Perjalanan

Posted by Leila Husna On Jumat, 04 Januari 2013 0 komentar

Happy New Year! :D

Telat sih, tapi nggak papa lah ya, daripada nggak sama sekali :p

Perayaan tahun baru kali ini cukup seru tapi aku ceritain di next post aja kali ya, lagi pengen cerita tentang pengalaman pulang kampung kemarin nih, lebih tepatnya di bagian perjalanannya.

Lagi-lagi pulang kampung -.-

Haha, nggak papa ya, selalu ada pengalaman-pengalaman brutal unik sih kalo lagi pulang kampung :p

***

Jauh-jauh hari sebelum liburan akhir tahun, aku pesen tiket kereta. Rencananya mau pulang pas libur natal, tapi karena kehabisan tiket ya udah deh pulangnya diundur jadi pas tahun baru.

Beberapa hari sebelum libur natal, nggak sengaja baca post salah satu temen di grup angkatan yang isinya dia mau jual tiket kereta PP Jakarta-Semarang karena si pemilik tiket nggak jadi pulang. Tanpa pikir panjang langsung cuuuus booking tuh tiket. Tapi sedihnya, beberapa hari kemudian dapet kabar kalo tiketnya nggak bisa dibalik nama. Bener-bener kecewa berat. Rasanya pengen rol depan-rol belakang di atas rel kereta. Pokoknya nggak rela kalo batal pulang, apalagi tiket udah melayang-layang di depan mata. Ya udah, modal nekat, aku pinjem ktp si pemilik tiket dan berencana nyelundup. Wismilak!

20 Desember 2012
Jam 8 malem aku ke halte depan kampus. Kita (aku, Satrio, Mita) janjian kumpul disitu. Dan begitu sampe halte, baru tau kalo ternyata Abel juga pulang kampung. FYI, sebelumnya aku sama Abel sama-sama kehabisan tiket kereta buat libur natal dan tiba-tiba kita berdua sama-sama beruntung dapet tiket. Bedanya, aku dapet tiket "second", kalo dia dapet tiket dari loket (secara beruntung tiket yang awalnya habis tiba-tiba tersedia, mungkin ada yang ngebatalin tiket).

Aku : bel, gerbong berapa?
Abel : gerbong 1 lel, kamu?
Aku : sama, aku juga gerbong 1! *mata berseri-seri*
Abel : Aku nomer 13E, kamu?
Aku : *ngecek tiket* 13D bel *mata berkaca-kaca*
#histerisdidepanhalte

Nggak nyangka kalo kita bener-bener jodoh. Dari yang awalnya sama-sama kehabisan tiket terus tiba-tiba dapet tiket dari sumber yang berbeda dan ternyata kita satu gerbong dan sebelahan itu...AWESOME!

Setelah ber-histeris-histeris-ria, kita nyegat taksi. Seperti biasa kita nyerocos ngobrol di dalam taksi. Sesekali ngobrol juga sama supir taksi, sampe akhirnya supir taksi itu bikin kita kepo sekepo-keponya.

Supir taksi : Saya punya pertanyaan nih buat kalian bertiga (nunjuk aku, Abel, sama Mita). Mau jawab nggak?
Kita : Boleh boleh, apa pak pertanyaannya?
Supir : tapi harus dijawab jujur yaa
Kita : Iya pak, emang apa pak pertanyaannya?
Supir : Tapi harus jujur lho ya, kalo nggak jujur itu dosa lhoo
Kita : iya paaaak, pertanyaannya apaaa?? *udah mulai nggak sabar*
Supir : haha, jangan grogi gitu dong. Satu pertanyaan aja kok
Kita : lha iyaaaa pertanyaannya apa paaaaak????? *makin gregetan*
Supir : Ada satu pertanyaan, tapi harus jujur ya, kalo nggak jujur dosa lho
Kita : BAPAK!!! PERTANYAANNYA APA????!!!!!! *CAKAR-CAKAR KURSI* *KEPO TO THE MAX*

Dan bapaknya masih aja bilang hal yang sama pertanyaan-jujur-dosa-pertanyaan-jujur-dosa kayak gitu mulu, tapi pertanyaannya nggak disebut-sebut. Bener-bener bikin kepo banget. Kalo diibaratin keripik pedes itu udah level 100 *emang ada lel?* anggep aja ada -____-

Bapak : Iya, tapi harus jujur lho yaa. Kalo nggak jujur..
Kita : Dosa pak, kalo nggak jujur dosa *gigit kursi*
Supir : hahahaha >> si bapak masih aja bisa ketawa, padahal kita udah penasaran banget
Supir : Biar meyakinkan, kalian bertiga tanda tangan dulu deh sekalian kasih nama dibawahnya, biar saya yakin kalo kalian jujur

