Akhirnya..

Posted by Leila Husna On Kamis, 21 Agustus 2014 2 komentar

Pagi itu entah kenapa tidur lebih nyenyak daripada biasanya, atau emang dasarnya kebo, entahlah, yang jelas matahari udah tinggi tapi badan masih guling-guling di atas kasur. Seperti biasa hape ngajak main petak umpet, dicari-cari ternyata lagi ngumpet di bawah bantal. Dengan mata masih remang-remang, ngecek hape, 2 sms dari nomer tak dikenal. Respon setelah baca sms : bengong, "kayaknya aku lagi di alam mimpi". Mata merem lagi, meluk guling lagi. Penasaran, baca lagi sms yang tadi, terus lihat ke sekeliling, memastikan ini mimpi atau bukan. "kayaknya bukan mimpi...bukan mimpi? kalo gitu berarti...." badan langsung reflek bangun dari tempat tidur. "alhamdulillah". tapi sesaat kemudian rebahan lagi. senyum yang tadinya mengembang kemudian surut. "aku harus gimana..."

Aku bangun lagi. Kali ini aku benar-benar bangun dari tempat tidur. Membuka laptop dan mengecek email. Dan benar, ada email yang isinya sama dengan sms yang aku terima tadi.


Aku pahami kata per kata. Berharap nggak ada salah interpretasi. 4 keyword yang paling menyorot perhatian : kesempatan ujian susulan - Jumat - nilai maksimal C, syarat 80% benar - pelajari seluruh materi kuliah khususnya soal ujian lalu.

Kesempatan ujian susulan. Untuk yang satu ini, bagaimanapun amat sangat berterimakasih dengan pak dosen yang akhirnya luluh mau memberi kesempatan. Setelah bolak-balik ke ruang jurusan selama 8 bulan tapi nggak pernah digubris, akhirnya disaat aku udah iklhas, udah pasrah, apapun yang akan terjadi terjadilah, eh tiba-tiba pak dosen berubah pikiran :') alhamdulillah ya Allah. Siapapun yang udah bantu doa, matur nuwun sanget.

Jumat. Pemberitahuannya hari Rabu dengan posisi di Semarang dan masih guling-guling di atas kasur pula, tapi hari Jumat udah harus ada di Jakarta. Se-positif-thinking-positif-thinking-nya aku, tetep aja terbesit pikiran "kok bapak tega...". Kelimpungan nyari tiket kereta. Buka salah satu web tiket online, tapi malah jadi korban PHP. Seluruh kereta keterangannya "kursi tersedia" tapi begitu di klik muncul alert "kursi habis". Sampe capek nge-klik-in satu persatu kereta tapi nyatanya kursi habis semua. Udah bingung segala macem ini mau naik apa ke Jakartanya, sempet kepikiran naik bis, tapi mengingat jembatan Comal lagi bermasalah, gilak aja bisa 18 jam baru nyampe Jakarta, terus aku belajarnya kapan? -__- Si Rasyid ngebantuin nyari tiket. Sesaat kemudian dia sms beberapa jadwal penerbangan Semarang-Jakarta yang masih tersedia untuk hari Rabu. Belum sempet aku bales, eh dia udah sms lagi, katanya ada 1 kereta Semarang-Jakarta yang masih tersedia kursi. Dalam hati bertanya-tanya "kok bisa? perasaan tadi udah habis semua", dan setelah aku cek alhamdulillah beneran ada, sepertinya tadi terlewat dicek. Habisnya error gitu sih tadi webnya -__- Oke, tiket Semarang-Jakarta udah beres, sekarang yang jadi masalah adalah tiket pulang Jakarta-Semarang. Masalahnya, hari Sabtu aku harus ada di Semarang karena udah terlanjur terima job dari BPS Jateng (mulai pelatihannya hari Sabtu). Cek tiket Jakarta-Semarang untuk hari Jumat alhamdulillah ada, meskipun harganya udah saingan ama pesawat -___- Ah bener-bener deh, masalah tiket aja udah bikin kepala nyut-nyutan. Apalagi pas ngantri tiket di stasiun beeeh panjang banget antrinya, nunggu 60 antrian. Udah capek-capek ngantri, ternyata untuk pemesanan tiket keberangkatan hari H ada loket khususnya, jadi nggak perlu ngantri sebegitu panjangnya, astagaaa, bener-bener menguji kesabaran. Udah gitu, pas di loket khusus, ternyata yang bisa dilayani cuma tiket yang hari H aja, yang tiket pulangnya (tiket untuk hari Jumat) tetep harus ngantri di loket yang tadi, jadi tetep aja harus ngantri, oh my Gooood -____-

Nilai maksimal C, syarat 80% benar. begini aja udah alhamdulillah, yang penting nggak nol aja sih. Tapi syarat 80% benar nya yang bikin cukup tertekan pak, seriously...

