***

MASUK DUFAN

Pukul 13.30 kami baru masuk dufan. Waktu abis cuma buat ngantri tiket masuk doang. Target awal sih udah bisa main 2 wahana aja alhamdulillah, mengingat antrian dan waktu. Wahana pertama adalah Halilintar alias Roller Coaster.

Hal yang paling nyesek dari wahana ini adalah...ngantrinya 1,5 jam, mainnya 1 menit 15 detik. Tua di antrian ini mah.
ngantri. selfie. hape jatuh. maaaaaak T.T
masih ngantri
akhirnya naik jugaaaaa. alhamdulillah otak masih di atas, kaki masih di bawah. nggak tau deh kalo rofiq-surya
Wahana kedua adalah kicir-kicir. Ngantri, jangan ditanya. 



Selama main kicir-kicir, rasanya udah nggak sanggup teriak, tapi tetep aja teriak "Unulll, aku capek teriaaaak, aaaaa, Unuulll aku capek teriak, aaaaa, Unul aku capek teriak, aaaa!!!!" Sedangkan si Unul cool banget diem aja, pas ku lirik, ternyata dianya lagi merem wkwkwk.

Wahana ketiga ontang-anting, nama kerennya Komedi Ayun Putar atau apa gitu, pokoknya diayun-ayun, diputar-putar. Yang aku takutin disini adalah nyungsep di pohon-pohon.

Persiapan, selfie duluuu.
Kata rofiq : "Aduh seneng banget nih diperebutkan" ampe dia ngepost di intagram, path, facebook. kasian ya.

Wahana keempat yaitu tornado!

Rofiq : Gue kasih tau sesuatu
Kami : Apaan?
Rofiq : Ntar aja deh, ntar kalian nggak jadi main. Ntar gue kasih tau pas kita udah duduk di wahananya.
Kami : Woooi

Pas udah duduk di wahana.
"gue kasih tau ya, jadi, pengaman di tornado itu kayak gak kenceng gitu" *langsung mringis tanpa dosa*

Wooooi, dasar kupret emang tuh anak.

Betewe tadi pas ngantri tornado yang super panjang, kita ngebahas wahana selanjutnya.
Rofiq : Nanti arung jeram tas nya basah
Aku : Lah, terus baju gantiku basah dong, hapeku juga dong
Surya : Ya, basah, dikit
Aku : Nul, kamu plastikin nggak baju gantimu?
Khusnul : Nggak lei, nggak bawa plastik juga
Aku : Eh, aku adaaaa.

Tanganku langsung ngerogoh tas, nyari-nyari plastik risol. "Taraaa!" aku langsung angkat tanganku tinggi-tinggi mau pamer plastik bungkus risol. Tapi pas ku lihat plastiknya, ternyata aku salah ambil, yang ku ambil bukan plastik risol, tapi plastik yang isinya pemb*lut. Hyaaa, malu banget. langsung aku turunin tanganku, kumasukin lagi plastiknya ke dalam tas. Sumprit malu abis.

Aku : kalian nggak liat kaaan? kalian nggak liat kan?
Suya : apaan? apaan?
Rofiq : aku liat

Tidaaaaaak. Rasanya pengen masukin muka juga ke dalam tas. :'|

Setelah main tornado kita muter-muter nyari mesin minuman otomatis. Tapi berhubung banyak yang rusak, jadi kami pindah dari satu mesin ke mesin minuman otomatis lainnya.

Nah dari pertama tadi, entah kenapa mesin-mesin minuman ini kayak ada dendam bebuyutan sama saya. Mereka masukin duit yang keluar minuman, giliran aku yang masukin duit, nggak ada yang keluar. Duitku ditilep T.T syedih. Nggak cuma sekali loh. Dua kali. Bahkan pas yang kedua itu, ada bapak-bapak yang mau masukin uang trus ku tahan.

Aku : Jangan pak, rusak mesinnya. uang saya ditilep.
Bapak Y : Saya coba ya

Begitu bapaknya masukin duit, nggak ada minuman yang keluar. Tapi bapaknya masih beruntung, uangnya keluar lagi.

Aku : Loooh paaak, kok uangnya bisa keluar pak, uangku gimanaaa T.T 

Ines gedor-gedor mesinnya. Mbak Anita maki-maki mesinnya, katanya "woi haram tuh haram nilep duit", yakali mbak, ceramah ke mesin. wkwk.

