Korban Banjir (Tak Langsung) - Part II

Posted by Leila Husna On Selasa, 22 Januari 2013 0 komentar

Sebelumnya : Korban Banjir (Tak Langsung) - Part I
(Postingan sebelumnya aku sempet bilang kalo aku ngungsi ke kosan Khusnul. Nah postingan kali ini seputar kegiatan selama ngungsi)

***

Hari kedua mati listrik (Hari Jumat), aku ngungsi ke kosan Khusnul, udah nggak kuat gelap-gelapan soalnya. Malamnya aku mau ngerjain PR tapi nggak kuat karena ngantuk, akhirnya tidur gitu aja. Sebelum tidur sempet daftar jadi relawan banjir buat bantuin di dapur umum, dan malem itu juga dapet jarkom suruh kumpul jam 5 pagi di kampus.

Jam 5 kita udah siap dan sesuai yang kita duga, kumpul diundur jadi jam 6 pagi, benar-benar orang Indonesia ~

Sampe kampus kita nganggur agak lama. Sekitar jam 7 aku dan Khusnul baru dapet giliran buat ngebantuin di dapur umum RW 15. Disana aku, Khusnul, dan 1 adek tingkat agak magabu sih, soalnya ibu-ibu disana udah banyak dan kayaknya lagi nggak butuh bantuan. Daripada jadi pengangguran terselubung gini akhirnya kita pamit pulang dan bilang ke ibunya kalo butuh bantuan hubungin kita aja.

Setelah dari dapur umum, aku sama Khusnul ke pasar. Hari ini Rosyid ulang tahun. FYI, kita punya semacam geng alay, kita bahkan bikin grup di FB dengan anggota cuma 4 : aku, Khusnul, Mecing, sama Ocid a.k.a Rosyid. Pasti pada bingung kenapa kita bisa deket soalnya kita berempat nggak sekelas, nggak se-kelompok magradika, dan nggak se-kelompok JA juga, tapi gampang aja sih jawabnya kenapa kita ber-empat bisa deket, karena takdir (bukan pak Takdir ya).

Nah, rencananya hari ini kita mau ngerjain si Ocid. Kemarin aku sama Mecing udah beli kue tart, tapi nggak seru juga kan ya kalo dia cuma dikasih yang manis-manis? Dan lagi-lagi aura devil muncul. Karena Ocid nggak doyan pedes, kita berencana buat ngasih dia sesuatu yang pedes tanpa dia tau.

Di pasar, aku sama Khusnul nyari penjual pukis. Setelah memastikan si penjual pukis ada, kita langsung cuuus beli cabe yang ternyata ada di depan penjual pukis. Nggak main-main, kita beli cabe yang pedes banget, yang warnanya oren. Kalo di tempatku namanya lombok setan.

Khusnul : Bu, beli cabe yang ini dong, seribu aja ya
Penjual : Lhoh, kalo seribu nggak boleh mbak, minimal 2ribu.
Aku : Kita butuhnya cuma 2 biji doang kok bu, nggak papa dong
Penjual : Oh ya udah kalo gitu, segini aja cukup kan? *ngambil sejumput*
Aku : Iya nggak papa, udah lebih dari cukup itu.

Setelah dapet cabe, kita balik lagi ke penjual pukis yang dibikin secara live. Jadi kita bisa request buat masukin cabe ke dalam adonan.

Aku : Bang, beli yang ini dong bang *sambil nunjuk kue yang bulat* tapi yang belum dimasak bang. Kita mau masukin cabe di dalam kue ini bang hehehe.
Penjual : Boleh boleh
Pembeli lain : mau ngerjain temennya yang ulang tahun ya mbak?
Khusnul : iya hehehe

Rencanya kita cuma mau bikin 1 kue doang yang pedes, tapi entah kenapa iseng aja pengen ngerjain mecing, jadi kita bikin 2 kue yang diisi cabe biar si Ocid ada temennya muahahaha.

Aku : Bang, yang ada cabenya dibungkus pisah ya, jangan sampe ketuker, ntar malah senjata makan tuan.

Jam 10 si mecing dateng ke kosan Khusnul sambil bawa kue tart. Biar nggak ketauan, kita udah susun dulu kue bulatnya sebelum mecing dateng dan kita sok-sokan himbau si mecing biar nggak salah makan.

