My #duitpalsu :)

Posted by Leila Husna On Senin, 24 Januari 2011 0 komentar

Sabtu, 22 Januari 2011

Aku suka hari ini. bukan karena ulang tahun, jadian, atau dapet rejeki nomplok, tapi karena #duitpalsu :)

Pagi, jam 6 aku berangakat dari rumah. Emang sih kemarin udah dibilangin "Jam 6 nyampe sekolah! Bukan berangkat dari rumah!" tapi ya mau gimana lagi, aku aja baru bangun jam 5, belum beres-beresin barang-barang yang super duper banyak, ya mau nggak mau aku melenceng dari aturan. Eh, udah ngebut segala macem ternyata sampe sana masih sepi, nggak ada 50% yang dateng ckck.

Photoshoot 1
Rena dan Nindya keliatan banget paling sibuk. Dari yang make over anak-anak sampe segala macem urusan mereka yang nanganin. Sampe kucel, berantakan, tapi tetep cantik kok :) hahaha (malah nggombal). Scene 1 isinya anak-anak SD, and yeah otomatis mereka pada dandan ala anak SD. Bener-bener bikin pangling, terutama Mayo, Yayas, dan Lutep. Mayo yang terkenal "kekurangan emoticon" bener-bener keliatan kayak anak SD, lucu banget dikucir dua. Kalo Yayas yang terkenal "anak rock metal" juga secara nggak sengaja terlihat seprti anak metal ala harajuku dengan rok pendek dan kaos kaki panjang, rambut juga metal, perfect banget deh! Huahaha. Sedangkan Lutep si anak SD yang menjulang tinggi tidak segan-segan memamerkan botol minumnya yang dikalungkan di leher ala anak TK wkwkwk. Oh ya, ada satu dialog yang aku inget.
Hani : Mayo kok antingnya cuma satu?
Mayo : (meraba telinga) oh iya, lupa aku pasang (dengan nada santai dan tetep senyum) 
Mayo polos sekali??? Coba kalo aku yang jadi Mayo, pasti aku panik haha.

Photoshoot 2
Dari sekolah langsung menuju ke kantornya Bayu. Hasil fotonya emmmm keren banget!!!
Disini kita ketambahan satu orang lagi yaitu Arun yang udah berjasa banget make up kita. Makasih Arun :)
Nggak ada yang konyol sih disini, paling juga waktu aku sama Nia Beta jerit histeris di kamar mandi gara-gara kerudung yang mau aku pake jatuh di lantai kamar mandi. Selain itu sih kayaknya mulus-mulus aja.

Photoshoot 3
Nah ini giliran sceneku. Awalnya waktu Hani bilang "lokasi kalian di percetakan" yang terbesit dalam pikiranku ya semacam tempat kayak tempat fotokopian, eh ternyata amat jauh beda. Bagus :))) Salut deh buat Nindya, Hani, dkk yang udah nyempatin waktu buat nyari tempat buat foto :)

Photoshoot 4
Dari percetakan kita pindah ke kota lama, sebagian lagi ke Lemon Tea. Nah pas di kota lama ternyata gerimis. Sempet kehenti sebentar, tapi akhirnya nekat juga tetep foto dibawah gerimis sampe uang-uang yang udah kita tebar malah terbang ke jalan raya, but it's OK. Semua lancar :)

Photoshoot 5 & 6
Sempet nyasar juga waktu mau ke Lemon Tea, tapi akhirnya nyampe juga. Sampe disana ternyata masih pada dandan, ada juga yang lagi makan. Lemon tea jadi penuh sama #duitpalsu, dan parahnya kita malah berantakin tempat sampe pegawainya sana pada ngliatin kita agak gimana gitu. Pas kita lagi makan, tiba-tiba Duni dateng dengan tampilan memesona (ceilah). Kenapa memesona? karena Duni berhasil membuat om-om bule Arab takjub melihat Duni sampe terpesona dan bilang "oh my God. what the hell. Oh my God", nggak cuma itu, si om Arab langsung ngeluarin kameranya dan jeprat jepret si Duni, eh pas diliatin sama Herdian malah si om Arab tadi pura-pura motret objek lain. Gagal foto sama Duni, si om Arab tadi nggak kehabisan akal, tak ada rotan kayu pun jadi (??), si om Arab tadi secara terang-terangan minta foto bareng sama Rena, Gitya, dan Novita. Wuuh, hilang 1 tumbuh 3 ckck.


