Road to Dufan!

Posted by Leila Husna On Sabtu, 16 Mei 2015 0 komentar

Ada satu list jalan-jalan yang terserah mau dibilang kekanak-kanakan, cupu, atau kampungan, tapi dari 3 tahun lalu belum kesampaian juga. Yap, dufan. Alesannya pun nggak jauh-jauh dari kantong yang selalu bertepuk sebelah tangan dengan waktu. Waktunya ada, kantongnya nggak ada. Kantongnya ada, waktunya nggak ada. Seringnya sih kantongnya nggak ada hahaha. Hingga akhirnya, the dream comes true..

Niatan jalan-jalan ke dufan ini sebenernya cuma seonggok impian dari aku sama Khusnul, doang. *macem jones forever alone deh kami kemana-mana berdua*. Untungnya dari temen ngaji juga ada rencana mau kesana, mumpung promo bikers (promo dufan untuk pengendara motor jabodetabek, syaratnya cuma nunjukin STNK asli + fotocopian, diskon 50%, 1 STNK bisa untuk berdua). Jadilah kami bertujuh (aku, Khusnul, mbak Anita, Ines, Tiara, Surya, Rofiq) road to dufan! *Itupun setelah ribet kebingungan cari STNK sana-sini sampe akhirnya bikin grup wa dan sok kenal pinjem STNK ke surya-rofiq.*



14 Mei 2015

Antrian Tiket Masuk DUFAN

Pukul 08.30 aku sama Khusnul cus ke dufan naik transjakarta. Sedangkan lainnya kumpul dulu di masjid Nasrum dan motoran. Sekitar jam sembilanan aku sama Khusnul udah sampe dufan dan wow banget, antriannya udah macem ngantri BLT. Padahal loket aja belum buka :3


Jam 10 mereka sampe dufan, dan tiba waktunya ketika cowok lebih berguna daripada cewek. Ngantri!

Disaat yang cowok ngantri unyel-unyelan engap-engapan, yang cewek malah selfie. Kita mah gitu orangnya.


Nah saat nungguin mereka ngantri, ada mbak-mbak yang dibopong ke luar, kayaknya sih nggak kuat ngantri sampe pingsan. Yang nolong banyak banget, baik-baik pula pada beliin minum. Pas dilihat, ah pantes, mbaknya cantik binggo. Jadi mikir kalo aku yang pingsan, boro-boro ada yang beliin minum, yang ada ampe tangan melambai-lambai minta tolong pun kagak ada yang nolong, hahaha, miris.

Tibalah saat Rofiq-Surya keluar dari pintu antri tiket. Muka macem orang kehabisan nafas, dateng sambil bilang "Kami cuma beli 5 tiket, STNK yang satunya nggak berlaku". Ternyata STNK nya Surya yang mau dipinjemkan ke aku sama Khusnul itu lagi diperpanjang, jadi dia cuma bawa surat pajaknya, dan itu nggak berlaku untuk promo dufan. 

Selama 15 menit aku, mbak Anita, Surya, Rofiq lomba ngomong. Yang lain pada nggak tau karena lagi wudu. 

Surya : STNK nya lagi diperpanjang. Ini cuma bawa surat pajaknya doang. Biasanya kalo sama polisi masih berlaku kok surat pajaknya, Ternyata di sini nggak berlaku.
Mbak Anita : Lah kenapa nggak bilang, kan aku bawa stnk satu lagi.
Rofiq : Ya kami mana tau. Udah kalian aja yang main. Kami nggak usah nggak papa, udah sering juga. Kami tunggu aja di pantai atau gimana gitu kek.
Aku : Nggak, kita antri lagi aja
Surya : Parah antrinya, tadi aja ada yang pingsan. Sayang juga waktunya, mau main jam berapa, ini aja udah dhuhur
Aku: Nggak.

Intinya, dua cowok ini mau ngalah nggak main sedangkan aku sama mbak Anita bersikeras mau ngantri lagi. Sampe akhirnya mbak Anita telpon sodaranya yang kerja di dufan, siapa tahu ada jalan. Dan aku sama mbak Anita pun pergi ke depan pintu dufan mau ketemuan sama sodaranya.

Sampai disana, ternyata emang nggak ada jalan lain selain ngantri ulang. Okelah, akhirnya kita diem-diem ngantri tanpa ngasih tau mereka.

*telfon*
Aku : kalian sholat dulu, makan dulu, masuk dulu, main dulu ajaaa. kami masih nunggu sodaranya mbak Anita
Khusnul: kalian nggak ngantri kaan?
Aku : udah ya ya ya, aku tutup

*SMS*
Khusnul : Leiii, kaliang nggak ngantri kaaan?
Khusnul : Leeeeei
Khusnul : Leiiii T.T

Dan aku kebingungan. Mau boong bingung, nggak boong juga bingung. Akhirnya aku serahin hapeku ke mbak Anita, biar mbak Anita yang bales.

