Balik Ndeso :)

Posted by Leila Husna On Minggu, 12 September 2010 0 komentar

Kemarin habis sholat ied aku mudik ke 3B (Boyolali, Brebes, Batang) . Nah saat disana ada beberapa kejadian konyol yang aku inget :

Saat perjalanan kami lapar, dan sialnya nggak ada warung makan yang buka. Cuma rumah makan padang yang kami temui, dan makanlah kami disana. Nah di sebelah rumah makan ada mushola. Kami sekalian sholat disana. Pas aku ke WC mau pipis, aku kaget karena pintunya transparan (what??) iya, pintunya transparan dari kaca gitu. Gila, nggak jadi pipis lah aku. . Nah pas aku mau wudhu, aku lepas kerudungku dan aku taruh jarum pentulku di atas semacam kotak infak gitu. Eh, malah nyemplung ke lubang uangnya. Udah kebingungan aku, mana jarum pentul cadanganku ketinggalan di rumah. Untung ada tanteku yang mau ngasihin jarum pentul yang sebenernya mau dipake.

Selesei sholat kita nglanjutin perjalanan, namun lagi-lagi kita sial. Mobil yang kami tumpangi mendadak tak bisa distarter. Entah kenapa, kata iparku sih konslet. Dicoba berkali-kali tetep nggak bisa. Dalam hati aku berdoa bismillah, namun nggak ngefek juga. Tapi tiba-tiba iparku berkata dengan lantang "bismillah!" dan nyalalah mobil kami. Hore!! Ternyata bismillah lebih ampuh kalo kita dikatakan secara lantang, nggak cuma dibatin, hehe. .

Saat ke rumah pakdheku, kita nglewatin jembatan dari bambu, takut juga awalnya, soalnya takut jembatannya ambruk (salah siapa punya badan gedhe!). Tapi akhirnya nyebrang juga dan malah narsis di jembatan wkwkwk.



Saat perjalanan pulang kami mampir ke tempat penjualan tahu aci, tapi sayangnya habis dan kami disuruh langsung membeli di pusatnya

Ibu : Lela dan Ica lihat ke sebelah kanan, Ibu dan Zen lihat ke sebelah kiri. Nama tokonya Nyata.
Beberapa detik kemudian aku bergumam
Aku : Eh masak tho honda sama yamaha jejer ik tokonya, aneh ckckck
Zen : Mbak, disuruh nyari Nyata malah ngomongin honda. Dilihatin thu lho jalannya!
Aku : Aku ngliatin jalan lho ya! Kalo aku nggak ngliatin mana aku tahu kalo honda dan yamaha jejeran!
Adikku langsung meneng clep. Kalah telak haha
Zen : Kalo nggak ketemu mending beli yang di pinggiran jalan aja rak wes bu.
Aku : Lha itu ada toko tahu tapi Nata bukan Nyata. hmm. . 
Ibu : Lha he'e itu bener Nata Jaya!
Aku : Lho tadi katanya Nyata? Kok jadi Nata?
Ibu : Aku tadi bilangnya Nata lho ya, sapa yang bilang Nyata?
Zen : He'e tadi ibu bilangnya Nyata yo.
Ibu : Nggak yo Nata
Ica : Wah, brarti sekarang Ibu ngomongnya mulai nggak jelas kayak Bapak. haha
Ibu langsung meneng clep. kalah telak. wkwkwk

Saat perjalanan pulang :
Zen : Ih ada Rumah Makan Pring Sewu og. Kayak Rumah Makan yang waktu itu buat makan pas perjalanan piknik ke Jakarta. Rumah Makan Pring Sewu Pajajaran.
Bapak : Pring Sewu Pajajaran?? Bukannya Prinjajar ya?
Zen : O he'e ding Pringjajar! (zzz)


Saat halal bihalal bersama keluarga dari pihak bapak di salah satu hotel di Batang :
Ica : Bu, mbak itu sama mbak Rini cantik mana?
Aku : Hush, nggak etis ik tanyanya.
Ibu : Iya nggak noleh tanya gitu.
Aku : Lagian kalo ibu mau jawab pasti ibu jawab mbak Rini lah , kan mbak Rini anaknya ibu. Yo mesti ngalem anak'e dewe lah.
Ibu : Iya lah, ngalem anak'e dewe, masak ngalem anak'e wong liyo. 
Aku : Sekarang coba tanya sama Ibu, aku sama Luna Maya cantik mana? Pasti Ibu jawab cantik aku. Terus coba tanya lagi, kamu sama Omas cantik mana, pasti Ibu juga bakal jawab cantik kamu. hahahaha.
Ica : Yo mesti aku mbek Omas cantik aku
Aku : Lha iyo, aku kan yo ngomong ngono mau. .
Ica : Mbek'an aku dibandingke mbek omas, tapi kowe dibandingke mbek Luna Maya og. wuu
Aku : Lha njalukmu sopo? Sandra Dewi? Marshanda? Dian Sastro? Tetep ayu aku, coba'o tanya ibu. Iya nggak bu??
Ibu : Iya lah.
Aku : Wekk

0 komentar:

Poskan Komentar