Korban Banjir (Tak Langsung) - Part I

Posted by Leila Husna On Selasa, 22 Januari 2013 1 komentar

Beberapa hari yang lalu, daerah tempat tinggalku sempet terkenal. Yang namanya "Jakarta", "Kampung Melayu", "Bidaracina", sering banget tuh disebut-sebut di berita. Kalo yang punya TV pasti tau deh, soalnya aku yang nggak punya TV aja tau (lhoh?) Iya, soalnya tiap aku berangkat kuliah ada tetangga yang nyalain TV dan pas aku lewat pas banget daerahku lagi disebut-sebut di TV. Nah berita apalagi kalo bukan banjir.

Banjir emang lagi jadi trending topic dimana-mana, di media cetak, media elektronik, sosmed, isinya update berita tentang banjir. Saking seringnya muncul di berita, sampe-sampe keluarga, sodara, dan temen-temen pada nanyain "kebanjiran nggak?". Dulu pas di Semarang, aku cuma tau banjir lewat berita, tapi sekarang bisa ngeliat langsung dan "ngerasain" gimana sedihnya kalo kena banjir. Kosan kita nggak kebanjiran sih, tapi dampaknya kena juga sampe kosan. "Korban banjir tidak langsung", gitu sebutannya.

***

Hari Rabu jam 10 malem listrik padam, kayaknya sih total seluruh Jakarta, padahal besoknya ada 2 presentasi dan bahan presentasiku belum kelar. Karena udah mati gaya nggak tau mau ngapain, akhirnya cuma nyalain lilin dan tidur. Sejam kemudian aku kebangun, ngerasa agak silau aja gitu, ternyata lampu udah nyala. Aku nggak ngerasa ada sesuatu yang aneh sih, sampe akhirnya aku nengok ke arah lilin dan ternyata lilinnya lagi ngebakar majalah yang ada di sebelahnya. Aku panik dan langsung loncat dari tempat tidur, sesegera mungkin matiin api. Bener-bener nggak nyangka, kirain kalo lilinnya udah habis itu bakal otomatis mati sendiri, eh nggak taunya masih nyala dan merambat ke majalah di sebelahnya. Alhamdulillah, aku masih diberi hidup, kalo nggaaaak...naudzubillahimindzalik deh.

Paginya giliran air yang mati. Sekosan sempet heboh gara-gara bingung mandi. Sebenernya aku juga ada kuliah sesi 1 sih, tapi karena masih ngantuk jadi hebohnya ditahan dalam batin aja sambil guling-guling di kasur. Pas udah mau jam 7 baru deh heboh sendiri, apalagi kalo udah jam segini nggak mungkin nebeng mandi di kosan temen, pasti udah pada berangkat kuliah. Daripada nggak mandi, akhirnya aku ikut-ikutan mbak Nur mandi pake air galon. Nah hebatnya, air galon yang aku pake ini bukan semabrang air galon, tapi air galon merk A*UA!!! Hahaha, seumur-umur baru kali ini mandi pake A*UA. Gaya banget lel ~ Siangnya air sempet nyala dan kakak kos inisiatif ngumpulin ember-ember yang ada di kosan, kita isi semua ember biar punya air cadangan kalo-kalo airnya mati lagi. Dan pemandangan di kosan pun berubah menjadi barisan ember-ember.
ini baru yang diluar, belum di dalam kamar mandi yang isinya tumpukan ember penuh air
Pulang kuliah aku sama Tiyar kepo banget pengen liat kondisi langsung yang kena banjir, karena kabarnya di daerah kosan Kiok yang itungannya nggak terlalu jauh dari kosanku pun udah kerendem banjir setinggi dada. Untungnya letak kosan kita tinggi, jadi nggak kena banjir.

Kita naik ke atas jembatan halte Bidaracina dan dari sana keliatan banget banjir dan semrawutnya jalanan.  Semua kendaraan dialihin ke busway (re: jalan bis) karena posisi aspalnya paling tinggi jadi nggak terlalu tinggi airnya, beda sama aspal yang di pinggir jalan yang kena banjir hampir selutut. Nggak kebayang gimana kondisi di dalam gang-gang sekitar bidaracina yang posisinya lebih rendah dibanding aspal.

Kiri Jalan
Kanan Jalan

Selama di atas jembatan, kita ngeliat pemandangan-pemandangan konyol. Yang pertama : ekspresi orang-orang yang lewat di jalan itu. Masa' nih ya, ada mas-mas yang boncengan naik motor, begitu motornya ngelewatin jalanan yang banjir kan otomatis airnya membelah ke kanan dan kiri tuh, nah si mas yang bonceng di belakang itu langsung berdiri sambil senyum lebar dan mengangkat jempol. Aduh maas, dipikir wisata air? Yang kedua : ekspresi dari anak-anak kecil yang berasa kayak dapet kolam renang dadakan. Yang ketiga : di tengah kesemrawutan lalu lintas, ada yang dengan pedenya nyuci motor di tengah jalan! Ini luar biasa dan paling aneh menurutku. Orang lagi ribet karena banjir eh dia malah memanfaatkan "kelebihan air" buat nyuci motor hahahaha.

