First Job! #2

Posted by Leila Husna On Jumat, 10 Oktober 2014 0 komentar

Sebentar lagi liburan panjang akan berakhir. Yang nyebelin kalo liburan panjang gini adalah komen dari para tetangga dan temen-temen yang terus menerus menanyakan "kapan balik ke Jakarta?" "kok masih disini? lama banget liburannya?" berasa kayak diusir aja hahaha. Tapi yang lebih nyebelin lagi adalah komen dari adeknya sahabatku yang bilang begini "ini mbak Lela nggak balik-balik ke Jakarta kemungkinannya ada 2 : udah lulus atau kena drop out" kampreeeeeet, naudzubillahimindzalik untuk pilihan nomer 2 -____- Yang jelas liburan panjang yang hampir 3 bulan - dari sebelum Idul Fitri sampe setelah Idul Adha - ini cukup kontroversial bagi mereka, atau entah merekanya yang udah bosen liat mukaku kali ya? hahaha.

Untuk menghabiskan liburan yang super duper panjang ini, setiap orang punya caranya masing-masing. Ada yang makan tidur doang di rumah, ikut kepanitiaan, perlombaan, jalan-jalan, dan segudang kegiatan-kegiatan lainnya yang seriously bikin envy. Kalo aku sih jauh-jauh hari sebelum liburan udah nyiapin plan A sampe Z. Mau kesinilah, mau kesitulah, mau beginilah, mau begitulah, eh ujung-ujungnya malah out of the plan : kerja di BPS.  Lah kenapa bisa begitu?  Kepoin aja di pos sebelumnya haha. *ngarep banget minta dikepoin lel*



***

Minggu Pertama
25-30 Agustus 2014

Kalo bisa dibilang, minggu pertama ini temanya ngeluh, hahaha. Gimana nggak ngeluh, yang biasanya tidur-tiduran atau main-main doang di rumah tiba-tiba harus menjalani aktivitas dari jam 8 pagi sampai jam 2 siang, selama 5 jam di depan komputer non-stop dan monoton, intensitas kedipan mata berkurang, intensitas gerakan jari tangan kanan jauh lebih bekerja keras dibandingkan jari tangan kiri yang hanya diam (karena fokusnya ke tombol angka doang),  berdiri cuma pas sholat, selebihnya duduk, belum lagi merasa salah pilih tempat duduk karena dikelilingi mitra-mitra yang umurnya jauh di atasku (FYI, aku mitra paling muda disana. bayangkan, bayangkaaaan! *oke abaikan*). Pokoknya ngeluhnya udah tingkat dewa. Meskipun makin hari makin terbiasa, tapi yang namanya punggung pegel dan mata merah sulit terbiasa -___-

Nah di minggu pertama ini aku masih lebih banyak mendengar ketimbang bicara. Karena masih belum kenal aja sih, lagian umur-umur mitra lainnya udah 30an ke atas, makin bingung kan mau ngobrol apa. Tapi masih mendingan tempat dudukku daripada tempat duduknya Lutfi yang desperate banget sendirian di sebelah komputer absen yang lebih sering dipake sama supervisor. Makin forever alone banget dah si Lutfi hahaha. Apalagi Ayu sama Ksatrio belum dateng karena mereka masih ngurusin PKL di Jakarta, makin bingung lagi kan kita nyari temen seumuran. Ada sih beberapa orang yang umurnya nggak jauh beda sama kita, tapi tempat duduknya ada di sayap kanan, sedangkan aku ada di sayap kiri, jadi jarang interaksi. Tapi ada sih satu orang yang emang sering ngobrol sama kita, namanya Lina. Dan pas si Lutfi minta nomernya Lina, hebooooh dah mitra-mitra sayap kanan hahaha. Adapun mitra-mitra lain yang statusnya mahasiswa kebanyakan ada di sesi dua. Wah salah pilih sesi ini mah ceritanya :3

Ngomongin sayap kiri sayap kanan, perbedaan mendasar keduanya adalah kalo yang sayap kiri rame, yang sayap kanan sepi. Kenapa bisa rame? Bayangin aja gimana kalo ibu-ibu berkumpul. Udah kebayang kan? Hahaha. Nah kalo deretanku isinya bapak-bapak. Rame juga sih, tapi bukan rame ngegosip, melainkan rame ngebuli. Jadi gambarannya sayap kiri itu, deretan satu diem, deretan dua tiga ngegosip, deretan empat -deretanku- saling membuli. Ringkasnya, deretanku sama deretan belakang itu sama-sama rame, tapi obrolannya udah beda. Dan untuk minggu pertama aku cukup nyimak dan ber-haha-hehe doang. Kalo sayap kanan, sejauh ini sih masih aman dan damai.

