Tak Selamanya Tertawa Itu Indah

Posted by Leila Husna On Kamis, 28 Oktober 2010 0 komentar

Beberapa hal ogeb yang terjadi akhir-akhir ini :

1. Aku jatuh kepleset di tangga sekolah. Malu! mana nggak ada yang nolongin aku, malah pada ketawa. Untung Nia Beta mau bantuin aku berdiri ;). Sebenernya aku jatuh 50% takdir, 45% kualat, 5% 4% nggak hati-hati (nggak ada yang perfect 100%), Kualat kenapa coba? Jadi tadi ada bapak-bapak yang 2x hampir kepleset di depan koprasi, trus aku ketawa ngakak banget. Aku ulangi lagi bapaknya hampir kepleset, tapi yang terjadi sama aku justru kepleset beneran. Tuh kan kualat selalu lebih kejam.

2. Aku, Indri, Nia Beta ke ruang OR mau numpuk LKS Olahraga. Nah pintunya ditutup. Diketuk nggak ada yang bukain pintu, ya udah deh kita buka sendiri pintunya, eh ternyata nggak bisa, mungkin dikunci, brarti nggak ada orang di dalem. Tapi kita bertiga masih aja usaha bikin pintu itu kebuka, mungkin aja gurunya nggak denger. Aku cuma ngetuk biasa sambil bilang "assalamualaikum" , tiba-tiba Nia Beta nyolot langsung nggedor-nggedor pintu ala rentenir mau nagih utang. Tak disangka-sangka pintunya terbuka. Bukan sulap bukan sihir, ternyata yang bukain pintu pak Rosikin. Mati aku! Mau kabur udah nggak mungkin lagi, kita udah tertangkap basah duluan. Dan ini semua gara-gara Nia Beta nggedor-nggedor pintu!! Pak Rosikin langsung ngliatin kita dengan wajah garangnya. Indri langsung bilang "mau numpuk LKS pak" trus dia langsung masuk ke kandang macan. Dan malah Indri yang dimarahin "Bisa sopan sedikit nggak sih mbak?!" , padahal kan yang nggak sopan Nia, haha. Sabar ya Ndri.

3. Hari ini terakhir numpuk laporan kimia, tapi laporan kelompokku belum selesei. ya udah deh dikerjain di sekolah pake laptopnya Hani. Nah pas udah selesei kan tinggal ngeprint, tapi bingung mau ngeprint dimana soalnya di TU nggak boleh gara-gara lagi dipake, di TIC ternyata juga udah nggak ada warnetnya jadi nggak bisa ngeprint juga. nah ide terakhir sih ke ruang TIK. Udah naik ke lantai 2 ternyata nggak ada gurunya, yang ada malah nggak tau deh itu siapa. Kata orang itu sih kalo mau pake printer harus bilang dulu ke Pak Akmal atau pak Hanif. ya udah deh kita turun lagi ke lab bawah, ternyata di sana ada Pak Akmal.
Nia Alfa : Pak mau pinjem printer boleh?
Pak Akmal : Printernya di atas, naik aja ke atas.
Nia alfa : Lho tadi udah ke atas tapi katanya harus ijin dulu sama Pak Akmal atau Pak Hanif.
Pak Akmal : Siapa yang nyuruh?
Aku : Nggak tau pak, nggak kenal, bukan guru kayaknya.
Pak Akmal : Lha buat ngeprint apa?
Nia Alfa : Tugas pak.
Pak Akmal : Tugas apa?
Aku + Nia : Emmm (sambil liat-liatan) ki..mi...a pak
Pak Akmal : Nggak boleh.
Nia Alfa : halah pak plis pak penting banget ni pak. harus ditumpuk hari ini pak.
Aku : kita bayar wes pak, nggak papa og pak.
Pak Akmal : Lho kok bayar? (kaget, serba salah bapaknya haha) Lha banyak nggak?
Aku : dikit og pak, nggak ada 5 lembar. 3 atau 4 lembar tok og pak..
Pak Akmal : Um, ya sudah sana. 
Aku+ Nia : Makasih pak :D
Ternyata nggak sampe disitu tok perjuangan kita. Pas udah ke atas malah orang yang tadi bilang gini "lho kertasnya mana?" aku sama Nia bingung sambil liat-liatan , dengan pedenya Nia bilang "lho nggak tau og pak kalo ngeprint disini harus bawa kertas" . Bapaknya langsung ngedumel sendiri, ah bodo amat, yang penting tadi udah dapet ijin ngeprint brarti secara nggak langsung boleh minta kertasnya juga hahaha ogeb.

4. Pas di kelas, Tyo sama siapa gitu aku lupa lari-lari, lha Tyo larinya mundur padahal di belakangnya ada aku, ya udah deh nabrak. awalnya cuma oleng sih, trus aku mau ngasih efek lebai dengan pura-pura jatuh eh  malah kakiku salah posisi dan jatuh beneran. asem tenan. Lagi dan lagi bukannya ditolongin eh malah diketawain. Cekaceka. emang sulit ngrubah kebiasaan manusia yaitu tertawa di atas penderitaan orang lain.

0 komentar:

Poskan Komentar