Wow, ada pelangi di kakiku!

Posted by Leila Husna On Kamis, 21 Juli 2011 0 komentar

Akhirnya setelah lama direncanakan, hari ini datang juga. Hari dimana aku dan my-super-gang *heseleh* dapet sekolah semua. Aku-UGM, Putri-UNNES, Tyas-STIFAR, Atfi-POLINES, Nilam-UNDIP. Dan seperti rencana, kalo kita udah dapet sekolah semua, kita harus PIKNIK!!!

Setelah musyawarah kecil-kecilan, akhirnya kita setuju buat ke Semirang!
Putri : nanti kamu (aku) bawa nasi ya. Kamu (Tyas) bawa lauk ya. Kamu (Atfi) bawa tikar ya blablabla
Tyas : Put, kok banyak banget bawanya, emang mau kemana aja?
Putri : Ke Semirang lho ya, sekalian pesta kebun :D
Nilam : Putri, Semirang itu air terjun, hutan, kanan kiri bebatuan, kamu mau nggelar tikar dimana?? -___-
Putri : "..."

Malemnya, aku di sms sama Putri "besok berangkat jam 8 apa jam 10?" sempet kagt juga sih, padahal aku rencananya pengen berangkat jam 6 atau jam 7 gitu, ya menghindari kemoloran. Eh ternyata nggak ada yang setuju dan pada akhirnya kita berangkat jam 9 -.-

Di perjalanan kita mampir dulu di rumah makan padang buat beli makanan yang nantinya akan dimakan setelah selesei main air. Cukup murah, 6000 rupiah dengan lauk ayam goreng dan ada sayurnya juga.
masih sempet narsis di rumah makan padang sampe diliatin sama yang jual wkwk

Nah pas udah memasuki pedesaan dengan jalan naikan, berkelok-kelok, dan udara sejuk, tiba-tiba kita dikejutkan dengan jalan yang nanjak banget kayak tembok tapi rada miring dikit. Sumpah panik banget, apalagi motorku hampir nggak kuat padahal udah gigi 1. Aku langsung teriak histeris takut motorku nggak kuat dan ngglondor ke bawah. mbah-mbah yang lagi jalan langsung ngetawain aku gara-gara aku panik histeris gitu -.- Tapi untungnya berhasil nglewatin juga meskipun rada oleng. Hah lega banget. Dan ternyata kita salah jalan! Jalan buntu!! Ya ampun, pantes kok jalannya ekstrim banget, ternyata salah jalan -.- Akhirnya kita tanya-tanya orang sekitar dan alhamdulillah ada jalan lain jadi kita nggak perlu balik ke jalan ekstrim tadi -.-

Setelah ngelewatin beberapa jalan yang nyaman alias tidak dengan kemiringan lebih dari 60 derajat, sampailah kita pada tempat parkir. Disitu udah ada beberapa motor yang parkir duluan. Dan sekarang waktuunya kita mendaki! Eh tapi bayar karcis dulu, 4000 rupiah.
narsis dulu di tempat parkir hehe
Kita menghabiskan waktu sekitar 50 menitan untuk sampai di air terjun. Itu udah termasuk istirahat berkali-kali sama foto narsis juga. Asli, capek banget, rasanya kaki udah mau lepas, udah geter, nggak kuat naik. Maklum udah lama nggak olahraga.

  


nyebrang sungai
 Dan setelah sekian lama mendaki, akhirnya sampai juga. Kita langsung nggletak di bebatuan sambil mengangin-anginkan badan dulu. Dan setelah terkumpul cukup tenaga pun kita langsung nyemplung deh di air. baru satu pijak aja udah dingin banget, sampai akhirnya kita bener-bener basah-basahan di bawah air terjun. Seru sih, tapi gilak perih banget, airnya lancip-lancip. Meskipun begitu nggak ada kapoknya, tetep aja bolak-balik ke air terjun sambil teriak-teriak nahan perih wkwk. Oh iya, di kaki air terjun ada pelangi lho, dan begitu aku nyamperin kesana. . . wow, ada pelangi di kakiku :)



Disana nggak cuma ada kita doang sih, ada beberapa pengungjung lain yang semuanya berpasangan. Ya cuma kita sendiri yang rombongan berlima. Eh tapi apa nggak nyesel ya mereka, masak udah capek-capek naik eh begitu sampe atas bukannya nyemplung di air malah cuma menikmati dari jauh tanpa membasahkan diri secuil pun ckck. Kalo gue sih ogah. Udah jauh-jauh ke atas cuma buat duduk doang sambil pacaran? RUGI!

Selama kita main air, akhirnya ada juga 1 pasangan yang nyemplung di air, itupun cuma nyemplung doang, nggak basah-basahan di bawah air terjun. Karena mereka minta kita buat fotoin mereka, akhirnya kita minta mereka juga buat fotoin kita hehehe.



Kurang lebih 1 jam kita main air, sebenernya aku sih masih pengen nyemplung, tapi temen-temen udah pada menggigil kedinginan padahal aku sama sekali nggak kedinginan, entah karena badan mereka terlalu kurus atau badanku yang terlalu banyak lemak -___-

Karena udah capek juga akhirnya udahan dan kita makan nasi padang tadi. Karena terlalu semangat makan, bungkus nasiku sampe sobek, alhasil makananku tumpah sebagian -.- sial. Nah setelah makan kita langsung antri mandi. Kamar mandinya luar biasa. Temboknya dari tumpukan bebatuan. Beralas tanah, beratap langit. Bak-nya hanya sebuah ember kecil yang bersumber dari kran alami alias bambu. Gayungnya pun tak kalah menarik, sebuah wadah p*pmie bekas yang agak berlumut. Pintunya pun hanya selembar kain berwarna merah bertuliskan telkoms*l yang cukup transparan. Mengenaskan. Bisa dibilang seperti itu.

Setelah main air, makan, dan mandi, akhirnya kita turun. Jangan dikira kalo jalanan turun nggak capek, justru sepanjang pergelangan kaki sampe ujung jari pegel banget gara-gara harus ngerem terus karna jalanan curam. Tapi cepet juga sih, cuma 35 menit kita udah nyampe di parkiran.


mau pulang masih sempet foto
 Perjalanan pulang mampir dulu di warung es teler 88. Setelah itu bablas deh, pulang. Dadah Ungaran :)

18 Juli 2011, terimakasih untuk teman-teman terbaikku untuk satu hari yang menyenangkan dan juga hari-hari yang lain sejak aku belum TK sampe aku udah lulus SMA :)

Setelah ini kita berpencar, kawan :)

Flashback :
Putri : Piknik yuk, piknik perpisahan!
Tyas : Jangan menyebutnya perpisahan! 

0 komentar:

Poskan Komentar