Kantong Ajaib

Posted by Leila Husna On Rabu, 29 Mei 2013 0 komentar

Minggu-minggu ini bakal jadi minggu yang padet, entah itu karena POR lah, kepanitiaan Jelajah Alam 54 lah, atau urusan tugas. Pokoknya banyak deh, seriusan sampe bingung bagi waktu. Salah satu contohnya kayak kemarin Senin tuh. Jadi pas hari Senin itu kan sesi 2 sama sesi 3 batal, nah rencananya habis sesi 1 kelompok Database-ku mau ngumpul buat ngerjain tugas kelompok. Eh, nggak taunya kelompok MPC-Praktek juga minta ngumpul. Dan, nggak nyangkanya lagi, ternyata habis sesi 1 juga ada latihan senam buat lomba POR 53. Bayangin deh ya, dalam 1 waktu ada 3 kegiatan yang sama-sama penting dan sama-sama harus dateng, terus aku kudu piye?? T.T *kowe kudu semangat!* -____- (translate: terus aku harus gimana? kamu harus semangat!)

Setelah berbingung-bingung ria dan coba diomongin sama berbagai pihak terkait #halah, akhirnya ke-handle juga masalahnya. Jadi habis sesi 1 aku kumpul kelompok MPC-Praktek dulu. Kita cuma ngebahas kuesioner dan bagi tugas aja. Itu pun cepet, nggak nyampe 15 menit udah selesei. Setelah itu, aku balik ke kosan, ganti baju trus cuuss ke kosan Mimi buat latihan senam. Lumayan lama dan lumayan meguras keringat, sampe jam 1 siang kalo nggak salah. Habis itu langsung lanjut ke kosan Kiok buat ngerjain tugas kelompok Database. Super banget lah pokoknya hari itu, bener-bener nggak ada waktu nganggur.

Sekitar jam 5, tugas Database udah kelar, tinggal disalin aja ke bentuk yang lebih rapi. Karena hari itu aku lagi puasa dan nanggung kalo pulang jam 5, akhirnya aku nunggu dulu sampe adzan, sekalian istirahat karena seharian ini nggak ada jedanya. Hilman, Memo, sama Lewis malah ikut-ikutan nunggu magrib, mau nebeng wi-fi kosannya Kiok sih lebih tepatnya.

Jam setengah 7 aku balik ke kosan, niatnya sekalian mau mampir beli makan. Tapi berhubung perut masih dalam keadaan kenyang setelah tadi diganjel sama gorengan yang dibeliin Hilman, jadi aku langsung balik ke kosan. Beli makannya ntaran aja, kalo laper lagi, jam 8an laah. Nah mungkin karena saking capeknya kali ya, habis sholat Isya aku malah ketiduran dan baru kebangun sekitar jam 12 malem. Pas kebangun itu bener-bener ngrasa laper banget, secara tadi cuma buka puasa sama gorengan. Tapi apa daya, di kosan nggak ada makanan, dan jam segitu udah nggak ada yang jual makanan. Apeees banget, kenapa mesti kebangun jam 12 malem?? -___- Mana suara perut saingan sama suara kucing depan kosan pula. Ya udah deh mau gimana lagi, ujung-ujungnya aku paksain buat tidur juga biar lupa sama laper, pfft.

Paginya aku bangun dengan kondisi perut sangat amat kelaparan, lebih laper dari semalem. Tapi berhubung perutku sering bermasalah kalo makan pagi-pagi, jadi aku lebih milih buat nahan laper. Apa daya, daripada mules pas kuliah, nah lo.

Selama kuliah, otak bener-bener nggak konsen, yang ada cuma mikirin kapan kuliah selesei, kapan makan, cuma itu. Begitu kuliah selesei, rasanya nggak sabar pengen beli makan. Tapi begitu keluar kampus, tiba-tiba inget kalo nametag-ku rusak dan belum pesen ke Kopma. Daripada ditunda-tunda terus, aku bela-belain deh nahan laper sekali lagi dan balik ke kampus. Nah, pas perjalanan menuju Kopma, aku ketemu Try dan dia bilang kalo habis ini ada kumpul kelompok MPC-Praktek di kantin. Ya udah sih, aku nggak keberatan, toh ngumpulnya juga di kantin, jadi bisa sekalian makan. Tapi tetep aku ke Kopma dulu buat pesen nametag. Nah pas udah pesen, aku baru sadar kalo aku nggak bawa dompet, matilah. Mana malu pula kalo nggak jadi pesen. Reflek langsung ngerogoh kantong/saku rok, baik saku kanan maupun saku kiri, dan  tara...dapetlah 1 lembar lima ribuan, sisanya receh-receh seribuan dan dua ribuan. Malu juga sih sebenernya ngeluarin receh-receh gitu, ketahuan banget lagi akhir bulan muahaha. Setelah ngitung jumlah receh-receh hasil ngerogoh kantong, ternyata pas banget sodara-sodara, total recehnya adalah 15.000 rupiah. Pas banget sama harga nametag. Woaah, alhamdulillah banget, nggak jadi ngutang wkwk.