Dan entah karena mukaku yang kasian atau gimana, bapaknya langsung bilang "ini uangnya buat mbak aja. coba cari mesin yang lain mbak". Woaah saya speechless. sebegitu kasiankah mukaku.

Kata surya-rofiq, "jangan mbak lela lagi yang masukin duit". Iya, saya juga nggak mau T.T. "Cari minuman yang ada orangnya aja!" kapok saya. Dan kami pun nyari toko yang jual minuman.

***

PULANG

Pukul 19.00, sebenernya masih ada 1 wahana yang belum kesampaian, arung jeram. Yap, kami pengen basah-basahan, udah siap-siap bawa baju ganti bahkan. Tapi berhubung antriannya masih panjang dan jam 8 ada ngaji, ya sudah kami pulang.


Niatnya aku sama khusnul mau naik busway atau taxi, tapi kata mbak Anita, "udah motoran aja" dan setelah debat panjang lebar, mikir-mikir, ya udahlah fix, maik motor.

Nggak ada yang lebih cabe dari perjalanan dufan-kramat asem, bonceng 3, kerudungan pula.


Untuk malam itu aja, terseraaah, udah capek, udah nggak peduli diliatin. Malu pun ya udah, nggak kenal juga.

Odongnya, pas di jalan menuju gerbang keluar ancol, dari jauh kayak ada rompi polisi gitu. Kami panik. Aku sama khusnul langsung turun jalan kaki. Tapi setelah kami dekati, ternyata itu bukan polisi tapi security ancol -___-

Pas udah di jalan raya masih ada aja kejadian, sepatunya mbak Anita jatuh 2 kali. Udah bonceng tiga, rempong ambil sepatu, diliatin banyak orang pula. Sampe-sampe mbak Anita nyetir motor tanpa pake sepatu haha.

Dan yah, itu akhir perjalanan dufan hari ini, mulai dari pagi ngantri, ngantri, ngantri, dan ngantri doang isinya. Fotonya pun foto-foto ngantri doang, tapi pengalamannya, keodongan-keodongan yang terjadi hari ini luar biasa. Hari ini terlalu bahagia, terlalu capek, terlalu banyak teriak, terlalu banyak curcol. Berhubung jempol saya hanya ada empat, so, empat jempol buat kalian (y) (y) (y) (y).

Kapan-kapan lagi ya, jangan kapok :D

***

Paginya...
"maaak, badanku nggak bisa digerakin maaaaak"


L's

Ribbon Embroidery Project

Posted by Leila Husna On Sabtu, 21 Maret 2015 2 komentar

Liburan akhir semester 7 tinggal menghitung jari kelingking. Liburan paling nggak tenang tapi lumayan, agak produktif. Berawal dari ngeliat tugas sekolah adek yang super banget. Baru pertama ini liat karya sulam dari pita. Kecenya, adekku cuma bikin dalam semalam karena dia ngerjain mepet deadline. Nah pas aku lagi ber-wow-wow ria mantengin karya adekku, ibuku bilang "kamu bikin juga la, buat hadiah ulang tahun ibu ya". Aduh ibu, ulang tahun ibu kan masih Juni nanti, hadiah nggak harus pas ulang tahun aja kan bu? hahahaha.

