Berani Bersih itu (Tidak) Baik!

Posted by Leila Husna On Rabu, 17 April 2013 2 komentar

Buat temen-temen yang hobby banget ngorek-ngorek kuping, nih ada tips dan informasi seputar kotoran telinga dari akun twitter @blogdokter . Monggo disimak..
  1. Tahu nggak? Liang telinga yg terlalu bersih akan menyebabkan rasa gatal yg merangsang kita mengorek2 telinga. #BD
  2. Liang telinga terlalu bersih > gatal >  rajin di korek > makin bersih > makin gatal > makin dikorek > luka > infeksi. #BD
  3. Kotoran telinga atau dlm bahas medisnya disebut serumen, fungsi utamanya adalah melindungi telinga dan bukan sesuatu yg buruk#BD
  4. Kotoran telinga melumasi liang telinga dan mencegah masuknya benda asing seperti debu, kotoran, bahkan binatang ke dlm telinga. #BD
  5. Tanpa kotoran telinga, disamping telinga akan gatal juga membuat telinga dan otak dalam ancaman 'serangan' dari luar melalui telinga.. #BD
  6. Berterima kasihlah pd kotoran telinga krn telah menjadi penjaga/pelindung telinga dan otak dari 'serangan' luar melalui liang telinga. #BD
  7. Setelah masa baktinya habis, kotoran telinga akan bergerak dari dalam keluar dan jatuh keluar telinga dg sendirinya. #BD
  8. Lalu kalau nggak dibersihkan jorok dong? Tentu saja, tapi yg dibersihkan cukup kotoran di sekitar muara liang telinga. Jangan di dlm! #BD
  9. Menggunakan cotton bud sejatinya bukan membersihkan kotoran telinga tetapi akan memampatkannya shg tdk bisa keluar sendiri#BD
  10. Kalau gatal gimana? Gatal krn rajin dibersihkan lalu krn bersih akan gatal lagi, bersih lagi, gatal lagi, selalu berulang. #BD
  11. Menggosok2 kulit liang telinga dg cotton bud akan merusak rambut2 halus yg berfungsi utk mengeluarkan kotoran telinga scr mandiri. #BD
  12. Bagaimana cara bersihkan telinga yg benar? Gunakan handuk lembab, bersihkan daun telinga dan kotoran di sekitar lubang telinga. #BD
  13. #Q @Feny_Fy: Kalo earcandle apa membersihkan dok? #A Tdk dianjurkan scr medis krn berisiko merusak gendang telinga.
  14. Bila krn suatu hal atau terlahir sbg orang yg miliki kotoran telinga yg padat/susah keluar sendiri, minta bantuan dokter utk bersihkan. #BD
  15. #Q @icaOktaviani: kalo ngebersihinnya pake tissue basah bisa? #A Bisa, bersihkan bagian daun telinga dn sekitar lubang telinga.
  16. Telinga terasa gatal bukan karena kotor tetapi karena liangnya terlalu bersih. Unik ya. :) #BD
  17. #Q @papahnadine: pake handuk lembab, bukannya malah bikin rusak dlm telinganya dok? #A Cukup bersihkan diluar, jangan masukan handuk ke dlm.
  18. Ngorek telinga itu memang mengasyikan dan bikin ketagihan. Pengalaman saya sendiri, tapi sekarang sudah berhasil dijauhi. :) #BD
  19. Bayangkan liang telinga bersih kayak jalan tol, betapa leluasanya kotoran/binatang masuk menuju gendang telinga dn merusaknya. #BD
  20. #Q @boiy09: klo telinga pernah kemasukan semut gimana? #A Bila semutnya kecil dn sdh dimatikan kotoran telinga, nanti akan keluar sendiri.
Sooo, sekarang udah tau kan kalo terlalu sering ngebersihin telinga itu nggak baik?