Pelajari seluruh materi kuliah khususnya soal ujian lalu. Pak, saya kan susulan UTS, kok pelajari semua materi pak? kok bapak tega... :( Seriusan itu kalimat ambigu bener. "Seluruh materi" dan "soal ujian lalu" >> kalo begini berarti soal UAS dong? Lah tapi kan aku susulannya UTS, lah gimana sih pak. jadi aku harus belajar UTS apa UAS paaaaaaaaak T.T Cari aman : pelajari dua-duanya. Tapi ampuuun, apa iya harus pelajari semua? :| Makin bingung lagi begitu inget kalo aku nggak punya soal UTS, dan aku juga lupa masih punya soal UAS atau kagak. Langsung sms-in ke beberapa orang dan ngepost di FB, dibantuin jarkom sama Risna juga. Alhamdulillah akhirnya dapet juga dari kak Teuku sama Adit :))

Hari Kamisnya, entah, suasana batin lagi jelek banget. Serasa belajar di bawah tekanan. Semacam puncak kegalauan selama 8 bulan numpuk di hari itu. Seharian pelajarin materi tapi kayak mental, nggak bisa bener-bener konsen. Mana kosan sepi karena penghuni kos pada magang semua di BPS, baru pada pulang habis magrib, jadi nggak ada temen ngomong. Sendirian di kamar dengan lantai super berantakan hasil dari ngebongkar kardus untuk menemukan catatan-catatan perkuliahan Pemrograman Web semester lalu. Pokoknya situasi dan kondisi batin maupun sekitar sama sekali nggak mendukung. Tiap kali inget syarat benar 80%, batin makin melemah. Nyoba ngerjain soal UTS tahun lalu pun stuck, nggak tahu harus diapain lagi, bener-bener nggak bisa mikir. Udah macem orang setres.

Hari udah petang, tapi masih berkutat dengan soal UTS tahun lalu. Tekanan makin menjadi. Aku udah bingung, sampe akhirnya sms kak Teuku minta diajarin. Dalam hati ngerasa nggak tau diri, udah dikirimin soal, masih minta ajarin jawabannya pula, duh perang batin, tapi mau gimana lagi...maaf dan super makasih ya kak Teuku :')

Hari Jumat. Jam setengah 8 kurang 10 menit aku berangkat dari kosan. Sampe di depan gerbang ngeliat pak Dosen yang juga baru dateng dan reflek langsung ngumpet haha. Nungguin untuk beberapa menit, berharap pak Dosen udah naik lift duluan, bisa mati gaya kalo se-lift ama pak Dosen. Setelah merasa aman, aku masuk ke lobi dan berdiri di depan lift. Dan bhadala....ternyata pak Dosen masih ada disana, lagi absen. matilaaaaaaah. Berharap lift cepat-cepat terbuka biar aku nggak se-lift ama pak Dosen. Untungnya lift terbuka juga, jadi nggak se-lift ama beliau, hahaha, odong emang.

Selama nunggu pak Dosen, ngobrol sama bu Kajur
Bu kajur : kamu khoirotun..khoirunn...
Aku : leila bu
Bu kajur : Oh leila. Kamu kok bisa nggak ikut ujian?
Aku : salah baca jadwal bu
Bu kajur : kamu ini, tugas kamu kan cuma belajar, kok bisa baca jadwal aja salah.. *hehe, ampun bu*

Begitu pak Dosen dateng, ngasih soal, dan alhamdulillaaaaah soalnya sama kayak soal UTS kemarin. Waaa, makasih kak Teukuuuu. Untung semalem dibantuin ama kak Teuku, kalo nggak bisa nulis cerpen di atas lembar jawaban.

Pulang-pulang hati super bahagia, mood bagus maksimal. Tapi tiba-tiba runtuh begitu baca sms kalo jadwal pelatihan subsektor pengolahan BPS Jateng pada hari Sabtu diundur sampai hari yang belum ditentukan -___- jadi, tiket-kereta-harga-pesawat-ku sia-sia dong T.T

Tapi tetep, alhamdulillaaaah ya Allah. Alhamdulillah kegalauan 8 bulan terobati. Entah apa hasilnya nanti, pasrah sama Allah. Terima kasih teman-teman semuaa yang udah support dan bantu doa. Semoga segala urusan kalian dimudahkan Allah :') bener-bener dah pelajaran berharga buat ke depan. Salah baca sesi, akibatnya luar biasa bikin ngais tanah 8 bulan :'

L's

2 komentar:

Tudzla Hernita Amakusa mengatakan...

Alhamdulillah :')

Leila Husna mengatakan...

makasih nita :')

Poskan Komentar