Sepotong

Posted by Leila Husna On Sabtu, 08 Januari 2011 0 komentar

Jam Pkn dan ternyata kelasnya udah dipake kelas lain. Tabrakan! Kita berisik sendiri di luar, tiba-tiba Pak Sanusi keluar.

Pak Sanusi : Ini kenapa kok ribut-ribut disini?
Bu Erni : Ini lho pak, jadwalnya tabrakan. Ki sing salah sakjane sopo jal, jadwal kok rak beres.
Pak Sanusi : Menang saya, saya duluan. Dhadha (dengan muka dan logat konyol, sambil melambaikan tangan lalu masuk kelas)


Jam Seni Tari
Bu Umi : Yang belum penilaian nari ayo cepet maju!
Fitrah : Bu, maaf saya lupa nggak bawa kaset.
Bu Umi : Lho piye tho? Kan sudah tau jadwalnya nari kok nggak persiapan?!
Fitrah : Nggak tau og Bu. Kirain seni rupa
Bu Umi : lho kok nggak tau ki lho? Kan di jadwal tertulis dance. Iya kan? (tanya ke aku)
Aku : Emm, di jadwal saya sih tulisannya cuma "seni" Bu. Tapi nggak tau Seni apa.
Bu Umi : Seni piye tho!! Emang saya nggak bisa baca?! Sini liat sendiri tulisannya seni apa dance! (duh, kok malah aku yang dimarahin TT)
Aku maju ke mejanya Bu Umi. Bu Umi malah marah-marah terus, dan karena ngrasa nggak fungsi jadi aku duduk lagi
Bu Umi : Eh siapa yang nyuruh duduk, sini lho liat dulu jadwalnya!!
Aku maju lagi. Ini yang salah bukan aku kok yang dimarahin malah aku sih aduuuh.
Aku : Iya Bu, itu dance tulisannya. (lalu aku duduk)
Bu Umi : Eh sini, belum selesei!
Aku maju lagi -____-
Bu Umi : Ini dibaca! Apa?
Aku : Art Bu.
Bu Umi : lho kan? Gitu kok bisa-bisanya nggak tau Seni apa. Lha udah jelas-jelas gini padahal! yang nari tertulis dance, yang seni rupa tertulis art! blablabla...
Aku : Lho kan aku nggak dapet jadwal ini Bu, aku dapetnya lewat sms dan itu tulisannya seni -,-
***
Bu Umi : Ni yang ngumpulin kok baru segini, kamu minta ke temen-temenmu sana! Cepet!
Aku langung cepet-cepet minta, takut kena semprot lagi -___-
***

Jam Matematika
Aku : Semakin lama, aku semakin nggak mudeng nyak.
Nia Beta : Mungkin karena terlalu banyak syarat. Apakah ada sesuatu yang tanpa syarat?
Aku : Ada
Nia Beta : Apa?
Aku : Cinta
***
Aku : blablabla.. Aku pernah ada di kalangan orang-orang kayak gitu, ngeksis sih, tapi nggak nyaman. Omongan mereka juga bukan tipe omonganku banget. Aku nggak suka cara temenan mereka. Hanya memanfaatkan teman. Ada udang dibalik batu.
Beta : Hah, emang semua selalu ada syarat
Aku : Cinta nggak kok Bet (hahaha, males males males)
***
Nia Alfa jatuh kesandung tasnya Luthfi. Kalimat pertama yang terlontar "untung yang liat dikit, jadi nggak malu! hahaha" . Pas pelajaran Jepang dia juga kesandung tas lagi. 
Aku : Nyak, 2 kali lho!
Nia Alfa : Nggak jatuh, nggak jatuh! (sambil lonjak-lonjak, tangan bergoyang ke atas, kayak anak TK dapet permen)


Jam Jepang
Utami Sensei : Rai getsu artinya apa?
Nggak ada yang bisa jawab
Utami Sensei : Rai artinya apa?
Luthfi : Datang!
Utami sensei : Iya betul!
Sekelas : Ciyee!
Luthfi : padahal aku ngarang lho wkwkw. rai = datang, getsu = bulan. Berarti datang bulan!!!
Utami sensei : (ngekek) bukan, bahkan saya nggak pernah kepikiran itu. Rai itu bisa datang, bisa juga depan. kalo rai getsu itu artinya bulan depan, bukan datang bulan!
***
Ada adek kelas masuk, dan seperti biasa ada yang kena sasaran ngejek
Someone : Oh, iki tho Dim?? Iki sing mbok critakke wingi??
Sekelas : Ciyeeee
Sensei : Sssst, diam dulu. Ada yang namanya Soni nggak disini?
Sekelas pada nunjuk Dimas.
Wabi : Ini Bu, namanya Susoni!
Luthfi : Muhammad Dimas Susoni!! ( << ngarang banget sumpaaah hahaha)

0 komentar:

Poskan Komentar