Beda sama adek yang cukup semalem, aku butuh seminggu pertama liburan untuk bikin art project dadakan, kolaborasi painting dan ribbon embroidery (sulam pita), serba amatiran dan berantakan, setelah 7 tahun nggak pernah ngelukis dan 10 tahun nggak pernah nyulam. Dari mulai numpahin sebotol minyak cat di atas kain blacu, dan odongnya kain blacu yang ketumpahan minyak itu masuk ke mesin cuci, kecampur sama pakaian kotor, akibatnya semua pakaian jadi bau minyak dan kena noda minyak, menguning blentong blentong gitu nggak bisa ilang :( Belum lagi matahin 2 jarum sulam di awal-awal nyulam. Aku berasa jadi manusia super karena bisa matahin jarum segede itu haha. Gimana nggak, masukin jarum yang di bagian ujungnya terlilit pita dengan lebar 2 cm ke dalam kain blacu yang kerapatannya sekian milimeter itu susahnya minta ampun, beda banget sama masukin jarum yang ujungnya terlilit benang ke dalam kain yang tinggal sluuut gitu. Jempol ampe lebam karena tiap masukin jarum ke kain harus pake tenaga jempol ekstra super. Padahal yang namanya sulam itu kan kerjaannya keluar masukin jarum ke kain, bisa dibayangkan lah. Belum lagi kalo saking semangatnya masukin jarum, sampe lupa kalo di bawah kain itu ada kaki, nggak jarang jarumnya kebablasan nancep ke kaki :'( Dan ternyata eh ternyata, pas mampir baca-baca di gramedia, nemu buku sulam pita. Dari situ baru tahu ternyata ada alat untuk melubangi kain (lupa nama alanya apa, kayak paku gitu), jadi jarumnya tinggal sluuut gitu pas dimasukin ke kainnya karena udah dilubangin. Ya elah, kenapa nggak baca dari kemarin-kemarin yak, udah terlanjur hampir jadi, disitu kadang saya merasa sedih :( Tapi nggak papa, masih bisa menerapkan cara yang di buku tadi. Berhubung nggak tahu juga beli alatnya dimana, jadi biar murah meriah aku pake obeng hahahaha. Meskipun untuk melubangi kain pake obeng pun tetep butuh tenaga, tapi lumayan dibanding melubangi kain pake jarum doang.

Setelah berkotor-kotor ria dengan cat minyak dan berlebam-lebam ria jempolnya, this is it! Akhirnya jadi juga :') Spesial untuk ibu tercintaaaaa...



Dan ini ribbon embroidery nya adekku. Super kece, sama-sama amatir dan cuma semalem doang pula ngerjainnya (y)


Betewe cita-citaku adalah punya usaha di bidang crafting atau handmade project. Kalo nggak ya punya ruangan galeri pribadi untuk tempat display semua handmade project, ah membayangkan saja udah seneng :D. Kalo pun nggak punya galeri, minimal nanti punya pasangan hidup yang ngijinin seisi rumah aku dekor aneh-aneh hahahaha. Tapi tiap bikin handmade dan orang bilang "dijual aja lel", emm I don't know why, semacam ada perasaan nggak rela, hahaha. Nggak pernah bisa ngasih harga, karena usaha dan tenaga untuk bikin itu nggak sebanding dengan harga yang menurut mereka masuk akal. Mungkin karena amatiran kali ya, untuk satu project aja butuh usaha lebih, mungkin beda cerita kalo udah profesional. Tapi tetep punya cita-cita itu, entah kapan tercapainya, doain aja lah ya hahaha :)

L's

Ketela Goreng

Posted by Leila Husna On Sabtu, 14 Februari 2015 2 komentar

"Neng, eneng nggak jijik duduk di sebelah pemulung?"

Suara nenek itu mengagetkanku yang sedang memandang lalu lalang kendaraan. Nenek itu memperhatikan kakiku yang dihinggapi lima hingga sepuluh lalat karena duduk di sebelahnya.

"Eh nenek, nggak kok nek. Nggak papa. Nenek lanjutin aja makannya," kataku sambil memperhatikan nenek itu yang sempat terhenti makan karena menanyaiku.

"Iya neng. Nenek makan ini neng, ketela goreng. Kalo beli nasi mahal neng. Mending nenek makan ini aja yang murah, cuma 2000."

Deg.

...

Ketika kamu merasa hidupmu sulit, bersyukurlah, masih ada yang lebih sulit di luar sana :'

Semangat neneeeeek. Terimakasih untuk obrolan siangnya. Terimakasih doa dan wejangannya :')


"Jangan berhenti meraih cita-cita ya neng" - nenek, 74 tahun.

L's

DIJUAL : Wooden Clip / Jepitan Kayu

Posted by Leila Husna On Kamis, 08 Januari 2015 14 komentar

Halo guys!

Betewe ini pertama kalinya aku pengen ada yang baca postinganku *serius*
Jadi dibaca yak! hahahaha.

