Matic VS Bolang-Baling

Posted by Leila Husna On Selasa, 19 Oktober 2010 0 komentar

Sabtu kemarin aku nganterin adekku ke sekolah. Kata Ibu "pake mio aja, mionya nggak pernah dipake". Ya, mio baru, buat adekku yang belum bisa naek motor -,-". Heran, belum bisa naik motor aja udah dibeliin, sedangkan aku yang udah bisa sejak SMP aja baru dibeliin setahun yang lalu ckck. Ya udah deh aku naik mio. Ya, itu pertama kalinya aku naik motor matic. Aku nggak bisa, tapi aku nekat. Mana adekku pake rok panjang, jadi miring deh duduknya. Awlnya agak kagok sih, tapi lama-lama kebiasa juga. Tapi tetep dong enak naek si obol alias motor supraku alias motor bebek daripada naik motor matic. haha..
Sampe SMPnya adekku aku selamat selamat aja, sebelum pulang aku mampir dulu ke penjual bolang-baling di sebrang SMPnya adekku.  Nah pas udah beli dan mau pulang, motorku nggak bisa distarter, mati aku. Aku pikir kuncinya kurang maksimal, jadi aku puter lagi ke kanan, tapi nggak bisa kayaknya itu udah pol. Aku coba starter lagi tetep aja nggak bisa. Aku puter-puter kuncinya, tiba-tiba pikiranku blank "eh, kunci itu yang bener muternya ke kanan apa ke kiri ya?" nah lo, tambah bego dah gue. 15menitan aku kayak oorang bego muter-muter kunci motor. Pas aku mau cabut kuncinya eh malah nyangkut setengah, nggak bisa dimasukin dan nggak bisa ditarik. Tambah panik.
Beberapa detik kemudian ada ide buat minta tolong orang, tapi masalahnya nggak tau mau minta tolong siapa -__- . Sebenernya mau minta tolong si penjual bolang-baling, tapi kayaknya lagi sibuk, mana tangannya pada blepotan tepung gitu. Eh, tiba-tiba ada mas-mas dateng pake mio beli bolang-baling. Aku tungguin deh dia sampe selesei beli. Nah pas mau pulang aku cegat deh.
Aku : mas, mas. tolongin dong. motornya nggak bisa distarter. (masnya agak bingung ngliat aku yang tiba-tiba ngomong kayak orang mau nodong)
Mas : eh? Apa?
Aku : Ini nggak bisa distarter mas. tolongin dong.
Mas : Ohh, iya. (motorku distandarin berdiri, lalu dengan sekali pencet starter langsung bisa nyala)
Aku : Lho? kok cuma gitu tok?? (tiba-tiba langsung nylepos dari mulutku)
Mas : iya, kalo mau nytarter itu tekan remnya dulu baru pencet sterternya.
Aku : Oh gitu ya? makasih ya mas.
Langsung naik motor, nutup kaca helm, langsung cabut. Sumpah malu banget. Bego!!!

0 komentar:

Poskan Komentar