Hidup itu. .Pilihan!

Posted by Leila Husna On Kamis, 28 Juli 2011 7 komentar

Halo teman-teman, kali ini postinganku bakal panjang banget, kayaknya ini postingan terpanjang yang pernah aku buat. Karna saking panjangnya itu emm silahkan berpikir ulang untuk tetap membaca karena kemungkinan besar kalian akan bosan di tengah post hehe.

Kali ini aku bakal cerita tentang sepak terjang jatuh bangun mencari sekolah dan sampai akhirnya memilih sekolah.

UGM 
Dari dulu aku pengen banget masuk UGM sampe kebawa-bawa mimpi segala. Mulai dari SNMPTN Undangan sampe SNMPTN Tertulis milihnya tetep UGM di pilihan pertama. Susah juga sih dapet restu dari orang tua, pertimbangannya sih jauh. Ortu pengennya yang deket-deket aja "kan di Semarang juga ada universitas bagus, di Semarang aja" aduh gimana ya, emang udah niat pengen merantau ke kota orang sih hehe, jadi ya nekat-nekat aja tetep milih UGM. Dan tara...SNMPTN jalur Undangan gagal. Galau campur aduk segala macem, sedih aja liat hasil pengumuman "MAAF ANDA TIDAK LOLOS" aduh nyesek. Aku reload berkali-kali hasilnya tetep sama. Yah berharap keajaiban tiba-tiba tulisannya ganti jadi "SELAMAT ANDA LOLOS" T.T

Sedih sih iya, tapi aku harus kuat, nggak boleh nangis. Tenang, masih ada banyak jalan menuju UGM. Undangan gagal, Tertulis melambai-lambai. Dan malam itu juga aku langsung melampiaskan kekalutanku dengan belajar. Serius. Begitu lihat pengumuman nggak lolos, aku langsung ambil buku. Belajar! Rasanya badan udah lemes nggak karuan, takut banget ngadepin SNMPTN Tertulis. Dalam pikiranku cuma satu : aku nggak boleh gagal di Tertulis. Aku harus bisa. Belajar! Belajar! Belajar! Dan aku berhasil melahap berlembar-lembar soal. OhmyGod, kalo lagi stres malah doyan belajar ckck.

Aku mulai nyiapin segala macem buat SNMPTN Tertulis. Aku bayar biaya tes ke bank sama Indri, Arfin, dan Tyo. Aku juga lumayan semangat les. Sampe akhirnya disengat galau tingkat tinggi gara-gara passing grade hasil Try Out tiap minggu bukannya naik malah turun dan nggak ada satupun yang nggapai passing grade pilihan pertamaku (Teknik Industri UGM) maupun pilihan kedua (Teknik Industri UNDIP). Aku pengen banget lolos pilihan pertama. Aku udah bayar biaya tes SNMPTN, tapi aku masih belum berani daftar online. Aku bingung pilih jurusan apa. TI UGM sama TI Undip PG-nya tinggi semua. Aku takut nggak nyantol semua, hingga akhirnya H-3 penutupan pendaftaran aku daftar online juga dengan sedikit pindah haluan di pilihan kedua : Statistika UNDIP. Tapi pilihan pertama tetep Teknik Industri UGM.

Aku dapet tempat tes di Unnes. Hari pertama tes aku berangkat bareng tetanggaku, dianterin ayahnya. Begitu sampe sana kepagian dan suwung. Selesai tes emm galau tingkat tinggi, alamaaak ini soal TPA tapi kok jauh dari prediksi. Bener-bener jauh. Dan alhasil aku cuma ngerjain soal dengan jumlah kurang dari target awal. Kemampuan Dasar emm aku lupa soalnya kayak gimana, tapi aku kerjain lebih dari target awal, yah meskipun lebihnya cuma sedikit. Pas hari kedua, aku berangkat sama tetanggaku juga, tapi kali ini naik motor. Masih sama kepagian, tapi ini lebih buruk : aku nggak tau parkirnya dimana T.T . Jumlah soal yang aku kerjain aku lebihin dari target awal, tapi ada yang nggak yakin juga sih. Begitu sampe rumah aku kira-kira sendiri dengan perkiraan jumlah salah dan jumlah benar.....hasilnya mepet! Tapi perkiraanku itu ngarang sih, nggak berdasarkan nyocokin jawaban dengan kunci di koran. Malah nggak berani nyocokin, hehe, takut galau sebelum waktunya.