Aku : cing, pokoknya nanti yang ambil kuenya itu aku sama Khusnul dulu, terus Ocid, nah baru kamu. Soalnya yang pedes ada di tumpukan kedua dari bawah. Kalo Ocid udah kepedesan, kamu baru boleh makan kuenya, terus cuus ke kamar Khusnul dan ambil kue tart nya.
Mecing : Lhah emang kenapa kok aku harus makan yang terakhir? Kan bisa aja aku makan duluan, yang penting kan aku nggak ngambil kue yang di tumpukan kedua.
Aku : Soalnya, kita agak lupa gitu, tadi yang pedes di tumpukan paling bawah atau yang di tumpukan kedua. Ya buat mastiin aja kalo kamu nggak salah makan. Kan kalo ocid udah kepedesan berarti kuemu aman tuh, tapi kalo Ocid nggak kepedesan berarti kuemu yang ada cabenya. Tapi kalo kepaksanya kamu harus makan duluan, ya udah deh ambil aja dulu kue yang paling bawah. Kalo kuemu nggak pedes berarti aman, tapi kalo kue-mu ternyata ada cabenya...kamu kasih kode aja "aku hauusss!!!" gitu, biar nggak ketauan sama si Ocid.

Dan dengan segala jompa-jampi pun akhirnya si Mecing nurut-nurut aja gitu, padahal mau dia makan kue duluan kek atau makan kue paling akhir kek, tetep aja dia bakal kepedesan muahahahaha. Jadi sebenernya yang ulang tahun siapa sih? :p

Jam setengah 11 Ocid dateng karena sebelumnya kita bilang kalo hari ini kita mau KSM. Nggak mungkin juga kan kalo kita bilang hari ini mau ngerjain dia hahaha. Nah sesuai rencana kita suguhi dia kue bulat, tapi ternyata dia bawa pizza. Sempet hopeless juga kue kita bakal dimakan apa nggak. Tapi aku sama Khusnul tetep milih makan kue bulatnya dulu dan pura-pura nggak tau.

Aku : Kamu ngapain bawa pizza? Tumben banget
Mecing : Dia ulang tahun tauk lel
Khusnul : waaah, selamat ulang tahun cid
Aku : oh jadi gitu ya, biar mengantisipasi kita nggak minta traktir makanya kamu ngasih pizza dulu gitu?? dasaaaaar

Dan si Ocid cuma senyum-senyum gitu. Dan tibalah dia mengambil kue bulat! Ogebnya, pas si Ocid ngebuka mulutnya, aku sama Khusnul nggak bisa nahan ketawa. Si Ocid jadi curiga dan menutup mulutnya, nggak jadi makan kue bulat. Kita sok-sokan ngalihin pembicaraan sampe akhirnya si Ocid ngegigit juga tuh kue. Dan 1..2...3... "Kok pedes?" Ocid bilang gitu dengan polosnya dan kita langsung ketawa. Ocid mengecek kuenya dan nemuin beberapa potong cabe.

Ocid : Kok ada cabenya?
Aku : Ih masa? Punyaku nggak tuh. Punyamu ada nggak nul?
Khusnul : Nggak tuh, manis malah.
Aku : Bukan cabe mungkin cid, perasaanmu aja kali.
Ocid : Ih, cabe tauk, liat nih potongan cabenya aja segede ini.
Aku : hahaha, wah penjualnya gimana sih, masa kuenya Ocid ada lomboknya. Coba cing, makan kue-mu. Harusnya sih nggak pedes.

Mecing dengan santainya langsung ambil kue terakhir dan hap...tanpa basa-basi dia langsung menggigit kuenya dengan perasaan aman. Tiba-tiba ekspresinya berubah dan 1...2...3... "aku hauuuuussss!!!!" Mecing langsung lari ke kamar Khusnul ambil minum muahahaha. Entah kenapa malah lebih puas liat Mecing  kepedesan daripada Ocid wkwkwk ^^v

Nggak lama, Mecing dateng sambil bawa kue tart dengan 20 lilin. Dan setelah itu acara dilanjut dengan potong kue, makan kue, makan pizza, dan main truth or truth-only truth-just truth-pokoknya truth. Dan kayaknya agak percuma deh main jujur-jujuran gini, soalnya kita nggak tau mau tanya apa, toh kita udah saling tau rahasia masing-masing -__-

Sekitar jam 12 kita bubaran dan si Ocid balik ke kosnya. Jam 1 kita kumpul lagi dan ngajak mbak Intan juga buat ke rumah bu Yusuf (di pertigaan arah Kalibata) yang kabarnya disana sempet  banjir sampe 2 meter. Kita mau bantuin bersih-bersih rumahnya bu Yusuf karena air udah mulai surut. Mas Arif dkk udah duluan disana dari pagi. Sebenernya kita udah diajakin dari pagi, tapi karena kita alesan mau ada acara KSM abal-abal, makanya kita bilang baru bisa dateng habis Dhuhur.

