BUBER Bareng PELUPA

Posted by Leila Husna On Kamis, 19 Agustus 2010 0 komentar

Kemarin, Rabu 18-08-2010, aku dan teman-teman Pelupa (Peradaban Sepuluh Empat) ngadain buber di rumahnya Malik. GRATIS FREE FREE FREE *gaya ala 3 idiot* haha mantap!! (Thank You Malik!!)


Setelah puas minum, makan, dan sholat, kita langsung menuju ke acara berikutnya. MAEN MERCON!!!! Yeyy. . Seru banget. Merconnya gedhe gitu, bagus pula (ndeso!) haha. . Nah saat mau maen mercon, kita sempet ribut sendiri gara-gara di sekitar situ banyak kabel tiang listrik. Tapi karena keburu pengen nyalain mercon ya whatever deh, tapi tetep hati-hati hehe.  Yang nyalain mercon pertama kali adalah Amal karena dia lagi ultah ke 17 (cizeeee!!). Trus dilanjutin ma beberapa orang. Nah waktu itu Noval sempet nglakuin hal nyelelek plus ekstrim. Jadi waktu dia lagi nyalain mercon tiba-tiba ada mas-mas lewat naek motor agak ngebut gitu, lalu dengan gaya ala Harry Potter dia ngarahin merconnya ke arah mas-mas tadi. Padahal jaraknya lumayan jauh, tapi kecepatan mercon sungguh diluar dugaan ternyata hingga hampir kena punggung mas-mas itu. Gila! Nyari gara-gara thu Noval. Untung mas-mas tadi nggak nyadar, padahal kita udah sempet deg-degan banget.


Selain itu banyak juga anak-anak, sekitar usia SMP yang mondar-mandir di depan kita. Entah nyari perhatian atau pengen liat mercon. Tapi yang  jelas ngganggu banget. Tapi it’s OK. Kita nanggepinnya nyantai aja. .
Nah saat kita lagi asik-asiknya naek mercon, tiba-tiba Hanung nyalain mercon yang paling gedhe. Mercon itu muter-muter dan jatuh ke bawah (kita main merconnya di pinggir jalan sepi yang deket jurang) dengan suara cukup keras. Dan tanpa disangka-sangka muncul mas-mas atau bapak-bapak sekitar umur 30 tahun, sebut saja Melon.
Melon: Heh! Kowe ngerti rak neng ngisor ki omahe sopo??!! Kui omahku ya! Neng kono ono bapakku jek loro!! Lha nek kowe dolanan mercon ngene opo rak ngganggu bapakku?!! Ha!! (santai tho pak. Lha po dewe ngerti yen neng ngisor kono ono omah)
Anak cowok: nggih pak, maaf pak

Melon: Saiki omahmu endi??!! Rene tak parani wong tuwomu. Lha po mbok pikir aku wedi?! Endi omahmu?! Iki?! (nunjuk rumahnya tetangganya Malik) Tak parani tenan og omahmu!
Beberapa anak cowok: bukan situ pak. Sana og pak (sambil nunjuk rumahnya Malik)


Malik langsung diem, ketar ketir, takut kalo si Melon datengin rumahnya. Tapi tiba-tiba tetangganya Malik keluar rumah, sebut saja Anggur.
Anggur: Lha iki ki mas, mau wes tak kandani yen ojo dolanan mercon. Yen meh dolanan bar traweh wae, eh malah rak gelem, tetep nekat dolanan mercon. Lha bocahe ono akeh yo aku kalah tho mas (Sialan ni orang. Baru dateng malah mbanyaki. Perasaan tadi dia nggak ngingetin kita apa-apa, dia juga baru keluar ini. Wuu. . dasar tukang boong sok membela diri!)
Melon: Heh tak andani ya! Iki daerahku. Yen kowe wani macem-macem, iso tak undangke cah ngisor nggo ngenteki kowe kabeh!!

Aku cuma diem sambil ngliatin. Mulutku gatel pengen njawab, tapi dilarang sama Adat. “wes nyante wae, rak sah emosi.” Sedangkan Noval malah ngrangkul si Melon sambil nepuk nepuk pundaknya Melon (zzz malah maho). Tiba-tiba anak-anak seusia SMP tadi dateng, ngrusuhi, ikut-ikutan, mbanyaki, plus mblayer. Males banget! Dan saat itu di sebelah si Melon ada Hanung yang lagi ngliatin, mungkin tatapan Hanung sebenernya nggak ada maksud apa-apa, namun yaaa tau sendiri lah si Hanung kan kalo ngliatin orang kayak orang sengak gitu. Si Melon jadi salah paham deh.