Hapeku geter-geter. Bodo amat. Nggak ku angkat. Sms masuk dari Khusnul banyak banget. Intinya mereka tetep kekeh nungguin kami. Meskipun berkali-kali udah ku bilang "masuk aja dulu, main dulu" mereka tetep nunggu kami dan kami pun tetep kekeh bohong lagi nggak ngantri. 

Sama seperti mereka yang nggak bisa main tanpa kami, kami pun juga nggak bisa main tanpa rofiq-surya yang udah 1,5 jam ngantri, dan itu posisi aku sama khusnul yang nggak punya STNK.

Meski demikian, tetep aja, kami ngantri, mereka selfie. Mereka mah gitu orangnya.


Satu jam berlalu dan antrian kami makin mendekati loket. Aku tertinggal di antrian tengah, sedangkan mbak Anita udah nyaris sampai depan. Mbak Anita udah ngelambai-lambai nyuruh aku maju, meski sebenernya nggak ada sela buat maju ke depan saking penuhnya orang. Dan cewek-cewek depanku udah pasang barikade takut aku serobot antriannya.

Aku : Mbak, misi, saya mau ke depan
Mbak X : Nggak bisa mbak.

*diam sejenak* 

Aku : Mbaak, misi bentar

*mbak nya cuma ngelirik*

Aku : Mbak, saya mau ke depan

Mbaknya nggak peduli. Aku udah setres macem anak ayam kehilangan induk. Tiba-tiba berubah jadi anak labil yang curcol nggak jelas.

Aku : Mbaaaak, terus aku harus gimana, aku nggak mau nyerobot mbak, aku cuma modal badan doang disini. Itu temenku udah di depan, udah mau dapet tiket, dan aku ketinggalan disini, temenku udah mau pergi, terus aku ngapain disini mbaaak T.T

Dan aku nggak berhenti ngomong kayak orang setres dengan muka memelas kayak orang mau nangis, sampe mbaknya panik, "oh iya iya mbak, silakan silakan" trus tiba-tiba ngebukain jalan. What the...

Kalo diinget-inget saya malu juga. Tapi keren juga saya.

Setelah dapet tiket... "Mbak, kita pasang muka bahagia ya, jangan sampe ketahuan habis ngantri", kataku.

Dan sampai sana langsung ditodong pertanyaan. "kalian ngantri kaaaaaaan?????"

"Yang penting udah dapet tiket kan". Masih aja nggak mau ngaku hahaha.

dari kiri ke kanan : aku, rofiq, tiara, surya, khusnul, ines, mbak anita

***

MASUK DUFAN

Pukul 13.30 kami baru masuk dufan. Waktu abis cuma buat ngantri tiket masuk doang. Target awal sih udah bisa main 2 wahana aja alhamdulillah, mengingat antrian dan waktu. Wahana pertama adalah Halilintar alias Roller Coaster.

Hal yang paling nyesek dari wahana ini adalah...ngantrinya 1,5 jam, mainnya 1 menit 15 detik. Tua di antrian ini mah.
ngantri. selfie. hape jatuh. maaaaaak T.T
masih ngantri
akhirnya naik jugaaaaa. alhamdulillah otak masih di atas, kaki masih di bawah. nggak tau deh kalo rofiq-surya
Wahana kedua adalah kicir-kicir. Ngantri, jangan ditanya. 



Selama main kicir-kicir, rasanya udah nggak sanggup teriak, tapi tetep aja teriak "Unulll, aku capek teriaaaak, aaaaa, Unuulll aku capek teriak, aaaaa, Unul aku capek teriak, aaaa!!!!" Sedangkan si Unul cool banget diem aja, pas ku lirik, ternyata dianya lagi merem wkwkwk.

Wahana ketiga ontang-anting, nama kerennya Komedi Ayun Putar atau apa gitu, pokoknya diayun-ayun, diputar-putar. Yang aku takutin disini adalah nyungsep di pohon-pohon.

Persiapan, selfie duluuu.
Kata rofiq : "Aduh seneng banget nih diperebutkan" ampe dia ngepost di intagram, path, facebook. kasian ya.

Wahana keempat yaitu tornado!

Rofiq : Gue kasih tau sesuatu
Kami : Apaan?
Rofiq : Ntar aja deh, ntar kalian nggak jadi main. Ntar gue kasih tau pas kita udah duduk di wahananya.
Kami : Woooi

Pas udah duduk di wahana.
"gue kasih tau ya, jadi, pengaman di tornado itu kayak gak kenceng gitu" *langsung mringis tanpa dosa*

Wooooi, dasar kupret emang tuh anak.

