DICARI!

Posted by Leila Husna On Selasa, 03 Mei 2011 0 komentar

Senin, 2 Mei 2011
Rencananya hari ini mau survey ke kopeng untuk acara malam keakraban. Udah siap-siap segala macem, udah pake jaket, tinggal masukin dompet dan capcus eh nggak disangka Ibuku bilang "lho? mana STNK motormu? Kok nggak ada di dompet??" Aku yang waktu itu masih nggak begitu ambil pusing cuma bilang "duh nggak tau, mungkin ketuker sama STNK-nya Putri (temenku)". Dan sepertinya alasanku salah dan bikin Ibuku tambah heboh.

Flashback hari sebelumnya :
Hari minggu aku ke GO naik motorku, nah padahal yang ada di dompetku itu STNK motornya masku (kan akhir-akhir ini kita sering tukeran motor). Aku inget banget sebelum berangkat aku udah ngganti STNK motornya masku jadi STNK motorku. Nah selama di GO aku juga nggak buka dompet selain ngambil uang buat bayar parkir. Pas malemnya aku diajak temenku, Putri, ke CL nyari kado buat temennya. Nah pas mau pulang dia nyerahin STNK nya ke aku buat dikasihin ke petugas parkir yang ngecek STNK. Pas pulang kita mampir makan di WS Ngesrep. Disana dia sempet minta STNK-nya
Putri : Eh STNK ku tadi mana?
Aku : Lho belum aku kembaliin tho? Coba deh buka tasmu.
Putri : Nggak ada og
Aku : (ngecek tasku) oh ini ada deng.

Nah gara-gara semalem aku ragu udah ngembaliin STNK apa belum makanya aku bisa beralasan kalo mungkin aja STNK-ku kebawa Putri, mungkin aja STNK yang semalem aku kasihin itu STNK ku.
Dengan tanpa pikir panjang Ibuku langsung ke rumah Putri yang rumahnya hanya jarak 2 rumah dari rumahku.  Pulang-pulang Ibuku dateng sambil bawa STNK. Ternyata bener STNK-ku kebawa Putri.

Masalah nggak selesei sampe disitu. Putri telpon.
Putri : La, STNK-ku mana?
Aku : Lho aku nggak tau, kayaknya udah aku kembaliin og, coba cek tasmu sekali lagi
Putri : Nggak ada og la, udah aku cek. Kalo STNK kita tertukar harusnya STNK ku di kamu dong

Aku udah panik banget, aku bener-bener nggak tau tentang STNK nya dia ataupun STNK ku. Aku panik banget disudutin dengan berbagai macam pertanyaan oleh bapakku, ibuku, dan juga Putri. Sementara jam udah nunjukin jam 7 lebih. Aku udah takut banget, serba salah. Tiba-tiba Bapakku bilang 
Bapak : Lho ini STNK nya siapa?
Ibu : Lha iya itu STNK yang dikasihin Putri, itu STNK kita
Bapak : (ngecek STNK nya) Lho kok Marsono?? Ini bukan STNK motornya Lela!!!

Jadi ternyata itu STNK nya Putri. Dia nglindur asal ngasihin STNK yang ada di tasnya tanpa di cek itu STNK ku apa STNK nya. Dan sekarang pertanyaannya : Kalo itu STNK nya Putri lalu STNK motorku dimana???

Aku dimarahi habis-habisan, aku bener-bener disudutin. Aku bener-bener nggak tau dimana STNK ku, aku yakin banget nggak buka dompet sama sekali, tapi aku malah disalahin terus. Aku paling nggak suka kalo disalahin padahal aku ngerasa nggak salah. Aku emang bener-bener nggak tahu. Aku udah nangis segala macem tapi tetep aja dimarahin "Kamu tuh egois, udah ngilangin tapi nggak mau tanggung jawab" AKU NGGAK NGILANGIN BU!!!!! Aku beneran jengkel banget tapi nggak bisa ngelampiasin jengkelku, seperti biasa aku cuma nangis.

Aku naik ke kamar, tiduran, eh malah dimarahi lagi, tapi aku diem aja. Tiba-tiba Ibuku jatuh di tempat jemuran pakaian gara-gara jemurannya roboh. Aku nggak tega kalo masih ndiemin Ibuku. Seperti biasa kita rukun sendiri. Ibuku juga udah nggak bahas STNK, aku juga nggak jengkel ataupun sebel lagi.

Hari ini aku nggak ikut survey, aku juga nggak mungkin ke Smaga tanpa STNK. Aku nggak mau ditilang lagi T.T , alhasil aku di rumah aja.

Jam setengah 10 aku nganterin Ibuku ke TK nya Brian (ponakanku). Hari ini Ibunya masuk kerja hari pertama, Brian nggak ada yang jemput. Dan kita kesana buat jemput Brian. Di TK aku malah jajan bakso ojek terus wkwk. Aku juga ngrusuhi Brian pas makan bakso, aku mintain baksonya padahal aku udah punya sendiri hahahaha.

Kita mampir ke rumahnya Brian buat ngambil baju ganti dan sandal. Pas ditanyain "sandalmu mana?" eh dia malah menggerutu "sandalku nyemplung di peceren pas hujan kemarin og" , dan akhirnya kita mampir pasar buat beli sandal. Sandal jepit biasa yang berbeda warna (kanan merah, kiri biru, bisa dibilang Joger abal-abal). Pas sampe rumahku, si Brian bilang "Ini kayak sandalnya Rifki yang ilang kemarin, nanti kalo dikira aku ngambil sandalnya piye jal? Mbaknya galak og, mesti nanti dia nyuruh mbaknya marahin aku" aduuuh ini bocah 5 tahun udah ada pemikiran sampe kesana cobaa haha.

Salah satu dialog..
Ibuku : Brian, roti yang dikasih Ibumu tho jamuren lho yan. (salah beli roti, nggak dicek tanggal kadaluwarsanya)
Brian : Lhoo yang ngasih jamur tuh bukan Ibuku, tapi yang jual (nggak terima Ibunya disalahin)

Jam 1 aku tidur siang, tiba-tiba pas jam 2 aku dibangunin sama Ibuku yang tiba-tiba heboh seneng
Ibu : eh STNK nya udah ketemu lhoo
Aku : dimana?
Ibu : di tas nya Ibu yang dipake Ibu ke Ada hehe

Sumpah nggonduk banget. Tuh kan udah ku bilang aku nggak tau apa-apa!!! T.T .Emang paling nyesek kalo nggak salah tapi disalahin yaa T.T

Tapi ada yang aneh, kok bisa di tasnya Ibuku ya? Padahal aku inget banget kemarin udah masukin STNK itu di dompetku. Dan pas aku pulang les Ibuku juga udah nggak di rumah, udah pergi ke Ada sama Bapakku, tapi kok bisa ya STNK nya di tasnya Ibuku yang dipake buat ke ADA ??

Tapi nggak tau lah, yang penting udah ketemu, alhamdulillah ya Allah :D 


0 komentar:

Poskan Komentar