Kalo cerita tentang mitra-mitra di deretanku, rasanya nggak afdol kalo nggak aku kenalin namanya (berharap mereka nggak ada yang nyasar ke post ini). Urut dari aku yang pojok kiri, sebelahku Pak Arif, lalu sebelahnya Pak Meta, kemudian Pak Hendy, dan yang terakhir yang paling pojok kanan adalah mas giring (para mitra memanggilnya demikian, karena katanya rambutnya mirip Giring Nidji haha, salam damai mas, bukan aku yang bilang, tapi mbak Dewik :p). Umurnya kira-kira 30an ke atas kecuali mas giring yang seumuran sama aku, jadi obrolannya ya obrolan bapak-bapak ~

“wah ini harusnya pasang foto anak ya biar kerjanya semangat!" - pak Arif
*kalo aku masang foto siapa dong paaaak? Masang foto selfie diri sendiri aja kali yak haha*

Btw kerjaan ngentry ini terhitung kerjaan yang nggak perlu mikir, yang penting teliti. Masalah kecepatan jari mah lama-lama juga terbiasa ngetik angka ala mbak-mbak kasir. Tapi jangan salaaaah, meskipun nggak mikir, tapi olahraga jantung di minggu-minggu pertama ini masih kuat. Tiap ada yang bikin kesalahan, langsung ditegur. Pokoknya kalo supervisor udah mulai manggil nama, duh, jantung udah berasa mau copot, takut dipanggil, takut didepak. Pak Arif pernah kena semprot gegara ada 1 halaman yang kelewat entry, selama seharian dan hari-hari berikutnya ngetiknya bener-bener pelan dan nggak enjoy saking takutnya didepak, tapi setelah sekian hari berlalu emm balik lagi deh kayak semula hahahaha.

Pak Arif : mbaknya mesti santai-santai aja nih karena calon pegawai BPS, jadi nggak mungkin dipanggil…
Aku : haha kata siapa pak, kalo salah ya tetep dipanggil lah
*kagak tau ye si bapak kalo sedari tadi jantungku dag-dig-dug-der kayak habis lari marathon -___-*

***

Minggu Kedua
1-5 September 2014 

Kalo dibandingin sama minggu pertama, harusnya makin berkurang kan ya ngeluhnya? harusnyaa~ tapi sayangnya ada 1 pengumuman yang aaaah, begimana ya hmm. Intinya jam pulang kerja berubah, yang tadinya jam 2 siang dimundurin jadi jam setengah 4 sore. Begitu denger pengumuman, seketika itu pula yang terpikir adalah...punggungku...duh maaaak, selamatkan punggungku maaaaak T.T

Di minggu ini kita ketambahan personil baru, yakni Ksatrio. Yang bikin geli adalah dia sempet terusir dari kursi yang satu ke kursi yang lain. Gimana nggak diusir, hampir semua kursi udah ada penunggunya. Jadi pas dia mau duduk, selalu aja ada yang bilang "maaf mas, kursi itu udah ada yang punya" hahahaha. Pokoknya nasibnya si Satrio dan mitra-mitra lain yang baru dateng ini sama persis kayak nasibnya mas Giring yang dulu juga baru dateng di hari ketiga atau keempat, entahlah lupa. Yang jelas, mas Giring dulu juga sempet terlempar dari kursi yang satu ke kursi yang lain hingga akhirnya dapet tempat duduk di paling pojok deretanku. Untungnya, anak-anak yang PKL di BPS udah pada selesai minggu ini, jadi kursi mereka kosong. Alhasil si Kstario bisa dapet tempat duduk dan si Lutfi yang seminggu ini desperate banget juga bisa pindah tempat duduk di sebelah Ksatrio, di sayap kanan.