Awalnya kita kira bapaknya bercanda, tapi pas bapaknya ngambil pulpen dan kertas, kita bertiga langsung berhenti ketawa, tatap-tatapan dan saling nginjek kaki. Ngerasa aneh aja gitu. Mungkin kita mirip artis kali ya sampe bapaknya ngebet banget pengen minta tanda tangan kita *plak*, tapi kita juga nggak mungkin kan ngasih tanda tangan semudah itu sama orang asing. Kalo pun cuma mau ngejawab pertanyaan ngapain juga sampe seserius itu pake tanda tangan segala?? Entah kitanya yang terlalu negative thinking atau gimana, tapi waspada itu perlu kan ya? Yaah meskipun pada akhirnya kita harus menahan ke-kepo-an ini  karena sampe stasiun pun si bapak nggak mau nyebutin pertanyaannya sebelum kita tanda tangan -___-

Sampe stasiun aku masih harus waspada karena identitas yang ada di tiketku itu bukan identitasku. Pas pengecekan tiket, aku pura-pura ngobrol sama Abel yang baris di belakangku, berharap petugas nggak ngeh kalo wajahku dan wajah yang ada di ktp itu berbeda 180 derajat. Dan alhamdulillah aku lolos pengecekan sodara-sodara! :D

25 Desember 2012
Hari ini aku balik ke Jakarta karena besok ada kuliah. Dan lagi-lagi aku harus nyelundup -___-

Perjalanan pulang kali ini nggak bareng lagi sama Satrio dkk soalnya aku naik kereta Kertajaya (kereta jurusan Jawa Timur- Jakarta), sedangkan kebanyakan anak-anak Karisma pulang naik kereta Tawang Jaya (kereta jurusan Semarang-Jakarta). Untung ada Yunita, Uswah, sama Maryama yang naik kereta ini juga, jadi ada barengannya dari stasiun Jatinegara ke kosan.

Nggak seberuntung kemarin, kali ini aku terpisah dari rombongan. Yunita dkk ada di gerbong 6, sedangkan aku gerbong 7 sendiri, dan ini pertama kalinya aku di gerbong "sendirian" nggak ada temennya. Krik krik abis. Dan yang bikin takut kalo segerbong nggak ada yang kenal itu takut kalo-kalo kebablasan. Dan ternyata bener kaaaaan, hampir aja aku kebablasan. Biasanya yang jadi patokan aku siap-siap itu kalo udah sampe stasiun Bekasi, soalnya kan habis stasiun Bekasi itu stasiun Jatinegara. Tapi entah kenapa nggak sampe-sampe juga di stasiun Bekasi. Sampe akhirnya kereta berhenti di stasiun yang aku kira stasiun Bekasi. Aku sih masih nyantai-nyantai aja sambil mikir "akhirya nyampe Bekasi juga, habis ini berarti Jatinegara". Tapi pas aku noleh ke jendela, aku shock soalnya persis di depan jendela ada tulisan "STASIUN JATINEGARA". Aku masih antara percaya nggak percaya, aku tanya mas-mas yang duduk di sebelahku.

Aku : Mas, ini sampe stasiun mana?
Masnya : Jatinegara

Mati! Aku panik. Aku langsung ambil tasku dan lari keluar kereta soalnya kereta cuma berhenti sebentar. fiuuuhh. Alhamdulillah banget deh pokoknya. Untuuuuung tulisan "STASIUN JATINEGARA" pas banget di depan jendela, kalo nggaaaaak bisa nyasar deh aku di stasiun antah berantah -.-

Btw setelah diusut, kereta Kertajaya emang nggak berhenti di stasiun Bekasi -___- dan yang bikin aku nyantai itu karena aku pikir keretanya bakal ngaret sampe tujuan soalnya pas berangkat tadi sempet ngaret sejam, eh ternyata sampe di Jatinegara itu tetep jam setengah 5 pagi -.-

Perjalanan nggak cuma sampe disini sodara-sodara. Dari stasiun ke kos itu masih harus menempuh perjalanan yang sebenernya nggak terlalu jauh, tapi karena bawaan seabrek jadi kita milih buat nyegat taksi daripada naik angkot. Tapi dari semua taksi yang kita cegat itu nggak ada satupun yang mau nganterin kita ke Otista, katanya terlalu dekat (kalo pake argo paling tarifnya 10ribu doang). Mereka mau kalo dibayar 30ribu. Karena kita anak kos, jadi kita mikir-mikir kalo harus bayar 3 kali lipat dari tarif yang seharusnya -___-

