Matikan Mesin! -,-"

Posted by Leila Husna On Jumat, 22 Oktober 2010 0 komentar

Kemarin Rabu, UTS terakhir "FISIKA" . Malemnya udah belajar keras sih, tapi ternyata soalnya sangat diluar dugaan. Aku nggak bisa. Nggak bisa ngerjain dan nggak bisa nyonto. Pengawasnya sumpah pengen aku makan. Lebai banget njaganya. Bikin aku laper aja (energinya terlalu banyak diserap otakku). Aku pasrah diem aja, ngebiarin 11 nomor kosong berurutan< nomer 25-35 . Parah. Aku nggak mudeng blas bab listrik. 2menit sebelum bel aku baru nyoba-nyoba semua angka yang diketahui. aku bagi, kali, tambah, kurangI seenaknya. Pokonya begitu ada yang sama di pilihan ganda langsung aku lingkari sebagai jawaban. Stres. Ternyata aku cuma berhasil 3 atau 4 nomor, setelah itu bel berakhir. Dengan tanpa dosa aku lingkari semua nomer yang kosong tanpa liat soal, SILANG INDAH.
Keluar dari ruang tes aku langsung njerit kayak orang gila. Seenggaknya sedikit puas karna bisa ngluarin suara setelah 2jam berdiam diri di dalam kelas yang dingin dengan hidung bumpet. Ya, dari malemnya aku flu. Bisa kalian bayangkan aku ngerjain fisika dalam keadaan meler lalu bumpet gara-gara saking dinginnya (aku duduk di bawah AC persis).
Aku dan beberapa yang lain ngobrol di depan kelas, duduk di lantai, sedangkan aku dengan seenaknya langsung tiduran di lantai. Bodo amet mau diliatin apa nggak. Hari itu nggak enak banget badanku. gara-gara flu atau gara-gara sindrom fisika ya? LOL. Karna bosen akhirnya kita mutusin buat ke es rumpi. Yang lain pada duluan jalan kaki, sedangkan aku dan Nia beta ngambil motor dulu. Hani nebeng aku. Ternyata eh ternyata gerbangnya ditutup semua. Allhaasil kita terpaksa lewat gerbang kecil khusus pejalan kaki. Susah, smpit, licin pula (soalnya nglewatin lantai depan kelas-kelas) . Eh pas aku mau belok tiba-tiba Pak Bi dateng, ngambil kunciku. karena motorku dalam keadaan mbelok jadi dengan mudah dikunci stang. Mati aku. motorku nggak bisa diapa-apain. Mau distandarin eh malah natap tiang tembok, body motorku lecet deh. SIAL. Pak Bi bilang : "Ambil di wakasek!" . Mati aku, aku nggak suka berurusan dengan wakasek T.T . Nia juga diambil kuncinya, tapi nggak dikunci stang. Sedangkan orang-orang di belakang Nia nggak ada yang diambil kuncinya. Curang!!! Eh yang diambil malah yang paling belakang, padahal dia baru dateng. Asem, beberapa anak yang nggak diambil kuncinya tadi bejo banget. Mereka langsung nuntun motornya. Salah satu dari mereka ada yang bilang "asem, gateli ik" . Aku mbatin, "kamu aja yang kuncinya nggak diambil wae bilang nggateli, lha aku yang kuncinya diambil harus bilang apa??". Akhirnya dengan terpaksa aku, Nia, dan orang yang paling belakang tadi ke wakasek, sedangkan Hani jaga motor. Yang nangani kita Bu Endang 

Bu Endang : Kalian ngapain kesini?
Kita : Ngambil kunci bu.
Bu Endang : Kalian tau kan peraturan di SMAGA "matikan mesin di area SMAGA"?
Nia : Nggak tau bu saestu (ndagel ni anak ckck)
Bu Endang : Lho piye tho. Ini kan udah peraturan dari dulu dalam rangka SBI. Coba bayangkan jika 1500 siswa naek motor semua, berapa banyak polusi dan berapa desibell tingkat kebisingan di area smaga??
(aku mbatin : plis bu, jangan ngomongin fisika, saya sudah cukup patah hati dengan fisika tadi)
Aku : tapi tadi banyak og bu yang nyalain motor, saya aja ikut-ikutan yang lain tadi.
Bu Endang : Lha yo iki tho penyakit, kalo nggak ada polisi pada nglanggar. Ya kayak tadi, kalo nggak ada yang lihat pada nyalain motor.
Aku : Lho saya aja nggak tau og bu kalo ada peraturan itu, baru tau ini.
Bu Endang : Kok iso nggak tau ki lho? lha wong di deket gerbang sana udah dipasang "matikan mesin" lho ya.Ya itu nggak cuma berlaku buat gerbang sana doang, semua area smaga berlaku. Jadi ya kalian harus nuntun sampe luar gerbang.
Nia :Ya gini tho bu, disosialisasiin peraturannya, biar jelas dan nggak ada yang nglanggar lagi. Lewat intercom atau apa gitu.
Bu Endang : Oh gitu? Ya usul ditampung.
Nia : Usul lagi bu, kalo perlu di setiap gerbang ada pangawasnya. (ni bocah usul mlulu)
Bu Endang : Buat apa pengawas kan bisa pake CCTV, jadi yang nglanggar bisa kelihatan plat nomernya.
Nia : Lha emang sekolah hafal pemilik plat nomer tiap anak?
Bu Endang diem nggak bisa jawab, malah ngalihin pembicaraan. Dan kita disuruh nulis surat pernyataan. Intinya kita janji nggak akan ngulangi lagi dan kita bersedia digembosi ban depan dan ban belakang kalo kita nglanggar lagi.
Nia : Ya udah tho bu, kalo gitu kita bawa pompa ban aja.
Bu TG : Yo, sana bawa gpp, mau mbok sebul pake mulut atau pake sedotan yo rakpopo. 

Hah, ya gitu lah beberapa percakapan kami di ruang wakasek. Akhirnya aku, nia, dan adek kelas yang tadi paling belakang bisa keluar dari kandang macan. Sumpah bete banget hari itu. Nggak mood, tapi kita masih lanjut ke es rumpi, paling nggak nyegerin otak kita. Nah pas mau pulang jaketku nggak ada. Aku baru nyadar kalo jaketku ketinggalan di depan ruang tes, soalnya tadi aku jadiin bantal pas aku tiduran di lantai. Aku panik, aku nggak mau lagi mbalik ke sekolah. aku nggak mau masuk kandang macan. Eh ternyata tadi jaketku diambli Nia dan diumpetin di dalam tasnya. Asem ya nyak.

NB : Aku ngaku aku salah dan nglanggar peraturan tapi yang bikin aku nggak bisa terima adalah sikap ketidakadilan pak Bi. kenapa yang diambil kuncinya cuma aku, Nia, dan yang paling belakang. Sedangkan yang lain nggak, padahal aslinya banyak banget yang nglanggar. Tapi mereka cuma dilewatin doang dan disuruh nuntun, sedangkan aku? dikunci stang! aaaaaaaaaaaaaaaa bete. What the hell!

0 komentar:

Poskan Komentar