Shock Therapy

Posted by Leila Husna On Minggu, 26 Februari 2012 0 komentar

Yap, postingan bersambung dari postingan sebelumnya yang sebenernya nggak nyambung. halah.

Jadi, selain pengalaman yang satu itu, ada lagi pengalaman waktu UAS yang super sekali luar biasa tak terduga. Pengalaman pertama dan terakhir (amin).

Itu hari Selasa, Selasa malem tepatnya. Jadi hari itu aku sama sekali nggak ada mood buat belajar PTI (Pengantar Teknologi Informasi). Aku malah sempet-sempetnya menggambar angkot aneh (itu lho yang di post sebelumnya) dan menunda-nunda waktu belajar hahaha. Habis itu aku belajar sambil nggak niat gitu dan akhirnya malah ketiduran! Jam 1 pagi aku baru bangun dan panik karena aku baru belajar 2 bab dari 8 bab yang besok diujikan. Aku bela-belain nggak tidur lagi sampe pagi, tapi masih aja nggak nyantol-nyantol di otak. Udah dibaca, udah dihafalin, tapi begitu udah selesai dan review dari awal eh lupa. haaa setres banget banget banget pagi itu. Jam 7 aku belum mandi dan masih berkutat sama latihan soal-soal. Jam 7.15 aku mau mandi eh kamar mandinya malah penuh semua. Tambah setres. Jam setengah 8 aku baru mandi padahal jam 8 tesnya dimulai. Jam 8 kurang 15 aku berangkat ke kampus dengan keadaan super duper nggak tenang. berharap banget Allah ngasih waktu 1 jam aja buat ngehafal ulang materi-materi yang tiba-tiba ngeblank. Dan ternyata Allah luar biasa baik. Nggak nanggung-nanggung, Allah nggak ngasih waktu 1 jam, tapi 1 hari! Kenapa bisa gitu? Karena gini ceritanya. 
Jadi, begitu aku sampe ruangan tes, kira-kira jam 8 kurang 5 menit, aku langsung tanya ke Khusnul
Aku : Eh nul, jawaban nomer 4 yang di latihan soal itu apa ya? (sambil nunjukin soal)
Khusnul : (lihat soal) halah lel, nggak usah dipikir dulu, kan itu buat besok
Aku : Ha? Maksudnya? Hari ini PTI kan?
Khusnul : Lel, hari ini Bahasa Inggris, PTI itu besok!!!!!

#kemudianhening, bingung, shock, pengen nangis, nggak tau harus berbuat apa dan nggak tau harus ngomong apa, bener-bener speechless. Waktu tinggal 5 menit, bahkan udah nggak ada 5 menit malah, dan aku belum belajar Bahasa Inggris sama sekali. Okelah, mungkin kalian mikir "ah cuma Bahasa Inggris, nggak perlu belajar" tapi masalahnya bahasa Inggrisnya itu pake teori, dan kalo nggak hafal teorinya nggak akan bisa ngerjain soal aaaaaaa, pengen nangis deh beneran. Tapi nggak ada waktu buat nangis, nggak ada waktu buat meratapi nasib, 4 menit itu harus dimanfaatkan sebaik mungkin.

Aku : Nul, aku nggak belajar B.Inggris sama sekali. Jelasin nul, apa aja yang kamu pelajari
Khusnul : Mulai dari apa ya, kamu taunya materi apa aja, biar aku jelasin materi yang kamu nggak paham aja
Aku : Jelasin dari awal aja nul, aku lupa semua, beneran
Khusnul : Yang pertama itu blablabla. terus blablabla
Aku : connectivity sama fallacy nul
Khusnul : Connectivity itu ada 16 macam, yaitu blablabla. Kalo fallacy itu ada belasan juga. Yang pertama hasty, terus appeal the emotion, false analogy, attack on the person, blablabla. Kalo hasty itu blablabla

Dan tiba-tiba pengawas ujian datang, yang artinya ujian dimulai, ohmyGod :o

Begitu dapet soal, aku nggak berani baca soal, malah mbrambang nih mata. Setelah beberapa saat baru berani baca soal dan ternyata connectivity nggak keluar, alhamduillah, tapi fallacy keluar sekitar 10 soal kayaknya (aku lupa dan sengaja melupakan). Jadi ada list macam-macam fallacy yang tertulis disitu, terus ada paragraf-paragrafnya juga, nah kita disuruh nentuin paragrah itu termasuk jenis fallacy yang mana. Nah masalahnya aku sempet lupa sama pengertian dari masing-masing fallacy itu, "aduh Equivocation itu yang kayak apa ya, yang kayak gini bukan ya? aduh yang kebalikannya Hasty itu apa ya?" dan berbagai aduh-aduh lainnya -_____- intinya aku bener-bener pasrah dan ngerjain sebisanya. Nggak tau deh gimana hasilnya nanti, semoga hasilnya memuaskan, amiiiin.

Ini bener-bener pengalaman yang nggak terbayangkan deh pokoknya. Seumur-umur baru kali ini salah baca jadwal tes. Dan semoga ini yang terakhir amin.

Tapi kalo direnungin lagi, Allah masih baik lho sama aku. Untunganya hari itu Bahasa Inggris, coba kalo aku salah jadwal dan ternyata hari itu Pengek atau Pengdemo yang materinya luar biasa banyak? Hayo, gimana coba? Langsung pingsan kali ya, dan ngenesnya nggak akan ada yang kuat ngangkat aku kalo aku pingsan -__- Terus sisi positif yang kedua, itung-itung nyicil belajar PTI lah, jadi nanti malem agak ringan belajarnya, tinggal ngereview yang udah dipelajari kemarin :) Alhamdulillah deh pokoknya :)) tetep disyukuri aja, tetep ada hikmahnya kok.

Di dalam kesulitan itu pasti ada kemudahan - janji Allah yang tidak perlu diragukan :)

0 komentar:

Poskan Komentar