Angkot Misterius

Posted by Leila Husna On Minggu, 26 Februari 2012 0 komentar

Akhirnyaaaaaaaaa UAS selesei, akhirnyaaaaa pulang kampung, akhirnyaaaaa bisa posting lagi :D alhamdulillah yah.

Udah berapa minggu ya nggak posting astagaa, banyak banget cerita yang kepending. Oh iya, ada 1 pengalaman yang pengen banget aku share, solanya ini pengalaman paling aneh, unik, serem, dan parno abis. Jadi hari Senin yang lalu, sekitar jam 8 malem, aku, Khusnul, dan mbak Ranita naik angkot dari sebrang STIS menuju rumah bu Warso (siapa itu bu Warso? aaah ada deh wkwk). Nggak jauh sih, nggak sampe 1 kilo deh kayaknya. Nah begitu masuk ke dalam angkot, aku langsung parno begitu liat jendelanya bertirai. Entah deh pikiran melayang kemana-mana ngebayangin kalo tuh tirai ditutup pasti apapun yang terjadi di dalam angkot nggak akan terlihat dari luar. Dan pas aku lihat ke sekeliling, aku baru nyadar kalo ternyata di bagian belakang ada salon besar yang di atasnya ada 3 botol minuman keras, 1 gelas kaki, dan bunga. WOW. bisa ngebayangin kan gimana keparnoan ini semakin merajalela?? Aku amati botol itu satu persatu. Aku nggak tau sih itu jenis minuman keras apa, yang jelas isinya masih full dan masih bersegel, dan salah satu botol itu berlabel Chivas Regal, tau deh itu apa. Ah pokoknya ngerasa aneh banget sama angkot itu dan penuh tanda tanya, kok bisa ya ada angkot yang dalamnya "dihias" sama minuman keras? Btw, itu angkot apa tempat dugem??? -.- 

Sampe sekarang aja aku masih inget banget gimana interior tuh angkot, dan kalo digambar kira-kira gini -astaga niat banget Lel-

nggak usah komentar gambarnya ya, masalah nggak simetris kek, nggak sesuai hukum perspektif  kek #halah, garisnya mencong-mencong kek, atau aneh kek, nggak usah dibahaaaaaas -____- kan cuma mau ngasih gambaran doang :3
Ya kira-kira gitu deh interior tuh angkot. Mungkin dari sekian angkot di Jakarta cuma itu aja kali ya yang paling  nyeleneh. Dan seumur-umur baru kali ini naik angkot semisterius itu :o bikin parno dan bikin mikir yang nggak-nggak, astaghfirullahaladzim.

0 komentar:

Poskan Komentar