A Little Story about US!

Posted by Leila Husna On Sabtu, 22 November 2014 0 komentar

Tiga seperempat tahun lalu aku mulai tinggal di kos ini. Bukan sebuah kos yang sempurna, namun cukup, cukup 3 menit untuk sampai ke gerbang kampus maksudnya hahaha. Ini alasan paling utama dan mungkin satu-satunya alasan yang membuat aku masih bertahan tinggal disini, meskipun sebenernya nggak sebanding dengan segudang alasan kenapa aku harus pindah kos. But well, sejauh ini aku cukup setia dengan banyak hal (bukan berarti semua hal yak hahaha). Nggak butuh banyak alasan untuk bertahan, cukup berpegang pada kata-kata ajaib "beri aku satu alasan untuk bertahan", alasan apapun, kalo alesannya masuk akal bagi otak ku yang seringnya nggak masuk akal bagi otak kalian, meskipun cuma satu doang dan aneh pula, aku nggak akan segan-segan untuk bertahan :D

Kembali ke topik kosan.

Aku ulangi, tiga seperempat tahun lalu aku mulai tinggal di kos ini, kami menyebutnya "kos S". Jangan tanya kenapa "S", kenapa bukan "A", "B", atau "Z". Bila memaksa bertanya, barang kali jawaban yang bisa ku beri hanya 1 kata: "kepo!".

Masih inget banget gimana kesan pertama masuk kosan ini. Nggak usah aku jelasin, bayangin aja gimana kalo kamu satu-satunya tingkat satu yang tinggal di kos itu, sementara yang lima nya kakak tingkat, yang satu nya udah penempatan pusat, dan beruntungnya tetangga samping kamarmu adalah TIBUM (seksi ketertiban umum). Sudah cukup jelas kan yak gimana gimananya. Aku anggap sudah. *ujung-ujungnya jelasin juga ckck*

Pernah suatu hari ketika Magradika (ospek), tepatnya di hari kami Magradika di BPS, aku telat bangun karena habis nglembur tugas magra sampe jam 3 pagi. Harusnya jam setengah 5 udah bangun, tapi jam 5 baru bangun, itupun karena dibangunin mbak Wahyu (salah satu mbak kos). Antara berterima kasih, panik, dan bingung kok mbak Wahyu bisa tahu kalo aku belum bangun. Pas baca sms dari Ibu, barulah sadar alasan di balik semua ini.

"Sudah bangun? Ibu telpon belasan kali kok nggak diangkat? Ibu udah telpon mbak Tyas, minta tolong ngebangunin kamu. Udah bangun kan?"

Ja..ja..jadi, Ibu telpon mbak Tyas dan minta mbak Tyas ngebangunin aku??? APAAAAA??? Tidaaaaak. Aku kudu piye. Matilaaaaah. Fyi, mbak Tyas adalah TIBUM. Dan untuk mahasiswa baru, Tibum adalah sosok yang cukup menyeramkan :o

Hari-hari awal di kos adalah hari-hari yang cukup berat. Jelas, karena harus adaptasi. Tapi lebih berat lagi kalo harus adaptasi sendiri. Kemana-mana sendiri, nyari makan sendiri, nyari barang sendiri, ke kampus sendiri, di kos pun ngerasa sendiri *bukan lagi nyanyi ya ini*. Ngiri liat temen-temen lain yang punya temen kosan seangkatan, kayaknya enak banget yak, minimal nggak harus adaptasi sendirian :(

Setahun berlalu hingga akhirnya aku dan mbak kosku cukup dekat. Ngerasa beruntung punya 6 kakak yang baik dan perhatian, dan suka menggosip wakakaka. Rasanya baru setahun, tapi kuping ini sudah dijejali dengan gosip-gosip seputar angkatan 51 (hingga rasa-rasanya aku jadi anak 53 paling update kalo ditanya seputar gosip 51 wakaka) dan gosip-gosip seputar kos S. Nggak akan ada habisnya kalo ngomongin kos S dan penunggunya, ups.

Dua tahun berlalu. Ulang tahun keduaku di Jakarta. Inget banget malem itu aku lagi guling-guling di kasur sambil ngebalas satu persatu ucapan dan doa dari teman-teman. Tiba-tiba mbak Wahyu ngetuk kamarku.

Aku : Kenapa mbak?
Mbak Wahyu : Itu yang di kamar mandi dalemannya siapa yak? Punyamu?
Aku : Hah? Coba aku lihat mbak
...
Aku : Mana mbak?
Mbak Wahyu : Itu di belakang ember.

