060912

Posted by Leila Husna On Jumat, 21 September 2012 1 komentar

Ada apa dengan tanggal 6?
Emmm, kasih tau nggak yaaaa

Hayooooo, tanggal jadian ya lel???
Mau tau aja apa mau tau banget nih?

Mau tau banget!
KEPO! hahaha

***

Di post sebelumnya aku sempet nyinggung kalo aku gagal pulang kampung tapi aku nggak nyebutin kan alesannya apa. Nah, alesannya itu konyol banget banget banget dan bikin aku kelihatan ogeb to the max. Tapi lama-lama gatel juga nih tangan pengen posting tentang itu #dilema.

Hm, oke. Aku buang jauh-jauh rasa gengsi ini, toh image ku yang ogeb udah ketahuan dimana-mana, jadi agak percuma kalo mau menutupi -____-

2 September 2012
Hari itu Mayo sms ngajakin balik lagi ke Semarang tanggal 6. Dan kebetulan juga, beberapa menit setelah Mayo sms, ibuku sms.

Ibu : Tanggal 6 Deki jadi nganten di Rawamangun. Ibu kesana bareng keluarga Brebes.

Mas Deki itu anaknya Budeku yang tinggal di Tanjung Priuk. Nah keluarga besarnya Ibuku yang dari Brebes mau pada dateng ke resepsi nikahannya mas Deki. Jadi Ibuku dari Semarang ke Brebes dulu, trus lanjut deh ke Jakarta bareng keluarga besar.

Habis baca sms dari Ibuku, tiba tiba dapet ide brilian, gimana kalo aku pulang ke Semarangnya nebeng mobilnya Pakdeku? kan lumayan, ngirit biaya transport wakaka #mentalanakkos. Trus aku bilang deh ke ibuku kalo aku mau nebeng hehehe, dan ternyata di acc sama Pakdeku. aseeeeek :D

Tanpa pikir panjang aku langsung sms Mayo kalo aku nggak jadi pulang bareng dia, ntar balik ke Jakartanya aja yang bareng hehehe.

4 September 2012
Hari ini ibuku sms, intinya sih aku disuruh nyiapin barang-barang yang mau dibawa ke Semarang.

5 September 2012
Entah kenapa ada yang ngganjel, tapi nggak tau apa gitu yang bikin ngganjel. Tumben juga ibuku nggak ngasih kabar mau berangkat jam berapa kesininya.

*sms*
Aku : Ibu, berangkat dari Brebes ke Jakarta kapan?
Ibu : Tanggal 5, habis magrib. Ada apa?
(Ngrasa aneh nggak sih? kenapa harus bilang tanggal 5? kenapa nggak bilang "hari ini" atau "nanti habis magrib" gitu?)
Aku : Nggak papa. Berarti sekarang ibu udah ada di Brebes dong? (sekarang posisinya lagi jam 3 sore. kalo berangkat habis magrib sih harusnya Ibuku udah ada di Brebes sekarang)
Ibu : ya, resepsinya hari Sabtu, tanggal 6
*liatin tanggalan. perasaan tanggal 6 itu hari Kamis deh.
Aku : Lho, resepsinya tanggal 6 atau tanggal 8? Sabtu itu tanggal 8, kalo tanggal 6 itu Kamis.

Agak lama Ibuku balesnya, perasaanku udah mulai nggak enak. Tiba-tiba mbak-mbak kosku ngajakin ke Atrium, itung-itung refreshing merayakan kenaikan tingkat. Aku sih ayok ayok aja, daripada galau sendirian di kosan.

Pas lagi nyari kikir kuku, tiba-tiba ibuku bales sms. Itu sekitar jam setengah 7 malem.

Ibu : 6 september yang Kamis, kalo 6 Oktober itu Sabtu. Coba dilihat deh, 6 Oktober itu Sabtu.

Baca sms, aku langsung shock. Di pikiranku penuh kata-kata "jangan-jangan....". Belum sempet berandai-andai, tiba-tiba Ibuku telpon.
Ibu : Lho la, 6 Oktober itu Sabtu
Aku : Lho, Ibu ke Jakartanya tanggal 6 September kan???
Ibu : Bukan, Ibu ke Jakarta tanggal 6 Oktober. Coba dibuka deh sms Ibu yang sebelum-sebelumnya. Ibu nggak pernah bilang 6 September.

#shock
#speechless

Aku langsung cek sms Ibuku. Ternyata bener, dari awal Ibuku nggak pernah luput nyantumin kata "Oktober" setelah angka "6". Tapi mungkin karena aku udah kebelet pulang dan pengen tumpangan gratis, jadi tulisan "oktober" itu bener-bener kayak blur nggak kebaca, kalo pun kebaca juga nggak ngeh. Lagian sama-sama tanggal 6 juga dan Ibuku sms mau ke Jakarta tanggal 6 itu tepat setelah Mayo sms ngajakin pulang tanggal 6. Siapa yang bakal nyadar kalo tanggal 6 nya Mayo sama tanggal 6 nya Ibuku itu selisih 1 bulan T.T Dan yang lebih bikin nggak sadar-sadar itu karena Ibuku sms nyuruh aku packing, seakan-akan emang mau pulang ke Semarang dalam waktu dekat. Dan anehnya lagi waktu aku tanya "skrg Ibu udah ada di Brebes?" eh Ibuku malah jawab "ya" -____- aaaa bener-bener masih nggak percaya kalo ada miskomunikasi gini. Dalam otak udah penuh pertanyaan, ini mimpi nggak sih? T___T