Selesei foto, ternyata masih ada satu lagi, video kesan dan pesan! Jadi, #duitpalsu yang masih ada disitu ngumpul jadi satu dan teriak bareng-bareng di depan kamera. Dimulai dari Bayu sebagai pembuka "Terimakasih untuk elnino..." Semua yang ada disitu langsung njerit heboh waktu Bayu ngucapin "elnino" bukan "duitpalsu" Paraaaah sumpaaaaah!!!! nah gara-gara itu kita jadi rame dan mas-nya malah seneng waktu kita rame gitu. Dan segala sumpah serapah unek-unek, keluh kesah, kesan pesan, tumplek jadi satu. Seneng banget gilaaaaaa' :))

6.15
Sampe rumah Indri. Disini kita (aku, Indri, Nia beta, Nia alfa, Arvin) bener-bener dikejar waktu dimana jam setengah 7 harusnya kita udah sampe Smaga, tapi yang ada kita malah belum apa-apa gara-gara ngantri mandi dll. Mandi cuma 5 menit, dandan juga cepet banget. Giliran kita udah siap eh malah taksinya nggak dateng-dateng. Dan alhasil kita baru sampe Smaga jam 7 lebih. Langsung naik mobil Ikha berbanyak orang, sampe desek-desekan, dan sampe rumah Duni udah jam setengah 8 lebih, hampir jam 8 kayaknya. Ya, kita ada di acara ulang tahunnya Duni yang ke-17 :D. Lagi-lagi ngumpul bareng sama #duitpalsu, makan bareng, ribut bareng, foto bareng, dll. Yang paling seru pas acara games dimana Lutep, Tegar, dan Dani disuruh ngrayu Duni. Dan nggak disangka-sangaka mereka jago nggombal lho
Lutep : Nyanyi lagu sempurna
Tegar : Nggombal pake puisi, lalu main orgen
Dani : Ini paling dahsyat, seorang Dani (anak Paskibar dan mantan ketua OSIS) bisa nggombal!!! "Bagi saya, pidato di depan umum sudah biasa, tapi entah kenapa berdiri di depanmu seperti ini membuat saya deg-degan, Dun. Saat mengerek bendera, menaikkan bendera, begitu bendera sampai atas, entah kenapa yang terlihat adalah wajahmu Dun! Saat menegerek bendera, aku pegang talinya, aku raba tali itu, entah kenapa semulus kulitmu Dun!" dan masih banyak gombalan yang lain. Sampe akhirnya kita nyanyi lagunya SO7-Kita-, dan entah kenapa malah berubah jadi versi dangdut dan kita langsung berdiri sambil menggoyangkan dua jempol. Aseeeek! :))))

Ada juga games lain, nah sebenernya ini udah terencana, jadi Duni pengen Irham nggombal buat Mayo, tapi buat formalitas si Indri dan Tyo disuruh maju juga dan cepet-cepetan mbledosin balon. nah pas balonnya Mayo mbeldos ternyata di dalemnya ada kertas yang isinya kira-kira si cowok harus nggombal dengan kata kunci "pisau". And yeah, si Irham beneran megang pisau sambil nggombal ke Mayo, dan pas Mayo disuruh nggombal balik ternyata yang keluar dari bibirnya hanyalah "coklat ini semanis kamu" Ciyeee! Mayo bisa nggombal juga ternyata! Yey emoticone nambah satu : emoticone lope lope hahahaha.

10.15 aku dkk pulang naik mobil Ikha lagi sampe Smaga, setelah itu naik mobilnya Gitya ke rumah Indri. Sampe sana langsung beres-beres. Lalu pulang deh. Pertama Nia Beta nganterin Nia Alfa dulu ke Jatingaleh, habis itu aku nganterin Arvin ke Ngesrep. Setelah itu aku dan Nia Beta berpisah di Tembalang. Sepanjang SOS sampe rumah udah sepi banget, nggak ada lampu atau penerangan di jalan T.T, ngenes banget sumpah. Sampe rumah udah jam setengah 12. Gila, lebih dari 15 jam bareng #duitpalsu sampe suara udah habis, badan pegel-pegel, tapi senengnya bener-bener kerasa. Terimakasih untuk elnino ups DUIT PALSU deng huahahahaha (lha po Bayu! -,-)

0 komentar:

Poskan Komentar