Dan *jreng jreng jreng* datang juga hari pengumuman. Jam 19.00 tanggal 29 Juni udah dibuka pengumumannya dan tara.....EROR. Daripada bete mending aku tinggal pergi. Jam setengah sebelas malam aku penasaran dan aku buka lagi, hasilnya......"duh, link-nya mana ya?" Aku nggak nemuin link hasil pengumuman, udah aku klik satu-satu tapi nggak ada apa-apa. Sementara inbox udah penuh dari temen-temen, semua pada tanya "keterima dimana" "gimana hasilnya?" " kok nggak dibales? gimana?" dan blablabla. Aku nyerah, aku sms Nia Alfa, Nia Beta, Indri, dll  "Cara ngecek hasilnya gimana ya?" haha ini pertanyaan paling bodoh sepertinya. Bisa-bisanya baru tanya 4 jam setelah hasil pengumuman. Orang-orang udah pada tidur eh aku masih ngutak-atik halaman awal wkwk. Hingga akhirnya nemu juga tulisan bergerak berwarna merah di pojok bawah -.- Awalnya takut banget mau ngeklik link itu, takut ngeliat tulisan "tidak lolos" lagi. Dan begitu ngeklik dan terpapar hasilnya, aku langsung ngarahin mataku ke tulisan yang paling mencolok alias tulisan dengan warna beda (merah) yaitu

Khusus bagi peserta Bidik Misi yang memiliki Kartu TBP yang tidak bertanda BIDIKMISI, anda diwajibkan untuk mencetak ulang Kartu TBP di sini. 

Lho? Kok malah bidik misi. Sempet bengong beberapa detik hingga menyadari ada tulisan yang lebih utama di baris paling atas

Selamat, anda diterima di (471433) TEKNIK INDUSTRI, UNIVERSITAS GADJAH MADA.

HAH? *ngucek-ngucek mata* *panggil adek* "eh bacain, ini bener nggak sih?" *takut kalo fatamorgana* dan adekku (Ica) baca ulang "selamat, anda diterima blablabla" Aku nahan teriak, seneng banget. Dan adekku yang melihat perubahan ekspresiku yang histeris kayak sapi di gelonggong #eh langsung tanya
Ica : Kenapa sih mbak? Seneng banget og..
Aku : Aku lolos UGM loh yaa :D
Ica : HAH? KAMU LOLOS? WEJYAN!!! MAKAN-MAKAN!!
(dalam hati mbatin : sebenernya nih anak mudeng nggak sih arti dari tulisan "selamat Anda diterima" -___-)

Negcek twitter ternyata aku difollow sama @persadaugm11 akun fakultas teknik untuk maba 2011. Atas saran akun tersebut, aku add facebook Persada Teknik UGM. Hingga akhirnya salah satu calon temen baruku membuat grup Teknik Industri UGM 2011, alhasil sebelum daftar ulang pun kontakku udah penuh terisi nomor hp calon teman baru :) udah chat segala macem sampe ada rencana kopdar dan yang cowok udah pada ngrencanain futsalan bareng tanding sama jurusan lain. 

4 Juli 2011
Bayar biiaya pendidikan (SPP, BOP, SPMA, dan biaya lain-lain) ke Bank. Harus lunas. -___- 

6 Juli 2011
Aku, Ortu, dan 2 adikku ke Jogja buat tes TOEFL-like, sekalian daftar ospek fakultas dan ospek jurusan. Kita berangkat dari rumah jam 4 pagi. Sampe di jalan yang berkelok-kelok ada masalah, mobilku entah nabrak entah kemunduran pick-up yang ngangkut rak piring, yang jelas kap mobil lecet nggores dan nggak banget. Sempet ada masalah antara orang pick-up dan bapakku. Orangnya marah-marah karena kaki rak piringanya patah, sedangkan kap mobilku sendiri udah nggak banget. Orangnya bilang bapakku yang nabrak dari belakang, sedangkan bapakku nggak ngerasa maju soalnya itu dalam keadaan macet dan jalan naikan, kata bapakku malah pick-up nya yang mundur dan nubruk mobilku. Setelah lama bersitegang akhirnya damai. Huff lega, tapi kap mobilnya lecet banyak T.T

Sampe di KPFT (Kantor Pusat Fakultas Teknik) aku langsung naik ke lantai dua. Disitu aku  bayar ospek fakultas, ngukur kaos, tes kesehatan, kemudian masuk ruangan 2.3 
Mas X : Nomer antriannya mana?
Aku : Lho, pake kayak gitu ya?
Mas X : Emangnya nggak dikasih?
Aku : Nggak
Mas X : ya udah, langsung aja input data disana.

Setelah input data aku keluar buat daftar AAI (Asistensi Agama Islam) semacam Rohis tapi wajib untuk maba sebagai syarat semesteran atau apa gitu. Ada tes ngaji nya gitu, setelah itu input data juga. Setelah selesai aku turun ke bawah. Dan tanya sama mbak-mbak yang lagi laptopan
Aku : Mbak, daftar ospek jurusan dimana ya?
Mbak Y : Aduh aku nggak tau ik dek, aku bukan panitia. Kamu ambil nomer antrian aja dulu.
Aku : Nomer antrian apa ya?
Mbak Y : Buat daftar ospek fakultas
*jedeng!*

jadi seharusnya tahap yang benar itu
1. mengambil nomor antrian yang berada di sayap utara bagian barat Kantor Pusat Fakultas Teknik (KPFT)
2. menunggu di tempat duduk yang disediakan
3. setelah dipanggil naik lewat tangga

4. setelah di lantai 2 ke stand pembayaran 50 ribu
5. selanjutnya ke logistik untuk pengukuran baju persada
6. ke p3k untuk tes kesehatan(cuma ditanyain sakit apa dsb)
7. selanjutnya ke ruang pendataan di ruang 2.3 KPFT
8. di ruang pendataan maba duduk sebentar untuk menunggu antrian lagi.

