Kuesioner

Posted by Leila Husna On Senin, 27 Januari 2014 0 komentar

Akhinyaaa aku akan ke Sumatera! :D (Insya Allah)

Hahaha, sejujurnya itu adalah pikiran pertama yang terbesit begitu tau kalo PKL angkatan 53 akan dilaksanakan di Lampung dengan tema "Sektor Informal di Lampung". Sempet aku singgung secuil di pos sebelumnya bahwa pada PKL ini aku masuk ke dalam Seksi Kuesioner dan Buku Pedoman, tepatnya di Subseksi Kuesioner. Jobdesk utama dari subseksi ini tentunya adalah membuat kuesioner yang nantinya akan digunakan untuk pencacahan di lapangan. Dari sini keliatan kan kalo subseksi yang aku duduki ini nggak berhubungan secara langsung dengan Komputasi maupun Statistik? Nah tapi kenapa aku pilih seksi ini? Waaah, cinta nggak butuh alasan kan ya? Hahaha :p  Nggak ada alasan pasti, yang jelas hati ngerasa manteb dan yakin aja sama pilihan ini. Kalo kata Mbak Intan ...
"jangan pilih seksi yang kamu kira kerjanya ringan, karena ringan atau nggak itu tergantung kitanya juga, bahkan di seksi tersibuk pun tetep ada yang magabu dan nggak ngapa-ngapain. Pilih seksi yang kamu suka aja, kalo kamu udah suka sama bidangnya, seberat apapun tugas yang harus kamu kerjakan, kamu nggak akan ngeluh dan tetep enjoy."
Nah itu, poin terakhir yang aku pegang. Jadi aku nggak tau alasan pasti kenapa pilih kuesioner, yang aku tau yaaa karena aku suka aja sama bidang ini. Tapi kalo ditanya kenapa nggak pilih seksi lainnya? nah kalo ini sedikit banyak bisa aku jawab, mehehe.

Okeh satu-satu.
Kenapa nggak pilih Pengolahan? Karena yang lebih jago di Pengolahan banyak. Ntar yang ada aku ngrecokin atau magabu doang, nggak ngapa-ngapain. Tapi sebagai KS yang baik, aku tetep meletakkan Seksi Pengolahan di pilihan ketiga, istilahnya itu menggugurkan kewajiban, wkwkwk. Merasa bersalah aja kalo tidak meletakkan Pengolahan di ketiga pilihan :p

Kenapa nggak pilih Metodologi? Sebenernya pilihan keduaku Metodologi sih, yaah ada laah ketertarikan sama seksi ini, tapi karena aku lagi males berkutat sama MPC, jadi berharap banget nggak masuk seksi ini. Nah kalo nggak mau masuk, trus kenapa meletakkan seksi ini di pilihan kedua? Karena aku nggak tau mau nulis apa di pilihan kedua, mehehe. Nggak mungkin juga kalo nulis Kuesioner di ketiga pilihan, yang ada ntar dijeblosin lagi di Seksi lainnya. Udah cukup dijeblosin sekali aja pas masuk jurusan dulu :3 pengen refreshing lah dari rumus-rumus gitu  *bilang aja nggak jago MPC, lel* hahaha, emang nggak jago sih :p Ntar yang ada malah jadi beban kalo masuk seksi ini karena udah nggak suka duluan sama rumus. Ingat, pilih yang sesuai hati, jadi seberat apapun tugasnya nggak akan ngeluh dan tetep enjoy!

Kenapa nggak pilih Analisis? Iya ya, kenapa nggak pilih analisis? Bingung juga ngejawabnya, nggak ada alasan yang pasti sepasti 2 alasan di atas. Ini nih gara-gara Seksi Analisis dipecah jadi Analisis Ekonomi dan Analisis Sosial Kependudukan, jadi mainsetnya udah beda, mikirnya yang bisa masuk analisis cuma anak SE sama SK doang, jadi nggak kepikiran buat masuk analisis. Telat liat proporsi jurusan di setiap seksi, ternyata ada proporsi untuk anak KS juga di Analisis, toeeeeng, jadi kesalahannya ada di salah interpretasi :3

Kenapa nggak pilih Umum? entah kenapa kayaknya tenaga cowok lebih dibutuhin disini *sotoy wkwkwk.

Itulah sedikit banyak alasan yang bisa dikatakan menjadi faktor pendukung juga buat aku milih Kuesioner. Dan alhamdulillah aku diterima di Seksi ini, senengnya luar biasa loh sodara-sodara. Ah, jadi seperti ini ya rasanya kalo kita diterima sesuai pilihan, bukan dijebloskan :p Semoga bener-bener bisa mengemban amanah dan melakasakan tugas dengan baik, aamiiin ya Allah :))

Btw, ada yang bilang seperti ini looh "aku mau masuk seksi yang mikir pake otak kayak Metodologi, bukan yang nggak pake otak kayak Umum sama Kuesioner" ah iya ya bikin kuesioner nggak pake otak? terus pake apa dong? Lutut? Hahahaha :D

L's

0 komentar:

Poskan Komentar