Di minggu kedua ini kita udah pinter "memilih" dokumen. Jadi sistem ngentry disini adalah ambil dokumen satu bendel >> lalu dientry >> lalu ambil satu bendel lagi >> dientri >> dan seterusnya . Satu bendel -atau kita biasa menyebutnya 1 NKS- rata-rata isinya 10 dokumen, tapi nggak jarang juga kurang dari 10 atau lebih dari 10. Nah disini ada 9 jenis dokumen/kuesioner yang tebal tipis per jenis dokumennya beda-beda tapi sepertinya bayarannya sama. Diantara 9 jenis dokumen dengan 9 warna kertas yang berbeda, ada beberapa jenis dokumen yang sebisa mungkin dihindari demi kebaikan jari, mata, dan punggung kita, yaitu : dokumen warna hijau gelap (tanaman padi) dan dokumen warna pink (hortikultura). Udah deh kalo dapet 2 jenis dokumen itu duh maaak, mabok mabok daaah. Yang jelas banyak bingiiiit isiannya, apalagi yang warna hijau tua, udah banyak, nggak keliatan pula tulisannya (karena warna kertasnya hijau tua dan tulisannya pake pensil, kalo kena lampu jadi silau nggak kelihatan, musti diterawang -__-). Kalo yang warna pink masih bisa ditoleran asalkan bukan komoditi bawang merah. Udah ampun dah kalo dapet bawang merah, banyaknya keterlaluan. Bisa 2 jam berkutat sama 10 dokumen bawang merah doang, lebih malah. Adapun dokumen yang wajib musti banget diicer adalah dokumen warna putih alias dokumen survey budidaya kehutanan. Ajib dah kalo udah dapet dokumen yang satu itu, nggak ada 1 jam, bahkan setengah jam pun udah kelar 1 bendel. Bayangin aja gimana panasnya suasana hati kalo kita lagi ngentri dokumen pink bawang merah, sedangkan sebelah kita lagi ngentri dokumen warna putih/budidaya hutan yang setiap setengah jam sekali ambil dokumen baru sedangkan kita udah 2 jam berlalu masih berkutat sama dokumen warna pink, bayangkaaaan. Ini ngebayangin doang aja udah panas meletup-meletup nih. *sabar leeel*  Yang apes lagi itu kalo ada setumpuk dokumen putih dateng, terus kita langsung semangat 45 ngentrinya (biar bisa cepet-cepet ambil dokumen baru yang warna putih), tapi pas kita mau ambil dokumen baru...ternyata dokumen putihnya udah habis, sisa yang hijau atau yang pink pula, beeeh itu apes banget sumprit. Tapi ada juga ngeselin-momen kalo kita dapet dokumen putih, yaitu siap-siap aja dipantengin semua mata yang ada disana, entah karena mereka envy atau karena mereka ingin memastikan bahwa dokumen putih yang kita ambil cuma 1 bendel, nggak lebih. sampe sebegitunya ya hahaha.

Tapi selain apes-momen semacam diatas, ada juga bejo-momen (re: bejo=beruntung) macem dibawah ini..

Pak Arif : Mbak kok kamu ambil dua bendel? Ati-ati disemprot haha
Aku : Aku nggak ambil dua pak. Tadi kan dokumennya habis, terus aku minta dokumen ke pak X (pegawai BPS), eh malah dikasih dua. masa rejeki ditolak pak ~
Pak Arif : Kalo dapet 2 bendel dokumen putih aja diterima, coba kalo dokumen hijau atau pink, pasti langsung dibalikin
*Muahaahaha, ah tau aja nih si bapak ~*

atau

Pak Arif : Mbak, kamu dapet dua bendel lagi? Enak banget
Aku : Ini bukan dua bendel paaak, ini 1 bendel doang tapi isinya 20 dokumen :D

atau

Pak Arif : Hiyaaa mbaknya dapet hijau haha
Aku : Iya nih pak -___-
Aku : eh tapi pak... ada yang kode empat paaak hahahahaha

