Hidup Itu. .Pilihan! #2

Posted by Leila Husna On Sabtu, 29 September 2012 4 komentar

Setahun yang lalu aku masih jadi miba. Masih polos, masih belum ngerti apa-apa, termasuk tentang jurusan. Yang aku tau cuma STIS itu ada 2 jurusan, Statistik dan KS (Komputasi Statistik), nggak tau lebih dalam tentang kedua jurusan itu. Tapi karena penjurusan itu ada di tingkat 2, jadi aku nggak mikir sampe kesitu. Yaa let it flow aja lah, ntar lama-lama juga ngerti apa yang diminati. Tapi ternyata ada angket peminatan jurusan buat maba-miba :o Karena aku juga belum terlalu paham masalah jurusan, tanpa mikir panjang aku pilih jurusan KS (Komputasi Statistik).

Awalnya sempet khawatir, jangan-jangan pilihan di angket itu mempengaruhi jurusanku nanti. Sempet panik juga soalnya denger-denger jurusan yang satu ini tuh susah banget makanya peminatnya dikit. Tapi lega juga pas kakak tingkat bilang kalo yang menentukan jurusan kita nanti ya pilihan kita saat mau naik tingkat 2, nah pilihan pas masih jadi miba itu nggak mempengaruhi. Fiuhh, lega ~

***

Awal-awal aku jadi penghuni kelas 1M, ada 1 fakta yang sempet bikin heboh anak sekelas. Diluar dugaan, ternyata penghuni 1M dan 1L itu adalah orang-orang yang milih jurusan KS di angket peminatan jurusan :o Kebetulan kah?

"Oh, ini kelas 1M ya, calon-calon KS".
*pyar* runtuh sudah kata "kebetulan" saat ada dosen yang bilang itu. Dan kalimat itu semakin familiar karena nggak cuma 1 dosen yang bilang, tapi dosen-dosen lain juga bilang kalimat-kalimat semacam itu.

Nggak cuma dosen, temen-temen dari kelas lain juga, "Kamu kelas 1M? Ciyee, yang mau masuk KS!"

Bahkan kakak tingkat juga -____-

Kak A : Dek, katanya anak kelas 1L sama 1M itu udah disiapin buat masuk KS ya? kamu kelas apa?
Aku : 1M -___- gosip itu kak, gosiiiiip
Kak A : Nggak yo, seriusan itu. Ciyeeeeeeeee
Aku : Pokoknya gosip gosip gosip *tutup telinga*

#menghelanafas ~

Awalnya aku mencoba menerima gosip-gosip itu dengan berusaha untuk menyukai matkul-matkul yang berhubungan sama KS, seperti PTI dan Alpro. Tapi, makin lama, makin ilang rasa nih sama 2 matkul itu, terutama Alpro. Rasanya susaaaaah banget untuk ngerti, paham, mudeng sama matkul yang satu itu. Tiap mau UTS sama UAS itu rasanya frustasi ngeliat sintak-sintak rumit yang nggak bisa aku pahami. Kalopun bisa ya cuma saat itu aja, besoknya suruh ngerjain lagi eh bingung lagi. Kata temenku sih kuncinya : main logika. Nah masalahnya logikaku itu nggak nyantol sampe kesana. Kok bisa gini, kok bisa gitu, terlalu banyak pertanyaan.

Parahnya, H-30menit sebelum ujian, aku heboh sendiri di kelas. "Aaaaaaaaa, hafalanku hilang. program yang udah aku hafalin tiba-tiba ngeblank, gimana niiiih" See? Semaleman aku bukan belajar memahami program, tapi aku belajar mengahafal program. Karena apa? Karena kalo aku nggak bisa ngerjain, minimal aku udah punya program cadangan yang bisa bikin lembar jawaban terisi. Lumayan, dapet upah nulis.

