Cerita tentang Kolak

Posted by Leila Husna On Rabu, 17 Agustus 2011 0 komentar

Selamat malam teman-teman, kembali lagi dengan saya Leila dalam acaraaaaa CERDAS -Cerita Dari Sahabat- edisi Ramadhan!!! #obsesipembawaacaragagal. Kali ini hati dan tangan saya cukup tergelitik untuk menulis sebuah kisah nyata dari teman saya yang tertimpa ketidakberuntungan #mendramatisir.

Jadi, ada apa dengan teman saya? Begini, jadi teman saya, sebut saja kolak (cewek) kerja paruh waktu di butik, yah lumayan lah buat nambah uang saku dan ngisi waktu luang, maklum masih maba jadi nggak ada kesibukan di rumah. Dia biasanya kerja dari sore sampe jam 9 malem. Suatu malam, pas lagi suwung-suwungnya nggak ada pembeli, tiba-tiba datanglah pembeli, seorang cowok berbadan besar (bahkan katanya sih besar banget badannya), sebut saja cincau. Si cincau nggak terlalu lama sih di dalam butik, tapi begitu si cincau keluar dari butik *jreng jreng jreng* hapenya si kolak langsung ilang! Padahal jelas-jelas sebelum si cincau dateng tuh hape masih ada, pas si cincau milih barang juga tuh hape masih ada, begitu si cincau pergi eh hape udah simsalabim ilang tanpa jejak. Dan masalah nggak selesei sampe disini. Sepulang dari butik, si kolak pergi ke perkumpulan karang taruna buat rapat acara tasyakuran malam 17an. Nah si kolak cerita deh sama kita kalo hapenya ilang, tiba-tiba ada satu orang yang nyeplos "lhoh hapemu ilang? bukannya barusan kamu minta pulsa 25ribu ya??" tiba-tiba ada yang nyela lagi "iya kamu juga sms aku minta pulsa" eh ada yang nyeletuk lagi "iya, aku juga di sms" OhmyGod, What-the-hell-is-going-on?! rasanya itu seperti sudah jatuh tertimpa tangga, tapi itupun masih alhamdulillah 3 orang tadi nggak ada yang sampe ngirim pulsa. Sedikit lega nggak ada yang tertipu :)

Pulang dari rapat, si kolak update facebook tentang masalah hapenya yang ilang, dan ternyata respon dari "para pembaca status" diluar dugaan, saking bersimpatinya sama kejadian tersebut sampe-sampe pada banyak yang nangis darah. Iya nangis darah, karena ternyata yang jadi korban penipuan pulsa itu buanyak banget. Mungkin kalo ditotal ada sampe 300ribu pulsa yang berhasil dilahap si cincau, itu masih nggak menutup kemungkinan masih ada korban lain. Wow.

Beberapa korban itu mengaku bahwa mereka mendapat sms yang isinya minta pulsa dengan alasan yang super duper melas. Salah satu korbannya yaitu teman SMA si kolak, sebut saja degan (cowok). Nah malem-malem sekitar jam setengah 10, si degan dapet sms "butuh banget nih, eyangku sakit keras, aku harus telpon saudaraku tapi aku nggak sempet beli pulsa. Plis kirimin 25ribu, ntar aku ganti". Mungkin karena saking baiknya atau saking melasnya sms itu, akhirnya si degan bela-belain beli pulsa padahal rumahnya si degan ini bener-bener pelosok, pucuk, mblusuk, pojok pol, dan kios pulsa baru ditemukan sekitar 3 kilometer dari rumahnya. Bayangkan, malem-malem jam setengah sepuluh dia rela pergi sejauh 3 kilometer hanya demi membelikan pulsa temannya!

Bukan hanya teman-teman lama yang kena tipu, bahkan teman baru pun, baru kenal 3 hari yang lalu, itupun karena sesama maba, juga disms sama si cincau kampret itu. Alhasil si teman baru itu, sebut saja dawet (cewek), juga ketipu 75ribu rupiah! Heran yah, pinter juga si cincau, bisa bedain mana yang juragan pulsa dan mana yang nggak, soalnya kebetulan si dawet itu jualan pulsa, dan kebetulan juga dia yang tertipu dengan nominal terbesar!

Sampe sekarang aku masih nggak habis pikir, apa untungnya sih nyebar penipuan modus minta pulsa ke orang-orang? helloooo, hari gini maling pulsa (bulan puasa pula)? Emang ada untungnya? Mau digunain buat telpon pacar sepuasnya? Atau buat silaturahmi via telpon dengan keluarga di kampung? Atau mau bikin tren baru "bagi-bagi angpao dengan pulsa"? Paling-paling kalo tuh pulsa mau dijual lagi ke orang-orang pun labanya nggak mungkin 100%, misal dia dapet pulsa 300ribu dan ada 30 pembeli @10ribu, yah paling-paling keuntungannya cuma 30xRp.1000 = cuma 30ribu doang! Itu nggak sebanding sama dosa yang didapet meeeen!

Astaghfirullah kok jadi kebawa emosi gini ya *inget bulan puasa*. Intinya aku turut berbelasungkawa atas nasib hape dan pulsa teman-temannya kolak. Semoga ada hikmah yang bisa diambil, amin.

hey kolak, ada 1 hikmah dari kejadian ini, setidaknya sekarang kamu tau mana teman yang benar-benar tulus padamu dan pantas kau sebut sahabat :) 

0 komentar:

Poskan Komentar