Di rumah bu Yusuf ternyata udah surut, tapi jalanannya masih banjir setinggi paha. Dan untuk pertama kalinya aku bener-bener ngerasain yang namanya banjir itu kayak apa.

Sempet-sempetnya narsis
Pemandangan di depan rumah bu Yusuf
model : unknown
Rumahnya bu Yusuf gedhe, jadi lumayan lama bersihinnya. Jam 4 sore kita baru selesei. Dan kita pun duduk-duduk santai di teras lantai 2, sambil nge-teh dan makan gorengan. Dan nggak lupa narsis juga.

 

Pas kita lagi narsis-narsisan, tiba-tiba dibawah heboh gitu, pas kita intipin dari atas, ternyata ada Olga, Opik Kumis, dan satu lagi nggak tau siapa, nggak keliatan, dan beberapa kameramen. Seperti biasa mereka dikerubungin sama warga, dan kita cuma liat mereka aja dari atas, sok stay cool. Tiba-tiba mas Arul dengan pedenya teriak-teriak "Olgaaa!!! Olga!!!! Olga!!!! kita disini Olga!!!!" Dan semua mata langsung tertuju ke kita, kamera pun langsung nyorot ke arah kita, dan Olga juga nengok ke arah kita dengan ekspresi kaget gitu sambil melambaikan tangan. Sumpriiiiiiiiiiiiit malu abis! Biasanya kalo lagi liat infotainment dan ada orang yang heboh banget ketemu artis pasti aku ledekin alay, nah iniiiii malah mas Arul ikut-ikutan alay, disorot kamera pula, alamak sumprit malu banget. Semoga itu cuma jadi behind the scene lah, nggak sampe muncul di berita "Korban banjir histeris melihat Olga" -_____-

Sekitar setengah 5 kita pulang. Pas di pertigaan gang, tiba-tiba banyak orang lari-lari ke arah kita sambil teriak-teriak "Raffi....Raffi....!!" Kita pun celingukan, mana sih Rafii, dan ternyata Raffi Ahmad ada di depan kita persis, cuma jarak 1 meter di hadapan kita, dia bonceng motor dan motornya lagi berhenti di depan kita. Cuma speechless doang dan buru-buru kabur sebelum mas Arul hebring lagi kayak tadi. Di angkot kita sempet nggosipin si Raffi yang keliatan putih banget dan beda jauh sama yang kita liat di TV, jujur aja sih lebih mending aslinya, bahkan cowok-cowok aja menyetujui dan bilang "Ternyata TV membuat orang keliatan lebih jelek ya". Berbeda sama Mas Arif yang malah berkomentar "si Raffi perawatan dimana ya??" #gubraaaak

Malamnya, tanpa diduga, si Ocid traktir kita makan dan yang bisa dateng cuma 8 orang. Awalnya mau ke d'Cost, tapi karena udah jam 8 malem dan kalo sampe sana paling-paling udah mau tutup, akhirnya kita pindah haluan ke KFC yang ada di Kampung Melayu. Pas perjalanan menuju kesana, ternyata banjir udah surut padahal tadi pagi daerah bidaracina sempet di blokir karena banjirnya makin tinggi, tapi dalam hitungan jam udah surut karena tadi siang panas banget. Alhamdulillah deh :)

Mecing - Khusnul - Aku - Mas Arul - Ocid - Mas Chris - Elan - Mas Arif (juru foto)
Pulangnya, aku tidur di kosan Khusnul lagi. Kali ini bener-bener tepar banget. Pokoknya hari ini bener-bener random banget, mulai dari jadi relawan di dapur umum, ngerjain Ocid dan Mecing, jadi relawan di rumah Bu Yusuf, ketemu artis, sampe ditraktir makan sama si Ocid :D

Besoknya, jam 2 siang dapet kabar kalo kosan udah nyala listrinya. So, waktunya buat kembali ke kos. Aaaaa makasih banyak buat Khusnul yang udah mau nampung aku selama 2 hari, maaf banget kalo ngerepotin. Dan buat Ocid, selamat ulang tahun, semoga di umur yang ke-20 tahun ini semakin berkah dan semakin bermanfaat, amiiiin.

Dan yaaak, postingan di tutup ~

0 komentar:

Poskan Komentar