Sebenarnya ini promosi terselubung. Ya udah lah nggak papa, sekali-kali iklan yak. (sekalinya ada iklan, eh ngiklanin produk sendiri hahaha, miris)

Jadi, buat yang hobi foto, hobi selfie, suka ngumpulin kata-kata mutiara, sayang banget kan kalo cuma berujung di hape atau laptop doang. Nah biar kamarnya makin kece, bisa tuh foto-foto, kata-kata mutiaranya, atau apapun itu, digantung pake wooden clip + tali rami.

Fast Response : sms/wa/line 08985890115 (leila)
Find me on : tokopedia and OLX
wooden clip
Plain - 10.000 isi 10
Warna - 10.000 isi 10 warna campur
country - 20.000  isi 12 jepitan + tali rami 1,5 meter
Day - 20.000 isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter
Emoticon - 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter
Face - 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter
Fruit 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter
Heart - 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter
Tali rami
 5 meter 10.000
70 meter 95.000
nerd 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter
number 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter

Panda 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter
Paris 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter
Totoro 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter
Wheter 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter
Minion - 20.000  isi 10 jepitan + tali rami 1,5 meter


Buat kamu yang udah beli wooden clip sama tali, terus bingung mau digantung ke tembok nya pake apa, bisa loh pake paku, atau ditempel pake selotip/lakban. Kalo aku sih, berhubung tembok kamar kos ngga sekuat beton alias rapuh, jadi cukup pake tush pin aja udah nancep hehehe.


Betewe wooden clip nggak cuma bisa dipasangin sama tali rami doang lho. Beberapa project di bawah ini barang kali bisa jadi ide buat kamu yang mau mulai dekor, nyecrap, dll. Atau mau dipake buat jemur pakaian? Boleh, biar makin kece pakaiannya, tapi rela? hahaha. Bisa juga buat jepit hidung biar mancung wakaka. *oke maap saran sesat*

scrap frame: using frame, wiremesh (kawat), wooden clip, and fake flower
salah satu sudut kamar kos. one of my favorite project :D
Untuk project lainnya, cek di pinterest  atau instagram @leilahusna

L's

Reuni Anak Komplek

Posted by Leila Husna On Rabu, 07 Januari 2015 0 komentar

Jumat kemarin udah on fire pokoknya hari itu harus mulai belajar TKD serius (karena sebelumnya sedikit belajar-banyak tidur, sedikit belajar-banyak makan, atau sedikit belajar-banyak ngenet, hahaha), tapi sekitar jam setengah 11 dapet sms dari 2 kawan lama, sebut saja mas Yoni sama mas Fahmi, yang intinya mau ngajak main. Mereka ini adalah tetangga dan mantan tetangga di komplek rumahku (Semarang) yang sekarang pada kerja di Jakarta. Dari dulu tiap diajakin main aku nggak pernah bisa karena waktunya nggak tepat. Ya udahlah sekali ini nggak papa, meskipun nggak begitu tepat juga tapi ya udahlah, anggap aja refreshing karena libur akhir tahun ini nggak pulang kampung T.T Ah, tapi kenapa ya dari kemarin tiap niat mau belajar selalu aja ada godaan halang merintang menghadang...

Pukul 13.30 mereka udah tiba di depan pintu kos. Begitu aku buka pintu..
"Lah, kok kalian motoran? Terus aku gimanaaa???" cukup tercengang melihat mereka datang mengendarai 1 motor dengan muka pringas pringis tanpa dosa -______-

Aku : Terus kita mau kemana?
Mas Yoni : Mau kemana mas?
Mas Fahmi : Mau kemana la?
Aku : Lah, yang ngajakin siapa -____-
Mas Yoni : Ke puncak!

WHAT?

Aku : Ih serius? Macet lah. Ngapain juga ke puncak?
Mas Yoni : Ya...paling... makan jagung bakar

mas ... -___-

Dan setelah beberapa perdebatan geje, akhirnya tetep aja keputusannya: ke puncak. Tapi udah ku wanti-wanti jangan sampai malem banget, gila aja kalo besok aku tepar terus kapan belajarnya -.-

Biar makin rame, kita undang lagi 3 personil, masih tetangga rumah ku juga, yaitu mas Nasir dengan paket lengkap (istri + anak) haha. Berhubung mbak Winda (istrinya mas Nasir) pulang kerja jam 4, jadi rencana kita dipending dulu sampe jam empat nanti.