Yang bikin tambah nyesek lagi itu, kenapa aku baru sadar pas tanggal 5 dan udah malem pula. Kenapa nggak nyadar dari kemarin-kemarin jadi kan bisa beli tiket kereta buat besok :'(

Loh lel, kan besok pagi kamu masih bisa beli tiket.
Kagak bisa! Besok kan ada Opening Ceremony DN54 :'(

Ya udah habis Opening Ceremony aja.
Iya kalo masih, kalo udah habis gimana? :'(

Ya udah, cari tiket aja sedapetnya. Kan kamu masih bisa pulang tanggal 7, 8, 9 dan seterusnya lel? pasti masih ada lah stok tiket kalo buat lusa dan beberapa hari ke depan.
Kalo yang ini udah bukan masalah ada stok tiket atau nggak, tapi masalah temen pulang. Sampe sekarang aku masih belum dapet ijin pulang sendirian, entah itu mau naik kereta eksekutif pun tetep nggak boleh. Kalo disuruh milih naik eksekutif sendirian atau naik ekonomi rame-rame pasti Ibuku justru ngebolehin naik ekonomi karena ada temennya. Dan masalahnya temen-temenku pada pulang tangggal 6 semua, sisanya pada nggak ada rencana buat pulang lagi T____T

Aaaa rasanya bener-bener pengen nangis sambil joget gangnam style. Tapi karena aku lagi di Atrium dan kalo nangis di Mall itu kayak ABG labil yang baru diputusin pacar, jadi aku tahan-tahan deh ini air mata biar nggak banjir kemana-mana. Tapi tetep aja nyeseknya itu lhooo nggak ilang-ilang. Bener-bener konyol dan..ya ampun leeeel, kok bisa sih nggak bisa bedain september sama oktober ohmyGod.. bahkan anak TK aja bisa ngebedain T.T

Kalo diibaratin itu kayak kamu pengen beli baju, tapi begitu kamu sampe di kasir ternyata kamu salah liat harga, nggak jauh sih, cuma kurang 0 satu aja. Jadi harganya bukan 100ribu, tapi 1juta! Gonduk banget kan? T.T

Belum ilang nyeseknya, eh tanggal 6 September aku dapet 1 masalah lagi yang nggak kalah nyeseknya. You know what? Pas aku buka Sip*du dan liat nilai-nilai Semester 2, aku shock liat nilai tugas Bahasa Inggrisku 0! Pantesan aku ngrasa agak ngganjel liat nilai akhir Bahasa Inggrisku C+. Bukannya sombong atau gimana, tapi aku ngrasa bisa ngerjain dan prediksiku minimal B lah. Setelah dikonfirm ke dosen, ternyata pak dosen bilang kalo nilai tugasku dapet 0 karena tugas kelompok yang dikirim ke email bapaknya itu karangannya dalam bahasa Indonesia, bukan bahasa Inggris. Sekali lagi shock. Setelah kita cek email, ternyata bener, kita salah attach file. #speechless. Sudah jatuh tertimpa tangga. Bener-bener tanggal 6 yang menyedihkan, udah gagal pulang, dapet nilai 0 pula. Dan yang bikin kecewa itu, yang pertama, kenapa bapaknya nggak pernah nyinggung tentang hal ini dari dulu, jadi kan kita nggak serangan jantung mendadak gini. Kan nggak mungkin juga kalo kita sengaja ngirim karangan bahasa Indonesia padahal jelas-jelas matkulnya aja Bahasa Inggris. Itu sama aja kayak nantangin Dosen. Dan yang kedua, perasaan tugas Bahasa Inggris itu banyak deh, kenapa gara-gara 1 tugas yang salah trus tugas yang lain jadi nggak dianggap gitu. Bener-bener nila setitik rusak susu sebelanga T.T

Pokoknya hari itu mood udah ancur-ancuran, kalo bisa minus udah minus tak terhingga kali ya. Sampe akhirnya terbesit ide buat ikut Tek Tek Banyumasan, kayak yang udah aku jelasin di post sebelumnya. Dan karena ikut Tek Tek ini, aku jadi lupa sama 2 musibah tadi (gagal pulang dan nilai 0). Bener-bener sesuatu deh dalam 1 hari ada musibah dan penawarnya, subhanallah,  Allah itu Maha Adil dan Maha Bijaksana ya. Dan karena kebijksanaan-Nya lah, aku udah bisa ngikhlasin nilai 0 ku itu, dan alhamdulillah masih ada kesempatan untuk pulang ke Semarang, insya Allah tanggal 22 nanti :D

Dan sekarang aku ngerti, bahkan sebuah musibah pun nggak ada yang sia-sia. banyak banget pembelajaran yang didapet biar nggak jatuh lagi di lubang yang sama, salah satunya : harus lebih TELITI!

***
060912 kayaknya tanggal ini bakal jadi tanggal bersejarah, bukan karena punya pacar baru, tapi karena banyak kejadian-kejadian yang unforgettable. Terutama yang masalah nilai itu, bakal jadi salah satu kenangan kalo udah lulus dari STIS (aamiin).

Jadi, udah selesei keponya?

1 komentar:

Anonim mengatakan...

udah mbak ogeb :p

Poskan Komentar