***

Beberapa minggu sebelum pembagian IP Semester 2, kita disuruh ngisi angket jurusan. Nah kalo ngisi angket kali ini harus bener-bener mikir, nggak bisa cuma asal pilih. Menyangkut masa depan meeeen! Setelah semedi mencari wangsit istikharah berhari-hari, akhirnya *jreng jreng jreng jreng* yap, aku pilih Jurusan Statistik. Iya, aku pindah haluan.

Nggak takut sama gosip-gosip kalo 1M bakal dimasukin ke KS semua?
Takut sih, tapi coba lihat, nilai UTS Alproku aja 67. Sedih? Kagak! Malah lega, karena kalopun nati aku masuk KS itu bukan karena dijeblosin tapi karena emang pilihanku sendiri. Masa iya sih nilai segitu mau dijeblosin ke KS?? Haha.

Nah nilai UAS mu lel?
Entahlah, waktu itu nilainya belom keluar, tapi aku juga nggak yakin sama nilai UAS Alproku. Amburadul kayaknya.

***

Waktu bagi IP, yang bikin aku dag dig dug der nggak karuan itu bukan karena masalah IP nya, tapi masalah jurusannya. Konon katanya, tahun ini bakal ada 3 kelas KS, sedangkan yang minat baru 2 kelas. Nah 1 kelasnya? Otomatis comot sana comot sini. Eh begitu terima hasil IP ternyata nggak ada keterangan jurusannya, cuma nilai IP aja -.- Agak gonduk sih, tapi gondukku ilang seketika pas liat nilai Alproku. Aku dapet A- ! Miapaaaaah???? (۳˚Д˚)۳

Z : Lel, alpromu dapet berapa?
Aku : A-
Z : Siap-siap dijeblosin ke KS ya! HAHAHAHA

#galaumendadak

Seneng sih dapet nilai segitu, tapi agak nggak percaya juga dan jadi penasaran sama nilai UAS dan nilai Tugas Alpro, kok hasil akhirnya bisa bener-bener jauh banget dari prediksiku.

Dan ternyata, nilai UAS : 92 , nilai tugas : 92

PAK TAKDIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIR :O

Sumprit deh ini dosen kenapa jadi baik banget ngasih nilainya. Bingung antara harus seneng atau sedih.

***

Kemarin sore aku pergi sama Ibuku ke ADA. Aku inget banget, waktu itu aku lagi ngantri ATM. Iya, aku mau ngecek TID yang katanya 2 hari yang lalu udah keluar. Selangkah lagi masuk ATM, eh dapet jarkom kalo pembagian kelas baru udah ada di Sip*du. Yang aku pikirin saat itu bukan aku sekelas sama siapa, tapi aku masuk jurusan apa.

Aku buka sip*du sambil merem-merem, antara penasaran dan takut.
Dan yang tadinya...
Leila Husna, 1M

Sekarang jadi...
Leila Husna, 2KS3

#Shock

Kali ini aku nggak speechless, tapi aku nyrocos, ngomong + ngeluh nggak berhenti-berhenti, nggak pake spasi. Alhasil, mesin ATM pun jadi korban. Aku mencet-mencet tombolnya dengan sekuat tenaga sampe Ibuku bilang "jangan pake emosi gitu mencetnya, nanti nomor pinnya salah"

Masuk supermaket pikiranku campur aduk.
Ibu : kamu mau beli apa aja tadi?
Aku : nggak tau bu, tiba-tiba lupa semua.

Iya, saking shocknya aku jadi lupa tadi aku kesini mau ngapain. Rasanya pengen nangis tapi itu di tempat umum. Lagi lagi kalo ada berita mengejutkan kenapa pas lagi di tempat umum gini -____-

Dan hap, kayaknya kesalahan deh Ibuku ngajak aku ke bagian telur-telur. Kalo aku nggak bisa tahan diri, udah pecah semua deh itu telur. Tapi seriusan, waktu itu aku bener-bener gregetan. Nafasku sampe kedengeran, kayak orang jantungan. Pengen koprol tapi nggak bisa. Pengen salto, apalagi. Akhirnya aku cuma jogging di tempat sambil meremas-remas tangan. Rasanya gemes, kesel, gelo, ah campur aduk deh. Nah karena aku hiperaktif mendadak, orang-orang jadi ngliatin aku dengan pendangan aneh. Ibuku sampe bilang "aduh aduh, kaki Ibu keinjek. jangan lebay gitu, ntar dikira orang-orang kamu lagi step" -____-