Jadi aku melewatkan tahap 1, 2, 3, dan 8 yang isinya cuma ngantri, ngantri, dan ngantri. Dengan pedenya aku langsung naik ke lantai dua tanpa menunggu ratusan antrian wkwkwk. Dan masih dengan wajah polos aku dateng ke tempat antrian itu
Aku : Mas, mau tanya, aku nggak tau kalo harus ngantri dulu, jadi aku langsung ke atas dan langsung daftar, gimana dong?
Mas Z : Eh? Tapi udah daftar?
Aku : emm udah
Mas Z : ya udah kalo udah terlanjur nggak papa.
Aku yakin semua calon maba yang lagi ngantri di belakangku pasti pada gonduk hahaha maap yaa. Terkadang ketidaktahuan membawa keberuntungan :p 

Setelah daftar ospek fakultas, dan AAI, aku lanjut daftar ospek jurusan. Ternyata ada nama Rifqi Adi Wardana sama Ryan Destryan di buku absen itu. Baguslah, ada 2 temen di jurusan yang sama.

Selesei daftar ini itu, tiba-tiba aku diserang mules. Ohmygod, plis, jangan sekarang :( dan akhirnya terpaksa deh ngungsi ke toilet. Setelah itu lanjut muter-muter UGM dan sial mules lagi, akhirnya mampir pom bensin sekalian mampir makan di rumah makan sebelah pom bensin.

Jam 12 aku ke GSP (Gedung Sabha Pramana) buat tes TOEFL-like. Tapi sebelumnya sholat dulu di mushola GSP dan begitu sampe mushola ada anak berdiri di tengah-tengah jalan, padahal jalannya sempit. Cuma mbatin sih "udah tau tinggi eh malah berdiri di tengah jalan" dan begitu mlinguk....gubrak, ternyata LUTEP hahaha. Dia langsung curcol "wes daftar ospek fakultas? antrine suwi buanget ya, nganti kesel aku" aku sih cuma nge-iya-in, dalam hati cuma mbatin "aku sih nggak ngantri" wkwk

Pas mau tes TOEFL-like sempet bingung begitu masuk ke dalam GSP. Tiba-tiba liat sesosok Lutep (lagi) di depan. Aku ikutin aja, kan nama kita sama-sama diawali huruf "L" jadi pasti nggak jauh-jauh dari tempat duduknya Lutep, dan ternyata bener, cuma beda baris doang. Dia baris belakangku persis. Pas tes TOEFL-like err pegel banget gilak. Nggak pake meja, cuma disediain kursi. Mana tesnya susah pula, ah bodo amat, kan nggak ngaruh (eh iya nggak sih?) ah semoga aja nggak ngaruh, aku ngerjain asal banget ckck.

Oh iya, pas tes TOEFL-like nya belum dimulai, aku lihat kanan kiri gitu, eh ada cewek yang pake kemeja persis plek kayak yang aku pake. Eh sumpah malu gilak. Kerudung kita juga sama pula warnanya. Bedanya dia pake celana, aku pake rok. Beberapa menit kemudian dia disamperin sama mbaknya, pas mbaknya mau keluar eh malah bengong di depanku, terus mlinguk lagi ke adeknya, terus madep lagi ke arahku. Aku tau, pasti mbaknya bingung liat baju kita sama, ah malu!

Setelah selsei TOEFL-like, kakak kelas udah stand-by di luar dan bawa kertas bertuliskan TEKNIK dan tanda panah ke kanan, ada juga fakultas lain yang nggak kalah tinggi ngangkat kertasnya. rame gilak. kayak keluar dari bandara dan dapet jemputan gitu. Disitu dapet pengarahan tentang fakultas Teknik, dan aku nemu temen baru juga. Namanya Uli, dari Magelang. Dan aku baru tau kalo Yusti ternyata Tekind juga, asiik ada temen dari Smaga lagi :)

Pas mau pulang, adekku bilang "mbak, hampir aja tadi aku salah orang. Masak ada orang yang pake kerudung dan baju sama kayak kamu. Hampir aja aku panggil, tapi tiba-tiba nyadar pas liat dia pake celana, bukan rok" -____- 

8 Juli 2011
Aku balik lagi ke UGM, kali ini daftar ulang dan aku ke jogja naik bis sama bapak ibu. Tujuannya sih biar aku tau jalur bis. Kan besok kalo bolak-balik semarang-jogja nggak mungkin pake motor.

Sampe di terminal Jombor aku naik trans-jogja jurusan 2B. Terus berhenti di condhong catur dan naik lagi jurusan 3A dan berhenti di deket wilayah GSP juga. Enaknya trans-jogja itu sekali bayar. Jadi meskipun kita gonta-ganti jurusan tapi bayarnya tetep sekali.

Aku daftar ulang di DAA, deket GSP juga. Begitu sampe sana ambil nomer antrian. Habis itu nunggu 5 jam. Ah ternyata seperti ini rasanya ngantri berjam-jam -____-

Jam 4 lebih baru daftar ulang. Ketemu lagi sama Uli, dan dapet kenalan baru lagi ,Titi. Asiiik :) Oh iya, berkas daftar ulangku masih kurang 1, SKHUN. Ah harus balik lagi deh ke Jogja -.-

Setelah daftar ulang, ukur jaket almamater. Wah aku nyobain lhoo jaketnyat :D

Setelah beres semua, aku pulang lagi naik trans-jogja jurusan 3b dan lanjut 2a. Eh ketemu lagi sama Uli di trans-jogja hihihi. Dan akhirnya naik bis ke Semarang. Huff capek gilaak.

