Halo Jakarta!

Posted by Leila Husna On Minggu, 07 Agustus 2011 0 komentar

Berawal dari rencana dadakan, akhirnya aku dan ortu menapakkan kaki juga di Jakarta. Wow, terakhir kali aku kesini kalo nggak salah sih waktu SD dulu. Entahlah banyak yang berubah atau nggak, yang jelas kondisinya hampir mirip dengan yang digambarkan di sinetron-sinetron lebay di TV : polusi, macet, panas, dan segala hal yang tidak nyaman (menurutku).

Tujuan pertama, ke Matraman, rumah teman bapakku. Sedikit menyebalkan waktu Bapakku mau nyegat taksi begitu keluar dari stasiun tapi dilarang sama Ibuku "naik angkot aja, ngajari Lela naik angkot, masak kalo besok udah tinggal di Jakarta kemana-mana naik taksi? inget, kamu (nunjuk aku) anak kos!" Oh iya ya -___-

Itu sekitar jam setengah 6 pagi, tapi jalan udah lumayan padat, polusinya err nggak tahan.

Aku berhenti di depan Gedung Gramedia Matraman, nah rumah teman Bapakku ada di gang sebrang jalan. Dengan cukup percaya diri, kami menyebrang. Jalannya lebar banget, 3 kali lebar jalan pemuda kali ya. Dan baru sepertiga jalan, tiba-tiba *tin tin tin* semua mobil dan motor yang melaju dengan kecepatan tinggi langsung nglakson, aku bingung, mau mundur nggak bisa, mau maju juga nggak bisa. Nyaris banget banget banget aku ditabarak mobil, dari jarak 5 meter mobilnya masih melaju kencang, 4 meter masih banter, 3 meter masih banter, begonya aku cuma ngeliatin pasrah tanpa ada daya untuk berteriak ataupun menghindar (persis kayak di sinetron), bahkan sampe jarak 2 meter pun mobilnya masih lurus, sama sekali nggak ngehindarin kita karena samping kanan kiri juga udah penuh sama motor yang nyaris pada ngepot masal. Aku masih melongo ngeliatin itu mobil yang mungkin tinggal 1 meter lagi bisa menelan nyawa kami, aku udah pasrah, nafasku berasa berhenti seketika sampe akhirnya tuh mobil langsung banting kanan. Untung nggak nyrempet motor-motor disebelahnya. Wow, pengalaman yang sangat menegangkan. Dan aku baru sadar kalo semua orang pada teriak-teriak ke arah kami "Woi!! lewat jembatan pak!!!! lewat jembatan!!" Tapi apa daya, mau mbalik lagi juga udah nanggung di tengah-tengah jalan, akhirnya kita lanjutin nyebrangnya. Aku sama Ibuku langsung lemes begitu sampe di sebrang jalan. Hah, gini nih nasib orang desa masuk kota, baru urusan nyebrang aja udah kewalahan -____- Ya meneketehe kalo nyebrang harus lewat jembatan, di jalan Pemuda aja jembatan penyebrangan nganggur nggak dianggap -.-

Begitu sampe rumahnya temennya Bapakku, kami dipersilahkan istirahat di sebuah wisma tamu. Akhirnya bisa tidur dengan nyaman. Tidur di kereta tadi sangat-sangat tidak nyaman, apalagi setelah ada tragedi nyebrang tadi, rasanya butuh istirahat untuk menormalkan kembali detak jantung dan ritme nafas *heseleh*.

Jam setengah 9, aku dianter Mas Kasim ke Kampus STIS. Lagi-lagi nggak boleh naik taksi dengan alasan yang sama, akhirnya kita naik angkot  2 kali. Dari Matraman ke Terminal Melayu, setelah itu oper ke Otista. Nah begitu sampe sana, wow bagus juga :)

*dari google*
Nah begitu masuk, langsung ketemu sama kakak kakak kelas berseragam biru *mirip angkatan laut* yang lagi leyeh-leyeh di mushola *musholanya ada di depan*. Bapakku telpon mbak Dyah *salah satu kakak kelas*, nah beberapa minggu yang lalu Bapakku udah ke STIS, waktu itu ada acara kerja atau apa gitu, nah ketemu sama mbak Tyas. Bapakku tanya seputar kos-kosan sama mbak Tyas dan dikasihlah nomernya mbak Dyah yang memang biasanya melayani adek-adek kelas yang nyari kos-kosan. Dan hari itu juga kami ketemuan sama mbak Dyah.