Dan detik itu aku nggak peduli sama pandangan orang. Dulu Ibuku pernah bilang "kalo kamu lagi di tempat umum ya senyum, tunjukkin wajah ceria, nggak peduli seberapa banyak masalah yang kamu hadapi. Jangan kamu tumpahin amarahmu ke orang lain yang nggak tau apa-apa." dan hari itu aku gagal. Aku nggak bisa nutupin perasaanku. Aku cemberut, wajahku bener-bener kucel mendadak.

***

Sampe rumah aku galau. Buka facebook tambah galau. Buka grup tambah tercengang. Ternyata banyak temen yang senasib...

Kenapa pada minta tukeran jurusan? karena kabarnya, kita bisa pindah jurusan asalkan ada yang mau nggantiin kita. Tapi sayangnya, dari sekian orang yang minta tukeran kok dari KS semua. Nggak ada anak Statistik yang ngepost minta tukeran -___-

Dan grup berubah jadi lapak barter kelas...


Udah gitu nggak di hape, nggak di chat fb pada tanya "masuk kelas apa?" dan setelah aku jawab, pertanyaan pun berlanjut "kamu mau tuker ke Statistik?"

Jujur, kalo sedih sih iya aku sedih. Sedih karena kenyataannya nggak kayak yang aku pengen. Tapi kalo ditanyain "kamu mau tuker ke Statistik?" nah ini yang bikin galau. Masih berhenti di satu garis, bingung mau maju atau mundur. Dan sekali lagi, aku dihadapin pada 2 pilihan : bertahan atau pindah.


***

Sampai detik ini, aku dapet banyak banget motivasi dari keluarga, teman, kakak tingkat. Dan ini beberapa sms dari orang-orang terdekatku saat ini.

"waaah, selamat yaa.. hiihii jgn dibenci dan disesali ya leila, hadapi aja. InsyaAllah barokahnya disitu :) KS itu nggak seserem yg org2 bayangkan kok. masalah gampang atau susah yg penting kamu ikhtiar terus, banyak doa, deketin yg pinter2. Kalo merasa lemah di programming, maksimalin di statistiknya buat nabung nilai. Semangat ya! Beneran deh KS itu asik! ;)
Kalo mau nangis mah nangis aja gapapa tp jgn kelamaan :p aku dulu juga nangis seharian, tapi setelah itu aku mikir, buat apa juga disesali. Kan ini jg Allah yg memilihkan kita, berarti kita dianggap mampu :) dan alhamdulillah hasil sama ikhtiarnya bisa kmu lihat sekarang (peringkat 10 besar, penempatan di BPS Pusat). Alhamdulillah. Semangat yaaa" - Mbak Hani
"Nikmati aja, menyenangkan kok. Dulu aku juga dijurusin gitu, tapi aku pikir-pikir mungkin itu emang jalanku. Allah lebih tahu yang terbaik untuk hamba-Nya" - Mbak Tyas
"Gapapa laaah, take the challenge :D" - Mbak Wahyu
"Sabar leel, sabaarr. Itu yang terbaek" - Mega 
Dan ini ada ide brilian buat yang mau pindah ke Statistik :
"Bilang ke ketua jurusan sama mohon-mohon gitu pas masuk besok nduk, kalo perlu akting nangis" - Mbak Netty
Dan ini sms paling bikin shock :
"Yes, berarti doaku terkabul, berarti emang qodarmu di KS lei" - Khusnul
APAA??? Jangan-jangan ini semua gara-gara doanya Khusnul?? :X

***

Dan sekarang..hmm entahlah. Bersambung dulu aja. Sampai aku mantap sama pilihanku.