Pukul 14.15, disaat aku lagi enak-enak rebahan di atas kasur, tiba-tiba mas Yoni sms
"ke pom bensin sekarang ya, kita otw kesana"

Bingung, baru juga setengah jam berlalu semenjak mereka berdua pulang, kok udah sms lagi minta ketemu di pom.

Aku : Ngapain? ini sms pending atau emang beneran lagi otw?
Mas Yoni : Beneran. Buruan.

Ih dasar kam-to-the-pret, tadi bilang kek kalo kalian cuma pulang bentar ambil mobil doang. Ku pikir berangkatnya jam 4, udah ganti baju pula nih, harus siap-siap lagi kaaaan -____-

Pukul 14.30 kita otw ke rumah mas Nasir di Jakarta Selatan. Sempet nyasar juga di jalan tol karena keasikan ngobrol jadi nggak liat petunjuk jalan. Tapi akhirnya sampai juga di rumah mas Nasir. Ah, Jaksel emang tata kota nya paling enak diliat, beda ya sama Jaktim :3

Sampai sana kita sholat dulu di masjid dekat rumah mas Nasir sambil nungguin mas Nasir yang lagi jemput mbak Winda.

Setengah jam berlalu. Satu jam berlalu. Satu setengah jam berlalu. Pukul 17.30 dan akhirnya mas Nasir datang juga dengan membonceng mbak Winda dan Yesha yang masih berumur 2,5 tahun.

Mas Fahmi : Sekalian habis magrib aja deh berangkatnya
Aku : Kita jadi ke puncak?
Mas Yoni : Jadi lah
Aku : Heh, mau pulang jam berapa?? Jangan malem banget woy pulangnya -___-
Mas Yoni : Iya emang nggak pulang malem. Pulang pagi.

mas ... -___-

Habis magrib kita cuuss berangkat. Sebelumnya mas Fahmi bilang kalo kayaknya kita beneran nginep. Berhubung dapet jarkom kalo TKD diundur tanggal 8, ya udah lah nginep juga nggak papa. Tapi masalahnya aku nggak prepare apapun -___-

Di mobil.
Mas Yoni : La, di belakang ada snack, di tasku. Ambil aja.
Aku : Oke.

*mata celingukan ke jok belakang dan menemukan tas gunung yang isinya lumayan penuh*

Aku : Ih mas, kok kamu kampret, udah prepare banget bawaannya. Sampe bawa tas segede itu. Udah siap banget mau nginep. Ini kayaknya dari awal udah rencana mau nginep tapi nggak bilang-bilang dan akhirnya aku tertipu masuk perangkap -___-
Mas Fahmi : Iya nih Yoni, aku juga nggak bawa apapun.
Mas Yoni : Ih nggak yo, aku emang mau nginep di tempat mas Fahmi makanya bawa barang banyak. Bukan sengaja mau nginep di puncak *berkelit*

Ada kejadian konyol saat kita masuk salah satu gerbang tol.
Mas Yoni : Lah, kok nggak ada petugas tol nya? Terus ini gimana dong?
Mas Fahmi : Ada tombol nggak? Coba tekan tombolnya
Mas Yoni : Nggak ada tombol
Aku : Ngapain cari tombol? emang mau parkir? -___-
Mas Fahmi : Ya siapa tahu keluar struk trus bayarnya nanti pas keluar
Mas Yoni : ih terus gimana nih?

Kita mulai panik karena terjebak di gerbang tol. Nggak bisa maju karena palang tol nya belum terbuka dan nggak bisa mundur karena antrian mobilnya udah mepet. Sementara mobil belakang udah bunyiin klakson melulu.

Aku : Ih, kayaknya kita salah antri. Ini khusus yang e-money
Mas Yoni : Duh, aku nggak punya, pake kartu indomaret bisa nggak ya
Aku : Aku ada, tapi kayaknya saldonya tinggal dikit. Mbak Winda ada?
Mbak Winda : Sama, sisa empat ribu doang kayaknya
Aku : Aku nggak tahu sisa berapa, tapi udah beberapa kali buat naik bus sih. Coba aja nih

Dan alhamdulillah bisa! Heran juga kok masih bisa buat bayar tol 8500, padahal seingetku udah tinggal dikit karena dari pertama bikin belum pernah isi saldo. Wah alhamdulillah banget pokoknya. Nggak kebayang apa jadinya kita kalo e-money ku nggak cukup :')

