Bukan PKL

Posted by Leila Husna On Selasa, 09 Desember 2014 0 komentar

Sabtu pagi entah kenapa rasanya mager banget. Sepagian bahkan sampai matahari udah cukup tinggi masih aja guling-guling di kasur. Semacam melepas penat sejenak sebelum UTS minggu kedua tiba.

Di saat lagi mager-magernya, sekitar jam setengah 11, ada yang ngetuk pintu kos. Dari suaranya sih nggak asing, suara Ksatrio. Eh tapi pas aku buka pintu, yang muncul bukannya Ksatrio tapi bu dosen setis. Aduh mak, ada apa pula ini dosen setis ke kosanku. Mana muka kucel nggak ketulungan pula.

Aku : Eh ibu, ada apa ya bu?
Bu dosen : Ini, ibu mau survei sebentar tentang uji coba indeks pembangunan kebudayaan dari Ke*men*dik*bud
Aku : Oh iya bu silakan
Bu dosen : Bapak atau Ibu kos nya ada nggak?
Aku : Waduh, nggak ada bu. Emang nggak tinggal sama ibu kos sih bu, cuma penjaga kos aja adanya
Bu dosen : Wah nggak ada ya. Tadi ibu ditunjukin sama Ksatrio ke sini. Kira-kira di mana ya ada rumah tangga yang punya ART umur 17-24 tahun? Anak kos juga nggak papa deh, tapi yang satu rumah sama Ibu kos. Dan yang di kelurahan bidaracina ya, kalo deketnya sih sekitaran bonsay aja.

Agak lama sih aku mikirnya, karena kosan temen-temenku yang di bonsay kebanyakan pisah sama ibu kos. Awalnya aku nunjukin rumah tetangga yang punya anak usia 20an, tapi ternyata udah keduluan disurvei sama bu dosen lainnya. Terus lanjut ke beberapa rumah di sebelahnya, hingga akhirnya ketemu juga sebuah kos yang satu rumah dengan pemiliknya.

Nah dari sini nih segalanya dimulai. Awalnya kan aku cuma mau nunjukin satu rumah doang, tapi berhubung bu dosen nggak paham daerah bonsay dan beliau minta supaya aku nemenin beliau, akhirnya keterusan deh ke rumah-rumah yang lain dan ikutan survei keliling bonsay jadi penunjuk jalan yang akhirnya merangkap juga sebagai PCL/pewawancara. Padahal aku juga nggak tahu jalan-jalan tikus bonsay sih sebenernya, sotoy aja main masuk gang sekenanya, hingga akhirnya tersadarkan, mau menuju ke gang manapun itu bisa masuk dari gang manapun, bahkan gang sekecil apapun bisa tembus kemana-mana, semacam semua gang terhubung meski keliatannya berkelok-kelok. *Ya Allah lel, 4 tahun di bonsay kemana ajaaaa*

Btw, sebenernya pas bu dosen minta aku supaya nemenin beliau, aku galau banget cuy. Bukan, bukan karena nggak mau nemenin, kan kasian juga kalo bu dosen bergerilya sendirian tanpa tahu medan perang. Bukan karena mau belajar juga, bukaaaan. Stres juga kalo dipaksa belajar non-stop. Tapi karena....aku belum mandi T.T Seriusan bingung banget gimana ngomongnya sama bu dosen. Malu banget kan kalo ketauan jam segitu belum mandi. Aku udah memutar otak dengan segala cara, akhirnya dapet ide juga. Jadi, pas bu dosen mau melakukan survei di rumah yang aku tunjukin tadi, aku bilang begini...

Aku : Bu, saya tinggal sebentar ya, mau keliling-keliling dulu ya, cari rumah-rumah yang ada ART 17-24 nya
Bu dosen : Boleh, tapi nanti balik lagi kesini kan? (si ibu takut banget aku kabur hahaha)
Aku : iya bu hehe

Nah aku nggak bohong kok teman-teman, aku beneran keliling nyari rumah tangga yang punya ART 17-24 tahun, tapi kelilingnya bentar doang, habis itu langsung lari balik ke kosan, mandi kilat, terus cus balik lagi ke bu dosen. Alhamdulillah nggak sampe bikin bu dosen nunggu karena pas sampe sana ternyata wawancara belum berakhir.