dalam lingkaran : nyuci motor di tengah jalan
Setelah dari TKP, aku balik ke kosan. Dan begitu sampe kosan ternyata listrik mati. Kam to the pret banget, giliran air nyala eh listrik malah mati lagi. Yang lain lagi kebanjiran eh listrik sama air malah mainan petak umpet -____-

3 hari listrik di daerah tempat tinggalku padam, bener-bener berasa kayak hidup di jaman bahula. Apalagi sinar matahari itu nggak bisa masuk di kamarku, jadi mau pagi, siang, malam, teteeeeep aja gelap-gelapan. Bahkan punya lampu emergensi pun percuma karena lupa nggak dicharge. Akhirnya hidup cuma ditemenin sebatang lilin.

Hari pertama aku masih bisa bertahan karena aku kira listrik mati nggak akan lama, tapi ternyata sampe malem pun nggak nyala juga, sampe mati gaya nggak tau mau ngapain di kosan. Mau nyalain laptop tapi batre laptop rusak, mau mainan hape tapi takut lowbat dan nggak bisa nge-charge. Akhirnya jam 8 pun aku udah tidur. Seorang Leila jam 8 malem udah tidur itu awesome. Kalo udah gini, hidup sama kamar nggak ada bedanya, sama-sama remang-remang.

Sempet ada kejadian yang bikin nahan ketawa. Sekitar habis Isya, kak Fitri lewat depan kamarku dan ngeliat ada lilin nyala.
Kak Fitri : dek, kalo tidur jangan lupa lilinnya dimatiin ya. Dulu sempet ada kejadian tetangga sebelah kebakaran karena lupa matiin lilin, habis itu aku jadi trauma
Aku : oh iya kak (dalam batin : kemarin udah sempet kebakaran kali kak wkwkwk)

Hari kedua aku ke kampus pagi-pagi. Bukan buat kuliah sih, tapi buat numpang ngecharge hape karena hapeku udah mati. Awalnya aku pergi ke lab komputer, tapi karena lab nya dikunci jadi aku pergi ke perpus. Niatnya aku mau ngungsi di perpus sampe siang sekalian kuliah sesi 3, tapi baru sejam di perpus, tiba-tiba diusir sama CS karena perpus mau ditutup, penjaga perpus nggak ada yang dateng pada kena banjir. Luntang-luntung nggak jelas, akhirnya aku ke kantin, sampe akhirrnya ketemu Mecing dan ngungsi ke kosannya. Kalo udah gini, hati sama hidup nggak ada beda-bedanya, sama-sama terdampar.

Karena nggak mau mengalami nasib yang sama seperti malam kemarin, habis kuliah aku packing barang-barang dan cuuuus ngungsi ke kosan Khusnul. Dua malam aku tidur di kosan dia, sampe akhirnya dapet kabar kalo banjir udah surut dan listrik udah nyala, hyaaaa Alhmadulillah ya Allah :D

to be continued...

1 komentar:

suaraagraria mengatakan...

Jakarta sedang dalam darurat banjir. Pasca banjir, wajib hukumnya bagi pemerintah untuk melakukan perbaikan-perbaikan dengan cepat atas fasilitas-fasilitas yang rusak. Hal tersebut memang tepat dalam konteks jangka pendek. Namun lebih tepat lagi jika Pemda DKI, juga Pemerintah Pusat dan pemerintah daerah di seluruh Indonesia memikirkan secara jangka panjang bagaimana mencegah banjir yang selalu terjadi. Untuk itu perlu dipikirkan solusi penanganan banjir dengan memperhatikan semangat Reforma Agraria sesuai UUPA 1960. Perlu diketahui UUPA 1960 tidak hanya mengamanatkan redistribusi tanah demi keadilan rakyat, tapi juga membicarakan tentang tata guna tanah. UUPA mencantumkan tantang tanggung jawab untuk menjaga kelestarian lingkungan hidup pada lahan agraria. Pasal 15 berbunyi: “memelihara tanah, termasuk menambah kesuburannya serta mencegah kerusakannya adalah kewajiban tiap-tiap orang, badan hukum atau instansi yang mempunyai hubungan hukum dengan tanah itu, dengan memperhatikan pihak yang ekonomis lemah”. Sedangkan Pasal 6 menyebutkan bahwa “semua hak atas tanah mempunyai fungsi sosial”. Pasal ini dapat ditafsirkan kehilangan kesuburan maupun hilangnya fungsi tanah dapat mengganggu aspek sosial masyarakat akibat aktifitas terhadap tanah tersebut. Jadi kalau kita sepakat bahwa banjir terjadi akibat adanya pelanggaran terhadap penggunaan pemanfaatan tanah, maka, dalam segala pembangunan atau penentuan kebijakan ke depannya, mulai saat ini reforma agraria dan UUPA 1960 harus segera diimplementasikan dengan sungguh-sungguh.....maaf bukan menggurui...sekedar berwacana saja...

Poskan Komentar