*** 

 STIS
Awalnya nggak tau tentang pendaftaran STIS, sampe akhirnya waktu lihat pengumuman kelulusan secara nggak sengaja aku lihat poster STIS yang udah tertutup hasil kelulusan tapi masih kelihatan sedikit pojoknya dan pas bagian tanggal pendaftaran. Paling lambat tanggal 20 dan hari itu udah tanggal 18. Aku langsung ke BK dan tanya-tanya tentang STIS. Banyak hal yang bikin tertarik, mulai dari ikatan dinas, sekolah gratis, dapet uang saku per bulan dll. Apalagi waktu itu lagi galau-galaunya nggak keterima SNMPTN Undangan. Alhasil aku langsung bilang sama ortu tentang niat mau daftar STIS. Rada susah ngeyakin ortu tentang STIS soalnya di Jakarta, tapi nggak sesusah ngeyakinin ortu tentang UGM -.- 

Tanggal 19 aku langsung ke bank BRI terdekat dan ternyata trouble. Harus ke Bank BRI lain di Srondol yang aku nggak tau dimana. Tiba-tiba liat plang BRI di sebelah plang Samsat Srondol. Aku langsung kesana dan begitu masuk...kaget. "kok BRI nya kecil amet?" Mungkin cuma 2x2 meter, nggak ada segitu malah. Kecil banget.
Ibu : Pak, mau pembayaran STIS
Pak X : STIS? Oh maaf bu, ini cuma untuk pembayaran Samsat

Eh malu gilaak, salah tempat, ternyata bank BRI yang dimaksud itu masih beberapa meter di depan -.-

Tes tahap 1
Aku udah daftar segala macem sampe akhirnya tiba juga hari tes tahap 1, tanggal 5 Juni 2011 di Knight Stadium. Tes 1 ini berupa tes tertulis. Matematika, Bahasa Inggris, dan Pengetahuan Umum. Masing-masing 60 soal. Persiapan cuma dari buku USM STIS yang aku beli di BPS Provinsi, lumayan juga sih buat belajar dan terbukti ampuh :)

Aku kesana dianterin bapakku. Sebelumnya udah survey sih, jadi hari itu aku tinggal masuk ke lapangan basketnya. Aku sampe sana jam 07.05 tapi ternyata jam 7.00 gerbang udah ditutup! Padahal di web sih tulisannya jam 7.30. Panik sih, bingung juga pas nyari tempat tes soalnya nomerku nggak ada. "apa jangan-jangan aku nggak terdaftar?" udah panik segala macem akhirnya tanya sama bapak-bapak yang jaga gerbang dan ternyata aku salah tempat sodara-sodara. Ternyata tempat tesku di lapangan futsal -____-

Sempet hopeless sih karena aku cuma berhasil ngerjain matematika 28 soal doang dari 60 soal. Tapi aku  banyakin di bahasa Inggrisnya, aku ngerjain  53 nomer dari 60 soal, dan pengetahuan umumnya 40 soal dari 60 soal. Soalnya banyak, waktunya sedikit, nggak ada mejanya, cuma disediain kursi jadi pegel banget, apalagi soal pengetahuannya serba nggak terduga. Yang aku jawab cuma yang yakin doang, nggak mau rugi salah -1. Eh masak ada pertanyaan tentang usia nikah untuk laki--laki dan perempuan. Ya meneketehe ya, kuliah aja belum dapet eh udah bahas usia nikah -____-

Selesei tes, aku langsung keluar dan sms bapakku, minta jemput. Eh ternyata bapakku dari tadi nungguin aku. Ya Allah nggak enak banget ditungguin gitu, padahal kan lama banget.

Pulangnya aku lewat jalan yang beda dari jalan pas berangkat tadi, eh ternyata ada rob! Mau mbalik juga udah jauh, akhirnya nekat deh nglewatin rob. Sialnya nggak cuma itu, ternyata oli motorku bocor. Dan kata bapakku kalo tetep nekat jalan bisa-bisa kobong mesinnya atau apanya gitu. Akhirnya kita nyari bengkel tapi nggak nemu. Udah ngisi ulang oli tapi habis lagi gara-gara bocornya deres banger. Daripada bahaya mending berhenti di pinggir jalan. Bapakku telfon masku suruh jemput dan bawa tali tambang gitu, barang kali butuh ditarik. Kita ketemuan di depan Java Mall. Lama banget nunggunya, aku makan dulu di warung pinggir jalan daerah java Mall gitu. Akhirya masku dateng, Tanteku juga dateng ternyata. Aku pulang sama tanteku, masku nemenin bapakku nyari bengkel. Ya Allah, baru tes tahap 1 aja udah banyak banget musibahnya, jadi nggak enak sama bapak.

