Kerikil Kecil

Posted by Leila Husna On Rabu, 18 Desember 2013 6 komentar

Sebenernya masih cukup speechless. Nggak tau mau gimana, nggak tau mau ngomong apa, nggak tau mesti berbuat apa lagi. Rasanya tuh kayak "ini mimpi nggak sih?" dan ujung-ujungnya cuma nangis. Entah udah berapa liter air mata yang terbuang "cuma" karena nggak ikut UTS Pemrograman Web.

Lah kok bisa, lel?
Ya begitulah..

Minggu malem sempet ngejatuhin bingkai foto dan nggak tau kenapa feeling tiba-tiba nggak enak, seriously. Tapi dalam hati mikir, "ah ya udahlah, ngejatuhin barang mah udah biasa, nggak usah mikir yang aneh-aneh, lel". Dan pikiran-pikiran negatif pun terbuang dengan sendirinya.

Senin pagi, jam 10, aku mandi. Sambil ngeringin rambut yang habis dikeramas, aku baca-baca slide materi ujian. Pas mau ngebaca catatan yang ada di pangkuan, cukup kaget karena tetesan air dari rambut yang belum kering ternyata jatuh ke halaman pertama binder dan bikin luntur tulisan namaku. Lalu mblobor, tembus sampe ke halaman belakang-belakangnya. Sekali lagi, perasaanku nggak enak. Entah kenapa pikiran yang terbesit pertama kali begitu ngeliat tulisan "Leila" luntur adalah "duh, soal UTS nya nanti nggak sulit sampe bikin nangis kan?". Sejujurnya nggak tahu kenapa bisa kepikiran hal semacam itu, padahal itu bukan sesuatu hal yang aneh. Catatan ketetesan air dan luntur itu biasa, tapi entah kenapa feeling bener-bener nggak enak. Dan sekali lagi berusaha menepis semua pikiran-pikiran negatif, menyugestikan diri bahwa "semua baik-baik saja, it's okey lel".


Jam 12 aku keluar kos, niatnya mau cari makan. Tapi baru jalan beberapa langkah, lagi-lagi feeling nggak enak begitu ngeliat jalanan sepi. Entah kenapa ngerasa ada yang salah, ada yang janggal ngeliat jalanan sepi, padahal biasanya juga sepi. Kemudian mikir "kok sepi? kok nggak ketemu anak STIS? ujiannya sesi 3 kan? bukan sesi 2 kan.." DEG. pikiran terakhir itu bikin langkah terhenti, rasanya pengen balik lagi ke kosan dan ngecek ulang jadwal ujian hari ini. Tapi lagi-lagi menepis semua pikiran aneh "nggak kok, sesi 3 kok ujiannya. Iya sesi 3. Yang sesi 2 itu besok. Iya, besok." Dan aku melanjutkan langkah ke warteg. Tapi semakin keras aku menyugestikan diri, feeling ku makin nggak enak. Begitu selesei beli makan, aku langsung balik ke kos dengan berjalan cepat sambil bertanya-tanya dalam hati "ujiannya sesi 3 kan yaa? sesi 3 kan ya? sesi 3 kan?". Begitu sampai kos, buka laptop, cek jadwal...DEG. Masih nggak percaya sama apa yang ku lihat, aku baca lagi, aku lihat dengan seksama. Speechless. Aku diam di depan laptop untuk beberapa saat. Kata-kata yang keluar pertama kali adalah "gimana ini..". Dan hanya itu kata-kata yang sanggup aku ucapkan. Berkali-kali aku cuma bilang "gimana ini..gimana ini..gimana ini..". Nada suaraku semakin lama semakin panik. Udah kayak orang linglung yang nggak tau mesti gimana. Ujung-ujungnya nangis kayak orang bego yang baru tahu kalo jadwal ujian hari ini adalah sesi 2,  bukan sesi 3. Dan nyadarnya tepat 15 menit sebelum waktu ujian berakhir. Pada akhirnya aku nangis bukan karena ujiannya sulit tapi karena dapet "ujian" lain yang nggak kalah sulit, langsung dari Allah.