Pas mau masukin e-money ke dompet, kayak ada yang kurang gitu di dompetku. Kok kayaknya ada yang beda, ada yang janggal. Setelah beberapa saat baru nyadar, kartu ATM Mandiriku nggak adaaaaaaaa. Mati laaaah. Aku cek di tas nggak ada, di saku juga nggak ada karena bajuku nggak ada sakunya hehehe. Pokoknya udah aku cari nggak ada. Jangan-jangan....ketinggalan di ATM. Duh maaak, odong banget. Tadi pas kita nyasar di jalan tol, kita sempet keluar ke jalan raya dan mampir pom bensin. Disitu aku sempet ambil uang di ATM Mandiri. Setelah ku ingat-ingat lagi kayaknya aku cuma ambil uang sama struknya doang tapi lupa ambil kartunya, duh odong banget bisa-bisanya hilang ingatan begitu liat uang T.T

Aku coba hubungi Mandiri Call, tapi CS nya sibuk mulu. Entah berapa belas kali telpon sampai akhirnya diangkat juga. Eh giliran diangkat, si Yesha nangis jadi nggak begitu kedengeran suara CS nya, akhirnya ditutup sama abang CS. Abang tega :'(

Di jalan macet super. Yesha nggak mau berhenti nangis karena sepertinya dia sudah lelah, sama Yes, Lela juga lelah... lelah menelpon abang CS yang tak kunjung mengangkat telepon.

Jam 22.30 kita baru sampai Bogor sodara-sodara. Super banget macetnya. Akhirnya diputuskan nggak jadi ke puncak dan kita makan aja di pecel lele pinggir jalan.

Aku : Mbak, jadi, kita jauh-jauh ke Bogor mau apa mbak? cuma mau makan ayam kremes hahahaha
Mbak Winda : Sama ngilangin ATM, la
Aku : mbaaaaaaaak.....
Mas Fahmi : sama makan daun poh-pohan.

Hahaha, iya, meskipun perjalanan kali ini ngenes banget dan mestakung, semesta tak mendukung, tapi setidaknya aku ngerasain juga lalapan daun poh-pohan. Nggak pernah lihat dan nggak pernah denger sebelumnya. Semacam kayak kemangi tapi daunnya besaaaar. Agak bingung juga ngeliat daun-daunan di atas meja. Ini lalapan atau daun jatuh dari pohon? hahaha.

Setidaknya di depan pecel lele ada taman, jadi Yesha dan aku bisa main ayunan bentar.

Setidaknya, meskipun kartu ATM ku ilang, untungnya yang ilang ATM Mandiri, bukan ATM BRI, makin ribet urusannya kalo ATM yang sekaligus KTM itu hilang -.-

Setidaknya (lagi), kalo nggak begini, nggak akan ngumpul bareng sama temen-temen Semarang yang udah punya kesibukannya masing-masing di Ibukota. Main sama mereka berasa lagi pulang kampung.

Dan setidaknya (lagi), hari itu aku nggak jadi membenamkan diri di kamar belajar TKD karena ternyata TKD nya ditunda (lagi) HAHAHA. Untung aku mau diajakin main, yah meskipun ngenes tapi setidaknya masih bisa menghirup udara Bogor. Kalo waktu itu aku tolak ajakan main karena TKD, duh, sakitnya tuh disini pak. Bener-bener deh ini kampus, suka banget pehape -.-

Tuh kan, masih banyak hal yang bisa disyukuri di balik setiap cobaan, di balik setiap kengenesan. Think positive lel, barang kali TKD pun demikian :)

Iya, setidaknya malam ini bisa bersih-bersih kamar, nyuci baju, nulis blog, dan tidur!

Setidaknya, mungkin, di waktu yang lain kita lebih siap :) Aamiiin

L's

Bukan PKL

Posted by Leila Husna On Selasa, 09 Desember 2014 0 komentar

Sabtu pagi entah kenapa rasanya mager banget. Sepagian bahkan sampai matahari udah cukup tinggi masih aja guling-guling di kasur. Semacam melepas penat sejenak sebelum UTS minggu kedua tiba.