Begitu keluar dari Kopma, tiba-tiba mikir...aku nggak bawa dompet, receh yang ada di kantong juga udah kepake buat beli nametag, terus aku makannya gimana???? *nangis di parkiran*. Sempet kepikiran buat ngambil uang di ATM, tapi habis itu inget..kan dompet ketinggalan, berarti kartu ATM ketinggalan juga, kampreeeet, hmpfh *menghela nafas*. Oke fine, sekali lagi nahan laper. Entah deh udah berapa kali  mensugesti perut dengan kata "sabar rut, perut. Sebentar lagi makan". Berasa nge-PHP-in perut nggak sih, hmppf. Pokonya detik itu juga ngerasa badan kayak balon, gede luarnya doang, tapi dalemnya kosong. Mungkin kalo ada angin udah melayang ke udara kali ya. ya kali ~

Pas udah sampe Kantin, yang ada malah makin laper. Kesalahan besar kalo ngerjain tugas kelompok disini, yang ada aku malah nggak konsen karena laper dan ada godaan makanan dimana-mana. Entah ya apa yang aku pikirin, pokoknya tangan reflek aja ngerogoh-rogoh kantong berharap ada uang yang terselip padahal jelas-jelas udah nggak ada. Sedih banget kan ya, puk puk. Karena kantong rok udah nggak ada harapan, aku berpindah ke tasku. Aku rogoh-rogoh setiap bagian di dalam tas, pokoknya nggak ada yang terlewatkan. Nah, pas lagi ngerogoh kantong tas bagian depan, tiba-tiba meraba sesuatu yang teksturnya kayak uang, dan taraaa...aku menemukan 2 lembar uang seribuan muahahaha. Seriusan deh bahagiaaa banget, yaah meskipun nggak cukup buat beli nasi, tapi lumayan lah bisa buat beli gorengan 3 biji hehehe. Tanpa pikir panjang aku langsung beli gorengan dan melahapnya cepat-cepat, saking kelaparannya. Mungkin kalo ada orang yang lihat aku makan cepet banget kayak gini langsung ilfil kali ya wakakaka, bodo ameeet ~ Sekali lagi, alhamdulillah banget ya Allah :')

Nah, pas lagi nahan haru karena bisa makan, tiba-tiba ngerasa seret. Iya, ini tenggorokan seret banget, sumprit, bener-bener butuh minum. Tapi sekali lagi tersadar kalo aku nggak punya uang T.T Udah nggak ada yang bisa dirogoh pula. Masa iya ngerogoh kantong orang #eh. Aah ngenes banget pokoknya. Karena udah nggak tahan lagi, akhirnya aku pinjem seribu ke Tiyar. Nah pas aku mau masukin uang itu ke kantong bajuku, tiba-tiba...aku menemukan 2 keping koin 500an. Ajaib banget nggak sih, beneran nggak nyangka kalo ternyata di dalam kantongku tersimpan banyak uang *yah meskipun receh sih*. Ya udah deh aku kembaliin uangnya Tiyar, nggak jadi pinjem karena udah nemu uang di kantong yang lain. Dan sluuurrrp..akhirnya bisa minum, akhirnya kenyang dan nggak haus lagi. Alhamdulillah ya Allah. Rejeki emang bisa datang dari manapun, nggak terduga. Bahkan dari kantong baju, kantong rok, maupun kantong tas sekalipun yang bahkan kita nggak sadar kalo ada uang di dalam sana. Serasa punya kantong ajaib *terharu*. Emang bener ya kata Ibu, kalo aku itu orangnya teledor, nggak setiti sama yang namanya uang, pasti adaa aja uang yang tertinggal di dalam baju dan kebawa cucian. Tapi nggak selamanya teledor dalam hal ini buruk kan, Bu? Buktinya bisa menyelamatkanku dari kelaparan hahaha *dijewer sama Ibu*.

0 komentar:

Poskan Komentar