Bagi kami, ada yang lebih menggiurkan dibanding dokumen warna putih, yaitu dokumen-dokumen non respon, baik kode 2 (pindah keluar blok sensus), kode 3 (tidak dapat diwawancarai sampai dengan batas waktu yang ditentukan), maupun kode 4 (menolak diwawancarai). Ini bedanya pencacah lapangan dengan pengentri dokumen. kalo pencacah lapangan berharap nggak ada yang non respon (terutama non respon kode 3 dan 4), kalo pengentri dokumen berharap dokumennya non respon semua hahaha.
udah dokumen putih, kode empat pulaaak :D
Aku : Asiiik aku dapet kode empat lagi :D
Pak Arif : Ih enak banget sih, kode empat terus
Aku : Eh tapi kok halaman-halaman selanjutnya ada isiannya full ya pak? Padahal kan non respon.
Pak Arif : coba tanyain ke supervisor aja
*beberapa saat kemudian*
Aku : udah ku tanyain pak
Pak Arif : katanya apa?
Aku : Katanya tetep dientri -____- jadi kalo kodenya 4 tapi ada isiannya tetep dientri sesuai dokumen *pffft, gagal bejo dah*
dokumen ijo kode empat tapi zonk, ada isiannya -___-
***

Minggu Ketiga
8-13 September 2014

Minggu ini aku udah banyak mendengar dan banyak bicara. Deretanku makin deket juga. Obrolan tiap hari kita nggak jauh-jauh dari membuli. Seringnya sih ngebuli pak Arif, tapi nggak jarang juga aku ikutan dibuli. Nah berhubung tiap hari ngobrolnya ama bapak-bapak, jadi aku sering lupa malah ngobrol pake bahasa Jawa-ngoko kayak ngomong sama temen sendiri, hehe, ampuun paak, semoga nggak dianggep kurang ajar. Dan yang lebih parah lagi, aku pernah keceplosan bilang "kampreeeet" pas lagi dibuli sama beliau-beliau ini. Odongnya, aku nggak nyadar kalo kata "kampret" masih nggak lazim di Semarang, apalagi di kalangan bapak-bapak. Jadi semenjak itu, mereka dikit-dikit bilang "kampret", semacam nyindir gitu tapi dibuat bercandaan. Sampe-sampe pak Hendy bilang "wah mbak, baru kali ini aku lihat ada cewek mukanya polos tapi bisa bilang kampret" waduuh, image ku maaak, image ku T.T

Btw di minggu ketiga ini aku dapet bejo-momen yang wow banget. Cuma tejadi sekali seumur kerja di BPS.

Pak Meta : Wah Arif seneng nih dapet dokumen biru laut. Kok bisa ya Arif suka sama dokumen warna biru laut, aku aja nggak suka. Kamu suka Hen?
Pak Hendy : Aku juga nggak suka. Apa enaknya coba. Emang Arif ki aneh, sukanya yang laut-laut
*Pak Arif tetep diem ngelanjutin ngentry sambil sesekali senyum-senyum sendiri*
Pak Meta : Loh kok kamu cepet banget ngentrinya?
Pak Arif : Lah kan udah aku bilang kalo biru laut itu cepet
Pak Meta : Masa sih secepet itu? Kok bisa?
Aku : Wih, pak Arif cepet bangeeeeet. Tadi pas pak Arif ngambil dokumen, aku udah ngentri 8 dokumen. Sekarang aku dapet 10 dokumen, pak Arif udah 5 dokumen??? :o Waaah luar biasa.
Pak Meta : Iya kan? Cepet banget ya?
Semenit kemudian aku ngambil dokumen baru dan dapet dokumen warna biru laut
Aku : Wah aku dapet biru laut juga kayak pak Arif
Pak Arif : Enak lho mbak, cepet
Aku : Tapi dibanding ini aku sukanya dokumen biru muda yo pak.
Semenit kemudian...
Aku : Wih..wih..wih.... astagfirullah..luar biasa *heboh sendiri pas ngecek dokumenku satu persatu* pak lihat dokumenmu pak, jangan-jangan.... *aku cek satu persatu dokumen pak Arif* tuh kaaaan. Pantesan pak Arif cepet, ternyata dokumennya kode empat semua. Punyaku juga kode empat semua pak hahahaha.
Pak Arif : hahaha, asem, kayak aku nggak pernah cepet aja. Tuh, tadi bilang katanya nggak suka biru laut, tapi sekarang muji-muji biru laut, dasaaaar
Aku : Ya kalo non respon semua gini siapa yang nggak suka paaak hahaha.