Tes Tahap 2
Alhamdulillah aku lolos tes tahap 1, seneng sih, seneng banget malah. Sedikit lebih lega. Padahal awalnya aku takut banget buka pengumuman, takut ngalami hal yang sama kayak pas liat pengumuman SNMPTN Undangan.

Tes tahap 2 bertempat di Gedung Dharma Wanita. Aku udah survey sama Ibuku.
Ibu : Itu gedungnya, mau masuk?
Aku : Nggak usah ah
Ibu : Kamu lantai berapa?
Aku : lantai 5
Ibu : kayaknya gedung itu cuma 2 lantai deh, ibu pernah kesana.
Aku : hah masak sih? mungkin udah direnovasi kali *ngeyel*

Malemnya perasaanku rada nggak enak, aku liat denah Gedung Dharma Wanita kok kayaknya ada yang janggal dari yang aku survey tadi. Akhirnya aku sms Agnes
Aku : Nes, Gedung Dharma Wanita yang letaknya di deket Wonderia itu kan?
Agnes : Lhoh, bukan lek, itu Gedung Wanita! Gedung Dharma Wanita itu yang di deket smansa.

Aku panik, itu udah posisi jam 9 malam. Aku nggak mungkin ke bawah malem-malem gini cuma buat survey Gedung Dharma Wanita yang asli. Aku sms Bapakku yang waktu itu lagi di luar kota, dan ternyata bapakku bisa nganterin.

Pagi-pagi sekali Bapakku pulang dan itu langsung nganterin aku. Nggak enak sih sebenernya, kasian, kan masih capek. Tapi mau gimana lagi, aku nggak tau Gedung Dharma Wanita itu mana. Sampe sana aku langsung naik ke lantai 5. Ketemu sama beberapa anak Smaga, tapi yang aku kenal cuma dikit. Tiba-tiba ngebayangin "andai aja semalem aku nggak tanya Agnes pasti sekarang aku lagi nangis di depan Gedung Wanita Wonderia"

Tes tahap 1 kemarin dari Jawa Tengah ada sekitar 2000, tapi kalo se-Indonesia nggak tau berapa. Nah dari 2000 itu yang lolos tahap 1 cuma 130 orang. Wow.

Tes tahap 2 kali ini terdiri dari psikotes dan wawancara. Pas tes psikotes nggak pegel soalnya ada mejanya, ya meskipun meja bongkar pasang (meja dan kakinya nggak nyatu, tapi dipasang), nah karena modelnya bongkar pasang itu lah jadi aku sering bikin gaduh, mejaku berkali-kali nggak sengaja aku tekan dan njengat ke atas habis itu jatuh lagi dan bunyinya berisik banget, kayak orang lagi nggebrak meja. Malu juga sih diliatin banyak orang -.-

Pas tesnya mau mulai, jubir-nya bilang "yang ada di meja kalian hanya kartu tes, bolpoin, pensil 2B, pensil HB, penghapus, rautan pensil, dan papan alas tulis" ohGod, aku nggak bawa pensil 2B, lha di web cuma tertulis pensil HB doang, nggak ada perintah bawa pensil 2B. Aku udah panik, sampe akhirnya aku mberaniin diri pinjem orang yang duduk di kananku, dan itu cowok -.-

Psikotes nya rada beda sama psikotes yang pernah aku alami, tapi nggak seberat dulu sih. Tapi tetep ada tahap menggambar dari titik atau garis, dan aku nggambar beda lagi dari yang dulu, salah satunya aku gambar teko, dan begitu pengawasnya lewat di sebelahku eh malah ketawa "wah ada teko, tekonya bagus sekali hahaha" dalam hati : bagus kok diketawain sih -___- 

Tes kali ini rada lama, 3 jam. Setelah selesei, ada pengumuman jadwal wawancara peserta, niatnya sih mau lihat di lantai 1 aja yang lebih sepi dan nggak se-unyel-unyelan gini. Eh begitu keluar aula ternyata ada bapakku. Ternyata bapakku nungguin aku lagi! Ya Allah apa nggak capek banget itu, baru pulang dari luar kota langsung nganterin aku dan nungguin pula :')

Begitu sampe lantai 1 ternyata dugaanku salah, malah justru lebih unyel-unyelan. Mungkin semua orang berpikiran yang sama dengan pikiranku : lihat di lantai 1 aja yang lebih sepi dan nggak unyel-unyelan. Tapi untungnya bapakku udah liat, jadi aku nggak perlu lihat lagi.
Bapak : Bapak udah liat tadi, kamu di lantai 5, di ruang transit, hari Selasa jam setengah 4
Aku : Gedung apa?
Bapak : Ya gedungnya sama, gedung ini.

Hari Senin aku kesana lagi sama Ibuku, mau liat pengumuman yang belum sempet aku lihat kemarin. Siapa tau bapakku salah liat dan ada yang terlewat nggak dilihat. Dan begitu sampe sana ternyata pengumumannya udah nggak ada. Ya udah deh nasib.