Mbak Dyah dateng sama 2 temennya, dan kita ditemenin muter-muter nyari kos-kosan sampe akhirnya dapet kos juga. Nyari kos lumayan susah karena udah pada penuh semua, untung para kakak kelas udah survey kos-kosan mana yang masih kosong dan memenuhi syarat, jadi adek kelas nggak usah ribet-ribet nyari kos hehe. Dan ternyata kakak kakak yang baik ini membantu mencarikan kos dengan kesadaran sendiri, katanya "dulu waktu masih maba, kami juga dibantu nyari kos sama kakak kelas, jadi sekarang sudah saatnya kami yang membantu adek kelas hehe" 

Setelah dapet kos, aku kembali lagi ke Mataraman. Rencananya kami mau pulang besok, Bapakku juga udah terlanjur beli tiket kereta untuk besok, tapi ternyata kami nggak betah lama-lama disana mengingat kondisi panas, macet, dan polusi tingkat tinggi, jadinya kita pulang deh hari itu juga hehe. Untung tiketnya bisa ditukar, yah meskipun harus bayar denda tapi lumayan lah bisa pulang hari itu.

Jam 4 aku udah siap pulang, semua barang udah diberesin, dan berangkatlah kita ke stasiun Gambir.

Kali ini kami tidak lupa untuk menjadi pejalan kaki yang tertib : selalu lewat jembatan penyebrangan yang super panjang. Jadi nggak bakal ada tragedi seperti tadi pagi lagi -.- Nah kali ini nggak naik angkot, tapi naik transjakarta ke arah Pasar Senen. Sempet salah bis, untung bisnya belum jalan, jadi bisa keluar lagi, tapi ya itu. . malu! Dan ternyata bis yang bener itu yang bentuknya gandeng! Unik sekali bisnya, nggak ada di Semarang nih yang kayak gini. .
*dari google*
Bis nya penuh banget, aku berdiri deh, tapi aku ngambil di bagian deket jendela supaya bisa liat suasana kota. Dan tiba-tiba liat tulisan "halte kampus UI" Lhoh? ternyata UI ada di daerah ini juga?? Baru nyadar ternyata nggak jauh-jauh amet dari STIS. Wah jadi inget gimana dulu aku sama Nia Beta ngebet banget pengen masuk sana, tapi karna tidak mendapat restu ya apa daya, kandaslah impianku *lebay wkwk*

Aku : Bu, deket sama UI ternyata
Ibu : Lhoh itu UI?? Pak liat itu UI!!
Bapakku : Wah iya, udah sampe Salemba ternyata. La, liat, itu UI!! (iya pak, yang pertama nyadar kan aku -___-)
Dan saking banter dan hebohnya ortuku, akhirnya semua mata tertuju pada kami -____-
"pelan pelan bu, pelan pelan" aku bisik-bisik sambil nundukin wajah, dan Ibuku malah ngekek banter banget, hadeeh. 

Setelah mengalami kemacetan yang panjang, akhirnya sampe Gambir juga, stasiun unik serba hijau dengan kereta yang melaju di lantai paling atas. Sambil nunggu buka, kami leyeh-leyeh di masjid gambir dan malah dapet jaburan buka puasa. Setelah itu lanjut makan di pujasera stasiun Gambir dan capcus deh ke lantai atas untuk nunggu kereta.

Pemandangan dari atas bagus, banyak gedung bertingkat. Monas juga kelihatan. Suara imam saat sholat tarawih dari masjid Istiqlal juga sayup-sayup terdengar, bahkan suara takbir para makmumnya juga terdengar. Perpaduan yang khas :)

Jam 8 tepat kereta datang, dan dadah jakarta :) see you next time.

Oh iya, pas di kereta, ada mas-mas yang mukanya mirip banget sama briptu norman, aku sama Ibuku sampe nggak bisa nahan ketawa tiap liat dia. Dan di depanku persis juga ada 3 cowok bersaudara yang mukanya hampir mirip, salah satunya mungkin seumuran aku, sebut saja mas blekberi, karena mata dan tangannya nggak pernah lepas mengutak-atik blekberi.

Nah begitu udah sampe Semarang, aku dan ortuku turun duluan. Itu sekitar jam setengah 3 pagi. Karena takut nggak sempet sahur, akhirnya di perjalanan pulang pun kami mampir ke RM Padang di Jatingaleh untuk sahur. Eh begitu masuk RM Padang tersebut, ternyata mas blekberi dan keluarganya juga lagi pada sahur disitu. Aku kaget, si mas blekberi juga kaget haha. Ada kalanya bumi itu sempit ya! 

0 komentar:

Poskan Komentar