Betewe tadi pas ngantri tornado yang super panjang, kita ngebahas wahana selanjutnya.
Rofiq : Nanti arung jeram tas nya basah
Aku : Lah, terus baju gantiku basah dong, hapeku juga dong
Surya : Ya, basah, dikit
Aku : Nul, kamu plastikin nggak baju gantimu?
Khusnul : Nggak lei, nggak bawa plastik juga
Aku : Eh, aku adaaaa.

Tanganku langsung ngerogoh tas, nyari-nyari plastik risol. "Taraaa!" aku langsung angkat tanganku tinggi-tinggi mau pamer plastik bungkus risol. Tapi pas ku lihat plastiknya, ternyata aku salah ambil, yang ku ambil bukan plastik risol, tapi plastik yang isinya pemb*lut. Hyaaa, malu banget. langsung aku turunin tanganku, kumasukin lagi plastiknya ke dalam tas. Sumprit malu abis.

Aku : kalian nggak liat kaaan? kalian nggak liat kan?
Suya : apaan? apaan?
Rofiq : aku liat

Tidaaaaaak. Rasanya pengen masukin muka juga ke dalam tas. :'|

Setelah main tornado kita muter-muter nyari mesin minuman otomatis. Tapi berhubung banyak yang rusak, jadi kami pindah dari satu mesin ke mesin minuman otomatis lainnya.

Nah dari pertama tadi, entah kenapa mesin-mesin minuman ini kayak ada dendam bebuyutan sama saya. Mereka masukin duit yang keluar minuman, giliran aku yang masukin duit, nggak ada yang keluar. Duitku ditilep T.T syedih. Nggak cuma sekali loh. Dua kali. Bahkan pas yang kedua itu, ada bapak-bapak yang mau masukin uang trus ku tahan.

Aku : Jangan pak, rusak mesinnya. uang saya ditilep.
Bapak Y : Saya coba ya

Begitu bapaknya masukin duit, nggak ada minuman yang keluar. Tapi bapaknya masih beruntung, uangnya keluar lagi.

Aku : Loooh paaak, kok uangnya bisa keluar pak, uangku gimanaaa T.T 

Ines gedor-gedor mesinnya. Mbak Anita maki-maki mesinnya, katanya "woi haram tuh haram nilep duit", yakali mbak, ceramah ke mesin. wkwk.

Dan entah karena mukaku yang kasian atau gimana, bapaknya langsung bilang "ini uangnya buat mbak aja. coba cari mesin yang lain mbak". Woaah saya speechless. sebegitu kasiankah mukaku.

Kata surya-rofiq, "jangan mbak lela lagi yang masukin duit". Iya, saya juga nggak mau T.T. "Cari minuman yang ada orangnya aja!" kapok saya. Dan kami pun nyari toko yang jual minuman.

***

PULANG

Pukul 19.00, sebenernya masih ada 1 wahana yang belum kesampaian, arung jeram. Yap, kami pengen basah-basahan, udah siap-siap bawa baju ganti bahkan. Tapi berhubung antriannya masih panjang dan jam 8 ada ngaji, ya sudah kami pulang.


Niatnya aku sama khusnul mau naik busway atau taxi, tapi kata mbak Anita, "udah motoran aja" dan setelah debat panjang lebar, mikir-mikir, ya udahlah fix, maik motor.

Nggak ada yang lebih cabe dari perjalanan dufan-kramat asem, bonceng 3, kerudungan pula.


Untuk malam itu aja, terseraaah, udah capek, udah nggak peduli diliatin. Malu pun ya udah, nggak kenal juga.

Odongnya, pas di jalan menuju gerbang keluar ancol, dari jauh kayak ada rompi polisi gitu. Kami panik. Aku sama khusnul langsung turun jalan kaki. Tapi setelah kami dekati, ternyata itu bukan polisi tapi security ancol -___-

Pas udah di jalan raya masih ada aja kejadian, sepatunya mbak Anita jatuh 2 kali. Udah bonceng tiga, rempong ambil sepatu, diliatin banyak orang pula. Sampe-sampe mbak Anita nyetir motor tanpa pake sepatu haha.

Dan yah, itu akhir perjalanan dufan hari ini, mulai dari pagi ngantri, ngantri, ngantri, dan ngantri doang isinya. Fotonya pun foto-foto ngantri doang, tapi pengalamannya, keodongan-keodongan yang terjadi hari ini luar biasa. Hari ini terlalu bahagia, terlalu capek, terlalu banyak teriak, terlalu banyak curcol. Berhubung jempol saya hanya ada empat, so, empat jempol buat kalian (y) (y) (y) (y).

Kapan-kapan lagi ya, jangan kapok :D

***

Paginya...
"maaak, badanku nggak bisa digerakin maaaaak"


L's

0 komentar:

Poskan Komentar