Buronan Interkom

Posted by Leila Husna On Selasa, 28 September 2010 0 komentar

Aku keluar dari koperasi. Tiba-tiba dikagetin sama Cha-cha dan Ilman
Chacha : Kamu kemana aja tho lek? Dicariin di interkom sampe 3 kali thu lho. Aku mbek Ilman sampe ngekek-ngekek dewe di kelas.
Aku : Hah? Di interkom 3x? Mosok?
Chacha : Iya yo. Panggilan yang ketiga kalinya untuk Leila Husna 12 IPA 7.
Aku : Aku rak krungu yo. . masa udah 3 kali?
Chacha : Masa nggak denger sama sekali? Kelasmu dimana emang??
Aku : Sumpah yo rak krungu blas.

Kaget + bingung + kwatir = campur jadi satu . Pikiran pertamaku "Aku jadi buronan di sekolah!! oh No!!" . Banyak pertanyaan muncul. Aduh jangan-jangan aku mau di skors gara-gara udah lebih dari 3x telat. Tapi aku kan udah nggak pernah telat lagi sekarang. Aku nggak mau di skors :'( . Lagian dulu aku telat kan gara-gara sakit perut mlulu tiap pagi, bukan gara-gara males. Aduh namaku tercemar ni dipanggil di interkom 3x. Aduh jangan-jangan yang dipanggil cuma aku tok. Aduh ntar kalo orang-orang ngiranya aku kabur dari masalah gara-gara dipanggil 3x tapi nggak dateng juga gimana ya. . tapi kan aku nggak tahu yang manggil sapa. Itu beneran aku bukan ya, apa jangan-jangan ada anak lain yang namanya juga Leila Husna. Aduh apa aku ke ruang wakasek aja ya, tapi ntar aku dikira keGRan dong kalo ternyata nggak ada yang manggil aku. Duh piye ki, aku bingung.

Aku mulai tanya ke temen-temen sekelas "Ada yang denger interkom panggilan buat aku nggak?" dan jawabannya NIHIL, nggak ada yang denger sama sekali. Aneh! Masa 1 kelas budek semua? atau Masa kelas yang aku tempati interkomnya rusak semua??

Aku deg-degan setiap kali interkom bunyi. Takut kalo aku dipanggil yang ke-4 kalinya. Dan ternyata nggak ada panggilan ke4. 

Aku semakin cemas, hingga akhirnya Novita mengajakku menemui Pak Faojin. Ya, ternyata bukan cuma aku yang dipanggil. Eh, dan ternyata benar, aku dipanggil gara-gara telat. Dan ternyata aku nggak diskors, melainkan cuma dikasih surat pernyataan terlambat yang harus ditandatangani orang tua. Heran, telatnya udah jaman kapan eh surat pernyataannya baru disuruh sekarang. Tapi akkhirnya selamatlah aku dari masa buronanku.
NB : Aku buronan yang baik karena aku menyerahkan diri hahahaha.

0 komentar:

Poskan Komentar