Reuni Anak Komplek

Posted by Leila Husna On Rabu, 07 Januari 2015 0 komentar

Jumat kemarin udah on fire pokoknya hari itu harus mulai belajar TKD serius (karena sebelumnya sedikit belajar-banyak tidur, sedikit belajar-banyak makan, atau sedikit belajar-banyak ngenet, hahaha), tapi sekitar jam setengah 11 dapet sms dari 2 kawan lama, sebut saja mas Yoni sama mas Fahmi, yang intinya mau ngajak main. Mereka ini adalah tetangga dan mantan tetangga di komplek rumahku (Semarang) yang sekarang pada kerja di Jakarta. Dari dulu tiap diajakin main aku nggak pernah bisa karena waktunya nggak tepat. Ya udahlah sekali ini nggak papa, meskipun nggak begitu tepat juga tapi ya udahlah, anggap aja refreshing karena libur akhir tahun ini nggak pulang kampung T.T Ah, tapi kenapa ya dari kemarin tiap niat mau belajar selalu aja ada godaan halang merintang menghadang...

Pukul 13.30 mereka udah tiba di depan pintu kos. Begitu aku buka pintu..
"Lah, kok kalian motoran? Terus aku gimanaaa???" cukup tercengang melihat mereka datang mengendarai 1 motor dengan muka pringas pringis tanpa dosa -______-

Aku : Terus kita mau kemana?
Mas Yoni : Mau kemana mas?
Mas Fahmi : Mau kemana la?
Aku : Lah, yang ngajakin siapa -____-
Mas Yoni : Ke puncak!

WHAT?

Aku : Ih serius? Macet lah. Ngapain juga ke puncak?
Mas Yoni : Ya...paling... makan jagung bakar

mas ... -___-

Dan setelah beberapa perdebatan geje, akhirnya tetep aja keputusannya: ke puncak. Tapi udah ku wanti-wanti jangan sampai malem banget, gila aja kalo besok aku tepar terus kapan belajarnya -.-

Biar makin rame, kita undang lagi 3 personil, masih tetangga rumah ku juga, yaitu mas Nasir dengan paket lengkap (istri + anak) haha. Berhubung mbak Winda (istrinya mas Nasir) pulang kerja jam 4, jadi rencana kita dipending dulu sampe jam empat nanti.

Pukul 14.15, disaat aku lagi enak-enak rebahan di atas kasur, tiba-tiba mas Yoni sms
"ke pom bensin sekarang ya, kita otw kesana"

Bingung, baru juga setengah jam berlalu semenjak mereka berdua pulang, kok udah sms lagi minta ketemu di pom.

Aku : Ngapain? ini sms pending atau emang beneran lagi otw?
Mas Yoni : Beneran. Buruan.

Ih dasar kam-to-the-pret, tadi bilang kek kalo kalian cuma pulang bentar ambil mobil doang. Ku pikir berangkatnya jam 4, udah ganti baju pula nih, harus siap-siap lagi kaaaan -____-

Pukul 14.30 kita otw ke rumah mas Nasir di Jakarta Selatan. Sempet nyasar juga di jalan tol karena keasikan ngobrol jadi nggak liat petunjuk jalan. Tapi akhirnya sampai juga di rumah mas Nasir. Ah, Jaksel emang tata kota nya paling enak diliat, beda ya sama Jaktim :3

Sampai sana kita sholat dulu di masjid dekat rumah mas Nasir sambil nungguin mas Nasir yang lagi jemput mbak Winda.

Setengah jam berlalu. Satu jam berlalu. Satu setengah jam berlalu. Pukul 17.30 dan akhirnya mas Nasir datang juga dengan membonceng mbak Winda dan Yesha yang masih berumur 2,5 tahun.

Mas Fahmi : Sekalian habis magrib aja deh berangkatnya
Aku : Kita jadi ke puncak?
Mas Yoni : Jadi lah
Aku : Heh, mau pulang jam berapa?? Jangan malem banget woy pulangnya -___-
Mas Yoni : Iya emang nggak pulang malem. Pulang pagi.

mas ... -___-

Habis magrib kita cuuss berangkat. Sebelumnya mas Fahmi bilang kalo kayaknya kita beneran nginep. Berhubung dapet jarkom kalo TKD diundur tanggal 8, ya udah lah nginep juga nggak papa. Tapi masalahnya aku nggak prepare apapun -___-

Di mobil.
Mas Yoni : La, di belakang ada snack, di tasku. Ambil aja.
Aku : Oke.

*mata celingukan ke jok belakang dan menemukan tas gunung yang isinya lumayan penuh*

Aku : Ih mas, kok kamu kampret, udah prepare banget bawaannya. Sampe bawa tas segede itu. Udah siap banget mau nginep. Ini kayaknya dari awal udah rencana mau nginep tapi nggak bilang-bilang dan akhirnya aku tertipu masuk perangkap -___-
Mas Fahmi : Iya nih Yoni, aku juga nggak bawa apapun.
Mas Yoni : Ih nggak yo, aku emang mau nginep di tempat mas Fahmi makanya bawa barang banyak. Bukan sengaja mau nginep di puncak *berkelit*

Ada kejadian konyol saat kita masuk salah satu gerbang tol.
Mas Yoni : Lah, kok nggak ada petugas tol nya? Terus ini gimana dong?
Mas Fahmi : Ada tombol nggak? Coba tekan tombolnya
Mas Yoni : Nggak ada tombol
Aku : Ngapain cari tombol? emang mau parkir? -___-
Mas Fahmi : Ya siapa tahu keluar struk trus bayarnya nanti pas keluar
Mas Yoni : ih terus gimana nih?