Sempet kayak orang yang uda putus asa banget, mengucapkan hal-hal yang nggak berguna berkali-kali "aku harus pura-pura sakit.. aku harus sakit.. tapi sakit apa.. aku sakit apa.. tapi aku nggak sakit..aku nggak sakit.. terus aku harus gimana.. aku harus gimana.." dan tangisan pun makin menjadi. Iya, sempet mikir mau pura-pura sakit, kan kalo sakit bisa ujian susulan, tapi aku nggak mau pura-pura sakit kalo faktanya aku sehat. Semacam nggak bersyukur udah dikasih sehat tapi ngakunya sakit. Lebih takut kalo dihukum Allah sakit beneran. Akhirnya niat nggak berguna itu tertepis dengan sendirinya.

Jam setengah 1 aku sms Khusnul, memastikan kalo ujiannya bener-bener sesi 2 atau nggak. Dan di saat-saat terakhir pun aku sempet berharap Khusnul bilang "sesi 3 kok lei" dan bikin aku malu karena udah nangis tanpa alasan. Tapi ternyata balasan dari Khusnul bikin tangisan makin menjadi. Si Khusnul nawarin buat nemenin ngadep pak Dosen. Tanpa pikir panjang aku langsung setuju, berharap si bapak mau ngasih kesempatan untuk ujian susulan.

Jam 1 aku ke ruang Bapaknya, tapi Bapaknya nggak ada. 1 jam kita nungguin si Bapak, tapi Bapaknya nggak nongol-nongol juga. Akhirnya kita keliling kampus nyari Bapaknya. Dan pas kita ke kantin, Aan bilang kalo Bapaknya baru aja dari kantin. Kita lanjut ke lobi, pas di Lobi, Salma bilang kalo Bapaknya baru aja naik lift. Astaga, giliran kita naik, Bapaknya malah turun, eh giliran kita turun, Bapaknya malah naik. Semacam nggak jodoh.

Kita mulai masuk ke ruang Bapaknya, lalu menjelaskan alasan kedatangan kita. Bapaknya sempet diem, dan hanya bilang "saya nggak tau kalo itu, coba ke BAAK, temui Pak S*gi". Jawaban yang singkat, padat, dan ...*menghembuskan nafas.

Belum sampai di ruang BAAK, kita udah ketemu Pak S*gi di jalan.
Aku : Maaf pak, saya salah baca jadwal ujian hari ini, saya kira sesi 2, ternyata sesi 3. Bagaimana ya pak?
Pak S*gi : Ya udah nggak bisa diapa-apain. Tahu aturan kampus nggak? Emang ada susulan karena lupa jadwal? Nggak ada kan?
DEG.

Dan begitu pak S*gi pergi, air mata udah bener-bener nggak bisa dibendung lagi. Udah macem kayak sinetron aja, beruntung nggak ada yang lewat (iya nggak ya? nggak tau juga sih, kan mukaku ku tutupin pake tangan jadi nggak lihat ada yang lewat atau nggak -.-)

Cukup bandel, aku sama Khusnul balik lagi ke ruang pak Dosen. Memohon keringanan, tapi tetep aja "saya nggak bisa apa-apa kalo BAAK nya aja nggak ngebolehin".

Aku : Nggak ada cara lain ya pak? Tugas, atau ujian lain, bobotnya nggak full nggak papa pak, tapi yang penting nggak 0%
Bapak Dosen: Ya coba nanti saya bicarakan dengan institusi
Aku : Kira-kira keputusannya kapan ya pak?
Bapak Dosen: Saya belum bisa memastikan. Cuma sampai ini aja yang bisa saya berikan. Tapi jangan sampai dengan adanya masalah ini kamu jadi nggak fokus dengan ujian besok. Yang ini jangan dipikirin dulu aja. Berdoa saja.