Hari Selasa aku berangkat sendiri ke sana, kira-kira jam setengah 3 dari rumah. Bapakku masih di Ungaran, jadi nggak bisa nganterin. Begitu sampe sana. .sepi. Pede aja masuk gedung dan naik ke lantai 5. Begitu sampe sana rame sih, tapi ramenya bukan rame wawancara tapi rame acara Ibu-ibu apa gitu. Pake seragam oranye. Aku bingung, aduh apa aku salah lantai. Aku tanya sama bapak-bapak yang ada disana.
Aku : pak, mau tanya, wawancara STIS dimana ya?
Pak A : STIS? Coba tanya sama Ibu itu
Aku : Bu, wawancara STIS dimana ya?
Bu B : Waduh, saya nggak tau mbak, ini memang ada acara, tapi bukan wawancara STIS

Aku panik banget, bingung sebingung-bingungnya, tiba-tiba ada Ibu-ibu yang jual batik di depan aula bilang sama aku.
Bu C : Mbak, coba ke lantai 3 aja, disana juga rame. Ada acara kayaknya.
Aku : Oh iya, makasih ya Bu
Bu C : Tapi acara anak-anak TK sih mbak
Aku : "..." 


Itu udah jam 3 lebih 10 menit. Aku udah hopeless banget rasanya. Aku berdiri di depan lift. Aku langsung telpon bapakku sambil nunggu lift terbuka. Nggak diangkat juga sampe akhirnya diangkat sama bapakku tepat saat pintu lift terbuka. Dan tepat saat itu juga bapakku keluar dari lift. WOW. Aku berasa ada di sinetron-sinetron Korea. Kenapa korea? Soalnya kalo sinetron Indonesia pasti ceritanya jadi begini : aku nelpon bapakku, pintu lift kiri terbuka, aku masuk lift itu. Pintu lift kiri tertutup dan pintu lift kanan terbuka. Dan saat itu juga bapakku keluar dari lift kanan. Jadi kita nggak bakal ketemu -___-

Aku kaget campur sedikit lega bapakku udah ada di depanku. Aku langsung turun lift ke lantai 1 sama bapakku.
Aku : Pak, ke BPS provinsi aja. Tanya aja disitu, pasti tau.
Bapak : ya udah, tapi kamu tau tempatnya kan?
Aku : Iya yau, aku bonceng bapak aja ya. Motorku aku tinggal disini, biar cepet.

Aku ambil helmku dulu, tiba-tiba bapak-bapak yang lagi duduk-duduk di deket parkiran tanya dengan tampang curiga "lho mbak, helm-nya siapa yang diambil???" Kaget juga sih ditanyai gitu, berasa pencuri helm "ha? helm-ku sendiri lah pak" aku langsung lari ke bapakku. Nggak peduli deh mau dituduh nyuri helm kek atau apa, yang penting aku harus cepet-cepet ke tempat wawancara yang aku nggak tau dimana.

Sampe di BPS, ternyata bener, lokasi wawancaranya disitu. Jam udah menunjukkan hampir setengah 4. Aku buru-buru masuk. Begitu masuk aku langsung ditunjukkan jalan ke lantai 5. Dalam batin sih : sebenernya nggak usah dianterin aku juga tau sih letak lift-nya dimana. Dan ternyata aku salah, aku nggak ditunjukin jalan ke lift, tapi ke tangga manual. TANGGA! Ya ampun lantai 5 gilaaaak. Capek banget naiknya, aku sampe menggeh-menggeh begitu sampe atas.
Pak A : Isi formulir dulu disini
Aku : bentar pak *menggeh-menggeh*
Kira-kira satu menit kemudian aku baru mau ngisi formulir. Pas lagi ngisi, pewawancaranya keluar ruangan.
Pak B : Mana peserta selanjutnya??
Pak A : Ini baru datang pak
Pak B : Kok bisa baru dateng? kan udah dibilangin, datang 30 menit sebelumnya!
*mati aku*
Pak A : Katanya salah gedung pak
Pak B : Ya udah, peserta yang lain aja, yang udah siap dulu aja.

Akhirnya aku diwawancara sama Pak C
Pak C : Le-i-la. Leila artinya apa?
Aku : malam pak
pak C : bukannya itu laila?
Aku : Sama aja kok pak :)

Pertanyaan lanjut ke yang lebih kompleks. Disini aku ngerasa pelajaran Pkn dan sejarah berguna banget. Pancasila lah, G30SPKI lah, sampe tata urutan peraturan perundang-undangan pun ditanyain
Pak C : Coba sebutkan tata urutan peraturan perudang-undangan
Aku : Emm. . .lupa pak hehe
Pak C : Lho kok lupa gimana, kan calon pegawai negeri ya harus tau seperti itu, coba dijawab sebisanya
Aku : blablabla
Pak C : Iya bener, tapi belum urut, coba diurutkan