Kita mulai panik karena terjebak di gerbang tol. Nggak bisa maju karena palang tol nya belum terbuka dan nggak bisa mundur karena antrian mobilnya udah mepet. Sementara mobil belakang udah bunyiin klakson melulu.

Aku : Ih, kayaknya kita salah antri. Ini khusus yang e-money
Mas Yoni : Duh, aku nggak punya, pake kartu indomaret bisa nggak ya
Aku : Aku ada, tapi kayaknya saldonya tinggal dikit. Mbak Winda ada?
Mbak Winda : Sama, sisa empat ribu doang kayaknya
Aku : Aku nggak tahu sisa berapa, tapi udah beberapa kali buat naik bus sih. Coba aja nih

Dan alhamdulillah bisa! Heran juga kok masih bisa buat bayar tol 8500, padahal seingetku udah tinggal dikit karena dari pertama bikin belum pernah isi saldo. Wah alhamdulillah banget pokoknya. Nggak kebayang apa jadinya kita kalo e-money ku nggak cukup :')

Pas mau masukin e-money ke dompet, kayak ada yang kurang gitu di dompetku. Kok kayaknya ada yang beda, ada yang janggal. Setelah beberapa saat baru nyadar, kartu ATM Mandiriku nggak adaaaaaaaa. Mati laaaah. Aku cek di tas nggak ada, di saku juga nggak ada karena bajuku nggak ada sakunya hehehe. Pokoknya udah aku cari nggak ada. Jangan-jangan....ketinggalan di ATM. Duh maaak, odong banget. Tadi pas kita nyasar di jalan tol, kita sempet keluar ke jalan raya dan mampir pom bensin. Disitu aku sempet ambil uang di ATM Mandiri. Setelah ku ingat-ingat lagi kayaknya aku cuma ambil uang sama struknya doang tapi lupa ambil kartunya, duh odong banget bisa-bisanya hilang ingatan begitu liat uang T.T

Aku coba hubungi Mandiri Call, tapi CS nya sibuk mulu. Entah berapa belas kali telpon sampai akhirnya diangkat juga. Eh giliran diangkat, si Yesha nangis jadi nggak begitu kedengeran suara CS nya, akhirnya ditutup sama abang CS. Abang tega :'(

Di jalan macet super. Yesha nggak mau berhenti nangis karena sepertinya dia sudah lelah, sama Yes, Lela juga lelah... lelah menelpon abang CS yang tak kunjung mengangkat telepon.

Jam 22.30 kita baru sampai Bogor sodara-sodara. Super banget macetnya. Akhirnya diputuskan nggak jadi ke puncak dan kita makan aja di pecel lele pinggir jalan.

Aku : Mbak, jadi, kita jauh-jauh ke Bogor mau apa mbak? cuma mau makan ayam kremes hahahaha
Mbak Winda : Sama ngilangin ATM, la
Aku : mbaaaaaaaak.....
Mas Fahmi : sama makan daun poh-pohan.

Hahaha, iya, meskipun perjalanan kali ini ngenes banget dan mestakung, semesta tak mendukung, tapi setidaknya aku ngerasain juga lalapan daun poh-pohan. Nggak pernah lihat dan nggak pernah denger sebelumnya. Semacam kayak kemangi tapi daunnya besaaaar. Agak bingung juga ngeliat daun-daunan di atas meja. Ini lalapan atau daun jatuh dari pohon? hahaha.

Setidaknya di depan pecel lele ada taman, jadi Yesha dan aku bisa main ayunan bentar.

Setidaknya, meskipun kartu ATM ku ilang, untungnya yang ilang ATM Mandiri, bukan ATM BRI, makin ribet urusannya kalo ATM yang sekaligus KTM itu hilang -.-

Setidaknya (lagi), kalo nggak begini, nggak akan ngumpul bareng sama temen-temen Semarang yang udah punya kesibukannya masing-masing di Ibukota. Main sama mereka berasa lagi pulang kampung.

Dan setidaknya (lagi), hari itu aku nggak jadi membenamkan diri di kamar belajar TKD karena ternyata TKD nya ditunda (lagi) HAHAHA. Untung aku mau diajakin main, yah meskipun ngenes tapi setidaknya masih bisa menghirup udara Bogor. Kalo waktu itu aku tolak ajakan main karena TKD, duh, sakitnya tuh disini pak. Bener-bener deh ini kampus, suka banget pehape -.-

Tuh kan, masih banyak hal yang bisa disyukuri di balik setiap cobaan, di balik setiap kengenesan. Think positive lel, barang kali TKD pun demikian :)

Iya, setidaknya malam ini bisa bersih-bersih kamar, nyuci baju, nulis blog, dan tidur!

Setidaknya, mungkin, di waktu yang lain kita lebih siap :) Aamiiin

L's

0 komentar:

Poskan Komentar