Mbah-Mbah

Posted by Leila Husna On Selasa, 04 Juni 2013 0 komentar

Barusan buka facebook dan baca post salah satu anggota grup Karisma. Begini isinya...

***
MENGENAL ISTILAH SILSILAH DALAM BAHASA JAWA
10 Level Istilah Silsilah Jawa

Berikut adalah istilah untuk level keturunan (ke bawah) dan level leluhur (ke atas) dalam bahasa Jawa. Dalam bahasa Jawa, setiap level garis keturunan mempunyai istilah sampai tingkat sepuluh ke atas dan sepuluh ke bawah.

10. Galih asem (Mbah Galih Asem)
9. Debog Bosok (Mbah Debog Bosok)
8. Gropak Sente (Mbah Gropak Sente)
7. Gantung Siwur (Mbah Gantung Siwur)
6. Udeg-udeg (Mbah Udeg-udeg)
5. Wareng (Mbah Wareng)
4. Canggah (Mbah Canggah)
3. Buyut (Mbah Buyut)
2. Embah
1. Bapak
0. Kita atau Anda
1. Anak
2. Putu (re: Cucu)
3. Buyut (Putu Buyut)
4. Canggah (Putu Canggah)
5. Wareng (Putu Wareng)
6. Udeg-udeg (Putu udeg-udeg)
7. Gantung Siwur (Putu Gantung Siwur)
8. Gropak Sente (Putu Gropak Sente)
9. Debog Bosok (Putu Debog Bosok)
10. Galih Asem (Putu Galih Asem)

Melihat peristilahan ini, bisa terlihat, sejak keturunan ke tiga, baik ke atas dan atau ke bawah, nama panggilan yang digunakan adalah sama. Untuk mencegah kekeliruan, level ke atas (leluhur) ditambahkan Mbah sebelumnya (misal, Mbah Buyut, Mbah Canggah dst.), sedangkan level ke bawah (keturunan) ditambahkan istilah Putu di depannya (misal, Putu Buyut, Putu Canggah, Putu Wareng, dst).

Sya'roni As Samfuriy
***

Begitu baca postingan di atas, reflek aja langsung ketawa, tiba-tiba inget sama masa kecil. Jadi, dulu..saat aku masih kecil, masih imut-imutnya dan nggemesin bukan main #plak,  Ibu atau Bapak sering banget nemenin aku sama adekku tiap kita mau tidur. Kalo Bapak lebih sering ngedongengin kita tentang cerita-cerita rakyat kayak Timun Mas, Kancil Nyolong Timun, dan semacamnya lah. Setiap Bapak ngedongeng, yang ada aku sama adekku bukannya tidur tapi malah makin melek, soalnya Bapak itu atraktif banget kalo ngedongeng, pake gerakan segala, pokoknya keren deh. Nah beda sama Bapak, Ibu nggak pernah ngedongeng. Kalo Ibu biasanya langsung ikutan tidur di tengah-tengah antara aku dan adekku. Dan entah kenapa kalo tidur bareng Ibu itu rasanya nyamaaan banget, bahkan tidur di bawah ketiak Ibu sekalipun tetep aja wangi dan justru makin nyenyak tidurnya, serius. Itulah kenapa aku sama 2 adekku sebelum tidur sering banget berantem rebutan dapet posisi tidur persis di samping Ibu.

Nah, pernah suatu malam, pas Bapak lagi di luar kota, aku tanya sama Ibu tentang 10 level istilah silsilah. Entah waktu itu kesambet apa, kok bisa-bisanya anak kecil tanya hal berbobot macam ini ckck.
Aku : Bu, tadi ada pelajaran bahasa Jawa, terus ditanyain tentang istilah-istilah silsilah gitu. Kan di atas kita ada bapak, terus di atasnya lagi ada mbah, habis mbah ada mbah buyut, nah habis mbah buyut itu apa bu?
Ibu : habis mbah buyut itu mbah canggah
Aku : Oh mbah canggah, terus terus habis itu apa bu?
Ibu : Habis itu mah wareng
Aku : terus terus apa lagi?
Mungkin karena ibu udah ngantuk dan aku nggak selesei-selesei tanyanya, jadi Ibu langsung nyebutin semua nama silsilah sekaligus, biar aku puas, nggak tanya-tanya lagi, dan segera tidur
Ibu : Jadi, habis mbah wareng itu ada mbah udeg-udeg, trus ada mbah uleg-uleg, mbah layah, mbah ciduk (mbah = nenek/kakek, ciduk = gayung. jadi, mbah ciduk = nenek gayung?), mbah piring, mbah sendok, mbah garpu.
Dan entahlahh, waktu itu dengan polosnya aku percaya.

yang bagian alas itu namanya layah,
kalo yang buat nggerus atau nguleg itu namanya uleg-uleg
Besoknya, pas Bapak pulang, dengan gaya sok pinter aku cerita sama Bapak
Aku : Pak, aku udah tau nama-nama silsilah. Yang pertama itu Bapak, terus mbah, mbah buyut, mbah canggah, mbah wareng, mbah udeg-udeg, mbah uleg-uleg, mbah layah, mbah ciduk, mbah piring, mbah sendok, mbah garpu, eh..mbah garpu dulu apa mbah sendok dulu ya pak?
Dan bapak bukannya jawab malah ketawa.
Bapak : Itu siapa yang ngajarin? mana ada mbah uleg-uleg, mbah layah, emangnya mau bikin sambel? Hahahaha
Aku : Ibu yang ngajarin *nggak mau disalahin*
Bapak : Wah Ibumu itu emang pinter banget kalo disuruh ngarang.
Dan lagi-lagi bapak ketawa. Ibu yang denger percakapan kami juga ikut ketawa. Aku cuma manyun sambil ngomel sendiri ke Ibu, nggak terima kalo aku dikerjain. Dan sejak saat itu aku lebih percaya tanya sama Bapak kalo ada PR atau hal-hal yang berhubungan sama Bahasa Jawa. Ibu juga gitu, kalo aku tanya tentang Bahasa Jawa pasti Ibu langsung nyuruh aku tanya ke Bapak aja, soalnya Ibu kan orang Tegal, nah bahasa Jawaku sama bahasa Jawanya Ibu itu beda, kalo aku Jawa medhok, kalo Ibu Jawa ngapak. Jadi pasti nggak nyambung kalo aku tanya-tanya tentang pelajaran Bahasa Jawa, yang ada ntar malah dikerjain lagi -___- Bahkan pernah, waktu kelas 6 SD aku ada tugas bikin teks pidato dalam Bahasa Jawa. Nah, bukannya minta ajarin Ibu yang jelas-jelas ada di rumah, aku malah tanya sama Bapak yang lagi di luar kota. Bapak pun siap sedia ngajarin aku via telpon. Ngedekte satu per satu kata, sampai jadilah teks pidato satu halaman penuh! (y)

Pokoknya adaaa aja kejadian-kejadian konyol di rumah hahaha. Ah tuh kan tuh kan, jadi kangen rumah nih. Udah deh cukup flashbacknya, ntar malah galau pengen pulang kampung -.-
See you next post! :D

L's

0 komentar:

Poskan Komentar