Super Pak Pos

Posted by Leila Husna On Jumat, 24 Januari 2014 0 komentar

Seminggu yang lalu Ibu kirim paket. Kata Ibu sih 3 hari sampai. Tapi udah seminggu nggak ada paket yang dateng. Ibu pun konfirmasi ke kantor pos untuk menanyakan kabar paket yang tak kunjung sampai. Setelah diusut, ternyata eh ternyata pak pos udah dateng 3 kali ke kosku tapi nggak ada orang yang bukain pintu. Waduh, iya juga sih ya, di kosan emang lagi nggak ada orang. Bapak kos kerja dan pulang malam, kak Nur pulang kantor hampir magrib, aku sendiri dari kemarin selalu ada kuliah sesi 3, sedangkan penghuni kos yang lain pada pulang kampung karena udah wisuda dan tinggal nunggu magang. Jadi wajar kalo pak pos sampe dateng 3 kali dan nggak ada yang bukain pintu, karena emang nggak ada orang. Ibu juga lupa nyantumin nomor hape di sampul paket, jadi pak pos pun nggak akan bisa ngehubungin aku. Biasanya sih kalo kosan nggak ada orang, pak pos nitipin paketnya ke emak Icha, pemilik warung depan kosan, tapi berhubung emak lagi umroh, jadi nggak ada orang yang bisa dititipin paket. Kata Ibu, aku harus ke kantor pos Jatinegara buat ambil paket, kalo nggak diambil-ambil nanti paketnya dikembaliin ke Semarang lagi. Tapi masalahnya, sekarang ini lagi banjir dan kemungkinan jalan menuju kesana juga ditutup. Wah mestakung bener dah ini, semesta (nggak) mendukung.

Untuk memastikan keberadaan paket, aku buka posindonesia.co.id dan memasukkan nomor resi paket, dan begini lah penampakannya...


Tuh bener, ternyata emang udah dikirim ulang tapi tetep nggak ada orang :3

***

Hari ini aku ada kuliah sesi 3, tapi karena pak Dosen ada rapat jadi kita cuma kuliah sejam. Sebenernya nanti sesi 4 ada rapat PKL seksi kuesioner, tapi entah kenapa pengen balik ke kos dulu, males nunggu di kampus, dan masih ngarep siapa tau pak pos dateng lagi untuk ke-empat kalinya, hehe, meskipun peluang pak pos kembali lagi ke kos kayaknya kecil :3

Begitu sampe kos, aku agak ragu buat ganti baju, entah kenapa masih ngarep aja kalo pak pos bakal dateng. Kan ribet kalo udah ganti baju rumahan dan tiba-tiba pak pos dateng, harus cepet-cepet ganti baju panjang lagi, ntar keburu pak posnya pergi dong mehehe *bayanginnya sih gitu, padahal belum tentu pak pos dateng*. Akhirnya ku putuskan untuk ganti baju. Pas baru buka peniti yang ada di kerudung, eh tiba-tiba denger suara orang di depan rumah.

A : pak, anak kos yang tinggal disini kemana ya?
B : namanya siapa pak?
A : emm.. leila pak, leila husna
B : waduh kalo itu saya nggak tau pak

Begitu denger namaku disebut, udah macem disetrum listrik, panik nggak karuan. Dengan kerudung yang morat marit langsung keluar bukain pintu karena yakin kalo itu pak pos. Dan pas ku bukain ternyata pak pos beneran aaaaaa senangnyaaaa :D

Kirain pak posnya bakal menggerutu karena harus bolak-balik kesini, eh ternyata ekspresi bapaknya jauh lebih bahagia daripada ekspresiku.

Pak Pos : Leila?
Aku : Iya pak, aduh maaf ya pak kemarin udah kesini tapi nggak ada orang ya pak?
Pak Pos : Iya, saya udah kesini 3 kali tapi nggak ada orang. Kemarin banjir juga jadi saya balik lagi. Alhamdulillah hari ini ketemu sama orangnya. Duh, nggak kebayang kalo hari ini nggak ada orang lagi, takutnya kalo yang punya paket nungguin.

Alhamdulillaaaah, untung tadi kuliahnya cuma sejam dan untungnya lagi aku langsung pulang ke kos, coba kalo nggak, mungkin besok pak pos harus balik lagi untuk ke-5 kalinya, atau fix paket bakal dikembaliin lagi ke semarang :o. Tapi btw kalimat "takutnya kalo yang punya paket nungguin" bener-bener bikin terharu, ternyata pak pos bolak-balik sampai 4 kali bukan hanya karena tuntutan pekerjaan, tapi karena mikirin perasaan si penerima paket juga. Soalnya pihak kantor pos yang di Semarang aja udah bilang ke Ibu kalo aku harus ngambil sendiri paketnya ke kantor pos Jatinegara, kalo nggak diambil paket bakal dikirim balik ke Semarang. Tapi pak pos dengan penuh tanggung jawab tetep bolak-balik ke kos sampai ketemu sama penerima paket, waaah :') Bahkan di akhir percakapan bapaknya masih bilang "makasih" sama aku, padahal aku yang lebih berterimakasih sama bapaknya, waah, bener-bener baik banget pak posnya :') Salut deh sama bapaknya, meskipun hujan, banjir, atau nggak ada orang sekalipun tetep berusaha untuk mengemban amanahnya dengan penuh tanggung jawab (y) super lah pak! Semoga lancar rezekinya, aamiiin :D

L's

0 komentar:

Poskan Komentar