***

Update 5 Oktober 2012

Siapapun, beri aku 1 alasan kenapa aku harus bertahan, atau kenapa aku harus pindah. 1 aja. Bukan alasan yang umum seperti peluang penempatan anak KS di pusat lebih besar dan semacamnya (karena alasan seperti itu nggak mampu untuk menggerakkan hatiku sedikitpun), tapi yang aku butuhkan adalah alasan yang nggak umum, bahkan nyeleneh atau konyol pun juga boleh. Setidaknya dengan 1 alasan itu, kedudukan akan berpindah menjadi 51:49 dan itu cukup untuk menentukan pilihan.

Mungkin ini kasusnya hampir sama kayak setahun yang lalu. Saat aku galau-galaunya milih antara UGM dan STIS. Dan kalian tahu apa alasan sebenarnya kenapa aku pilih STIS? Bukan, bukan karena lulus langsung jadi PNS, bukan karena ada TID, dan semacamnya, tapi karena di UGM udah nggak ada lagi kartu kendaraan buat mahasiswa, jadi kalo masuk gerbang ya bayar parkir, padahal gerbangnya banyak banget, dan ujung-ujungnya lebih hemat naik angkot atau sepeda, padahal kosanku jauh banget. males to the max. Sebuah alasan yang aneh, nyeleneh, konyol, dan nggak wajar kan? Tapi karena alasan itu, kedudukan STIS : UGM = 51 : 49 . Meskipun sama-sama nggak naik motor, tapi jarak kosan di Jakarta lebih deket kampus daripada jarak kosan di Jogja yang nggak memungkinkan untuk jalan kaki ke kampus :3

Dan sekarang, aku udah punya 1 alasan kenapa aku harus bertahan di KS. Aku nggak bisa menyebutkan alasannya secara gamblang karena ini menyangkut privasi orang lain, tapi intinya, aku harus bersyukur :)
"Apa yang anda sukai belum tentu yang terbaik bagi anda. Dan apa yang tidak anda sukai belum tentu tidak baik bagi anda. Jadi yakinilah secukupnya apa yang anda pikir baik. Apabila ada yang salah dengan pendapatmu, Tuhan yang akan memperbaiki" - Mario Teguh
"Lha wong kamu udah jelas-jelas milih statistik tapi masuknya ke KS, berarti itu ya takdirmu. Gusti Allah yang memilih, tapi lewat tangan orang lain.
Jalanmu itu udah diatur dari sebelum kamu lahir, dan Allah memudahkan hambanya untuk menuju ke jalannya." - Ibu
Oke, bismillah.
2KS3, mohon bantuannya :)

4 komentar:

Risna Yuliani mengatakan...

mending alpro UAS mu bisa tinggi segitu, nah aku malah pas menjuruskan diri wktu penjurusan sekarang pas udah dijurusin sedang galau mau tetap atau pindah. Mendingan kamu yang dijeblosin nilainya bagus segitu daripada ak yang dpt B doang, kaya orang kepedean aja. Mupeng aku

neesyalalalalo mengatakan...

haha, nyerocoss mulu nih ayang aku yg satu ini :D
semangaaat lah sayang, istikharoh, inget ya ini ngga main2, ini masalah masa depan, jadi harus dipikir bener2, jgn asal, tp jangan ragu juga buat melangkah.. meleng dikit malah jadi runyam, oke?

nb : ntar kalo uda di KS jangan lupain aku yaa :3

renyshshputri mengatakan...

Mbak. Mau tanya kalau pas daftarnya terlanjur milih komputasi statistik gimana? Ya emang sih belum tentu ketrima juga tapi coba tanya2boleh kan? Hehe. Kalau udah ketrima trus nanti pas dijurusin apa juga bakal masuk KS?

Leila Husna mengatakan...

@reny : nggak masalah kok, nanti ada nagket lagi kalo udah jadi mahasiswa STIS :)

Poskan Komentar