Dan akhirnya setelah nyoba berkali-kali pun urut juga -.-

Banyak banget pertanyaannya, dari yang organisasi, keragaman, dll. Dan kebanyakan aku menjawab dengan  #duitpalsu sebagai objek contohku. Terimakasih dupal :)
Pak C : Pernah nggak kamu berinteraksi dengan orang berbeda daerah?
Aku : Pernah pak, temen saya banyak yang dari luar kota
Pak C : Ada kesulitan?
Aku : Nggak sih pak, nggak masalah kok. Yah meskipun terkadang cara berkomunikasinya rada kesusahan karena berbeda logat, tapi selama ada bahasa Indonesia ya nggak masalah :)
Pak C : kalo berbeda etnis?
Aku : temen saya ada kok pak, Cina gitu (bebek wkwk) dan nggak ada masalah juga :)
Pak C : kalo berbeda agama?
Aku : temen saya banyak kok pak yang berbeda agama dan nggak masalah kok, justru kita bisa belajar untuk saling toleransi, menghormati, dan menghargai :)
Pak C : Kalo disuruh memilih, lebih senang bekerjasama dengan cewek semua atau ada lawan jenisnya?
Aku : Sebenernya nggak harus cewek semua sih pak. Kan nggak semua hal bisa dikerjakan cewek. Ada hal-hal dimana cowok lebih menguasai daripada cewek (ngangkat-ngangkat barang wkwk) dan ada juga hal-hal dimana cewek lebih menguasai. Saling melengkapi :)

Wawancara berlangsung dengan cukup baik, tapi tidak cukup maksimal. Yah namanya juga masih panik, kadang yang udah ada di otak tiba-tiba ilang semua, tapi alhamdulillah masih bisa nglewati tes ini :)

Pas di jalan aku tanya bapakku "lho pak, kok bisa di BPS ya? padahal kemarin kata bapak tes-nya di gedung Dharma, emang bapak baca dimana?" dan bapakku dengan santainya menjawab "bapak ngarang sih, lha nggak ada tulisannya di gedung mana, jadi bapak pikir gedungnya sama" ohmyGod -___- 

Begitu sampe rumah
Adekku : mbak, kamu kok pake jins?
Aku : Ha? emang kenapa?
Adekku : kalo wawancara kan aturannya nggak boleh pake jins!
Langsung speechless. Setelah aku telusuri ternyata bener, nggak boleh pake jins. Di pengumuman pun udah tertulis peraturannya. Kesalahan aku nggak liat pengumaman sendiri -___- Udah telat, nggak apal tata urutan perundangan, nyalahi aturan berpakain pula, ah hopeless deh.
  
Tes tahap 3 
Sebenernya aku nggak mengharapkan lolos dalam tes ini. Tanggal 29 Juni pengumuman SNMPTN dan aku lolos Teknik Industri UGM. Seneng nggak karuan, tapi sedih juga liat temen-temen yang belom dapet sekolah. Tanggal 8 Juli daftar ulang, sedangkan tanggal 9 Juli pengumuman tahap 2 STIS. Aku galau banget waktu itu. Galau segalau-galaunya. Aku nggak mungkin melepas yang udah pasti demi sesuatu yang belum pasti. Akhirnya aku putuskan buat ambil UGM. Aku berdoa sama Allah "kalo STIS bukan takdirku, tolong jangan loloskan aku di pengumuman tahap kedua besok" dan ternyata aku lolos tahap kedua. Aku bingung banget, disisi lain aku pengen nggak ngelanjutin ke tahap 3, tapi di sisi lain orang tuaku nyuruh aku buat lanjut. Dan aku lanjut.

Tahap 3 itu tes terakhir dan itu cuma tes kesehatan. Aku nggak ada persiapan apapun, cuma modal puasa dari jam 10 malem sampe tes besok. Aku ke BPS dulu buat ngambil surat pengantar kesehatan dan disana ketemu Ayu, temennya Nia Beta. Dan ternyata yang lolos tahap 2 dari Jawa Tengah cuma 31 orang doang dan itupun yang 4 orang dari Smaga. Padahal setauku waktu itu yang dari Smaga banyak banget eh nggak taunya cuma 4 yang berhasil sampe tahap ini.

Setelah ngambil surat pengantar, aku langsung ke RS Bhayangkara. Tapi ternyata dokternya lagi upacara apa gitu, jadi kita nunggu agak lama. Yah, semakin lama deh puasanya -___-

Tes yang pertama tes urine, setelah itu tes darah, habis itu makan, terus puasa lagi 2 jam. Sambil nunggu 2 jam itu kita tes rontgen sama tes fisik. Setelah itu nunggu lagi sampe 2 jam nya habis. Setelah itu tes darah lagi -___-

Nah pas mau pulang, Bapakku malah ngilang. Eh nggak taunya Bapakku lagi nonton DongYi di ruang tunggu yang ada TV nya hadeeh -____-

10 hari kemudian, tepatnya tanggal 20 Juli. Waktu itu aku lagi enak-enaknya gowes sama #duitpalsu eh tiba-tiba ada yang tanya "lhoh pengumuman STIS hari ini? Kok temenku bilang udah lolos ya?" Alamaak kenapa mesti tanya sama aku??? bikin galau aja -____- sejak tes kesehatan itu aku selalu berdoa "kalau STIS bukan takdirku, plis tahap 3 besok jangan lolos, plis ya Allah" dan ternyata aku lolos. Aku nggak tau harus sedih apa seneng. Aku diem. Aku nggak bilang sama orang tua, adik, kakak, atau siapapun. Karena yang mereka tau pengumumannya tanggal 30, bukan tanggal 20. Aku buka facebook dan liat grup teknik Industri, aku semakin galau. Aku nggak rela, aku udah punya banyak teman baru, profilku udah ada tulisan UGM, bahkan aku udah nyoba jaket almamater, temen-temen baruku juga udah pada asik bikin rencana halal bihalal, sedangkan aku? Aku cuma ngeliatin komentar mereka tanpa aku bisa ikut andil dalam forum itu. Nasibku aja masih nggak jelas gini. Aku udah 3 kali sholat Istikhoroh tapi nggak dapet petunjuk juga. Hari berjalan semakin cepat dan waktuku untuk menetukan keputusan terbatas sampe tanggal 30, hari dimana orang tuaku menodong hasil pengumuman. Aku bisa apa dalam 10 hari?