Di saat lagi mager-magernya, sekitar jam setengah 11, ada yang ngetuk pintu kos. Dari suaranya sih nggak asing, suara Ksatrio. Eh tapi pas aku buka pintu, yang muncul bukannya Ksatrio tapi bu dosen setis. Aduh mak, ada apa pula ini dosen setis ke kosanku. Mana muka kucel nggak ketulungan pula.

Aku : Eh ibu, ada apa ya bu?
Bu dosen : Ini, ibu mau survei sebentar tentang uji coba indeks pembangunan kebudayaan dari Ke*men*dik*bud
Aku : Oh iya bu silakan
Bu dosen : Bapak atau Ibu kos nya ada nggak?
Aku : Waduh, nggak ada bu. Emang nggak tinggal sama ibu kos sih bu, cuma penjaga kos aja adanya
Bu dosen : Wah nggak ada ya. Tadi ibu ditunjukin sama Ksatrio ke sini. Kira-kira di mana ya ada rumah tangga yang punya ART umur 17-24 tahun? Anak kos juga nggak papa deh, tapi yang satu rumah sama Ibu kos. Dan yang di kelurahan bidaracina ya, kalo deketnya sih sekitaran bonsay aja.

Agak lama sih aku mikirnya, karena kosan temen-temenku yang di bonsay kebanyakan pisah sama ibu kos. Awalnya aku nunjukin rumah tetangga yang punya anak usia 20an, tapi ternyata udah keduluan disurvei sama bu dosen lainnya. Terus lanjut ke beberapa rumah di sebelahnya, hingga akhirnya ketemu juga sebuah kos yang satu rumah dengan pemiliknya.

Nah dari sini nih segalanya dimulai. Awalnya kan aku cuma mau nunjukin satu rumah doang, tapi berhubung bu dosen nggak paham daerah bonsay dan beliau minta supaya aku nemenin beliau, akhirnya keterusan deh ke rumah-rumah yang lain dan ikutan survei keliling bonsay jadi penunjuk jalan yang akhirnya merangkap juga sebagai PCL/pewawancara. Padahal aku juga nggak tahu jalan-jalan tikus bonsay sih sebenernya, sotoy aja main masuk gang sekenanya, hingga akhirnya tersadarkan, mau menuju ke gang manapun itu bisa masuk dari gang manapun, bahkan gang sekecil apapun bisa tembus kemana-mana, semacam semua gang terhubung meski keliatannya berkelok-kelok. *Ya Allah lel, 4 tahun di bonsay kemana ajaaaa*

Btw, sebenernya pas bu dosen minta aku supaya nemenin beliau, aku galau banget cuy. Bukan, bukan karena nggak mau nemenin, kan kasian juga kalo bu dosen bergerilya sendirian tanpa tahu medan perang. Bukan karena mau belajar juga, bukaaaan. Stres juga kalo dipaksa belajar non-stop. Tapi karena....aku belum mandi T.T Seriusan bingung banget gimana ngomongnya sama bu dosen. Malu banget kan kalo ketauan jam segitu belum mandi. Aku udah memutar otak dengan segala cara, akhirnya dapet ide juga. Jadi, pas bu dosen mau melakukan survei di rumah yang aku tunjukin tadi, aku bilang begini...

Aku : Bu, saya tinggal sebentar ya, mau keliling-keliling dulu ya, cari rumah-rumah yang ada ART 17-24 nya
Bu dosen : Boleh, tapi nanti balik lagi kesini kan? (si ibu takut banget aku kabur hahaha)
Aku : iya bu hehe

Nah aku nggak bohong kok teman-teman, aku beneran keliling nyari rumah tangga yang punya ART 17-24 tahun, tapi kelilingnya bentar doang, habis itu langsung lari balik ke kosan, mandi kilat, terus cus balik lagi ke bu dosen. Alhamdulillah nggak sampe bikin bu dosen nunggu karena pas sampe sana ternyata wawancara belum berakhir.