Yap, untuk pertama kalinya dan satu-satunya kejadian langka dapet satu bendel non respon semua. 5 menit juga kelar nih ngentrinya. Yang nggak kebayang adalah, entah gimana nasib PCL yang dapet blok sensus non respon semua. Yakin deh disemprot habis-habisan sama Kortimnya. Nggak kebayang kalo itu terjadi pas PKL, udah disemprot Kortim, disemprot Dosen, dijadiin bahan gibah satu angkatan, belum lagi kalo ceritanya turun temurun ke adek tingkat "eh ada tim yang 2 blok sensus non respon loh" duh paaaaak, kuatkan batinmu ya pak PCL. Tapi odongnya, itu malah hal yang disyukuri para pengentri haha, agak bimbang juga sih sebenernya, di mulut bilangnya "astagfirullah" tapi muka sama hatinya riang gembira, ckckk, ketika mulut dan hati tidak sinkron :3

Nah terkadang, selain apes-momen dan bejo-momen, ada juga geli-momen kalo nemuin kueisoner yang aneh-aneh. Entah dicorat-coretlah, entah blok catatan yang kayak bikin cerpen lah, pokoknya bikin ngakak hahaha.
Kesimpulanku sama pak Arif begitu ngeliat kuesioner macem ini adalah : PCL nya pasti lagi setreees hahaha, ampuunn pak PCL ^^v
Ada juga zonk-momen di minggu ketiga. Jadi waktu itu di tumpukan dokumen pink ada sebendel dokumen putih. Mataku sama matanya Ayu langsung cling begitu lihat dokumen putih. Tangan kita bebarengan megang tuh dokumen. Alhasil kita rebutan udah macem kayak anak kecil rebutan permen. Tapi tiba-tiba kayak ada sesuatu yang janggal sama tuh dokumen, merasa ada yang beda, nggak kayak dokumen putih biasanya. Dan ternyata zonk sodara-sodara. Itu bukan dokumen putih (budidaya hutan) tapi dokumen pink (hortikultura) fotokopian, makanya warna kertasnya putih -___- ah, zonk bener deh, merasa percuma udah rebutan segala :/
***

Minggu Keempat
15-18 September 2014

Di minggu ini kerjaan ngentri udah nggak begitu banyak karena dokumen pun tinggal sedikit. Luar biasa ya kecepatan jari para mitra disini, yang tadinya diprediksikan bakal kelar dalam waktu satu setengah bulan full bahkan minggu pun masuk, eh baru 3 minggu dan tiap hari minggunya libur aja udah mau habis dokumennya. Kalo kecepatan ngentrinya rata-rata macem Ksatrio sih percaya, ngentri kok kayak dikejar setan, cepet beneeeer dah.

Nah selain ngentri, kita juga dikasih tugas buat ngecek error dokumen-dokumen yang udah pernah kita entry. Jadi kita dikasih daftar error dari dokumen yang kita entri, lalu kita tandai apakah errornya karena kesalahan dokumen (dari sononya emang begitu) atau karena kita salah entri. Nah pas dibagi daftar error, punyanya Ksatrio luar biasa, buanyaaak banget errornya, muahahaa, sukurin, makan tuh error wkwk *ampun saaaat*. Nah yang malesin kalo ngecek error gini yaitu mesti mikir. Pusing ngeliatin rule validasi yang duh, kagak ngerti, bikin pusing. Lebih milih ngentri daripada ngecek error begini, ngentri nggak pake mikir soalnya :/

Hari Kamis minggu keempat fix kita diliburkan, sampai waktu yang.. entah sampai kapan. Yang jelas sampai kita dipanggil disuruh dateng ke BPS lagi. Tapi nyatanya, setelah seminggu berlangsung nggak ada panggilan juga dari BPS. Hanya beberapa orang yang dipanggil, katanya sih yang dipanggil untuk kerja kembali hanya orang-orang yang dokumen entrinya masih dibawah 500, termasuk Ayu yang baru dateng di minggu ketiga makanya dokumen entriannya masih dikit, tapi ada juga yang udah lebih dari itu juga dipanggil sih. Intinya nunggu panggilan. Kalo nggak dipanggil lagi ya udah. Kelar. The end.