Kalau diibaratkan, aku seperti udah punya pacar tapi dijodohin dengan seseorang yang lebih baik di mata keluargaku. Aku udah terlanjur merasa nyaman dengan UGM, dengan teman-teman baruku, dengan lingkungan baruku, tapi orang tuaku menyuruhku masuk STIS karena mereka pikir itu yang terbaik demi masa depanku. Permasalahannya, bagaimana saya mempertahankan hal yang tidak mendapat restu?

Sepanjang malam aku galau. Apalagi kalo udah buka facebook, liat grup, ah tambah galau. Sampe akhirnya tanggal 24 Juli aku bilang sama Ibuku kalo aku lolos STIS. Dan ekspresi Ibuku jauh diluar dugaanku. Ibuku justru yang histeris, sama seperti ekspresiku waktu melihat pengumuman SNMPTN. Ibuku langsung sujud syukur saat itu juga, sedangkan aku cuma senyum kecil di depan laptop tanpa bergerak sedikitpun, hingga muncul pertanyaan polos dari adekku "mbak, yakin kamu keterima? kok ekspresimu biasa aja?"

Ibuku terlihat gembira banget banget banget. Semua keluargaku di-sms. Beda banget responnya saat dulu pengumumna SNMPTN. Dulu aku yang heboh tapi Ibuku biasa aja. Sekarang Ibuku yang heboh tapi aku biasa aja.

Aku ikut senang melihat Ibuku senang, udah lama aku nggak pernah bikin Ibuku sebahagia itu.
Sekarang aku tahu apa arti dari kalimat "aku rela melakukan apapun demi melihatnya  tersenyum", ternyata itu bukan gombalan ataupun bualan. Itu nyata.

Orang bilang, hidup itu pilihan. Seperti saat ini aku dihadapkan pada 2 pilihan, STIS atau UGM?
Keluargaku mulai dari bapak-ibu-adik-kakak-paman-bibi semuanya mengharapkan aku masuk STIS. Sedangkan teman-temanku, yah sebagian besar dari mereka mengharapkan aku tetap mempertahankan UGM. Dan aku? Aku nggak tau dan aku nggak mau ditekan oleh siapapun. Ini masa depanku, dan aku yang menjalani. Jadi, apapun yang nantinya aku pilih, itu adalah pilihanku, bukan orang tua maupun teman. Aku hanya mau dipengaruhi oleh Allah, bukan oleh siapapun. Tidak ada pengaruh yang paling bijaksana selain Dia.

Dan sekarang, detik ini, entahlah itu keputusan yang terbaik atau tidak. Intinya saya sudah berusaha dan memasrahkan hasilnya pada Allah. Dan Allah juga sudah sangat baik memberi saya 2 sekolah sekaligus, jadi tidak baik kalo saya berlama-lama galau. Bismillahirrohmannirrohim. .
Selamat tinggal seragam,
Selamat datang kemeja

ralat : 
Selamat tinggal seragam,
Selamat datang seragam berpangkat

Sekolah Tinggi Ilmu Statistik, saya datang :)

7 komentar:

Anonim mengatakan...

SubhanAllah, inspiratif banget :D
sukses ya kak :)

Leila Husna mengatakan...

wah, ada juga ya yang mau baca postingan sepanjang ini hahaha.
iyaa makasih :) sukses juga buat kamu :D

Anonim mengatakan...

waaaa....lg nyari2 blog lewat gugel dan ternyata ktmu blog ini dan...setelah baca...waaaaa(lg) mirip bgt kak seperti pngalaman yang telah trjadi padaku...wahahaha...Jadi lebih smangat nih menjalani hidup..hehe..

Leila Husna mengatakan...

Haha iyaaa, setiap orang pasti dihadapkan pada pilihan. Apa yang kita pilih, itu pula yang akan jadi jalan hidup kita :D
Jadi, pilihlah yang terbaik dan jangan lupa minta rekomendasi dari yang di atas, karena yang terbaik menurut kita belum tentu yang terbaik menurut Allah. Dia lah yang Maha Mengetahui mana yang terbaik untuk hamba-Nya ;)
semangaaaat! :D

Anonim mengatakan...

begitu berat ya perjuangannya.. tapi hasilnya subhanallah.. :)

Shinta Dewi Ramadhani mengatakan...

bagus kak postingannya! hehe aku kelas 12 dan galau berat harus kemana :') statistika seru ga kak?

Leila Husna mengatakan...

seru kok! hahaha, lebih tepatnya berusaha untuk membuatnya menjadi seru :D

Poskan Komentar