Woyo Woyo Jos!

Posted by Leila Husna On Selasa, 18 September 2012 0 komentar

Masih dalam tema yang sama, rangkaian kegiatan Dies Natalies AIS STIS 54, kali ini aku mau share tentang acara Culture Day di kampus :D

FYI, Culture Day adalah hari dimana kita nggak perlu repot-repot keliling Indonesia untuk melihat keindahan budaya dari Sabang sampai Merauke, tapi cukup dengan dateng ke Auditorium aja karena 18 himada (himpunan mahasiswa daerah) akan menampilkan kebudayaan dari daerah mereka masing-masing, termasuk diantaranya adalah himada Jawa Tengah :D  Nah, berbeda dengan tahun sebelumnya yang menampilkan kesenian gamelan, kali ini Jawa Tengah menampilkan "Tek Tek Banyumasan", sebuah kesenian musik kentongan dari Banyumas. Dan alhamdulillahnya aku dikasih kesempatan buat ikut tampil dalam kesenian ini :D So, untuk postingan kali ini, aku mau share gimana suka dukanya ikut andil dalam persembahan mulai dari latihan hingga hari H.

Nah, pada awalnya yang ikut persembahan Tek Tek cuma 11 orang dari Banyumas dan sekitarnya supaya lebih gampang gitu buat latihan pas liburan. Mereka udah sempet latihan 5 kali disana di sanggarnya langsung, tapi karena dirasa kurang rame akhirnya mereka nyari pasukan dari daerah lain yang tentunya masih dalam kawasan Jawa Tengah buat join dan ngramein penampilan tahun ini. Rencananya latihan bakal dilanjutin pas di Jakarta nanti. Awalnya sih aku sama sekali nggak ada niat untuk ikut karena rencananya aku mau pulang lagi ke Semarang, mumpung masih libur. Tapi berhubung ada suatu hal -yang nggak bisa aku ceritain disini karena aku bakal kelihatan konyol banget- yang bikin aku nggak jadi pulang, akhirnya aku mutusin buat join dalam persembahan Jawa Tengah. Itung-itung buat ngisi waktu luang biar nggak suwung selama liburan lah hehe. Dan ternyata banyak juga yang mau join, hampir 30 orang. 10 orang penari, 10 orang grup kentongan, dan sisanya grup pemusik (angklung, dll). Nah aku dapet bagian kentongan. FYI, aku sama sekali nggak tau gimana caranya main kentongan, dan lebih gilanya lagi alat-alat musik termasuk kentongan baru dikirim ke Jakarta H-2! Sempet speechless sih dengernya, secara aku sama sekali nggak ngerti dan tiba-tiba dapet kabar kalo aku baru bisa latihan main kentongan H-2, rasanya kayak harus bener-bener butuh keajaiban gitu biar bisa lancar main kentongan :o

Latihan dimulai tanggal 6 di GOR Gelanggang Remaja. Yang ikut latihan cuma penari dan grup kentongan. Grup pemusik nggak ikut latihan karena alatnya nggak ada. Nah kalo grup kentongan tetep latihan karena main kentongannya ada formasinya. Latihannya ini bener-bener ekstra banget, dari jam 8 pagi sampe jam setengah 12 siang, setelah itu dilanjut lagi dari jam 4 sore sampe jam 9 malem, dan itu setiap hari. Bener-bener abis-abisan deh tenaganya, untung nggak sampe kurus mendadak :3 Dan selama latihan, jangan dibayangin mulus-mulus damai sentosa gitu aja, ada aja masalah-masalah sepele yang muncul sampe bikin adu mulut, nggak mood, dll gitu lah, ya mungkin karena kecapekan juga kali ya jadi nggak bisa ngontrol diri, tapi justru kebersamaan itulah yang dikangenin :')

H-2
For the first time nyoba juga formasi sambil nabuh kentongan sungguhan (biasanya cuma bayang-bayang doang). Dan ternyata seru bangeeeeeeeeet, apalagi kalo grup pemusik udah mulai main, wah bener-bener kereeeeen :D

H-1
Hari ini kita nyoba kostum dan alamaaaaak, gedeeeee banget kostumnya. Rasanya kayak tenggelam di dalam baju, tapi untungnya masih bisa diakalin pake peniti. Sepatunya juga ribeeeet banget kayak sepatunya wiro sableng. Celananya juga nanggung abis, 3/4 gitu. Shock lah liat kostum.

Hari H (17 September 2012)
Dari hasil undian, kita dapet urutan ke-16 dari 18, itu sekitar jam 2 siang. Aaaa rasanya bener-bener campur aduk, dag dig dug nya nggak karuan karena kita bawa nama Jateng dan tampil di depan semua mahasiswa dari tingkat 1 sampai tingkat 4, ada juga dosen, Ketua STIS, dan 3 juri yang menilai penampilan kami (5 penampilan terbaik akan ditampilkan di acara puncak DN 54).

Jam 9 kita mulai make up dll gitu jadi nggak bisa liat penampilan himada lain. Mbak-mbaknya yang ndandanin sempet kerempongan nge-make-up kita yang sebanyak ini. Tapi akhirnya tuntas juga berdandannya. Aaaaaaaaaaaaannddd, this is the show time! :D

Begitu masuk, suara riuh penonton terutama yang dari Jateng bener-bener nambah semangat banget! :D
Oh iya, kita bawain 4 lagu : gambang suling, cari jodoh-wali, iwak peyek, dan selamat ulang tahun-jamrud.

pemusik

kostum oranye = penari , kostum merah = kentongan


Selama tampil, kita dibantu vocal group dadakan yang ngramein suasana karena kalo harus nari + main kentongan + nyanyi sendiri kita nggak sanggup alias bakal menggeh-menggeh.

vocal group dadakan
Penampilan selesei, dan saatnya komentar dari para juri.


"Penampilan kalian kalo diibaratin kayak warteg -merakyat, sederhana, tapi bervariasi-"

Sebagai anak kosan, dapet komentar diibaratin kayak warteg bener-bener seneeeeeng banget. Karena kalo nggak ada warteg kita mau makan apa??? :p

Begitu keluar dari auditorium, rasanya bener-bener plong, lega, bahagiaaaa banget rasanya. Meskipun pas penampilan tadi nggak perfect, ada salah gerak, salah lagu, dan sebagainya, tapi karena udah berusaha melakukan yang terbaik jadi kesalahan-kesalahan itu nggak akan mengurangi kegembiraan dan rasa lega yang aku rasain. Sekali lagi dapet pengalaman yang unforgettable banget deh. Entah nanti masuk final atau nggak (harapannya sih iya, aamiin), yang penting kita udah nunjukin "ini lho ada kebudayaan semacam ini di Jawa Tengah", dan satu lagi : yang penting HAPPY lah! :D :D :D

pemain dan seluruh kru yang membantu pelaksanaan penampilan hari ini

Karisma (Semarang dan sekitarnya)
Terakhir, Alhamdulillahirobbil 'alamin, terima kasih untuk seluruh pendukung acara Tek Tek Banyumas ini. Kalo kata admin twitter DN 54, tanpa kalian kami hanyalah butiran debu :')

Jawa Tengah? Woyo-woyo jos! 

***

update 3 oktober 2012
alhamdulillah, kita masuk final, dan itu artinya insyaAllah kita bakal tampil di acara puncak :D :D :D

0 komentar:

Poskan Komentar