Naah, alasan kenapa aku ngepost twit-twit di atas itu biar kalian nggak ngalamin hal yang sama dengan yang aku alamin. Hmm, flashback dikit kali ya. Kejadiaanya udah lama banget, pas aku masih imut-imutnya #plak, tahun 2004 kalo nggak salah, waktu itu aku masih kelas 6 SD. Suatu sore, aku mainan sama adekku. Kita nari-nari sambil nyanyi-nyanyi gitu di ruang tamu, udah tariannya geje, suaranya nggak banget pula, tapi tetep pede tuh hahahaa #bangga. Nah pas kita lagi asik joget, Ibuku yang pulang dari pasar tiba-tiba kaget begitu ngeliat telinga kananku yang bagian luar udah kayak penampungan darah. Anehnya, aku nggak sadar sama sekali kalo telingaku sedari tadi ngeluarin darah, dan malah asik lonjak-lonjak sambil teriak-teriak sama adekku. Sakit sih nggak, tapi begitu aku lihat darah sebegitu banyak, spontan aku langsung nangis.

Ibuku panik dan langsung ngebaringin aku di sofa. Kebetulan persediaan kapas di rumah lagi habis. Ibuku pun lari-lari ke rumah tetangga, pinjem kapas. Nggak lama, Ibuku datang dengan membawa satu pak kapas yang masih penuh, baru dipake dikit sama yang punya. Karena darahnya keluar terus dan banyak, alhasil dalam sekejap kapas se-pak pun habis cuma buat ngelap darah yang nggak berhenti keluar.

Rencanya sore nanti aku mau ke RS (karena jam praktek dokter THT di RS deket rumahku itu sore). Lagipula bapak masih di luar kota, jadi nunggu bapak dulu. Dan telinga yang tadinya nggak sakit pun lama-lama sakit juga dan itu bikin aku nangis dari siang sampe sore non-stop.

Sorenya aku ke RS dengan mata sembab kayak kodok. Darahnya udah nggak keluar, tapi sakitnya sih masih. Aku masuk ke ruang dokter THT ditemenin Ibuku. Pak Dokter mulai menyemprot telingaku dan memasukkan alat-alat aneh yang bentuknya semacam sumpit tapi ujungnya lancip, ada yang kayak stik golf, ada yang kayak...ah, langsung liat gambarnya aja deh. Ngebayangin alat-alat itu masuk telinga aja udah bikin ngilu.
Sumber : this
Perhatiin tuh yang kayak sumpit, nah semacam itulah alatnya. Dan ternyata alasan kenapa telingaku berdarah itu ternyata karena terlalu sering dibersihin pake cotton bud! Efeknya, gendang telingaku jadi infeksi dan luka, bahkan sampe berdarah. Padahal sebenernya tanpa kita bersihin pun, telinga itu bisa mengeluarkan kotoran sendiri, jadi kita cukup ngebersihin bagian luarnya aja, nggak perlu sampe dalem-dalem. Tapi karena telingaku udah terlanjur infeksi, fungsi telinga untuk mengeluarkan kotoran sendiri pun udah rusak, jadi kotorannya nggak bisa keluar sendiri dan numpuk di dalem. Alhasil pendengaran telinga kananku pun berkurang hingga 50% (jadi jangan heran kalo liat aku telpon pake telinga kiri hehehe). Sejak itu (sampai sekarang) aku harus bolak-balik ke dokter THT tiap 6 bulan sekali cuma untuk ngeluarin kotoran (itu artinya tiap 6 bulan sekali aku harus ketemu sama alat-alat sumpit macam itu -____-).

Naaah, dari sini bisa ambil pelajaran kaaan kalo segala sesuatu yang berlebihan itu nggak baik, termasuk ngebersihin telinga terlalu sering juga nggak baik. Jujur aja, tadi pas baca twit-twit dari @blogdokter langsung nyesek aja gitu, andaikan akun @blogdokter udah ada dari jaman SD, atau paling nggak andaikan aku tau info ini dari dulu, mungkin telingaku masih bisa "diselamatkan"... tapi ya udah sih, udah takdir :)

Sooo, buat kalian yang telinganya masih "aman", bisa tuh dipraktekin tips-tips dari @blogdokter di atas.
Mencegah lebih baik dari pada mengobati, guys! ;)

2 komentar:

Anonim mengatakan...

Makasi,,, semoga sukses & sehat selalu,,,

Anonim mengatakan...

Hmm.

Poskan Komentar