Tepat saat mataku sedang sibuk mencari-cari sesuatu di belakang ember, tiba-tiba *plok*, beberapa butir telur mendarat di kepalaku, diteruskan dengan tepung dan kecap. Oh my, nggak nyangka, dengan odongnya aku masuk sendiri ke dalam perangkap. Betapa polosnya aku -___-

Dan aku terharu :')
Kalo boleh curcol, itu adalah telur, tepung, dan kecap pertama yang mendarat di kepalaku. Maklum, ulang tahun di bulan Juni adalah ulang tahun yang terlupakan karena selalu bertepatan dengan liburan kenaikan kelas. Masih ada yang inget aja udah syukur hahaha, kasihan yak. wes biasaaaa~

Dua setengah tahun berlalu dan itu adalah puncak kerugian kalo nggak punya temen kosan seangkatan. Selama 3 bulan aku di kos sendirian karena 5 mbak kosku udah wisuda, jadi pada pulang kampung karena magangnya masih lama. Sedangkan 1 mbak kosku yang udah kerja di BPS Pusat jarang pulang ke kos karena kampungnya deket dan sering dinas ke luar kota. Alhasil selama 3 bulan itu aku makin apatis di kamar mulu, karena takut ngeliat kamar-kamar pada kosong dan gelap. Nah puncak dari segala puncak kerugian, di bulan itu juga aku mendapat musibah akibat keodonganku sendiri. Yak, aku salah baca jadwal ujian. Aku pikir ujiannya sesi 3 tapi ternyata sesi 2. Karena kejadian itu, untuk pertama kalinya aku bisa nangis bersuara di dalam kos, karena nggak ada siapa-siapa dan nggak akan ada yang denger. Udah sedih, kesepian pula, kasihan yak? Mau cerita ke mbak-mbak kos, tapi mereka pada di kampung. Mau cerita ke temen, tapi kosannya jauh, malu jalannya karena mata udah kayak mata kodok. Alhasil cuma bisa nangis sendirian di dalam kamar selama berhari-hari, hahaha mentalku payah banget yak. Btw waktu itu temen ada yang nanya, "kenapa bisa salah jadwal? emang temen kosan nggak ada yang ngingetin?". Ah seandainya ia tahu aku di kosan sendirian selama 3 bulan, kalo pun nggak sendirian juga nggak akan ada yang nyadar kalo aku salah jadwal karena jadwalku dan jadwal mbak-mbaknya beda, nasib lintas angkatan cuy :(

Tiga tahun berlalu, aku sudah terbiasa menjadi bungsu di kosan. Punya 6 kakak yang ngemong banget dan punya perannya masing-masing di kosan. Mulai dari mbak Neti yang hobi banget bagi-bagi masakan, mbak Wahyu yang selalu jadi gudang film, kak Nur yang suka neraktir, mbak Tyas yang selalu ngasih wejangan tentang kuliah, mbak Fitri yang selalu jadi hiburan tersendiri karena tingkahnya di kos, dan mbak Susan yang selalu senyap dalam sunyi wakakaa, ampun mbaaak. Tapi satu persatu mbak kos mulai pindah karena satu dan berbagai alasan lainnya. Akhirnya tinggal 3 orang mbak kos yang bertahan, itu pun yang satu nya ikutan pindah karena udah nikah. Sisa 2 mbak kos :(

Tiga seperempat tahun berlalu. Aku masih sering ketemu sama mbak-mbak kos dan mantan mbak-mbak kos ku. Nggak pernah ngerasa bener-bener kehilangan sosok mereka karena mereka masih sering main ke kosan. Tapi tidak untuk sekarang. Mulai empat hari lalu mereka cukup jauh dan sulit terjangkau karena satu hal: penempatan. Udah nggak ada seorang pun yang bisa aku panggil "mbak" di kosan. Sekarang kosanku penuh sama anak 56. Again and again aku selalu jadi angkatan outlier di kosan -___- Bedanya, yang dulunya anak bungsu, sekarang jadi anak sulung. Yang dulunya dijaga ama mbak-mbak kos, sekarang gantian aku yang harus ngejaga mereka.

Pada akhirnya setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Di balik segala hal menyedihkan yang udah terjadi karena nggak punya temen seangkatan di kos, tapi di sisi lain ada banyak hal menyenangkan karena punya 6 mbak kos yang luar bisa baik dan perhatian. Terima kasih banyak mbak, nggak tahu lagi bisa ketemu sama kalian-kalian lagi kapan, tapi bila Tuhan menuntun kita untuk bertemu, insyaAllah kita bertemu lagi kok mbak :') I miss yoooou mbak. Jangan lupakan adekmu yang paling cantik dan paling baik ini yak (karena adeknya cuma satu hahahaha). Maaf dan terimakasih :')

And here, limited edition for kost S-er only, "A Little Story about US!", sebuah catatan kecil, bukti kita pernah ada di bawah satu atap yang sama :)

.

leila-mbak neti-mbak susan-mbak tyas-mbak wahyu-mbak fitri
Penghuni kost S periode 2011-2014, tanpa kak Nur dan (tentu saja) tanpa pak S.


karena kita pernah ada di bawah atap yang sama..

L's

0 komentar:

Poskan Komentar