Melon: Heh mas! Ngopo kowe mendelik?!! Wani kowe karo aku ha?!! Ngejak senggel?! Yoh wani aku!!

Salah satu anak SMP mulai mbleyer : Heh pendelak pendelik! Tak culek matamu kowe!!

(errrr aku gregetan banget sumpah!)

Dan aku nggak terlalu jelas selanjutnya mereka ngomong apa, tapi akhirnya mereka pergi juga. Tapi sebelum pergi, anak SMP tadi masih sempet mbanyaki :

“Halah opo kuwi! Mercon elek wae dituku! Goblok!!”

(Errrrrrr pengen tak balang sandal sumpah!)


Karena kejadian itu kita jadi berhenti maen mercon. Kita langsung ke acara berikutnya yaitu ngasih surprise buat Amal yang saat itu lagi ultah. Mulai deh acara tiup lilin, potong roti, dll. Setelah selesai kita ke halaman rumahnya Malik, duduk lesehan melingkar dan maen games. Jadi peraturannya kita nyanyi per sukukata, nah yang nyebutin sukukata terakhir dia harus nyritain sesuatu yang  lucu. Harus lucu dan bikin kita semua ketawa.

Lagu pertama cicak cicak di dinding
ci-cak-ci-cak-di-din-ding-di-am-di-am-me-ra-yap-dan seterusnya, dan ternyata lagu itu berhenti di Amal. Tapi karena Amal nggak mulai-mulai cerita, akhirnya temen-temen pada nunjuk Gema. Agak garing sih tapi nggak papa, dia sudah berusaha hahaha.

Lagu kedua balonku ada lima
Lagu ini selesai dipengki dan dia cerita pengalamannya, tapi aku rada nggak mudeng hehe (dasar lola!)

Lagu ketiga cicak-cicak di dinding
Yang kena Nabila. Tapi lagi-lagi diem. Dan akhirnya kita sempet geje gitu. Dan dengan seenaknya Toni langsung bilang

“halah ganti lagu wae, just dance oke?? Tak mulai ya ‘jas deeeeeens’ nah qisti!” (wagu banget og he, hahaha)

Tapi karena Qisti juga diam, akhirnya temen-temen pada nyuruh Toni buat cerita.


Kita: halah kowe wae. Kan kowe sing usul

Toni: wegah, aku rak nduwe crito yo. Paling aku rak bakal kecekel. Wes tak prediksi og.

Wawan: O tenan ya?? Tak pas-paske neng kowe og. Bam bam bam bam cuap bam bam cuap bam bam cuap bam bam. . lhoh? Tenan tho pas! Kandani og saiki ki giliranmu (haha sumpah nggak nyangka banget ternyata malah pas berhenti di Toni)

Toni:  yo rak iso ngono tho. .

Ikha atau sapa gitu aku lupa : wes gini aja, Negara kita kan demokrasi, gimana kalo voting. Siapa yang setuju Toni?? (semua  ngacung!)
  
Dan akhirnya setelah disudutkan dia mau juga ceritu. Lucu banget ceritanya! Ekspresinya juga bagus! Sip deh joker sejati hahaha.
Habis itu giliran Adat yang crita. . 


Nah karna udah malem jadi banyak yang pulang. Tapi aku dan beberapa yang lain belum pulang. Kita cerita-cerita sampe ketawa-ketawa gitu (Nah kalo spontan gini malah gampang banget nglucunya, tapi kalo disuruh malah jadi garing dan pada nggak mau crita).  Kita nostalgia jaman-jaman masih kelas 10 dulu. Dan saat itu aku ngrasa bener-bener deket lagi sama temen-temen dari 10-4. Kita yang sempet saling tanpa sapa tiba-tiba hari itu bisa nyatu lagi kayak dulu. Wow good job friends. Buber kita kali ini nggak sia-sia meskipun ada beberapa masalah. Tapi it’s Ok, dan kalian tau? Aku bener-bener kangen masa-masa kita kelas 10 :’)

0 komentar:

Poskan Komentar