Sup Buahnya, Kakaaak ~

Posted by Leila Husna On Senin, 09 September 2013 0 komentar

Well, hampir 2 bulan stay di Semarang dan masih tersisa 1 bulan liburan lagi sebelum bener-bener masuk kuliah. Yah, meskipun kemarin sempet bolak-balik Jakarta cuma buat ambil IP dan beberapa hari ke depan juga bakal bolak-balik lagi karena ada serangkaian acara Dies Natalis kampus, tapi tetep aja ini bakal jadi liburan terpanjang sepanjang sejarahku, 19 Juli 2013 - 20 Oktober 2013, dari bulan Ramadhan, Idul Fitri, bahkan sampai Idul Adha :D Dan yang paling bikin makin bahagia pas liburan adalah meskipun libur tapi yang namanya TID alias Tunjangan Ikatan Dinas nggak ada liburnya, yah meskipun telat tapi kan lumayan dapet uang nganggur selama 3 bulan :p Mau? Mau? Makanya kuliah di STIS :D #eh #ujungujungnyapromosi wakakaka.

Btw, udah lama juga nggak nyentuh blog. Maklum, efek pulang kampung. Kalo di kosan kan isinya cuma ngublek di dalam kamar, ketemunya kalo nggak laptop ya kasur, nggak heran kalo di kosan tidur mulu atau laptopan mulu, jadi kesempatan buat ngeblog pun lebih banyak. Beda kalo pas lagi pulang kampung gini, kalo di rumah itu yang namanya laptop emang jarang kesentuh soalnya ada lebih banyak hal yang bisa disentuh #eh #ambigu. Yaa pokoknya gitu lah ~

Nah kali ini aku mau cerita tentang salah satu pengalaman di bulan Ramadhan lalu. Emang udah lama sih kejadiannya, kalo diumpamain kue lebaran mungkin udah mlempem kali ya. Tapi daripada keburu lupa, nggak ada salahnya kan didokumentasiin di blog ;)

Jaadiii ~ pas bulan Ramadhan lalu, temenku ngajakin aku buat ikutan jualan takjil di kawasan Simpang Lima. Tentu bukan cuma kita berdua yang jualan, tapi bareng-bareng sama remas alias remaja masjid di lingkungan rumahku. Mereka jualan takjil dalam rangka ngumpulin dana buat baksos ke panti. Dari awal aku emang pengen banget ikut mereka jualan, tapi berhubung jadwal mereka jualan kebentur sama jadwal bukberku, akhirnya cuma ikut jualan sekali doang, itupun jualan yang terakhir. Tapi lumayan, dapet pengalaman baru, karena rasa-rasanya itu adalah pengalaman pertama jualan di jalanan semacam itu, mehehe.

Habis ashar kita langsung kumpul di parkiran masjid. Masukin barang dagangan ke dalam mobil, dan cuuuus ke Simpang Lima. Kita bawa hampir 100 gelas sup buah. Nah biar gampang, kita bagi orang-orang yang ikut jadi 2 tim. Masing-masing tim bawa 40an gelas sup buah dan dijajakan di spot yang berbeda. Tim 1 jualan di jalur kanan jalan (depan BPS Provinsi), sedangkan tim 2 (timku) jualan di jalur kiri jalan. Berhubung yang jualan di sekitaran jalan Pahlawan banyak banget, jadi kita cari spot yang saingannya dikit tapi cukup strategis. FYI, setiap bulan Ramadhan jalan Pahlawan emang rame penjual yang berdiri di pinggir jalan, entah itu jualan takjil, jasa tuker uang, atau aneka jualan lainnya, sampe menuh-menuhin jalan dan kadang bikin macet soalnya para penjual sampe maju ke tengah jalan, nawarin ke setiap pengguna jalan dengan suara yang lantang dan khas banget ala bulan Ramadhan "es buah, es buaaaaah. es buahnya mbaaak~". Sempet mikir "emang ada yang beli takjil di jalan ya? kok rame banget yang jualan takjil". Dan akhirnya ngalamin juga gimana rasanya jualan takjil di jalanan gini, hahaha.

