KEPO

Posted by Leila Husna On Sabtu, 02 Juni 2012 0 komentar


Pernah nggak sih kalian ketemu sama orang kepo? Orang yang sukanya pengen tahu banget urusan orang  bahkan sampe ke detil-detilnya, pokoknya udah mirip banget sama polisi kalo lagi ngintograsi. 

Ilustrasinya nih :
A : *ngetwit* kenyaaaaang
B : *retweet* habis makan apa lo? beli dimana? harganya berapa? kok nggak bagi-bagi sih? enak nggak? masih ada sisa nggak?
A : kepo banget sih lo!

pokoknya bawel banget, pengen tau aja urusan orang :/



Ada juga jenis kepo yang diam-diam atau biasa disebut stalking, dia itu pengen tau banget apa yang dilakuin seseorang, nah biar nggak ketahuan kalo dia itu kepo, makanya dia cari tahu sendiri dengan cara stalking  fb, twitter, dll, hanya untuk mendapatkan berita terbaru dari seseorang tersebut, misalnya nih suka ngepoin timeline seseorang dari masa lalu atau ngepoin seseorang yang diharapkan jadi masa depan #eaaa #nahloooo. Kalo kepo jenis ini sih saya dan (mungkin) kalian yang baca juga termasuk kali yaa hahaha.



Tapi bukan kepo semacam ini yang pengen aku bahas, melainkan kepo yang dilakuin oleh orang asing yang mana  keponya itu bener-bener kebangetan dan ngeselin banget, kayak kejadian tadi siang nih.

Jadi gini nih, tadi siang aku sama Dinar naik angkot menuju C*rrefour. Nah ada tuh tante-tante (usia 40an lah) naik angkot yang kita naiki. Beberapa menit kemudian, ada mbak-mbak usia 25an, bawa anaknya yang usianya 5 tahunan, naik angkot yang kita naikin juga. Nah disinilah adegan kepo dimulai.

Tante-tante >> sebut saja Tante A 
Mbak-mbak usia 25 >> sebut saja Mbak B
Anaknya mbak B >> sebut saja dek C

Tante A : Darimana sih?
Mbak B : Dari rumah
Tante A : Rumahnya mana?
Mbak B : Jatinegara
Tante A : Jatinegaranya mana? Gang apa? Terus ini mau kemana?
Mbak B : Mau main aja
Tante A : Main kemana?
Mbak B : Deket kok, kramat jati
Tante A : Kramat jatinya mana? gang apa? 
Mbak B : Ya deket-deket situ sih.
Tante A : kok sendirian? Suaminya mana? Kok nggak ikut? suaminya di rumah ya?
Mbak B : Kerja
Tante A : Kerja dimana?
Mbak B : di Hotel
Tante A : Hotel apa? Sebagai apa kerjanya?
Mbak B : Hotel Y, sebagai kepala blablabla (aku lupa mbaknya bilang kepala apa)
Tante : Wah berarti gajinya banyak dong.
Mbak B : ...
Tante B : wah kucirnya bagus, beli dimana? (sambil nunjuk dek C)
Mbak B : di mall
Tante A : mall mana?
Mbak B : (nggak dijawab dan kayaknya udah males jawab)
Tante A : Ini anaknya bukan sih?
Mbak B : Iya. kiri bang
Tante A : Kok turun di pasar? mau ke pasar?
Mbak B : Nggak, janjian sama temen disini
Tante A : Janjian dimananya sih? mau kemana sih?
Mbak B : (langsung pergi tanpa ngejawab pertanyaan terakhir dengan muka super bete)


Aku sering sih ngobrol sama orang asing di angkot atau dimana gitu, nggak masalah sih sebenernya, apalagi kalo nada dan cara tanyanya itu ramah dan emang cuma buat ngobrol-ngobrol aja. Tapi percakapan antara Tante A dan mbak B itu nggak bisa disebut ngobrol, melainkan ini hanya percakapan 1 arah dengan nada dan cara tanya yang nggak ramah sama sekali alias bikin bete. Nadanya itu udah kayak ngintrogasi orang dan juga nggak ada spasinya alias tanya terus nggak berhenti-berhenti. Bahkan tanyanya kadang udah kelewat batas, udah masuk ke hal-hal privasi orang. Aku aja yang bukan korban pun ikut bete dengernya, rasanya pengen ikut turun sama mbak B karena takut jadi korban kepo selanjutnya. Dan ternyata bener kan dugaanku, Tante A nyari korban lain. Aku sih nyari aman aja dengan menghindari eye-contact dengan Tante A, dan karena itulah Tante A nyari korban lain yaitu.....Dinar wakakaka. Sekarang gantian Dinar yang diinterogasi sama Tante A wkwk. Cemunguuuudh Dinar!!!! yang tabah yaaa hahaha.

0 komentar:

Poskan Komentar