Jadi, apa yang kita perjuangkan?

Posted by Leila Husna On Minggu, 04 November 2012 0 komentar

6 Oktober 2012 -awal dari kegalauan yang panjang-
Aku : Bel, hari Kamis tanggal 25 Oktober pulang yuk, cari kereta yang siang aja biar bisa Sholat Ied di Semarang. Aku nggak ada sesi 3
Abel : Lhah, aku ada sesi 3, gimana dong? -.-

8 Oktober 2012 
Aku : bel, gimana? jadi pulang?
Abel : Jadi, aku bolos sesi 3 aja deh.

Begitu baca sms dari Abel, aku langsung cari tiket di internet dan ternyata tiket kereta ke Semarang untuk tanggal 25 habis semua. Nggak ada satupun duapun untuk kita. Tiket untuk balik ke Jakartanya pun juga habis. Aku udah cari lewat internet, lewat fastpay, bahkan sms bolak-balik ke calo kenalannya Satrio, tapi hasilnya nihil. Kita nggak dapet tiket sama sekali. Seakan nggak ada celah untuk kita lebaran di kampung.

9 Oktober 2012
Kita masih nggak bisa trima kenyataan kalo kita kehabisan tiket kereta. Jadi, kita mutusin untuk langsung ngecek ke stasiun. Siapa tau masih ada tiket, siapa tau ~

Habis sesi 3 kita langsung cuuuus ke stasiun. begitu sampe stasiun langsung liat selembar kertas yang ditempel di kaca loket. Mata kita langsung tertuju di kolom 25 dan *jreng jreng jreng* tiket habis. Tiket beneran habis. TIKET BENERAN HABIS SODARA SODARAAAA!!!

Kita pulang.

Serius, begitu lihat kolom 25 tertulis "H" semua dari baris atas sampe bawah (yang artinya : untuk tanggal 25 kereta apapun habis) kita langsung pulang, kalo diitung-itung, nggak ada 5 menit kali ya kita di stasiun, padahal perjalanannya...beeeeh antri busway-nya itu yang nggak nahan.

Jadi, apa yang kita perjuangkan hari ini?
we're just looking for something called "bejo"

*di perjalanan pulang*
Aku : bel, nomer calo yang kamu kasihin ke aku itu tetangganya Satrio?
Abel : itu Pak S***** lel, yang dulu bantuin kita waktu kita nggak dapet tiket pulang
Aku : *shock* *nafas berhenti sejenak* jadi...itu...bapak-bapak? jadi..itu...Pak S***** yang dulu itu? #terbatabata
Abel : Iya, kenapa emang?
Aku : Kenapa nggak bilang dari awal bel???? Aku kira calo-nya masih muda makanya aku panggil "mas" di setiap sms. Astaga berasa godain om-om. Dan parahnya aku tanya tentang tiket terus-terusan sampe bapaknya sebel. Oh my God, mau dibawa kemana mukaku T.T
Abel : Tenang aja lel, kan bapaknya nggak tau kita
Aku : ya tau lah, orang aku nyebutin nama lengkap kita, dan aku juga bilang kalo aku temennya Satrio.
Abel : *Shock* Lel...kamu nyebutin nama kita? Kamu..bilang kalo kamu...temennya...Satrio? #terbatabata
Aku : Iya, kenapa emang?
Abel : Mati lah lel, Satrio udah pesen dari awal "Jangan bilang ke bapaknya kalo kamu dapet nomernya dari aku". Dan kamu malah nyebut-nyebut nama Satrio??  oh-my-God
Aku : Kenapa nggak bilang dari awal bel??? T.T *pura-pura mati*

10 Oktober 2012
Karena nggak dapet tiket kereta, akhirnya kita mutusin buat naik bis yang jam 2. Tapi masalah nggak selesei sampe disini, tiba-tiba tanggal 25 ada sesi 3. Galau pun memuncak, kalo naik bis yang jam 5 takutnya nggak nyandak solat Ied. Tapi kalo maksain naik bis yang jam 2...masa iya mau bolos? Bingung.

11 Oktober 2012
Akhirnya kita bikin keputusan : Kita balik ke Semarang tanggal 26, habis sholat Ied, naik kereta. Jadi tetep bisa pulang kampung dan tetep bisa sholat Ied. Trus balik ke Jakartanya Senin malem (tanggal 29), soalnya hari Senin nggak ada sesi.