Oh iya, pas setelah mandi tadi, aku sengaja pake baju yang sama, niatnya biar nggak ketahuan gitu kalo habis colong-colongan mandi. Tapi, odong banget, aku tidak berpikir selangkah lebih maju. Aku lupa kalo kostum ku ini gembel bangeeeet. Apalagi kalo dibandingin sama penampilan bu dosen yang rapi banget, duh timpaaaang sekali. Aku cuma pake training, kaos oblong, sama sandal jepit joger yang kegedean, dengan warna sandal kiri pink cetar, warna sandal kanan merah cetar. Ya emang sih itu kostumku sehari-hari, tapi kan nggak buat nyacah juga kaaaaaan?  Duh odooong banget. Kenapa tadi nggak ganti baju yang rapian dikit kek. Pantesan selama nyacah sering banget ditolak, entah, mungkin aku lebih keliatan kayak orang minta sumbangan kali ya T.T Bahkan saat bu dosen memperkenalkan aku ke rumah tangga - rumah tangga "ini mahasiswa saya" kayaknya banyak yang bermuka kaget semacam nggak percaya. Aduh malu deh eke. 

Selain itu ada juga permasalahan lainnya, yaitu "image". Oke, sebenernya malu juga ngomongin image, berasa aku punya image bagus aja hahahaha. Jadi, selama survei berlangsung, seringnya aku yang jadi pewawancara abal-abal yang kondefnya baru diajarin sambil jalan. Nah kalo pas yang disurvei itu anak tingkat empat, belum-belum udah tanya "loh, kok aku ikut didata? kan aku nggak satu dapur sama ibu kos" aduh tolong. Beda cerita kalo yang didata adek tingkat "ini buat skripsi ya kak?" -___- Lain lagi kalo yang diwawancara rumah tangga umum "Ini sama ibunya ya? kok nyacah minta ditemenin ibu?" aduuuuuh maaaaak, image gue, image gueee, berasa aku anak manja yang kemana-mana mesti dianter ibunya, bahkan nyacah sekalipun. Nggak cuma satu orang ya yang ngira bu dosen itu ibuku, buaaaaanyaaaak.

Permasalahan ketiga, karena ini masih uji coba, belum sensus yang beneran, jadi belum ada listing. Alhasil kita harus nyari sendiri rumah tangga mana yang ada ART umur 17-24 tahun di wilayah sampel terpilih. Dan itu susah bingit broh. Sekalinya ketemu yang memenuhi syarat, eh ditolak. Yang "saya sibuk" lah, "saya mau pergi" lah, bahkan ada yang berkelit seribu alasan, semacam takut ditanyain macem-macem. Ya Allah, PKL banget ini mah. Tapi ada juga yang baik banget, welcome, dan mau nunjukin rumah-rumah mana aja yang ada ART 17-24 tahun nya :')

Permasalahan keempat, hujan. Kita udah mengitari bonsay dari dataran tertinggi sampai dataran terendah. Kebetulan pas kita lagi di dataran terendah bonsay, tiba-tiba hujan. Udah nggak bawa payung, daerah rawan banjir pula. Nggak lucu juga kan kejebak banjir pas lagi nyacah. Sempet berteduh di beberapa tempat, lalu melanjutkan perjalanan, lalu berteduh lagi, lalu lanjut lagi. Ini cuma bonsay ya, "cuma" ngiterin sensus sampe gang asem, tapi berasa kayak udah jalan jauh banget.

Jam 5 sore akhirnya 25 rumah tangga terselesaikan. Iya guys, cuma 25 kuesioner doang tapi menghabiskan waktu sebegitu panjang. Ya Allah bener-bener deh, langsung inget momen PKL di Lampung. Nggak kebayang kalo bu dosen tadi sendirian, makin kasian lagi kan ngiterin bonsay yang naik turun, gang-nya banyak banget, tanpa tahu arah, hujan pula. Aku sih ngebayangin aja gimana kalo bu dosen itu ibuku (karena umur ibuku sama bu dosen cuma jarak setahun), kasian kan kalo ibuku yang udah kepala lima harus jalan kaki selama 7 jam lebih :' itu lah kenapa aku nggak bisa nolak waktu bu dosen minta aku nemenin beliau. Btw, aku baru tahu kalo beliau bukan dosen, tapi pegawai. *Ya Allah lel, kemana aja kamu 4 tahun di setis??* Ya kirain semua pegawai itu dosen :3

Daaan akhirnya cerita "PKL kedua" berakhir sampai disini. Nggak ada ceritanya anak tingkat akhir jadi PCL lagi kalo bukan begini. Sehari jadi PCL abal-abal, PCL dadakan dengan kostum mengenaskan.

L's


0 komentar:

Poskan Komentar