Setengah jam lebih kita nunggu taksi tapi ditolak terus. Karena udah nggak tahan ditolak terus, begitu ada taksi kita langsung naik tanpa ngomong satu kata pun. Begitu kita udah naik, kita baru bilang kalo tujuan kita ke Otista. Bapaknya gonduk gitu
Supir : wah kalo tau deket gini, nggak saya naikin tadi mbak. Saya rugi dong, udah deket, kalian banyak pula
Maryama : Ya udah maunya berapa pak?
Supir : *bapaknya mikir sambil cemberut gitu*
Maryama : Kita kasih 25 deh pak, gimana?
Supir : 30
Maryama : 25 dong pak
Supir : ya udah *masih bete gitu*

Sampe kosan udah jam 6 kurang 15. Mau tidur tapi nanggung banget, ada kuliah jam setengah 8 soalnya. Akibatnya, di kelas mata beraaaaaaat banget, bener-bener nggak kuat melek =.=

28 Desember 2012
Hyaaaa, aku balik lagi ke Semarang hihihihi. Niat banget ya bolak-balik gini? Tapi apa sih yang nggak buat kampung tercintah :p

Kali ini aku berangkat ke stasiun sama orang yang berbeda lagi. Si Abel dengan pedenya bolos kuliah, dia bablas dari liburan natal sampe tahun baru. Kalo si Ayu udah pulang duluan kemarin soalnya hari ini dia nggak ada kuliah. Jadi sekarang aku pulang bareng Hafshoh, Mayo, sama Nuri.

Kita berempat naik taksi menuju Senen.
Supir : Turun di dalam atau di luar stasiun?
Kita : Luar aja pak

Dan kita malah diturunin di GOR sodara-sodara. Sempet bingung juga kayak bocah ilang, ini stasiunnya mana, kita mau pulang paaak, bukan mau olahraga -____- .Untungnya si Nuri udah pernah diturunin disini sebelumnya, dan aku baru tau kalo belakangnya GOR itu Stasiun Senen, ternyata tinggal jalan dikit  aja udah masuk stasiun :3

1 Desember 2013
Yap, hari ini balik lagi ke Jakarta. Berasa kayak pulang kampung setahun ya, dari 2012 sampe 2013, padahal cuma beberapa hari.

Kali ini aku pulang sama Ayu, Abel, Hafshoh. Kita segerbong sih, cuma nomer kursinya beda-beda. Tapi karena ada yang mau diajak tukeran tempat duduk jadi aku bisa sebelahan sama Abel dan hadap-hadapan sama Ayu. Nah kalo si Hafshoh tetep sendiri, tapi nggak jauh dari kita. Nggak lama, si Nuri lewat, dan ternyata dia satu gerbong sama kita dan duduknya lumayan deket sama Hafshoh, jadi lumayan lah si Hafshoh ada temennya.

Sepanjang perjalanan, seperti biasa aku, Abel, Ayu ngobrol ngalor ngidul, dari a sampe z, dari ngrasani adek tingkat (sebut saja si X) sampe bahas rundown acara Pisbut Karisma. Nah, pas kita lagi ngobrol, si X sms Abel.  Hebatnya si X bisa tau kalo Abel lagi ada di kereta Tawang Jaya, Gerbong 5, duduk deket Ayu yang duduk di kursi 20D. Anehnya, kenapa si X malah nyebutin nomer kursinya Ayu? bukan nomer kursinya Abel? Dan karena itulah kita jadi curiga sama Ayu. Kita interogasi dia.

Abel : Kok dia bisa tau nomer kursimu sih Ay? Kok dia bisa tau aku duduk di sebelahmu? kamu ngetwit atau bikin status gitu ya Ay? Atau ngasih tau orang lain?
Ayu : Nggak kok. Lagian nomer kursiku yang asli kan bukan ini
Aku : Jangan-jangan ada anak STIS di gerbong ini.
Abel : Iya, pasti ada mata-mata!

Kita celingukan, liat-liat ada orang yang kita kenal atau nggak. Dan ternyata nggak ada! Jangan-jangan si X emang punya ilmu menerawang?! :o

Sekitar jam setengah 3 pagi, kereta sampai juga di stasiun Jatinegara. Pas kita lagi siap-siap mau turun, tiba-tiba ada mas-mas yang tanya ke Abel, sebut saja si Kepo.