Nah trus ngapain pulang kampung kalo nggak sholat Ied di kampung?? :o
Nggak papa, biar bisa makan daging! #eh

Cuuuus, pesen tiket via fastpay. Beres deh! :D

18 Oktober 2012
Tiba-tiba tanggal 29 ada sesi 3, galau.

22 Oktober 2012
Tiba-tiba tanggal 29 ada sesi 1, tambah galau.

Kampreeeet, ini kenapa ada 2 matkul nongol di hari Senin??? Mana hari Minggu udah nggak ada tiket buat balik ke Jakarta pula T.T *alamat bakal bolos nih*

23 Oktober 2012
Hari ini Abel sama Aris cari tiket bis buat tanggal 25 di Rawamangun. Iya, si Abel ngebatalin rencana untuk pulang habis sholat Ied. Dia pengen sholat Ied di Semarang. Dan beruntungnya, tanggal 25 dia nggak jadi ada sesi 3, jadi dia bisa nyari bis yang jam 2. How lucky she is!
Dan gimana nasibku? Aku tetep kekeh pulang habis sholat Ied, dan itu artinya.. ini bakal jadi pengalaman pertama naik kereta sendirian.

Emang diijinin sama Ibumu, lel?
Kan backstreet, ntar bilangnya begitu udah sampe Semarang hehehe.

Tapi diluar dugaan, ternyata Abel nggak dapet tiket bis dan Aris tiba-tiba ada sesi 3 tanggal 25. Jadi, Aris mutusin buat pulang habis sesi 3. Si Abel nggak berani pulang naik bis sendirian, otomatis si Abel ngikut Aris pulang habis sesi 3. Nah karena mereka pada mutusin untuk pulang habis sesi 3, otomatis aku juga ikut-ikutan pulang naik bis bareng mereka.

24 Oktober 2012
Habis sesi 3, aku sama Abel langsung naik busway tujuan Harmoni. Kita mau ke Pulogadung nyari tiket bis buat besok. Pas udah di jalan, Aris sms, katanya mending besok langsung nekat aja ke terminal,  nggak perlu nyari tiket bis dulu. Awalnya aku agak ragu, ya kalo besok dapet, kalo nggak? tapi akhirnya di-yakin-yakinin aja deh, semoga besok masih ada bis buat kita. Dan kita pindah haluan deh, nggak jadi ke Pulogadung tapi langsung ke Stasiun Senen buat mbatalin tiket kereta. Iya, kita nekat buat mbatalin tiket kereta. Kita asumsikan besok kita bakal dapet tiket bis jadi kita nggak butuh lagi tiket keretanya.

Meskipun pindah haluan, tapi kita nggak pindah bis, karena setau kita sih bis jurusan Harmoni itu lewat Pasar Senen. Dan ternyata bener, bisnya lewat Pasar Senen, iya lewat doang alias nggak berhenti alias bablas!!!!!! Panik sih, tapi habis itu mikir "ya udah lah berhenti di shelter selanjutnya aja" dan ternyata di shelter selanjutnya pun nggak berhenti dan tetep bablas terus, terus, terus, dan akhirnya baru berhenti di Juanda! Begitu sampe Juanda kita tanya sama pegawai trans Jakarta yang intinya kita harus naik bis apa buat balik ke Senen. Dan ternyata kita harus ke Harmoni dulu sodara sodara, setelah itu baru nyari bis yang puter balik ke Senen oh-my-God. Tau gitu tadi kita nggak usah turun di Juanda. Ngantri lagi, ngantri lagi  -_____-

Akhirnya kita sampe Harmoni, dan kita terpesona dengan antrian yang begituuuuuuuuuuuuu panjang. Kita udah ngantri sejam lebih tapi bis yang lewat cuma 2 doang. Mana antriannya makin lama makin penuh, oksigen makin menipis, keringat bercucuran, masih pake PDA pula -.- dan dalam sikon kayak gitu orang-orang pada emosi "mana bisnya??!!" "mas, bisnya ada nggak?" "kita udah nunggu sejam woy!!" Satu orang nyolot, yang lain pun ikutan teriak-teriak. Beeeeh, tambah panas deh suasananya. Hingga akhirnya kita dapet bis juga. Dan baru sadar ternyata kita nyasar jauh banget sampe kita ngelewatin monas, gubernuran, gambir, dll, wow. Keliling Jakarta dulu lah ya -.-