Oh iya, pas setelah mandi tadi, aku sengaja pake baju yang sama, niatnya biar nggak ketahuan gitu kalo habis colong-colongan mandi. Tapi, odong banget, aku tidak berpikir selangkah lebih maju. Aku lupa kalo kostum ku ini gembel bangeeeet. Apalagi kalo dibandingin sama penampilan bu dosen yang rapi banget, duh timpaaaang sekali. Aku cuma pake training, kaos oblong, sama sandal jepit joger yang kegedean, dengan warna sandal kiri pink cetar, warna sandal kanan merah cetar. Ya emang sih itu kostumku sehari-hari, tapi kan nggak buat nyacah juga kaaaaaan?  Duh odooong banget. Kenapa tadi nggak ganti baju yang rapian dikit kek. Pantesan selama nyacah sering banget ditolak, entah, mungkin aku lebih keliatan kayak orang minta sumbangan kali ya T.T Bahkan saat bu dosen memperkenalkan aku ke rumah tangga - rumah tangga "ini mahasiswa saya" kayaknya banyak yang bermuka kaget semacam nggak percaya. Aduh malu deh eke. 

Selain itu ada juga permasalahan lainnya, yaitu "image". Oke, sebenernya malu juga ngomongin image, berasa aku punya image bagus aja hahahaha. Jadi, selama survei berlangsung, seringnya aku yang jadi pewawancara abal-abal yang kondefnya baru diajarin sambil jalan. Nah kalo pas yang disurvei itu anak tingkat empat, belum-belum udah tanya "loh, kok aku ikut didata? kan aku nggak satu dapur sama ibu kos" aduh tolong. Beda cerita kalo yang didata adek tingkat "ini buat skripsi ya kak?" -___- Lain lagi kalo yang diwawancara rumah tangga umum "Ini sama ibunya ya? kok nyacah minta ditemenin ibu?" aduuuuuh maaaaak, image gue, image gueee, berasa aku anak manja yang kemana-mana mesti dianter ibunya, bahkan nyacah sekalipun. Nggak cuma satu orang ya yang ngira bu dosen itu ibuku, buaaaaanyaaaak.

Permasalahan ketiga, karena ini masih uji coba, belum sensus yang beneran, jadi belum ada listing. Alhasil kita harus nyari sendiri rumah tangga mana yang ada ART umur 17-24 tahun di wilayah sampel terpilih. Dan itu susah bingit broh. Sekalinya ketemu yang memenuhi syarat, eh ditolak. Yang "saya sibuk" lah, "saya mau pergi" lah, bahkan ada yang berkelit seribu alasan, semacam takut ditanyain macem-macem. Ya Allah, PKL banget ini mah. Tapi ada juga yang baik banget, welcome, dan mau nunjukin rumah-rumah mana aja yang ada ART 17-24 tahun nya :')

Permasalahan keempat, hujan. Kita udah mengitari bonsay dari dataran tertinggi sampai dataran terendah. Kebetulan pas kita lagi di dataran terendah bonsay, tiba-tiba hujan. Udah nggak bawa payung, daerah rawan banjir pula. Nggak lucu juga kan kejebak banjir pas lagi nyacah. Sempet berteduh di beberapa tempat, lalu melanjutkan perjalanan, lalu berteduh lagi, lalu lanjut lagi. Ini cuma bonsay ya, "cuma" ngiterin sensus sampe gang asem, tapi berasa kayak udah jalan jauh banget.

Jam 5 sore akhirnya 25 rumah tangga terselesaikan. Iya guys, cuma 25 kuesioner doang tapi menghabiskan waktu sebegitu panjang. Ya Allah bener-bener deh, langsung inget momen PKL di Lampung. Nggak kebayang kalo bu dosen tadi sendirian, makin kasian lagi kan ngiterin bonsay yang naik turun, gang-nya banyak banget, tanpa tahu arah, hujan pula. Aku sih ngebayangin aja gimana kalo bu dosen itu ibuku (karena umur ibuku sama bu dosen cuma jarak setahun), kasian kan kalo ibuku yang udah kepala lima harus jalan kaki selama 7 jam lebih :' itu lah kenapa aku nggak bisa nolak waktu bu dosen minta aku nemenin beliau. Btw, aku baru tahu kalo beliau bukan dosen, tapi pegawai. *Ya Allah lel, kemana aja kamu 4 tahun di setis??* Ya kirain semua pegawai itu dosen :3

Daaan akhirnya cerita "PKL kedua" berakhir sampai disini. Nggak ada ceritanya anak tingkat akhir jadi PCL lagi kalo bukan begini. Sehari jadi PCL abal-abal, PCL dadakan dengan kostum mengenaskan.

L's