Gowes

Posted by Leila Husna On Jumat, 22 Juli 2011 0 komentar

Halo #duitpalsu :)
Sudah lama tidak menggunjingkan kalian :)

Alhamdulillah beberapa hari ini ada kesibukan, mulai dari Sabtu wisata kuliner, Senin ke Semirang, dan Rabu (20 Juli 2011) gowes sama palsuers tercinta #heseleh.

Gowes kali ini cukup banyak sih, waktu itu aku sama Arfin pesen sepeda buat 22 orang. Seneng sih dengan pasukan sebanyak itu apalagi ini gowes pertamaku hehe. Selalu aja kedala setiap mau gowes, ketiduran lah, kaki sakit lah, hingga akhirnya kesampean juga buat gowes sama #duitpalsu :)

Jam setengah 6 kurang aku berangkat dari rumah tapi nganterin adekku dulu ke pangkalan bis. Setelah itu baru ke patung kuda. Disana udah ada Arfin. Ya, Arfin. Cuma Arfin tok. Hawa molornya sudah terasa -.-

Dan ternyata benar, hampir jam 7 kita baru berangkat ke tempat sewa sepeda. Agak sedih sih, pasukan kita berkurang 4. Tapi nggak papa, masih lumayan banyak.

Oh ya, ada kejadian kurang menyenangkan. Jadi kita janjiannya di patung kuda, nah kita parkir motor di trotoar, di samping tempat angkot ngetem. Nah saking lamanya kita nunggu dan saking banyaknya pasukan yang nambah setiap saat, akhirnya trotoar penuh sama motor kita. Dan kita dimarahi sama bapak-bapak. Gilak, begitu salah satu nyentak eh yang lain ikutan nyentak err rame banget kayak orang mau demo -.- Akhirnya kita langsung pergi dan yang belum dateng ditinggal -.-
 
Begitu sampe tempat persewaan sepeda uuu akhirnya merasakan naik sepeda juga. Terakhir sepedaan itu waktu di panti karya, waktu sosial care dulu hihi. Pinjem sepedanya anak panti :p

Rute dimulai, ngiterin UNDIP. Awalnya masih rada kagok sih, tapi lama-lama bisa menyesuaikan juga. Ngayuh, ngayuh dan ngayuh, rasanya udah ngayuh sekuat tenaga kok nggak semakin cepat tapi tetep segitu-gitu aja. Sebel juga sih lambat banget sepedanya, entah aku yang salah ngayuhnya atau sepedanya yang nggak beres. Begitu udah ngiterin lama dan udah hampir selesei, aku baru nyadar kalo daritadi sepedaku jalannya lambat banget soalnya kecepatannya nggak aku atur sama sekali hehehe, pantesan. Itu aja aku tau gara-gara dikasih tau sama Hasna.

Capek juga sepedaan, tapi ini nggak secapek waktu mendaki ke Semirang. Itu capeknya gila banget. Dan gara-gara mendaki ke Semirang itu lah aku jadi kuat sepedaan meskipun di jalan naikan :)

Kurang lebih satu setengah jam kita sepedaan. Balik lagi deh ke tempat persewaan sepeda. Setelah itu capcus ke rumah Arfin. Nah disini nih kendalanya. Si Arfin kan bawa sepeda sendiri, dan dia udah nggak kuat kalo harus nyepeda lagi ke rumahnya. Awalnya dia mau nebeng aku dan sepedanya dituntun dari samping. Aku nggak beranilah, aku usulin supaya dia nebeng cowok aja. Nah terpilihlah si Ojan. Dan ternyata emang susah nuntun sepeda sambil naik motor. Ada ide buat mangku sepedanya, tapi si Arfin nggak berani. Akhirnya Bayu turun dari mobil, Talita mengambil alih nyetir mobil, Arfin masuk ke mobil Bayu juga, dan Bayu nebeng Ojan sambil mangku sepedanya Arfin.

Sepanjang perjalanan dari persewaan sepeda ke rumah Arfin, rada was-was juga sih ngeliat Bayu mangku sepeda, apalagi dia di depanku persis. Dan benar, waktu lampu merah dan jalannya udah sempit, si Ojan maksain buat maju dan natap deh tuh sepeda sama bis. Agak mbleret. Gilak aku takut banget, apalagi keneknya malah misuh-misuhnya sama aku yang posisi di belakang motornya Ojan persis. Dalam hati "nggak kenal, nggak kenal, nggak kenal"

Begitu sampe rumah Arfin, eh malah disugihi segala macam makanan. Seneng sih, tapi nggak enak ngrepotin Ibunya Arfin.

Lama sih di rumah Arfin, aku aja sampe sempet tidur dan nonton film juga. Dan yang bikin aku seneng, kita bisa guyon lagi kayak jaman masih sekolah dulu. Kalo udah sama mereka. .rasanya nyaman menjadi diri sendiri. Mau guyon dari yang jleb banget sampe yang garing pun nggak masalah. Nggak ada yang tersinggung (semoga). Seneng campur sedih sih, seneng bisa kumpul lagi, bisa ketawa sepuas ini, tapi juga sedih, kapan lagi bisa ada momen kayak gini, kapan lagi aku bisa nemu orang yang guyonannya sejenis dan nggak jaim-jaiman. Uuu ngomongin #duitpalsu nggak ada habisnya deh :')

Sebenernya aku pengen jadi kelompok orang-orang yang pulang paling terakhir, momen sekecil apapun rasanya sayang kalo dilewatkan. Tapi karena udah disuruh pulang sama emak gue ya udah deh pulang. Rada nggonduk juga sih begitu sampe rumah ternyata nggak jadi disuruh nganterin Ibuku. Tau gitu kan aku bisa sedikit lebih lama main di rumah Arfin :(

Big thanks buat para palsuers tercinta.
Terimakasih. Sudah lama tidak tertawa sepuas itu :)

sengaja alay :p 
sengaja alay juga kok hehe 

0 komentar:

Poskan Komentar