Hari ke-27

Posted by Leila Husna On Sabtu, 27 Agustus 2011 0 komentar

Hallooo, ini kepala masih cenat-cenut gara-gara jam tidur kacau. Entah deh tadi aku bangun jam berapa, jam 10 apa jam 11 tuh -.- ckck parah. Mungkin efek semalem capek nari popcilapop sama temen-temen dupal (eh?) dan juga capek ngakak. Ditambah lagi begadang semaleman di masjid sampe jam 3 pagi. Habis saur baru bisa rebahan di kasur. Itupun masih nggak bisa tidur karena setiap mejamin mata langsung kebayang percikan kembang api dan suara "doorr" nya yang bikin nggak tenang. Habis shubuh baru bisa tidur --"

Hari ini, menginjak hari ke-27, alhamdulillah yah, sebentar lagi udah mau lebaran. Tapi sedih yah, meninggalkan Semarang tinggal menghitung hari. Dulu pas jaman awal-awal rasanya semangat banget mau kuliah di luar kota, tapi sekarang rasanya nggak siap pisah ortu. Biasanya apa-apa udah ada, tapi begitu jadi anak kos apa-apa harus sendiri, yang paling repot : nggak ada yang bangunin tidur! -____-

Bulan Ramadhan kali ini alhamdulillah lebih efektif daripada tahun-tahun sebelumnya. Ya karena bulan Ramdhan kali ini libur 30 hari penuuuh. Kalo pas masih jaman sekolah dulu tuh yaaa, bulan puasa pun kadang masih UHT lah, atau apa lah, libur juga baru H-7. Ngejalanin hari serasa lebih berat, apalagi kalo udah 10 hari terakhir. Iktikaf di masjid sampe jam 3 pagi, begitu sampe rumah tidur bentar eh jam 6 pagi udah dibangunin buat ke sekolah. Aaaaah rasanya ngantuk sekali, bahkan bangku di kelas pun terlihat seperti kasur empuk yang siap untuk ditiduri #eh? #mulailebay

Jaman-jaman masih sekolah dulu, kalo bulan puasa gini hawanya telat terus masuk sekolah. Ya gimana ya, masalahnya, perut nggak bisa diajak kompromi. Dari kecil emang selalu ada gangguan pencernaan kalo makan  pagi-pagi, makanya aku jarang banget sarapan. Nah padahal kalo puasa kan tiap hari sahur, jadi mau nggak mau tiap pagi mules -____-

Bicara tentang bulan Ramadhan, aku jadi inget kejadian waktu itu. Kejadian aku ngglundung dari tangga masjid sepulang dari iktikaf. Jadi waktu itu aku keluar dari masjid dengan keadaan super ngantuk. Dengan tanpa ragu aku turunin anak tangga satu demi satu dengan keadaan mata kriyip-kriyip. Baru turun 2 atau 3 anak tangga, tiba-tiba aku kesandung. Bukan kesandung batu atau kerikil, melainkan kesandung anak kecil (Reza) yang lagi duduk di tangga. Alhasil aku langsung jatuh nubruki anak kecil itu dan kita berguling-guling bersama sepanjang anak tangga. Dengan pasrah aku ngglundung dengan gaya rol depan. Mungkin kalau ini penilaian senam tangga lantai pasti nilaiku yang paling tinggi. Dan awesome-nya lagi, aku mendarat dengan gaya head stand. Itu bertahan beberapa detik sampai akhirnya aku membantingkan badanku ke tanah karena badanku nggak ngguling-ngguling juga ke tanah. Badanku udah lecet segala macem dari tangan turun kaki dari perut ke kepala, semuanya cenat-cenut nggak karuan. Satu detik, dua detik, dan entah berapa detik, aku masih nggletak di tanah. Dan dengan tanpa dosa ada anak kecil ketawa ngekek liat kejadian tadi seakan-akan itu adalah lomba guling tangga antara aku dan Reza. Beruntunglah Reza nggak ngglundung sampe bawah (cuma sampe tengah), tapi pasti sakit deh soalnya dia sempet kejatuhan aku (untungnya waktu itu aku masih langsing :p). Ibuku langsung dateng bantuin aku berdiri, dan sebelumnya sempet reflek marahin anak kecil yang ngetawain aku tadi "ada orang jatuh kok ngekek!" buahaha, aku jadi pengen ikutan ngekek wkwk. Tapi ya itu, sakit dan malu juga karena semua mata langsung tertuju ke kami. Hadeeh, entah ya itu kategori kejadian tragis apa konyol -__-

*foto Remas, halal bihalal tahun lalu*
jangan diliat orangnya, liat tangganya. Nah itu tangga fenomenal, tempat aku  ngglundung -.-
Yah intinya bulan Ramadhan ini lebih istimewa, lebih banyak waktu luang untuk mendekatkan diri pada Allah. Kesempatan baik untuk menuhin nadzarku, khatam Al-Qur'an 2 kali. Satu untuk UGM, satunya lagi untuk STIS :) semoga bisa selesei 2 hari lagi. Yuk semangaaaaaaaaat! :))

0 komentar:

Poskan Komentar