Si Kepo : Kak, dari Stasiun Senen naik apa?
Abel : *tampang bingung* saya turun Jatinegara
Si Kepo : Oh, dari Jatinegara naik apa?
Abel : Taksi *langsung buru-buru turun kereta*

Pas udah turun dari kereta..
Aku : Bel, mas-mas yang tadi sumprit deh kepo abis. Aneh banget ngapain tanya-tanya gitu
Abel : Iya gak tau tuh kepo banget, tanya-tanya aku naik apa

Begitu keluar dari stasiun, kita berlima mulai nyari taksi, tapi ditolak soalnya supirnya nggak mau kalo satu taksi isi 5 orang. Maksimal 4. Pas kita lagi berunding masalah taksi, tiba-tiba si Kepo nimbrung "kenapa nggak naik 2 taksi aja. Tiga-tiga gitu."

Aku sama Abel shock. Kita nggak tau kalo ternyata si Kepo ngikutin kita. Dan....apa? Tiga-tiga? Tiga-tiga itu siapa aja woy? Jangan bilang si Kepo mau nebeng taksi kita? :o

Aku sama Abel  udah tatap-tatapan, pikiran-pikiran negatif udah melayang-layang di otak. Gimana nggak negthink, bayangin aja deh, itu jam setengah 3 pagi, kita berlima ini cewek, tiba-tiba diikutin sama mas-mas yang kepo abis dan berencana naik taksi bareng kita? Aduuuh mas, situ siapa, ngapain ngikutin kita? T.T

Dan yang lebih bikin shock lagi, si Hafshoh menyetujui usul si Kepo!

Hafshoh: Iya, gitu aja deh. Naik 2 taksi, tiga-tiga gitu.
Aku : Shoh...tiga-tiga? siapa? *shock*
Hafshoh : Iya, kita berlima sama dia *nunjuk si kepo*
Aku : Shoh...dia siapa? *badan langsung lemes* *tiba-tiba merasa kekurangan oksigen*
Hafshoh : Dia kenalanku. Ya udah ayo nyari 2 taksi.

Denger jawaban dari Hafshoh mata jadi berkunang-kunang, rasanya pengen pingsan. Itu anak ngapain kenalan sama orang asing???

Ayu, Hafshoh, sama si Kepo naik taksi duluan. Antara percaya nggak percaya ngeliat mereka bertiga se-taksi. Bener-bener penuh tanda tanya dan nggak nyangka.

Aku : Nuri, itu siapa? kenalan Hafshoh???
Nuri : Iya, dia baru pertama kali pulang katanya, makanya ikut kita naik taksinya.
Aku : Hah??? Matilah! *panik*
denger jawaban si Nuri aku malah makin nggak tenang.
Abel : Emang rumahnya mana?
Nuri : Dia anak STIS kok

#Gubrak. Kenapa nggak bilang daritadi kalo itu anak STIS????

Antara lega dan gonduk abis begitu tau kalo dia anak STIS. Si Hafshoh juga tuh, ngapain dia pake ngomong "kenalan" segala, bikin negthink  aja zzzzz -____-

Aku : Dia kakak tingkat?
Nuri : Nah itu, aku juga belum pernah liat dia di kampus. Kayaknya adek tingkat deh, kan dia bilang baru pertama kali ini pulang, kalopun kakak tingkat masa iya sih belum pernah pulang.

*diam sejenak* *mikir*
Aku : Bel, nggak salah lagi. Dia bel! Dia mata-matanya! Pantesan si X tau dimana posisimu, kan dikasih tau sama dia!
Abel : Iya lel, bener! Dia mata-matanya!
Aku : Dia tadi duduk di tempatmu yang awal bel, makanya dia bisa lihat Ayu. Nggak salah lagi bel!
Abel : Lel, berarti....dia denger dong apa yang kita obrolin, berarti dia denger dong kalo kita ngrasani si X
Aku : Matilah! Mati wae bel! *panik*
Abel : Kayaknya dia Karisma deh lel soalnya dia se-kereta sama kita..
Aku : Mati wae bel, berarti dia juga denger rencana kita buat ngerjain adek tingkat pas Pisbut Karisma..*langsung lemes*
Aku : Bel, berarti tadi dia juga denger waktu aku ngata-ngatain dia kepo, kan dari awal dia ngikutin kita
Abel : aku rak melu-melu ya lel..
Aku : *pura-pura mati*

***

3 Januari 2012
Hari ini aku rapat Karisma. Lega juga pas tau kalo si X nggak dateng rapat. Tapi tapi tapi di tengah rapat, si X dan si Kepo tiba-tiba muncul. Matilaaaah, aku sama Abel langsung salting. Ternyata bener dugaan kita kalo si Kepo itu Karisma. Nggak diragukan lagi, pasti dia mata-matanya si X pas di kereta. Dan kayaknya mereka berdua itu sekosan! Matilaaaah, semoga dia nggak cerita macem-macem ke si X tentang apa aja yang kita omongin di kereta T.T

0 komentar:

Poskan Komentar