Jadi, udah kelar nih kerjanya? Serius? Rasanya kayak masih nggak nyangka bakal secepet itu. Yang biasanya pagi-pagi udah siap berangkat kerja, menikmati macetnya Jatingaleh, sekarang pagi-pagi masih guling-guling di atas kasur. Kembali ke rutinitas semula makan-tidur doang. Berasa badan udah nggak produktif lagi semenjak kerjaan selesai. Kayak ada yang hilaaaang. Dulu pegelnya karena 8 jam nonstop di depan komputer, sekarang pegelnya karena tidur-tiduran mulu di rumah. Alamaaak dasar manusia.

***

Hari Terakhir
3 Oktober 2014

Setelah seminggu lebih nggak ada panggilan, bahkan udah sempet balik ke Jakarta juga karena ada seminar, tiba-tiba hari Jumat jam setengan enam sore dapet telpon dari Ksatrio, katanya jam 18.30 udah harus ada di BPS. ohmyGod, super dadakan, malem-malem, dan waaah nggak bisa dijelasin dengan kata-kata gimana kagetnya.

Sampe sana ternyata masih ada mitra yang bahkan udah ngentri dari pagi dan sampe aku dateng pun masih ngentri. Ada juga yang nasibnya sama kayak aku, baru dikabarin dan baru dateng. ternyata oh ternyata hari itu adalah hari terakhir kegiatan entry data. Makanya personilnya ditambah lagi biar hari itu bisa selesai. Sialnya Kerennya, hari itu aku dapet dokumen yang satu bendel isinya ada 20 dokumen. Alhasil, yang lain udah kelar, aku masih aja ngentri. Pada akhirnya aku jadi orang terakhir yang masih ngentri, dan jadi penentu kepulangan para pegawai BPS. Kalo aku belum kelar, beliau-beliau belum bisa pulang, duh maaak, makin grogi nih gueeeh. Udah gitu si Ksatrio nyebelin bingit gangguin mulu, makin nggak kelar-kelar kan ngentrinya -___-

"Wah ini gong nya ada di Leila nih" - Pak Ari

Naaah, dengan  berakhirnya dokumen entriku, berakhir sudah kegiatan Pengolahan Entry Data ST2013 Subsektor. Dengan ini saya nyatakakan kegiatan Entry Data resmi di-tu-tup! guoooong *bunyi gong dipentung* mihihihi. Pokoknya terimakasih banyak buat pegawai IPDS yang mengijinkan kami ikut kegiatan ini, wiiih matur nuwun sanget. Pengalaman yang luar biasaaaa. InsyaAllah nanti kalo kami menjadi pegawai BPS, pengen banget jadi pegawai yang kayak mbak Hesti sama pak Sembodo yang memperlakukan mitra dengan luar biasa baik :') Sabarnya dan baiknya luar biasa, salut (y)

Btw, kok nggak dari dulu-dulu ya dapet info lowongan yang beginian? Merasa agak sedih karena baru taunya sekarang. Kalo gini, kemungkinan untuk bertemu temen-temen mitra juga kecil. Tahun depan insyaAllah udah sibuk sama skripsi. Tahun depannya lagi magang, terus penempatan..aaah, penempatan Semarang dooong *ngarep banget lel* hahaha.

Dan akhirnyaaa, tamatlah sudah cerita liburanku. Yah meskipun yang ku ceritain disini cuma pas part bekerjanya aja, bukan berarti sisanya makan tidur doang yee hahaha. 

lutfi - ayu - pak selamet - aku - ksatrio
Jadi, ini liburanku, mana liburanmu? :)


L's

0 komentar:

Poskan Komentar