Sampe Senen udah hampir jam 8, padahal tadi kita berangkat jam setengah 5. Kebayang kan seberapa jauh kita nyasar dan seberapa lama kita nunggu bis? -___- Nah begitu sampe Senen, kita langsung ke loket penukaran tiket (karena kita belinya lewat online). Setelah itu ke loket pembatalan tiket. Dan pas lagi ngantri tiba-tiba kita baca peraturan kalo pembatalan tiket paling lambat 30 menit sebelum jam keberangkatan.
Abel : Lel, kenapa kita nggak mbatalinnya pas di Semarang aja? kan kita sampe Semarang pagi, sedangkan tiket kita buat jam 2 siang. Jadi masih ada waktu buat mbatalin.
Aku : Oh iya ya bel, kan kita juga lebih ayem kalo seumpama besok nggak dapet bis. Ya udah yuk gitu aja.
*Langsung keluar dari antrian*

Baru jalan beberapa langkah, tiba-tiba langkah terhenti..
Aku : Bel, jadi apa yang kita perjuangkan setelah kita berjalan sejauh ini?
Abel : *diam sejenak* nothing lel #menghelanafas
Abel : eh ada 1 lel, akhirnya aku bisa liat monas setelah setaun di Jakarta *mata berkaca-kaca*
Aku : *speechless*

Dan dengan perut keroncongan, muka lusuh, baju kucel, kita akhirnya meninggalkan stasiun dan harus berhadapan lagi dengan antrian busway yang panjang. Rasanya itu.....rasanya itu......nggak bisa diungkapin dengan kata-kata #ngelusdada

25 Oktober 2012
Hari ini aku full sesi. Di sela-sela antara sesi 2 dan sesi 3, aku pulang ke kos ngambil barang-barang yang mau aku bawa pulang kampung. Iya, habis kuliah kita mau langsungan ke terminal. Dan bodohnya, dompetku ketinggalan. Kalo dompet ketinggalan, artinya aku nggak bakal bisa beli tiket bis dan nggak bakal bisa mbatalin tiket kereta, dan nggak bisa balik lagi ke Jakarta karena tiketku ada di dompet. Dan akhirnya habis kuliah aku harus balik lagi ke kosan sambil ngangkut barang-barang yang aku bawa tadi dan balik lagi ke kampus dengan membawa seabrek barang itu lagi. Jadi nambah-nambahin beban kan kalo gini -___-

Jam 4 kita langsung cuss ke terminal, dan biasa~ macet! Jam 5 lebih kita cari-cari bis dan akhirnya dapet juga. Jam setengah 6 lebih bis baru berangkat. Alhamdulillah, akhirnya :D

Karena tadi buru-buru, aku sama Abel nggak sempat beli makanan buat buka puasa, alhasil kita cuma buka  puasa dengan tahu sumedang dan setelah itu nahan lapar lama, berharap bisnya segera berhenti di rumah makan. Biar nggak kerasa lapernya, aku tidur. Bangung-bangun udah jam setengah 11 malem dan itu belum berhenti di rumah makan! Padahal harusnya 3 jam aja nyampe, tapi ini udah 5 jam belum nyampe-nyampe di rumah makan. Mana tadi nggak sahur, buka cuma sama tahu, lapernya itu banget banget banget. Hingga akhirnya muncullah pedagang pop mie. Setelah menimbang untung dan ruginya, akhirnya kita makan pop mie. Dan kampretnya, jam 11 bis berhenti di rumah makan! perut udah terlanjur kenyang dan si Aris terus-terusan bilang "wah rugi kalian beli pop mie! hahaha!" -____-

Btw, ini pertama kalinya aku pulang pake seragam, semua mata memandang -,- Dan gara-gara seragam ini, ada yang ngira aku anak SMA tapi ada juga yang ngira udah kerja, labil banget -.-

26 Oktober 2012
Perjalanan kali ini macetnya nggak ketulungan, dan kalian tau? kita baru sampe Semarang jam 7 pagi! Dan itu artinya kita melewatkan sholat Ied!!!!! nyesek nyesek nyesek bangeeeeeeeeeeet T.T

Jadi, apa yang kita perjuangkan setelah kita menempuh jalan sejauh ini?
Seenggaknya kita ketemu keluarga, nonton pensaga, dan masih bisa makan daging -.-

