Berasa Dikerjain Dosen

Posted by Leila Husna On Kamis, 22 Maret 2012 0 komentar

For the first time aku jadi asisten PJ hahaha, magabu sih sebenernya, bayangin aja tiap matkul ada 1 PJ + 2 asisten PJ, padahal 1 PJ tanpa asisten aja sebenernya udah cukup deh ckck. Dan ternyata pemikiranku salah! Because of what? Karena kita dapet dosen baru yang belum paham sama sekali tentang sistem pembelajaran di STIS, khususnya dalam penggunaan SIP*DU. Alhasil pas mau ganti jadwal pun harus kita yang ke BAAK hiks hiks.
Bu X : Kalian Senin sesi 2 ada kuliah?
Sekelas : nggak Bu
Bu X : Oh kalo gitu, minggu depan dan seterusnya pindah Senin sesi 2 aja ya, tolong salah satu urus penggantian jadwal ya
Eka : Kalo mau ganti jadwal lewat SIP*DU aja Bu
Bu X : Biasanya saya nyuruh mahasiswa kalo ngurus beginian
Mas Afif : Tapi kalo disini tiap dosen mengurus sendiri langsung lewat akun SIP*DU. Jadi kalo mau masukin nilai, ganti jadwal, dll bisa langsung lewat SIP*DU
Bu X : ya saya kan masih baru.
Sekelas : ya udah log in SIP*DU sekarang aja Bu, nanti diajarin
Bu X : mahasiswa aja lah, biasanya saya nyuruh mahasiswa. kan katanya kalian mau dapet A??
*sekelas langsung diam tak berkutik*

Nah karena kita bertiga (aku, Khusnul, dan Hana) adalah PJ matkul PKn, jadi hari ini rencananya kita mau ke BAAK. Awalnya bingung juga sih mau ke BAAK jam berapa, soalnya hari ini kita full sesi dari sesi 1 sampe sesi 4 alias dari jam setengah 8 pagi sampe jam 6 sore. Eh tapi ternyata sesi 1 kosong karena dosen lagi nggak enak badan, ya udah deh kita langsung capcus ke BAAK yang ada di gedung 1 lantai 2. Nah begitu sampe sana, Bu A bilang kalo mau ganti jadwal itu ke ruang jurusan yang ada di lantai 3. Eh begitu sampe ruang jurusan, bu B bilang kalo mau ganti jadwal di ruang BAAK. Nah kita balik lagi ke ruang BAAK bareng sama Bu B juga. Begitu sampe sana, Bu B sama Bu A ditambah lagi sama Bu C malah debat sendiri, kita cuma bengong sambil bingung mau ngapain. Dan akhirnya diputuskan yang bertugas mengganti jadwal hanya BAAK. Ok, sekarang masalah clear. Minggu depan jadwal udah bisa diganti ke hari Senin sesi 2. Tapi ternyata nggak sampe disitu, kita dapet masalah lagi karena minggu depannya lagi dan minggu-minggu depannya lagi, hari Senin sesi 2 udah keisi sama dosen lain. Matilah kita, ini mau digimanain. Dan akhirnya daripada bingung, kita telpon deh dosen kita.

Hana : Bu, untuk pertemuan minggu depan sudah diganti jadi hari Senin. Tapi minggu depannya lagi belum diganti, soalnya udah penuh jadwalnya. Adanya Senin sesi 1. Jadi mau tetep hari Rabu atau diganti jadi Senin sesi 1?
Bu X : wah yo nggak usah diganti aja deh kalo gitu. Ya percuma kalo cuma 1 pertemuan aja yang diganti. Saya maunya seterusnya Senin sesi 2. Ya udah kalo nggak bisa ya tetep hari Rabu aja.

HYAAAAAAAAAA GREGETAAAAN!!!

Akhirnya kita balik lagi ke ruang BAAK. Eh Bu A nggak ada di ruangan. Ya udah deh kita nunggu. 1 menit, 5 menit, 15 menit, aaaaaa lamaaaaaa zzzz. Dan entah setelah berapa menit kemudian akhirnya Bu A dateng dengan muka seikit bete karena lagi lagi diganggu oleh kita. Dan akhirnya setelah diurus ulang, jadwalpun kembali seperti semula -_____-

Entah beruntung atau sial, sekalinya jadi PJ eh dikerjain sama dosen baru hiks hiks. semangaaaat! *puk puk diri sendiri* T.T


0 komentar:

Poskan Komentar