Setelah menata beberapa sup buah di atas meja kecil dan menenteng tulisan "sup buah 3000", kita mulai beroperasi ke jalanan. Menawarkan ke setiap pengendara motor, mobil, sambil teriak-teriak "Sup buaaah, sup buaaaah, 3000an ajaaaa. Sup buahnya kakaaaaaak!" Dan saat itu juga secara sadar nggak sadar nada suaraku berubah kayak mbak-mbak yang jualan di  PGC (familiar sama kalimat ini? "tas-nya kakaaaak, 50ribuaaan ajaaaa ~") -____- Tapi sebodo amet sih waktu itu, pokoknya nggak mau kalah aja sama penjual sebelah yang kayaknya mahasiswa-mahasiswa yang lagi danus juga, mehehe.


sup buahnya kakaaaaaak ~
Dan alhamdulillah nggak lama kemudian pembeli pertama kita datang dengan memborong 8 sup buah sekaligus, alhamdulillah ~ dan itu juga yang bikin kita makin semangat buat jualan, bahkan sampe maju ke tengah jalan hahaha, sekarang saya mengerti kenapa banyak orang yang kalap nawarin jualan sampe ke tengah jalan sampe bikin macet wakaka *minta digetok.

Udah hampir adzan magrib tapi sup buah kita masih lumayan banyak, sempet hopeless awalnya, tapi beruntungnya setiap kita turun semangat pasti ada aja pembeli yang dateng, entah itu cuma beli 1 atau 2 tapi lumayan banget buah nambah semangat. Bahkan sampe udah adzan pun kita tetep semangat menjajakan sup buah yang entahlah rasanya mungkin udah nggak seenak awalnya atau malah udah hambar kali ya karena es batunya udah ada yang meleleh wakakaka, paraaaah. Sampe-sampe temenku nggak mau ngebuang sampah di tong sampah deket salah satu pembeli yang nongkrong di belakang kita, takut diprotes kalo sup buahnya udah hambar muahahaha. Sampe akhirnya udah gelap dan sup buah kita sisa 2, itupun dari luar udah sangat amat tidak menarik karena es nya bener-bener udah meleleh dan warna sup buahnya pun udah pink pucat. Karena nggak tega ngejual ke orang dan kalo dijual pun nggak ada yang mau, akhirnya kita beli sendiri deh sisa sup buahnya, tapi kita bilangnya ke tim 1 kalo sup buah kita terjual semua.
Tim 1 : gimana? habis nggak? kita masih ada sisa 3 nih
Tim 2 : habis doooong #belagu *padahal dibeli sendiri wakakaka, emang dasaaaar*

Ternyata seru juga jualan takjil gitu, sayang aku ikutnya cuma pas jualan terakhir. Lain kali ajak-ajak aku lagi ya temaaaans, lumayan kan cuma modal teriak-teriak ala mbak PGC eh bisa narik pembeli, meskipun kebanyakan pengguna jalan malah ngliatin doang sambil bengong atau kadang sambil ketawa ngeliat cara kita teriak-teriak di tengah jalan yang super heboh. Bahkan temenku sampe ngedumel sendiri pas jualannya sepi "duuuh, kurang apasih kita ngejualinnya, minumannya manis, murah, yang jual juga udah dandan cantik-cantik, kurang heboh gimana lagi cobaaaa" muahaha emang sableng.


Dan katanya nih, dari sekian kali jualan takjil, emang nggak mulus-mulus terus tuh. Pas awal-awal jualan malah sisa banyak banget sup buahnya, tapi karena mereka nggak putus asa dan belajar dari pengalaman, entah nyari spot yang lebih strategis ataupun ngerubah cara jualan menjadi seheboh dan semenarik perhatian mungkin, alhamdulillah mulus juga. Tuh kaaan, emang yang paling penting dari kegagalan itu adalah gimana caranya kita bangkit dari kegagalan itu sendiri. Jadi, pengalaman jualan kali ini positif lah ya, jangan kayak di postingan jadul yang satu ini muahahaha, sama sekali nggak boleh dijadikan contoh, seketika menyerah ketika gagal wakaaka, sudahlah, abaikan :p

L's

0 komentar:

Poskan Komentar