Siangnya aku ke Stasiun Poncol buat batalin tiket, sebelum itu mampir dulu ke rumah Abel. Sampe rumah Abel jam 13.15, padahal batas maksimal penukaran tiket itu jam 13.35. Dan gawatnya lagi, ternyata Abel masih tidur sodara-sodara. Dengan masih setengah sadar, Abel aku boncengin. Begitu sampe stasiun, aku dikejutkan oleh 2 hal. Pertama, ternyata kita harus bawa fotokopian ktp. Kedua, Abel nggak bawa ktp. Jadi intinya, kita nggak bawa fotokopian ktp, dan kalo pun mau fotokopi nggak ada ktp nya juga T.T

Tinggal 10 menit lagi batas pembatalan tiket. Aku sama Abel langsung cusss ke tempat fotokopi buat ngopi ktp-ku. Sedangkan Abel telpon omnya buat bawain ktp ke tempat fotokopian. Dan apesnya, fotokopian terdekat tutup. Kita susurin jalan panjang banget sampe hopeless kayaknya nggak bakal sempat buat mbatalin tiket. Dan di puncak ke-hopeless-an kita, tiba-tiba kita nemuin fotokopian. Setelah itu kita balik lagi ke stasiun. Di jalan, kita ketemu sama om-nya Abel. Trus Abel bonceng om-nya ke fotokopian yang tadi buat ngopi ktp nya, sedangkan aku duluan ke stasiun. Sampe stasiun tinggal 2 menit lagi. Aku tanya ke customer service, dan mbaknya nyuruh aku ke loket 3. Aku lari-lari cari loket 3, tapi nggak ada. yang ada loket 4 dan loket 5. Aku panik. Aku tanya ke loket "tak bernama"
Aku : mas, loket 3 mana?
Petugas : sini mbak, mau pesen tiket apa?
Aku : mau mbatalin tiket mas. *sambil nyodorin tiket*
Aku : yang atas nama annebel nggak ada foto kopian ktp nya gimana mas? nggak bisa dibatalin ya?
Petugas : wah nggak bisa
Aku : Ya udah yang atas nama Leila dulu aja deh, yang Annebel nyusul *buka dompet, ambil fotokopian ktp*
Petugas : itu kamu ada 2 fotokopian? *ngeliat ke dompetku*
Aku : Ha? Iya mas
Petugas : ya udah, yang Annebel pake fotokopian ktp mu aja nggak papa. udah mau habis batas waktunya.
Aku : MAKASIH MAAAAS!! *mata berkaca-kaca*

Aku duduk di tangga, dengan nafas masih ter-engah-engah. Antara lemes dan nggak nyangka. Akhirnya, apa yang aku perjuangkan siang ini nggak sia-sia. Padahal sebenernya pas di loket tadi, batas waktunya udah habis, tapi masnya baik hati banget masih ngelayanin, bahkan tiketnya Abel pun juga bisa dibatalin padahl harusnya nggak boleh tanpa fotokopian ktp Abel. Big thanks buat masnya. *masih terharu sampe sekarang*

28 Oktober 2012
Besok nggak ada sesi 1 ternyata, tapi ada sesi 3. Dan kabar-kabarnya sih besok ada kuis. Makin ragu buat bolos. Akhirnya aku cari tiket bis, kereta, apa aja deh yang penting besok nggak bolos. Tapi nihil, nggak ada akses untuk balik ke Jakarta hari ini. Oke, fix, bolos - untuk pertama kalinya-.

29 Oktober 2012 - akhir dari kegalauan yang panjang-
Hari ini aku balik lagi ke Jakarta dan alhamdulillah tadi dapet kabar kalo nggak ada kuis (tapi tetep ada sesi sih -.-). Dan untuk pertama kalinya aku tidur nyenyak di kereta. Sangat nyenyak, tau-tau udah sampe Jakarta, padahal biasanya aku nggak pernah bisa tidur di kereta. Matanya merem sih, tapi pikirannya masih kemana-mana. Mungkin karena capek badan capek pikiran kali ya makanya bisa tidur senyenyak itu. Pulang kampung kali ini bener-bener pulang kampung paling ancur, paling geje, paling galau, paling butuh perjuangan. Wow *koprol*.

***

Bulan Oktober ini penuh perjuangan, mungkin karena Sumpah Pemuda kali ya?
Bulan Oktober ini banyak yang dikorbankan, mungkin karena Idul Adha kali ya?

0 komentar:

Poskan Komentar