Rasannya kalo inget kata-kata Bapaknya, makin sedih aja, tapi mau gimana lagi, emang murni 100% kesalahanku. Toh Bapaknya berusaha menaati peraturan kampus. Tapi tetep aja berharap semoga ada jalan, apapun itu, yang terbaik menurut Allah.

Btw, dari masalah ini, aku sadar sesuatu, aku kayak nggak punya temen di kelasku yang sekarang. Aku paham kok kalo mereka nggak ngingetin aku bahwa hari itu ujiannya sesi 2, toh mereka nggak akan kepikiran juga kalo aku bakal salah baca jadwal. Aku juga paham kok kenapa mereka nggak ngehubungin aku begitu tau aku nggak muncul-muncul di ruang ujian, aku paham, toh mereka mungkin terlena dengan soal ujian yang mungkin sulit. Tapi yang aku nggak bisa paham sampai sekarang adalah, setelah ujian selesai..nggak ada satupun yang nanyain kenapa aku nggak dateng ujian, satupun nggak ada, bahkan hingga detik ini. Hari ini pun ketemu sama mereka kayak nggak ada apa-apa, mereka tetep curcol tentang sulitnya soal yang ini dan soal yang itu. Disisi lain, bisa ikut ujian hari ini aja aku udah bersyukur. Rasanya semacam sedih sendiri. Entah mereka yang nggak sadar kalo kemarin aku nggak dateng ujian, atau merekanya yang nggak peduli, entah. Tapi ya udahlah, masih ada orang tua dan teman-teman yang lain.

Makasih buat Khusnul, karena udah mau ngebuang waktunya buat nemenin ngadep ke pak Dosen. Makasih juga buat Tiyar dan Kiok, makasih buat usahanya untuk ngehibur :')

***

Ada banyak makna dibalik semua ini, semoga bisa menjadi pelajaran dan membuat kita menjadi manusia yang lebih baik ke depannya.  Doain aja yang terbaik, semoga diberi kemudahan untuk melewati tingkat tiga. Semoga kerikil kecil ini nggak menjadi sandungan untuk naik ke tingkat empat, aamiiin. :') Semangaaat lelaaaa, this is not the end of the world! :))

"Jangan sedih, semua sudah ada tulisannya, kita tinggal menjalani. Kita sama-sama berdoa, semoga ada jalan" - Ibu

"Karena sesungguhnya setelah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan" (Q.S. Al- Asyroh: 5-6)

"Allah tidak akan membebani seorang anak manusia di luar batas kemampuannya" (Q.S. Al Baqarah: 286)

L's

6 komentar:

Sukma Dewi mengatakan...

semangat lel, coba suruh temen kos buat ngingetin :)

Tudzla Hernita Amakusa mengatakan...

leila maaaaf, aku ga sadar waktu itu km ga dateng ujian :'
semoga dikasih jalan keluarnya ya nanti, semoga pak dosen berbaik hati ngasih konpensasi :'
aamiin.
semangaaat le \m/

Fakhmol Risepdo mengatakan...

duh.. sedih amat .. T.T .. tetap semangat . positive thingking aja buat temen2 yg sehabis ujian gak nanyain gmana kabar kamu.. utk selanjutnya mudah2an dimudahkan oleh Allah SWT . aminn :)

Leila Husna mengatakan...

@Dewi : sayangnya aku satu-satunya anak tingkat 3 di kosan, yg lain udah lulus dan pada pulang kampung semua hehe.
@Nita : Iya nggak papa nit, kan kita nggak 1 ruang juga, jadi wajar kalo kmu nggak tau :) amiin ya Allah
@Asep : Iya :) Amiin ya Allah.
Doain aja yang terbaik :)

kurnia afsari mengatakan...

kan masih ada aku leeek. :)

Leila Husna mengatakan...

nyaaaaak, kangeeeen {}

Poskan Komentar