Pengusaha Muda (?)

Posted by Leila Husna On Kamis, 15 November 2012 0 komentar

Kali ini aku mau cerita tentang pengalaman pertama aku jadi pengusaha (ceileeh bahasanya "pengusaha"~) yang lebih banyak jatuhnya #eh. Ini cerita lama sih, tapi entah kenapa tiba-tiba keinget masa-masa itu dan jadi pengen nulis disini, sebelum lupa lagi hehe.

Pertama kali bisnis kecil-kecilan itu waktu SD. Waktu itu nggak ada niat buat jualan something gitu sih, tapi tiba-tiba terbesit ide buat jualan gara-gara adekku cerita tentang kelasnya.
Ica : Mbak, temenku jualan ini lhooo (aku lupa temennya jualan apa, yang jelas itu bukan makanan tapi kerajinan tangan)
Aku : Temenmu yang bikin?
Ica : Bukan, kakaknya
Aku : Yang beli banyak nggak? Berapaan tuh?
Ica : Banyak, 500an mbak
Aku : Wah jualan kayak gitu ada yang mau beli ya ternyata ckck *songong banget*

Nah gara-gara itu aku jadi pengen ikut-ikutan jualan something gitu. Trus mikir-mikir jualan apa ya yang gampang dibikin, nggak butuh modal gede, tapi untungnya banyak. Karena waktu itu lagi hot-hotnya binder, jadi kepikiran buat jualan kertas binder. Tapi setelah dipikir-pikir lagi kayaknya bakal kalah saing sama  penjual mainan di depan SD yang juga jual kertas binder dan lebih bervariasi pula. Setelah semedi di atas WC, akhirnya dapet ide juga, kenapa aku nggak jualan gambar aja? Nah nggambarnya di atas kertas binder! Kan kalo gini nggak ada saingan huehehe B)

Setelah dapet ide, aku nge-list apa aja yang aku butuhin:
kertas binder (kalo kertas binder aku udah punya banyak, jadi nggak perlu beli)
pensil (pasti punya laaah)
penghapus (apalagi..)
crayon (punya doong)
keahlian tenaga (harus punya)

Sama sekali nggak ngeluarin uang, bener-bener nggak butuh modal gede lah pokoknya. Masalah nggambar pun juga nggak harus butuh keahlian menggambar, cukup dengan keahlian menerawang alias menjiplak gambar yang udah jadi nyahahaha, apalagi waktu itu lagi sering-seringnya disuruh nggambar peta, jadi udah terbiasa dengan urusan jiplak menjiplak #eh *kok jadi pengakuan dosa*

Setelah selesei menggambar dan mewarnai, yang perlu dipikirin selanjutnya adalah harga. Nah karena waktu itu masih nggak ngerti gimana cara nentuin harga, jadi cara nentuin harga pun dengan mengasumsikan harga barang-barang mentah untuk menghasilkan 1 gambar *bahasamu lel, bahasamu, nggak nguatin*
kertas binder : 100 rupiah
pensil+penghapus : karena bisa dipake berkali-kali, kita anggep aja @gambar 100 rupiah
crayon : karena bisa dipake berkali-kali, kita anggep aja @gambar 100 rupiah
tenaga : 100 rupiah
untung : 100 rupiah
TOTAL : 500 rupiah
Dan sesimpel itu lah menentukan harga -.-
Tapi lumayan kan? Kalo jualan kertas binder doang cuma dapet 100, kalo kertas bindernya digambarin bisa terjual dengan harga 5 kali lipat :D

Selanjutnya adalah menentukan pasar. Ini yang paling mempengaruhi nasib jualanku. Kalo aku jual ke temen-temen kelasku, bukannya laku, aku malah dapet cercaan dan makian karena menjual gambar jelek seharga 500 rupiah yang seharusnya bisa buat beli siomay 5 buah. Untuk itu aku numbalin adekku buat jualan di kelasnya.  Kalo pun dapet cacian kan yang dicaci bukan aku tapi adekku muahahaha. Apalagi adekku masih kelas 1 SD, pasti temen-temennya masih polos dan masih gampang dikibulin wakakaka. Setelah diskusi, akhirnya diputuskan, tiap 1 gambar : 300 rupiah untuk aku, 200 rupiahnya untuk adekku.

Hari pertama, jualanku laku keras, bahkan aku dapet pujian "wah kakakmu pinter gambar yaaa" buahaha, rasanya aku pengen ketawa denger pujian itu, rasanya nggak tega udah ngebohongin mereka kalo itu gambar hasil menjiplak wakakaa. Aku juga dapet pesanan gambar banyak :D
Ica : Mbak, yang winnie the pooh pesen 5 lagi ya, yang ini juga. Nih, yang nggak laku #nyodorin kertas
Aku : Oke. Lhoh, gambar princess kok nggak ada yang beli? Temenmu nggak ada yang suka ya?
Ica : Ada mbak, 2 orang, sampe rebutan malah.
Aku : Nah trus kenapa nggak jadi beli?
Ica : Kan mereka rebutan tuh, trus akhirnya si A ngalah "ya udah buat kamu aja", eh si B malah ikut-ikutan ngalah "emm, nggak jadi deh, buat kamu aja", trus si A nolak "nggak, aku nggak jadi kok", dan si B juga ikut-ikutan nolak "aku juga nggak jadi". Ya udah deh akhirnya mereka berdua nggak jadi beli.
Aku : #speechless
Anak kelas 1 SD ternyata labil banget ya -_____-

Hari kedua, adekku pulang dengan membawa sejumlah gambar yang nggak laku,
Aku : Lhoh, kok winnie the pooh nya sisa banyak? Katanya temenmu pesen?
Ica : Temenku nggak jadi pesen mbak
Aku : APA??? nah trus uangnya mana? kan ada yang laku tuh
Ica : Temenku banyak yang utang mbak
Aku : APA???
Anak kelas 1 SD kam-to-the-pret juga ya ternyata #!&^%#%$@

Dan setelah itu aku makin males buat jualan, bukannya untung malah rugi. Aku udah capek-capek ngebikinin gambar pesanan mereka eh besoknya mereka batal buat beli, kalo pun ada yang beli eh malah utang, entah deh itu utangnya udah pada lunas atau belum -_____-

Emang bener ya, pengusaha kalo lagi jatuh itu jatuuuuuh banget, tapi kalo lagi di atas itu bener-bener jayaaa banget. Nah tinggal pinter-pinternya kita gimana agar bisa sampe di atas, dan gimana cara mempertahanin agar tetap di atas. Dan ceritaku ini bukan contoh yang baik, sekalinya jatuh eh langsung nyerah hahaha. Maklum masih anak SD, masih polos dan nggak tau gimana usaha yang bener hahaha #alibi.

0 komentar:

Poskan Komentar